Doa Yang Terkabul (Sangat) Cepat

image

Alhamdulillah.

Ini lebih tepatnya pasti doa mama papa di Tanah Suci pas haji kemarin, ampuh banget.
Belum bisa cerita banyak karena masih muda banget umurnya. Padahal adaaa sih ceritanya. Kan udh ke dokter juga. Tapi Nanti aja yahh kalo udah agak tenang hehehe maklum pas pertama tau sangat mixed feelings.

Doakan semua sehat2 dan lancar2 yah :):)

Posted from WordPress for Android

From Our Honeymoon

Bulan madu gue kemarin dapat dikatakan sangat singkaaaattt dan ringkass banget (kalo gak mau dikatakan simple mengarah ke standar, hehehe).  Berapa lama coba tebak?? yak, cuma 3 hari 2 malam aja bapak ibu sekalian. Dimanakah itu? Di mana lagi kalau bukan di destinasi honeymoon termainstream : Bali. Lebih naasnya lagi, di Ubud doang ceu gak kemana-mana.

Tapi.. ya harus disyukuri, ALHAMDULILLAH. Masih bisa ke Ubud honeymoonnya, daripada ke Puncak, Bandung (ini opsi terakhir nih tadinya haha) atau cuma ngejogrok di rumah, rumah mertua pun kann…

Angan-angan jauh sebelum persiapan pernikahan tuh ya, berhubung trip berdua sama Dodot paling jauh itu Cuma ke Bandung pas kondangan temen, maka khayalan babu gue berikutnya adalah… gue pengen bulan madu ke Belitung, Pulau Komodo atau minimal ke Padang. Nah ke padang ini dicoret dari list impian karena sodara2 gue yg dr Padang pada ke Jakarta semua pas nikahan jd kayaknya agak salipan gimana gitu yaaa.. trus kenapa pengen ke Belitung dan Pulau Komodo? Ya karena belum pernah sama sekali, makkk.. Jadi gue tuh udah browsing-browsing paket honeymoon di Belitung kan ya, apa aja itinerarynya sama budgetnya. Ke Pulau Komodo pun juga. Kesannya eksotik dan agak2 jejak petualang gitu kan. Trus pas awal2 bicarain ke Dodot sih dia masih anatusias, ehh.. menjelang abis lamaran dan bahwa kita benar2 akan menikah (yg udah matenggg bgt), dia bilang kalo esensi honeymoon itu justru gak boleh capek2 jalan2 kesana kemari, melainkan harus low tempo, goler-goler di hotel yang decent, malas2an dan kegiatan lainnya yang sisanya udh tau lah yaa ngapain wkwkwk.. Disaat yang sama, gue pun dihadapkan pada fakta bahwa tiket ke Belitung dan Pulau Komodo kok mahal2 yah, maksudnya ga masuk target budget gue.. Trus banyakan diatas 4 hari, sementara gue udah rencanain hanya akan ambil cuti 2 hari di luar cuti nikah (berhubung sebenernya belum dapet jatah cuti), yang mana durasi honeymoon gue maksimal itu cuma bisa 4 hari 3 malam, dan akhirnya gue putusin 3 hari 2 malam saja biar hari terakhir bisa istirahat dl di rumah sblm balik kerja lagi. Gue pun mengubur dalam2 khayalan ke dua tempat tersebut dan balik ke selera mainstream di Bali.

Kebetulan,,, suamiku tercinta ini belum pernah ke Bali. Belum pernah nyebrang pulau karena lama jd abdi dalem di Solo, Jogja, Sby dan sekitarnya wakakaka.. cup cup cup… nah dia  ga masalah ke Bali, cuma gak mau ke daerah pantai atau yang ramai. Yaudah pilihan yg tersisa cuma ke Ubud. Gue pun lama-lama mikir bener juga sih kata Dodot, kalo honeymoon tp itinerarynya padat untuk jalan2 smntara waktu terbatas, kok agak sayang jg ya ambil paket apalagi klo hotelnya bagus (baca : mahal).. hehe maklum kebiasaaan pake budget hotel merangkap losmen 😀

