Reuni SD, Masih Perlukah?

Serius nanya deh, seberapa penting sih bagi Anda semua, sebuah event yang bernama reuni itu?

Ini gue jadi bertanya-tanya banget (dan wondering, apakah jangan2 gue yang agak2 ansos bin lebay karena sejujurnya agak males ama kata reuni), dilatarbelakangi oleh kondisi saat ini dimana gue terjebak dalam Whatsapp group SD gue dulu (iyah, SD, Sekolah Dasar!! Bhuakakak. Puass?) yang lagi getol2nya bahas soal acara reunian, dan itu jujur deh ganggu bangetttttt.

Ceritanya agak panjang sih, so bear with me.

Sekilas info dulu, gue SD itu lulus tahun 1997 sodara sodari,  berarti sudah hampir 20 tahun berlalu. Dan selama 20 tahun itu, gue praktis ga pernah ketemu lagi sama hampir 90% dari mereka. Ada 1-2 orang yang memang sekelas pas SD trus ketemu lagi pas kuliah, tapi ya udah aja gitu, gak lantas jadi sahabat deket atau sejenisnya. Pernah ketemu 1-2 orang selepas lulus, tapi ya bukan yang direncanain ketemu gitu, spontan aja, kayak lo papasan di mal dsb. Intinya gue nggak pernah bener2 re-connected dengan mereka. Sampai akhirnya ada penemuan bernama Facebook, dan mulai deh satu-satu add friends dan jadi terhubung via FB. Ga serta merta banyak juga, tapi ada lahh beberapa, itu pun gue gak pernah terlalu pay attention dengan hidup mereka gimana sekarang, secara jarang buka FB trus jg sekalinya buka dan ada foto mereka, ya udah “ohh” gitu doang cukup tau aja kan. Tapi memang kenangan masa kecil selama sekolah di SD dulu cukup membekas di dalam benak karena emang kita sangat akrab satu sama lainnya saat itu. SD gue adalah sebuah SD swasta di komplek Angkatan Laut daerah Cipulir Seskoal situ.. 1 angkatan waktu itu cuma 3 kelas. Dan gue ga tau ya anak SD jaman sekarang tuh kayak gmn pergaulannya.. kalo gue dulu, rasanya memang kita agak lebih dewasa sebelum waktunya. Gue aja udah berani naik angkot sendirian ya pas SD, jadi rata2 emang udah pada ABG sebelum waktunya gitu.. Trus pas SD dulu banyak hal yg dihabiskan bersama, kayak main kasti, main galaksin, bahkan gue masih inget acara perpisahan SD di sebuah villa di Puncak yg gue masih simpen bbrp foto2nya. Sebagian besar orangtua kita (baca: ibu2 kita) juga saling kenal satu sama lain. Tergolong masa kecil yang membahagiakan lah yaa di jaman itu.

Tapi selepas lulus, gue kan masuk SMP dan SMA yg rayonnya beda sama SD gue, jadilah gue terpisah dengan banyak dari mereka. And that’s it, literally gak ketemu lagi dan ibarat kata : kita menjalani takdir hidup kita masing-masing setelahnya.

Sampai akhirnya suatu hari nih, gue di tagged di FB dengan foto 1 kelas waktu dulu lulus2an SD. Yang ngetagged yah salah satu temen SD gw, dan karena ditagged semua, alhasil komen pun bertebaran. Lucu sih, bikin ngakak jelas, karena jatohnya jadi bahas masa lalu yang OMG udh lama banget itu. Dan seperti melodrama Indonesia yang gampang ketebak, akhirannya adalah………………………………. salah satu dari mereka berinisiatif untuk ngumpulin no HP dan membuat WA group SD. GUBRAK. Gue sadar kok,  gue memang memasukkan no HP gw di FB, sejauh ini ga pernah ada yg aneh2 sih.. jadi mgkn mereka tau dari situ, atau ya karena nomer HP gw jg gak pernah ganti dari awal punya HP, yah mgkn ada yg nyimpen dan ngasih tau.. intinya gue tiba2 udah diadd aja gitu masuk group. Oh and i know that it will be loooonggg misery, alias musibah hahahaha..

