Setelah 2 Bulan di Daycare

Bulan Mei ini tepat bulan ketiga Kanna gue taro di daycare dekat rumah (seperti yang pernah gue ulas di postingan ini). Sebenarnya awalnya mulai di bulan Februari, tapi masih harian, jadi kalau pas gue lagi ada kerjaan keluar, baru deh gue titip ke daycare. Namun lama kelamaan gue sendiri yang merasa gak enak, gak enakan sama daycarenya juga, gak sihhh..mereka gak maksa sama sekali, cuma bener juga kata ibu Gita, pemimpin daycarenya, bahwa mereka pingin gak sekedar buat dititipin aja, tapi juga bisa ada pembekalan buat Kanna, yang mana kalo cuma harian kan ga bisa jadi habit positif yaah.. anaknya juga ga terbiasa dengan rutinitas, padahal dia perlu itu.. hmm yah bener juga sih. Trus alasan lain lagi, kalo harian jatohnya jadi lebh mahal diitung2 perbulannya (yaeyalahh..) hehehe.. dan kalo harian tuh, setiap pagi nganter Kanna ke daycare, ya mau ga mau bayaran dulu ke Ibu pengasuhnya dan tu effort waktu banget.. akhirnya dengan kegalauan tingkat tinggi, mengingat sebenernya gue ga siapin budget khusus untuk memasukkan Kanna ke daycare as our long term financial planning, alhasil yah di bismilahin aja insya allah ya nak, ada terus buat kamu..

Trus setelah 2 bulan, apa aja perkembangannya?

Alhamdulillah udah keliatan perbedaannya.. fyi, Kanna ini emang sampe skrg ngomong masih ngoceh ga jelas, dan blom bisa diajak komunikasi pendek2, kayaknya sih ngomognya emang telat, secara giginya 10 bulan udah penh, (katanya sih klo gigi duluan, ngomongnya lama hahaha), nah selama di daycare, dia lebih aktif ngocehnya, trus pernah kepergok bilang Kakak..kakak, sama temennya yang usianya lebih besar, trus gandengan tangan di acara jalan pagi (ini laporan pengasuhnya), alhamdulillah.. memang salah satu tujuan Kanna gue taro di daycare juga biar dia bisa sosialisasi ama temen2 sepantaran dia..

Beberapa perkembangan lain yang sederhana tapi nyata :

Pas awal-awal masuk, kalo pagi kan pasti gue anter yah ke daycare, trus kalo dioper gendong ke pengasuhnya, pastiiii nangis. Dari mulai nangis kejer sampe nangis caper. Nah setelah 2 bulan, mejiknya udah ga pernah nangis lagi klo diantr. Udah bisa kissbye ke gue (meskipun dengan muka bengong, hukss), dan dadah-dadah, udah bisa cium tangan pengasuhnya pas ketemuan, pokoknya soal greeting udah beres deh. Anaknya juga mungkin udah ngerti yah klo ada hari2 dimana dia “sekolah”, jadi pernah abis sarapan, si Kanna lari ke garasi dan minta bukain pintu trus minta dipasangin sendalnya, dia tau banget hari itu bakal pergi ke daycare, jadinya lucu juga.

Trus kalo pas pulang, gue kadang jemput, atau nenek sama mbahnya yg jeput.. nah dari awal tuh gue jemput jam 4 sore, pas liat gue dia kayak bisa blg “ahhh thank God mamaku datangg horee pulang..” trus lsg meluk.. tapi beberapa hari ini, setiap dijemput, pasti 5-10 menit gue nungguin dia main sepeda dulu sama anak2 lain, pokonya adaaa aja aktivitas yg lagi dia kerjain sampe ga mau pulang! Ngeh nya ada gue jd lama, baru setelah diberi pengertian, dia mau pulang dan ga pake nangis. Kemajuan kan? Makanya skrg gue jd suka jemput dia jam 16:30 lewat.

