Selamat Tinggal, Crocs Pink Kesayangan..

Sebagai hoarding sejati, gue entah kenapa selalu punya connection dengan barang-barang yang gue punya, dan gue simpen, gue pertahankan dalam waktu yang lama, meskipun secara fungsi udah nggak berguna lagi dan nilai jualnya udah sangat rendah (mendekati nol) hehehe. Gue mau cerita sedikit tentang salah satu outfit kesayangan gue, yakni sepatu sendal crocs warna pink, yang kalo orang2 terdekat yang sering jalan sama gue dan berada di kehidupan gue setidaknya 2,5 tahun terakhir pasti tau banget ama keberadaan ni sendal. Begini penampakannya sekarang :

Β IMG_20130601_084353

Sendal Crocs ini gue ingeeeeettt banget belinya kapan dan dimana. Waktu itu siang menjelang sore hari, abis nonton Avatar 3D di Plaza Indonesia, gue pulang kan, ke arah Blok M. Hari itu bulan Desember 2009 (tanggalnya oke, gue lupa haha musti buka diary dulu ama koleksi tiket bioskop). Kondisinya gue udah kerja dan sebagian penghasilan gue, mau gue beliin Crocs asli langsung di counternya di Pasaraya Blok M. Dulu tuh pas gue mau beli, lagi hebohnya merk Crocs dan lagi penting banget dateng ke event Crocs diskonan di Sency (eh masih ada ga sih sekarang?), nah gue sebagai calon pembeli, ogah beli diskonan meski asli, apalagi yg KW, dgn niat bulat akhirnya beli deh yg orisinil. Apalagi saat itu gue udah mayan sering punya sepatu tapi gak ada yang awet saking jebol lah, lecet lah, dsb dll berhubung gue adalah penjelajah jalanan Jakarta segala musim jadi gue pengen punya alas kaki yg awetan dikit dan bisa gue andalkan di segala cuaca. Tadaaaa… hadirlah Crocs ini menemani hariku.

Crocs ini tiap hari berangkat kantor pulang kantor selalu gue pake (kalo pas di kantornya yaiyalah gue simpen dan berganti dgn sepatu hak), pas awal2 make rasanya bawaannya pengen jalan-jalan terus gak mau duduk hahaha. Enteng banget dan pewee sepewe-pewenya. Gue yang again, emang suka susah biasain diri gati2 sepatu, alhasil ya make ni sepatu hampir kemana2 kecuali kondangan doang kali ya..

Sampai akhirnya pas liburan ke Bali, gue ngandelin ni sepatu dan manjur mengurangi capek kaki, meskipun di Bali sempet pijet juga sih tapi better Β drpd gue bawa sepatu jalan merk berinisial CK misalnya atau apalah sebut yg Anda punya ahahaha.. Trus yg paling gong emang pas gue ke Singapura, gue juga ngandelin ni Crocs, dan inilah jarak tempuh terjauh yg gue lalui bersama Crocs. Bagaimana nggak, pas di Singapur itu gue ama kedua temen gue jalan2 kemana2 kayak anak susah, sampe kaki mau copot, ke Mustafa, ke Orchard, ke Merlion, naik turun MRT, sementara temen2 gue pada ngeluh capek di jalan, gue masih aja haha hihi muter2 dan gak berasa berat saking ringannya ni sendal.

Pas gue kuliah dan kost di Depok, sendal ini juga jadi atribut wajib gue ke kampus hahahah. Jadi nih tau dong stigma kuliah profesi Psikolohhh yg ibaratnya musti rada rapih dikit lah ya kan gue dulu di kelas kostum musti rapih, celana bahan ama kemeja pokoknya ga boleh serampangan, kecuali sepatu, ya gue sering bgt make ni Crocs pas lagi kuliah ataupun bimbingan dosen dan bahkaaaaaan…ujian kasuistik. Kalo pas praktek institusi gak usah ditanya lagi ya, gue pasti ngandelin ni Crocs karena tempat praktek dulu kan jauh2, musti naik kereta lah, ganti2 angkot, belum becek gak nemu ojek, repot deh, jadi Crocs inilah teman setia ngalahin Rexona.

