Big Bad Wolf 2017 – Review

Ini pertamakalinya gue menghadiri event Big Bad Wolf Indonesia, si pameran buku yg hipster banget itu.. hehehe.. sebenernya udah sering denger sih sejak tahun lalu (yg mana baru ada 2016 kmrn kan ya), cuma karena blom nemu waktu yg pas dan menurut gue ICE BSD itu jauh banget dr rumah gue yg Tangerang inihhh hahaaha jadi ga ikutan pas tahun lalu (dan si bocah juga masih piyik bgt manapun gue tinggal yehh)..

Nah pas mereka ngadain lagi di tempat yg sama, terbersit keinginan untuk mampir kesana, untuk sekedar mengusir rasa penasaran sih hehee.. kata suamik.. ya udah mampir aja . sempet galau bgt antara jadi apa gak yaaa karena liat liputan preview VIP nya yang ngantri sampe 5 jam buat ke kasir trus heboh jastip jastip yang merugikan itu, berpikir ulang dan akhrnya memutuskan pergi pas abis gue ada kerjaan di daerah Pd Indah aja deh dan sekalian bisa cabut kesana. Toh udah bawa duit cash jd emang niat mantap ga bakal kalap hehehe..Oya sebelumnya gue udah sempet catet di HP beberapa judul buku yang kepengen gue beli (kali aja ada kan) sama 2 buku request suami tentang sepak bola (tapi sastranya sepak bola sih hahaha geek bgt).

Maka pas hari Selasa 25 April 2017, abis makan siang di RSPI, gue capcuss ke ICE BSD. Sendirian banget buk? Iyalah hahaha niat gila. Lebih niat lagi karena gue kesana naik kereta api tut tut tut. Nanya2 sama anak BSD satu ini, gue sampe donlot aplikasi Comuta di HP buat cek jadwal KRL. Jadi dari RSPI, gue naik gojek ke Stasiun Pondok Ranji (stasiun terdekat dr Pondok Indah, imho), trus naik KRL ke arah Serpong turun di Stasiun Rawabuntu trus nyambung gojek lagi ke ICE. Alhamdulillah lancar dan cepet jg, berangkat jam 12 lewat, jam 1 lewat gue udah sampe sana. Karena kalo naik mobil atau grabcar kan lama ya takut macet dan ongkosnya jd mahal pula berat dong diongkos hehe..

Sampe disana, krn baru pertama kali ke ICE, komentar gue dalam hati : gede banget yaah ICE ini dan sepiii!!! Ternyata buat masuk mobil tuh ada di bagian belakang ICEnya, sementara gue udah turun gojek di lobby depan.. ya gapapa juga sih cuma spot keramaiannya yah di lobby yg banyak mobil itu.. Begitu masuk ke hall pameran, kesan berikutnya adalah WOOOOWWW.. lalu mengaum kayak serigala hehehe.. gede  dan luas dan banyak bgt bukunya. Langsung ambil troli yang tersedia, trus cuss jalan muterin buku2 yang ada. Untuk spot buku anak2 memang banyaakk bgt dan sangat menggoda ya… gue aja pertama dapet buku anak lsg gue taro troli, yg mana pas gue puterin, tu pilihan pertama ga jd gue beli karena masih lebih bnyk yg lucu2 dan bagus2 dan murah2 di bagian belakang yang keranjang2 itu.. Gue langsung ke spot general fiction ama young adults, trus mengecek buku2 yg gue incer.. hm kok ga ada ya… sampe gue puterin 5x lohhh.. tetep ga ada, akhirnya gue mengambil kesimpulan emang list buku bnr2 ga tersedia di BBW. Jadilah gue browsing bebas aja, beberapa yang gue temukan adalah buku yang gue pernah dgr trs ternyata ada dan gue beli.. tapi gue cek dulu di situs Goodreads.com review skornya berapa kalo minimal 4 yah gue beli. Trus gue cek teksnya gede2 ga hurufnya, klo kecil2 dan bikin gue kliyengan bacanya, males juga kan hehehe..

