Singapura Bersama Dinadya (part 1)

Di minggu pertama Februari kmrn tepatnya 6-8 Februari, gue sempet plesir bareng temen gue, Dinadya, ke negeri tetangga, Singapura. Ini menjadi kunjungan ke-dua gue kesini. Sedikit ttg awal mula kenapa memutuskan utk plesir, semua gara2 impulsif mengiyakan ajakan dia dua bulan sblm hari H, kebetulan saat mengiyakan itu gue memang sudah ada rencana untuk resign dari kantor (so gak bakal membuat rempong minta cuti), nah kebetulan yang kedua, ada promo tiket murah dari Tiger Air. Gue dapat gratis tiket berangkat (cuma Rp. 1) dan tiket pulang harga reguler, itungannya mayan deh total 483,000 (tapi tambah airport tax jadi 600 lebih dikit huahaha). Dinad juga merencanakan perjalanan ini bukan lg perjalanan turis karena kita berdua udah pada pernah kesana sblmnya, jd akan ngujungin spot2 yg sama sekali baru dan kebetulan gue pun emang kepengen pergi asal gak ke spot turis (misalnya USS atau Merlion).  Setelah pertiketan beres, dilanjutkan dgn pemesanan hostel dan penjelasan itinerary secara detail oleh Dinad. Gue sbg orang yg beli tiket belakangan alias join, ya asik2 aja dan kebetulan memang gue seneng kalo liburana da perencanaan detil mau kemana2, ngapain aja dan estimasi dana, dalam hal ini Dinad melakukannya dengan sempurna. Beberapa minggu menjelang hari H, sempet ketar-ketir karena saat itu cuaca jakarta lagi ujan2nya, dan rumah Dinad smpt kebanjiran. Gue Cuma berprinsip saat itu, kalo memang ditakdirkan Tuhan, liburan kita ini pasti jadi. Alhamdulillah pas hari keberangkatan, nggak ada kendala berarti.

Gue berangkat dengan pesawat yg beda sama Dinad yg pake Airasia, tapi jam penerbangannya beda tipis, intinya sih kami sama2 dapet first flight pagi buta. Personally, it was my very first experience naik pesawat sendirian, jadi deg-degan banet bukan karena apa, tapi karena gue suka drama kalo mau take off dan landing dan dsb dsb takut jatoh lah semacamnya. Syukurnya lancar dan cuaca cerah sampe di Singapura. Ga perlu nunggu terlalu lama dengan kedatangan Dinad (kurleb sekitar 15 menit dari gue sampe), maka kami pun langsung meluncur ke hostel dulu untuk nitip tas and suprisingly bisa langsung early check-in. Hostel kami namanya Royal Hostel, di daerah Chinatown, tepatnya Smith Street. Letak persisnya agak nyempil, karena dari luar Cuma sebuah pintu (dan logo hotel) dan langsung menuju anak2 tangga yang lumayan curam menuju ruang resepsionisnya. Hostel ini ada 3 lantai dan semuanya mixed dorm. Harga per malamnya sekitar 22 SGD udah termasuk sarapan (sepuasnya, yg mana cuma roti tawar aneka selai yah mayan doong), wi-fi yg kenceng, AC, dan tamu2 yang gak rese. Soal kenyamanan, hostel ini boleh lah jadi alternatif pilihan. Sebagai orang yang pertama kalinya nginep di hostel, sempet ada ketakutan soal sharing kamar mandi dan higienitas, hehe tapi meskipun kamar mandinya kecil (cuma segede boks telepon umum, dan tentunya terpisah yaa ama toilet buat buang air), tapi kebersihannya terjaga dan air hangatnya juga maknyus. Gue dapat kasur di bagian atas (karena kasurnya tingkat), trus ada colokan dan lampu tidur di tiap bednya, ada free locker (kita sebaiknya bawa gembok sendiri), yg di kasur bawah juga bahkan ada tirainya, jd ruang private kita2 masih terjaga dengan baik.

tangga hostel

tangga hostel

bagian dalam kamar hostelnya

bagian dalam kamar hostelnya

Habis check-in, kita langsung jalan kaki ke tujuan pertama kita yakni Maxwell Food Centre gak jauh dr Chinatown. Gue makan siang dgn nasi ayam hainam (lupa nama kiosnya) yg katanya sih paling recommended disana klo dr review orang2. Mungkin karena kaget, perut gue sempet sakiiit banget dan susah banget mau pup, hehe tapi tetep ga menyerah untuk lanjut ke tujuan selanjutnya yaki cemil2 lucu di salah satu cafe di Ann Siang Hill. Ann Siang Hill ini nama jalan yg disekitarnya berjejer kedai2/cafe2 lucu, pas kita kesana sih masih agak sepi krn selain siang hari, pas hari kerja juga. Aslinya mgkn banyakn ekspat kali ya yang kesana. Mampir sebentar untuk sepotong kue tart coklat dan coffee latte sambil ngadem dan ngaso. Kesimpulannya, buat gue yg agak kurang suka kehebohan, si Ann Siang Hill ini sbnrnya lucu jg buat jd meeting point ama temen2 (kalo gue kaya raya dan kerja di Singapura heheh) daripada spot sejenis yg lebih rame like Clarke Quay atau Orchard.

