Centil-centilan di Copia – Bintaro XChange

Weekend ini kesampean bisa mampir ke Bintaro XChange, mall baru (ya gak baru2 amet sih) di Bintaro dan bela2in naik taksi dr rumah ngajak Dodot tanpa tujuan khusus. Mallnya standar ya kayak mall pada umumnya, cuma ini kayaknya mall keluarga gitu karena ada taman2 outdoor space buat duduk2 dan anak2 berlarian gitu, mgkn nanti klo anak gue udah bisa jalan gue bawa kesini lagi wakakak.. Oya, pas disana, gue baru inget klo ada 1 toko kosmetik namanya COPIA, yang pernah gue bbrp kali baca reviewnya pas blogwalking2 gitu… Penasaran sih, apalagi gue pernah cek instagramnya dan harganya ga yg mahal2 banget masih bisa kebeli lah yaaa… gue penasaran ama body lotionnya sih, dan kebeneran body lotion gue udah mau abis jd gue tadi mampir dan emang niat mau beli..

Sampe di toko, again, gue agak terganggu dgn mbak2nya yg ngintilin gue kemanapun gue pergi di counternya, sambil ngasih info tambahan ttg produk yg lagi gue liat, zzzz ya ga salah jg sih cuma agak risih aja.. apalagi pas kesana cuma gue doang pengunjungnya hehe.. Oya akhirnya gue beli hand body lotion yang wangi susu alias : SCENTIO MILK PLUS WHITENING BODY LOTION. Harganya 166 ribu dan kata mbaknya sih termasuk produk yg favorit di COPIA. Oke deh.. nah aslinya gue Cuma pgn beli yg wangi2 buah aja, soalnya ada hand body wangi semangka gitu enak deh harganya juga lebih murah dari si susu ini tapi kemasannya lebih kecil. Trus gue tergoda lagi karena lagi promo, dengan minimum belanja 150ribu untuk body care, akan dapet hadiah langsung shower gel (ukurannya jg mayan gede, 380 ml), ya mayan dong yaa, jadilah gue beli si hand body susu ini. Nah jarang2 kan ya gue posting centik2an, jadi maksud dan tujuan gue, gue mau ngereview singkat kedua produk ini ya, walopun gue baru pake sekali sihhh (langsung semanagt pgn nge blog hahaha), tapi gue udah bisa ngira-ngira lah, penilaian subjektif gue kayak gimana, so.. here’s my review :

  1. SCENTIO MILK PLUS WHITENING BODY LOTION

Pertama, dari wanginya, wangi susuuuuu banget and i love it, SUKAKKKKK… ini sih yg bikin jatuh cinta pada olesan pertama, Pas gue coba testernya, belom begitu terasa. Baru pas abis mandir trus diolesin, kerasa aroma susunya dan keliatan “mahal” gt, ga kayak body lotion lain di supermarket yg berjudul milk milk atau goat milk apalah.. Itu nilai plusnya. Trus kalo diolesin, dia meninggalkan kesan lembab yang begitu ketara, butuh waktu 1 menitan lah buat ngeresep, tapi ga sampe yg oily gitu sih yaaa.. jadi untuk efek melembabkan, gue sudah cukup puas dgn body lotion ini. Untuk efek whiteningnya, gue ga bisa bicara skrg karena gue baru pake sekali ye, tp memang bukan itu tujuan utama gue belinya, jd kalopun ga bikin putih, ya ga masalah buat gue. Kemasannya harganya 166ribu yaa standar ya, 400 ml sih jd bisa awet deh dipakenya, dan emang ga butuh banyak2 kok olesinnya… gue sih duga gkn ada efek mahal karena kemasannya yg sbnrnya dari botol cuma ditutupin dus gitu wakakak. Trus apakah kalo abis gue akan beli lagi? Hmmm bisa jadi. Cuma liat2 sikon dulu nih, karena kan Copia store-nya ga mejeng di mall2 yg biasa gue kunjungin ya, jauh2 semua dari rumah, hukss.. klo udah banyak cabang storenya baru gue akan beli lagi.

  1. BEAUTE RECIPE CHERRY BLOSSOM SHOWER GEL.

Nahh ini gratisannya. Klo ga salah harga aslinya sekitar 80an ribu deh (lupa).. ukurannya 380 ml dgn kemasan botol plastik gitu. agak kurang nyaman dgn packagingnya karena Cuma ditutup sama tutup aluminium dan abis itu ada aluminium foilnya dimana begitu foil-nya dibuka langsung lubangnya, tanpa ada penutup lagi, jd bisa banget kebanyakan nuangnya jd boros…  Gue dapet gratisan yg aroma cherry blossom, aslinya ditawarin mbaknya, mau pilih cherry blossom atau lavender, gue awalnya milih lavender tp ternyata yg lavender ukurannya lebih kecil, jiahh capede, yaudah gue ogah rugi dong ya jd yo wes lah ambil yg cherry blossom.