Masalah makan. Nah di daycare itu adanya snack pagi, makan siang, ama snack sore. Ini juga salah satu yang gue gak nyangka bisa ada progress bagus. Kanna nurut bgt kalo makan di daycare, pernah sampe nambah 2 piring (kata pengasuhnya). Kalo snack sih kadang mau, kadang nggak. Tapi liat dia mau makan dengan taat meskipun masih disuapin (diajarin makan sendiri sih, tapi estimasi 15 menit makan sendiri, sisanya disuapin) sama orang lain selain gue dan neneknya itu mejik banget. Oya, gue bisa mantau kegiatan Kanna dari CCTV yang aplikasinya bisa diinstal di Android HP, jd mayan lah tau keseharian dia di daycare gmn.. Sementara kalo di rumah, beuhhhh jangan ditanya dramanya. Pokoknya banyak gaya, lari2 kesana kemari, dan udah jarang bgt betah di high chair. Trus *ngaku dosa*, karena gue ga sabaran, kzl, dan pemalas utk ngejar2 dia macemngasih makan bebek, maka gue suka kasih dia HP buat nntn Youtube any nursery song atau Upin Ipin sambil nyuapin dia. Berhasilkah? Ga juga. Memang jadi anteng dan suka ga sadar klo lagi disuapin, tapi ada masa2nya dimana dia tetep ga mau makan walopun dikasi Youtube. Hadeh… walaupun sampe skrg (kayaknya) anaknya belom yang addicted bgt sih, kalo gue lepas HPnya dan gue umpetin, dia ga nyariin dan udah lupa aja gitu.. cuma memang gue belom bisa full lepasin dia dari gadget (tapi bisa meminimalisir lah ya, setidaknya pas makan malam doang ama sarapan dan weeknd *loh ko banyak* hehe pembelaan bgt), dan berarti mgkn kekurangan dari sisi guenya, gue blm bisa bekerjasama dengan selaras sama daycare nya yang memang bebas dari aneka gadget. Hukssss… bingung dan dilematis yah soal gadget ini. Dan walopun berat badan Kanna masih susah bgt naik, trus variasi makanan dia belum banyak, laporan dari pengasuhnya kalo Kanna makannya habis tuh masih jd hal yang paling membahagiakan deh setiap jemput Kanna. Ohya, ditambah lagi, gue selalu stock UHT kan yah siapa tau diminum di daycare, dan belakangan Kanna mauuu minum UHT dan pake gelas punn minumnya. Tuh kan, kemajuan bgt ini mahh soal susu persusuan, secara anaknya klo di rumah sesukanya dia aja minumnya (biasanya ga habis, atau drama di buang2..)

Trus apa lagi ya.. sejak Kanna di daycare, gue jadi nyetok buku2 board book (thanks to Big Bad Wolf Book hehe) buat dia liat2 as an alternative distraction ya.. trs beliin dia lego2 blocks gitu, pokonya yang bisa bikin dia keep busy, secara selama ini Kanna mainannya diikittt bgt dan anaknya bosenan (masih sampe skrg).

Kekurangannya apa? Hmm klo dari daycarenya, mungkin ini bisa jadi kelebihan sendiri ya, tp bagi anak yg adaptasinya lama kayak Kanna, jadi dilematis (semoga sih tidak selamanya). Jadi, mereka punya aturan untuk rolling pengasuh, gue lupa tiap 1 apa 2 minggu gt deh, jd kalo pas udah pewe-pewenya sama 1 pengasuh, eh besokannya diganti. Kata daycarenya sih biar dia ga kolokan dan jadi mau sama siapa aja disana.. bnr juga sih.. tp selalu abis rolling pengasuh gue jd senewen krn pasti harus ngasih pengarahan dulu soal cara nyuapin Kanna, cara nidurin Kanna ama hal2 gak penting tp perlu lainnya, kayak misalnya sama Ibu A susu UHT Kanna jarang bgt dicoba kasih (kali anaknya mau khan), tapi pas sama ibu B dia telaten bgt trial error susu UHT sampe akhirnya Kanna mau minum di gelas. Nah contohnya yg kayak gt, kan gmn ga senewen. Tapi pada akhinya yah gue bismillahin aja, soalnya klo udah taro di daycare masih galau dan kepikiran, kan sama aja boong ya gak.. sementara kadang gue udh pusing stress bgt tiap Kanna di rumah apalagi klo dia males makan wkwkwkwk drama emak-emak ya

Nah ini adalah pertanyaan beberapa temen gue kalo mereka tau gue nitipin Kanna didaycare, berhubung gue masih freelance, maka pertanyaan mereka (yang mana gak terlalu dkt ya, kyk eks temen kantor lama, dsb) adalah :

“Trs, klo anak lo di daycare, elo ngapain dong?”

