Tentang Mencari Dokter yang Cocok

Mencari dokter yang cocok ama kita tuh emang gampang-gampang susah ya..

Gue pribadi bukanlah orang yang suka doctor shopping, sebenernya.. males aja buang2 waktu, tenaga dan biaya, apalagi klo dokternya praktek di RS yang berbeda, dan di RS tsb kita harus jd membernya juga zzzz males aja ngoleksi kartu member RS hehehe dan alhamdulilahgw jg jarang bgt berakhir dengan doctor shopping atau minta second opinion selama berobat atau konsul (alhamdulilah lagi emang jarang sakit2 yg sampe harus ke dokter untungnya).

Khusus dokter gigi, dulu waktu kecil jaman gigi susu copot, tambel2, gue (dan adek gue, bokap nyokap pun sekeluarga juga euy) kita ada dokter langganan, apapun casenya ya ke dia lagi dia lagi. Trus skrg, klo sebatas scaling, gue random bebas ke drg mana aja sih gpp, tp seringnya ke dokter gigi di RS Jakarta karena biar bisa lsg gesek kartu asuransi (males reimburse hihihi). Alhamdulillah ga pernah ada masalah yg sampe operasi gigi segala..

Milih obgyn juga gitu. Cerita detilnya udah pernah gue tulis kayaknya yaa pas di postingan ttg kehamilan. Tapi biarpun my obgyn prakteknya mayan jauh (ada sih di RS satu lg yg lebih deket dr rumah), gue tetep datengin dia, karena gue emang cocok aja. Chemistry nya dapet, dan khusus untuk obgyn memang gw pengen yang bisa menenangkan gue, komunikatif, sabar, pengalamannya banyak (means rada tuir yaa usianya) dank lo kontrol ke dia ga perlu ngantri lama-lama (nyet, banyak amet syaratnya), dan Alhamdulillah gue nemu semua syarat itu di obgyn gue skrg, bahkan sampe sedihhhh bgt pas doi bilang episode kontrol udah selesai alias pisah sementara hiksss…

Nah itu sekilas kondisi gue.

Sekarang, perihal mencari dokter yg cocok juga sempet bikin pusing karena ini buat si Kanna. Untuk dokter spesialis anak, gue sebagai ibu baru, pengennya sih ketemu dokter anak yg komunikatif, pro ASI tapi juga ga anti sufor, suportif artinya apapun kecemasan gue bisa dihandle dan disemangati sehingga gw jd lebih positive thinking, gak ribet, ga matre, ga jual obat atau jualan susu, serta sayang anak dengan tulus dan good listener (plus have good answer tooo) HAHAHAHA MAKIN BANYAK SYARATNYA, CEUU..

Jadi gini, pas lahiran Kanna, kan selain ada obgyn, pasti ada DSA nya dong yaa.. Kanna dulu pas lahir, DSA nya dr. Merry. Prakteknya tentu saja di RS Budi Kemuliaan dan belakangan gue baru tau klo doi praktek di Bunda Menteng juga. Hari ketiga Kanna di RS, dr. Merry ini perdana visit ke ruangan untuk cek kondisi Kanna. Orangnya mungil, masih muda, tapi aku langsung naksir karena satu hal : komunikatif. Bener2 mau menjaab semua pertanyaan bodoh gue saat itu, bisa menciptakan mood menenangkan, selalu punya jawaban atas setiap pertanyaan, intinya alhamdulillaaaahh karena kan saat itu bisa dibilang ya capciscus aja kan, bukan gue yg milih2, tau2 dapetnya dia. Trus pas Kanna harus disinar karena bilirubinnya tinggi, dan drama mengenai ASI, dr. Merry lagi-lagi hadir sebagai dewi penyelamat. Suami pun cocok dan suka ama ni dokter. Cuss lah. Dari hasil nanya2 dan curi2 dengar, ternyata dr. Merry memang salah stau dokter anak yg favorit di Budi Kemuliaan, plus asal muasal kenapa dr. Merry yg hadir saat persalinanku adalah karena pilihan dari obgyn gue sendiri. Wah makin merasa senang karena gue pun merasa obgyn gue dgn dr. Merry ini sama2 orang yg asik dan karakternya dlm menganani pasien setipe . No wonder lah yaaaa..