Wanginya, hmmm ga istimewa, bahkan gue ga gt nangkep cherry blossomnya dimana. Karena saat ini gue juga lagi make body spray bath body works yg cherry blossom dan wanginya enak, jd gue bandingin lah.. nah ini aromanya ga gt ketara menurut gue..

Trus, nah ini yang paling penting.. begitu dipake mandi, ga ada busanya. HAHAHAHA.

Maklumlah yaaa anak desa begini kalo mandi baru hepi kalo sabunnya busanya banyak, biar kayak di iklan2 sabun di TV gitu lhoo..  jadi ya, pas gue pake mandi,e mang sih ga gue tuang ke shower puff, melainkan langsung ke tangan, nah ga ada busanya bok, alhasil gue kayak ngeraba2 badan aja selama mandi, ini agak turn off sih yaa, apa memang perlu teknik mandi khusus dgn model shower gel yg kayak gini?? Gue mikir apa jgn2 gue yg bego yaa makenya hahaha.. karena sabunnya ga ada itu, makanya makin berasa boros kan berhubung rasanya jd kuraaaang banyak.. jadi gue mungkin jg akan make sesekali aja sih, toh ga semesrak juga wanginya. Jadi pas udah kelar mandi, entah kenapa gue ga bs nyium wanginya, biasa ajaaa gt.. Singkat kata, gue ga tertarik untuk membeli shower gel ini, jd mayan deh gratisan itung2 tester kan..

penampakannya

penampakannya 🙂

Demikian review singkat dari gue. Overall, Copia storenya kecil dan gue cukup tergoda untuk coba bbrp varian body lotionnya aja sih. Ada bedak dan make up tapi gue ga tertarik (gue gituu lhooo) dan kayaknya mereka cukup variatif promo2nya. Tinggal nunggu cabangnya buka di mall2 yg sering gw datengin aja nih.. kalo gak, ya maap2 mgkn gue akan pake body lotion gocengan dulu kali yaa drpd berat di ongkos.. hahaha..

Advertisements

Pregnancy Update #3

Jadi, apa aja yang sudah gue persiapkan menjelang trimester ketiga?

Tentunya di luar drama kumbara dgn pertanyaan kapan idealnya ambil cuti melahirkan yang ora uwis-uwis sampe skrg yaaah..

Pas gue nulis blog ini, gue udah masuk minggu ke-30. Hmm.. belom begitu ketara ekstrimnya sih dgn minggu-minggu sebelumnya, Alhamdulillah, di perut dedeknya masih aktif gerak2, kadang tengah malem as in diatas jam 1 malem, kadang pas gue pulang kantor, kadang pagi2.. random aja sih gue juga ga pernah ngitungin yg detil macem pake aplikasi Android apaaa itulah namanya, tp gue sadar diri aja, ohh gerak2 nih jam2 segini, blabla..
Gue belum nimbang berat badan lagi, karena jadwal ke dokter masih 1 bulan sekali, jadi nanti baru pas minggu ke 33 ke dokter lagi.. secara garis besar sih, berat badan bayinya sudah sesuai usia kandungan, Cuma kok dr analisa sotoy gue, kayaknya lemaknya banyak yg nempel di gue drpd bayinya gitu.. but everything’s normal sih semoga seterusnya yaaa aminnn. Oya, sampe minggu ini gue belom pernah USG 4D, antara pengen dan ga pengen karena kok mahal yaa *medit* trs klo mau ke dokter yg bagus hasil browsing2 di internet, waiting list nya parah2, jadi males.. tp di sisi lain sbnrnya setengah puas sama hasil USG setiap ke dokter. Karena gambar print nya kurang jelas (apa gw yg ga bisa baca kali ya? Haha), trus posisi dedek di perut sampe saat ini kepalanya masih diatas gitu, jd tiap di print ya cuma kepala doang, atau kaki doang, ga pernah utuh kayak badan bayi gituu.. jd belum berasa “uuuwwwww unyu amet”-mode on seperti ibu2 lain mungkin yaa (pada umumnya). Jadi, kesimpulannya, Bismillah aja lah ya , positive thinking walopun masih ngandelin USG jadul hehe..

