Tentang Instagram & Olshop Baju si Bayik

Akhirnya gue punya Instagram. Huehehehe. Keputusan untuk bikin akun Instagram sebenernya terlintas saat gue dan Dodot berkeputusan untuk punya modem Bolt!. Kenapa demikian? Jadi gini,, berhubung paket internet gue kan pas-pasan ya, dan suka gue tambahin paket extra biar kuotanya nambah (yg mana jadi nambah biaya lagi) akhirnya iseng bilang ke Dodot, yuk beli modem Bolt, akhirnya beneran beli deh,.. maka kami jadi suami istri bahagia karena bisa surfing internet tanpa kendala (setidaknya sampai tulisan ini ditulis).

Nah, sebelum2nya, gue kalo mau liat Instagram, pasti pake Isntagramnya Dodot, minjem hapenya, dan alhasil kuota dia abiss karena kemakan aktivitas gu buka2 IG apalagi kalo bukan buat browsing baju2 bayi lucu dan stalking beberapa orang terkenal huahahaha.. ya udah deh karena skrg udah ada Bolt!, jadi bisa lebih puas kan browsing Instagram dan skrg udh ga beli paket extra lagi buat nambah kuota di HP.
Padahal sih ya, mau gimana pun jg, gue bukan oang yg suka banget foto2 dan ngedit foto, makanya pun punya IG ga tau mau posting apa, alhasil ujung2nya yaaaaaaa buat belanja. Belanja apa? Ya apalagi kalo bukan belanja perlengkapan bayi. HAHAHAHA. Gilaaa.. ada ibuk2 lain yang mau bilang “welcome to the club”-kah buat gue? Gue senyumin dengan sumringah neeehhh wakakakakk..

Eh tapi emang bener lhoh, skrg sejak punya bayi, terutama sejak bayinya udah mule keliatan berkespresi lucu dan mengegmaskan (setidaknya dalam pengamatan gue sbg ibunya yaa) *subjektif bgt hahah*, gatel banget pengen beliin dan beliiin terus si Kanna baju yang lucu2. Padahal ya, dari sejak dia lahir, baju Kanna itu udah buanyak bgt hasil kado-kado.. jumper set carter aja ada 5 pack sendiri HAUAHAHAHA.. terus lengging bayi ada 2 pack, 1 pack utk ukuran 0-6 bln dan 1 pack utk ukuran 6-12 bln, belum lagi gue sempet gatel nambahin 2 legging lagi saking impulsifnya, dan sampe skrg belum semuanya kepake..

Jumper2 yg dikasih ke Kanna sebagai kado itu banyakan jumper lengan pendek, dan warna warni, banyakan pink hufffff.. gue agak males sbnrnya klo overdosis pink gitu (tapi tetep dipake sih).. trs dari adek gue, dikasih 2 stel jumper dari Uniqlo, dan sempet dibeliin jg baju jumper kutung dari H&M.. gila ya Kanna, kecil2 udah punya merk H&M (asli) hahahaha gue aja ga punya *lho*. Oh ya, terus pas hamil gue pernah latah beliin Kanna jumper lengan panjang Miki Mouse di Uniqlo krn lg diskon, dan ternyata sampe skrg masih kegedean.. Intinya, dari kado2 dan belanja2, masih banyak yg belom kepake.. kenapa demikian? Semua karena Kanna itu 3 bulan pertama pagi sore malem cuma pake… celana pop dan kaos kancing depan lengan pendek hahahahaha begituuu terussss.. itulohh celana ama baju merk Libby yg beli lusinan di toko bayi buat newborn,, pdhl belinya ga sampe selusin dan ibu mertua jg sempet nambahin beliin celana poop, makinlah banyak dan keasikan sendiri make itu terus.. sebenernya pertimbangan gue dan nyokap sata itu adalah kemudahan dan praktis. Kalo pake jumper kan masukin bajunya lewat kepala ya, sementara kita masih takut2 megang kepala Kanna pas gantiin baju, jadi prefer yg kancing depan.. ehhh keterusan.. bahkan lupa kalo pernah beli baju piyama kodok newborn 3 buah dan akhirnya kekecilan trus dipotong kakinya biar tetep muat. Persoalan lainnya adalah, Kanna ke luar rumah itu jarangnyaaaa banget2an.. nanti deh gue ceritain detil soal pengalaman bawa kanna ke mall.. nah paling rutin itu, dia ke dokter untuk imunisasi, itupun cuma sebulan sekali.. 3 bulan pertama, karena masih piyit banget, jumpernya masih pada kegedean kan ya, jadilah ke dokter malah pake piyama tidur wakakaka.. ke mall pun begitu. Duh pokoknya ga gaya lah anak gue. Hiks…

