Tentang Tes Minat Bakat Anak SMA (Jaman Now)

Kadang gue bingung ama dedek-dedek SMA jaman now.. ini realita ya.. berdasarkan  salah satu kerjaan gue sbg pembuat laporan tes minat bakat SMA selama 2 tahun terakhir..

Banyak diantara mereka yang nggak ngerti mau jadi apa, nggak punya plan hidup, or minimal aspirasi dan cita-cita lah, mau kuliah apa, mau berkarier yang kayak gimana, dsb dsj dkk. Padahal yah, come on ini 2018, dimana internet tuh jangkauannya udah seruas jempol jari kita, ada Google, ada youtube klo mau tau vlog orang-orang, apa kekk di search, ya kan.. banyak banget aktivitas dari kampus2 untuk ngenalin jurusan yang ada, mulai dr yg mainstream sampe yang ajaib-ajaib.

Emang sih.. usia remaja gt mungkin belum terlalu konkrit lah life plannya, go with the flow aja lah.. ya gapapa juga sih, tapi kan kaaa… masuk kuliah dan milih jurusan itu salah satu persimpangan jalan hidup yang challenging lho.. memang sih takdir Tuhan ga ada yang tau, well at least klo udah miih jurusan yang tepat, setengah dari jalan takdir itu udah ada di tangan kita, ya kann??

Sederhananya gini, gue pernah nemu kasus laporan anak SMA yang IQnya diatas rata-rata. Pinter lah, at least dr tes-tesnya semua nilainya flawless, trs sangat aspiratif, artinya dia punya hobi dan minat yang banyak, yang uniknya juga, dia suka masak, nyoba2 resep, punya prestasi juga dibidang kuliner, dan terjebak dilemma antara mau milih jurusan Culinary dan mencapai cita-citanya sebagai koki professional, atau masuk Kedokteran (seperti harapan ortu, well keinginan anaknya juga sih tapi gue ragu seberapa besar keinginan ini dtg murni dr dia) dan menjadi dokter? HAYOOO.. kliatannya gampang ya, anaknya pinter kok.. bebassssss milih jurusan apa aja juga masuk.  Nah gue saat itu ngasih rekomendasi dia untuk pilihan pertamanya adalah Culinary, bukan Kedokteran. (Kedokteran jd back up aja alias cadangan, walopun klo based on grading jurusan, kebanting bgt yaa disbanding Culinary yg kayaknya doi udah pasti masuk krn pinter).

Kenapa begitu? Karena once lo salah pilih jurusan, bbrp jurusan ga memungkinkan lo utk step back dan try another one, terutama jurusan2 yg modalnya gede kayak Teknik atau Kedokteran. I mean… seberapa jauh lo betah dan sadar sampai akhirnya blg, eh kayaknya gw salah jurusan nih. 1 tahun? Sementara 1 tahun itu lo udah keluar uang, tenaga, keringat dan air mata, belum lagi WAKTU mennn.. waktuu yg bisa dimanfaatin buat hal-hal lain yg lbh berguna kan.. trs, gue juga ingin menegaskan sih kepada dedek2 yang pinter2 itu, bahwa klo mereka pinter, memang pilihan mereka kan jd lebih banyak ya, tapi jd makin sulit karena mereka jg harus matiin itu sesuai minat dan passion gak? Bisaa sih jadi dokter yang senang masak.. tapi yakinn masih sempet masak kalo kuliah kedokteran? Trs lulus bnrn mau jadi dokter? Atau malah buka restoran?