Hari demi hari bulan demi bulan berganti sampe akhirnya gue lulus, gue masih pake ni sendal tapi frekuensinya mulai menurun. Gue udah mulai menemukan adanya lecet2 dan bagian sol sendalnya aus gitu, menipis mungkin saking seringnya menapak aspal keras jalanan Jakarta dan sekitarnya jadilah dia makin licin sensitif gitu, suka hampir kepeleset dan melonggar. Kegunaannya gak lagi gue pake saat ke mall2 besar, melainkan ude mulai beralih hanya dipake saat gue mau ke mall deket rumah (Ciledug, Bintaro, Puri), atau ke Alfa mart, Giant, dsb pokoknya yg skalanya gak massive hahahaha. Nah tapi pernah nih yg lucu, si Crocs juga nemenin pas .. hmm bilangnya kentjan pertama apa bukan ya, waktu itu belum jadian sih ama si Dodot, tapi lagi deket2nya ahaha. Kan ceritanya liburan Natal tuh ya, gue yg lagi gencar saling berbbm dgn Dodot bilang kalo gue mau ntn Habibie Ainun di Bintaro, ya sudahlah gue datang dengan kostum ala kadarnya plus yg paling penting ya si Crocs ini. Ga dinyana, Dodot mau nemenin nonton trus nonton bareng deh kita ahahahahak. Semoga saat itu dia gak ngeh ya kalo gue pernah pake ni sendal buluk. Tapi ngomong2 si Dodot dia emang akhirnya paham sih betapa sayangnya gue dengan sendal gue ini, karena setelah jadian pun kalo lagi mau gembel gue pasti pake ni sendal. Sampe akhirnya seminggu lalu, pas jalan ama dia ke Blok M, tali sendal yg deket jari kelingking ini copot, masih bisa dipake sih cuma jadi agak lossss dan longgar aja. Nah ketauan dong sama Dodot padahal gue berusaha gak bilang2 ke dia, trus akhirnya gue bilang gini, aduh sendalku putus talinya *akhirnya ngaku jg*, trus dia bilang gini kira2 : β€œya udah ganti lah, tas bisa punya dua kok sendal gak bisa beli lagi?” hahahaha (refer to postingan sebelumnya yg tentang tas). Nah setelah kejadian seminggu lalu itu, pagi ini, di awal bulan Juni, weekend pula dimana biasanya pagi gue diisi dengan nyuci sepatu, ngepel ama nyapu, gue pun memutuskan untuk membuang Crocs ini dengan sebelumnya mencucinya terlebih dahulu. Hmm, gak yg literally dibuang jg sih, gue akan kasih ke tukang sampah langganan gue siapatahu berguna ya terserah dia deh mau diapain. Nyokap gue leganya luar biasa pas tau ni sendal akhirnya gue buang jg, mengingat udah sering gw berantem ama nyokap karena ni sendal diancam mau dibuang tanpa sepengetahuan gue tapi gue langsung tereak2 ngancem balik sambil berultimatum dan belain Crocs mati2an.. hahaha..

Seperti yg gue post di Path, gue cuma mau mencurahkan perasaan gue dalam tulisan ini sbg tribute untuk Crocs gue, yang sudah 3,5 tahun menemani ke pelosok negeri, dari Pulau Dewata sampai Negeri Singa, dari bangku kuliah hingga (sort of) kentjan pertama. Mungkin buat sebagian orang ini drama bgt ya, ah cuma sendal doang kok bisa beli lagi, kenapa harus didramatisir. Iya sih, kalo masalah beli lagi, hari ini juga gue beli penggantinya pun gue sanggu, yang gue masih berat adalah bahwa ternyata seonggok benda mati bernama sendal buluk Crocs pink, dia sudah menemani gue dalam banyak peristiwa, susah sedih senang, bertemu dengan banyak orang, dsb. 2,5 tahun ke belakang gue artikan sebagai periode yang sangat berkesan bagi gue karena selama 2,5 tahun itu gue banyak belajar, gue kuliah lagi, gue traveling lebih sering dr biasanya gue jatuh cinta paah hati lalu jatuh cinta lagi, momen2 itu pagi ini ter flash lagi gara2 mau bungkusin ni Crocs untuk masuk ke tempat sampah. Hiks. Selamat tinggal Crocsku, terimakasih ya buat semuanya. Sedih nih ingetnya. Gak marah kan kalo aku punya pengganti lagi? Bukan gak setia, tapi mungkin memang segala sesuatu ada masanya.