Serba-Serbi Tongsis

Gue pertama kali denger ada benda bernama tongsis itu justru bukan dari social media atau pemberitaan tentang Bu Ani SBY yang konon menjadi pelopor munculnya tongsis di Indonesia. Gue malah tau dari sebuah percakapan group whatsapp sahabat2 dekat (Nining, Echa, Enno) suatu siang pas lagi hectic-hecticnya di kantor. Entah siapa dari mereka yang tiba2 bilang : eh, gak pada beli tongsis? (atau “eh, gak tertarik beli tongsis?”, semacam itu lah kira2 kalimatnya), gue yang jaka sembung alias gak nyambung, menimpali dengan polosnya mengira itu sejenis cemilan baru gabungan dari lontong dan sosis (maka disingkat tongsis). Diikuti keingintahuan yang cukup besar, gue pun sambil Googling, dan ternyata sudah banyak artikel dan link2 yang menjelaskan tentang apa itu tongsis lengkap dengan images cara menggunakannya, mulai dari Bu Ani hingga rakyat jelata =)))) sungguhlah gue ketinggalan info.

Hari demi hari berlalu, okee at first gue merasa nggak perlu lah punya tongsis, ngapain coba, secara diri sendiri juga aslinya jarang bgt foto2 rame2 apalagi selfie, cita2 punya hape berkamera mutakhir memang tercapai tapi sendirinya masih suka lupa foto2 pake kamera (menurut gue pribadi menilainya sih, taraf gue sadar utk “wah musti foto dulu nih!” sambil ambil hape, adalah masih dalam taraf normal). Perdana nyobain tongsis temen untuk foto2 dan ngerasain foto bareng pake tongsis itu adalah di suatu sesi ngobrol2 berduaan ama Wita di PIM 2. Kebetulan restoran tempat kita makan emang lagi sepi jadilah bebas tongsisan, eh lanjut ada Dhea dan Ramdha yang ikutan nimbrung, jadilah sesi foto2 bertongsis yang seru dan ceria. Di gue sendiri saat itu cukup takjub walopun a bit worried takut disangka freak hahaha.

Sampai tibalah suatu hari di kantor, saat itu pagi2 mas bouss memamerkan tongsisnya ke gue dan kami2 anak buahnya. Doi sekaligus cerita bahwa akan menghabiskan liburan ke Jepang cuma berdua sama temennya dan akan ada sesi2 dimana mereka misah dan harus jalan2 seorang diri. Daripada gagap bahasa minta tolong motoin, dan meminimalisir resiko dijambret dan tindak kejahatan lainnya, alhasil doi pun memutuskan untuk beli tongsis. Dari situ berlanjut kami2 anak buahnya heboh di ruangan mencoba tongsis mas bouss segala posisi sampe tongsisnya ke atap2 segala, tentunya heboh dan saat itulah gw ngakak2 puas sampe sakit perut gara2 benda ajaib ini.

Gue gak memungkiri, bos gue lah yang menjadi inspirasi bagi gue untuk pada akhirnya membeli tongsis. Kenapa demikian? Beberapa hari sebelum mas bouss mamerin tongsisnya, gue sudah booked flight ke Singapura karena promo tiket murah dan bujuk rayu Dinadya, temen gue. Saat itu gak kepikiran soal foto2 dan merasa sudah cukup lah bawa hape Xperia SL tercinta (cie disebut nih merknya) toh MP-nya udah gede. (dari pesan tiket murah ini pun berlanjut dengan misi punya kamera digicam baru yang pernah gue bahas di postingan sebelumnya). Gue pun mulai mencari tahu tentang tongsis. Saat itu, kalo kata orang2, dan kata bouss gue, beli tongsis hanya bisa dilakukan via online shop, belom ke-detect apakah ada atau gak, di ITC2 terdekat. Oke, maka gue pun googling. Ada beberapa iklan penjualan tongsis dengan harga yang variatif, tentu saja gw mencari yang paling murah dan kira2 paling reliable dan meyakinkan lahh jualannya. Sampe akhirnya gue nemu satu penjual via instagram (gue lupa nama instagramnya apa), yg lsg gw contact via whatsapp dan tadaaaa…. dalam beberapa menit setelahnya, gue sudah deal untuk beli tongsis gue sendiri, sungguhlah impulsif sangaaat =))))

