Literally, Working from Home..

Well, jadi gini, kondisi gue sekarang kan, memang full time di rumah. Tapi, di saat yang sama, gue terikat bbrp project dengan bbrp institusi, yah istilahnya mah.. ngasongers begitu.. cewek panggilan. Main job nya sih wawancara trus ngerjain laporan psikotes, ngoreksi, bikin rekap, dan sejenisnya. Lumayan lah ilmu kepake dan yang paling penting..ternyata bisa banget dikerjain dari rumah.

Salah satu institusi yang skrg gue rajin bantuin buat perpsikotes-an ini adalah RS swasta di Jakarta. Gue bantu HRD nya untuk wawancarain kandidat2 posisi frontline, kayak admission RS, Radiografer, Analis Lab, sampe Suster dan Bidan pun gue pernah wawancarain (klo suster dan bidan malah gue didampingin user, jd lebih gabut lagi alias ga banyak nanya wakaka). Gampang? Gampaang banget malah menurut gue. Karena mereka udh punya standar baku sendiri, jd gampang segampang2nya.. gue 10 enit interview bisa kelar 1 orang. Nah sistemnya, bnr2 cewe panggilan, alias on call. Gue dihubungi via WA ama contact person HRD RS tersebut utk kesepakatan tanggal dan jam dan akan ngapain (psikotes, wawancara atau keduanya). Bedanya Cuma akan full day atau half day aja (half day gue berangkat dr rumah jam 12 siang). Dan itu pun seminggu sekali, kalo lagi sepi bisa Cuma 1 bulan sekali (nasib ya nasib.. senyum aja deh). Soalnya kan mereka juga punya psikolog2 lain so pasrah aja gue dirolling alias dijatah suka2 mereka.. bagusnya, gue jadi harus siappp dan iyahh bgt klo dihubungi, karena tau mereka jarang2 khan nawarinnya..

Belakangan, alhamdulillahnya… pihak RS mengirimkan berkas2 psikotesnya ke rumah via Tiki. Totally working from home! Gue jadi ga perlu ninggalin rumah dan ngerjain berkas2 itu ya disambi di rumah aja. Abis itu klo udah klar, berkasnya gue kirim balik pake Gojek, dan ongkirnya pun diganti sama mereka. Yaah.. kalo liat nominalnya, jgn dibandingin ama gaji sebulan di kantor lah ya.. ini mah ongkos seneng2 alhamdulillah aja, tapi kalo misalnya lagi padat pun, sebulan gue bisa dapet ½ dr total gaji terakhir gue ngantor, mayan.. cuma nasib ngasongers itu kan transferannya ga tentu hari, kadang baru cair bulan depan lagi huekkss.. harus terbiasa. Ya gue mikirnya sih, gue ga tiap hari keluar rumah, justru jd lebih bisa nabung, karena makan minum living cost masih ditanggung (perks of being tinggal di rumah ortu hehe). Bandingkan dengan gue kerja kantoran, gue banyak ngemilnya, dikit2 ke Indomart kantor, jajan chiki (biar ga ngantuk), trus makan bosen di kantin karyawan, jalan ke mall, itu udh 50,000 sendiri minimal kan makan di mall.. belom klo genit mau belanja, trus transport pasti milih gojek, ongkos lagi.. (lbh mahal dr naik bis).. jadi ya sbnrnya sih justru minimal tp effort untuk nabungnya jd lebih maksimal.

