Tentang Baju Hamil dan Konco-Konconya

Sejak awal hamil, salah satu perubahan hidup yang paling gak rela dan susah ikhlasnya justru datang dari……. Perubahan ukuran baju (baju-baju lama pada ga muat). Hiks. Shallow banget ya. Ini mulai terjadi sejak saat hamilnya masih 4-5 minggu dan makin parah sampe sekarang wakakaka…
Cerita sedikit dari pas awal2 tau hamil ya, itu kondisinya seminggu sebelumnya gue abis jalan2 ke Uniqlo sama Dodot dan masing2 dr kita kegirangan karena berhasil dapet celana panjang pewe dengan harga terjangkau. Ealaaahh, umur bulanmaduku bersama celana itu ga sampe sebulan, baru bbrp kali pake kok berasa udah sesek yah, pernah nekad pake ke kantor tanpa dicantelin, jd cuma ngandelin kekuatan resleting doang, saking sayangnya.. (dan itu berlaku juga buat kostum yang lain, either baju atau celana).
Sebagai karyawati yang mood booster-nya salah satunya dari busana kerja (meskipun juga gak yang extraordinary juga sih potongannya, nemu celana panjang pewe dikit, pasti beli, nemu kemeja yang nyaman dikit (dan harganya cocok) pasti beli, ada bbrp yg dipake berkali2 misalnya celana panjang biru dongker Mango yg waktu itu dpt diskonan tp pewenya luar biasa (paling ga rela), eh skrg udh ga muat blarrr… sedihnya.. sedih-sedih gak rela gitu lho, paham kan.. Kadang Dodot bilang, ya anti kalo bayinya lahir juga kan bisa dipake lagi, hmm gue masih pesimis karena pantat gue ini udah besar dari sononya jd agak ragu bisa singset lagi hukssss sebel….
Lalu apakah fakta celana2 dan baju2 pada sesek itu membuat gue sepenuhnya insap dan beralih ke busana hamil? Oh, tentu tidak. Well, at first gue memang meniatkan untuk “ok, kayaknya harus punya celana hamil nih..” dan beli 1 celana pas lg ke makan siang ke Plangi, kok harganya mayan yahh diatas 100-rb (dan buat gue itu masih mahal utk ukuran kostum hamil bagi gue yg pelit ini), tp gue beli juga demi alasan kewajiban. Belinya gak happy mood gitu hihihi.. Trus untuk baju hamil, masih bersikeras pake kemeja meskipun kesempitan, bbrp ada sih yg masih muat tp ga banyak. Kalo kesempitan, gue tibanin ama sweater atau jaket yg agak gombrong gitu dan seharian kerja macem orang sakit wakakaka..
Sampe suatu hari, suamiku yang diam-diam menghanyutkan penuh perhatian itu nawarin celana hamil yg lagi dijual2in temen kantornya, harganya 60,000 / potong, bahannya nyaman dan sejauh ini gue suka, ya udah gue bilang, beli deh 3 warna yg berbeda. Maka sampai minggu kehamilan ke 19 ini, gue total punya 4 celana hamil, dimana 3 diantaranya gue pake bergantian, bahkan jalan2 dan ke warung pun mau ga mau gue pake, karena praktis gue ga punya celana panjang lain). Cuci-kering-pake begitu seterusnya. Munkin pada bilang, masih mendinggg keless punya 4 celana, ada yang Cuma 1 atau 2. Nah but the point is, punya celana baru sementara celana yg jadi cinta sejati sesungguhnya teronggok tak berdaya di sudut lemari ituuuuuu yg bikin nelangsa sampe skrg.
Nyokap udah wanti2 gue untuk beresin lemari kan ya, karena mulai acak2an. Nah emang bawaan hamil apa gimana, gue itu malessssss luar biasa beresin lemari. Kalo nyapu atau ngepel, nyuci sepatu atau tas sendiri gue masih jalanin di weekend, tp buka lemari dan beresin baju? Bunuh saja akuuuuuuu! Eits, jangan sedih, gejala males ga hanya soal beresin lemari, tapi juga…..BELANJA BAJU HAMIL.
Disaat gue mulai sadar bahwa alarm perut buncit sudah mulai bunyi, yang mana perlu baju yg agak longgar, babydoll, dan OH!jangan lupakan Bra baru, karena Bra gue sejak remaja ukurannya ga pernah pindah dari 32, ealahhh udah sesek dan susah dicantelin belakangnya, membuat gue mau-gakmau harus membawa jiwa raga untuk ke mall terdekat dan mencari kostum hamil sampai ke bra-branya.
