Rekap November 2013

Karena udah sebulanan lebih nggak posting apa-apa, sekarang direkap dulu yah kejadian2 yang muncul selama bulan November ini. In random orders :

  1. Gue akhirnya resmi ngajuin surat resign ke bos gue (including supervisor gue). Pertanyaan selanjutnya pastilah : kenapa? dan dilanjutkan dengan : emang mau kemana/keterima dimana? Cerita detilnya nanti aja yah kalo gue udah bener2 keluar dari kantor gue sekarang, yang mana gue tetepin 2 months notice. Sebenernya kan aturan resminya cukup 1 month notice, tapi karena satu dan lain hal (yang nanti detilnya akan gue jelaskan kelak di postingan mendatang), gue tetepin hari terakhir gue di kantor adalah 31 Januari 2014. Alasannya kenapa resign : personal reason lah. Abis itu kemana? Sampe tulisan ini diturunkan, gue belum ada kerjaan baru alias ya, gue kemungkinan besar akan nganggur dulu, tentunya dengan bbrp plan yang sudah ada di kepala, sisa direalisasikan aja. Apply2 kerjaan baru ada, tapi dikit banget. Sempet interview ke kantor temen, tapi karena nggak enak ama bos gue ijin2 dan cuti emang udah tiris, akhirnya mikir, pending dulu deh apply2 lagi daripada rebek. Hehehe. Cetek ya. Semoga gue bisa ceritain detilnya kelak.
  2. Ada kerjaan asongan yang menarik di bulan ini, terimakasih sebelumnya gue ucapin ke Rena, partner in crime dulu di UI, yang nawarin gue untuk bantuin jadi asessor dan konselor dadakan di sebuah bimbel SMA yang untungnya deket bgt ama rumah gue (cuma ngangkot sekali).  Jadi anak2 SMA di bimbel itu emang rutin ngadain psikotes untuk  membantu  advising mereka buat jurusan yg cocok nanti pas kuliah, jadilah gue ngoreksi hasil tes mereka, bikin psikogram, dan pas hari H (yg mana weekend, yippie!) gue ketemuan ama ortu2 mereka (kayak ambil rapot SMA) gitu, untuk ngasihtau hasil tesnya dan kasih advice untuk rencana pendidikan mereka selanjutnya. Hummmm, ternyata menyenangkan juga ya. Gue hampir lupa kalo dulu gue pernah punya minat yang besar ama dunia remaja. Sekarang bisa interaksi langsung sama remaja SMA masa kini plus ortunya. Moral of this job : masih banyak ortu yang mikir kalo kuliah Ekonomi atau Hukum itu kuliah yang menghasilkan uang banyak, Kedokteran adalah jurusan yang terhormat danjurusan2 seni adalah jurusan sebelah mata. Trus kalo anak2 remaja, masih aja galau ama masa depan. Mau jadi apa cita2nya aja bingung, milih jurusan juga clueless. Perasaan gue pas dulu mau milih jurusan gak clueless2 amet, udah mantep aja gitu mau masuk psikologi (atau mentok2 sastra) –jadi curhat sendiri. Lumayan lah kerjaan ngasong kali ini itung2 nambah networking dan ongkosnya bisa buat nonton berdua pacar dan beli sepatu baru, hehehe.
  3. Hape Samsung S4 bos gue ilang minggu lalu. Ilangnya di Foodlover GI gara2 standar sih, naro di meja trus pas mau cabut, kelupaan diambil. Panjang lah ceritanya, sempet drama juga soale tu hape ditelpon 2 hari 2 malam akhirnya aktif dan sms bos gue dibales ama orangnya (yg harusnya si malingnya ya kalo belom dijual). Dan tebak apa yang terjadi, setelah berhasil sms2an, tu oknum mau ketemuan ama bos gue dan nentuin sebuah tempat, bos gue mutusin nyuruh orang lain sih buat wakilin dia dan jeng jeng… kirain kan bakal diperas lagi ya, gataunya tu hape dikembaliin beneran ke bos gue. Bahkan tanpa minta uang ganti, ya dikasih tip sih emang, cuman kan udah alhamdulillah banget yaa, haregeneee.. Usut punya usut, ternyata yg ambil Hapenya tu mas-mas cleaning