Yang Lucu Dari Kegiatan Menambah Uang Saku

Ada yang lucu dari tawaran yang gue peroleh berkaitan dengan side job alias “kegiatan selingan” yang ongkosnya lumayan buat jajan-jajan cantiks di akhir minggu. Berhubung networking terbatas karena daily basis hanya berkutat di seputar kantor-rumah-(ama jalan2 sama Dodot kalo gak males) hehe, info mengenai adanya kegiatan selingan ini pun jarang menghampiri. Emang guenya juga sik yang gak aktif nanya-nanya.  Nah gue mau bahas mengenai 2 (dua) kegiatan, (eh satunya masih calon kegiatan ding), yang gue dapet infonya dari si neng Witts, yang memang lebih update sama info2 karir lepasan berbekal ijasah psikolog hahaha.

Beberapa bulan yang lalu gue ditawarin sama si neng untuk gantiin dia tampil di salah satu stasiun tv yang berkantor di Senayan (sebut saja X Channel). Sebenernya gue udah pernah denger sih mengenai kegiatan si neng dengan Channel X ini, cuma gak gue eksplore lagi aja sampe akhirnya gue mengiyakan tawarannya 8 jam sebelum hari H dan mendapati kalau ekspektasi dan visualisasi gue akan kegiatan itu jauh berbeda hahaha *ngarep duluan sih* Jadi gini, channel X kalo tiap Selasa pagi tuh ada acara live-talkshow bertema Psikologi, durasinya 1 jam-an kalo gak salah. Di acara tsb, host-nya biasanya suka datengin bintang tamu seorang psikolog beken (literally expert dan beken yah, dan pastinya bukan si neng *semoga kelak ya neng, aminnn*), ditambah additional guest star siapa aja yang biasanya related sama topic yg lagi dibahas saat itu. Nah tugas si neng adalah sebagai : psikolog stand-by. Apakah itu psikolog stand-by? Ya literally standby kalo ada klien datang ke kantor X-Channel di jam yang sama (karena emang tayangannya live), nah psikolog stand-by bertugas untuk melayani klien tersebut untuk konseling dsj, pastinya. Yang rempong dan rada gak penting di job-desc itu adalah…. Psikolog stand-by ini akan selalu diperkenalkan di awal acara, jadi host-nya kayak ngasih iklan singkat “eh selain nonton kita live, bisa lhoh datang langsung ke studio kita karena disini ada psikolog yang stand by dari UI *emang kynya kerjasama ama Klinik FPsi-UI* yakni…misal : Inayah Agustin M.Psi, blab la bla…”  and then.. kamera berpindah gerak ke si psikolog standby itu (yeayy, intinya masuk tivi, darling.. hahaha)

Itu adalah deskripsi awal yang diceritain si neng, tentu saja gue deg-degan dong membayangkan gue akan masuk tivi OMG harus pake baju apa, dandan apa (karena gak ada make-up stylistnya di studio), dan duh duh yang lainnya. Saat itu neng Witts nelponnya malem banget abis gue balik kantor sekitar jam 9-an dank arena gak ada orang lain yang bisa, gue pun mengiyakan, untungnya acaranya jam 7 pagi sampe jam 8, jadi masih bisa spare waktu ke kantor karena kantor gw masuk jam 08:30. Bagi gue yang gak suka segala unplanned dan serba dadakan tentu parno semaleman kan, padahal kerjaannya sangat simple. Besokan harinya, gue pun datang on time sebelum jam 7 pagi, dan disuruh duduk dulu. Udah ketemu nih sama PICnya dan udah kenalan juga sama host dan bintang tamunya. Gue gak sendirian karena ternyata emang regularly psikolog stand-by itu ada 2 orang, eh kebeneran partner gue adalah Titis, salah satu teman sekelas gue pas di UI. Berbekal info tambahan dari Titis, gue mule merasa gak enak. Gak enak sama apa? Sama ekspektasi gue yang kayaknya ketinggian hahahhahaah *ketawa dulu deh* jadi kan gue mikirnya tuh ya, acaranya kayak Kick Andy gt, jd kita psikolog stand-by duduk di bangku penonton dan musti standby di dalem studio karena sewaktu2 akan disorot kamera gitu lhooooh, dan sblm berangkat gw bahkan udah koar-koar sama bokap nyokap di rumah untuk mantengin X Channel karena akan ada gue disana ahahahahaha, oya sama kasihtau Dodot juga pastinya (untuk nonton) =))))

