Biztrip ke-3 & Review Hotel Aryuka – Jogja

Akhirnya bisa kembali lagi ke kota Jogjakartaaaaa…. (tapi kali ini untuk business trip kantor, ya udalayaaa bersyukur aja dulu).Terakhir ke Jogja itu pas awal tahun 2012 ikut pelatihan CBT sama temen2 KLD 17. such a nostalgic. sayangnya gue kali ini ke Jogja cuma 2 hari 1 malam dan itupun utk urusan kantor.

Beda lainnya kali ini Jogjanya agak pinggiran karena kantor cabang tempat gue ditugaskan untuk melakukan psikotes adanya di daerah Ring Road Utara, Kentungan, menuju ke arah Kaliurang. Lantas, apakah gue bisa sekaligus jalan-jalan? Sayangnya kali ini tidak. Karena hari pertama psikotes baru beres semua di jam 7 malam dan hari kedua udah harus balik ke Jakarta maghrib2. 2 hari di Jogja cuma sempet makan malam di restoran Sambel SS (halaaah, padahal di Depok dan Bintaro juga ada ya) dan makan siang di warung deket kantor dan beli bakpia pun nitip OB. Tapi biztrip kali ini selama kerja di tempat yg sekarang so far adlah yang paling nyaman dan menyenangkan karena orang2nya ramah2 dan asik2 dan ditraktirrr punnn hehehe dan terutaa dapet hotelnya yang nyaman dan bikin tidur nyenyak.

Review sedikit ya, hotelnya namanya Hotel Aryuka. Letaknya di jalan Ring Road Cuma agak masuk ke dalem gg dikit gitu, paling 25 meter lah dr jalan gede. Ada plangnya jelas cuma emang harus agak pelan jalannya biar ga kebablasan. Hotel ini rekomendasi orang kantor cabang karena letaknya deket ama kantor cabang dan sesuai limit budget yang dikasih ke gue. Karena informasi di websitenya terbatas, gue ga dapat gambaran detil ttg kondisi kamarnya kayak gmn, Cuma based on harga aja. Alhasil pas nelpon dr Jakarta untuk booking, ya pesen saja, tinggalin no hape sama request kamar yang paling deket dari resepsionis (biar gak parno hehe)

Sampe Jogja jam 7 pagi, gue langsung cuss ke hotel Aryuka, belom boleh check in sih karena pagi banget. kelarin pembayaran terus duduk di lobby-nya. Gambaran umum tampak depannya, hotel ini kecil, dan kesan pertama tuh kayak transit hotel gitu lohh, tapi bangunannya masih baru kok, dan bersih, dan parkirannya juga  mayan luas (ternyta bisa parkir di bagian belakang hotelnya juga). Mungkin pikir gue, yg nginep itu bapak2 yg business trip atau orang2 yg mau lanjut perjalanan ke kota lain di deket Jogja ya. tapi memang hotel ini cocok untuk orang2 dgn tujuan seperti itu. Di lobby-nya ada bbrp koran buat dibaca, trus resepsionis dan satpamnya juga ramah (khas Jogja bgt yaa heheh seneng deh).

Gue baru dateng nginep pas malem jam 8, udah dikasih kunci dan Voilaaaaa…gue dapet kamar yang literally bener-bener di sebelah resepsionis!! Nomor kamarnya aja 101. Keren bgt khann hahahaha udah kayak kamar kost bgt. Eits, tapi fasilitas dalem kamarnya gak kayak kost2an lhoh yaa….beyond my expectation malah. Jadi, berhubung gue sendirian, gue memilih kamar yg single bed aja, ga mau twin bed (karena parno makk), eh ni hotel malah nyediain kamar single bed yg emang cuma buat 1 orang. Tarifnya 250,000 permalam. Kalau yang twin bed alias dua orang, itu tarifnya aslinya 400,000 tapi lagi promo jd 300,000 (gue putuskan ga ambil). Di dalam kamarnya tuh kayak gini :

kamar hotelnya

kamar hotelnya

 Fasilitasnya semuaaaa hanya untuk 1 orang!!

Ini hotel buat para jomblo apa yah??