Musibah 1

Dihari pertama sejak masuk group, HP panas dan battere drop, padahal lagi ada kerjaan keluar yang susah cari colokan saat itu, jadilah mati idup hape sampe dapet colokan. Literally penyebabnya salah satunya adalah tu WA Group gaaak habis2 ngobrolnya, dan isinya banyakan sampah. Gak ngerti juga kenapa sampai mereka bisa cepet akrab lagi yah, gue mah pembaca pasif aja tapi kok pasif aja ganggu kan.. berusaha bersabar sampe akhirnya 2 hari baru mereda tu group. Trus seminggu kemudian, gue leave group aja. Tanpa pamit. I thought it was over, tapiii ternyata ga gitu juga. Suatu hari salah satu temen SD gw WA personal ke gue, ngajak kumpul2, kayak reuni kecil2an dulu lah.. gue yang emang dasarnya males, ya late reply lah ya.. ehh ni orang (sebut saja namanya Bunga) demanding parah.. halo halo terus di WA, trus pas akhirnya gue blg gue lagi ada kerjaan, dia cuma blg, upss sorry.. gitu.. WTF. Memang salah gue juga sih saat itu gak langsung menolak dan bilang gak bisa dateng (memang di hari yg dikasitau, gue ada acara keluarga, tapi kalo diniat2in sih bisa aja ikut ke reuni itu hehe), jadi karena gue ga kasih kepastian, ga nyangka juga ternyata efeknya jadi bumerang. Setiap hari gue di WA just to make sure klo gue jadi ikut apa gak. Ngerti sih karena urusan booking tempat, akhrnya gw blg aja, klo gue ga usah di booked, nanti biar bayar sendiri klo bnr dateng. Pas hari H, dari jam 8 pagi gue udah di WA lagi sama si Bunga ini. Dan karena males gue baru reply sore2 dan bilang seharian ada kerjaan (bokis mode on) dan ga bisa dateng deh. Oya trus dia sblmnya memang smpt nanya, kenapa gue leave WA Group. Lagi2 karena asas jaim dan ga mau jujur dulu, gue bilang aja karena HP gue batterenya drop jadi musti exit grup dulu (emang bener sih, walopun alasan lebih jujurnnya kan bahwa gue maless ikut masuk group). Gue pikir alasan itu udah cukup konkrit ya, eh terus gue di add lagi aja dong beberapa hari kemudian sama adminnya. Disinyalir sih ya sapa lagi klo bukan karena masukan dari Bunga. Hadeh…

Musibah ke 2 (dan ini berlangsung sampe sekarang).

Ini kali kedua gue gabung di WA Group. Adem ayem aja sih, obrolan sampah udah sangat berkurang. But maybe i missed some things there, yakni bahwa mereka udah pernah bahas soal reuni (dengan konsep yang lebih besar dan elbih niat), trus lagi2 si Bunga yang bossy dan demanding ini jadi sort of ketuanya. Sbnrnya pembicaraan tentang reuni kalo gue emang males ya udah ga usah di baca dan delet chat aja kan yah, namun kenapa gue gatel untuk bahas, karena ternyataaaaa :

