Holiday Ala-ala (Bogor dan Bandung)

Selama hamil, gue sama Dodot berusaha untuk bisa memaksimalkan quality time jalan-jalan berdua ke tempat yang deket-deket aja (baca : ga perlu naik pesawat karena masnya kuatir sama bumil naik2 pesawat). Bulan lalu, kami berdua iseng ke Bandung, nginep dan indehoy dihotel tanpa tujuan yange benar2 jelas hehehe.. oh, ada sih, kebetulan pas waktu ke Bandung itu pas bgt sama acara Pasar Seni ITB, jadi bisa sekalian. Pas ke Bandung, niat banget pulang-pergi naik kereta (dan akhirnya mati gaya karena sempet delay keretanya), trus sempet keujanan dan bete2an, trus masuk hotel, goler2 nonton tv sampe sore dan jalan2 ke Dago, belanja di FO di Riau, besoknya sarapan di hotel, goler2 sampe jam check out, trus ke ITB, lunch di Bancakan (sampe 2x kesana hahaha turis bgt), beli Kartika Sari dan balik pulang. Capek sih…capek banget malah. Apalagi pas ke Bandung itu kita ga Cuma manfaatin weekend, besoknya langsung kerja lagi. Namun, akrena makin kesini tolak ukur kebahagiaan gue semakin rendah, jadi gue mudah bahagia bisa jalan2 meskipun ke Bandung doang. Sekaligus bisa ngukur daya tahan tubuh (terutama kaki) untuk bisa jalan2 kaki dan naik turun angkot karena memang kami berdua kesana ngandelin angkutan umum. Dan ternyata saat usia kehamilan sekitar 12 minggu-an lebih, Alhamdulillah lancar2 aja meskipun kadang agak eneg kalo makanannya kurang enak (enak di lidah gue ya) hehehe… Proud of myself, karena selama di Bandung, cuacanya banyak ujannya, ujan2 gerimis yg gak kelar2 gitu, jadi rentan ama namanya masuk angin. Untungnya gue ga kenapa2 cuma ya gempor tetep berasa sih besokannya.
Kami pas ke Bandung nginep di Serela Merdeka di jl. Purnawarman. Dapat special price dari salah satu situ pesan hotel online seharga 500 rb udh include sarapan. Ya udalayaa,, dan overall, worth it kok. Hotelnya sih minimalis ya, cuma ga sestandar Amaris atau Fave gitu. Masih ada nuansa modernnya. Kamarnya kecil, kamar mandinya pun simple bgt cuma shower ga pake bath tub. Sarapannya yang gue sukaaakkk banget karena variasinya banyak, sampe siomay dan nasi kuning segala juga ada. Mungkin bisa cek2 di tripadvisor karena gue nulis review disana hihihi (kelupaan di foto dan pas ke Bandung bener2 ga ada foto2nya huaaaa parah)
Trus holiday ala-ala batch 2 dilakukan kemarin pas ke Bogor. Kenapa pilih Bogor karena ga ada alternative lain lagi huksss.. kalo ke Puncak ribet ya soalnya ga ada mobil pribadi, trus pengenya sih ke Cirebon, cuma tiket keretanya udah mahal banget (udah 400rb per orang pp huksss mending ke Bali kan), ya udah mau gmn lagi akhirnya ke Bogor. Dipikir2 gue udah lama juga sih ga ke Bogor, so masih antusias bgt, apalagi kita akan kesana naik KRL dan bakal ngebolang lagi pake angkot. Kita nginep di The Arch Hotel by Horison, di daerah Pajajaran, hotel baruuu banget, baru dibuka Ok tapa November gitu deh, awalnya sih Dodot yang udh penasaran, yah berhubung menghindari kebasian kalo nginep di Amaris, ya udah browse harga special, eh dapet rate yg mayannn disbanding rate asli hotelnya. Reviewnya kira-kira kayak gini dari gue (diambil dari Tripadvisor.com):

Saya menginap di hotel ini bersama suami saat libur Natal 2014. Pesan lewat Klikhotel dan mendapat harga spesial include b’fast. Sengaja datang sedikit lbh awal karena saya sudah mencantumkan special request untuk bisa check-in jam 12 siang tp entah kenapa informasi tsb tdk diterima pihak hotel, alhasil tetap harus menunggu di jam 2 siang baru bisa check-in. Kesan awal begitu memasukin hotel ini adalah : masih sangat amat baru. Bahkan masih ada seorang teknisi membetulkan sesuatu di dekat lobby menggunakan tangga. Greeting dari staff hotel kurang aktif, cuma ada satpam di halaman parkir dan tidak ada bellboy atau greeters pas kita buka pintu. Resepsionis pun cukup ramah (standar) dan kurang teliti dlm menuliskan nomor kamar kita (nomor kamar berbeda dgn yg ada di kunci dan di kupon breakfast, plus kita harus bertanya duluan ttg password wifi tanpa diberikan langsung).