Kado2 yang diterima juga ada sih baju yg lucu2.. tapi banyakan buat umur 6 bulan atau 1 tahun ke atas, jadi musti bersabar bgt sampe waktunya tiba kelak baru dipakein ke anaknya. Nah emaknya ga sabar dong yaaa.. maka itu hibuannya yah liat2 Instagram toko online yg jual2 baju bayi. Awal2 sih masih beli piyama Next 1 set isi 3 buah, tapi trus bosen juga ya karena 3 buah itu meskipun kepake banget karena dipake tiap hari, eh malah jd berasa “anak gue kok bajunya ini terus yak lo tidur?”, trus gatel deh beli piyama setnya Carter. Hadehhhh..

Sekarang, berhubung abis gajian, udah 4 ol shop yg gue transferin duit untuk pembelian baju kanna. Rinciannya :
Olshop untuk beli sepaket rok pendek ijo, headband dan kaos putih (ini tampak lucu di gambar, tapi barangnya belom sampe sih hehehe), trus beli celana jogger yg kekinian ituu sama 2 kaos lengan panjang warna abu2 dan tosca, trus beli kaos lengan panjang (again) yg motif2 polkadot dan binatang warna putih, dan.. kaos kaki selutut 1 pasang hahahaha.. gila gilaaaa…

Rasionalisasinya dari kegiatan browsing IG trus kontak Line admin olshop dan mengiyakan semua pembayaran itu adalah : gue gak punya wkatu ekstra lagi untuk beli2 baju Kanna secara offline atau dateng langsung ke toko bayi. Kapan? Pulang kantor mending langsung pulang karena macet dan mikirin stok ASIP yg mana emang gue pelit soal ini.. kayaknya telat pulang 30 menit aja, bia2 stok ASIP nambah lagi 1 botol hueeee.. trus kalo jam istirahat kantor, paling banter ke Plaza Semanggi dan disana baju mahal2 untuk bayi atau anak2.. toko perlengkapan bayi jg cuma 1 dan harganya lebih mahal daripada ITC. Kalo JUmat yg jam lunch timenya lebih panjang, bisa mampir sih ke Ambas, tapiiiiiii.. kena ongkos taksi atau minimal gojek, so pulang pergi ongkosnya udah 30ribu sendiri bahhh itu di IG bisa dapet kaos oblong bayi 1 buah *mak mak banget*.. belum lagi kalo berombongan ama temen2 kantor, ga puas kann nyari2 karena kepengenannya banyak dan waktu ga cukup, kapan pumpingnya ntar, dsb dsb.. intinya no time for window shopping di weekdays. Di hari libur, sabtu minggu? Yahhhh kali deh.. bawa Kanna ke mall udah males sendiri, badan udah cape jd bawaannya pgn dirumah aja usel-usel si bayik.. trus harga mall bukannya mahal ya? Ke ambas atau ITC, hmm ongkos taksi dan macetnya udah lebih bikin tekor wakakaka…. So.. solusinya adlah : buka Instagram, browsing dan.. sisa pilih sesuka hati (dan budget), hubungi adminnya, nanya2 transfer dan duduk manis deh nunggu barang sampe. Kemudian miskin mendadak. Hahahahah

Padahal bulan depan imunisasi Kanna terancam ga dicover karena bukan imunisasi dasar, trus masih ada kondangan jg (siap2 dana angpaw), dan mau cari buku2 buat persiapan MPASI nih, sama lagi mikir2, apa perlu beli high chair atau nyewa dulu aja ya? Secara stroller dan gendongan ergo2 KW-an aja punya tapi ga kepake buffff *trauma ceritanya* blablabla..
Udah resmi diwisuda jadi emak-emak belom nih gue? Hehehe….