  1. acara reuni SD ini belum jelas mau kapan dan dimana.
  2. kapannya tadinya mau tahun ini (entah bulan apa) atau tahun depan. Intinya masih ga jelas.
  3. Lokasi? Ini gong nya, pilihan lokasi antara di Lembang, atau di Pulau (gue lupa kayaknya bukan Pulau Seribu tapi deket Anyer gitu apa yah..) ah pokonya antara 1 daerah dingin ama 1 daerah pantai / pulau gitu deh..
  4. Gong kedua, reuni nanti adalah termasuk kita dan… KELUARGA.
  5. Keluarga disini adalah gue dan suami dan anak (baca : bocah rempong). Namun ternyata, terbuka juga untuk nyokap2 kita yg mungin mau juga ikutan. PENGSAN.
  6. GONG SEGONGGnya adalah…. dari sekarang kita harus nabung sebagai bentuk cicilan untuk ngumpulin duitnya biar bisa kesana. Semacam penguatan niat gitu. tadinya mau 40 ribu sebulan, eh trus info terupdate malah 150 ribu per bulan. Ini ide dahsyat dari Bunga lhoh yaaa. GILAK SIH. Dan BOM ATOMnya adalah : DIBUKAIN rekening khusus lhooohhhhh REKENING KHUSUS DI BANK MACEM REKENING DOMPET DHUAFA yasaaaaalaammm.

Oke there must be something wrong here. Ya kan.

Pertama, gue sangat kontra dan kzl kzl kzl bgt karena :

Bukan masalah duitnya yah.. (ya ini juga masalah sih.. ) but first of all, gue ga mau dong spend duit untuk sesuatu yang belum jelas. Emang sih ditabung tp sampe kapan? Trus keuntungan gue apa? Ga ada kan? Ga dpt bunga jg kan? Klo pas hari H yang entah kapan itu gue ga jadi ikut trus apa kabar dong ama duit gue? Dan itu ternyata ditanyakan dlm group dan dijawab oleh Bunga : ya kalau ga bisa, dicari sampe tanggalnya pada bisa semua. Atau klo bener2 gak bisa, ya duitnya dibalikin sih, sukur2 kalo skalian mau jd donatur. (waksss, maksuttt ngana, blum pasti balik nih duit akikkk??) gila banget deh.

Kedua, sikap Bunga yang di WA group itu sangat bossy. Mungkin gue skip pas acara bagi2 tugas ya, tapi dia mengingatkan 2 temen kita yg lain sbg penagih utang (utang? Really??!) kalo nanti2 pada telat bayar itu si tabungan 150ribu. Gilanya lagi, 2 temen gue itu maukk aja disuruh2 gt. Gue sih HOGAHHH     . dan yang herannya lagi, mungkin ada 1 orang pas kerja di bank, jd dia yg diutus untuk bikinin rekening untuk reuni ini. WTF. Antara niat banget atau emang dodol. Kalo gue jadi dia sih, gue akan nanya2 dulu yaaa dengan detil dan ga okeoke aja. Buka tabungan klo ga diisi buat apa? Menuh2in data bank doang kan.

Sebenernya, kalo reuni SD ini atas nama sekolah SD gue dulu, dimana kita sebagai satu angkatan kerjasama ama SD kita utk nyelenggarain bareng trus diadain di SD kita dulu, kayak reuni akbar 1 angkatan gt, itu masih mending ya.. gue klo konsepnya gt kan lebih open untuk setidaknya jadi donatur, bantu2 nambah dana. Kalo gue ga dateng toh masih ada berasa kontribusi positifnya.. dan format kayak gt kan lebih simpel, ya toh? Drpd angan2 jauh2 lokasinya geje juga. Belum biaya untuk survey lokasi (ini juga muncul dalam wacana arrgghh gemes). Ribet banget deh.

Trus, jangankan untuk reuni, untuk liburan bertiga doang ama suami dan anak aja, gue males bgt cr tempat jauh2. Lembang? Naik apa? Ada usul sewa bis lho. Oh noooo, no way gw bawa anak 1,5 tahun naik bis sampe Lembang, situ mau netein anak saya klo dia rewel? Naik mobil pribadi? situ mau gantiin bensin? Aneh2 aja.. trus piknik nya ini bakalan nginep. Lah gini deh.. bayangin kita udah 20 tahun ga ketemu, tau2 brekkk ngumpul semua ama keluarga masing2, apa gak awkward? Bukannya jd akrab malah pasti sibuk sendiri2 kan.. ngapain sih? Effort untuk bisa ngumpulin keluarga dan membuat mereka ikhlas utk enjoy reuni sama ama gue itu lhoh yang berat dan ga bisa dinilai dengan uang hahahaa ya kan.