Imho, mba2 dan mas2 staf disana ga membantu banget sih klo ditanya soal stok buku, misal mau judul ini itu, antara memang mereka bukan penikmat buku, atau suka buku tapi emang riweh bgt jd pusing sendiri kan (iya juga sih), jadi jangan diharepin klo tanya sama mereka. Gue sempat diarahin utk liat katalog mereka di bagian Customer Service tp lokasinya musti jalan jauh dr spot rak buku gueee.. jd males kann ya udah alhasil ngandelin Goodreads dan cari2 sendiri. masalahnya, banyakan itu cetakan lama ya, paling baru 2016 lah… dan cover2 buku Inggris kan lucu2 yah apalagi chicklit2 gitu, kalo ga liat Goodreads udh pasti kalap bgt main ambil aja. Sekedar saran sih klo kesana dgn budget dan waktu terbatas kayak gue.

Nah klo soal buku2 anak, mnurut gue, kekuatannya BBW itu yah di buku2 anak. gilaaa surga bgt deh..

Apalag board booknya, buku mewarnai, puzzle2 wahh sebut deh semua adaaaaa.. soal buku2 anak, lagi2 krn budget terbatas gue beli yang kisaran harganya 30rb, buat oleh2nya si Kanna aja.. tapi percayalah, yg mau bikin mini library khusus anak, cussss hepi pasti ke BBW. Nah tips nya lagi, musti bnr2 teliti dan telaten untuk milih2nya apalagi saingan ama jastip2 yg untungnya pas gue kesana crowdnya ga terlalu rame sih yaaaaa.. masih nyaman lah utk milih2 dan muter2..  jadi perhatikan juga halamannya ada yg rusak ga, trs kotor ga, yg gitu2 jg harus fast checking deh..

Oya, buku titipan suamik juga ga ada, karena buku2 ttg olahraga mnurut gue jelek2 yah, banyakan unofficial collection yg model album foto / ensiklopedia atau collectible books, bukan buku yang bnr2 dibacaa bgt all text seperti yg suamik inginkan. Gue ga sempet liat buku2 di genre lain, kayak reference atau cook, jd gatau deh soal buku2 model self help atau yg berhubungan dengan parenting.. balik lagi budget terbatas dan waktu mepet. Hehehe.. tapi gue overall sih puas yah kesana, gue cuma 2 jam disana, dan dapet bbrp buku yang bagusss buat Kanna dan buku lain buat gw yg kayaknya sih bagus juga hehehe meskipun kecewa krn list yg gue tulis ga ada semua (saatnya kembali ke Periplus). Trus pas bayar di kasir alhamdulillah juga ga ngantri panjang, Cuma 2 orang di depan gue. Kesimpulan gue, kalo emang lagi ga pengeen2 bgt beli buku baru, bisa ditahan, coba aja dikeep dulu sampe ada event BBW selanjutnya trus berharap ada disana, krn klo buku baru (sprti mostly di list gw) udah pasti susah yaa dptnya. Overall, gue lebih prefer cari di IG yg masih jual second book dgn harga ga kalah murah sama di BBW. Dan terus kalo misalnya kesana cuma ngincer buku2lokal alias berbahasa Indonesia, well, sayang banget yaaa rasanya, karena kekuatan BBW ini yah di buku2 impor, gue bingung aja sih klo masih nyari edisi lokal, apa ga mending ke Bazaar Buku Istora aja yes??

Kemudian, pulangnya? Gue naik Grabcar dan itu cuma 50rb ga termasuk ongkos tol. Mayan yahhh ga tekor2 bgt ama transpor. Trus bakal balik lagi gak? Hmm kalo 2018 ada lagi, of course gue akan balik lagi.. tapi ga yang sampe bela2in preview VIP nya yahhh. Dan musti bikin list2nya dr sekarang jg hehehe..

berikut beberapa buku yang gw beli di BBw, diluar board book buat Kanna yang jumlahnya 8 biji (dan males gue kumpulin lagi utk difoto bareng hehehe.. mayan lah buat stok bengong2 bacaan ye kan?