Kasus lainnya, yang gw juga jadi pusing adalah persepsi beberapa dari anak2 SMA ini kalau masuk kuliah di jurusan tertentu itu, mereka berharap bisa mengasah skill yang sesuai dengan kebutuhan jurusan itu. Misalnya nih, mau masuk Komunikasi, alasannya : supaya bisa lebih luwes dalam berkomunikasi. Karena si dedek ini aslinya (katanya dia sendiri yaa) gak pede, pemalu, kuper, pesimistis, dsb yang manaaa itu ANTITESIS nya anak2 Fikom banget kan.. lah BIJIMANAAA elu mau masuk jurusan yang kuliahnya akan banyak speak2 dan pereusss sana sini tapi elunya kagak pede dan pemalu ngomong depan umum????!! Yak adaaaaaa lho yg kayak gt. Sebagai psikolog (ceileh), kita kalo bisa ngasih masukan atau pertimbangan jurusan yang sekiranya mereka bisa ngejalaninnya dengan baik kan,, at least klo ga demen2 amet ama jurusannya, tp nilai2 ujiannya lolos semua lah ya.. ya kayak masuk Teknik Sipil tapi nggak suka Fisika.. PIYEE?? Bukannya kuliahnya ngomongin panjang kali lebar kali tinggi kali berat ya?

Yang kadang gw heran, dan juga jadi lessons gue sebagai orang tua sih ya.. orangtuanya sama clueless kahnya dengan anaknya? Atau masa bodo amet terserahhh lah mau jadi apa.. mau kuliah apa bebas…. Iya betul memang baiknya kita membebaskan anak utk ambil keputusan terkait penjurusan ini, tapi bukan berarti jd lepas tangan. Beberapa ortu ada yang sepertinya melakukan ‘cuci otak” pada anak2nya sehingga sang anak sampe nulia alas an mau masuk kedokteran arena : keinginan orangtua. Tapi nggak match ama minat dan kemampuan anaknya. HADEUH. Ada juga yang bener2 random anaknya ga tau mau masuk apa.. ya minimal bisa kan encourage anaknya untuk Googling sendiri, tanya sodara atau sepupu atau seniornya yg udah kuliah? Hallowwwww..

Kalo kata laki gue ya, secra dia orangnya simple wae mikirnya, ya kalo pada ngerti dan gak galau, kamu nggak ada kerjaannya dong?? Ya iyaaaa juga sihhhhh my lafff haahha.. Cuma gemes aja kan..

Dulu gue, circa 2002 2003, saat kelas 3 SMA, gue kebetulan mmg udah tau dan yakin mau masuk Psikologi, gak minat ama akuntansi, dannn mungkin alternatifnya adalah Sastra Inggris (kayaknya gue emang minat ama sastra dan nulis sih saat itu). That’s it. Daftar Psiko Atma (doang), kalo gagal mgkn mau daftar Sastra Inggris binus (belum kejadian krn udh keterima di Atma), trs gagal UMPTN ga masalah deh hahaha (krn udh jd anak psikologi duluan jd no baper), udah aman tenteram dehh dan alhamdulillah gak nyesel sampe skrg. Padahal yaa, tahun itu, internet belum semarak kayak skrg, acara bedah kampus atau kunjungan senior2 berjaket almamater yg promosiin kampus mereka juga jarangggggg (kayaknya ga pernah deh ke sekolah gw). Jadi gue hanya modal suka baca buku2 psikologi, dan menurut gw psikolog itu keren haahahaaa kalua di masa itu gw lebih kenal jurusan lain yang mungkin lebih menarik, bukan ga mungkin gw akan pertimbangin juga kan.. beda banget lah ama 15 tahun kemudian di tahun 2018 ini..

Lalu sampai dimana tulisan ini bermuara? Nggak tau juga hahahaha gue mau nyampah dan berkeluh kesah aja sih.. geleng2 kepala juga.. tapi yaa somehow seru juga bikin laporan minat bakat ini. Jadi dbagian kecil yang mungkin saja bisa membantu membuka cakrawala berpikir dan menghadirkan inspirasi pada mereka, akibat dari saran2 dan masukan yang gw tulis disitu.  Dan, pelajaran berharga juga karena gue adalah orangtua dan one day mungkin si Kanna akan ada di posisi anak2 SMA yg galau ini.. dan saat itu terjadi, semoga gue bisa kasih pengarahan dan pencerahan yang bermanfaat buat dia, dannn bisa welas asih serta ridho dengan pilihan jurusan dia dan keputusan-keputusan dia utk masa depannya. Ya kan? Ada aminn? hahaha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s