Singapura Bersama Dinadya (part 2)

Menyambung kisah sebelumnya, selepas berolahraga centil di East Coast, kita lanjut ke another Food Centre. Kali ini namanya Old Airport Food Centre. MRT Station yang terdekat dari Food Centre ini adalah Dakota. Jadi dari halte deket East Coast itu, kita naik bis dulu, dan itu jauhhh, sekeliling isinya kondo2 penduduk Singapura karena klo dari yang gue amatin, daerah menuju Old Airport ini bener2 daerah pemukiman, agak panas dan lengang. Trus di dalam bis, karena pas kita jalannya siang2, kita se-bis sama rombongan anak2 sekolah yang baru pulang trus biasalah bau keringet acem2 gitu hihihi.Β  Sampai di pemberhentian bis terdekat, kita sempet salah masuk food centre, ternyata ada 2 food centre di Old Airport, yg kecilan dan pilihannya ga banyak (itu yg kita datengin pertama kali), sama yg lebih besar dan pilihannya banyaaak bgt, masih sejejeran sih, sisa jalan dikit. Dan kita skip ga liat plang gapuranya, pdhl the bigger one ini ada plang nama yg jelas. Tepat makannya rame bgt, agak sumpek tapi bersih masih lahh, trus gue disana karena belum makan nasi, akhirnya pesen paket nasi udang black pepper hot plate, mayann lah rasanya buat isi perut hehehe (gak bisa jauh2 dr nasi). Sedikit tips untuk mencari makanan halal disini, emang agak susah dan bismillah aja sih, kayak kios tempat gw beli nasi juga sbnrnya ada pork-nya, cuma gue mutusin yakin beli disana karena gak terlalu ketaraaa bgt jualan porknya (bukan main menu), dan yaa feeling aja hehehe.

Abis ngisi perut di daerah Old Airport, now we move to the center of all, alias Orchard. Kalo menurut itinerary, mampir ke Orchard ini sbnrnya cuma untuk beli cemilan2 kecil buat nanti piknik di Marina Barrage. Tapi, gue, yang sebelum berangkat ke Singapura mendapat titipan wasiat dari bokap untuk beli sepatu tenis Nike edisi Roger Federer, menjadikan kesempatan ke Orchard area untuk berburu sepatu Nike ala Amazing Race (karena keuber2 waktu yg pendek). Agak OOT dikit, jd ceritanya bokap pasca nonton tenis Australian Open, udah naksir ama sepatu tenis yg dipake Roger Federer. Warnanya merah, ada nuansa putih di bagian belakang, imho sih keren yaaa, nah cuma masalahnya, klo edisi2 terbaru gt kan suka lama ya keluarnya di Indonesia, nah bokap mengambil kesempatan gue liburan untuk nitip duid buat dibelikan tu sepatu, bahkan saking obsessed nya, sampe dia ukur sendiri ama tali rafia dan tali rafia itu gue bawa sampe Singapur. Gue udah usaha sebelumnya utk cari itu di Nike Store Jakarta, tapi hasilnya nihil, mungkin krn Nike skrg lbh bnyk produksi utk sepatu lari instead of sepatu tenis ya ga sih… Trus gue juga udah sempet email Nike Store SG-nya (yap niat bgt ya), dan dibales sih, cuma mereka malah ga menjawab pertanyaan gue malah ngasih bbrp cabang Nike yg ada di seluruh Singapur untuk gue kroscek sendiri, capedeeh. Maka, tu sepatu titipan bokap jadi bayang2 yg terus menggentayangi gue selama di Singapur. Sampai akhirnya kesempatan utk nyari lsg di Orchard akhirnya dateng. Berbekal duit dari bokap (enaknya gini nih, ga nombokin dl hehe), gue dan Dinad langsung misal pas keluar MRT Station Somerset. Dinad lanjut ke pemberhentian Orchard karena mau ke Rubi Store, sementara gue turun dan meluncur ke counter Nike di Orchard Sentral. Dengan jalan kecepatan tinggi, ga pake liat2 lsg nanya sama mas2nya, jenis sepatu yg gue cari dan ternyata ga ada, cuma gue disuruh ke Nike cabang Paragon karena disana dijual sepatu tenis (siapa tau ada). Berduyun2lah gue ke Paragon, yg mana itu cukup jauh lumayan deh kalo pake jalan kaki dari Orchard Sentral. Ngos-ngosan sampe Paragon dan langsung ke store Nike dan pas nanya mas2nya langsung ketemu!!! Itu rasanya legaaaaa bgt kayak bisul pecah. Hahaha. Apalagi pas ternyata ukuran yg bokap pengen juga ada dan stoknya baru (bukan yg di display). Selepas dari Paragon, langsung balik ke Mall Somerset untuk janjian ama Dinad sebelum lanjut ke Marina Barrage. Cemilan yang dibeli antara lain Old Changkee dan Popcorn Garret.