Advertisements

Setelah 2 Bulan di Daycare

Bulan Mei ini tepat bulan ketiga Kanna gue taro di daycare dekat rumah (seperti yang pernah gue ulas di postingan ini). Sebenarnya awalnya mulai di bulan Februari, tapi masih harian, jadi kalau pas gue lagi ada kerjaan keluar, baru deh gue titip ke daycare. Namun lama kelamaan gue sendiri yang merasa gak enak, gak enakan sama daycarenya juga, gak sihhh..mereka gak maksa sama sekali, cuma bener juga kata ibu Gita, pemimpin daycarenya, bahwa mereka pingin gak sekedar buat dititipin aja, tapi juga bisa ada pembekalan buat Kanna, yang mana kalo cuma harian kan ga bisa jadi habit positif yaah.. anaknya juga ga terbiasa dengan rutinitas, padahal dia perlu itu.. hmm yah bener juga sih. Trus alasan lain lagi, kalo harian jatohnya jadi lebh mahal diitung2 perbulannya (yaeyalahh..) hehehe.. dan kalo harian tuh, setiap pagi nganter Kanna ke daycare, ya mau ga mau bayaran dulu ke Ibu pengasuhnya dan tu effort waktu banget.. akhirnya dengan kegalauan tingkat tinggi, mengingat sebenernya gue ga siapin budget khusus untuk memasukkan Kanna ke daycare as our long term financial planning, alhasil yah di bismilahin aja insya allah ya nak, ada terus buat kamu..

Trus setelah 2 bulan, apa aja perkembangannya?

Alhamdulillah udah keliatan perbedaannya.. fyi, Kanna ini emang sampe skrg ngomong masih ngoceh ga jelas, dan blom bisa diajak komunikasi pendek2, kayaknya sih ngomognya emang telat, secara giginya 10 bulan udah penh, (katanya sih klo gigi duluan, ngomongnya lama hahaha), nah selama di daycare, dia lebih aktif ngocehnya, trus pernah kepergok bilang Kakak..kakak, sama temennya yang usianya lebih besar, trus gandengan tangan di acara jalan pagi (ini laporan pengasuhnya), alhamdulillah.. memang salah satu tujuan Kanna gue taro di daycare juga biar dia bisa sosialisasi ama temen2 sepantaran dia..

Beberapa perkembangan lain yang sederhana tapi nyata :

Pas awal-awal masuk, kalo pagi kan pasti gue anter yah ke daycare, trus kalo dioper gendong ke pengasuhnya, pastiiii nangis. Dari mulai nangis kejer sampe nangis caper. Nah setelah 2 bulan, mejiknya udah ga pernah nangis lagi klo diantr. Udah bisa kissbye ke gue (meskipun dengan muka bengong, hukss), dan dadah-dadah, udah bisa cium tangan pengasuhnya pas ketemuan, pokoknya soal greeting udah beres deh. Anaknya juga mungkin udah ngerti yah klo ada hari2 dimana dia “sekolah”, jadi pernah abis sarapan, si Kanna lari ke garasi dan minta bukain pintu trus minta dipasangin sendalnya, dia tau banget hari itu bakal pergi ke daycare, jadinya lucu juga.

Trus kalo pas pulang, gue kadang jemput, atau nenek sama mbahnya yg jeput.. nah dari awal tuh gue jemput jam 4 sore, pas liat gue dia kayak bisa blg “ahhh thank God mamaku datangg horee pulang..” trus lsg meluk.. tapi beberapa hari ini, setiap dijemput, pasti 5-10 menit gue nungguin dia main sepeda dulu sama anak2 lain, pokonya adaaa aja aktivitas yg lagi dia kerjain sampe ga mau pulang! Ngeh nya ada gue jd lama, baru setelah diberi pengertian, dia mau pulang dan ga pake nangis. Kemajuan kan? Makanya skrg gue jd suka jemput dia jam 16:30 lewat.