Gue pun mulai browsing-browsing paket 3 hari 2 malam ke Ubud. Sampe akhirnya nyantol ke www.bulanmadu.com dgn mas Danny sebagai contact personnya.  Komunikasi dengan dia sangat taktis dan responsive via email, dimana dia menyediakan 3-4 pilihan paket sesuai budget gue belum termasuk tiket pesawat. Gue pun mutusin ambil yg termurah hahahahaha. Pertimbangannya karena ada bbrp paket yg nawarin fasilitas lebay kayak private pool yg menurut gue malah bikin serem dan pasti ga bisa berenang krn cuma cipak cipuk doang blahhh.. Pilihan pun fixed jauh ke HOTEL BHUWANA, UBUD. Untuk detil hotelnya, Googling sendiri aja atau liat tripadvisor yaaa, ada review dr gue juga kok disana 😀

Agak gimana gitu yak karena gue lunasin paket hotel dulu baru lama setelahnya beli tiket pesawat hahaha. Walopun masih dapet yang relative murah lahh daripada harga mendadak yg ternyata naik 40% dr harga pas gue beli dulu. Karena emang mau maksimalin fasilitas hotel yg ada antar jemput dari dan ke airport, maka gue sengaja pilih penerbangan yang juga ogah rugi. Berangkat first flight Air Asia jam 6 pagi dan baliknya naik Sriwijaya jam 4 sore.

Sampe di Bali bener2 sehari setelah resepsi,, sempet nunggu bentar sih trs sarapan di BK, trus pas kelar sarapan, sopir dari Hotel Bhuwana-nya jemput. Dikasih handuk dingin di mobil biar segeran (tau aja orang kurang tidur). Trus perjalanan menuju Ubud relative lancar. Kita sampai di hotel jam 11-an, dan nunggu bentar ehh kamarnya udah ready (ga perlu sampai check in jam 2 siang). Ini pertama kalinya gue ke Ubud yg niattt bgt krn terakhir kali ke Bali, ke Ubudnya Cuma mampir makan bebek doang hehehe so personally I’m so excited.

Hotel Bhuwana ini sendiri letaknya agak terpencil, jd ga di jalan gede gitu, ada belokan dikit dan agak gelap kalo malam. Dari gerbang menuju resepsionis juga jalannya berkelok dulu dan nanggung, jalan kaki capek, naik mobil kedeketan. Quite hidden treasure sih walopun ga extraordinary. Tapi gue ama Dodot puas disini. Puasnya karena emang suasananya tenang, hijau dan bikin lupa hari dan waktu rasanya pelaaaan sekali hahahahaa *norak*

Kamarnya sendiri gede, spacious dan punya balkon yang oke untuk duduk2. Walopun Dodot kepengen tidurnya di kasur yg ada kelambunya gitu lhohhh yg mana di hotel ini ga ada (lebay ya). Gue dapet kamar di lantai 2, naik tangga 1x, oya ni hotel emang ga ada liftnya. Trs pemandangan balkon agak nanggung sih, Kolam renang Cuma kliatan setengah, sama sawah2 di kejauhan juga cuma keliatan setengah. Tapi termaafkan kok… karena udaranya sejuk dan tenang, sesuai harapan kita berdua. Oya, dateng2, bath tub kita udah berisikan bunga2 mawar dan kita dapet honeymoon cake berupa blackforest  yang muaniss bgt. Dapet afternoon tea juga. Trus karena laper, maka kita bingung berdua mau gimana dan kemana. Gue ada kepengen makan di nasi Ayam Kedewatan yg ternyata mayan jauh dr hotel. Akhirnya nanya2 sama resepsionis, kita pun nyoba nyewa motor seharga 60,000/hari. Jadi sewa siang ini, dikembaliin besok siang di jam yg sama. Langsung meluncur bermodalkan Google Maps dan sempet salah jalan hehehe.. Ternyata naik motor pas bulan madu itu banyak ga enaknya karena ngobrolnya jd susah dan gue kasian sih ama Dodot kalo dia pake nyetir2 motor sementara gue asik2 diboncengin. Setelah makan siang di Nasi Ayam Kedewatan yang enakkkkkk dan recommended bgt deh (walopun ga seenak nasi pedes Bu Andika sih), kami pun kebingungan tahap 2 dan akhirnya mutusin ke pusat Ubud. Jalan2 ke pasar Ubud dan beli daster buat tante di rumah, beli kaos kupu2 buat gue dan baju putih tembus pandang buat Dodot. Abis itu kita ke selai Kou Cuisine dan pingsan keenakan nyobain yg caramel dan langsung ngeborong 5 jar hihihi.. trus makan eskrim berdua dan langsung balik ke hotel karena kita emang mau make fasilitas romantic dinner di hotel (yg gatau menunya apaan).