Tongsis yang gue beli itu bisa digunakan segala macam gadget, bahkan Samsung yang S3 (apa yg Grand ya? yah pokoknya yg gede itu lah *berdasarkan pengalaman pas liburan ama Dinadya yg hapenya Samsung gede dan sempet pinjem tongsis gue*), kalo mau beli, konon ada yang spesial buat hape yg gede doang, ada yg bisa semua jenis. Dari penjual yang gue kontak, di iklannya dia nampilin 3 warna tongkatnya, yakni hitam, biru dan pink. Gue sih bebas yah, gak penting deeeh warna buat gw yg penting fungsinya ya khan? Cuma akhirnya gue pilih biru, karena aslinya cuma warna biru dan hitam yg ready stock saat itu. harganya? Hmm, sempet nanya sama bos gue, dia beli online sekitar 200ribu, nah dari situ gue menargetkan, gue hanya akan beli tongsis kalo gue dapet penjual yg menjajakannya dgn harga dibawah 200ribu udah termasuk ongkos kirim. Dan penjual yang sudah deal ini menjual dengan harga aslinya 185ribu sudah ready nett dan ditambah ongkir 8ribu jadi total 193 ribu (hahaha beda tipis ya menuju 200ribu *emang medit ya medit aja*). Kalo gue gak salah baca, ada yang lebih murah tapi gagang tongkat ama penjepit hapenya dijual terpisah (which is klo diitung2 yah jd sama aja). Hari itu juga pesan, kirim transferannya, dan duduk manis nunggu kiriman dateng.

Alhamdulillah, respon penjualnya cepet dan barang dateng 4 hari kemudian. Berhubung dikrim paketnya ke alamat kantor, alhasil begitu sampe, langsung buka paketnya dan trial error bareng rekan2 kerja di ruangan. Ketawa2 lagi. Hmm, niceee.. hahaha. Tapi buat gue, itu belum “dunia nyata” nya untuk menikmati tongsis. Hampir 3 bulan sejak memiliki tongsis, seperti yg sudah gue ceritakan di awal, gak lantas membuat gue jadi banci foto2, biasanya malah gue bawa kalo ada event khusus di ruangan HRD, misalnya rame2 pesen pizza sore hari, atau ultah si A dan si B, itupun lingkup sosialnya hanya terbatas pada 9 orang rekan2 kerja termasuk bouss yang memang sudah familiar dengan tongsis dan ketololan yang dibuat olehnya 😀

Pengalaman ini sunguh berbeda ketika gue di Singapura selama 3 hari 2 malam (nanti diceritain di postingan yg berbeda yahh), tongsis yang memang sudah gue masukkan tas paling awal kedua setelah paspor, sungguh membantu gue dalam mendokumentasikan momen2 liburan yang cuma berdua doang. Yah minimal keliatan lah kalo liburannya berdua, karena klo ga pake tongsis kan yang ada foto isinya kalo gak gue sendiriiii terus, ya temen gue sendirian doang, or foto bareng berdua dgn menjauhkan kamera hape sejauh mungkin dengan tangan sendiri trus klik sendiri dan hasilnya mengsle kanan kiri hehe. Di Singapura, sebagai negara Asia Tenggara yang (menurut gue) cukup liberal, tongsis tidak memperoleh perlakuan atau pandangan istimewa oleh masyarakatnya. Gue menggunakan tongsis selama sesi piknik di Marina Barrage dimana itu open space dan banyak orang ondar mandir mule dr olahraga, duduk2 sampe main layangan dan mereka cuek2 aja. Ya mgkn merhatiin atau liat tp gak yg genggeus karena gue sendiri pu gak nyadar klo diliatin (jd merasa wajar2 aja). Gue gak make di spot yg lebih crowded sih kayak di stasiun bawah tanah MRT atau di dalem MRTnya, selain ga ada pemandangannya, rempong juga foto2 disana kan orang lalu lalang dengan tempo cepat. Eh tapi pernah make di cafe kecil yg mayan rame dan gak masalah tuh. Dari kejadian ini, sbnrnya lebih enak klo gue bikin pointers atas bbrp kesimpulan yg gue ambil mengenai tongsis itu sendiri :