Kegemesan ini yang sebenernya udah berontak dari benak gue minta dicurhatin, makanya gue coba tulis di blog. Ya bodo amet deh klo sampe dibaca mereka. Banyak dari mereka yang take this positively karena slogan : demi mempererat tali silaturahmi.

Tapi kalo gue boleh berpendapat, kalo gue ga dateng, bukan berarti gue memutus tali silaturahmi, dong ya. Untuk saat ini, dengan kondisi gue saat ini, quality time bersama suami dan anak aja kadang susah lohh.. sibuk ama urusan domestik, ngurus anak, dsb.. trus ketemu sama sahabat2 deket aja susahnya minta ampun, yang mana akan jadi prioritas gue klo harus memilih, reuni SD atau ketemu sahabat2 sejak kuliah dulu (i’ll pick number 2).  Gue menyayangkan sikap Bunga dan mostly temen2 SD gw dlm group.. mereka seperti kurang peka dengan kondisi dan situasi para anggotanya. Ga ada tuh yg bertanya apa kabar kita2 satu persatu.. taunya yah udah pada berkeluarga aja. Dan gue pun br tau klo ternyata ada dari kita yg lagi hamil dan due date nya April besok. Itu masih disayangkan ama mereka krn dia bilang tentatif utk ikut reuni entah kemana itu. ASTAGA. Yakali deh. Kalo dia udh lahiran trus bawa orok kan rempong ini pada paham ga sih??

Dari situ makanya gue jd wondering, apakah gue segitu ansos nya untuk tidak peduli sama acara reuni dan tons of bullshit dari WA Group ini? Atau memang ada yg sepaham dengan gue? Gue sih saat ini lebih memprioritaskan orang2 yang jelas2 significant others gue yah, suami, anak, nyokap bokap, sama sahabat2 deket yg gue udah lamaaaa ga ketemu tp gue pengennn bgt bisa ketemu. Dan klo waktunya ada, gue mau perjuangkan buat ketemu mereka dulu. Kenapa ga temen2 SD? Yah sorry to say, gue gatau yah 20 tahun itu udah merubah apa aja dr diri seseorang. Member WA Group itu sampe 30 orang lho, dan gw udah lupa karakter mereka dulu SD gimana, skrg gimana? Iya klo asik, klo gak? Ini aja di WA udah bau2nya ga enak hahahaa..

Ironis karena silaturahmi itu pada dasarnya bisa dateng dari hal-hal simpel kok, say Hi di FB atau Twitter bisa juga dibilang silaturahmi, mendoakan dari jauh itu jg silaturahmi lho.. Gue adalah orang yg sangat percaya, namanya hidup ada fase2nya.. ada masanya kita ketemu satu orang, tp umurnya memang ga lama, fasenya cepet, ada yang fasenya lama.. emang udah bukan di fase present gue aja sih.. kayaknya itu yah yg lebih menenangkan. Efek reuni tuh banyak lho, belum kalo ada yg agen asuransi atau MLM *parno parah*, hahaha..

Jadi sekarang gue berharap bisa dapet pencerahan ini gw caranya keluar group WA gmn yaaahh.. bisa sihh konfront si Bunga langsung, tp ya itu td karena gatau karakternya gmn, jd males aja ngeluarin tenaga psikis untuk rusuhin dia ama ketidaksetujuan gue. Belum kepepet juga mungkin ya. Semoga aja reuninya bener2 ga jadi. Dan sikap gue sih jelas, no nabung2 sepeser pun dan no hadir2 di reuni dgn konsep kayak gitu.