Jadi, Mau Cuti Kapan???

Semakin mendekati hari lahiran (gak dinggg, masih 75 hari lagi menurut catatan MyPregnancy *guenya aja yg gak sabar*), hari-hari gue di kantor bak dihantui kuntilanak yang seolah membayangi gue untuk minta kejelasan kapan gue akan mulai……………….cuti melahirkan.

Bzzzzttt males banget.

Sebenernya bukan masalah malesnya sih, jadi gini lho, kantor gue ini (kayaknya) memegang aturan bahwa cuti melahirkan itu harus 1,5 bulan sblm due date dan 1,5 bulan setelah due date. Nah mekanisme nya gue juga kurang tau, apakah saklek segitu atau bisa dibikin 1 bulan di depan, 2 bulan abis lahiran, atau abis lahiran tetep 1,5 bulan (yg mana itungannya gue jadi rugi klo kayak begitu). Untuk unpaid leave, hanya bisa diberlakukan untuk karyawan yg masa kerjanya diatas 3 tahun, dan gue belom segitu. Gue serba salah dan super dilematis. Rasanya kalo ada ibu-ibu lain di luar sana yang pernah mengalami dilema serupa pasti ngetawain gue or minimal bilang : been there done that, huhuhu I am now joining the club deh..
Dilema pertama adalah : gue mau nanya2 ke temen kantor soal aturan ini dan segala tetek bengeknya, yang ada malah males duluan karena once gue bahas, pasti akan merembet kemana2 dan ujung2nya mereka genggeus nanyain due date gue dan kapan gue cuti dan segala komen yg bitchy karena keinginan gue untuk cuti lahiran deket2 due date.
Sebenernya gini sih, ini rencana gue yah…
Gue kepengen cuti di 2 minggu sebelum due date gue (sorry sblmnya gue ga akan mention detil exactly kapan tanggalnya takut ada orang kantor yg baca wakakak ngarep amet), yg mana menurut gue 2 minggu itu itungannya banyaaaak lohh waktu yg gue korbankan untuk kebuang sambil nunggu lahiran. Gue malah pengen sih klo bisa bbrp hari sblm due date yah… dan gue bahas ama obgyn gue pun, dia menyarankan demikian, apalagi gue ga pernah punya keluhan berarti selama kontrol. Udah set tanggal nih, trs pas banget klo diitung 3 bulan dr tanggal tersebut, nanti pas puasa dan lebaran, gue full di rumah yeayyy, dan pas gue ulangtahun pun (ini penting), gue masih cutiii, termasuk pas anniversary pernikahan, kebayang kan enaknya bisa ngerayain bertiga *ngayal babu*.. dan gue, gue gitu lhooh, gak suka banget sbnrnya klo punya rencana trus ada yang ngerecokkin sehingga harus berubah. Termasuk soal pemilihan tanggal cuti ini. Sehingga kondisi yang terjadi saat ini adalah :

  1. Tiap ditanya ama orang kantor udah berapa bulan, gue akan nipu 2-3 minggu lebih muda usianya drpd usia kehamilan gue sesungguhnya.
  2. Tiap kali ditanya udah belanja barang2 bayi apa aja, gue pasti blg belum sama sekali (karena belum 7 bulan), in fact gue udah beli beberapa..
  3. Gue selalu berusaha untuk menyembunyikan perut gue yang semakin hari semakin membesar, gimana caranya? Salah satunya pake baju hamil yg gombrong dan kegedean (dan itu semakin sedikit, dan gue semakin pelit karena toh bntr lg lahiran), trs berusaha untuk ga banyak jalan2 keliling kantor bair ga ada yg papasan trus nanya2 genggeus. I know it’s wrong karena katanya deket2 trimester ketiga musti banyak gerak ya, ya deh gue geraknya pas pulang pergi kantor aja naik jembatan penyebrangan, jalan2 di terminal, dsb dsb. Intinya gue jd males beredar keliling kantor klo ga penting2 amet. Alhasil gue lebih banyak duduk dpn komputer dan (pura-pura) fokus ama apa yg sedang gue kerjakan.
  4. Gue jadi merasa sangat paranoid tiap ada orang kantor yg nanya2 soal kehamilan gue. Ga lagi gue anggap sbg bentuk perhatian, melainkan sebagai ancaman, karena mereka pasti wondering soal cuti gue, atau kok perut gue tampak lebih besar dari usia kandungan yg gue sebutkan, dsb. Oya, bahkan walopun yg nanya itu bos gue dan temen2 satu divisi.
  5. Kadang sampe rumah, klo gue lagi super sensi, gue bisa nangis2 geje ke Dodot dan curhat berkali2 soal ini. Menceritakan segala kemungkinan terburuk klo cuti gue dipush lebih cepat dan pilihan klo gue mending resign aja apa gimana.. lebay deh pokoknya. Padahal gue coba ngomong ke HRD aja juga belom pernah…