Hahahah.. begini yah teman-temin, ibuk-ibuk sekalian. Emang bener yah kata orang klo kerjaan Ibu Rumah Tangga itu dianggepnya ga ada kerjaan sama sekali, padahal urusan domestik ga ada habisnya. Dan gue sendiri mungkin memproklamirkan diri sebagai setengah Ibu RT, setengah working from home-mom.

Biasanya klo ada project, rutinnya tuh gue 1-2 hari dalam seminggu gue pergi ke kantor. Ngetes ama wawancara, jalan jam 8 pagi pulang jam 3 sore. Bisa juga pulang jam makan siang (yang mana gue bisa nyambi ke mall muter2 atau nonton dulu *keuntungan positif disyukuri aja*). Kalau lagi laris bgt, kekantornya bisa 3 hari dalam seminggu. Ini untuk 1 project aja yah.. alhamdulillah ama kantor yang ini sih langganan terus jadi masih berguna. Nah karena psikolognya ga cuma gue, maka ada masanya gue seminggu gak ke kantor tersebut (karena lagi giliran psikolog lain yg dipake). Trus yang gue kerjain apa? Di rumah aja, iyaa… klo lagi ga ada kerjaan, gue nyapu, ngepel, beres2, atau baca buku novel, nntn dvd.. TAPIIIII.. seringnya, gue NGERJAIN LAPORAN bosss. Jadi gini ya, yg namanya freelancer asongers psikolog itu pasti deh adaaa aja bawa Prnya. Dan PR nya itu laporan asesmen yang butuh pertanggungjawaban moral besar, jadi butuh  konsentrasi penuh ngerjainnya. Yang mana klo Kanna pas di rumah, gue gak bisa ngerjain totally, kelaaaaarr deh. Musti nunggu dia tidur malem atau pas dipegang bapaknya pas wiken, itupun masih suka nyariin gue gue juga.

Laporan ini terbagi 2, dari kantor yang gue jelasin diatas, sama dari project lain, yang mana project lain ini modelannya udah kayak sahabat pena, mereka memang JNE in laporan utk gue kerjain di rumah, trs sisa masukin sistem by internet dan berkasnya gue JNEin balik. Enak kan? Duitnya sih ga usah diliat yahhhhh uang kaget doang hahhha nasib. Trs kadang RSCM ada project 2 kali dalam setahun gue masih join dan ini project paling menyita waktu dan tenaga karena laporannya ribet bgt. So masa2 Kanna di daycare tuh klo ada yg blg gw ga ngapa2in rasanya pgn jitak deh dan suruh dia kerjain laporan asesmen gueeehhh.. bzzzz.. Nah kalo lagi bebas deadline kayak hari ini (makanya jd inget blog), gue biasanya udah settingin waktu mau lanjutin baca novel, nntn dvd atau mau kabur ke bioskop bentar buat nntn. Masalahnya klo ke mall kan butuh biaya juga ya, klo filmnya ga bagus2 amet gue juga males dan bisa gue tunda nanti aja skalian pas gue ke kantor kan. Trus plus nya lagi bisa tidur siang klo ga ada deadline hehehe..

Kangen sihhh mau kerja kantoran lagi. galau nya tuh ga kelar2 antara buka2 jobstreet tapi banyak tapi tapinya…

Abis ngobrol sama si ibuk ini, dapet pencerahan bhw mungkin emang lbh enak ngasong biar ga kena macet, bisa liat perkembangan anak, bisa ngurusin klo dia sakit dan hal2 domestik printilan yg mungkin jd ga bisa dilakukan klo kerja full, apalagi ya klo urusan kerjaan pasti dinomorsatukan kan, kebayang harus meeting tp anak sakit, pilih mana, trs temen gue itu blg gue mending ngirit deh ga beli baju baru tapi bisa sama anak gue. Wakssss bnr juga ya (trus kemudian galau lagi) hahaha..