Hmm, belanja perlengkapan bayi udah??
Jawabnya….UDAHHHH…
Tapiiiiii…. Mungkin masih banyak yg kurang. Duh gatau juga sih, klo dipikir2 gue ini sangatlah cuek sama urusan belanja perlengkapan bayi. Sukaaa sih ama belanjanya, tapi makin gue browsing mana yg penting mana yg gak, makin gue pusing, alhasil ya patokan gue adalah nyokap sendiri yang mana adalah Ibu-ibu era Orde Baru alias ketinggalan jaman ceuuu.. suatu weekend ke ITC Kuningan sama nyokap dan adek dan Dodot, milih bbrp (yg katanya) kebutuhan dasar, dan yg akhirnya kebeli itu : popok kain, baju lengan pendek, celana pop, terusan jumper yg buat tidur itu, perlak, gurita bayi, bedong, selimut tebel yg ada hoodienya kalo abis keluar RS, tempat tidur bayi yg kayak tudung saji gitu (udah se set ama bantal guling) karena memang gw pgn dedek anti tidur satu kasur ama gue dan bapaknya.. Oh, gue juga udah beli breastpump Unimom mezzo (harganya yg mursidah aja dulu yaaa, dan pas gue google mayan banyak rekomendasi positif soal merk ini), trs handuk bayi, hmm apalagi yaa. Topi bayi, guntingan kuku bayi, kaos tangan dan kaki, washlap, aduhh lupa apa lagi, ga begitu banyak sih, kecuali popok kaen, sisanya minimal 1 lusin, yang mana kalo kata nyokap, dia udah niat mulia mau langsung cuciin once si dedek ngompol, jd ga usah banyak2 popoknya hahahahaha hadeuhhh iyain aja deh yaaa.. Trs 2 minggu setelahnya, nyokap pas lg jalan sama temennya, nambahin beli bak mandi bayi sama baby bathernya..
Untuk soal belanja ini, gue sih berprinsip hemat2 dan irit aja soalnya bayi kan cepet gede, jd kebutuhan primernya dulu dehh diutamain (gatau deh list diatas itu udh itungannya primer apa bukan).. toh nanti bisa browsing2 lagi klo dedek lahir dan kita ga tau kan ya perkembangan berat badannya akan sepesat apa, jd nanti2 aja deh… (ibu pemalas). Beberapa barang ga dibeli karena….ngarep dikadoin. Wakakakak.. cetek bgt yaa.. tp ada 1 bouncer yg rencan emg minta disodorin ke slh satu tante untuk jd kado, akrena dia juga nanya gue maunya apa 😀
Stroller belum beli sampe skrg karena galau, mau minjem apa beli, mau beli baru apa second aja (brb ke Pasar Rumput).. TRs mau beli buat gendong2 bayi yg kayak bayi kemulan gituu tuh tp kok mahal ya, yowes ngarep dikadoin aja deh, cooler bag jg ngarep dikadoin hahahaha..miris

Kalau tujuh bulanan??
Hmm, atas diskusi dengan nyokap, sekeluarga memutuskan untuk ga ngadain tujuh bulanan as in pengajian atau upacara adat ala2.. karena sesederhana : repot ceuu.. plus kan ga yang wajib jg kan yaaa.. gue pun sbnrnya ga enak sama nyokap karena pasti ujung2nya dia yg akan jd seksi repot dan ujung2nya akan minta bala bantuan tante2 gue yg mencar2 di penjuru Ibu Kota utk ke rumah dan itu malah bikin rempong dobel, jd inget pas nikahan dulu hahaha.. jadi karena gak enak itu lah, pas ngajak ngobrol nyokap untungnya dia jg mau ngaku kalo udah agak2 ga sanggup yaa musti urus sendiri walopun cuma pengajian. Nah, gue sama Dodot udah ada plan B kita berdua, jadi ceritanya ada laaah sejumlah dana yg kami sisihkan khusus buat memperingati 7 bulanan ini. Aslinya, dana ini akan digunakan klo memang mau ada pengajian, dsb jd buat biaya2 ke sana, nah berhubung ga jadi, kami mau alihkan ke yayasan yatim piatu aja buat disumbangin, sekalian minta doa dsb semacam itu.. kebetulan deket rumah ada panti asuhan.. Insya Allah awal bulan depan bisa terwujud, aminn..