Jadi kayak bantal, itu cuma 1. Trus air mineral botol cuma 1, itupun yg 300 ml,  trus sarapan pun kuponnya emg cuma buat 1 orang, handuk 1, dan serba satu lainnya. Hehehe. Amenitiesnya juga Cuma cotton buds sama sikat gigi sih, karena mereka udah sediain pump bottle utk sabun dan sampo model di gym gitu. Shower dan toilet klosetnya bersih, ada air panas, cuma semprotan showernya kurang nampol, jd mandinya musti sabar, but masih bisa ditolerir lah.. AC dingin, TV flat dan mereka punya channel internasional meskipun ga banyak, tapi ada HBO dan Fox Sports, mayannnnnn… bantal dan kasurnya empuk, selimut juga enak. Ada lampu samping kasur yg cahayanya pas sehingga bisa matiin lampu utama tanpa harus gelap gulita. Ada lemari kecil dan udah disediain slippers dan sajadah. Nice.. Trus jendela, karena malam khan udah digorden ya, jd gue gatau pandangan di luar apaan, gue baru intip pas pagi hari ternyata pemandangannya adalah….mobil parkir alias parkiran. Pftttt… means : ga boleh sembarangan buka2 gorden yahh apalagi kalo gembel dan suka bercelana pendek dan tanpa beha kayak gue hahahaha… Oya mereka juga punya wifi yang kenceeeng bgt, bahkan bisa dipake di 2 gadget sekaligus, such as hape gue dan laptop. Alhasil gue upload foto2 ke FB deh dan donlot2 di playstore hihihi. Positif side yang lain adalah kamar hotelnya menyediakan colokan yang banyak (ada 3) dan di tmpt yg strategis, seperti tentunya di samping kasur, jd gue ga ribet klo mau ngecharge hape. Cuma minusnya, pas ngunci pintu, mereka masih pake kunci manual bok, bukan kartu elektrik yg bisa diselipin trus lampu pada nyala ituu. Kalo ngunci pintu dari luar pun, kita musti mencet  gagang pintunya dulu dr dalem, trus baru keluar dan tutup pintu, maka kekunci otomatis. Kebayang khan? Ini ribet sih dan harus dibenahi ama mereka menurut gue. Oya, mereka juga punya safe deposit box dalem kamar. Wastafel juga ada, meskipun kecil. Intinya, untuk harga 250,000 dan minimalis, itungannya membahagiakan lah dan gue ga masalah kalo harus tinggal 1-2 malam lagi disana.

Itu tadi soal kamar. Trus soal sarapan, standar banget sih, tapi enak dan gue nambah hehehe. Pas gue disana, yang disediain adalah nasi goreng, mi goreng, ayam goreng, sosis dan sambel uleg (yg enak) dan buahnya Cuma pisang, trus kerupuk, ama air putih. Ada juga spot buat minum teh dan kopi. Sarapannya sepi mungkin ga bnyk yg nginep yaaa pas gue disana, tapi enak lah ga tll hectic. Overall gue puas sama rasa sarapannya, makan kenyaaang deh.

Jadi buat yang emang lagi ampir ke Jogja dan ke area Ring Road, hotel Aryuka bisa jadi pilihan, apalagi kalo stay 1-2 hari, masih stay-able lahhh. Cuma emang jauh ya kemana2… maksudnya, sekitar sana ga ada restoran yang bisa jalan kaki trs sampe, depan hotel cuma ada….toko cat, random bgt ya. Balik lagi sih, kalo di Jogja khan emang ga ada angkot dan bis ya, musti pesen taksi atau sewa mobil skalian klo kemana2 ya jadi ga ngaruh juga khan lokasi hotel dimana.. gue sih berhubung emang ga ada tujuan yg dibeli di Malioboro, jd ga kesana padahal udah ditawarin ama orang cabang, hehehe…

Semoga review tadi membantu ya, berhubung di Tripadvisor masih dikit yg bahas soal hotel Aryuka dan di website juga kurang. Kalo buat gue sih : semoga bisa balik lg ke Jogja (bukan buat urusan kantor tapinya) dan jalan2 sampe encok (dan cari hotel yang bintang 5 lah yaaa hahaaha amin).