Masalah makan. Nah di daycare itu adanya snack pagi, makan siang, ama snack sore. Ini juga salah satu yang gue gak nyangka bisa ada progress bagus. Kanna nurut bgt kalo makan di daycare, pernah sampe nambah 2 piring (kata pengasuhnya). Kalo snack sih kadang mau, kadang nggak. Tapi liat dia mau makan dengan taat meskipun masih disuapin (diajarin makan sendiri sih, tapi estimasi 15 menit makan sendiri, sisanya disuapin) sama orang lain selain gue dan neneknya itu mejik banget. Oya, gue bisa mantau kegiatan Kanna dari CCTV yang aplikasinya bisa diinstal di Android HP, jd mayan lah tau keseharian dia di daycare gmn.. Sementara kalo di rumah, beuhhhh jangan ditanya dramanya. Pokoknya banyak gaya, lari2 kesana kemari, dan udah jarang bgt betah di high chair. Trus *ngaku dosa*, karena gue ga sabaran, kzl, dan pemalas utk ngejar2 dia macemngasih makan bebek, maka gue suka kasih dia HP buat nntn Youtube any nursery song atau Upin Ipin sambil nyuapin dia. Berhasilkah? Ga juga. Memang jadi anteng dan suka ga sadar klo lagi disuapin, tapi ada masa2nya dimana dia tetep ga mau makan walopun dikasi Youtube. Hadeh… walaupun sampe skrg (kayaknya) anaknya belom yang addicted bgt sih, kalo gue lepas HPnya dan gue umpetin, dia ga nyariin dan udah lupa aja gitu.. cuma memang gue belom bisa full lepasin dia dari gadget (tapi bisa meminimalisir lah ya, setidaknya pas makan malam doang ama sarapan dan weeknd *loh ko banyak* hehe pembelaan bgt), dan berarti mgkn kekurangan dari sisi guenya, gue blm bisa bekerjasama dengan selaras sama daycare nya yang memang bebas dari aneka gadget. Hukssss… bingung dan dilematis yah soal gadget ini. Dan walopun berat badan Kanna masih susah bgt naik, trus variasi makanan dia belum banyak, laporan dari pengasuhnya kalo Kanna makannya habis tuh masih jd hal yang paling membahagiakan deh setiap jemput Kanna. Ohya, ditambah lagi, gue selalu stock UHT kan yah siapa tau diminum di daycare, dan belakangan Kanna mauuu minum UHT dan pake gelas punn minumnya. Tuh kan, kemajuan bgt ini mahh soal susu persusuan, secara anaknya klo di rumah sesukanya dia aja minumnya (biasanya ga habis, atau drama di buang2..)

Trus apa lagi ya.. sejak Kanna di daycare, gue jadi nyetok buku2 board book (thanks to Big Bad Wolf Book hehe) buat dia liat2 as an alternative distraction ya.. trs beliin dia lego2 blocks gitu, pokonya yang bisa bikin dia keep busy, secara selama ini Kanna mainannya diikittt bgt dan anaknya bosenan (masih sampe skrg).

Kekurangannya apa? Hmm klo dari daycarenya, mungkin ini bisa jadi kelebihan sendiri ya, tp bagi anak yg adaptasinya lama kayak Kanna, jadi dilematis (semoga sih tidak selamanya). Jadi, mereka punya aturan untuk rolling pengasuh, gue lupa tiap 1 apa 2 minggu gt deh, jd kalo pas udah pewe-pewenya sama 1 pengasuh, eh besokannya diganti. Kata daycarenya sih biar dia ga kolokan dan jadi mau sama siapa aja disana.. bnr juga sih.. tp selalu abis rolling pengasuh gue jd senewen krn pasti harus ngasih pengarahan dulu soal cara nyuapin Kanna, cara nidurin Kanna ama hal2 gak penting tp perlu lainnya, kayak misalnya sama Ibu A susu UHT Kanna jarang bgt dicoba kasih (kali anaknya mau khan), tapi pas sama ibu B dia telaten bgt trial error susu UHT sampe akhirnya Kanna mau minum di gelas. Nah contohnya yg kayak gt, kan gmn ga senewen. Tapi pada akhinya yah gue bismillahin aja, soalnya klo udah taro di daycare masih galau dan kepikiran, kan sama aja boong ya gak.. sementara kadang gue udh pusing stress bgt tiap Kanna di rumah apalagi klo dia males makan wkwkwkwk drama emak-emak ya

Nah ini adalah pertanyaan beberapa temen gue kalo mereka tau gue nitipin Kanna didaycare, berhubung gue masih freelance, maka pertanyaan mereka (yang mana gak terlalu dkt ya, kyk eks temen kantor lama, dsb) adalah :

“Trs, klo anak lo di daycare, elo ngapain dong?”

Hahahah.. begini yah teman-temin, ibuk-ibuk sekalian. Emang bener yah kata orang klo kerjaan Ibu Rumah Tangga itu dianggepnya ga ada kerjaan sama sekali, padahal urusan domestik ga ada habisnya. Dan gue sendiri mungkin memproklamirkan diri sebagai setengah Ibu RT, setengah working from home-mom.