Trus apa lagi ya,
Oya, emang ya menjelang 8 bulan ini, gue membenarkan apa kata pepatah, tiap anak ada rejekinya.. atau istilah “rejekinya bayi”.. karena pas bulan ini, bonus tahunan turun, mayannn deh yaaaa, trus bulan lalu Dodot jg dapet insentif, mayann bangettt… trus gue dpt kabar lagi untuk jd assessor weekend (stlh sekian lama), jd semangat lagi walopun deg degannnn karena usia kandungan semakin menua tp masih nerima kerjaan weekend hehehe ya bismillah ya dek semoga emang rejeki kamu…

Trus PR dari dokter : kurangi makan sambel (biar kaki ga bengkak karena garamnya) yg mana ini bikin gw ama Dodot suka rebut cuma masalah sambel hahahaha biasa deh gue kan istri durhaka suka ga nurut.. wkwkwkwk. Trus order untuk ikutan senam hamil belum turun2 nih, gatau kenapa dokternya ga urge banget suruh gue senam, apa karena belum ya??? *guenya yg ga sabar* kita confirm lagi kontrol berikutnya deh.. Guer malah disuruh banyak2 nungging atau sujud biar kepala bayinya turun.. yg mana ini belum rutin jg gue lakuin huaaaa gue males banget yaa gatau knp, belom berasa insafnya kalo dedek akan lahir dlm bbrp minggu ke depan.. ampun dijeee..

Oya, Bra menyusui baru beli 1 doang itupun beli di CBD Ciledug tanpa merk wakakakak.. bingung takut toket membesar dan merasa (lagi2 merasa) masih bisa ntar2 aja deh.. yailahh..
Segitu dulu updatenya ya.

Jadi, Mau Cuti Kapan???

Semakin mendekati hari lahiran (gak dinggg, masih 75 hari lagi menurut catatan MyPregnancy *guenya aja yg gak sabar*), hari-hari gue di kantor bak dihantui kuntilanak yang seolah membayangi gue untuk minta kejelasan kapan gue akan mulai……………….cuti melahirkan.

Bzzzzttt males banget.

Sebenernya bukan masalah malesnya sih, jadi gini lho, kantor gue ini (kayaknya) memegang aturan bahwa cuti melahirkan itu harus 1,5 bulan sblm due date dan 1,5 bulan setelah due date. Nah mekanisme nya gue juga kurang tau, apakah saklek segitu atau bisa dibikin 1 bulan di depan, 2 bulan abis lahiran, atau abis lahiran tetep 1,5 bulan (yg mana itungannya gue jadi rugi klo kayak begitu). Untuk unpaid leave, hanya bisa diberlakukan untuk karyawan yg masa kerjanya diatas 3 tahun, dan gue belom segitu. Gue serba salah dan super dilematis. Rasanya kalo ada ibu-ibu lain di luar sana yang pernah mengalami dilema serupa pasti ngetawain gue or minimal bilang : been there done that, huhuhu I am now joining the club deh..
Dilema pertama adalah : gue mau nanya2 ke temen kantor soal aturan ini dan segala tetek bengeknya, yang ada malah males duluan karena once gue bahas, pasti akan merembet kemana2 dan ujung2nya mereka genggeus nanyain due date gue dan kapan gue cuti dan segala komen yg bitchy karena keinginan gue untuk cuti lahiran deket2 due date.
Sebenernya gini sih, ini rencana gue yah…
Gue kepengen cuti di 2 minggu sebelum due date gue (sorry sblmnya gue ga akan mention detil exactly kapan tanggalnya takut ada orang kantor yg baca wakakak ngarep amet), yg mana menurut gue 2 minggu itu itungannya banyaaaak lohh waktu yg gue korbankan untuk kebuang sambil nunggu lahiran. Gue malah pengen sih klo bisa bbrp hari sblm due date yah… dan gue bahas ama obgyn gue pun, dia menyarankan demikian, apalagi gue ga pernah punya keluhan berarti selama kontrol. Udah set tanggal nih, trs pas banget klo diitung 3 bulan dr tanggal tersebut, nanti pas puasa dan lebaran, gue full di rumah yeayyy, dan pas gue ulangtahun pun (ini penting), gue masih cutiii, termasuk pas anniversary pernikahan, kebayang kan enaknya bisa ngerayain bertiga *ngayal babu*.. dan gue, gue gitu lhooh, gak suka banget sbnrnya klo punya rencana trus ada yang ngerecokkin sehingga harus berubah. Termasuk soal pemilihan tanggal cuti ini. Sehingga kondisi yang terjadi saat ini adalah :