Kalo pertimbangan di gue, klo pun gue ngantor full time, gue kan harus nitipin Kanna ke daycare ya.. smntr klo gue kerja, gue harus jalan pagi2 kannn, Kanna tuh harus sarapan d rumah krn di daycare ga kasih sarapan kasihnya snack (brunch), means siapa dong yg kasih anak gue sarapan? Masa gue repotin neneknya lagi? ga mungkin hire pembokat juga kan (pohon duit mana pohon duit).. Trus jemput dia pas pulang daycare, kalo diatas jam 17:30 sore, udah kena overtime 30,000 per jam, lumayan kan perbulan overtimenya, yg mana se tenggo2nya dgn kemacetan jahanam, gue baru sampe rumah jam 7 malem paling.. trus gmn juga makan malamnya Kanna? Masa ngerepotin neneknya lagi? yah klo sesekali gapapa lah ya.. klo rutin, ga enak jg ama nyokap heheh…. smntr cari kantor yg ngegaji gede biar nutupin pengeluaran itu semua kan ga gampang yahh apalagi yg karirnya remah2 rempeyek kayak gue ini.. jadi bingung kan… ya udah mungkin untuk saat ini nitipin Kanna di daycare dan gue tetep freelance adalah solusi terbaik dan insya allah rejeki ga pernah ketuker.

Bandung Trip Episode 2

Akhirnya bisa ke Bandung lagi.. kalo masih punya bocil gini kok gue males yah misalnya dpt kesempatan liburan trs jauh2 gitu.. zz akhirnya yah mau ga mau klo tamasya ujung2nya Bandung, huakakak.. gapapa deh yaaa.. bedanya ama yg sebelumnya, yg skrg 3 hari 2 malam dan ga pake acara kondangan2 lagi, melainkan pure buat cari suasana baru (dan santai2 di kamar hotel hehehe). Apalagi, Dodot itu sebenernya diliburin (iya diliburin! Tanpa potong cuti) dari kantornya dari tgl 24 desember sampai 1 januari hahha.. harusnya sih bisa lebih jauhan yaa destinasinya, tapi dgn bbrp pertimbangan dan kegalauan, ya udah cuss booking tiket kereta dan hotel.

Soal transportasi, kereta api tetep jadi pilihan tepatttt buat ibu2 yg parnoan anaknya bakal bosen di jalan macem gue. Dan alhamdulillah semuanya lancar, baik berangkatnya maupun pulangnya. Pas pulang ke Jkt malah si Kanna ketiduran dari 1,5 jam sebelum sampe Gambir dan terus bablas pas udah di rumah, alhasil gue dehh gempor banget gendong dia sambil turun2 tangga stasiun *nikmatin aja puk puk puk*

Oya, gw skalian mau kasih review singkat soal hotel tempat kita nginep selama di Bandung. Jadi awalnya begini, gue galau antara mau nginep di Santika atau Aryaduta. Dua2nya lokasinya saling berdekatan, tapi beda bintang, beda kemewahan tapiiii harga beda tipisss.. gue duluuu pernah sih nginep di Santika, jadi pgn coba Aryaduta, krn kelamaan galau, akhirnya bisa dapet harga lebih murah dr website lainnya itu di Nusatrip, udah include breakfast. Nah pas booking hotel itu, mikirnya masih 2 hari 1 malam, eh tau2 kata nyokap ya udah diextend aja krn cape bgt kan cuma 1 malam doang. Akhrnya plan mau pulang naik travel berganti dgn beli tiket kereta pulang dan disusul cari hotel lain buat malam kedua. Pertimbangannya biar cari suasana baru yg beda dan lokasinya yg ga jauh dari stasiun juga. Pilihan kedua pun jatuh pada hotel Ibis Style Braga. Dan kedua hotel ini emang gak bisa dicompare apple to apple lah yaaa.. berikut gue coba jelaskan kenapanya.