Critical Eleven & Biografi Andy Noya

Setelah punya bayi, yang namanya kegiatan membaca itu jadi susah banget ya (hampir semua kegiatan me time sih hehe), bisa sihh, tapi ya dibisa-bisain dan disempet-sempetin. Belakangan, setelah melahirkan, gue baru bisa kelarin 2 buku doang, pertama buku novelnya Ika Natassa yang judulnya Critical Eleven, sama terakhir buku biografinya Andy Noya. Dua-duanya diawali rasa penasaran yang amat sangat, akhirnya selesai juga. Banyakan bacanya sih pas weekend, sambil netein kalo posisinya pewe, atau pas Kanna tidur, atau paslg makan disambi, karena pernah dibawa ke kantor malah jd ga sempet dibaca.. berikut review singkatnya yah

Critical Eleven by Ika Natassa
Bela-belain beli pas pre order (walopun bukan yg edisi limited ama ttd ituh), padahal hype-nya udah ketinggalan karena ternyata udah rame duluan yaa di antara avid fansnya Ika Natassa sendiri. Gue juga sbnrnya sih ga yang ngefans berat sampe gimanaaa bgt sama IKa Natassa dan buku-bukunya. Gue baca Very Yuppy Wedding sama Antologi Rasa, tapi jujur klo ditanya lagi itu 2 buku ceritanya kayak gmn, gue udah lupa wakakak.. Tapi Antologi Rasa gue akuin bagus lah, dalam arti penokohan, cerita, cara berceritanya, keliatan gitu “mutu”nya. Cuma emang di gue aja ga terlalu berkesan dalam.
Nah sama halnya (ternyata) dengan karya Ika yg berjudul Critical Eleven ini. Pas baca synopsis di halaaman belakangnya sih penasaran bangte, karena terasa “keren” dan “mutu”nya itu tadi. Gue suka cara Ika Natassa merangkai kalimat-kalimat jadi kesannya keren tp gas ok asik gitu.. (hahaaha gmn ya jelasinnya).. Halaman-halaman awal gue menikmati novel ini, tapi begitu lewat sepertiga halaman, gue mulai bosen. Walopun masih terus mau baca sampe abis sihh.. Bosennya karena secara karakter, kok mirip2 yaaa sama karakter tokoh utama di Antologi Rasa. Kayaknya juga si penulis punya semacam “muse” sama yang “bening-bening”. Si tokoh utama digambarkan cantik, ganteng, punya kerjaan bagus yang suskes (dan tajir), dan gaul, dan semua yg serba metropolis. Kekinian banget lah. Ya gapapa juga sih, cuma di gue jadi kurang riil aja karena too good to be true. Lalu, inti dari novel ini kan sebenernya tentang kehilangan dan bagaimana kita bertahan dari rasa sakit dan kehilangan itu sendiri. Cuma kok jadinya bertele2 dan banyak sisi ga penting yg ikut dibahas. Jadinya mirip plot sinetron-sinetron gitu, drama yg dibangun jg drama yg kalo ada sinetronnya, bakal bikin nyokap gue terbengong2 sambil mewek2 dikit, tapi bukan gue. Teruss… entah kenapa karena gaya penceritaannya pake 2 PoV, PoV yang cewe, sama PoV suaminya, kok jd mirip Gone Girl (apalagi sejak tau Ika Natassa jug abaca Gone Girl pas pembuatan novelnya ini, *abis kepoin instagramnya*). Singkat kata, novel ini bagus, ga murahan, tapi ga ngena di hati gue. Padahal kisahnya tentang pernikahan, anak dan relasi suami istri lho (berusaha untuk ga spoiler).. pas sampe endingnya, gue cuma bergumam dalam hati, “yah gini doang?” mungkin ekspektasi gue yang ketinggian. Udah gitu, ada follower gue di twitter yang nanya pas gw ngetwit soal Critical Eleven, kira-kira kalo dibikin film, akan kayak gimana?.. trus gue jawab ya… gimana ya.. masalahnya akrena ada unsur2 yang curiganya membuat novel ini jd ke-sinetron-sinetron-an gitu, jd gue agak ragu, sama pas gue baca, gue ga yang ngayal2 babu “kayaknya keren nih filmnya”, sambil bayangin actor A dan actor B yg jadi pemainnya, noo ga kayak gitu. Beda sama (misalnya) saat gw baca Perahu Kertas, pdhl dari segi cerita, lebih cheesy juga hehehe (bukan maksudnya bandingin ya..)

