Singapura Bersama Dinadya (part 1)

Di minggu pertama Februari kmrn tepatnya 6-8 Februari, gue sempet plesir bareng temen gue, Dinadya, ke negeri tetangga, Singapura. Ini menjadi kunjungan ke-dua gue kesini. Sedikit ttg awal mula kenapa memutuskan utk plesir, semua gara2 impulsif mengiyakan ajakan dia dua bulan sblm hari H, kebetulan saat mengiyakan itu gue memang sudah ada rencana untuk resign dari kantor (so gak bakal membuat rempong minta cuti), nah kebetulan yang kedua, ada promo tiket murah dari Tiger Air. Gue dapat gratis tiket berangkat (cuma Rp. 1) dan tiket pulang harga reguler, itungannya mayan deh total 483,000 (tapi tambah airport tax jadi 600 lebih dikit huahaha). Dinad juga merencanakan perjalanan ini bukan lg perjalanan turis karena kita berdua udah pada pernah kesana sblmnya, jd akan ngujungin spot2 yg sama sekali baru dan kebetulan gue pun emang kepengen pergi asal gak ke spot turis (misalnya USS atau Merlion).  Setelah pertiketan beres, dilanjutkan dgn pemesanan hostel dan penjelasan itinerary secara detail oleh Dinad. Gue sbg orang yg beli tiket belakangan alias join, ya asik2 aja dan kebetulan memang gue seneng kalo liburana da perencanaan detil mau kemana2, ngapain aja dan estimasi dana, dalam hal ini Dinad melakukannya dengan sempurna. Beberapa minggu menjelang hari H, sempet ketar-ketir karena saat itu cuaca jakarta lagi ujan2nya, dan rumah Dinad smpt kebanjiran. Gue Cuma berprinsip saat itu, kalo memang ditakdirkan Tuhan, liburan kita ini pasti jadi. Alhamdulillah pas hari keberangkatan, nggak ada kendala berarti.

Gue berangkat dengan pesawat yg beda sama Dinad yg pake Airasia, tapi jam penerbangannya beda tipis, intinya sih kami sama2 dapet first flight pagi buta. Personally, it was my very first experience naik pesawat sendirian, jadi deg-degan banet bukan karena apa, tapi karena gue suka drama kalo mau take off dan landing dan dsb dsb takut jatoh lah semacamnya. Syukurnya lancar dan cuaca cerah sampe di Singapura. Ga perlu nunggu terlalu lama dengan kedatangan Dinad (kurleb sekitar 15 menit dari gue sampe), maka kami pun langsung meluncur ke hostel dulu untuk nitip tas and suprisingly bisa langsung early check-in. Hostel kami namanya Royal Hostel, di daerah Chinatown, tepatnya Smith Street. Letak persisnya agak nyempil, karena dari luar Cuma sebuah pintu (dan logo hotel) dan langsung menuju anak2 tangga yang lumayan curam menuju ruang resepsionisnya. Hostel ini ada 3 lantai dan semuanya mixed dorm. Harga per malamnya sekitar 22 SGD udah termasuk sarapan (sepuasnya, yg mana cuma roti tawar aneka selai yah mayan doong), wi-fi yg kenceng, AC, dan tamu2 yang gak rese. Soal kenyamanan, hostel ini boleh lah jadi alternatif pilihan. Sebagai orang yang pertama kalinya nginep di hostel, sempet ada ketakutan soal sharing kamar mandi dan higienitas, hehe tapi meskipun kamar mandinya kecil (cuma segede boks telepon umum, dan tentunya terpisah yaa ama toilet buat buang air), tapi kebersihannya terjaga dan air hangatnya juga maknyus. Gue dapat kasur di bagian atas (karena kasurnya tingkat), trus ada colokan dan lampu tidur di tiap bednya, ada free locker (kita sebaiknya bawa gembok sendiri), yg di kasur bawah juga bahkan ada tirainya, jd ruang private kita2 masih terjaga dengan baik.

tangga hostel

tangga hostel

bagian dalam kamar hostelnya

bagian dalam kamar hostelnya

Habis check-in, kita langsung jalan kaki ke tujuan pertama kita yakni Maxwell Food Centre gak jauh dr Chinatown. Gue makan siang dgn nasi ayam hainam (lupa nama kiosnya) yg katanya sih paling recommended disana klo dr review orang2. Mungkin karena kaget, perut gue sempet sakiiit banget dan susah banget mau pup, hehe tapi tetep ga menyerah untuk lanjut ke tujuan selanjutnya yaki cemil2 lucu di salah satu cafe di Ann Siang Hill. Ann Siang Hill ini nama jalan yg disekitarnya berjejer kedai2/cafe2 lucu, pas kita kesana sih masih agak sepi krn selain siang hari, pas hari kerja juga. Aslinya mgkn banyakn ekspat kali ya yang kesana. Mampir sebentar untuk sepotong kue tart coklat dan coffee latte sambil ngadem dan ngaso. Kesimpulannya, buat gue yg agak kurang suka kehebohan, si Ann Siang Hill ini sbnrnya lucu jg buat jd meeting point ama temen2 (kalo gue kaya raya dan kerja di Singapura heheh) daripada spot sejenis yg lebih rame like Clarke Quay atau Orchard.