Aryaduta Bandung

Reviewnya di Agoda dan  Tripadvisor bagus2. Jadi tertarik nyoba karena harganya masih below 1 juta untuk ukuran bintang 5 mursidah lah yaa.. include sarapan pula. Dan kamarnya yang superior (paling standar) pun luasssss, berkarpet dan ada bath tub hahaha.. dan mereka punya jendela yang besar sehingga view pemandangan yg kita dapet bener2 gede dan bikin bahagia melihatnya (fix mager lah). Gue dapet kamar di lantai 12, sengaja request yg lantainya agak tinggian (mereka sampe lantai 15 klo ga salah) dan non smoking room. Kamar kita di 1209 dan it was perfect. Kanna aja baru sampe kamar langsung mondar mandir norak.. gue dan bapake lebih norak lagi karena kesenengan pewe banget.. wifi lancar, kasur enak, ac cukup dingin ga lebay, dan dapet lahh suasana bintang limanya. No complaint at all apalagi pas liat view nya gunung.. ahhhhhh mau nangis karena tau kita cuma 1 malam dan udah terlanjur booked hotel lain untuk malam kedua… tau gitu kan extend 2 malam aja yahh disini. Trus lagi, sebagai hotel bintang lima, Aryaduta sangat mengerti perasaan ibuk2 dan bapak2 yg bawa bocah karena mereka punya kid’s club yang besar dan banyak mainan dan bersih dan peweee sampe ada TV, kolam bola, congklak, angklung, perosotan, kertas buat mewanai, ahhh seneng deh.. Kanna puas banget main di Kids Club nya dan gue pun nemenin jg jd ikut hepi.. mgkn lebih hepi lagi klo sempet nyobain kolam renangnya yah.. letaknya sebelah2an ama kids club cuma saat itu gw ga bw baju renang karena tau akan susah cr waktu dan Kanna jg ga bawa krn dia agaks edikit flu pas sebelum berangkat.. next visit gue pasti akan berenang disana. Ohya, karena kita check in pas hari Senin (weekdays) jd ga terlalu rame kolam renang maupun kids clubnya. Paling 1-2 anak doang yg datang, itupun ga lama, masih lamaan si Kanna hahaha *norak*

view dari kamar

view dari kamar

dsc_0035

mandi bola

Soal sarapan, Aryaduta punya variasi yang banyak, dia sampe nyediain rawonn!! Dan jamu!! Jamunya lengkap dari beras kencur, kunyit asem ama jahe. Untuk yg western sih standar roti sama pancake wafel gitu lah.. soal rasa hmm kurang nendang yah.. bumbunya ga gt berasa untuk bihun dan nasgornya, cuma krn banyak variasi itu td jd termaafkan (kayaknya template bintang 5 emg makanannya rasa hotel banget yaaa. Kalah sama pinggir got hehe) Pas besokannya mau check out, gue dan Dodot sediih bngt krn kita ga mau cepet2 pindah dr sini. Padahal check out sengaja jam 12 teng biar ga rugi2 amet hehehe.. bener2 niat bulat sepakat klo ke Bandung lagi akan nginep disini lagi ga mau coba hotel2 lain, apalagi selama Kanna masih lasak gak bisa diem hehehe..

Ibis Style Bandung Braga

Pilihan ini jatuh karena awalnya pgn cr yg lokasinya agak jauh dr Aryaduta, dan males macet klo ke arah utara (Lembang or Dago Pakar), maka milih daerah Braga, bisa lbh dkt ke stasiun pula.. kenapa jadinya ke Ibis Style? Karena harganya murah hahahha lagipula ari terakhir akan check out jam 11an karena jam 12 juga udah berangkat keretanya ke Jakarta.

