Review Hotel Boulevard – Bandung

Pas ada tugas negara untuk business trip ke Bandung selama 2 hari dari kantor, gue sempat ketar-ketir, padahal ke Bandung doang ya hehehe.. ketar-ketirnya karena budget dari kantor untuk urusan akomodasi amat terbatas, yakni hanya Rp 250,000/kamar/hari untuk hotel. nah kebetulan, kantor cabang di bandung itu letaknya di daerah Gatot Subroto, yang mana gue sebagai turis Dago-Setiabudi-masih-suka-nyasar tentunya perdana ke daerah sana. Setelah tanya2 ama orang cabang, dicariin hotel sama mereka, dengan 1 syarat : yang penting nggak creepy dan nggak gelap2 ga jelas hehehe. beruntunglah gue dibookingkan hotel di Hotel Boulevard ini.

Taunya gue dibookingin disini bener2 di hari H nya, pas lagi otw di travel. Abis itu cari2 di Agoda ama Tripadvisor, kok belum ada reviewnya. Makin parno dong ya, walopun klo Googling doang sih adaaa gambar luar hotelnya. Hotel Boulevard ini lupa bintang berapa, bintang 1 apa 2 apa 3 ya? hehehe oya, tarif per kamar termurahnya di Rp, 270,000. Jadii agak overbudget untuk ukuran dana kantor (tapi untungnya bu boss berhasil dinegosiasikan hehehe).

Lokasinya, di Jl. Talagabodas, Bandung. Gak susah kok nyarinya, akrena letaknya di pertigaan, pas di hook-nya. Hotel ini catnya agak2 krem coklat gt, trus gak ada pagarnya. karena ngehook, jadi space parkirnya mayan lah bisa 6-7 mobil sekaligus. Ada pos satpam juga. Pas masuk, langsung ada resepsionis dan ada daftar harga kamar terpajang di atas meja. Gue lupa motoin daftar kamarnya, ada bbrp rate lah, diatas si Rp, 270,000 itu. Oya, kamar jenis gue, itu ada 2 macem, yang kasurnya 1 apa yg twin bed. kalo yang twin bed, alias kasur dobel, letaknya di lantai dasar, jadi akses kemana2 mudah, gak perlu parno juga. Tapi gue agak gak suka kalo tidur sendiri tapi springbednya dua (kosong tau2….. ada yg nempatin hahaha parno aja ya).. jadi gue memberanikan diri gak ambil lantai dasar. So, gue ambil yg kasurnya satu, dan itu letaknya di lantai 1. Naik tangga 1x. Oya, hotel ini gak ada liftnya, ya.. secara cuma 3 apa 4 lantai gituuu… Lumayan sepi lah ya secara pas gw kesana itu Minggu sore dan hujan, dan entah kenapa Bandung saat itu lagi sepiiiiiiiii kebangetan…  trus pas masuk kamarnya, hmmmm penampakannya kayak gini nih kamarnya :

kamarkuuuu

kamarkuuuu

LUMAYAN KANNNNN

plusnya :

1. Kasurnya empuk

2. bantalnya juga empuk

3. Ada air panasnya,dan berfungsi dengan amat baik. Flush toilet juga bagus

4. Wastafel ada.

5. TV ada cablenya, mayannnn bisa nntn HBO, FOX dsb

6. AC juga ramah bisa disetting dingin gak dinginnya.

7. Lemari ada, hangernya banyak juga.

8. Sendal hotel ama aqua botol 2 buah juga disediain.

9. kan nginep 2 malam ya, pas malam ke-2 kebetulan gue ditemenin ama si Wita, temen kuliah asli Bandung yang gue bajak utk menemani kesepian gue hehehehe, nah si Wita mau solat lupa bawa mukena trus minjem ke resepsionisnya, dan mereka sangat membantu lhoh, langsung cuss dianter ke kamar tu mukena. Pas gue mau keluar jalan2 nyari makan juga kan pas ujan deres, mau minjem payung, eh Sekuritinya berbaik hati minjemin payung. Intinya, staff nya sangat helpful.