Jengjeng, pas acara dimulai, gue cuma dikenalin…… 3 detik doang!! Hahahaha *ketawa ngenes*, jadi host-nya cuma pembukaan blab la dikit, trs gue dan Titis dipanggil ke pinggir panggung, trus dikenalin, kamera zoom, lampu silau, dan in a blink of an eye, gue disuruh turun panggung lagi hahahaha. Nah abis itu kita berdua boleh ninggalin studio, jd stand-by yang dimaksud adalah standby di ruang tamu sebelah studio itu, kali2 ada calon klien datang. Sebenernya jadwal standby nya itu sampe jam 9 pagi, tp karena gue udah bilang sama Neng kalo gue bakalan keburu2 ke kantor jd gw dapet dispensasi untuk stay sampe jam 8 aja. Dan itupun udah gelisaaahh gak betah hahaha mati gaya deh. Selepas acara itu kelar, gue langsung dapat komen dari Dodot yang juga kayaknya mikir hal yg sama (yakni gue bakal disorot berulang2) jadi dicengg-in abis2an karena ternyata cuma 3 detik padahal dia mau fotoin =))) kamprett bgt. Pas sampe rumah pun ternyata nyokap bokap nonton bahkannnn gongnya adalah ngasihtau bude gue juga dongg untuk ikutan nonton TV ehhh ternyata jadi korban 3 detik anaknya gak nongol2 lagi capedeh pada norak2 semua *ketularan gue* *gimana beneran jd bintang film*

Yang lebih ketawa lucu lagi adalah, kan memang dijanjikan honor ya, ya nggak seberapa sih kalo nominalnya, cuma mayan buat makan siang di foodlover GI. Sampe sekarang which is udah bbrp bulan stlhnya, ga pernah ada kabar kalo honor itu udh ditransfer. Ya gue sih harap maklum aja ngga ngarep, cuma mau ngeliat itikad baik dan profesionalisme kerja dari tim stasiun tv X Channel itu aja hahaha, sampe skrg ya bokap nyokap masih suka tuh bahas dan ngeledekkin kejadian ini, apalagi kalo gue bahas bahwa gw belom dibayar=))) hadehhh.. kalo diinget2 yah, dr mule gue berangkat pagi2 sampe sana gak dimake up gak di beresin bajunya, langsung suruh tampil 3 detik, trs nongkrong matgay di sana sejam dan balik ke kantor, sungguh2 lucu dan sedikit memalukan sih entah kenapa, padahal diperkenalkannya sbg psikolog.

Itu tadi cerita panjang kegiatan yang pertama. Nah kegiatan kedua baru ditawarkan seminggu yang lalu, sama neng Witts juga. Out of the blue di suatu sore pas mau brgkt kondangan, neng nelepon, nawarin kerjaan weekend sebagai interviewer untuk acara pemilihan / kontes pria (macem Cover Boy gt) tapi untuk merk parfum ternama. …………………(ada silent moment di percakapan telepon saat gw denger itu). What?? Gue akan interview pria2 bening dong nih? Apalagi katanya interviewnya dalam bahasa Inggris. Menariiikk kan ya. Trus gue langsung lah nanya2 kapan, dimana, teknis2 lain2nya ke si neng, cuma akhirnya gue dikasih nomer telepon, dan email untuk kirim CV. Ya sutralah gue telepon dong si A, contact personnya, trus susah sinyal dan gagal dapet info. Akhirnya gue putuskan untuk kirim CV aja dulu, trus gue sms dia. Eh gak taunya pas d isms, balesannya : blab la bla, implicitly gue sih nangkepnya acara kontes pria dan proses interviewnya sendiri masih berupa wacana dan pengajuan proposal, trus si A akan ngabarin gue lagi kalau proposalnya disetujui. Jiaaaahhhh capede…. Pas diceritain hal ini ke Dodot, diketawain lagi gue.. wakakakak nasib ya nasib..pantesan pas gue sempet Googling gak nemu apapun ttg event tersebut, ternyata… (semacam) masih wacana tho? Dijanjikan sih kegiatannya akan berlangsung seharian di hari sabtu, bayarannya cukup menggiurkan utk ukuran interview seharian itu, tapi pas gw nulis post ini, udah hari Rabu, dan yaa I know weekend gw masih kosong tapi… gile gw gak semurah itu juga kan butuh kepastian nih hahahaaasem deh nungguinnya.

Gila, berdasarkan kedua pengalaman tersebut, dan kejadiannya berturut2, gue kayak diwarning secara halus dan komedi, bahwa jadi freelancer itu butuh tekad baja dan kesabaran dan ketidakmudahngarepan, berhubung di masa depan gue ada wacana untuk kepengen jd freelancer, hal ini jelas harus dipikir masak-masak. Dan kesimpulan dini dari kegiatan mencari tambahan uang saku ini, yang paling mending dr semuanya adalah……jadi pengawas ujian SIMAK-UI walaupun harus bangun pagi buta nih kayaknya =))))

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s