Dulu waktu mutusin resign, gue sempet ga yakin apa bisa gue menggantungkan hidup dari ngasong doang.. Cerita sama temen gue yg dulu sblm ngantoran adalah asongers, dia bahkan blg, klo lo tekun, gaji lo tuh bisa lebih gede drpd lo kantoran.. (OHYA REALLY??).. Gue makasih banget ma temen gue satu ini karena dia yg bikin gue jd punya link ke RS yg td gw cerita diatas dan dapet profesi on-call psikolog mereka.. Gue tapi penasaran jg sih, trus koar2 sounding2 lah ke bbrp temen yang kerja di konsultan atau rajin dpt project. Eh terus satu satu ada dapat project hepi2, Cuma koreksi sekian berkas, komputerisasi pula, di rumah pula, dapet sejutaaa (mayan lhoh iniii buka2an aja ya), trus mulai dpt bnyk frwd message yg isisnya dibutuhkan psikolog asessor bla bla buat project bla bla.. kirim cv ke bla bla.. sampe akhirnya gue bingung sendiri ngatur waktunya… jadi, gue juga sempet menahan diri utk ga nerima banyak project (yg mana akan butuh waktu utk ngerjain laporannya di rumah kan…), plus yg paling penting ga usah sering2 ninggalin Kanna yg doyannya cuma ama tetek emaknya ini..

Institusi lainnya, di FKUI. Gue bantuin divisi psikiatrinya sih kalo ada seleksi CPPDS. Ini ga rutin, setahun cuma dua kali, kayak semesteran gitu.. Gue udh terlibat sejak masih kerja sekitar th 2013/2014. Berawal dari ajakan teman dan ngeiyain aja.. ehh jadi langganan. Enaknya disini apa ya.. orang2nya asik2, sbnrnya ini juga ada tim independennya sendiri sih ga bener2 dibawah FKUI. Walopun banyakan psikolognya udah tua2 as in 40an tahun jadi obrolannya emak2 kelas kakap banget heheheh.. gue selalu bela2in ikut bantu project ini, karena diadain di hari Sabtu, dari siang ampe sore.. Poin plusnya, asas kepercayaan memegang peranan penting disini. Karena uang honornya dikasih CASH saat itu juga, udah potong pajak pula, enak kan, abis kerja dapet duit cash. Eits tunggu dulu, tapi ada utang laporan yang lumayan susah, karena utk project ini detail bgt narasi dan psikogramnya. Dealinenya seminggu jd gempor juga.. Cuma ya itung2 uang kaget, alhamdulillah aja..

Terus, belakangan, gue lagi rencana ambil project BUMN, ajakan temen juga walopun masih under salah satu konsultan besar. Katanya sih running akhir September ini.. belum pernah coba jd penasaran pgn coba.. Cuma konsekuensinya, pelaksanaan wwncr nya akan makan waktu 3 hari, means 3 hari berturut2 akan ninggalin Kanna.. huhuhuhu deg2an sampe skrg karena masalah rewel gak dia ya.. tapi klo ga dicoba ga akan tau kan?

Jadi bahas statement temen gue diatas, ternyata mungkin klo gue tekunin, klo gue giatin nanya2 project dsb, kalo gue ambil semua project (btw project BUMN ini ada 4 batch, dan gue cuma ambil 1 batch while sbnrnya bs borong semua klo mau lebih kaya heheheh), mungkin memang gue bisa dapet lebih dari gaji terakhir gue. Mungkin memang bisa dijalani dan ditekuni bangettt nih profesi asongers.. hehehe cuma bagi gue yang sejak lulus S1 udh kerja dan terbiasa dapet pemasukan rutin, dapet bonus, THR, dan segala hura2 after office (belanja, lunch, jajan, dsb), proses belajarnya sih sebenernya susah karena membiasakan diri untuk menahan hal2 konsumerisme seperti itu… sabar karena transferan ga tepat waktu (dibayar kokk tenang aja, tp lama ..), kadang sibuk banget ngerjain laporan sampe muntah, kadang nagnggur bgt dan kepikiran mau kerja lagi aja.. eh begitu keluar rumah, liat macet jalanan, jd risau lagi hahaha… ga kelar2.. tapi ya kira2 gtu deh gambarannya.

Untuk saat ini mungkin disyukurin aja kali ya masih bisa ngerasain the literally working from home. Tau sih mungkin akan ada masa dimana gue harus take decision dan bilang dengan mantap gue akan kerja  full time lagi (gatau kapan), but at least gue jadi tau kalo gue bisa ngandelin ilmu gue dengan kerjaan part time.