Minusnya (hmm bukan ke minus sih, tapi lebih ke standar banget, alias… ya terima aja deh), meskipun masih bisa ditoleransi lah ya :

1. handuknya gak begitu lembut

2. Toiletteriesnya cuma sabun aja. Jadi siap2 bawa odol sikat gigi ama sampoo sendiri yaaaa (ama sabun cair yg proper juga)

3. Gak ada bath tub, cuma showeran doang (yakaliiii deh)

4. Pas di kamar gue, ada sih jendela, tapi ga bisa dibuka dan ga bisa liat pemandangan luar. jadi kayak ditutup kertas minyak gitu lohh, entah kenapa (hiiiiii..). mungkin karena letak kamar gue tuh sebelahan ama smoking room open air gitu jd agak ga indah pemandangannya kali ya… Oya ngomong2 smoking room ini juga agak bikin parno sih, karena pas gw dateng kan sepi ya, jd gw ga sempet nengok2 smoking roomnya kayak gimana, mungkin emang sepi dan gak ada yang nongkrong disana juga. Untungnya jd bikin kamar lebih tenang, ga denger suara orang ngobrol dsb.

5. Sarapannya? hmm standar bangettt kalo ga mau dibilang sangat limited. pas pagi pertama, gue cuma liat roti selai2an, corn flakes ama teh aja. trus gue ambil corn flakes susu gitu kan, pas gue lagi maakn, mas2nya nyamperin dan nanya apakah gue mau sarapan pake nasi (mungkin nasi goreng ya), kalo iya, mau dibikinin. cuma gue menolak krn emg lg males sarapan besar. Dan pagi itu gue doang yg sarapan, padahal udah jam 7 pagi hehehe. Pas pagi kedua, mulia rada rame, dan ada nasi goreng (sisanya sama kayak menu pagi sebelumnya). Dan nasi gorengnya jujur ga begitu enak dan ga gitu berasa, ya udah lah yaaaa.. oya, sama ada buah2 juga, semangka ama melon potong. Teh manis angetnya jg sangat membantu gue yg kembung masuk angin di hari kedua itu.

Hotel Boulevard ini deket yah mayannn deh ama Trans Studio Bandung. Cuma 1x naik angkot doang (angkot ijo nomor 01), pulang pergi. Trus ada bbrp resto gaul juga, pas lagi ada Wita, gue diajak ke Pawon Pitoe, resto masakan Indonesia yg cukup cozy, ada live band juga yg akustikan, makanannya juga enak2 dan harganya masih mufakat, hehehe.

Jadi intinya, Hotel Boulevard gak mengecewakan kok. Lumayannn dengan harga dibawah 300,000 gue dapat lebihh dari ekspektasi gue (padahal gue udah bawa laptop krn takut bosan di kamar).

Buat yg mau ke Bandung dan lg mau stay di daerah dkt Tras Studio, boleh dicoba hotel ini. Semoga membantu ya…

My #EoS Experience

Festival film selalu mengundang rasa penasaran gue untuk dateng nonton film-filmnya. Di Jakarta, acara yang bisa memungkinkan gue untuk nonton film-film yang nggak gue temukan di bioskop mainstream, bahkan nggak ada dvd (bajakan)nya, relatif masih sangat amat sedikit. Salah satu event festival dari yang amat sedikit itu adalah Europe On Screen atau bahasa Indonesianya : Festival Film Eropa. Gue tau tentang festival ini udah mayan sih, sekitar tahun 2007. Cuma karena waktu itu gue belom cukup hapal pusat2 kebudayaan tempat festival ini diadakan, akses kesana masih susah dsb dsb (sampe skrg juga masih suka ribet sendiri sih kesananya hehehe *salah sendiri rumah jauh*) jadi nggak bisa nonton sering2, paling weekend aja, yah mayan lah ikut meramaikan dan yang pasti ikut merasakan atmosfer berbeda dari nonton-nonton film pada umumnya. Makin tahun berganti, gue makin semangat nonton karena selain gratisss (ini penting! :D), suasana nonton filmnya selalu gue kangenin. So, biasanya gue bela-belainnn banget dateng, minimal 1 film setiap tahun penyelenggaraannya. Dan berhubung masa-masa lalu adalah masa-masa jomblo bahagia, maka gue banyakan nonton sendirian, dateng sendirian, atau minimal ketemu 1-2 orang temen pas di venue. Single fighter intinya.

koleksi program guide

koleksi program guide

Sampai pada suatu ketika, tibalah tahun lalu, tahun 2013……
(maap kata2 pengantarnya udah kebanyakan)