maxwell food centre tampak depan

maxwell food centre tampak depan

Pitstop berikutnya adalah tempat yang paling gonggg selama liburan kemarin, yakni Singapore Art Museum (SAM). Pas banget kesana ternyata lagi ada pameran Biennale Singapore, yakni pameran karya2 seni rupa dari artists se Asia Tenggara, keren-kerennnnn banget karya2 mereka. Gue beli tiket terusan 10 SGD itu bisa buat ke bbrp museum sekaligus, tapi berdua Dinad, akhirnya kita cuma pergi ke SAM dan National Museum of Singapore. Di SAM, dgn adanya Biennale, banyak bgt spot2 artistik tempat foto2, dari mule satu ruang kecil yg isinya post it beserta notesnya ditempel2 ke seluruh dinding dan beraneka warna pula, trus ke taman outdoor di dalam museum yg ada air mancur kecilnya dan disitu juga keren bgt buat foto2. Kalo di National Museum, masih ada bbrp part kecil dari event Biennale yg dipamerkan disana, tapi mayoritas lebih banyak spot2 yg memperkenalkan sejarah Singapore kepada pengunjung. Bener2 ya harga 10 SGD itu kalo di kurs-kan bisa hampir 100-rb ya, mungkin buat ukuran ke museum doang mahal bgt, tapi beneran dehhh museum2 di Singapore terutama 2 museum ini worth to visit banget2an! Dan dgn ngeliat isi dalemnya, trus juga di National Museum, kita dibekali Galaxy Tab plus earphone untuk kita touch2 number yg berisi keterangan / komentar ttg sejarah yg ingin dikenalkan. Jadi ga perlu sewa guide segala, udah ada Tab yg bisa ngomong sendiri hehehe. National Museum yg gw kagum juga adalah arsitekturnya yg gedeee banget, catnya putih kayak istana dan megah, bersih pula. Abis dari museum, karena museum2 yg sisanya itu agak jauh2 dari kedua museum ini, maka kita ganti destinasi dan mencoba jalan kaki ke Fort Canning Park. Jaraknya tdk terlalu jauh dari National Museum, tapi oh tapi, si Fort Canning Park ini ternyata harus mendaki anak tangga untuk bisa ke pusat taman-nya. Berhubung jompo dan mau hemat energi, kita pun memutuskan utk foto2 aja di depan gapuranya. Kesimpulan gue thd Fort canning Park, taman ini cocok bgt buat jalan2 pagi/sore, teduh dan sepi, banyak pohon, dan pinggir jalan gede pula cuma kok ga ada polusi yah kayak di Jakarta (yaiyalahh).

Singapore Art Museum

Singapore Art Museum

National Museum of Singapore

National Museum of Singapore

Hari udah mule sore dan kita lanjut ke Food Centre berikutnya, Newton Food Centre. Disini sbnrnya gue bingung mau makan apa, dan ada kejadian lucu, yakni pas lagi liat2 toko2 makanan disana, ada poster yg nyajiin kepiting bumbu pedes gitu (namanya Chilli Crab) dengan harga (pas gue liat sih 5 SGD), langsung dong pesen.. trus ternyata pas dateng, kepitingnya gede bgt dan harga yg harus kita bayar adalah 35 SGD, wakwaawww.. sempet merasa ditipu, tapi pas kita pikir2, agak ga mgkn sih kepiting harganya 50ribu (kecuali di D’Cost ya) dgn bentuk yg super gede, jadi kesimpulannya kita salah liat menu (mungkin itu mksdnya 5 SGD per ons). Untungnya gak melebihi asumsi budget utk hari itu, walopun pake acara misuh2 sendiri krn ga ikhlas, eh abis juga kepitingnya (gue sih yg paling banyak ngabisin hehe).