Episode berikutnya adalah romantic dinner. Hmm, ini bikin ngakak sih sbnrnya karena pertama, kita gak pernah dinner ala-ala candle light gt selama pacaran kan jd sekalinya dikasih treatment romantic tuh jd awkward dan mau ketawa bawaannya. Jadi set dinner table kita berada di pinggir kolam rennag. Dimana di sekitar mejanya udah bertaburan lilin2 dan demikian diatas meja kita. Table for two dan lengkap dinner setnya. Udah kebayang disini menunya akan internasional. Dan bener aja, makanan pembukanya aja SUP entah apa yg warnanya ijo dan bwekkkkk gue ga sukaaaaaaa…. Tetttottt. Kalo Dodot sih masih bisa makan ya untungnya, gue bener2 nyerah di cicipan pertama. Trus main coursenya itu steak, standar sih tapi rasanya menurut gue ga enak berhubung lidah gue cuma maunya Holycow hahaha eeaak #bukanpromosi trus akhir2annya agak alot gt dagingnya walopun kemakan jg sih ama gue. Trus makanan penutupnya itu SALAD. Literally mentah dan ada bawangnya pun. BWEKKKK.. gagal totallll..intinya romantic dinner gue ga kenyang. Oya karena kita sempet mampir ke Indomaret, maka malam pertama gue ngemilnya Chitato sampe ketiduran.

Hari kedua, abis sarapan, kita SPAAAAAA. Nah ini dia yg bs dibilang the best complimentary yg dikasih ke kita selama honeymoon kmrn. Enaknya sampe berbekas pas kita udah sampe Jakarta. Kita jadi tamu spa paling pagi di jam 9. Dimulai dengan pijet, lulur pake aroma jamu2an yg seger dan rileks banget trus sampe ketiduran deh. Oya gue dipijetnya di kasur yg bersisian ama Dodot gitu jd satu ruangan. Di ruangan itu juga ada bath tub yg akan disiapin buat kita mandi berdua juga hahahahaahahahaa (awkward babak ke 2).. Abis pijet lulur, kita disuruh mandi bilas trs balik lagi ke ruangan dan nyebur deh ke bathtub. Trus berdua2an sambil ngakak2 di dalam bath tub. Dikasih teh jahe yg enak bgt dan overall ini the best spa yg pernah gue coba hahahaha norce bgt.. Dodot aja yg ga suka pijet bilang oke bgt sama spa ini.

Oya ngomong2 sarapan, menu sarapan di hotel Bhuwana agak standar sih dan variasinya kurang menurut gue. Tapi soal rasa, oke kok. Mereka cuma ada nasi, mi goring, sosis, trs daging asap (yg gue curigai babi), dan sarapan ala barat kayak omelette, roti sandwich, sereal, tesh kopi susu standar lah. Dari san ague jg baru ngeh klo (sepertinya) saat kita nginep itu, kitalah satu2nya WNI yg nginep disana karena kita sarapan selalu yg dateng bule2. Dan mereka ngeliatin kita seperti kita adalah anak ilang hahahah.

