Pregnancy Update #1

Lanjutan dari kabar di postingan sebelumnya, sebenernya bicara perasaan pertama saat tau hamil itu gimana, gue juga bingung ya mendeskripsikannya. But what comes into my mind pertama tau test pack positif itu adalah : deg-degan dan bingung. Deg-degan karena : omg gue hamil, duh musti gimana abis ini? Hahaha karena bener2 se-gak prepare itu… Bingung karena saat testpack-an pagi itu cuma ada gue dan Dodot yg masih tidur dan harus gue bangunin utk gue kasittau, trus pas test pack pertama, udah dua garis kan masih “ha, masa sih? Beneran nih?” akhirnya dia suruh tes lagi 2 hari kemudian, trus baru tes yg kedua positif juga, reaksinya masih ga jauh beda… hahaha.. jadi kalo bayangan Anda akan kayak sinetron2 yg awwwww moment gitu, lupakanlahh karena kita berdua ga kayak gitu..
Jatohnya di hari2 awal bahkan setelah periksa ke dokter kandungan, masih mixed feeling. Rasa seneng tertutupi sama berbagai pertanyaan yang mencemaskan, kayak : apakah gue mampu? Apakah bisa gue menjaga anak ini selama 9 bulan? Bagaimana nanti ke depannya? Bisa ga didik dia, trus kalo kenapa2 gimana? Dsb dsb pokoknya lebay duluan dan penuh ketakutan…
Sejak awal menikah, sejak sebelum nikah gue sama Dodot memang ga menargetkan harus hamil cepet apa gimana, gak.. ya kita sedikasihnya aja. Gue juga sadar usia gue ga muda lagi (ceile) so ya harus siap apapun yang terjadi. Gue selalu percaya bahwa rejeki dan takdir itu deadlinenya pasti sesuai dengan rencana kita kok, jadi kalo inilah takdir dan rejeki kita berdua, ya pasti nanti ada jawaban2nya dr pertanyaan cemas gue diatas tadi. Tapi…. cuma kosong 1 bulan setelah menikah (gue sempet mens abis pulang dari Bali), dan pembicaraan sebelum tidur tuh adalah rencana jalan2 ke Solo, Surabaya, Padang, browsing hotel2 lucu di TripAdvisor buat tahun depan seketika buyarrrrr bubar jalan hahahaa… bener2 masa2 awal nikah ini gue ama Dodot udh kayak roommate yg haha-hihi doang. Gue ga mikir tagihan ataupun masakan karena semua diurus emak gue (maklum masih nebeng), klo ke rumah mertua pun sama, gue yg ada ditanya mau makan apa trus dibikinin, dimanjain bgt deh ya.. eh tau2 Tuhan titipkan gue tanggungjawab yang pasti lebih besar dari sebelumnya jadi agak2 ga yakin bisa tapi gue harus bisa.
Berbekal 2 testpack, pergilah kita ke dokter kandungan. Nah ini juga ada pertimbangan khususnya. Begini ceritanya.
Nun jauh sebelum menikah, gue punya angan2, untuk kelak kalo melahirkan, mau melahirkan di tempat dulu gue dilahirkan. Yang mana namanya adalah RS Budi Kemuliaan. Kalo bisa pun, sama dokter kandungan yg dulu bantuin nyokap pas melahirkan gue, namanya dr. Dwiarti. (dan kebetulan beliau masih aktif praktek lohhh meskipun udah tokuu bgt #yaeyalaa). Nah berbekal angan-angan itu, gue udah browsing2 soal jadwal dokter di RS Budi Kemuliaan. Pas liat jdwl dr. Dwiarti, ngerasa ga sreg krn meskipun hari prakteknya banyak, semuanya hari kerja huffff.. sementara gue pengen ada dokter yg bisa salah satu prakteknya hari Sabtu biar gue ga effort banyak dari kantor kan ya..
Trus dapetlah nama dr. Alwin Simanjuntak SPOG. Beliau juga praktek di RSPP juga (buat cadangan klo2 pgn yg lbh dkt dr rumah). Pas Tanya mama, karena mama masih ikrib bgt kontrol ked r. Dwiarti, dia sempet nanaya kenapa ga ke dr. Dwiarti aja, tapi terus dia oke juga kalo gue ked r. Alwin krn dr. alwin ini sama seniornya sama dr. Dwi dan udah malang melintang sejak jaman nyokap kontrol pas hamil gue dulu (okee dehh)…makin mantep pas baca review orang2 yg pernah merasakan jasa dr. Alwin.
Memang pertimbangan gue adalah : no 1: dokternya harus senior, karena gue lebih tenteram sama dokter yg udah pengalaman. No 2 : dokternya harus terbuka ama pertanyaan2 ga penting dari gue dan kecemasan gue bisa dia redam. No 3 : insting gue yg bicara klo cocok. Hehehe. Laki apa cewek dokternya gag t penting sih meskipun gue mayan deg2an bayangin akan buka celana depan dokter cowo wakakaka.. cuma gue percaya dokter cowo lebih less drama aja ya harusnya ..
