Trip Perdana Bertigaan : Bandung!

Long weekend kemarin akhirnya bisa mewujudkan misi jalan-jalan keluar kota bertigaan. Huahhh penantian yang panjang sekali hehehe itupun cuma ke Bandung (yang persiapan dan kekuatorannya udah kayak mau ke Antartika). Cerita sedikit ya latar belakangnya.. Jadi semua bermula dari acara nikahannya neng Wita, temen kuliah dulu di UI. Wita udah jauh2 hari dan jauh2 bulan purnama bilang kalo dia akan nikah 7 Mei. Pas liat kalender, wakwaaaw, itu long weekend dan Bandung pasti macetnya nista banget khan tuu.. trus diitung2, bulan Mei ini Kanna udh 11 bulan, jadi dari jauh2 hari emang udah ngayal babu mau ke nikahannya Wita bawa si Kanna. Lalu apakah lantas jadi santai2 aja?  Tentu tidak. Dalam perjalanan menuju bulan Mei 2016 ini, diwarnai Kanna sakit demam batpil, GTM ga mau makan sampe ke dokter segala, dan drama lainnya, belum lagi menghadapi nenek dan mbahnya yg sangat protektif begitu denger mau rencana di bawa ke Bandung, long weekend dan naik kereta pula, langsung deh cerewet ina inu huaaa..

Gue pun sempat maju mundur sih, bawa apa nggak ya, cuma kok kalo ga dibawa trus brgkt pulang balik malah jd ga tenang dan males macet2an di tol.. Kalo berdua aaj nginep macem honeymoon kedua, malah lebih ga tenang lagi, walopun nyokap seneng2 aja dititipin. Cuma akhirnya gue memberanikan diri untuk merancang semuanya. Dan itu dimulai dari…….

Beli tiket kereta api.

Ini satu2nya opsi yang menurut gue paling memungkinkan. Bawa kendaraan sendiri dan kejebak macet di tol dengan anak piyik yang lasak-lasaknya plus bosenan, adalah mimpi buruk. So, ya kita naik kereta Argo Parahyangan kelas Eksekutif aja deh. (mungkin kalo ada pesawat Jkt- Bandung pp, naik itu deh hehe). Ini adalah hal pertama yg gue lakukan. beli tiket jauh2 hari. Oya, karena tiket kereta baru ada H-90 dr keberangkatan, jadi gue udh ancer2 dan apdet terus webite PT. KAI. Karena ngincer jam dan kursi yang senyaman mungkin. Baca2 milist dan blog orang2 katanya klo bawa bayi naik kereta, enaknya kursi paling belakang atau paling depan skalian, jd ga kikuk klo ada penumpang lain diantara kita.. okee… maka passss di H-90, lsg cuss beli tiket. Anak dibawah 3 tahun ga dpt kursi alias masi gratis meskipun kudu tetep didaftarin juga. Dape nomer kuris 1-A dan 1B. Jam keberangkatan? Nah ini galaunyaaa.. tadinya mau lebih pagi, cuma karena di bandung pun ga mikir plan jalan2, ngapain juga dateng cepet2.. Karena nikahan Wita itu hari Sabtu siang, maka diputuskan beli tiket Jumatnya jam 10 pagi, dengan estimasi sampe jam 2 siang so bisa lsg ke hotel dan check in tanpa perlu nunggu2 lagi. Tiket pulang? Nah pas beli, ga langsung beli tiket pulang, karena masih galau, apakah mau hadir di resepsi (Sabtu siang) atau akadnya aja (Sabtu pagi). Kalau dateng resepsi, berarti ambil tiket pulang di Sabtu jam 3 sore, sampe Gambir jam 6 maghrib, belum perjalanan ke rumah 1 jam, wahh kasian si Kanna.. Trus kalo siang2 gitu, panas, trus asumsinya udah check out hotel khan, aru pergi, nenteng2 barang, musti sewa mobil lagi dsb.. hmm akhirnya diputuskan kita bertiga dateng akd aja deh jam 8 pagi. So, tiket pulang pun dibeli kira2 2 minggu kemudian, dgn jadwal jam 11:50 siang hari Sabtu dan sampe Jakarta jam 3 sore. Dapet kursi do 13C dan 13D, kalo dr denahnya sih, itu kursi paling belakang. Oke sip. Total sekitar 420-an ribu untuk tiket PP. Oya, sedikit tips utk tiket kereta ini kalo berminat bawa bocil, mnurut gw jauh2 hari it’s fine sih, toh amit2 ga jadi, tiketnya bisa dibatalin dan uang kembali (potong 25% dr harga awal) walopun dibalikinnya nunggu 1 bulan sihhh.. hehehe.. dan proses pembatalannya pun bisa dilakukan minimal 30 menit sebelum jam keberangkatan, alias bisa di menit2 terakhir. So, yang penting beli dulu deh, jadi atau gak, belakangan. (ini yg bedain ama yiket pesawat ya, kynya ga mgkn last minute cancel duit balik, ya ga sih?

Hotelnya?

Setelah pegang tiket, drama kemudian adalah nentuin mau nginep di hotel mana. Karena nikahan Wita di daerah Bumi Samami, Tubagus Ismail, ga jauh dari Simpang Dago, so banyak pilihan hotel di Dago. Pilihan pertama tadinya mau nginep di Santika, kebetulan pernah nginep disana, trus khan dkt Heritage yaa (niat belanja hehe) dan dkt mall, jd bisa cari2 makanan gampang, trus Dodot bisa pake corporate rat, ya udah deh booking tuh. Trus dipandang2 lewat Google Map, agak mayan sihh klo menuju TKP nikahannya Wita, takutt macet bgt khan Dago.. hmm belum lagi saat pesen hotel itu ga tau apakah mau sewa mobil macem ke Bali gitu atau mau ngandelin taksi/grabcar. Di saat yg sama, booking hotel cadangan, liat2 peta Bandung, hotel yg deket dan amsih di daerah pewe adalah Scarlet Dago. Letaknya persis di simpang Dago, ada mcD, ada Kafe Halaman di sebelah hotelnya, trus ratenya dapat promo juga dibawah 1 juta utk long weekend yahh mayan dong yaaaa….. akhirnya cuss booking.