maxwell food centre tampak depan

maxwell food centre tampak depan

Pitstop berikutnya adalah tempat yang paling gonggg selama liburan kemarin, yakni Singapore Art Museum (SAM). Pas banget kesana ternyata lagi ada pameran Biennale Singapore, yakni pameran karya2 seni rupa dari artists se Asia Tenggara, keren-kerennnnn banget karya2 mereka. Gue beli tiket terusan 10 SGD itu bisa buat ke bbrp museum sekaligus, tapi berdua Dinad, akhirnya kita cuma pergi ke SAM dan National Museum of Singapore. Di SAM, dgn adanya Biennale, banyak bgt spot2 artistik tempat foto2, dari mule satu ruang kecil yg isinya post it beserta notesnya ditempel2 ke seluruh dinding dan beraneka warna pula, trus ke taman outdoor di dalam museum yg ada air mancur kecilnya dan disitu juga keren bgt buat foto2. Kalo di National Museum, masih ada bbrp part kecil dari event Biennale yg dipamerkan disana, tapi mayoritas lebih banyak spot2 yg memperkenalkan sejarah Singapore kepada pengunjung. Bener2 ya harga 10 SGD itu kalo di kurs-kan bisa hampir 100-rb ya, mungkin buat ukuran ke museum doang mahal bgt, tapi beneran dehhh museum2 di Singapore terutama 2 museum ini worth to visit banget2an! Dan dgn ngeliat isi dalemnya, trus juga di National Museum, kita dibekali Galaxy Tab plus earphone untuk kita touch2 number yg berisi keterangan / komentar ttg sejarah yg ingin dikenalkan. Jadi ga perlu sewa guide segala, udah ada Tab yg bisa ngomong sendiri hehehe. National Museum yg gw kagum juga adalah arsitekturnya yg gedeee banget, catnya putih kayak istana dan megah, bersih pula. Abis dari museum, karena museum2 yg sisanya itu agak jauh2 dari kedua museum ini, maka kita ganti destinasi dan mencoba jalan kaki ke Fort Canning Park. Jaraknya tdk terlalu jauh dari National Museum, tapi oh tapi, si Fort Canning Park ini ternyata harus mendaki anak tangga untuk bisa ke pusat taman-nya. Berhubung jompo dan mau hemat energi, kita pun memutuskan utk foto2 aja di depan gapuranya. Kesimpulan gue thd Fort canning Park, taman ini cocok bgt buat jalan2 pagi/sore, teduh dan sepi, banyak pohon, dan pinggir jalan gede pula cuma kok ga ada polusi yah kayak di Jakarta (yaiyalahh).

Singapore Art Museum

Singapore Art Museum

National Museum of Singapore

National Museum of Singapore

Hari udah mule sore dan kita lanjut ke Food Centre berikutnya, Newton Food Centre. Disini sbnrnya gue bingung mau makan apa, dan ada kejadian lucu, yakni pas lagi liat2 toko2 makanan disana, ada poster yg nyajiin kepiting bumbu pedes gitu (namanya Chilli Crab) dengan harga (pas gue liat sih 5 SGD), langsung dong pesen.. trus ternyata pas dateng, kepitingnya gede bgt dan harga yg harus kita bayar adalah 35 SGD, wakwaawww.. sempet merasa ditipu, tapi pas kita pikir2, agak ga mgkn sih kepiting harganya 50ribu (kecuali di D’Cost ya) dgn bentuk yg super gede, jadi kesimpulannya kita salah liat menu (mungkin itu mksdnya 5 SGD per ons). Untungnya gak melebihi asumsi budget utk hari itu, walopun pake acara misuh2 sendiri krn ga ikhlas, eh abis juga kepitingnya (gue sih yg paling banyak ngabisin hehe).