service Foodlouver GI yang sebenernya pengen balikin cuma karena gaptek jd dia diemin aja, mau dia jual tapi takut ama kamera CCTV yg (harusnya) ngerekam kejadian itu. Luar biasa nih kejadian. Salut ama semangat pantang menyerah bos gue yang sampe niat ngehubungin management buildingnya GI dan CS Telkomsel & Samsung berharap hapenya bisa dilacak pake GPS dan sejenisnya. Btw, tu hape umurnya masih 25 hari lho, kebayang ngenesnya kan kalo ilang (empati banget karena pernah di posisi bos gue jaman dulu kala pas hape ilang dihipnotis di angkot – curhat lagi). Moral of the story banyak banget : Satu, masih ada orang baik di dunia fana ini. Dua, yang namanya kalo udah rejeki kita, mau diambil, dirampas kayak gimanapun, kalo emang rejeki kita, pasti akan balik lagi ke kita. If it meant to be, it’ll be back to you. Tiga, Emang yang namanya cowok tuh yaaaa, ga bakal deh bisa megang lebih dari 1 hape, pasti ada skipnya. (ini memperkuat keyakinan gue pribadi sih, hehehe)
  4. Gue akhirnya bisa nonton Jiffest lagi. Yup, Jakarta International Film Festival is back! Gue cuman nonton 2 film aja sih dalam 1 hari, tapi itu udah alhamdulillah dan udah girang banget. Gue agak2 gak gitu setuju sih ama konsep Jiffest tahun ini, kayaknya dipaksain untuk ada, trus pilihan filmnya juga kurang kreatif dan kurang must see aja gitu hehehe. Jiffest tahun ini secara personal menandakan bahwa sejak tahun 2006 gue gak pernah absen nonton Jiffest (Jiffest udah 2 tahun vakum di 2011 dan 2012) dan ini untuk pertama kalinya nonton Jiffest gak sendirian karena udah sama si Dodot. Untung anaknya asik2 aja dibawa nonton film festival 😀
  5. Dulu pernah di postingan ini gue kesel banget dan akhirnya mutusin gak mau lagi berhubungan ama salah satu eks sahabat gue. Nah lama ga denger kabarnya, iseng kepo buka blog dia (meskipun gue tau sih dia bukan avid blogwriter), dan disitu gue kagett, kaget kenapa? karena gue nemu postingan yg errr…banget, nggak banget deh diposting sama perempuan yang sudah menikah. Tapi dar blognya dia itu, gue jadi bersyukur sih ama keputusan gue untuk mengakhiri tali silaturahmi sama dia, bodo amet abisan lo drama sih, dan emang bener kan idup dia makin drama. Sisi “setan” dalam diri gue merasa bahagia, karena karma itu akhirnya terjadi juga di dia, secara implisit sih gue merasa pernikahan dia gak ideal ya, seperti gak hepi gitu, di sisi lain, sisi “angel” dalam diri merasa malu dan kasihan ama cewek ini karena kok dia bisa cerita kayak gt di blog (ya gw tau sih blog pribadi tapi lo bahas isu personal dan bawa2 suami lo sendiri), gak habis pikir. Semoga kalo gue udah punya suami nanti gue gak sebodoh dia. Kasihan, karena sepertinya gak ada yang ingetin dia soal ini. Rasanya pas abis baca blognya, gue pengen sebar2 ke temen2 gue dan siapapun itu yg memperdebatkan persepsi gue tentang cewek ini. Rasanya kayak pengen bilang : TUH MAMAM TUH SKRG TAU KAN SIAPA YG SAMPAHH?, mencari pembelaan dan dukungan, tapi buat apa? Time will tell, and indeed, time DOES tell the truth.

Udah lima itu dulu. Akhir bulan ini abis gajian malah lagi rempong nyari2 kostum buat acara year end party kantor yang akan berlangsung Jumat pertama di bulan Desember. Dresscodenya sih 70s, gampang2 susah. Cuma ya gue gituuu, maunya mure tapi kalo gak gaya kok rasanya sayang ya (yg mana semakin gaya, semakin gatel pengen belanja ini itu printilan). Yaudalayaaa..

Sampe ketemu lagi di postingan berikutnya.

Advertisements