Intinya, pertanyaan kapan cuti ini bener2 masuk kea lam bawah sadar gue bangettt. Tiap hari yg gue lewatin di kantor menjadi suatu bentuk kelegaan tersendiri kalo bisa lolos dari jeratan pertanyaan2 seputar kehamilan. Di kantor gue, walopun sbnrnya gue bagian dari HRD juga sih yaaa (dan malah ga membantu untuk negakin aturan gini hehehe), tp ada satu tim kecil yg kerjaannya macem IR gitu, ngurus2 peraturan perusahaan dsb yg sepengamatan gue sih malah jd berkesan sok otoriter dan ganggu aja.. belum lagi, kebetulan PP kantor gue abis diperbaharui nih, hikss jd mereka lagi pada alert mode on bgt sama pelanggaran2 kecil, dr mule ada yg telat, kontrak bermasalah, dsb, apalagi perkara gue kan??? Meja atasannya, lumayan deket sama meja gue, bisa dibilang adep2an, yang mana dia bisa mengobservasi gue dr jauh mengenai kondisi gue dan terutama perut gue. Si atasan ini, klo berkaca pada pengalaman terdahulu dengan eks rekan2 kantor yg pernah hamil, si atasan ini selalu rese nanya kapan cuti? Udah berapa bulan? Kapan cuti? Udah berapa bulan? Begitu seterusnya diulang2 lagi….. Dan nanyanya tuh bukan nanya yg “peduli” ya, tapi nanya dengan nada terganggu sama ibu2 hamil karena takut brojol di kantor (kayaknya). Gue pernah 1x ditanya sama bapak atasan ini dan gue bisa jawab dengan candaan klo gue makannya banyak jd perut gue besar banget pdhl masih sekian bulan (boong bgt), dan lolos. Sampe saat ini dia blom nanya2 lagi dan hari yg gue lewatin tanpa pertanyaan dr dia adalah hari yg sangat gue syukurin..

Pas gue konsul ke dokter kandungan gue, yang baik hati dan bak malaikat itu, dia saranin gue bekerja sampe H-1 due date gue kalo perlu, dengan catatan memang ga ada keluhan berarti di minggu2 ke depannya, karena sampe saat ini gue masih kontrol 1x sebulan. Pertimbangan dokter gue, dia ga nyaranin gue dirumah karena pasti gue akan stress (karena biasa ada kesibukan) atau makan-tidur doang dan badan akan membengkak dsb.. Duhh dokter gue emang yaaaaa pengertian bgt kan. Dia juga mempertimbangkan gue harus lebih banyak waktu untuk bersama anak gue nanti di awal2 kehidupannya, karena adaptasinya juga pasti ga cepet. Gue sangat mengamini itu. Pas gue cerita soal kondisi kantor gue, dia pun sbnrnya menyanggupi untuk kasih surat keterangan yg akan memundurkan due date gue sesungguhnya, sehingga diharapkan gue tetep bisa cuti di tanggal yg udah gue pengen.. tapi dia blg, gue harus pastikan bahwa aturan 1,5 bulan sebelum dan sesudah itu memang ga saklek, karena klo udah diatur sedemikian rupa, ternyata gue tetep harus masuk 1,5 bulan stlh lahir, y ague rugi dan sia2 lah surat tersebut. (ini yg gue masih deg2an).
Bicara mengenai waktu bersama anak gue nanti, ini pun sbnrnya menjadi ketakutan gue selanjutnya. Anak gue ini kalo lahir, dia akan jadi cucu pertama baik di keluarga besar gw, maupun di keluarga besar Dodot. Setelah lahir, anak gue akan lebih banyak tinggal di Ciledug, bersama……nyokap bokap gue, terutama nyokap gue yg udah 28 tahun ga megang orok. Kebayang ga tuhhhh… gue deg2an banget bayangin what will happen? Apakah nyokap gue bisa yaa gue maintain tolong untuk bantu rawat anak gue? Belum lagi, apakah gue sendiri bisaaa ngurus bayi????? Dan permasalahan lainnya.. Ini yg sbnrnya perlu gue matengin dan gue kelola dulu selama gue cuti, so 1,5 bulan is impossible for me karena semua ini baru buat gue… Apalagi gue sama nyokap tuh udah sepaham, gak mau nge-hire pembantu atau nanny, trus minimal gue bisa nyusuin ASI eksklusif lah (usaha dulu, harus bisaa), dsb.. belum gue latihan buat pumping dan nyetok ASI, meanwhile bisa ga sih gue jalanin itu semua dan nemuin ritmenya sblm cuti gue abis???