  1. Tiap ditanya ama orang kantor udah berapa bulan, gue akan nipu 2-3 minggu lebih muda usianya drpd usia kehamilan gue sesungguhnya.
  2. Tiap kali ditanya udah belanja barang2 bayi apa aja, gue pasti blg belum sama sekali (karena belum 7 bulan), in fact gue udah beli beberapa..
  3. Gue selalu berusaha untuk menyembunyikan perut gue yang semakin hari semakin membesar, gimana caranya? Salah satunya pake baju hamil yg gombrong dan kegedean (dan itu semakin sedikit, dan gue semakin pelit karena toh bntr lg lahiran), trs berusaha untuk ga banyak jalan2 keliling kantor bair ga ada yg papasan trus nanya2 genggeus. I know it’s wrong karena katanya deket2 trimester ketiga musti banyak gerak ya, ya deh gue geraknya pas pulang pergi kantor aja naik jembatan penyebrangan, jalan2 di terminal, dsb dsb. Intinya gue jd males beredar keliling kantor klo ga penting2 amet. Alhasil gue lebih banyak duduk dpn komputer dan (pura-pura) fokus ama apa yg sedang gue kerjakan.
  4. Gue jadi merasa sangat paranoid tiap ada orang kantor yg nanya2 soal kehamilan gue. Ga lagi gue anggap sbg bentuk perhatian, melainkan sebagai ancaman, karena mereka pasti wondering soal cuti gue, atau kok perut gue tampak lebih besar dari usia kandungan yg gue sebutkan, dsb. Oya, bahkan walopun yg nanya itu bos gue dan temen2 satu divisi.
  5. Kadang sampe rumah, klo gue lagi super sensi, gue bisa nangis2 geje ke Dodot dan curhat berkali2 soal ini. Menceritakan segala kemungkinan terburuk klo cuti gue dipush lebih cepat dan pilihan klo gue mending resign aja apa gimana.. lebay deh pokoknya. Padahal gue coba ngomong ke HRD aja juga belom pernah…

Intinya, pertanyaan kapan cuti ini bener2 masuk kea lam bawah sadar gue bangettt. Tiap hari yg gue lewatin di kantor menjadi suatu bentuk kelegaan tersendiri kalo bisa lolos dari jeratan pertanyaan2 seputar kehamilan. Di kantor gue, walopun sbnrnya gue bagian dari HRD juga sih yaaa (dan malah ga membantu untuk negakin aturan gini hehehe), tp ada satu tim kecil yg kerjaannya macem IR gitu, ngurus2 peraturan perusahaan dsb yg sepengamatan gue sih malah jd berkesan sok otoriter dan ganggu aja.. belum lagi, kebetulan PP kantor gue abis diperbaharui nih, hikss jd mereka lagi pada alert mode on bgt sama pelanggaran2 kecil, dr mule ada yg telat, kontrak bermasalah, dsb, apalagi perkara gue kan??? Meja atasannya, lumayan deket sama meja gue, bisa dibilang adep2an, yang mana dia bisa mengobservasi gue dr jauh mengenai kondisi gue dan terutama perut gue. Si atasan ini, klo berkaca pada pengalaman terdahulu dengan eks rekan2 kantor yg pernah hamil, si atasan ini selalu rese nanya kapan cuti? Udah berapa bulan? Kapan cuti? Udah berapa bulan? Begitu seterusnya diulang2 lagi….. Dan nanyanya tuh bukan nanya yg “peduli” ya, tapi nanya dengan nada terganggu sama ibu2 hamil karena takut brojol di kantor (kayaknya). Gue pernah 1x ditanya sama bapak atasan ini dan gue bisa jawab dengan candaan klo gue makannya banyak jd perut gue besar banget pdhl masih sekian bulan (boong bgt), dan lolos. Sampe saat ini dia blom nanya2 lagi dan hari yg gue lewatin tanpa pertanyaan dr dia adalah hari yg sangat gue syukurin..

