Tahun (dan Kamera Digital) Baru

Halo! Selamat Tahun Baru 2014! (telat banget ya ngucapinnya)

Hmm, ngomong2 resolusi 2014, apa ya..  untuk saat ini yang terdekat adalah mendapatkan pekerjaan baru yang lebih baik. Lebih baik dari segi kerjaannya, bosnya, orang-orangnya sampe ya sukur2 sih gajinya (tapi yang terakhir ini gak mandatory kok hehe). Yang pasti sih gue berharap 2014 gue lebih bijaksana dan lebih yakin sama apapun yang jadi keputusan gue, singkatnya gak boleh galau2 kelamaan lagi.

Di awal Januari, gue udah buka dengan nonton film Secret Life of Walter Mitty yang suprisingly bagusss (baik itu musiknya, gambarnya dan of course ceritanya, trus gue udah potong rambut (lebih tepatnya sih mendekin ya, iseng aja sih tadinya. Maksudnya tuh biar panjang lagi nya kan jadi nunggu agak lama, bbrp bulan lagi, jadi pas tuh kan bentar lagi resign, amit2 blum ada pemasukan jd ga perlu ke salon krn mengeluh kegerahan dan minta potong hehe (alasan yang cupu).

Trus ada beberapa must buy item gue di tahun 2014 ini, salah satunya yang udah kebeli adalah…. jeng jeng jeng……. sebuah digital camera.

Pasti banyak yg mikir, hari gini, masih perlu ya digital camera? Emangnya handphone aja nggak cukup?

Gue sih pribadi bukan orang yang dikit2 foto, ya, selfie pun jarang. Di rumah, yang punya digital camera itu awalnya bokap. Tunggu, sebelumnya, keluarga kami hanay punya 1 kamera yg mana masihpake klise2 rol film ASA 200 ituuuh dalam kurunwaktu yang sangat lama. Telat nyadarnya, trus bokap beli kamera digital, waktu itu harganya konon termasuk mahal, karena belum serame skrg yg pd pake digital. Pikselnya pun masih 5 MP, bayangin jadulnya. Tapi ya karena dari dulu gue pun ga pernah se-freak itu foto2 ya kalo liburan gue suka pinjem ya masih seneng2 aja ama hasilnya, kalo dicetak pun masih oke lah. Walopun makin kesini, temen2 gue yg gw suruh fotoin pasti protes ama capture gambarnya yg noisy dan ga tajem hahahaha. Setelah bokap gue, trus adek gue duluan tuh yang beli canon digicam. Sebagaimana pada umumnya personal item, ya adek gue posesif dan agak gak rela untuk kasih pinjem tu kamera ke anggota keluarga lain, termasuk gue sebagai kakaknya. Oke deh, gue pikir ya gue belom butuh lah, mau kemana sih lagian juga, dan saat itu fokus gue masih gmn caranya mengganti Blackberry dengan hape yg bagus kameranya.

Hape pun udah ganti. Trus sebulan yang lalu, tepatnya Desember 2013, gue dapat godaan setan dari temen gue yg satu ini, dia ngajak gue untuk gabung jalan2 ke Singapura nanti di Februari 2014. cuma 3 hari 2 malam dan kebetulan gue pas browsing2 iseng dapat tiket murah dari Tiger. Ya udah deh nekat mengiyakan dan tadaaa…. tinggal nunggu waktu untuk cuss jalan2. Meanwhile, dari rentang beli hape sama mengiyakan liburan itu, gue udah punya juga item lain, namanya tongsis, wah pokoknya yg mengakomodir biar bisa foto deh. Iseng banget kan (mau nganggur malah beli ina inu). Trs sejak ada tongsis itulah, mulai mendapat ilham, kayaknya perlu punya digicam sendiri deh. Kenapa demikian? Tentu saja dipengaruhi oleh itinerary jalan2 yang ternyata setelah gue Google, akan mengunjungi TKP2 yg belom pernah gue datangi sebelumnya, alias lucu2 dan kayaknya akan banyak foto2. Nah trus mikir kalo kamera HP ya oke sih, tp memorinya ntar penuh, trus gmn kalo baterenya sekarat, jd kayaknya perlu benda lain yg memang tugasnya untuk moto dan itu adalah digicam. Menjudge digicam bokap yg udah usang, ditambah males minjem ke adek sendiri karena pasti drama dan dia pasti rela gak rela (i know, secara gw kalo jd dia pasti akan merasakan hal yg sama), makaaaa….diputuskanlah untuk mulai mencari digicam yg baru untuk diri sendiri, tentunya dengan uang hasil kerja keras sendiri lah yaaa..

Perburuan pun dimulai dengan survey2 singkat, mostly sih ke toko elektronik yang ada di mall, gue emang dr awal udah targetin pokoknya maksimal 1 juta udah all in semua lengkap, nggak boleh lebih 1 sen pun. Hal ini dikarenakan emang aslinya mudah terhibur dengan teknologi yang apa adanya, dan emang cuman buat dokumentasi aja tanpa embel2 canggih ina inu, males kan kalo harus mahal2 sampe jutaan. nah problem berikutnya adalah milih merk dan design. Soal merk, pas di google, malah makin bingung krn semua review bilang kalo digicam dibawah 1 juta itu rata2 sama kualitasnya, gak bisa dibedain dgn signifikan. Ya udah deh trs mau ga mau sisa milih desain deh. Gue awal2 browsing udah naksir ama design Casio yg Exilim, krn ringan dan melengkung gt, gak pure kotak kayak digicam lain. Cuma ya diem2 dalam hati aja.

Sampe pas Sabtu kmrn, emg pas lagi keluar rumah, gue sendirian dengan gagah berani mampir ke Best Denki PP dan langsung pilih2 kamera. Enak deh gak diikutin ama mas-mas/mbak-mbaknya jd bisa leluasa milih2, megang2. Awalnya si Casio idaman itu dihargai passs di 1 juta, hiks.. maksimum banget ya. Cuma karena naksir, pas warnanya juga yg item ada stoknya (gak suka yg warna warni ngejreng), ya udah deh apa boleh buat, beli langsung. Pas di kasir, ehhhhh malah baru dikasihtau klo diskon, jadilah bisa bawa pulang kamera idaman dengan harga 890,000 udah termasuk pouch dan memory card 2 buah masing2 8 GB. Mayannn bgt kan. Kalo di Raplaz atau Mangdu, selain ga pinter nawar, jauh pula dan kayaknya bakalan plus plus lagi harganya klo tambah memory card, ya ga sih..

Sampe rumah langsung di obrak-abrik dan trial2 sedikit, ya ampun bahagianyaaa punya kamera sendiri. Nggak sabar untuk perjalanan singkat di awal Februari mendatang. Oya, pas di trial, kamera Casio nangkep gambarnya oke kok, trs punya anti shaking juga, semoga hasilnya emang bagus yaa kalo dicetak nanti fotonya, dan semoga pas di TKP jalan2nya gak rese dipake.

penampakan kameranya

penampakan kameranya

Oke then, 1 must buy item kebeli juga. Must buy item lainnya salah satunya adalah sepatu lari. Pengen banget olahraga tp kok males ya, ya siapa tau sepatu baru bisa nambah semangat kan, apalagi perut sudah membuncit kebanyakan lemak musti diratain dikit. Wish me luck! Semoga bisa kebeli sepatu lari yang sesuai dambaan ya.

Selamat tahun baru, once again!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s