Sampai akhirnya tibalah saat kanna harus imunisasi polio pas H+7 dari kelahirannya. Hari kontrol itu senagaja dibarengin dgn gue yg juga kontrol ke obgyn. Bayangakn bawa bayi berusia 7 hari, itu jd perdana Kanna keluar rumah, deg-degan dan cemassss bgt akrena masih piyik dan jam praktek kedua dokter ini sama2 sore hari (jam 5 sore kita sampai RS), dan RS nya jauh dr rumah, dan itu hari Jumat pula wkwkwkwk.. Sengaja gue ga nelp RS nya sebelum jalan untuk konfirmasi karena pas masih di RS emang udh janjian lisan sama dr. Merry bhw dia praktek hari Jumat mingdep blablabla.. nah yg terjadi, begitu gue dateng kesana (bawa Kanna, lengkap dengan kakek neneknya), gue mendapati kenyataan pahit bahwa dr. Merry ga praktek aja dong. DHUARRR. Mood langsung rusak saat itu. Mau balik lagi dan dateng hari Senin (hari lain dimana dr. Merry jg praktek) kok sayang bgt ya, kasian Kanna harus bolak-balik lagi utk imunisasi doang. Gue pun ngadu ke obgyn gue dan menunjukkan kerisauan gue harus bawa bayi jauh2 kontrol ke Budi Kemuliaan. So, gue pun bertanya rekomendasi dokter spesialis anak di daerah Selatan, terutama di RSPP (krn obgyn gw jg praktek di RSPP), dgn pertimbangan, walopun ga dkt2 amet, tp RSPP masi kejangkau lah dr rumah, trus juga nyokap bokap suka ama RSnya, dan yg paling penting, masuk list provider asuransi juga. Tersebutlah dua nama, yakni dr. Margaretha Komalasari dan dr. Siti Budiati.

Di saat yg sama, Kanna yg udh terlanjur dateng, terpaksa diperiksa sama DSA lain, namanya dr Fariz apa Farid gitu deh lupakk *dan males nginget2 karena nggak bangeeetttt dan bikin mood makin ancur*. Ya udah deh imunisasi doang ini.. Pas masuk ke ruangan, ni dokter ga memelihara contact mata ke pasien, melainkan.. MAIN HAPE. Emm, lebih halusnya mgkn bukan main ya, tapi ngebales2in sms/whatsapp para pasiennya atau entah siapa itu, sementara di hadapan dia ada pasien dalam hal ini seorang bayi berusia 7 hari dan orangtuanya. ZZZZ ini turn off banget banget karena bnr deh gue paling gak suka ama dokter yg main hape lagi megang pasien. Emang ga bisa ntar2 yaaaaa.. kita2 pasien jg ngerti kok klo sms/WA dokter ga harus dibales cepet, namanya jg dokter.. bukan begitu??

Imbasnya, dia ga fokus jawab pertanyaan pasiennya. Gak responsive dan ya cuma netesin vaksin polio doang, kelarrr.. ga komen soal berat badan Kanna yg emang lebih kurus dr sebelumnya (apakah itu wajar/ga di awal2 usianya), jadinya kita pun males nanya2 lagi. Makin parah pas di buku kontrol, dia nyantumin aja gitu, nomor hapenya segede gaban. Yailah dookkkk, mure amet, pantesan situ sms-an mulu, lha wong no hape sendiri diobral ke pasien baru. Akibat tragedi itu, gue makin ilfil lah dan mood makin males dropp berat, karena merasa sia2 waktu dan tenaga, tp juga masih ada sisa2 cinta ke dr. Merry, masi pengen jadi pasein dia, tp kemudian inget Kanna yg ga mungkin dibawa jauh2 yaaa.. plus kata obgyn gue jg dukung bhw better cr yang deket, akhirnya.. berburulah DSA baru untuk Kanna.
Di deket rumah gue, tepatnya komplek seberang, ada dokter anak yg cukup ternama (katanya yaaa), namanya dr. Zakiudin Munasir, SPA (K). Dojter ini prakteknya di rumah pribadi gitu, dan doi jg konsulen di RSCM spesialisnya di alergi. Rekomendasi para keluarga di seputar Ciledug deh hehehe.. Gue menjadikan dr. Zakiudin ini sebagai pegangan untuk emergency case saja. Jadi amit2 Kanna panas, demam atau sesuatu yg sifatnya bikin panic, gue bisa langung ngibrit dan ngetok2 rumahnya ni dokter.
Tapi, susahnya…. Klo praktek rumahan gini kan gue jd harus reimburse yaa, biayanya.. males aja sih pake uang cash huahahaa.. trus takut harus ke lab lagi, rujukan lagi dong yaa.. jadi kerja 2 kali. Plus gue masih penasaran pgn coba dokter anak rekomendasi obgyn gue itu. Maka setelah sesi debat kusir ama nyokap, berngakatlah gue ke RSPP, tepat pas Kanna 1 tahun untuk imunisasi lanjutan.

