My #EoS Experience

Festival film selalu mengundang rasa penasaran gue untuk dateng nonton film-filmnya. Di Jakarta, acara yang bisa memungkinkan gue untuk nonton film-film yang nggak gue temukan di bioskop mainstream, bahkan nggak ada dvd (bajakan)nya, relatif masih sangat amat sedikit. Salah satu event festival dari yang amat sedikit itu adalah Europe On Screen atau bahasa Indonesianya : Festival Film Eropa. Gue tau tentang festival ini udah mayan sih, sekitar tahun 2007. Cuma karena waktu itu gue belom cukup hapal pusat2 kebudayaan tempat festival ini diadakan, akses kesana masih susah dsb dsb (sampe skrg juga masih suka ribet sendiri sih kesananya hehehe *salah sendiri rumah jauh*) jadi nggak bisa nonton sering2, paling weekend aja, yah mayan lah ikut meramaikan dan yang pasti ikut merasakan atmosfer berbeda dari nonton-nonton film pada umumnya. Makin tahun berganti, gue makin semangat nonton karena selain gratisss (ini penting! :D), suasana nonton filmnya selalu gue kangenin. So, biasanya gue bela-belainnn banget dateng, minimal 1 film setiap tahun penyelenggaraannya. Dan berhubung masa-masa lalu adalah masa-masa jomblo bahagia, maka gue banyakan nonton sendirian, dateng sendirian, atau minimal ketemu 1-2 orang temen pas di venue. Single fighter intinya.

koleksi program guide

koleksi program guide

Sampai pada suatu ketika, tibalah tahun lalu, tahun 2013……
(maap kata2 pengantarnya udah kebanyakan)

Cerita singkatnya, gue udah gak jomblo lagi dan Europe On Screen menjadi salah satu festival film yang gue hadiri bersama cowok gue. Dodot, (Dodot ini panggilannya cowok gue), sebenarnya juga suka nonton, tapi gak sesering gue, nah tapi dia malah lebih antusias nonton film2 yang ga mainstream, jadi pass lah gue ajak ke #EoS kan tu… pas 2013 itu, seperti biasa gue udah download duluan jadwal2 filmnya, trus berhubung kita berdua bisanya pas weekend doang, maka dipilih2 film yang ditayangin weekend. Berhubung Dodot suka bola, yah gue tawarin dia nonton The King-nya Jari Litmanen, apalagi saat itu kebetulan akan datang langsung si Jari Litmanennya ke Goethe. Trus sempet galau karena dia pengen nonton Sigurros juga saat itu, nah gue yg gak gitu update musik2 (taunya cuma boybands), merasa akan lebih tenteram hati gue kalo nonton soal sepakbola (meskipun gue gak prnh dgr Jari Litmanen sebelumnya hakhakhak).. Tibalah hari H. Udah bela2in dateng sejam lebih dr jam aslinya, udah nongkrong di Goethe dengan manis. Percakapan yang terjadi gini :

Gue : “Kamu nanti kalo ada Jari Litmanennya, mau foto bareng nggak?”
Dodot : “Apaan sih, malu-maluin aja.. (dan sejenisnya *kira2 begitu deh kalimatnya dia*)
Gue : “Kenapa, kan pernah jd pemain Liverpool? (Dodot suka Liverpool soalnya)”
Dodot : ……………………………
Gue : “Kalo gitu, nanti aku aja yang foto bareng, akmu fotoin aku ya..” #carikesempatan #emangniat
Dodot : ……………………..

Nah jadi sejak dari rumah menuju Goethe, gue udah dikasih penjelasan soal Jari Litmanen ini, siapa dia, orang mana, mainnya dulu gmn, emang hitss banget kah dulu, dsb dsb, sama si Dodot. Tetep aja gue no clue kan. Nah lagi penasarannya, tiba-tiba, datang seorang bule lewat, rapi banget tuh kan, ganteng lah, gue udah antusias bilang ke Dodot : “Eh, orangnya dateng tuh, dateng, yukk yukkk *maksudnya samperin mau ajak foto bareng*”, you knoww what, ternyata si bule itu bukanlah Jari Litmanen hahahaha sotoy banget ya gue (malah gue yang lebih antusias). Untung tu keantusiasan gue gak didengar oleh fans2 dia yg lain yg suprisingly banyak bgt dan setia menanti kehadirannya 😀
Ga lama setelah kejadian salah bule itu, datanglah orang yang ditunggu2. Ternyata keramaian sudah tercipta di halaman depan Goethe, dan Jari Litmanen ternyataaaaa cakep juga yaaaa.. hmm lebih ke awet muda sih tepatnya (kesan pertama gue hahaa). Kasian Om Jari Litmanen sampe2 langsung buka jasnya, kegerahan kali ya maklum deh lama di Findlan :))) Trus langsung dikerubungin dan pada minta foto bareng ama tandatangan dia. Gue yang udah sebodo amet, langsung suruh Dodot untuk fotoin gue ditengah waktu yg amat singkat. Alhamdulillah jadinya bagus dan guenya juga okeee kan disini hahaha. Trus si Dodot biar awalnya diem2ragu2 gitu akhirnya bisa juga foto bareng, woooogghhh *gemes pura2 ga mau*