Transportasi?

Nah karena judulnya ngebolang alias ga bawa kendaraan pribadi, sbnrnya kepikiran mau sewa mobil aja, macem di bali gt, tapi kok rate nya mahal2 yaah.. huff gak worth it bgt. Akhirnya modal nekat pas kmrn di Bandung ngandelin taksi, untungnya taksi Blue Bird bandung sangat membantu, pesennya banyakan dari hotel sihhh, dan ada terus. Di stasiun ke hotel, naik blue bird, begitupun pas mau ke Bumi Samami, naik Blue Bird, trus sopirnya mau nungguin dengan nyalain argo selama gue dateng akad, satu jam total sampe hotel lagi sekitar 80-an ribu, mayan kannn.. Oya, sbnrnya yg membuat berani pake taksi sih karena emang kita bertiga ga ada rencana mau kemana2 yg jalan2 gitu sih, jadi mau stay di hotel aja, toh sblh hotel ada resto jd cuma keluar utk makan malem aja.

Makan apa?

Soal konsumsi, gue dan suami emang udah pasrah, huhuhu bye bye sop buntut Dahapati.. yang penting si Kanna makannya terpenuhi, itu dulu deh. Akhirnya kami berdua take away Hokben begitu sampe Stasiun Bandung, trus pas mau balik ke Jkt pun, di Stasiun Bandung bungkus Hokben lagi buat makan di kereta. Trus makan malem ke resto sebelah hotel persis, mayan enak ternyata sop buntutnya Kafe Halaman, walopun bnyk menu dia yg ga ada / habis. Kalo si Kanna, karena udah bisa makan finger food, begitu berangkat, dibekelin omelet keju sama mashed potato oleh neneknya, trus gw juga bawa bbrp snack kerupuk bayi gitu, sama Heinz di jar gitu ( yg akhirnya ga kepake hehe). Sbnrnya emg rencana mau kasih finger food aja ke Kanna, dia kan suka bgt ama french fries yahh.. kebetulan di Kafe Halaman french friesnya enak, trus gue suapin kuah sop buntut juga hehehe.. untungnya pas sarapan di hotel, lahap bgt makan bubur ayam hotel, jd mayan deh ada tenaga, dan pas pulangnya, di kereta udah dibekelin jagung manis 12 ribuan yg di cup itu sama rotiboy.

Lesson learned?

Nah berdasarkan trip ke Bandung kemarin itu, ada bbrp hal sih yang gue dan suami ambil hikmahnya. Pertama, ini juga jadi ajang kita bertiga quality time dan keluar dr comfort zone, mengingat selama ini khan kemana2 banyakan ditemenin sama neneknya, mbahnya, atau minimal auntynya. Kecuali ke RS, kita nyaris ga pernah bertigaan. Hehehe… dan ternyata bener khan, pas ke Bandung itu, Kanna keliatan bgt lamban adaptasinya di lingkungan baru. Naik lift hotel, dia nangis (mungkin krn lift nya sempit juga sih), trus tiap masuk kamar hotel, nangis, masuk kamar mandi, nangis.. nangis manja yg kayak ketakutan gitu lhoo.. zzzzz minta digendong pun.. waksss.. nah pelajaran kedua adalah, capekkk ya bawa anak usia nanggung gini.. ya sbnrnya udah sadar sih kalo bakal tepar kecapean bawa2 si Kanna ini, Cuma emang beneran capek. Terutama deg2an di kereta sih karena kita berangkat bukan di jam tidurnya dia, melainkan jam makan dan jam aktifnya dia klo di rumah.. alhamdulillah anaknya ga nangis kejerrr dan 1,5 jam tidurrrr blarrr.. meskipun kita beruntung bgt karena kursi seberang kursi kita ada kursi kosong yg bisa buat suami tidur, jadi gue lebih bebass di kursi selonjorin kaki.. hmm kayaknya juga naik kereta mending bayar 1 kursi lagi kali ya drpd ngepas buat 2 orang trus Kanna dipangku, bahhh mana betah.. ..  kembali ke soal capek, setelah trip ini jadi berpikir kayaknya next trip nunggu Kanna bisa jalan aja deh, dan kalo bisa nagihin mbah dan neneknya untuk ikutan hahahahaha.. ga lah, kayaknya klopun bertigaan lagi, hmm ntar2 aja kali yaaa..  dannn next trip kita juga mau pesen hotel yg bintang empat minimal dehh huahahaha kemarin khan karena ada sesi kondangannya yah jd milih yg deket tanpa mentingin bintang berapa, berarti next trip Bandung nginep di Padma, yes?? Intinya sih, gw seneng karena misi berhasil. Kanna overall bisa dibilang menikmati lah, keliatan norak2nya walopun kadang pecicilan dan rewel2 manja.. pulang2 dia teparrr trs dipijet khan, trus tepar lagi, males makan, tapi alhamdulillah sehat2 aja.. sekarang mungkin ke Bersih Sehat dulu kali ya ibu bapaknya, baru ngayal2 trip berikutnya hehehe.

Advertisements