Kemalesan gue ditandai dengan… gue males meluangkan waktu untuk sekedar ke ITC atau mall yang niattt cuma untuk nyari baju hamil. Jadi biasanya gue mampir kalo pas barengan makan siang atau pulang kantor, makalah sasaran banyakn ke Centro Semanggi. Pernah pas lg balik ke Bekasi, gue turun bisa mampir ke Matahari dan mau liat2 baju hamil kemudian end up muter2 doang tanpa megang2 tu baju utk skedar nyoba tempelin bajunya ke badan aja udah males. Baru tergerak karena lagi ada diskon besar2an (well, ga dapet harga diskon juga sih waktu itu) jd penasaran ngubek2 bak ehh nemu 2 pasang baju model babydoll, lumayannnnnn…) Trus pas ke Bandung sama Dodot, karena gas ah klo jalan2 ga bawa belanjaan, akhirnya nemu juga sih 2 kemeja gombrong buat kerja…(lumayannnnnn).. kelar sampe disitu ditambah 1-2 pieces baju lama yang masih muat, akhirnya gue kembali melakukan repeat wearing the itu-itu aja clothes hahahaa… rasanya sih banyak ya, buat seminggu bisa lah ganti2, nah masalahnya karena males, gue pake jalan2 weekend, ke salon, ke luar rumah dikit pasti juga dipake tu baju, sementara biasanya gue sangat disiplin dalam memisahkan baju ke kantor ama baju buat jalan2.
Problem lainnya adalah soal BRA. Seperti yg td gue udh bilang, ukuran gue tuh dr jaman puber sampe nikah tu ga berubah kan, alias dada papan. Nah belakangan ini, gue mule berasa sesek ga nyaman banget, bukan karena payudaranya numbuh tapi karena lingkar dada gue mulai membesar. Dan hamper semua bra gue itu berkawat dan berbusa untuk nutupin dada gue biar seolah-olah ada (padahal mah palsu hihihi).. mulai deh ketar-ketir, masalahnya ga mungkin kan gue ga pake beha kemana2? Nah utk cari beha ini, gue sampe khusus browsing ke forum ibu-ibu hamil untuk rekomendasi Bra yang nyaman. Maka gue pun meluncur ke counter bra di mall dan membeli Sorella yang seamless. You know what, ukuran yang akhirnya setelah gue coba2 di kamar pas, melonjak jadi 36 aja dooonggggg wakakak perlu selametan pake nasi kuning ga tuh? Tapi emang bra hamil Sorella ini nyaman banget sih, ga ada kawat, tp tetep ada busa, ngikutin lekuk tubuh dan ga bikin sesek. Tololnya gue, pas beli itu, gue cuma beli 1 karena lagi-lagi masih ga rela beli Bra ratusan ribu Cuma buat bra hamil waksss belum annti klo menyusui kan beli bra lagi ya huaaahhh makin pelit kuadrat lah gue. Nah klo cuma satu yang terjadi adalah gue ga cuci selama bbrp hari bahkan seminggu HAHAHA ga ganti2 dan gue jagaa banget biar gue ga keujanan dan tu Bra ga lembab, sampe akhirnya hari gajian tiba dan gue memutuskan untuk beli lagi bra dgn merk yg sama tp beda warna, dan beda ukuran jadi 38 HAHAHA dan gue pake denga raa super nyaman bagai perempuan-perempuan di iklan pembalut gituuu ekspresinya (I feel freee…..*ala syahrini)
Puncaknya, pas taun baru kmrn, pas 2 tahun jadian sama Dodot (hehe masih berlaku ga ya tanggal jadian dirayain meskipun udh nikah), ga ada perayaan apa2 malah ketiduran di rumah mertua. Eh, besokannya, dibeliin baju atasan kantor gitu sama Dodot. Uuuhh so sweet banget kannnn.. sampe terharu mewek2 karena sehari sebelumnya gue juga nangis2 rewel karena ga berhasil makan di restoran yg gue pengen (dan baru dikabulkan bbrp hari setelahnya). Jadi suamiku ini mungkin prihatin yaa tiap pagi gue berangkat kantor sering sumpah serapah ttg celana dan baju kesayangannya yang ga rela dia tinggalkan.
Untuk kostum rumah, gue perlahan2 mulai kembali menggunakan daster gue. Beberapa daster gue emang banyak gue tinggalin di rumah mertua, sementara di lemari yahh daster robek2 atau baju tidur terusan gitu, nyokap sampe beliin 1 daster buat gue dan adek gue lungsurin daster dia (btw, kenapa gue ga pake baju2 mereka, karena nyokap dan adek gue itu ukurannya XL plus plus dan akan semakin menghancurkan body image gw klo sampe gue pinjem punya mereka (dan muat) hehehe). Satu yang sampai skrg belum ganti2 adalah celana dalam buat ibu hamil. Hehehe gue masih bertahan pake celana dalem gue biasa, mungkin karena karetnya ekstra melar dan yaa masih bisa dibilang nyaman lah, jd belum ada niatan beli.
Gatau deh nih pas bulan ke 6,7,8, 9 atau nanti2 apakah gue baru akan sepenuhnya insyaf atau malah makin males, kita lihat saja. Yang pasti, kalo mau ngasih lungsuran baju hamil, gue akan terima dengan senang hati lhooo, Cuma catatan kecil : gue itu ga suka sama baju hamil yang benar2 ditujukan buat ibu hamil, alias maternity clothes. Gue lebih suka baju babydoll yang emang modelnya kayak gitu dan untuk wanita normal kebanyakan yang KEBENERAN juga bisa passss buat bumil2.
Sekian dan terima kostum lungsuran.