(ditulis di kantor cabang yang ketularan wifi gratis dari Circle K di sebelahnya jd bisa browsing puasss)

Advertisements

Rekap Post Wedding ~ Vendors Review (Bagian 2)

Gue akan coba kasih komen dan review tentang beberapa vendor yang gue inget ya, semoga gak ada yg ke skip. Oya, sebelumnya fyi, semua urusan nikahan itu (terutama masalah biaya dan pemilihan vendor) hampir semua adalah input dr bokap nyokap, jadi klo nanya harga dan pricelist, caritau sendiri yaa hehehe. Dimulai dari vendor paling awal bgt dl ya…

1. GEDUNG
Lupakan hari baik, utamakan hari yang ada gedung kosong. Hehehe. Segera setelah pertemuan keluarga kedua di Bekasi dan mantepin hari H akan dilangsungkan di bulan Agustus, maka nyokap bokap gerakk cepatttt cari venue kosong. Gue yang emang pengen simpel aja sbnrnya udah ga masalah klo di mesjid doang. Makasih juga buat adek gue yg udah bikin list gedung seluruh Jakarta. PTIK adalah pilihan kedua (alias cadangan) yg kosong sisa di tgl 16 malem hari, itupun krn cancel-an orang. Pilihan pertama tadinya mau di Manggala Wanabhakti tgl 23 siang hari. Nah galau antara 2 itu, diputuskan PTIK krn akses lbh mudah dr banyak arah, parkir luas, bisa sewa mess, kapasitas lbh besar ( zzz bhayyy nikahan hanya aku kamu dan penghulu) dan kebetulan si Manggala itu pun ga dapet yg auditorium utama melainkan yg ruang Rimbawan trus kami sekeluarga concern takut tamu salah masuk venue hahaha trus khan parkir berarti join ama yg nanti nikahan brg kami di Auditorium gitu. Rempong deh ya. Akhirnya, alhamdulillah di bulan Maret, bisa deal di PTIK. You know gara2 urusan gedung ini gue pribadi jd berasa bener ya apa kata orang, kalo emang niat baik insya allah dimudahkan.. Maka mudah lah pencapaian membooking gedung ini. Oya, ruang riasnya pewe bgt disini.Masjidnya juga oke, messnya nyaman. Karena siangnya ada acara entah apa di auditorium, maka gw ga bisa akad di sana, melainkan di mesjid. Terpenuhi angan2 nikah di mesjid hehehe.. Walopun agak ribet karena keluar mesjid kayak ondel2 jalan menuju auditorium lagi (dan itu gue sendiriaaaaan tukang rias dan sodara2 pd di depan semuaa). Ok lanjut.

2.  CATERING
Arry Catering. Website bisa dilihat di sini.  Ini hasil rekomendasi tetangga plus sahabat baik nyokap. Kebetulan bisa skalian wedding organizer (hmm semacamnya lah ya) alias paket2an skalian fotografer, dekor, dan bisa jadi mediator utk kita ke vendor lain seperti sanggar rias dan baju pengantin. Ini sangat amat membantuuu jd setengah ribet (ga full ribet datengin satu2 hehe) Gue sama sekali ga nyoba banyakk makanan di resepsi hikssss jd ga bs komen bnyk soal rasa. Tapi bbrp temen bilang enak, alhamdulillaaaahh… Oya pas lamaran, Arry Catering jg yg nyediain cateringnya, dan dendeng baladonya enyaaak, makanya pesen gue satu aja ke nyokap waktu pilih2 menu buat resepsi : apapun gubuknya pokoknya harus ada dendeng balado. Hehehe.
Overall, meskipun ga in touch bgt, gue puass ama pelayanan dari Arry Catering. Terutama Mbak Pini sbg PIC wedding gue kmrn. Dia yg jd malaikat sibuknya dan ada sesi dimana dia anterin kita ke vendor sanggar dan dia jg terbuka ama harga yg kita mampu dan mau, serta pertanyaan2 bodoh dari gue dan nyokap bokap.

