Teguran Kecil di Setahun Masa Kerja

Hidup itu kadang lucu yah, selalu punya caranya sendiri untuk menegur, mengingatkan untuk selalu bersyukur. Bersyukur terhadap hal apapun, sekecil apapun nilainya.

Begini nasib kalau sahabat2 dekat ada di link socmed kita, di Twitter nyampah, ya gpp sih kalo baca, tapi better nggak baca hehe. Di Path pengen nyampah juga, eh ada mereka, ya gapapa juga sih, tapi kok ya… Hehehe kayaknya lebih pas di blog, soalnya lebih kecil kemungkinannya dikepoin. Topik yabg akan gw bahas sbnrnya lebih ke pekerjaan sih, dan kedua hal yg gw temui dibawah ini gw alamin persis bbrp hari setelah gw merayakan 1 tahun bekerja di kantor gw sekarang. Baru setahun aja gw udah seneng banget, seneng karena gw berhasil bertahan sesuai target awal gw masuk kantor sini. Bukan, bukan buat kerja untuk 1 tahun aja, tapi untuk selanjutnya menentukan target baru, setelah 1 tahun, mau ngapain lagi, In? Zzzzz banyak deh berputar2 di kepala, dari mule memasang target oke stay 1 tahun lg sampe masang khayalan resign walopun sampe skrg belom apply kemana2 sih..

Nah!…..

Barusan gw dapet telepon dari salah satu teman gw kuliah dulu. Curhat-curhat soal pekerjaan dan kerasnya kehidupan di Jakarta, dalam artian disini adalah mencari pekerjaan ideal. Ya ideal kerjaannya, ideal perusahaannya, sampai pastinya ideal gajinya. Singkat kata, keluhan temen gw ini bermuara pada pertanyaan klise jaman sekarang : harus menyerah pada reality bites, atau berpegang yakin pada idealisme? Dia cerita betapa siriknya dia sama temen2 seangkatan dan seusia dia yang biasa2 aja secara akademis tapi bisa punya kerjaan bagus dan gaji besar. Ketika dia mencoba menerapkan standar sesuai dgn apa yg temannya peroleh tersebut, ehh yg ada dia kesulitan cari kerja, diduga salah satunya krn ekspektasi ketinggian, mule dr ekspektasi teknis kerjaan, ekspektasi salary dan last but not least ekspektasi akan anggapan orang terhadap dirinya. Trus dia cerita juga proses seleksi, wawancara yg ga selalu mulus, entah pertanyaan2nya yg suka ‘apa sikk?’ sampe interviewernya yang dia ga klik, yg mana sedikit banyak mencerminkan apakah dia akan klik juga kerja disana.
Yang menarik juga dalam pembicaraan kami itu adalah bahwa ternyata dia mengira penghasilan gw selama ini sekian rupiah, dan pada kenyataannya nggak segitu, wah dibalik rada GR gw dengan dugaan temen gw itu, gw jd tergelitik untuk pada akhirnya merenungi, mungkin ini sentilan Tuhan untuk gw agar bersyukur. Alhamdulillah, kalo bicara uang mah gak pernah ada cukupnya ya, tapi keep saying Alhamdulillaah..
Dari pembicaraan dengan dia, gw menarik kesimpulan bahwa nyari kerjaan itu susah, nyari kerjaan yang sesuai dengan ekspektasi kita itu lebih susah lagi.

Pas gw abis telponan ama dia, gw mencoba nulis postingan ini cuma masih gw simpen di draft, sampe keesokan harinya, di jam yang sama dengan telepon pertama, yakni pas malem2 abis pulang kantor ( gw abis mandi dan makan malam jd sisa tidur doang gt), temen gw yg satu lagi whatsapp. Kasusnya serupa tapi tak sama dibandingkan kasus temen gw yg pertama. Whatsappan lah kami sampe terkantuk2 ( gw sih yg ngantuk hahaha). Jd intinya dia curhat karena dia galau sama kerjaan dia yg sekarang. Udah 2 tahun lebih sih kayaknya temen gw ini kerja, tapi ga ada perkembangan dan improvement dalam berbagai aspek, perubahan eksternal malah banyak terjadi kayak mau pindah unit bisnis, pindah job desc hingga yg paling dia concern adalah pindah lokasi kantor. Bisa sih ngebayangin kalo gw jd dia pasti udah ketar-ketir pikiran belibet di kepala, mau ngapain ya, harus bertahan ( temen gw gak mau ambil opsi resign tanpa kerjaan baru) tapi udah stuck dan bosen parah sama karir sendiri, penasran ama bidang lain yang berbeda, tapi kesempatan dan lowongam belum ada, panggilan interview juga lagi sepi. Bingung harus melangkah kemana dan seperti apa. Huaaa krisis 20-an tahun banget yaaa..

Dari temen gw yang kedua ini, gw menarik kesimpulan bahwa walopun kita udah ada experiences, belum tentu juga akan ada opportunity yg bagus mengikuti kita. Gw sebenernya jg sering lah merasa bosaaann sangat di kantor, merasa skill gw gak improving dan gw berhak dapet opportunity yg lebih baik dgn background yang gw punya, tapi apa bisa? Kalo gak dateng2 gimana, dan opsi terakhir utk bertahan di tempat sekarang dengan memcari sejuta cara menghindari rasa bosan tampak seperti opsi satu2nya. Berarti hal yg paling simpel ya bersyukur kan? Huhuhuhu..

Berhubung gw intuitive sejati, jadilah dua hari berturut2 dicurhatin jobseeker yg temen sendiri tu rasanya malah gini : “Ini pasti pertanda bahwa gw harus bersyukur, Tuhan pasti menegur gw lewat kedua temen gw diatas sebagai messengernya secara gak langsung.” *kemudian mulai delusional*

Mungkin abis ino gw harus bikin target short plan baru ya, setelah setahun kerja mau ngapain lagi. Usia semakin naik, saingan semakin banyak, kebutuhan semakin mendesak, tugas perkembangan juga semakin menuntut, tapi deep down inside ada keinginan yang penasaran utk dipenuhi. Apa bisa?
Gw memang belum mumpuni dalam dunia perekrutan alias rekruitmen ya, but i found many many cases yang membuat gw jd berpikir masak-masak tentang plan masa depan. Zzz pusing hehehe. Terimakasih buat kedua temen gue yang udah mau share malem2 ttg kondisi hidupnya saat ini, kalo kebeneran lagi baca, then you know who you are.

So, sambil gw menyusun modul self-therapy buat diri sendiri (dimana mungkin di postingan mendatang gw akan membuat list plus dan minus dari kondisi perkarieran gw saat ini), mari kita berhenti nyampah sejenak dan kembali mencangkuuuuuulll.. 😀

Posted from WordPress for Android

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s