Pas gue konsul ke dokter kandungan gue, yang baik hati dan bak malaikat itu, dia saranin gue bekerja sampe H-1 due date gue kalo perlu, dengan catatan memang ga ada keluhan berarti di minggu2 ke depannya, karena sampe saat ini gue masih kontrol 1x sebulan. Pertimbangan dokter gue, dia ga nyaranin gue dirumah karena pasti gue akan stress (karena biasa ada kesibukan) atau makan-tidur doang dan badan akan membengkak dsb.. Duhh dokter gue emang yaaaaa pengertian bgt kan. Dia juga mempertimbangkan gue harus lebih banyak waktu untuk bersama anak gue nanti di awal2 kehidupannya, karena adaptasinya juga pasti ga cepet. Gue sangat mengamini itu. Pas gue cerita soal kondisi kantor gue, dia pun sbnrnya menyanggupi untuk kasih surat keterangan yg akan memundurkan due date gue sesungguhnya, sehingga diharapkan gue tetep bisa cuti di tanggal yg udah gue pengen.. tapi dia blg, gue harus pastikan bahwa aturan 1,5 bulan sebelum dan sesudah itu memang ga saklek, karena klo udah diatur sedemikian rupa, ternyata gue tetep harus masuk 1,5 bulan stlh lahir, y ague rugi dan sia2 lah surat tersebut. (ini yg gue masih deg2an).
Bicara mengenai waktu bersama anak gue nanti, ini pun sbnrnya menjadi ketakutan gue selanjutnya. Anak gue ini kalo lahir, dia akan jadi cucu pertama baik di keluarga besar gw, maupun di keluarga besar Dodot. Setelah lahir, anak gue akan lebih banyak tinggal di Ciledug, bersama……nyokap bokap gue, terutama nyokap gue yg udah 28 tahun ga megang orok. Kebayang ga tuhhhh… gue deg2an banget bayangin what will happen? Apakah nyokap gue bisa yaa gue maintain tolong untuk bantu rawat anak gue? Belum lagi, apakah gue sendiri bisaaa ngurus bayi????? Dan permasalahan lainnya.. Ini yg sbnrnya perlu gue matengin dan gue kelola dulu selama gue cuti, so 1,5 bulan is impossible for me karena semua ini baru buat gue… Apalagi gue sama nyokap tuh udah sepaham, gak mau nge-hire pembantu atau nanny, trus minimal gue bisa nyusuin ASI eksklusif lah (usaha dulu, harus bisaa), dsb.. belum gue latihan buat pumping dan nyetok ASI, meanwhile bisa ga sih gue jalanin itu semua dan nemuin ritmenya sblm cuti gue abis???

Ini yg membuat muncul lagi dilemma baru, apakah gue harus resign aja, atau tetep bekerja dgn segala keterbatasan waktu bersama anak gue? Apakah annti gue akan tiap jam whatsappin nyokap untuk mantau anak gue lagi ngapain, apakah dia nangis terus, atau jangan2 dia lecet, sakit, demam, dan kemungkinan buruk lain?? Huhuhuhu.. sementara nyokap pernah blg, bahwa sebaiknya gue tetap bekerja karena gue harus ingat latar belakang pendidikan gue ya memang harus diberdayagunakan (pikiran emak gue banget nih, apalagi dese kan ibu rumah tangga ya, mgkn dia gamau gue mengikuti jejaknya dan kemudian roman2nya akan mati gaya *mom knows me so well*).. Terus, gue jg di sisi lain merasa, saat ini gue bekerja simply untuk aktualisasi diri aja, maksudnya gue ga beraharap gaji besar, bonus berlipat ganda, jenjang karier, dsb.. yang penting gue kerja dan gue bisa aplikasiin ilmu yg gue punya, that’s it. Nah kondisi kantor gue jg ga bisa dilang ideal juga sih, dari segi jarak, yahh 1-2 jam pulang pergi dr rumah ke kantor, belom macetnya.. kebayang gue uber2 bawa ASIP nanti. Terus, lingkunganya jg meskipun indoor, tapi penuh sesek, kebanyakan orang dan gampang berdebu, ga hygiene aja menurut gue. Bedanya sih disini bos gue cewe dan psikolog juga, also a working mom, so gue berharap sih dese bisa memahami yaa dilemma gue, selama ini sih dia ga yg rese nanya2 Cuma gatau deh kedepannya gmn…

Intinya dari semua curhatan gue ini, gue masih belum tau kapan gue akan cuti? Atau lebih tepatnya, apakah gue bisa cuti sesuai rencana awal gue itu… Hufff.. gue sendiri sih sbnrnya udah mempersiapkan mental kalo2 memang harus resign, gue ga masalah, Dodot juga ga masalah, cuma pertanyaan dia, apakah gue betah? Secara kmrn resign dr kantor lama aja baru sebulan udah gatel apply2 permanent job pdhl angan2 mau freelancer aja…huff…. Tapi niat gue sih memang, suatu ahri nanti, gue akan full stay at home mom, Cuma gue ga tau kapan. Gue juga sbnrnya pgn anak gue diajarin untuk tau pekerjaan orang tuanya, jd ga nerima beres dang a nerima kondisi bhw ibu bapaknya selalu ada buat dia, istilahnya ngajarin pahit2 dari kecil lahh.. sambil nabung juga.. Cuma urusan uang, Dodot selalu bilang, anak kita lahir udah lengkap ama rejeki2 buat dia nanti apa aja dari Tuhan, jd pasti ada jalannya, dan gue (berusaha) untuk percaya itu.