Destinasi terakhir kita untuk hari itu adalah keliling Clarke Quay untuk nyari es krim Turki yg konon tersohor itu. Sempat bingung karena gak ketemu2, akhirnya ketemu juga setelah nanya orang. Jadi, menurut pengetahuan Dinad dr temennya, stand es krim Turki itu ada di seberang tulisan Clarke Quay, ternyata pas ga ketemu dan memilih utk muter2 ke wilayah seberang (yg sejajar dgn tulisan Clarke Quay itu), eh malah ketemu. Huwa, untung kita ga cepet putus asa. Es Krim Turki ini harganya gue lupa kayaknya sih 5 dollar deh, ada 2 rasa, vanilla apa coklat. Nanti ditaro di cone, trus bisa langsung disantap. Uniknya sih lebih kepada bapak2 penjualnya yg suka ngajak bercanda pembelinya, dgn pura2 ngasih, padahal gak jd dikasih, a bit magic gt deh, dan kalo kita kena tipu muslihatnya, biasanya juga jd tontonan orang2 seitar dan malah jd penglaris buat dia utk pada ikutan beli. Es krimnya sendiri menurut gue sih enak, teksturnya agak liat, tapi cepet mencair. Jd harus cepet2 dimakan, dan kalo netes di tanan atau belepotan tu agak lengket. Habis makan es krim, kita berdua foto2 dulu di kelap-kelip lampu Clarke Quay trus duduk2 bentar di tepi sungai sambil ngebahas rencana trip Dinad ke Cirebon (hahaha capedeh jauh2 bahas Cirebon). Trus lanjut MRT-an kembali ke hostel.

Hari kedua, 7 Februari. Kita buka dengan perjalanan jauh ke daerah East Coast. Naik MRT sampe St. Bedok trus sambung bis, trus masih jalan lagi lumayan jauh (ngelewatin underpass trus nyebrang jembatan flyover. East Coast ini daerah deket airport dan udah deket laut, jd hawanya panas (yah kayak Jakarta siang hari deh) dan sedikit lebih lembab. Sepi, mungkin krn hari kerja juga ya, atau emang lokasi ini selalu lebih sepi dr destinasi turis Singapur pada umumnya. Di daerah pinggir pantai East Coast, next to parkiran mobil, kita mendapati jogging track dan bicycling track. Seru bgt. Dan jgn salah, pohon2 masih banyak tumbuh disekitar track jd biarpun sepi dan agak panas, tetep kaya oksigen dan bersih pastinya. Nyewa sepeda sepuasnya disana seharga 8 SGD. Pastikan kesini pake pakaian yg nyaman dan nyerep keringat, trus jgn ribet bawa tas2 cantik, karena tas gak bs dititip juga. Gue untungnya emang pake tas kecil selempang jd ga ribet klo digantung2 di sepeda. Rute tracknya panjaaaang dengan medan yg agak datar, tp ada part nanjaknya juga (ga curam kok). Cocok banget buat jalan2 sore, jogging2 dan sepedaan. Kalo gue punya rumah atau condo sekitar situ, pasti ga perlu ke gym lagi karena East Coast ini bisa menampung kebutuhan gw berolahraga *brb beli sepatu lari*. Soal pantainya ga usah dibahas ya, masih jauh lebih bagus pantai2 di Indonesia, yah ini kayak Ancol tapi menang bersih dan tenang nya aja, sama ada pemandangan kapal2 besar nun jauh di seberang lautan boleh lah buat variasi hehe.

Sepedaan di East Coast

Sepedaan di East Coast

Oya, moda transportasi di area East Coast ini emang kurang bgt, susah nyari taksi (krn ga bisa di stopin sembarangan), trus kedai2 kayak Sevel gt ga ada, adaaa sih tp makanannya ga uptodate (bahkan jangan2 stok lama), trus karena sepi ya emang buat olahraga sendirian aja. Pas selesai, ngos2an, kenyataan pahit yg harus kita alami adalah kita harus menempuh rute yg sama untuk kembali cegat bis di pemberhentian terkahir kita sebelum kesini. Lewatin jembatan flyover lagi, underpass lagi (terowongannya sepiii bgt jd was was kalo ada copet pasti mangsa potensial bgt kita, cuma terang sih lampunya nyala), dan di halte bis, bisnya pun musti nunggu agak lama sampe dateng. Luar biasa perjalanan di East Coast ini, bener2 harus sarapan dulu dan bawa air mineral yg banyak biar ga pingsan kehausan. Tapi puas, karena kalo gak sama Dinad, mgkn gw ga akan pernah ke daerah sini, secara jauh bgt dr pusat keramaian Singapore yg hits2.

Gersangnya jalan menuju East Coast

Gersangnya jalan menuju East Coast

Karena masih setengah bagian lagi dari cerita perjalanan ini, gue potong sampai disini dulu ya. semoga foto2 yg gw masukkin bisa memberi gambaran ttg TKP aslinya. – to be continued……

Selingan Dikit..

Masih ada temen yang cerita kalo lagi sedihnya doang, putusnya doang, giliran pedekatenya, jadiannya, hepi2nya, malah ditutup2in, tau2
kasih kabar bahagia, gimana mau ikut bahagia wong diceritain lengkap aja nggak. Selama ini nanya2 soal rencana masa depan temennya, tapi akhirannya, malah dia sendiri yang bikin rencana masa depan. Seolah2 nggak mau keduluan. Temennya udah terbuka ama masalah pribadinya, eh dia malah maju sendiri dan akhirnya kok kayak bersaing dan malah nggak peduli lagi karena merasa udah menang. Yah, tau sih emang nggak boleh perhitungan ama temen sendiri, tapi kalau segala sesuatunya diceritakan dengan terbuka, pasti namanya temen mah ikut bahagia. Curhat aja sih ini. Masih ada aja yang kayak gitu.