Abis spa, kita mutusin untuk ga nerusin sewa motor dan beralih pake shuttle-nya Hotel Bhuwana. Iya, jd hotel ini punya fasilitas shuttle dari dank e Pasar Ubud tiap 2 jam sekali. Kalo mau booked, musti 1 jam sebelumnya. Pas kita naik, Cuma ada kita dan sepasang kakek nenek bule Eropa. Pfftt, lagi2 balik ke Ubud Centre. Tapi kali ini udah ada tujuan baru yakni mau makan siang makanan Indonesia yg rumahan dan halal, akhirnya nemu Warung Ijo, letaknya samping pasar Ubud, deket toko roti Breadlife. Menunya rumahan bgt ada yg prasmanan ada yg bisa masak langsung, harganya juga SANGAT AFFORDABLE, dan banyak bule yg juga mampir kseini jd ga salah deh mbah Google hehehe. Gue yg udah kangen makanan rumahan pesen ayam dan tempe penyet yg sambelnya pedess mantap hehehe. Trus kita bungkus juga buat nanti makan malam dgn pertimbangan makanan yg cocok di lidah kampong kita saat itu hanya ada di resto ini. Trus kita balik lg jalan2 ke Pasar Ubud (gue smpt beli sepatu sandal), trus ke Kou Cuisine lg beli susulan selai buat oleh2 tambahan, dan ke Istana Ubud foto2 (seperti foto dibawah ini), dan jalan kaki menyusuri trotoar jalan Monkey Forest dan jalan Hanoman yg banyak resto2 lucuk dan toko2 lucuk. Masuk2 megang2 tapi ragu beli akhirnya dan beneran gak beli hahaha trus mampir di Citta Convest (kalo gasalah) namanya, resto pizza kecil gt di jalan Hanoman. Enak juga tempatnya kecil dan hangat, pizzanya jg lumayannn…

Pulang2 kita nunggu shuttle lagi, agak lama karena pas macet dan maghrib menjelang mala mgt kan, untungnya sopirnya bela2in samperin kita ke meeting point karena mobilnya diparkir agak jauh saking hindarin macet. Satu lagi compliment bahwa staf hotelnya sangat inisiatif tinggi dan baik2. Malem kedua, malam terakhir bulanmadu kita diwarnai dengan atraksi makan malam ala kadarnya, pake nasi bungkus berisi tempe penyet dan ayam bakar. Nah ini baru romantic dinner sesungguhnya hehehee..

Hari terakhir, kita pake buat leyeh2 muterin sekitar hotel aja. Ternyata gak yg gede2 bgt sih hotelnya dan gue ga nemu jalan akses ke sawah yg katanya ada di iklannya kayaknya deket bgt tp kok kita ga nemu tapi yaudalayaaa ga mau ke sawah juga. Jam 12 kita check out trus langsung cabut ke bandara. Pas pulang dapet sopir hotel yg agak pendiem padahal gue belom makan siang dan ngidam nasi pedes Bu Andhika di Kuta ituuu, dan kata sopirnya 9dgn ogah2an) itu agak muter jalannya menuju bandara) dan akhirnya tetep dianter sih meskipun agak macet. Pas sampe nasi pedesnya, gue bungkus tuh ya, rame antrian sampe Dodot bête, tapi kekejer juga ke bandara, trus kita makan siang pake nasi bungkus lagi ngemper di smoking room Ngurah Rai wakakaka anak kampong total dehh.. Trus ga lama nunggu boarding dan kembali ke Jakarta.

suasana hotel

suasana hotel

Ubud Palace

Demikian lah cerita bulan madu kami. Minggu pergi, Selasa udah balik lagi. Rabu istirahat di rumah, kamis kerja lagi, sementara Dodot masih Senin depan baru masuk kantor lagi. Nasib gue karyawan baru yg ga bisa utang cuti banyak2.. hiks.. kapan2 kita jalan2 lagi yahhh sayang..

*kemudian browse tripadvisor dan agoda ke kota Cirebon, Bandung, Padang, Solo, Jogja, Surabaya, sampe Singapura*

Semoga next trip bisa ke kota2 tersebut diatas *tetep cetek*