Penemuan Maha Penting itu Bernama Gojek

Menurut gue, kalo ditanya apa salah satu ide paling keren abad 21 yang gue nikmati sebagai masyarakat Indonesia (khususnya Jakarta ya)… maka gue akan jawab : keberadaan Go-Jek..
Like seriously, menurut gue, ide terciptanya Gojek itu keren banget lhooh, setidaknya di mata gue yg sangat ga kreatip dan gaptek berat ini. Kenapa demikian, karena Gojek itu memudahkan. Ya banyak pro kontra ya, gue juga sempet denger bentrok sana sini, ada juga menteri mau ngehapus Gojek dkk lah, dll dsb.. belum lagi gue sendiri juga suka ngomel2 sihh (kalo lagi naik kendaraan roda empat atau lebih) sama pengendara motor yg rese , bloon dan bawaannya pengen ngegasss tus nabrak2in gituu.. wakaka..

Di jaman sekarang yg mana mobilitas tinggi itu penting, tapi quality time justru makin menipis, keberadaan sarana transportasi yang bisa bikin kita invest waktu lebih banyak jelas menjadi hal yang major, penting banget lah. Apalagi nih, apalagi dalam case gue yang working mom galau ga kelar2 yg kangen sama anak bawaannya pengen tenggoo garis keras kemudian kesel karena macet dimana-mana, maka dari itu resmi sudah kuserahkan diriku pada abang-abang Gojek..

Gue lupa sih kapan gw donlot aplikasinya, yg pasti suami duluan yg punya, trus awal2 dipake itu pas gue lagi hamil dan ngidam pengen Burger Blenger. Iseng coba Go-Food dan voila, ga lama tu abang nya udah sampe rumah dgn burger yg masih hangat. I laff yuuuu banggg (bumil bahagia kelangit ke tujuh). Akhirnya ikutan donlod meskipun masih belum kepake yaa soalnya kan ga lama cuti hamil dan dirumah aja, agak ngeri juga ya hamil2 naek ojek utk jarak jauh (biasanya sih dari deket komplek aja sampe rumah huahaha).. trus pas saat itu emang drivernya belum sebanyak sekarang.
Gue baru mulai aktif make gojek ya sejak balik ngantor. Waktu itu masih iseng-iseng aja, pesen dari kantor, kalo ga dapet ya gpp, kalo dapet abangnya, ya yukk mari cuss.. Juga pertimbangan lain masi suka parno ya kalo naik motor jauh2, walopun paling jauh yaa ga sampe 20 KM, cuma biasa deh, nyokap suka nyapnyap kan kuatir namanya motor yaaaa.. ada aja serempet sana sini ntar kenapa2.. ngeri juga sih klo bayangin *knockedknocked
Nah belakangan, sejak ada peremajaan metromini dan my one and only metromini 70 yg aslinya udah jarang skrg jd makin langka saja di jalan, itulah yg membuat gw jadi lebih rutin naik gojek. Duh yang pasti2 aja deh. Belum lagi, kebiasaan di rumah itu klo gw pulang kantor, Kanna jam 8 malam matanya udah kriyep2 dan rewel, tapi musti nenen mamanya dulu, so gue secara ga langsung ya musti udah di rumah sebelum jam 8, averagenya, jam 7 malam musti udah dirumah karena belum gue mandinya, gue makannya, dsb dsb .. kalo naik metromini, sampe rumah jam 7 lewat dan itu udah tenggo kerasss jam 5 teng dari kantor. Beruntung kantor ga terlalu menuntut utk lembur dan kerjaan gue jg ga yang hectic bangett, ya udalayaa..

Biasanya, kalo dari kantor gue di Menara Mulia Gatsu, tarifnya jd lebih mahal kalo order ke rumah, soalnya musti muter dulu jadi per-kilometernya pun meroket naik. Belum lagi, abang Gojeknya banyaaaaakkk banget yg ga bisa bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia, which is jauh banget bosss dan kalo nemu abang yg salah persepsi itu, gue suka kesel karena antara gamau gue cancel, tapi gue harus nunggu lama atau jemput dia dgn nyebrang jembatan penyebrangan dulu supaya bisa ketemu di meeting point terdekat, intinya capek dehh..