Cerita singkatnya, gue udah gak jomblo lagi dan Europe On Screen menjadi salah satu festival film yang gue hadiri bersama cowok gue. Dodot, (Dodot ini panggilannya cowok gue), sebenarnya juga suka nonton, tapi gak sesering gue, nah tapi dia malah lebih antusias nonton film2 yang ga mainstream, jadi pass lah gue ajak ke #EoS kan tu… pas 2013 itu, seperti biasa gue udah download duluan jadwal2 filmnya, trus berhubung kita berdua bisanya pas weekend doang, maka dipilih2 film yang ditayangin weekend. Berhubung Dodot suka bola, yah gue tawarin dia nonton The King-nya Jari Litmanen, apalagi saat itu kebetulan akan datang langsung si Jari Litmanennya ke Goethe. Trus sempet galau karena dia pengen nonton Sigurros juga saat itu, nah gue yg gak gitu update musik2 (taunya cuma boybands), merasa akan lebih tenteram hati gue kalo nonton soal sepakbola (meskipun gue gak prnh dgr Jari Litmanen sebelumnya hakhakhak).. Tibalah hari H. Udah bela2in dateng sejam lebih dr jam aslinya, udah nongkrong di Goethe dengan manis. Percakapan yang terjadi gini :

Gue : “Kamu nanti kalo ada Jari Litmanennya, mau foto bareng nggak?”
Dodot : “Apaan sih, malu-maluin aja.. (dan sejenisnya *kira2 begitu deh kalimatnya dia*)
Gue : “Kenapa, kan pernah jd pemain Liverpool? (Dodot suka Liverpool soalnya)”
Dodot : ……………………………
Gue : “Kalo gitu, nanti aku aja yang foto bareng, akmu fotoin aku ya..” #carikesempatan #emangniat
Dodot : ……………………..

Nah jadi sejak dari rumah menuju Goethe, gue udah dikasih penjelasan soal Jari Litmanen ini, siapa dia, orang mana, mainnya dulu gmn, emang hitss banget kah dulu, dsb dsb, sama si Dodot. Tetep aja gue no clue kan. Nah lagi penasarannya, tiba-tiba, datang seorang bule lewat, rapi banget tuh kan, ganteng lah, gue udah antusias bilang ke Dodot : “Eh, orangnya dateng tuh, dateng, yukk yukkk *maksudnya samperin mau ajak foto bareng*”, you knoww what, ternyata si bule itu bukanlah Jari Litmanen hahahaha sotoy banget ya gue (malah gue yang lebih antusias). Untung tu keantusiasan gue gak didengar oleh fans2 dia yg lain yg suprisingly banyak bgt dan setia menanti kehadirannya 😀
Ga lama setelah kejadian salah bule itu, datanglah orang yang ditunggu2. Ternyata keramaian sudah tercipta di halaman depan Goethe, dan Jari Litmanen ternyataaaaa cakep juga yaaaa.. hmm lebih ke awet muda sih tepatnya (kesan pertama gue hahaa). Kasian Om Jari Litmanen sampe2 langsung buka jasnya, kegerahan kali ya maklum deh lama di Findlan :))) Trus langsung dikerubungin dan pada minta foto bareng ama tandatangan dia. Gue yang udah sebodo amet, langsung suruh Dodot untuk fotoin gue ditengah waktu yg amat singkat. Alhamdulillah jadinya bagus dan guenya juga okeee kan disini hahaha. Trus si Dodot biar awalnya diem2ragu2 gitu akhirnya bisa juga foto bareng, woooogghhh *gemes pura2 ga mau*