Posted from WordPress for Android

Serba-Serbi Tongsis

Gue pertama kali denger ada benda bernama tongsis itu justru bukan dari social media atau pemberitaan tentang Bu Ani SBY yang konon menjadi pelopor munculnya tongsis di Indonesia. Gue malah tau dari sebuah percakapan group whatsapp sahabat2 dekat (Nining, Echa, Enno) suatu siang pas lagi hectic-hecticnya di kantor. Entah siapa dari mereka yang tiba2 bilang : eh, gak pada beli tongsis? (atau “eh, gak tertarik beli tongsis?”, semacam itu lah kira2 kalimatnya), gue yang jaka sembung alias gak nyambung, menimpali dengan polosnya mengira itu sejenis cemilan baru gabungan dari lontong dan sosis (maka disingkat tongsis). Diikuti keingintahuan yang cukup besar, gue pun sambil Googling, dan ternyata sudah banyak artikel dan link2 yang menjelaskan tentang apa itu tongsis lengkap dengan images cara menggunakannya, mulai dari Bu Ani hingga rakyat jelata =)))) sungguhlah gue ketinggalan info.

Hari demi hari berlalu, okee at first gue merasa nggak perlu lah punya tongsis, ngapain coba, secara diri sendiri juga aslinya jarang bgt foto2 rame2 apalagi selfie, cita2 punya hape berkamera mutakhir memang tercapai tapi sendirinya masih suka lupa foto2 pake kamera (menurut gue pribadi menilainya sih, taraf gue sadar utk “wah musti foto dulu nih!” sambil ambil hape, adalah masih dalam taraf normal). Perdana nyobain tongsis temen untuk foto2 dan ngerasain foto bareng pake tongsis itu adalah di suatu sesi ngobrol2 berduaan ama Wita di PIM 2. Kebetulan restoran tempat kita makan emang lagi sepi jadilah bebas tongsisan, eh lanjut ada Dhea dan Ramdha yang ikutan nimbrung, jadilah sesi foto2 bertongsis yang seru dan ceria. Di gue sendiri saat itu cukup takjub walopun a bit worried takut disangka freak hahaha.

Sampai tibalah suatu hari di kantor, saat itu pagi2 mas bouss memamerkan tongsisnya ke gue dan kami2 anak buahnya. Doi sekaligus cerita bahwa akan menghabiskan liburan ke Jepang cuma berdua sama temennya dan akan ada sesi2 dimana mereka misah dan harus jalan2 seorang diri. Daripada gagap bahasa minta tolong motoin, dan meminimalisir resiko dijambret dan tindak kejahatan lainnya, alhasil doi pun memutuskan untuk beli tongsis. Dari situ berlanjut kami2 anak buahnya heboh di ruangan mencoba tongsis mas bouss segala posisi sampe tongsisnya ke atap2 segala, tentunya heboh dan saat itulah gw ngakak2 puas sampe sakit perut gara2 benda ajaib ini.

Gue gak memungkiri, bos gue lah yang menjadi inspirasi bagi gue untuk pada akhirnya membeli tongsis. Kenapa demikian? Beberapa hari sebelum mas bouss mamerin tongsisnya, gue sudah booked flight ke Singapura karena promo tiket murah dan bujuk rayu Dinadya, temen gue. Saat itu gak kepikiran soal foto2 dan merasa sudah cukup lah bawa hape Xperia SL tercinta (cie disebut nih merknya) toh MP-nya udah gede. (dari pesan tiket murah ini pun berlanjut dengan misi punya kamera digicam baru yang pernah gue bahas di postingan sebelumnya). Gue pun mulai mencari tahu tentang tongsis. Saat itu, kalo kata orang2, dan kata bouss gue, beli tongsis hanya bisa dilakukan via online shop, belom ke-detect apakah ada atau gak, di ITC2 terdekat. Oke, maka gue pun googling. Ada beberapa iklan penjualan tongsis dengan harga yang variatif, tentu saja gw mencari yang paling murah dan kira2 paling reliable dan meyakinkan lahh jualannya. Sampe akhirnya gue nemu satu penjual via instagram (gue lupa nama instagramnya apa), yg lsg gw contact via whatsapp dan tadaaaa…. dalam beberapa menit setelahnya, gue sudah deal untuk beli tongsis gue sendiri, sungguhlah impulsif sangaaat =))))