Advertisements

3 thoughts on “Tentang Baju Hamil dan Konco-Konconya

  1. naomitobing says:

    In, lo jauh lebih rajin deh soal perkostuman hamil daripada gue. Gue jauh lebih males. Sampe sekarang cuma punya 1 celana hamil warna hitam (supaya kalo dipake berkali-kali ga keliatan kotor). Celana dalam sih udah beli baru karena celana dalam gue yang dulu terlalu mini. Hahaha. Bra belum beli walau udah sesak karena saking ratanya dada gue ternyata gue suka beli bra kegedean dulu. Hahahah *kasihan*. Nah, baju hamil biasanya nerima lungsuran dari adek gue yang ukurannya L dan sempat beli beberapa karena mau nggak mau ada acara. Tapi big NO NO ke baju hamil karena kurang gaya. Dan kayaknya gue nggak rela ngeluarin uang untuk baju yang nggak bakal gue pake lagi nantinya. Sekaligus pengingat bahwa nanti gue harus kurusin badan lagi biar baju2 yang dulu muat lagi. Jadi yaa, ke kantor bajunya itu lagi itu lagi. Gue aja yang pake bosen, apalagi yang liat ya. Hahaha.

    • Ya amploppp, sama bgt mi gw jg geli.ama model baju2 khusus bumil yg ada, malah ga kepengen beli. Kadang suka heran dan ngiri ama bumil yg bs tetep centil dan modis selama hamil, sementara gueeee??
      Skrg gw lg stop beli2 baju lg krn itu dia, gw takut ga kepake lg dan sayang yah mending buat nanti baju bayinya deh #cie hahahah mulia amet yak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s