Di Marina Barrage (this is my first time here), langsung menuju lapangan di atas dan gelar sarung bali ala-ala karpet piknik dan duduk2 disana. Oya sebelumnya foto2 dulu doong, hehehe ini contoh foto2nya :

Marina Barrage

Marina Barrage

Marina Barrage lagi

Marina Barrage lagi

Untungnya pas kita kesana, cuacanya lagi sepoy2 sore hari jadi gak terlalu panas tp gak terlalu windy juga, pas lah buat berlama-lama. Seneng deh ama tempat ini karena bersih, dan walopun banyak orang beraktivitas (ada yg main layangan, lari, gelar pniknikan jg, dsb) tapi ga terlalu crowded. Di Jakarta ada nggak ya tempat setara ini? Oya, aturan kan abis dari sini mau ke Gardens by The bay, Cuma dengan pertimbangan annti di GBTB balik laginya rempong krn musti naik taksi trus jalan kaki dsb dsb akhirnya diurungkan niat kesana. Pas jam2 sunset (sayangnya ga dpt momen sunset), kita cabut dari Marina Barrage dan lanjut ke Esplanade untuk makan malam di Makansutra (semacam outdoor food centre yg lagi hit, yg letaknya di sebelah Esplanade). Sampe di area Esplanade dan Helix Bridge situ, ternyata suasana lagi rameee bgt karena masih dalam rame2 perayaan Imlek. Jadi simbol2 China kayak gapura Chinese dan patung kaisar raksasa yg diterangi lampu neon warna merah dan kuning masih berkerlap-kerlip dengan indahnya. Seru banget. Ada pesta kembang api juga. Cuma keramaian ini ternyata juga menular ke Makansutra Gluttonbay tempat makan inceran kita malam itu. Susahnya cari spot kosong padahal kita cuma berdua. Alhasil, berdiri dulu deket meja orang dan nungguin tu orang selese makan biar bisa langsung duduk gantiin dan gak disamber pengunjung lain. Menu makanannya disini sebenernya ga terlalu variatif, yang banyak itu dan ENAKKKK BGT adalah seafoodnya. Gue ama Dinad pesen Kerang dibumbuin (lupa bumbu apa) dan chicken wings yang enakkk nya luar biasa bikin kebayang2. Hehehe. Oya trus kita pesen sate ayam juga, mayan lah tp masih enakan sate ayam langsung dari Jakarta πŸ˜€ Puas kenyang makan di Makansutra, rencananya mau ke Helix Bridge dan foto2, cuma karena udah malam dan gempor duluan plus takut nanti ga kekejer MRTnya, maka kita menyusuri bazaar Imlek yg ada patung raksasa tadi dan foto2 disana. Abis itu, niat ke Bugis musnah dan kita pun tepar balik langsung ke hostel *emang udah jompo* hehehe.

Hari ketiga alias hari terakhir, karena flight gw beda sama Dinad, maka kami berdua akan spend time bareng sampe sekitar jam makan siang trus pisah sendiri2. Paginya kami ke daerah Yong Siak Street, untuk mampir ke toko buku Books Actually. Toko bukunya kerenn pisan, dan seperti anak2 nerdy berwawasan luas dan haus ilmu (tsaelahh) gue pun tergoda untuk membeli sebuah buku disana. Zzz, ga belanja baju atau sepatu2 eh malah belanja buku buat diri sendiri :D.

Books Actually

Books Actually

Abis dari sana, si Dinad ngajakin makan All You Can Eat Japanese Food di City Square Mall, namun karena gue bukanlah penggemar sushi dan ngeri tekor kalo beli all you can eat tp ga gragas makannya, ya sud, akhirnya gue mutusin piah, gue nunggu di McD lantai basement dan Dinad solo karir ke Momiji City Square. Abis dari sana, kita ke Raffless City untuk beli roti Tiong Bahru dan duduk2 cancikkk. Nah disinilah pitstop terakhir gue, karena saat itu udah lewat jam 3 sore, gue harus kembali ke hostel untuk ambil tas dan check out dan cuss ke airport.

Perpisahan dengan Dinad di Tiong Bahru juga sebagai penanda bbrp jam yg gue habiskan pure seorang diri Di Singapura, nenteng2 travel bag dan belanjaan sepatu bokap kemana2 di tengah sesaknya Chinatown sampe keluar masuk MRT, huaaahh survived juga akhirnya. Oya, krn masih ada duit lebih dan bokap bilang akan ganti duit jajan gue itu kalo doi dibeliin kaos tenis, maka gue pun sempetin mampir ke Mall Changi Point karena disana ada toko Nike warehouse yg jual barang2 Nike harga miring. Gue pun berhasil beliin bokap kaos yg ada lambang Roger Federernya (pass kan ama sepatunya), meskipun harganya ga diskon (yg penting duit jajanbalik yeayy hehe). Tamat deh perjalanan gue di Singapura. Abis itu nongkrong2 bego sampe pesawat takeoff jam 7 malam dan gue sampe dengan selamat di Jakarta jam 8 malam WIB.

Terimakasih gue haturkan untuk Dinadya Rachma Kinasih, yg sudi mengajak gue berpetualang ke Singapura dan membuat gue dapat mencoba hal2 baru selama disana. I’m so happy and so blessed karena belom tentu kan bisa liburan kayak gini lagi di kedepannya. Sekarang abis liburan, nabung dulu kali yaa biar kelak bisa ganti destinasi yg lebih jauh (amin) dan lebih seru lagi.