Tongsis yang gue beli itu bisa digunakan segala macam gadget, bahkan Samsung yang S3 (apa yg Grand ya? yah pokoknya yg gede itu lah *berdasarkan pengalaman pas liburan ama Dinadya yg hapenya Samsung gede dan sempet pinjem tongsis gue*), kalo mau beli, konon ada yang spesial buat hape yg gede doang, ada yg bisa semua jenis. Dari penjual yang gue kontak, di iklannya dia nampilin 3 warna tongkatnya, yakni hitam, biru dan pink. Gue sih bebas yah, gak penting deeeh warna buat gw yg penting fungsinya ya khan? Cuma akhirnya gue pilih biru, karena aslinya cuma warna biru dan hitam yg ready stock saat itu. harganya? Hmm, sempet nanya sama bos gue, dia beli online sekitar 200ribu, nah dari situ gue menargetkan, gue hanya akan beli tongsis kalo gue dapet penjual yg menjajakannya dgn harga dibawah 200ribu udah termasuk ongkos kirim. Dan penjual yang sudah deal ini menjual dengan harga aslinya 185ribu sudah ready nett dan ditambah ongkir 8ribu jadi total 193 ribu (hahaha beda tipis ya menuju 200ribu *emang medit ya medit aja*). Kalo gue gak salah baca, ada yang lebih murah tapi gagang tongkat ama penjepit hapenya dijual terpisah (which is klo diitung2 yah jd sama aja). Hari itu juga pesan, kirim transferannya, dan duduk manis nunggu kiriman dateng.

Alhamdulillah, respon penjualnya cepet dan barang dateng 4 hari kemudian. Berhubung dikrim paketnya ke alamat kantor, alhasil begitu sampe, langsung buka paketnya dan trial error bareng rekan2 kerja di ruangan. Ketawa2 lagi. Hmm, niceee.. hahaha. Tapi buat gue, itu belum “dunia nyata” nya untuk menikmati tongsis. Hampir 3 bulan sejak memiliki tongsis, seperti yg sudah gue ceritakan di awal, gak lantas membuat gue jadi banci foto2, biasanya malah gue bawa kalo ada event khusus di ruangan HRD, misalnya rame2 pesen pizza sore hari, atau ultah si A dan si B, itupun lingkup sosialnya hanya terbatas pada 9 orang rekan2 kerja termasuk bouss yang memang sudah familiar dengan tongsis dan ketololan yang dibuat olehnya 😀

Pengalaman ini sunguh berbeda ketika gue di Singapura selama 3 hari 2 malam (nanti diceritain di postingan yg berbeda yahh), tongsis yang memang sudah gue masukkan tas paling awal kedua setelah paspor, sungguh membantu gue dalam mendokumentasikan momen2 liburan yang cuma berdua doang. Yah minimal keliatan lah kalo liburannya berdua, karena klo ga pake tongsis kan yang ada foto isinya kalo gak gue sendiriiii terus, ya temen gue sendirian doang, or foto bareng berdua dgn menjauhkan kamera hape sejauh mungkin dengan tangan sendiri trus klik sendiri dan hasilnya mengsle kanan kiri hehe. Di Singapura, sebagai negara Asia Tenggara yang (menurut gue) cukup liberal, tongsis tidak memperoleh perlakuan atau pandangan istimewa oleh masyarakatnya. Gue menggunakan tongsis selama sesi piknik di Marina Barrage dimana itu open space dan banyak orang ondar mandir mule dr olahraga, duduk2 sampe main layangan dan mereka cuek2 aja. Ya mgkn merhatiin atau liat tp gak yg genggeus karena gue sendiri pu gak nyadar klo diliatin (jd merasa wajar2 aja). Gue gak make di spot yg lebih crowded sih kayak di stasiun bawah tanah MRT atau di dalem MRTnya, selain ga ada pemandangannya, rempong juga foto2 disana kan orang lalu lalang dengan tempo cepat. Eh tapi pernah make di cafe kecil yg mayan rame dan gak masalah tuh. Dari kejadian ini, sbnrnya lebih enak klo gue bikin pointers atas bbrp kesimpulan yg gue ambil mengenai tongsis itu sendiri :