Maka berangkatlah gue sama Dodot ke RSIA Budi Kemuliaan. LOkasinya sbnrnya JAUH BANGET dari rumah gue di CIledug maupun rumah mertua gue di Bekasi (brb sewa rumah di Menteng biar deket). RS ini kan letaknya di belakang gedung BI yah, agak tersembunyi padahal mah dalemnya mayan luas dan gedung bertingkat juga.. dari awal gue udah niatin, ya Allah, saya pengennnn melahirkan disini sama kayak mama dulu (dengan alasan2 yg irasional lainnya yg hanya orang2 intuitive yg paham hehe), jadi bantu doa yaaa semoga berhasil lahiran disini kelak.
Pas daftar pasien baru dan request mau sama dr. Alwin, si susternya nanya, mbak tau dari mana tentang dr. Alwin? Dia hanya terima pasien referensi. WHATT?? Maksudnya apa gue ga paham. Tapi trus gue jawab jujur aja klo gue tau dari internet. Trus karena gue pas kesana udah sisa setengah jam dr jam praktek dokternya, maka susternya lsg nelpon asisten dr. Alwin untuk nanya apakah gue bisa jadi pasien dia, dan setelah deg2an menunggu… akhirnya bisaaaaaaaa… trus dr kejadian ini gue mikir mungkin ini udah rejeki anak gue kelak yaa bisa ditangani ama beliau. (yg man ague ga paham sih dgn pasien rekomendasi, karena pas ketemu dokternya pun, dese ga rese nanya2 soal referensi zzz emang susternya aja absurd)..
Kesan pertama ketemu dokternya : asik banget. Pak dokter ini gayanya agak eksentrik, santai dan humoris. Masa’ dia pake gelang2 ala anak gunung yg dr anyaman itu lhohh, terus suaranya ngebass2 gitu, seperti opung2 yg dulu jaman mudanya gue ramalkan ganteng dan gaul abis. Pas gue dan Dodot duduk depan dia, langsung deh ditanya kapan menikah, kapan mens terakhir, dsb dsb dan dia agak surprise krn gue ama Dodot masih penganten baru udah hamil aja guenya. Dia sempet bilang gini masa’:
“ yah sayang banget kamu ga sempet nyobain banyak gaya, eh udah jadi hehehe” (kemudian mukaku memerah)
Trs pertanyaan dia berubah jd agak tegas dikit pas dia nanya : kamu memang ingin punya anak kan? (dengan nada memastikan banget). Karena, kata dokternya, banyak banget dia nemu kasus pasangan nikahnya mau tapi punya anaknya gak mau. Jadi dia harus make sure itu juga ke gue. Duh pas ditanya itu saranya kayak glekkk bgt (ditampar kanan kiri), gue jawab mau dok, siap dok. (sambil deg-degan teteupp…)
Trus karena gue masih mingguan usia kandunganya, jd belom keliatan kalo USG biasa, akhirnya gue harus USG transvaginal, yang man ague DEG-DEGAN parahhh.. yaiyalah seumur2 ga prnh ke dokter kandungan trus sekalinya kesana eh dokternya udah liat gue setengah bugil dan masukin alat ke organ gue buseeett ampunnnn makkk.. Pas di USG, yg baru keliatan baru kantung janinnya aja. Masih titik kecil yg ada di dalam janin. Jadi dokternya menyatakan 2 statements : bahwa benar gue hamil, dan gue hamil di dalam kandungan so it’s normal and congratulation. Kira-kira begitu.
Masih agak absurd sih di gue, jd masih bego2 bgt Cuma ho-oh2 aja pas dokternya kasi penjelasan. Dia blg gue boleh makan apa saja asal matang (dia ga detailin soal MSG, dsb tapi y ague sadar sendiri lah utk ngurangin itu), trus dia sempet blg : mau nanya apa lagi? Dan gue speechless hehehehe.. selalu deh jadi lupa klo udah depan dokternya. Trus gue dikasih vitamin Folamil buat diminum tiap hari. Udah deh.. kunjungan perdana ga lama kok dan gue bersyukur bgt dengan proses nanya2 referensi itu gue jd makin yakin sama dr. Alwin dan akan setia sama beliau sampe nanti lahiran hahahaha (lebay, tp doakan ya)
Oya, sekilas perbedaan yg gue rasakan dari selama hamil 4 minggu itu yang paliiiinggggg fucked up bgt adalah : pegel2 badan terutama punggung dan pinggang serta napas jadi mudah ngos-ngosan. Untungnya mual2 gak pernah sama sekali dan nafsu makan masih normal meskipun berasa sih cepet lapernya. Gue yang selama separuh hidup banyak bergulat sendirian dengan gagah berani kemana2 terobos debu dan asap rokok segala polusi, sekarang tuh kalo jalan aja kecepatan jadi berkurang dan kekuatan tubuh menurun hamper 50%. Jadi mudah capek. Pulang kantor padahal tenggo terus sampe rumah juga jam 7 udah sampe tp rasanya capeeeee bgt sampe Dodot udah nanya2 apa mau resign aja? Gue jawab gak dulu, gue harus kuat karena perjalanan masih sangat panjang bousss…
Wish me luck!