Duh semoga aja diberi jalan keluar yang menenangkan ya buat semua ini.

Perihal Nama Bayi Idaman

Bicara masalah nama bayi, pas pertama tau hamil, sebenernya gue dan Dodot udah membuka diskusi tentang mau dikasih nama apa anak kita kelak, dan secara umum bisa dibilang kita berdua tuh sepaham dan sepakat gitu sama bbrp keinginan dan harapan ttg nama itu sendiri.
Berikut akan dijabarkan ya, bbrp syarat-syarat utama untuk pemberian nama berdasarkan angan-angan babu nya gue (kebanyakan gue sih) dan Dodot.

  1. Kalau bisa namanya merujuk pada nama orang terkenal, tokoh penting atau anyone famous.
    Di awal2 hamil, karena belum tau jenis kelaminnya apa, maka tiap malem sblm tidur pastiii ada deh diskusi soal nama ini. Dari mulai atlet sepakbola sampai tokoh pahlawan nasional wakakakakaakkk.. Terutama utk tokoh pahlawan ya, itu buat nama cowok, tp bukan nama depannya, nah kata Dodot (yg gue jg setuju), pengennya anak kita nanti tu aware ama sejarah bangsanya, karena nama dia dr tokoh nasional.. tau kan hari gini banyak anak2 muda yg gatau sejarah negaranya sendiri.. sampe skrg, nama yg diambil dr nama pahlawan ini masih kita simpen di folder gudang nama2 buat cadangan2 aja he he he..
  2. Kalau bisa juga terinspirasi dari nama tokoh di film
    Yahh ga seekstrim James Bond sih yaa (kali deh nama anak gue Bruce Wayne). Sempet iseng2 apa dikasih nama Katnis aja yah (Hunger Games banget hahahaha, maksudnya biar jd orang yg segahar Katnis Everdeen gitu kan), tapi Dodot langsung geleng2 kepala =)))))) karena gue suka nntn film, ada kepikiran mau kasih nama anak sendiri dari tokoh film, Cuma kok ide ga muncul2 ya, udah buka IMDB lho padahal, tp ga ada yg sreg. TRus sempet pula ngajuin nama Oscar kalo cowok supaya berbau2 Academy Awards gitu kan, tapi Dodot ga suka ama namanya huff ya udah bubar deh. Sampe skrg belom nemu ide untuk bisa ngumpulin nama2 sesuai kriteria ini.
  3. Harus bisa diucapin sama semua orang di seluruh dunia.
    Ini agak2 mutlak ya, minimal nama panggilan dia tuh global jadi seluruh penduduk dunia bisa manggil dia tanpa salah sebut. Maklumlah pengalaman bapak ibunya yg namanya local benerr.. kalo nama gue, untuk bule2 selevel guru les EF aja kadang suka salah panggil, baik itu Iin maupun Inayah, pffttt, kalo Dodot lebih absurd lagi kan di kuping bule2 wakakak.. Nah tapi juga jangan lantas namanya jadi Western banget, ga nyambung ama mukanya yg local bgt (kasih kaca ke bapak ibunya), juga kasian kan anaknya hehehe
  4. Gak mau terlalu ke Islam-islaman.
    Gue pribadi sbnrnya agak anti sih kasih nama anak pake bau2 agama, apalagi yang medokkk banget yu know bukannya gimana ya, anak skg banyakan namanya medok Islam bgt sampe rentan kena typo saking panjangnya trs susah dibaca trus beraaat banget mak secara sepanjang2 nama dari Alquran semua deh gue rasa wakakakkk..
    Kenapa syarat ini muncul (dan Dodot juga setuju), kalo alasan babu dari gue sih, gue ga mau anak gue repot urus visa ke Amerika gara2 ga lolos di masalah nama dia yg muslim bangetttt hahaha (ya refer to era terorisme pasca 9/11), trus alasan lain, gue gak mau anak gue ketebak agamanya dari namanya. Maksudnya, nama itu harus global lah, ga mewakili unsur SARA apapun. Ini sih pengalaman ibunya yah, yang namanya yaolo Islam benerrr hihihi
  5. Tidak berawalan huruf A
    Ini juga mutlak. Tentunya dgn alasan gak mau anak gue stress karena absennya paling atas di kelas dan ada kemungkinan dipanggil duluan kalo ujian lisan (pengalaman banget nih ibu bapaknya??). Dodot kan nama depannya dari A ya, menurut cerita dia sih dl dia lumayan absen awal2 terus gt kan. Udah gitu, nama awalan A di dunia ini udah banyak banget ga sih?? Hehehe jd gam au yg mainstream aja gitu.
    6. Sebisa mungkin ada nama yang berasal dari bahasa Indonesia murni. Bukan Sanskrit atau Jawa Kuno, tapi Indonesia as you can found it in KBBI nya JS Badudu.
    Ini sih biar beda aja. Di rumah memang punya kamus KBBI segede gaban dan Dodot buka2 tu kamus selama bbrp hari cuma untuk cari nama bayi hahahaha.. Nah susahnya nemu kata dalam bhs Indonesia yg unik, masih lumrah utk sebuah nama dan juga ga lebay, itu susahhh ternyata. Kegiatan ini akhirnya dihentikan dan apakah berhasil? Berhasil, hihihi..