  • tongsis lebih seru kalo dipake foto rame2 (lebih dr 5 orang) krn pasti akan ada ketawa2 tololnya. So, bisa buat melepas stress (at least for me).
  • tongsis bukan alat bantu foto kalau kita ketemu artis idola di depan mata yang lagi lewat dan kepengen foto bareng tp ga ada yg bisa motoin krn pas kitanya lg sendirian. Noo, it takes time utk bongkar tongsisnya, masukin hapenya manjangin tongkatnya, dsb bisa2 Nicholas Saputra di depan mata malah langsung kabur atau ilfil duluan pas tau kita akan foto brg doi pake tongsis hehe
  • Tongsis bisa masuk kabin pesawat. Setidaknya itu info terbaru yg gue dapet sebelum memulai perjalanan ke Singapura. Si Dinadya smpt nanya juga di Path, dan direspon dgn jawaban bahwa tongsis aman untuk masuk cabin (itungannya bukan benda berbahaya yaa, ya paling jg disangka sex toys :D)
  • Kalo foto sendirian make tongsis, memang perlu latihan yang banyak. Apalagi kalo mau motoin kita sekaligus scenery yg ada di belakang kita (misal gedung marina Bay sands, atau minimal Monas di Jakarta), gimana caranya biar tongsis bisa cangcing utk nangkep bangunan itu dgn utuh sekaligus ada kita di dekatnya, itu poin pentingnya. Kalo gak ada scenerynya, maka mending sih ga usah cape2 masangin tongsis.
  • Tongsis di jakarta? Hmm sebenernya gue belum pernah tes make tongsis di keramaian yg ekstrim sih, misalnya di lantai dasar PS yg orang2 suka liat jam bunyi trs gue tongsisan di tengah2 lantai atriumnya, nahhh yg ky gt blom pernah hahaha. Cuma kalo mau uji tahan malu ya silahkan, nanti cerita2 yaaa, sukses apa gak. Baut orang2 yg muda mudi dan aware ama teknologi plus suka selfie, mayoritas tau apa itu tongsis dan gak lagi nganggep aneh atau norak, pada orang2 yg lagi tongsisan di keramaian. Ya ngeliat sih ngeliat tp ga yg ngamatin sampe gimana banget. Gue pernah lagi weekend, nemenin 2 sepupunya cowok gue, plus gue dan cowok gue pastinya, jalan2 ke Lotte Avenue, saat itu sabtu siang dan belom bnyk pengunjung. Alhasil kita tongsisan, hehe pas foto pertama sih berhasil ehh pas poto kedua, dan saat tongkatnya gue panjangin sampe pol, gw gak konsen utk foto karena ngerasa diliatin sama bbrp orang dan orang tsb sampe berhenti jalan demi ngeliat aksi gue, cowok gue dan sepupunya saat itu. zzzz antara malu tp ya pura2 bego aja toh rame2 gini. Ya kesimpulannya sih itu random ya, kadang sepi diliatin, rame malah gak, atau kadang malah kebalikannya. Yang pasti menurut gue, juara umum dari segala juara adalah mereka yg pede pake tongsis kala seorang diri, di keramaian tempat umum dan tanpa scenery yg berarti, nah itu baru juara.
  • Tongsis juga bisa diterapkan ke kamera digital. Jadi di kaera digital kan pasti ada satu bolongan yg biasanya buat tripod, nah itu bisa juga dimasukin ama mur-nya tongsis (jd pengikat hape-nya dilepas aja). Kekurangannya, karena gak bisa kamera depan, jd ya hasilnya meraba2 untung2an ya, kadang bagus kadang malah kitanya kepotong atau pemandangannya kepotong. Sekali lagi, musti banyak latihan. Tapi gue suka sih tongsisan pake digital camera gue, soale gambarnya lebih tajam drpd kamera HP yg emang pasti kamera depan (dan 360) yang rata2 lebih rendah kualitasnya dibanding kamera belakang.

Hmm, terus apa lagi ya? kayaknya itu dulu yg kepikiran. Kalo ada yang mau nambahin ttg tongsis, apapun, feel free to comment. Semoga bisa membantu menjadi pertimbangan kalo mau beli tongsis. Hehehe. Imho, tongsis itu salah satu penemuan mutakhir abad ini lho menurut gue, dan gosipnya malah belum familiar di luar negeri (US dan Europe), termasuk Singapura, gue belum liat sih pas kmrn kesana yg make tongsis hehe (siapa tau jd tergoda untuk beli). Emang ya Indonesia, udah lah pengguna Twitter dan Pathnya salah satu yg terbesar, no wonder confirm dengan adanya penemuan tongkat eksis satu ini. Selamat bertongsis!

Kenapa Aku Resign?

Akhir Januari kemarin, tepatnya tanggal 30, gue resmi keluar dari kantor gue yang sekarang. Sebuah keputusan besar dan penuh spekulasi pastinya ya, walaupun sudah lamaa sekali ada dalam kepala, mikirin plus minusnya baiknya gimana, apalagi setelah lewat 1 tahun bekerja. Mungkin bagi sebagian besar orang mikirnya, baru setahunan kerja, belum apa-apa udah mau resign aja (gue resmi keluar di 1 tahun 5 bulan masa kerja gue), tapi di dalam benak gue (yang detilnya akan gw jelaskan di paragraf berikutnya), kalau gue nggak resign segera, gue akan kayak gitu2 aja dan nggak jadi ‘apa-apa’. Maksud literal dari ‘apa-apa’ disini bukan uang ya, bukan pula jabatan atau harapan promosi, nggaaak lah bukan itu concern utama gue. Ada beberapa hal sebenernya yang makin lama makin membuat gue tidak satisfy (kalau tidak mau dibilang :mengecewakan ya), sebagai karyawan, maupun sebagai individu.