saya dan om ganteng

saya dan om ganteng

mas dodot dan om ganteng

mas dodot dan om ganteng

Selama nonton film dokumenternya, yg juga gue suka adalah di film itu Jari sama sekali ga nunjukkin bahwa “eh gue oke lhoh”, gak, dia jd dirinya sendiri dan gue suka komen2 rekan2 se timnya dulu yg justru praising dia lebih dari apa yang Jari Litmanen anggap tentang dirinya sendiri. Dan itu salah satu pengalaman nonton film dokumenter di #EoS yang berkesan. Mungkin besok2 kalo Johnny Depp bikin documentary ttg dirinya dan #EoS nayangin, gue tungguin di venue dari Subuh kali ya hehehee…
Di hari lain, masih di tahun 2013, ada satu pengalaman berkesan dan gak akan gue lupa selama bersama Dodot yah, selama kita jadian sampe sekarang. Apakah itu? Jadiiii, waktu itu mau nonton #EoS siang ahri di IIC kan, nah udah nih janjian di stasiun Sudirman, panas2, belum makan siang. (Filmnya dokumenter judulnya The Good Life). Karena panas dan ternyata kita datang kecepetan, maka mau nyari makandulu di sekitar situ, tapi kok ga ada ya (ada sih tapi di deket Hero situ dan jalan kaki mayan kan), trus kita berdua ribut, berantem2 drama di pinggir trotoar HOS Cokroaminoto hahahah (Cuma gara2 laper ga nemu makanan). Akhinya kita mutusin cegat taksi dan makan sop buntut di Cut Mutia, nah abis dr situ, kan lbh dkt ke Goethe ya sebenernya, tapi teteupp lhoh gue kekeuh maunya nonton film yg di IIC aja, akhrnya balik lagi kita kan.. Trus nonton filmnya, dan sepanjang nonton, bbrp kali gue intip, si Dodot ketiduran, hikssss pasti capek dia menghadapi drama gue hari itu..

Drama kita berdua ga berakhir sampai disitu..

Abis nonton, gue kan emg pengen lanjut ke film berikutnya, mau maraton gituuu. Nah tp film yg gue pengen nonton selanjutnya, ada di GoetheHaus. Jadi gue ga mau nonton film di IIC krn bukan yg gue pengen.. REMPONG KANNN. Si Dodot mukanya udah asem asem pasrah gitu, nah the biggest problemnya adalah saat itu, hujan gedeeeeee banget turun. Mana kita ga bawa payung, ga bawa mobil pribadi, waktu pun udah mepet. Yang gue lakukan adalah nekat nyebrangin halaman IIC dan berteduh di warung kecil depan IIC, ga tau insting aja.. si Dodot nyusul dan mule marah2 krn gue ujan2an nekat dsb dsb… gue bukannya cuek tapi ya gimana emg pengennn kann.. eh gataunya ya, lewat taksi kosong, taksi bermerk Rosalinda (hahaha gue masih inget merk taksinya), yg pas gue setopin, abangnya mau setop dan anterin kita ke Goethe yg jaraknya sbnrnya deket. Di taksi, gue dicemberutin Dodot krn saat itu kondisi kita udah basah dan lepekkk bajunya (ga sampe yg kuyup banget sih tp keliatan bgt abis kena ujan), sepatu ngerembes air, wah heboh deh pokoknya, gue pasang muka lugu-lugu minta maap tapi tetep egois (gilaa bgt gue pikir2 egois bgt gue saat itu)..
Sampe di Goethe, PR lagi krn pas buka pintu taksi, ga bisa langsung dpt tmpt teduh jd basahhh maning… sampe di Goethe, Dodot marah2 ga mau ngomong.. (tapi tetep nemenin pacarnya yg egois ini).. dan untungnya kita masih dapet seat, ga telat dan pas nonton… filmnya bagussssss.. bikin ketawa2 dan ngambeknya Dodot ilang abis itu.. hehehee.. Judul filmnya Hasta La Vista ttg orang2 disable yg lagi liburan bareng. Bener2 itu pengalaman kencan berdua yang gak terlupakan :-)))))

Gue yg emang seneng ngumpulin tiket2 bioskop, juga masih menyimpan potongan tiket #EoS dari bbrp tahun berjalan, termasuk tahun 2013 lalu. Itung2 sebagai pengingat, bahwa gue pernah begitu antusiasnyaaa nonton film Eropa sampe bela2in hujan2an dan dicemberutin pacar.

tiket tiket EoS

tiket tiket EoS

 

*tulisan ini dibuat utk kompetisi blogger buat dpt tiket opening night #EoS 2014. But on top of that, gue seneng sih krn dgn kompetisi ini, menang gak menang, at least gue bisa nulis ttg cerita ga terlupakan ttg film, #EoS dan tentang perjalanan kisah gue bersama Dodot (ceile..). kalo menang, ya lumayan lah ada peningkatan dikit bisa nonton Opening. Hihihi wish me luck!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s