Hotelnya sendiri, minimalis modern gitu.. budget hotel tapi ga parahhh bgt kok budgetnya. Cuma untuk ukuran bawa keluarga kecil dgn anak masih lasak sihh kurang ideal ya.. kalo dapet kamar superior doang, karena queen bed, jadi tidur bertiga agak sempit (kami tidur melintang gt akhrnya biar agak legaan), trs kamar mandinya kaca gitu dan shower kan, suka kecipratan air sampe pintunya, jadi musti hati2 kalo Kanna iseng mau masuk, untung bisa ketutup rapat pintunya. Trus yang mengganggu sih bagi gue adalah koridor hotelnya gelap nerawang gt klo malem, koridornya jg sempit jadi sangat parnooo inget film2 misteri gitu deh.. Serius apalagi kan kita dpt di lantai 12 yah.. nunggu liftnya mayan lama. zzz ini bener2 masukan bgt deh buat Ibis Style. Soal view kamar, alhamdulillah masih bisa liat gunung, meskipun jendelanya ga selebar di Aryaduta. Sarapannnya? Standar, ga tll banyak variasi tp mereka bikin tempe mendoan yg kata Dodot enak, sama jagung manis rebus yg Kanna suka bgt. Oya, kemudahan lain, di halaman aprkirnya, itu tempat taksi Blue Bird mangkal, jd enak bisa langsung panggil aja mau dianter kemana. Gue sempet minta anter ke Kartika Sari Kebon Jukut dan minta nunggu trs anter balik lg ke hotel Cuma 30 ribu pp murah kan.. Oya, hotel ini aksesnya ke Braga Citywalk cukup jauh sih klo jalan kaki mnurut gue… jadi plan awal yg tadinya mau cr makan di sekitar Braga akhirnya berubah  karena males gendong Kanna sambil jalan kaki kann .. kalo mau yg bener2 di Braga nya bgt sih ke Aston aja kali ya.

Lalu apakah kita puas? Secara service sih ya puas2 aja.. bakal balik lagi? hmm no thanks. Hehehe. Alasannya? Yah krn bukan buat keluarga dgn anak kecil aja sih (walopun mereka sediain high chair di restorannya).. lebih cocok utk biztrip kantoran atau couple visit aja.. Walopun gak jelek kok, masih oke karena barunya masih kerasa.

Makannya gimana?

Selama di Bandung kmrn, Kanna makannya juga ikutan liburan hahaha.. artinya yaa suka2 dia aja.. gue memang ga mau nyuapin dia ya mengingat rempong dan capek, jd gue bebaskan makan sendiri. mau ga mau msuti pinter2 cr restoran yg kids friendly dan menunya cocok buat Kanna. Karena anaknya suka pasta, gue makan ke Hummingbird, sempet ke Tree House juga, oya pas baru sampe Bandung malah ke sop Buntut Dahapati (dan Kanna makan kuahnya doang huhuhu) dan pas terakhir dia mau makan ikan Gurame di resto apa ya lupa namanya sebelah sushi tei. Alhamdulillah ga kenapa2 dan tidurnya pun nyenyak.

Transport gmn?

Mostly kita naik Grabcar kemana2 dan itu sangat memudahkan. Bayangkan dari Aryaduta ke Hummingbird cuma kena 14 ribu dan masih ada yg mau anter kita hahha tentunya kita lebihin yaa tarifnya.. trs taksi juga gampang.. pokokya ga ada masalah sama sekali dan skrg lbh pede ke Bandung ga bawa mobil pribadi, apalagi klo cuma mau jalan2 di dalam kota doang.

Belanja?

Cuma mampir ke FO Heritage dan kalap beli baju2nya Kanna. Gue Cuma dapet 1 blus yg pewe banget dan bapaknya malah ga dapet apa2… hehehehe.. ini kejadian udh malem sih ya jd pas Heritage lagi rame2nya juga ga enak milih2 bajunya. Mau balik lagi besoknya udah mager duluan. Yah next time la yaaaa..

Intinya sih gue personally senang dan happy dengan liburan kmrn.. senang akrena bisa bener2 dpt suasana baru meskipun cuma leha2 di kamar hotel. Dan meskipun bawa anak kecil, masih ada lahh kesan liburannya.. Hopefully next trip bisa lebih jauh, pengennya sih ke Padang, udah lama bangett ga pulang kampung,, tapi kalo pun ke Bandung lagi ya gak nolak, dan udah tau skrg mau nginep dimana. . hehehe..