Flashback sedikit ke awal kenapa gue memilih bekerja di kantor gue itu, dengan posisi seperti itu (gue handle semua proses rekrutmen) sebenernya sesimpel harapan gue lulus S2 pengen balik kantoran lagi, pengen nabung lagi lah, berhubung selama kuliah 2 tahun kan dikasi uang jajan full dari ortu, maka ketika 1,5 bulan selepas gue lulus sidang, gue diterima kerja, langsung lah gue iyakan tanpa ba-bi-bu (walopun smpt liburan dulu utk merayakan kelulusan hehe). Waktu itu gue mikir, ah rekrutmen kan sesuatu yg gak baru laaah buat gw, apalagi ini di perusahaan besar (beda sama kantor gue duluuu bgt di konsultan yg karyawannya ga sampe 50 orang), so gak gw pungkiri, alasan : ‘yang penting bisa nabung lagi dan dapat kesibukan baru’ menjadi yang utama.

Ketika gue masuk, gue agak kaget, karena kantor gue tidak pernah memiliki lulusan Psikologi sebelumnya, di divisi HRD. Ya gak musti anak Psikologi sih ya, cuma kok sayang aja perusahaan yg lagi growing bisnisnya dengan pesat, malah gak punya aset karyawan yg emang bisa fokus ke pemberdayaan manusia2 di dalamnya (tsaelah bahasa gue). Akhirnya gue masuk, dan selama beberapa bulan gue menjadi ratu minyak anak psikologi (bahkan psikolog!) satu2nya disana. Beberapa pembaharuan dilakukan, antara lain, adanya proses tes psikologi (walopun baru DISC aja) di dalam flow recruitment yang suprisingly, hanya sesimpel wawancara sama user. Pas awal-awal masuk sih berhubung masih adaptasi dan mengenal flow industri korporat kayak gmn, mempelajari maunya masing2 user gmn, jd belum kerasa matgay-nya. Dalam bbrp vacant positions, gue masih suka wawancarain orang, ngasih tes DISC , skoring dan bikin laporan singkatnya. Kantor gue jg termasuk royal untuk bikin2 event, kayak family day, year end party (ngundang /rif dan Naif!!), dinner di hotel berbintang lima (kapan lagi ngerasain red wine gratis Grand Hyatt sama para boss2 hehehe), bahkan gak jarang, kami tim HR suka ngadain HR session makan2 di fancy resto di mall deket kantor kami (yg gedungnya jd satu dengan salah satu pusat perbelanjaan hits di pusat kota). Hal-hal yang menyenangkan lah, intinya. Teman-teman kerja se tim juga asik2, bahkan gue berhasil ajak temen sekelas gue dulu di KLD, yakni Della, untuk join tandemin gue di rekrutmen (yippiee), makin betah lah yaa. Apalagi ternyata user2nya emang baik2, adaa sih yg rese tapi masi bisa ditolerir, gue yg merasa rada susah kenal orang baru, disini selain dapat pacar (ehehehe), juga dapat temen2 baru yg asik2.

As time goes by, jumlah karyawan semakin banyak (bangga rasanya jika bisa merekrut orang2 baru sesuai dgn kemauan user, priceless hehe), ada masa2 boring sama kerjaan. Perubahan2 kecil mulai terjadi. Yang kerasa banget adalah saat SOP kantor gue (yg emang dasarnya udah gak jelas), jd makin gak jelas dgn adanya perpindahan job desc yg selama ini gue tangani, jd ditangani oleh rekan kerja gue yg lain (masi dlm satu tim HR nih). Wawancara dan tes DISC mulai semakin jarang gw lakukan, dan gongnya adalah mulai dikemukakannya rencana untuk bikin assessment centre sebagai perkembangan dr HR yg sudah ada, dengan gw dan Della sbg psikolog yg akan difokuskan kesana. Nahhhhh  tapi jangan seneng dulu, assessment centre itu masih wacana dari meeting bulan apa entah gw lupa, sampai gue ngajuin resign pun masih wacana, yang mana gue sampai pada satu keyakinan kalau kayaknya kantor gue nggak mungkin punya divisi assessment at least dalam 5 tahun ke depan. Yah, sebagai staf disana, gue pun berkembang melebar, menjadi tau lah busuk2 nya kantor, orang2 yg punya pengaruh, mana yg cuma kacung, hehe biasalahh politik dan polemik korporasi pasti ada aja kan. Sejak wacana assessment centre itu tak kunjung diwujudkan, gue mule menghitung hari, minggu dan bulan yang tepat untuk gue keluar. Job desc gue disisi lain udah mule berkurang banyak, setelah lewat 1 tahun masa kerja, headcount pernah banyak banget sampe megap2 ngerjainnya (untungnya gak sampe lembur sih hehe), praktis gue cuma sourcing dan buka2 Jobstreet aja, trus pilih2 CV yg cocok, telponin pelamar sambil nanya2 dikit, trus ajuin ke user, bikin janji interview, pesen ruangan dan pastikan pelamarnya datang sesuai jadwal yg ditetapkan. Selesai. Kalo usernya cocok, langsung di hire, prosesnya dilanjutkan ke bos gue, dulu tuh gw masih dikasih tanggungjawab untuk bikin surat kontraknya dan proses offering / negosiasi gaji langusng juga dilakukan oleh gue, nah belakangan udah nggak lagi. Tanggung jawab bukannya semakin besar malah semakin berkurang, artinya semakin monoton lah daily basis gue di kantor. Nggak produktif. Mungkin buat sebagian orang enak kali ya ada fasilitas internet gratis di komputer, gue bisa buka socmed macem twitter dan FB, browsing sana sini sepuasnya krn bos gue pun gak pernah protes apa2 (asal kerjaan lo beres, dan kerjaan gw selalu beress bahkan proses rekrut orang menurut gue termausk cepet gue lakukan), tapi ada masa2 dimana gue udah bingung lagi gue mau buka website apa dan mau search keyword apa di Google. Udah sampe ke taraf itu, bayangkan! Hehehe. Gue mulai merasa ada kemunduran secara produktivitas. Penurunan tanggung jawab tanpa disertai pemberian tantangan dan reward psikologis yang baru, yang positif. Kenapa gak ngomong ke bos? Ya, berhubung emang gw follower sejati, pengamat belakang layar, plus personality traits memang ga memilih utk terang2an ngomong, ada lah bbrp pertimbangan (diantaranya sifat pribadi bos gue dan kultur perusahaan) yg membuat gw yakin bahwa eventhough gw ngomong pun, perubahan yg massive akan sulit terjadi di divisi HR pada khususnya.