3.  BAJU, PELAMINAN, MAKE UP DAN PERALATAN LENONG LAINNYA

Cinduo Mato Nusantara. Vendor ini direkomendasikan ama Mbak Pini dr Arry Catering. Harganya menengah, ga mahal tp jg ga mursidah. Yang pasti, nuansa Padangnya masih kental. Lokasinya di daerah Kayumanis Matraman yang ribettttt bgt tiap kesana. Udah lah panas, jalan masuknya sempit dan padet, Papa sampe bete krn parkir susah. Cinduo Mato ini buka tiap hari kecuali hari Senin. Pilihan baju adat, tdnya khan pgn kebayaan tp pake suntiang, modern gt. Ternyata malah jd lbh mahal teutama pelaminan modern nya yg ga bisa di daur ulang makenya makanya mahal. So, gue resmi beralih jd penganten Padang totok medok yg berbaju kurung. Krn udah tau konsep warnanya akan merah dan gold, gue ga tll sulit dan galau sih pas milih baju. Udah cuss ama pilihan pertama yg dipake pas wedding kmrn. Soal make-up yg agak deg2an krn ga prnh tau siapa yg rias dan omong2nya jg ga banyak, alhasil pasrah ajaaaa… Oya disini gue juga dpt paketan make up buat among tamu dan penerima tamu. Trus songketnya buat ibu2 CPP CPW dan among tamu. So far, gue puasssss ama vendor ini. Apalagi pas resepsi nari2nya bagusss dan pelaminannya pun aku sukaakk krn meriah hehee. Orang yg ngurus make up gue selama resepsi ga banyak rombak dandanan sih, cuma dimedokin dikit aja, gue bahkan gatau namanya siapa hahaaaa.. Trs ada jg mbak2nya yg urusin suntiang. Suntiangnya Cinduo Mato masih yg jadul ditusuk2 pake daun pandan. What an experience. Sakit bgt pas ditusuk2 nyut2an jg sepanjang acara tp gue puass dan mbak2nya juga baik2 nan sabar hati hehehe

4. FOTOGRAFI AKAD DAN PREWED
Gue males bgt keluar uang banyak utk ini. Terutama prewed yahh hehehe alhasil gue dan Dodot bajak 2 temen kami, yakni Una dan Echa utk fotoin kita berdua buat foto prewed yg end upnya cuma 3 biji itu. Ama Una janjian di UI dan pas tgl merah jd ga dikejer2 satpam. Aku sukaaaakkk foto2nya hehehe. Ada di Perpustakaan UI dan kebon2 UI gitu. Sesi kedua, sama Echa di Taman Suropati. Ini lbh haha hihi dan jatohnya kayak jalan2 pagi disana.. Gue cuma modal baju agak rapih dan senada ama Dodot plus make up and rambut sendiri, maless bgt emg ke salon lagi. Untungnya pas sesi foto, gue lg ga jerawatan dan rambut lg beres hehe.. Untuk prewed ala ala ini, gue pilih mereka berdua sesederhana krn mereka punya DSLR dan mayan suka foto2 dan gue utang budii bgt dgn jasa mereka (cuma traktir makan siang).
Untuk foto booth?? Lupakaaaann.. Gue ga ambil vendor mubajir ini. Udah yaa tamu2 bawa hape masing2 khaaan, foto sendiri2 aja yaaa..
Untuk resepsi, pake vendor dr Arry. Gatau nama vendornya, tp nama CPnya Pak Yoga. Orangnya sangat baik, timnya pun cekatan meskipun gue ama Dodot agak errrrrrrr dgn sesi foto berbackground wallpaper ala jadul yg gakkk bgt dan disuruh gaya2 alay ala Indihe hehehe. Gue blm terima hasil foto dan videonya jd ga bisa komen banyak soal ini. Intinya gw sih ga mau berlebihan utk foto. Yang penting ada dokumentasi akad, ijab kabul dan resepsi yg bisa ditunjukkin anak cucu aja, dan itu sudah dikumpulin dr kamera brp saudara dan keluarga dan hape teman2 hehehe..

Segini dulu yaahh.. (cape juga ternyata). Nanti kalo inget gue sambung lagi untuk vendor lainnya.

Posted from WordPress for Android