  • tongsis lebih seru kalo dipake foto rame2 (lebih dr 5 orang) krn pasti akan ada ketawa2 tololnya. So, bisa buat melepas stress (at least for me).
  • tongsis bukan alat bantu foto kalau kita ketemu artis idola di depan mata yang lagi lewat dan kepengen foto bareng tp ga ada yg bisa motoin krn pas kitanya lg sendirian. Noo, it takes time utk bongkar tongsisnya, masukin hapenya manjangin tongkatnya, dsb bisa2 Nicholas Saputra di depan mata malah langsung kabur atau ilfil duluan pas tau kita akan foto brg doi pake tongsis hehe
  • Tongsis bisa masuk kabin pesawat. Setidaknya itu info terbaru yg gue dapet sebelum memulai perjalanan ke Singapura. Si Dinadya smpt nanya juga di Path, dan direspon dgn jawaban bahwa tongsis aman untuk masuk cabin (itungannya bukan benda berbahaya yaa, ya paling jg disangka sex toys :D)
  • Kalo foto sendirian make tongsis, memang perlu latihan yang banyak. Apalagi kalo mau motoin kita sekaligus scenery yg ada di belakang kita (misal gedung marina Bay sands, atau minimal Monas di Jakarta), gimana caranya biar tongsis bisa cangcing utk nangkep bangunan itu dgn utuh sekaligus ada kita di dekatnya, itu poin pentingnya. Kalo gak ada scenerynya, maka mending sih ga usah cape2 masangin tongsis.
  • Tongsis di jakarta? Hmm sebenernya gue belum pernah tes make tongsis di keramaian yg ekstrim sih, misalnya di lantai dasar PS yg orang2 suka liat jam bunyi trs gue tongsisan di tengah2 lantai atriumnya, nahhh yg ky gt blom pernah hahaha. Cuma kalo mau uji tahan malu ya silahkan, nanti cerita2 yaaa, sukses apa gak. Baut orang2 yg muda mudi dan aware ama teknologi plus suka selfie, mayoritas tau apa itu tongsis dan gak lagi nganggep aneh atau norak, pada orang2 yg lagi tongsisan di keramaian. Ya ngeliat sih ngeliat tp ga yg ngamatin sampe gimana banget. Gue pernah lagi weekend, nemenin 2 sepupunya cowok gue, plus gue dan cowok gue pastinya, jalan2 ke Lotte Avenue, saat itu sabtu siang dan belom bnyk pengunjung. Alhasil kita tongsisan, hehe pas foto pertama sih berhasil ehh pas poto kedua, dan saat tongkatnya gue panjangin sampe pol, gw gak konsen utk foto karena ngerasa diliatin sama bbrp orang dan orang tsb sampe berhenti jalan demi ngeliat aksi gue, cowok gue dan sepupunya saat itu. zzzz antara malu tp ya pura2 bego aja toh rame2 gini. Ya kesimpulannya sih itu random ya, kadang sepi diliatin, rame malah gak, atau kadang malah kebalikannya. Yang pasti menurut gue, juara umum dari segala juara adalah mereka yg pede pake tongsis kala seorang diri, di keramaian tempat umum dan tanpa scenery yg berarti, nah itu baru juara.
  • Tongsis juga bisa diterapkan ke kamera digital. Jadi di kaera digital kan pasti ada satu bolongan yg biasanya buat tripod, nah itu bisa juga dimasukin ama mur-nya tongsis (jd pengikat hape-nya dilepas aja). Kekurangannya, karena gak bisa kamera depan, jd ya hasilnya meraba2 untung2an ya, kadang bagus kadang malah kitanya kepotong atau pemandangannya kepotong. Sekali lagi, musti banyak latihan. Tapi gue suka sih tongsisan pake digital camera gue, soale gambarnya lebih tajam drpd kamera HP yg emang pasti kamera depan (dan 360) yang rata2 lebih rendah kualitasnya dibanding kamera belakang.

Hmm, terus apa lagi ya? kayaknya itu dulu yg kepikiran. Kalo ada yang mau nambahin ttg tongsis, apapun, feel free to comment. Semoga bisa membantu menjadi pertimbangan kalo mau beli tongsis. Hehehe. Imho, tongsis itu salah satu penemuan mutakhir abad ini lho menurut gue, dan gosipnya malah belum familiar di luar negeri (US dan Europe), termasuk Singapura, gue belum liat sih pas kmrn kesana yg make tongsis hehe (siapa tau jd tergoda untuk beli). Emang ya Indonesia, udah lah pengguna Twitter dan Pathnya salah satu yg terbesar, no wonder confirm dengan adanya penemuan tongkat eksis satu ini. Selamat bertongsis!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s