Kenyataaan nya saat ini memasuki bulan ke – 7 kehamilan :

  1.  Kata dokter bayinya perempuan berdasarkan USG. Tapi dokter gue itu entah kenapa nadanya ga pernah mantep tiap bahas soal jenis kelamin (apa perasaan gw doang ya? Apa ngarep gue doang yaa yg udh mikirin bakal pusing pny anak cewe hahahaha denial mode on). Nah nama cewek itu ga pernah kita prepare banget sblmnya, selalu nama cowok (walopun itu belum dapet rangkaian namanya yg fixed, cuma kata per kata doang yg klo digabungin masih kurang nyambung gimanaaaa gt). Jadi begitu tau bayinya bakal cewe, reaksi kita kayak : yaahhh cari nama lagi deh dr nol hahahah.. So, nama untuk calon bayi kita ini baru dirancang di sekitar bulan ke 6 kehamilan, dan Alhamdulillah langsung ketemu yg pas.
  2. Ternyata ada satu kata di namanya yg berbau Arab. Huhahahahah .. ga medok Islam sih, tapi Arabic name gitu, walopun sbnrnya gue awalnya kasih ide tu nama karena nama itu diambil dr nama tokoh terkenal gitu, yg kebetulan cowok, jd gue bikin versis cewenya, ehh kok jd Arabic name. tapi kita berdua suka sama artinya, jadi ini akan dipake untuk nama tengahnya.
  3. Nama depannya akan berawalan huruf yg sama dengan nama tengahnya. Jadi kayak tokoh2 komik gitu lhooo.. (dapet salam dari Peter Parker hihihi). Inisialnya apa, masih rahasia ya..
  4. Nama depannya sangat singkat, cuma 4 huruf (yg akhirnya gue minta ditambah 1 dobel huruf, jadi total 5 huruf). Sampe skrg, saking sukanya sama nama itu, kita berdua udh mule manggil dedek di perut pake nama itu hahahaha. Oya, namanya gatau sih pada akhirnya itu dr bahasa apa, karena dari Jepang ternyata ada artinya, dr Indonesia, itu seperti nama bunga apa tanaman gitu deh, trus lupa dr bahasa mana lagi. Intinya untuk nama anak cewe, kita udh jatuh cinta sama nama itu. (dan posesif langsung google selengkap2nya apakah nama anak kita ini udh dipake ama orang lain, ternyata belomm hihihi asikkkkk)
  5. Namanya ada 3 bagian, nama depan, tengah dan belakang. Ini standar nama anak2 masa kini ya, bukan lagi 2 kata macem gue ama Dodot. Nah nama belakangnya juga hasil cari2 di KBBI dan alhamdulilah nemu, artinya pun bagus dan memang sesuai ama harapan gue untuk arti nama bayi. Jadi harapan punya anak ada nama Indonesianya terwujud juga, semoga yaah dekkk rejeki nama kamu hihihi
  6. BELUM PUNYA NAMA FIXED BUAT JAGA2 KALO2 BROJOL EHHHHH COWOK..
    Sekarang, kondisinya, nama fixed buat baby girl ini udah ada, udah sepakat antara gue dan Dodot, udha ketok palu. Bawaannya pgn ke Suku Dinas Kependudukan trus langsung bikin KK dan akte padahal bayinya blom lahir hahahaha..
    Nah buat bayi cowok, masih berserakan di hape karena biasanya klo kepikiran nama baru, kita akan simpen di HP. Tapi sampe skrg blom bisa tersusun dgn indah dibaca, masih agak2 ga singkron.

Ya semoga saja hasil USG memang benar ya.. atau ada yg mau sumbang nama serep kalo2 anak kita lahir cowok? 😀