So, mengantisipasi hal itu, gue suka order dari… PLAZA SEMANGGI. Ini lumayan itungannya. Kalo peak hour sih untung2an yaa, kadang ada, kadang gak ada.. tergantung amal baik gue di hari itu. Kalo pas ada, Alhamdulillah abis maghrib gue udah dirumah.. bisa mangkas waktu pulang 1 jam lebih cepat. MAYAN BGT KAN. Itu juga abangnya ga pake ngebut, karena gue selalu wanti2 untuk jgn ngebut karena gue ga buru2 (padahal boong deng, gue kangen anak bang sbnrnya hehehe)

Alternatif kedua, gue order dari Ratu Plaza atau Blok M terminal. Kenapa dari 2 tempat ini, slain harga totalnya jd lebih murah (klo lg ga promo ya), di tempat2 ini suka bnyk gojek mangkal gituu asumsi gue kali aja ada yg mau nganter gue kan.. Biasanya gw pesen dari Blok M kalau gue celingak2 celinguk liat si metromini ga nongol2, drpd lama nunggu, gue sambi dgn order gojek.
Banyak banget pengalaman lucu, gemess sama yg namanya Gojek ini.. ga pernah sampe yang ngecewain sih, beberapa diantaranya :

  1. Masih disangka ibu hamil padahal anak udah 7 bulan baaaanggg *ini bikin #KZL tp geli sendiri*
  2. Suka ga bs bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia (sprti yg gw sebut diatas)
  3. Pesen Go Food tapi udah beli makannya, trs si abang baru sadar duitnya kurang, alhasil waitress restonya ikut diangkut sebagai jaminan huahahaha jadi pas sampe rumah gue, lho kok abangnya boncengan, ternyata duit kurang ceuu *ini kocak*
  4. Pernah yg entah meleng apa gmn, lg di jalan kecil, dia nyerempet motor lain yg lagi parkir, hadeuhh ini gw jg gagal paham sih, untung gwnya ga ikut nyenggol.
  5. Gatau jalan. (hmm ini mayan banyak walopun ga major banget karena toh gue juga bisa nunjukin jln tikusnya)
  6. Pernah dpt driver cewe, perawakannya pun kecilll kurus tapi ibuk2.. kalo bawa motor juga lincah, seneng deh.. *kasih tip lebih*
  7. Minta di cancel, tapi pas gw cancel eh ga bisa, abangnya udh terlanjur accept dan batal tiba2, akhirnya malah jd suruh ngerating, huff ini masuk penipuan ga sih? Gue suka laporin ke twitter Gojeknya sih waktu ini kejadian.
  8. Mayan banyak abang gojek yg asik klo cerita2, salah satunya ternyata ada yg mahasiswa dan nyambi jadi abang Gojek. Ini yg berkesan.

Makin lama, nyokap yg awalnya kuatiran banget sama Gojek akhirnya ga ada pilihan lain untuk merestui pilihan gue menjadikan Gojek ini alternative utama gue untuk pulang kantor. Ya abis gmn? Metromini ga bisa diandelin, kdg ga nyaman jg karena sering tiba2 dioper di tengah jalan (sering bgt!), atau mogok dan penumpang terlunta2, belum copet dsb (untung belum pernah, jgn sampe ya).. Perbedaan ongkos juga ga jauh beda, cuma selisih 2000 rupiah lebih mahal klo gw pake Gojek (dan ga kasih tip), ya udalayaaa…

Gue udah unduh juga aplikasi sejenis, yakni Grabbike, buat jaga2 aja klo Gojek error. Cuma jarang sih gw pake, soalnya gatau kenapa susah bgt dapet drivernya.. dan Grabbike kan blom bisa kasih service kayak Go-Food gitu kan ya.

Oya, blog ini bukan buzzer gue ke Gojek ya, simply curahan hati dan review personal aja sihh.. Gue jujur sangat amat makasih dengan penemuan ini, apalagi sejak jadi emak-emak. Yang gue sesalin itu satu doang, tau ga apa? Ini selalu jd obrolan sama suami klo iseng, jadii.. kita berdua menyesall banget, kenapaa. Kenapaaaaa saat pas gue lahiran di RS dulu, bener2 gak inget untuk pake Go-food?? beneran lupa, kesambet apa sampe ga inget sama sekali ama Gojek. Padahal ya, dulu 5 hari di RS tuh, udah susah kan cari makanan/jajanan buat suami yg nungguin dan ikut nginep, padahal RS deket sama Sabang, Pacenongan juga deket, halaaaahhhh ga kepikiran. Jadi inget masa2 susah suami cuma makan nasgor dan warung padang yg itu2 aja dan ga terlalu enak juga hahahaha. Apa mungkin tandanya harus diulang lagi? #eh

Advertisements