Kisah Hidupku (Biografi Andy Noya)
Sebelum memutuskan punya buku ini, gw nanya ke Dodot, “menurut kamu, Andy Noya itu keren ga?” dan dia jawab Keren. Oke. Then gue minta beliin buku biografinya. Huahahaha. Kebetulan gw jg ga sempet nntn episode Kick Andy yang pas dia lg bahas soal bukunya ini (yg ada Sarah Sechan-nya). Setelah selesai baca, supriseee.. gue sukaaa banget ama buku ini. Kayaknya salah satu biografi terasik yg pernah gue baca deh, apalagi tokoh Indoensia ya. Yang gue suka dari buku ini adalah cara penceritaannya yang bikin kita berasa diceritain langsung ama Andy Noya-nya, trus DETIL. Penting banget deh buat gw yang suka ngerasa terganggu sama orang yg cerita tapi ga detil huahaha.. Om Andy Noya ini masih nginget jelasss banget sama informasi-informasi kecil dan sederhana dalam setiap aspek kehidupannya, mulai dari masa kecilnya sampe sekarang. Yang seruu banget sih masa-masa kecil dan remajanya ya.. Gue sampe ngakak-ngakak, padahal ya, masa kecilnya itu susah bangettt, bener2 tragis lah klo gue bilang. Mungkin kalo gue jadi Andy Noya saat itu, gue udah semaput di halaman 20-an trs kelarr deh bukunya hahahaha.. benran salut karena semangat dia meraih cita2 dan mengubah hidup tuh yang 4 jempol deh. Gilaaaa pokoknya. Khusus buat anak psikologi yg kangen bedah kasus dan bikin laporan (kayak gue ini contohnya), secara garis besar, perjalanan hidup Andy Noya ini Adlerian bangeet. Inget dong teori Alfred Adler tentang striving for superiority, birth order, dsb dsb.. (bisa sih pake perspektif teori lain,ini gw aja yg cinta Adler hahaha *loh jd bahas psikologi*). Cerita favorit buat gw itu pas Andy Noya mau caper ke pacarnya (cinta monyetnya) pas sekolah, dimana dia jadi kiper trus pas hari H ternyata malah jd kiper cadangan, pdhl udah nyuruh cewenya dateng buat nntn pertandingannya (gue ga bisa nyeritainnya lg secara tertulis, baca aja sendiri ya hehe), sama pas dia ikut tawuran dan nyaris ketangkep sama sekolah lawan dan akhirnya bisa lolos, wah itu ngakak pol banget. Etapi inget ya, ini buku hampir setengahnya isisnya kisah tragis semua, masa2 susaaaah pol polan deh, baru pas Andy Noya masuk jd wartawan dan berbau2 Metro TV, nah disitu baru deh agak santaiii hihihi.. Gue pribadi dulu pernah 1x ketemu Andy NOya waktu masih kribo rambutnya, di salah satu restoran di PS. Waktu itu Cuma bengong2 jaim aja kirain yaa just an ordinary famous person gituu, sekarang begitu baca bukunya, gue malah berharap bisa ketemu lagi, akrena gue pengen bilang : makasih om Andy udah share kisah hidupnya I like itttt, minta tanda tangan dan foto bareng deh hehehe amin amin. Oya buku ini mengajarkan kita sih bahwa kerja keras dan bermimpi itu harus tetap kita pupuk seumur hidup, karena ga ada yg tau nasib kita ke depan bagaimana, dan jadi inget pesan nyokap begitu gw ceritain singkat synopsis buku ini, katanya, “yang biasanya hidup susah justru yang kelak akan (lebih) berhasil daripada yang lain.” Bener juga ya.

So, singkat cerita, ga ada salahnya beli kedua buku ini, minimal minjem dan baca deh. Waopun ga bisa dibandingin satu sama lain karena yg satu fiktif yang satu non fiksi hehehe. Buat gue yg udh lama ga baca buku sampe kelar, bisa baca 2 buku diatas udah seneeeeng banget banget.
Berikutnya gue lagi baca :Sabtu bersama Bapak-nya Adhitya Mulya sama Ayah-nya Andrea Hirata (sama novel Amba –nya Laksmi Pamuntjak yg ga kelar2 hahahaa)