Begitu masuk kamar, yang sangat mengganggu kesan pertama kami adalah bau menyengat tepat saat pertama kali pintu kamar terbuka. Mulanya kami duga itu bau asap rokok dr tamu sebelumnya, tp lama-kelamaan kami sadar itu adalah aroma kamar yg memang karena masih sangat baru, jadi menyengat (sepetti bau pelitur kayu yg tajam dan bikin mata sedikit pedih). Kondisi ini mungkin disadari pihak hotel karena tidak lama kemudian datang staff yg menanyakan ttg aroma tersebut dan menawarkan utk menyemprotnya dengan pewangi ruangan. Solusi tsb hanya berhasil utk bbrp saat saja, krn setiap kami tinggal pergi, begitu kembali lagi masuk kamar, aroma tsb tetap ada.

Desain kamar minimalis, mgkn lbh cocok utk keluarga muda krn ada space yg bisa digunakan utk ekstra bed. Bagi kami yg hanya berdua, agak sedikit luas dan boring. Kasur hanya terdiri dari 2 bantal saja dan selimut putih, sederhana sekali (tanpa ornamen pelengkap). Kasur menurut saya agak keras dan kurang nyaman. Kamar mandi adalah shower yg tidak ada pintu penutupnya utk membatasi dgn kloset, jd bisa ikut membasahi lantai. Saya tidak ada masalah dgn desain toiletnya, namun amenities sangat kurang dan seadanya krn hanya utk 1 orang (katanya sih boleh minta klo mau lebih, ya, dr review sebelumnya) namun tetap saja itu kurang memuaskan. Kami kelupaan membawa sisir, dan ketika minta amenities berupa sisir, ternyata mereka tidak menyediakan. Padahal utk.hotel lain dgn rate sejenis, amenities lbh lengkap.
Channel TV berbeda dgn yg disebutkan di buku petunjuk, bbrp channel film luar tidak ada, begitu kami coba komplain, staff berkata akan disambungkanbke teknisi namun tidak ada solusi sampai kami Check-out.
Sarapan masih lumayan rasanya meskipun tidak banyak variasi dan staffnya kurang (piring kotor kami lama diambilnya).
Kami terhibur dengan view Gunung Salak yg terlihat sangat jelas dipagi hari dr kamar 621, wifi yg cukup cepat dan lokasi hotel yg masih di jalan utama namun tidak sebising hotel2 di sekitarnya.

Berikut foto2 dari hotelnya :

the room

the room

the bathroom

the bathroom

view dari kamar

view dari kamar

Jadi kesimpulannya, kalo dari segi hotel, sih jauhhh lebih puas sama pas di Serela Bandung. Dari segi jalan-jalannya, hmm sama aja sih, diwarnai oleh hujan yang gak berhenti2, bedanya pas di Bogor gue udah sedia payung sebelum hujan lah ya, namanya juga kota hujan. Pilihan makanannya sbnrnya lebih banyak di Bogor, ada 1 tempat yg Dodot pengen coba, yakni Sate Sumsum di jalan Suryakencana, so dari jam 5 kita udha ngebolang naik angkot trus sampe di jalan Suryakencana, jalan kaki menyusuri jalan sampe 2x bolak balik sampe Siliwangi ehh ga nemu2, udah nanya ke 3 tukang parkir yg berbeda, dan dicurigai sih kayaknya warungnya tutup. Hiksss… meskipun demikian, di usia kehamilan 4 bulan, masih seneng bisa tahan jalan kaki dgn durasi yg cukup lama, apalagi malemnya pun kita jalan kaki juga menyusuri jalan Pajajaran (ga sampe sepanjang jalan sihh, tp lumayan lah).. Pulang2 tetep aja gempor, Cuma untungnya Sabtunya hujan deres ga berhenti2 jadi bisa istirahat di rumah. Eamng harus banyak bersyukur sih ya, lagi hamil maish bisa jalan-jalan lucuk meskipun lokasinya ga tll jauh dr rumah. Mumpung masih belum lahiran dan disibukkan entah dengan banyak hal pas udah lahiran hehehe.
Selanjutnya, kemana lagi ya? Tahun baruan terancam di rumah mertua aja dan abis itu belum ada rencana lagi mau kemana, satu2nya yg kepikiran cuma ke Cirebon tapi, we’ll see lah yaa..
Selamat menyambut Tahun Baru 🙂

Advertisements