Pilihan gue jatuh pada dr. Siti Budiati, karena diantara semua DSA di RSPP, beliau yang hari prakteknya tiap hari bahkan sampe Sabtu segala pun praktek, jd klo sewaktu2 kontrolnya Sabtu, gue ga usah cuti kann (alasan cetek). Oya, alasan lainnya, jam prakteknya pun dari pagi, jadi masih seger lah bawa Kanna, kalo sore kan bawaannya capek yaa mana sampe rumah malem, lebih rempong deh.

Proses pendaftaran pasien baru di RSPP juga tergolong cepat. Kanna udha 2x kontrol ke dr. Ati (panggilan nya dr. Siti Budiati) utk imunisasi dan semua berjalan ringkes kesss.. kecuali pas ambil darah di lab yaa, dimana gabung sama orang2 dewasa dan Kanna harus disuntik 3x krn susah bgt cari posisi pas (nangis kejerrr satu lab pada denger hehehe), di lab nya rame dan lamaaa (wajar lah, mgkn krn bawa bayi jd sensi emaknya..) Gue juga udh googling2 soal dr. Ati da nada bbrp blog yg bahas ttg beliau dan merasa cocok. Ekspektasi pun jd makin tinggi. And so far, dr. Ati memenuhi ekspektasi gue lho. Mengapakah?

Kesan pertama ketemu, dr. Ati sangat ramah dan komunikatif abisss.. ibarat ibu peri dengan jiwa penyayangnya. Serius ini dokter bener2 mau ngedengerin, kita belom nanya bahkan dia udah kasih penjelasan duluan, meriksa dengan “hati” alias ga sekedar megang2 anak gue trus capcus kasih diagnosis dan beres, gak.. tapi kasih ruang buat kita untuk nanya apapun. Pro ASI tapi juga gak saklek. Pas kesana bawa bokap ya, bokap iseng bahas soal sufor trus dr. Ati jawabnya diplomatis, bilang kalo semua sufor itu pada dasarnya sama aja komposisinya mau mahal atau murah cuma masalah merk. Wakakak… kan ada ya DSA yg nyebut 1 merk bahkan masukin itu ked lm resep begitu tau bayi kita beratnya dibawah standar. Pas kontrol perdana itu, BB Kanna cuma nambah 400 gram, pokonya ga memenuhi standar normal yg harusnya nambah minimal 500 gram. So, krn masih kurang, dr. Ati nyuruh gw untuk lebih sering minum susu, lebih sering makan biar kandungan ASI gw padat dan bisa bantu kenaikan BB Kanna. Caranya dlm menyuruh tu bener2 suportif bgt, jd gue yg dgr ga terasa berat ky dpt tugas ke medan perang. Dia jg yg membolehkan gue untuk menyimpan ASIP pake platik kiloan bening yg buat es mambo hauahahahah bener2 dehhhhh.. sukakk guee. So, bbrp ASIP Kanna ada yg gw simpen pake es mambo kiloan itu, untungnya ga kenapa2 sih selama ini. Dia bener2 membuat rutinitas memberikan ASI itu bukan sbg suatu hal yg perlu dirempongin. Kalo ga ada duit utk beli botol dan plastic ASIP, ya pake aja plastic ben9ng buat gula atau es mambo, kira2 gitu deh..

Trus standar yaa DSA pasti harus sayang anak kecil dong, nah dr. Ati berasa bgt tulusnya, bisa merebut hati anak kecil terutama bayi piyik macem Kanna ini.. Pas kontrol kedua pun sikapnya ga berubah, bisa nanya sepuasnya trus jawabannya jg komplit plit sampe saking panjangnya jawaban dia, gue suka ke skip sendiri. Tips buat yg mau coba datengin dr. Ati, datenglah pagi2 hahahaha biar dpt nomer urut awal. Gue suka wondering sih, dr Ati ini kan praktek Senin s/d Sabtu ya, dan sorenya jg di RS lain, apa ga eneg yaa ktmu jutaan ibu2 ribet kayak gue yg suka nanya2 ga penting dan cemas berlebihan? Belum anak2 dengan berbagai penyakitnya, tapi tetap bisa menjaga moodnya sendiri dengan oke sehingga pasiennya jd tenteram. Gue belom pernah dateng pas jam2 mepet –nya dia sih, jd ga bs jamin mood dia ga berubah jg hehehe.. dengan 2 x pertemuan ini, tekad bulat bahwa inilah DSA yg jadi jodohnya Kanna. Aku puass dan senang, walopun tutup mata sama biaya vaksinnya ya, untung full cover asuransi jd ga keluar uang sepeser pun. Sampenya over limit, dr. Ati ini masih worth it lah buat gue bisa nabung2 biar Kanna bisa dapet pantauan DSA yang oke. Sementara untuk emergency case, one day (amit2 ga kejadian yaa), gue sisa ngacir aja ke rumah dr. Zakiudin.