Ini yg membuat muncul lagi dilemma baru, apakah gue harus resign aja, atau tetep bekerja dgn segala keterbatasan waktu bersama anak gue? Apakah annti gue akan tiap jam whatsappin nyokap untuk mantau anak gue lagi ngapain, apakah dia nangis terus, atau jangan2 dia lecet, sakit, demam, dan kemungkinan buruk lain?? Huhuhuhu.. sementara nyokap pernah blg, bahwa sebaiknya gue tetap bekerja karena gue harus ingat latar belakang pendidikan gue ya memang harus diberdayagunakan (pikiran emak gue banget nih, apalagi dese kan ibu rumah tangga ya, mgkn dia gamau gue mengikuti jejaknya dan kemudian roman2nya akan mati gaya *mom knows me so well*).. Terus, gue jg di sisi lain merasa, saat ini gue bekerja simply untuk aktualisasi diri aja, maksudnya gue ga beraharap gaji besar, bonus berlipat ganda, jenjang karier, dsb.. yang penting gue kerja dan gue bisa aplikasiin ilmu yg gue punya, that’s it. Nah kondisi kantor gue jg ga bisa dilang ideal juga sih, dari segi jarak, yahh 1-2 jam pulang pergi dr rumah ke kantor, belom macetnya.. kebayang gue uber2 bawa ASIP nanti. Terus, lingkunganya jg meskipun indoor, tapi penuh sesek, kebanyakan orang dan gampang berdebu, ga hygiene aja menurut gue. Bedanya sih disini bos gue cewe dan psikolog juga, also a working mom, so gue berharap sih dese bisa memahami yaa dilemma gue, selama ini sih dia ga yg rese nanya2 Cuma gatau deh kedepannya gmn…

Intinya dari semua curhatan gue ini, gue masih belum tau kapan gue akan cuti? Atau lebih tepatnya, apakah gue bisa cuti sesuai rencana awal gue itu… Hufff.. gue sendiri sih sbnrnya udah mempersiapkan mental kalo2 memang harus resign, gue ga masalah, Dodot juga ga masalah, cuma pertanyaan dia, apakah gue betah? Secara kmrn resign dr kantor lama aja baru sebulan udah gatel apply2 permanent job pdhl angan2 mau freelancer aja…huff…. Tapi niat gue sih memang, suatu ahri nanti, gue akan full stay at home mom, Cuma gue ga tau kapan. Gue juga sbnrnya pgn anak gue diajarin untuk tau pekerjaan orang tuanya, jd ga nerima beres dang a nerima kondisi bhw ibu bapaknya selalu ada buat dia, istilahnya ngajarin pahit2 dari kecil lahh.. sambil nabung juga.. Cuma urusan uang, Dodot selalu bilang, anak kita lahir udah lengkap ama rejeki2 buat dia nanti apa aja dari Tuhan, jd pasti ada jalannya, dan gue (berusaha) untuk percaya itu.

Duh semoga aja diberi jalan keluar yang menenangkan ya buat semua ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s