saya dan om ganteng

saya dan om ganteng

mas dodot dan om ganteng

mas dodot dan om ganteng

Selama nonton film dokumenternya, yg juga gue suka adalah di film itu Jari sama sekali ga nunjukkin bahwa “eh gue oke lhoh”, gak, dia jd dirinya sendiri dan gue suka komen2 rekan2 se timnya dulu yg justru praising dia lebih dari apa yang Jari Litmanen anggap tentang dirinya sendiri. Dan itu salah satu pengalaman nonton film dokumenter di #EoS yang berkesan. Mungkin besok2 kalo Johnny Depp bikin documentary ttg dirinya dan #EoS nayangin, gue tungguin di venue dari Subuh kali ya hehehee…
Di hari lain, masih di tahun 2013, ada satu pengalaman berkesan dan gak akan gue lupa selama bersama Dodot yah, selama kita jadian sampe sekarang. Apakah itu? Jadiiii, waktu itu mau nonton #EoS siang ahri di IIC kan, nah udah nih janjian di stasiun Sudirman, panas2, belum makan siang. (Filmnya dokumenter judulnya The Good Life). Karena panas dan ternyata kita datang kecepetan, maka mau nyari makandulu di sekitar situ, tapi kok ga ada ya (ada sih tapi di deket Hero situ dan jalan kaki mayan kan), trus kita berdua ribut, berantem2 drama di pinggir trotoar HOS Cokroaminoto hahahah (Cuma gara2 laper ga nemu makanan). Akhinya kita mutusin cegat taksi dan makan sop buntut di Cut Mutia, nah abis dr situ, kan lbh dkt ke Goethe ya sebenernya, tapi teteupp lhoh gue kekeuh maunya nonton film yg di IIC aja, akhrnya balik lagi kita kan.. Trus nonton filmnya, dan sepanjang nonton, bbrp kali gue intip, si Dodot ketiduran, hikssss pasti capek dia menghadapi drama gue hari itu..

Drama kita berdua ga berakhir sampai disitu..

Abis nonton, gue kan emg pengen lanjut ke film berikutnya, mau maraton gituuu. Nah tp film yg gue pengen nonton selanjutnya, ada di GoetheHaus. Jadi gue ga mau nonton film di IIC krn bukan yg gue pengen.. REMPONG KANNN. Si Dodot mukanya udah asem asem pasrah gitu, nah the biggest problemnya adalah saat itu, hujan gedeeeeee banget turun. Mana kita ga bawa payung, ga bawa mobil pribadi, waktu pun udah mepet. Yang gue lakukan adalah nekat nyebrangin halaman IIC dan berteduh di warung kecil depan IIC, ga tau insting aja.. si Dodot nyusul dan mule marah2 krn gue ujan2an nekat dsb dsb… gue bukannya cuek tapi ya gimana emg pengennn kann.. eh gataunya ya, lewat taksi kosong, taksi bermerk Rosalinda (hahaha gue masih inget merk taksinya), yg pas gue setopin, abangnya mau setop dan anterin kita ke Goethe yg jaraknya sbnrnya deket. Di taksi, gue dicemberutin Dodot krn saat itu kondisi kita udah basah dan lepekkk bajunya (ga sampe yg kuyup banget sih tp keliatan bgt abis kena ujan), sepatu ngerembes air, wah heboh deh pokoknya, gue pasang muka lugu-lugu minta maap tapi tetep egois (gilaa bgt gue pikir2 egois bgt gue saat itu)..
Sampe di Goethe, PR lagi krn pas buka pintu taksi, ga bisa langsung dpt tmpt teduh jd basahhh maning… sampe di Goethe, Dodot marah2 ga mau ngomong.. (tapi tetep nemenin pacarnya yg egois ini).. dan untungnya kita masih dapet seat, ga telat dan pas nonton… filmnya bagussssss.. bikin ketawa2 dan ngambeknya Dodot ilang abis itu.. hehehee.. Judul filmnya Hasta La Vista ttg orang2 disable yg lagi liburan bareng. Bener2 itu pengalaman kencan berdua yang gak terlupakan :-)))))

Gue yg emang seneng ngumpulin tiket2 bioskop, juga masih menyimpan potongan tiket #EoS dari bbrp tahun berjalan, termasuk tahun 2013 lalu. Itung2 sebagai pengingat, bahwa gue pernah begitu antusiasnyaaa nonton film Eropa sampe bela2in hujan2an dan dicemberutin pacar.

tiket tiket EoS

tiket tiket EoS

 

*tulisan ini dibuat utk kompetisi blogger buat dpt tiket opening night #EoS 2014. But on top of that, gue seneng sih krn dgn kompetisi ini, menang gak menang, at least gue bisa nulis ttg cerita ga terlupakan ttg film, #EoS dan tentang perjalanan kisah gue bersama Dodot (ceile..). kalo menang, ya lumayan lah ada peningkatan dikit bisa nonton Opening. Hihihi wish me luck!