Untung di kantor gue ada Della. Rekan sesama psikolog yg memang sudah gw kenal lama. karena ada dia, jd gw bisa tetap waras untuk bahas orang (tentunya dari perspektif psikologi hehe all that clinician knows more than anyother people lah yaa haha), dan diskusi ttg kantor ini. We found something odd, sesuatu yg gak ideal (i know, perusahaan maana sih yg ideal sempurna pasti ada lah kurang2nya kan), dan dari sini gue dengan dia mulai merenungkan lagi pencarian jati diri masing2. Well, kalo dalam kasus gue, comfort zone di usia gue sekarang (berasa tua padahal baru 28) memang perlu, lumayan buat nabung2 investasi kan, tapi gue juga merenung mengenai betapa gue berhak dapat kesempatan lebih baik, tentunya dalam hal produktivitas berpikir dan mengaplikasikan ilmu. Mendapatkan sesuatu yg rewarding lah, itu yang gue belum dapat di karier gue sekarang. Gue juga amazed karena seperti kata Della, kami berdua berasal dari suatu lingkungan (dalam hal ini adalah teman2 S-2) yg penuh mimpi, terbiasa di-challenge oleh hal2 besar selama kuliah, ngerjain tugas sampe malem dan pagi buta dan dapat nilai bagus untuk itu, ada apresiasi, ada kerja keras, itulah yang tanpa sadar membentuk kami (dalam hal ini, gue amazed karena gue yg anti idealisme saat dulu belajar di kelas Profesi dan keukeuh mau kantoran, jadi mulai berasa, ya ada benarnya juga sih pengaruh kultur kelas profesi dan temen2 gue dl).

Gue pun memutuskan resign dengan arrangement 2 bulan sebelumnya alias 2 months notices. Nggak wajib musti selama itusih, cuma gue mikir waktu itu, ada tanggungjawab bbrp headcount yg mayan banyak jd ya boleh lah 2 bulan. Selama 2 bulan itu banyak yang terjadi, yg gong adalah ternyata Della pass dapet tawaran dari sebuah klinik yg memang sesuai ama passion dia di neuroscience. Jadilah kami cuma berselisih 2 minggu resignnya. Hari2 terakhir menjelang resign, gue malah entah kenapa semakin yakin sama keputusan gue. Udah nggak sabar aja gitu bawaannya padahal kerjaan baru belum ada. How weird. Like i said, ini keputusan besar buat gw, buat sebagian besar orang yang merasa punya pnghasilan tetap itu harus hukumnya. Gue gak munafik lah, siapa sih yg ga mau uang, ya kan, tapi gue udah mule itung2 kok dan sambil nabung, mule memperketat pengeluaran (ini yg susah haha), dan mule pasang target sampe berapa lama gue akan bertahan dan sampe limit berapa rupiah gue akan bertahan untuk akhirnya terpaksa (duh jgn sampe sih ya) milih pekerjaan apapun yg hadir di depan mata walopun itu gagal mencapai idealisme awal gue. Hufff..

So here i am, not happy anymore with what i’m doing dan kembali ke fase galau ala ala jobseeker. Semoga gue belom terlambat untuk ini semua ya. Sekalian titip pesen buat yang lagi kosong lowongan di kantornya untuk divisi assessment atau jadi assessor lepasan, kabar2i aku ya 😀

Wish me luck.