Destinasi terakhir kita untuk hari itu adalah keliling Clarke Quay untuk nyari es krim Turki yg konon tersohor itu. Sempat bingung karena gak ketemu2, akhirnya ketemu juga setelah nanya orang. Jadi, menurut pengetahuan Dinad dr temennya, stand es krim Turki itu ada di seberang tulisan Clarke Quay, ternyata pas ga ketemu dan memilih utk muter2 ke wilayah seberang (yg sejajar dgn tulisan Clarke Quay itu), eh malah ketemu. Huwa, untung kita ga cepet putus asa. Es Krim Turki ini harganya gue lupa kayaknya sih 5 dollar deh, ada 2 rasa, vanilla apa coklat. Nanti ditaro di cone, trus bisa langsung disantap. Uniknya sih lebih kepada bapak2 penjualnya yg suka ngajak bercanda pembelinya, dgn pura2 ngasih, padahal gak jd dikasih, a bit magic gt deh, dan kalo kita kena tipu muslihatnya, biasanya juga jd tontonan orang2 seitar dan malah jd penglaris buat dia utk pada ikutan beli. Es krimnya sendiri menurut gue sih enak, teksturnya agak liat, tapi cepet mencair. Jd harus cepet2 dimakan, dan kalo netes di tanan atau belepotan tu agak lengket. Habis makan es krim, kita berdua foto2 dulu di kelap-kelip lampu Clarke Quay trus duduk2 bentar di tepi sungai sambil ngebahas rencana trip Dinad ke Cirebon (hahaha capedeh jauh2 bahas Cirebon). Trus lanjut MRT-an kembali ke hostel.

Hari kedua, 7 Februari. Kita buka dengan perjalanan jauh ke daerah East Coast. Naik MRT sampe St. Bedok trus sambung bis, trus masih jalan lagi lumayan jauh (ngelewatin underpass trus nyebrang jembatan flyover. East Coast ini daerah deket airport dan udah deket laut, jd hawanya panas (yah kayak Jakarta siang hari deh) dan sedikit lebih lembab. Sepi, mungkin krn hari kerja juga ya, atau emang lokasi ini selalu lebih sepi dr destinasi turis Singapur pada umumnya. Di daerah pinggir pantai East Coast, next to parkiran mobil, kita mendapati jogging track dan bicycling track. Seru bgt. Dan jgn salah, pohon2 masih banyak tumbuh disekitar track jd biarpun sepi dan agak panas, tetep kaya oksigen dan bersih pastinya. Nyewa sepeda sepuasnya disana seharga 8 SGD. Pastikan kesini pake pakaian yg nyaman dan nyerep keringat, trus jgn ribet bawa tas2 cantik, karena tas gak bs dititip juga. Gue untungnya emang pake tas kecil selempang jd ga ribet klo digantung2 di sepeda. Rute tracknya panjaaaang dengan medan yg agak datar, tp ada part nanjaknya juga (ga curam kok). Cocok banget buat jalan2 sore, jogging2 dan sepedaan. Kalo gue punya rumah atau condo sekitar situ, pasti ga perlu ke gym lagi karena East Coast ini bisa menampung kebutuhan gw berolahraga *brb beli sepatu lari*. Soal pantainya ga usah dibahas ya, masih jauh lebih bagus pantai2 di Indonesia, yah ini kayak Ancol tapi menang bersih dan tenang nya aja, sama ada pemandangan kapal2 besar nun jauh di seberang lautan boleh lah buat variasi hehe.

Sepedaan di East Coast

Sepedaan di East Coast

Oya, moda transportasi di area East Coast ini emang kurang bgt, susah nyari taksi (krn ga bisa di stopin sembarangan), trus kedai2 kayak Sevel gt ga ada, adaaa sih tp makanannya ga uptodate (bahkan jangan2 stok lama), trus karena sepi ya emang buat olahraga sendirian aja. Pas selesai, ngos2an, kenyataan pahit yg harus kita alami adalah kita harus menempuh rute yg sama untuk kembali cegat bis di pemberhentian terkahir kita sebelum kesini. Lewatin jembatan flyover lagi, underpass lagi (terowongannya sepiii bgt jd was was kalo ada copet pasti mangsa potensial bgt kita, cuma terang sih lampunya nyala), dan di halte bis, bisnya pun musti nunggu agak lama sampe dateng. Luar biasa perjalanan di East Coast ini, bener2 harus sarapan dulu dan bawa air mineral yg banyak biar ga pingsan kehausan. Tapi puas, karena kalo gak sama Dinad, mgkn gw ga akan pernah ke daerah sini, secara jauh bgt dr pusat keramaian Singapore yg hits2.

Gersangnya jalan menuju East Coast

Gersangnya jalan menuju East Coast

Karena masih setengah bagian lagi dari cerita perjalanan ini, gue potong sampai disini dulu ya. semoga foto2 yg gw masukkin bisa memberi gambaran ttg TKP aslinya. – to be continued……

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s