Biasanya klo ada project, rutinnya tuh gue 1-2 hari dalam seminggu gue pergi ke kantor. Ngetes ama wawancara, jalan jam 8 pagi pulang jam 3 sore. Bisa juga pulang jam makan siang (yang mana gue bisa nyambi ke mall muter2 atau nonton dulu *keuntungan positif disyukuri aja*). Kalau lagi laris bgt, kekantornya bisa 3 hari dalam seminggu. Ini untuk 1 project aja yah.. alhamdulillah ama kantor yang ini sih langganan terus jadi masih berguna. Nah karena psikolognya ga cuma gue, maka ada masanya gue seminggu gak ke kantor tersebut (karena lagi giliran psikolog lain yg dipake). Trus yang gue kerjain apa? Di rumah aja, iyaa… klo lagi ga ada kerjaan, gue nyapu, ngepel, beres2, atau baca buku novel, nntn dvd.. TAPIIIII.. seringnya, gue NGERJAIN LAPORAN bosss. Jadi gini ya, yg namanya freelancer asongers psikolog itu pasti deh adaaa aja bawa Prnya. Dan PR nya itu laporan asesmen yang butuh pertanggungjawaban moral besar, jadi butuh  konsentrasi penuh ngerjainnya. Yang mana klo Kanna pas di rumah, gue gak bisa ngerjain totally, kelaaaaarr deh. Musti nunggu dia tidur malem atau pas dipegang bapaknya pas wiken, itupun masih suka nyariin gue gue juga.

Laporan ini terbagi 2, dari kantor yang gue jelasin diatas, sama dari project lain, yang mana project lain ini modelannya udah kayak sahabat pena, mereka memang JNE in laporan utk gue kerjain di rumah, trs sisa masukin sistem by internet dan berkasnya gue JNEin balik. Enak kan? Duitnya sih ga usah diliat yahhhhh uang kaget doang hahhha nasib. Trs kadang RSCM ada project 2 kali dalam setahun gue masih join dan ini project paling menyita waktu dan tenaga karena laporannya ribet bgt. So masa2 Kanna di daycare tuh klo ada yg blg gw ga ngapa2in rasanya pgn jitak deh dan suruh dia kerjain laporan asesmen gueeehhh.. bzzzz.. Nah kalo lagi bebas deadline kayak hari ini (makanya jd inget blog), gue biasanya udah settingin waktu mau lanjutin baca novel, nntn dvd atau mau kabur ke bioskop bentar buat nntn. Masalahnya klo ke mall kan butuh biaya juga ya, klo filmnya ga bagus2 amet gue juga males dan bisa gue tunda nanti aja skalian pas gue ke kantor kan. Trus plus nya lagi bisa tidur siang klo ga ada deadline hehehe..

Kangen sihhh mau kerja kantoran lagi. galau nya tuh ga kelar2 antara buka2 jobstreet tapi banyak tapi tapinya…

Abis ngobrol sama si ibuk ini, dapet pencerahan bhw mungkin emang lbh enak ngasong biar ga kena macet, bisa liat perkembangan anak, bisa ngurusin klo dia sakit dan hal2 domestik printilan yg mungkin jd ga bisa dilakukan klo kerja full, apalagi ya klo urusan kerjaan pasti dinomorsatukan kan, kebayang harus meeting tp anak sakit, pilih mana, trs temen gue itu blg gue mending ngirit deh ga beli baju baru tapi bisa sama anak gue. Wakssss bnr juga ya (trus kemudian galau lagi) hahaha..

Kalo pertimbangan di gue, klo pun gue ngantor full time, gue kan harus nitipin Kanna ke daycare ya.. smntr klo gue kerja, gue harus jalan pagi2 kannn, Kanna tuh harus sarapan d rumah krn di daycare ga kasih sarapan kasihnya snack (brunch), means siapa dong yg kasih anak gue sarapan? Masa gue repotin neneknya lagi? ga mungkin hire pembokat juga kan (pohon duit mana pohon duit).. Trus jemput dia pas pulang daycare, kalo diatas jam 17:30 sore, udah kena overtime 30,000 per jam, lumayan kan perbulan overtimenya, yg mana se tenggo2nya dgn kemacetan jahanam, gue baru sampe rumah jam 7 malem paling.. trus gmn juga makan malamnya Kanna? Masa ngerepotin neneknya lagi? yah klo sesekali gapapa lah ya.. klo rutin, ga enak jg ama nyokap heheh…. smntr cari kantor yg ngegaji gede biar nutupin pengeluaran itu semua kan ga gampang yahh apalagi yg karirnya remah2 rempeyek kayak gue ini.. jadi bingung kan… ya udah mungkin untuk saat ini nitipin Kanna di daycare dan gue tetep freelance adalah solusi terbaik dan insya allah rejeki ga pernah ketuker.