Tamasya Singkat ke Ragunan

Memperingati 1 tahunnya Kanna, 3 Juni kemarin, kita berencana membawanya ke Ragunan. Hehehe.. sebenernya ini keinginan bapaknya sihhhh.. karena penasaran bawa Kanna liat2 binatang, dan penasaran ama Ragunan-nya juga *ups*, secara gue juga gatau yahh kapan terakhir kali kesana, jgn2 malah belom pernah saking lamanya.. Maka dari itu, berangkatlah kita. Karena jatuh pada hari kerja, yakni Jumat, kebetulan suami juga cuti, pass banget hari H, kita udah browsing2 dulu tentang bawa balita ke Ragunan. Cek jam operasionalnya dan baru tau kalo Ragunan buka dari jam 6 pagi sampe jam 4 sore (ada yg blg jam 7 pagi sih…cmiiw), trus kalo Senin libur. Oke deh, brarti fix dateng pagi.

Kanna bangun jam setengah 6, udah siap2 mandi dan beberes, trus masakin makaroni buat bekel sarapan Kanna, trus pesen taksi, dan cuss jam 7 kurang kita udah jalan. Pas lewat tol JORR salah pintu keluar dan malah kejebak macet di depan Citos huekkk capedehhh… sampe Ragunan jam 8-an gitu, si Kanna udah agak ngantuk karena di taksi kita kasih makan khan.. mungkin bosen ya heehehe.. Oya kesana kita bawa stroller supaya fisik dan psikis lebih sehat yaaaa, kanna pun alhamdulillah anteng di stroller..

Sampe Ragunan, di pintu masuk utara, bayar tiket masuk. Baru tau kalo mau masuk Ragunan skrg pake kartu gitu, yang bisa di top up dan bisa buat naik busway juga, ada logo Bank DKI nya.. nah gue gatau persis deh berapa masuknya, yg pasti gue bayar 30,000 itu masih ada sisa deposit.. Sampe dalem Ragunan…. SEPII… woohooo berasa punya kebun binatang pribadi deh.. oh ya satu lagi, BERSIHHHHH.. gue cukup amazed sih dengan kebersihannya, bener2 ga ada sampah berserakan. Terus kebetulan cuacanya juga enak, mendung tapi ga ujan, jd ga gerah dan panas juga.. nah ga tau yaa kalo datengnya rada siangan atau pas weekend yang rame pengunjung, apakah tetap bersih atau gak.. Cuma patut jadi note aja sih, untuk dateng pagiii karena segalanya lebih menyenangkan, apalagi kalau bawa anak kecil..

Nah cumaa.. karena pagi2 jam 8 an gitu.. pengunjung belum banyak, ada sih beberapa TK yg ngadain piknik2 gitu, tapi anak muridnya ga banyak, jadi ga gitu ketara ramenya. Si hewan2 yg ada di kebon binatang itu juga entah kenapa ga semuanya keluar.. hmm apa gue yg kurang eksplor juga ya.. soalnya kita cuma keliling ketemu ama burung pelikan, gajah, jerapah, rusa, sama burung unta.. udah itu aja.  Huahahaha.. jadi ga sempet ketemu monyet dkk, macan dkk, kuda nil dkk, yg mana gatau juga sih tempat mereka dimana, karena ternyata Ragunan itu luasss banget ya.. pintu masuk/keluarnya pun juga macem2, karena akut nyasar kalo exit dari pintu yg beda, maka kita ga terlalu berani jauh2.

Oya, enaknya lagi, toko2 souvenir dan pedagang yg rese nawar2in dagangannya juga sedikitt banget, jadi ga berasa keganggu. Tenterem pokoknya, suka deh. Kebun binatang ini juga cocok buat yg suka lari pagi, karena medannya luas dan ga ngebosenin utk muter2 lari pagi (sayangnya gw males olahraga hehe). Gak lama2 sih kita disana, karena Kanna keburu ngantuk dan takut ga kekejer bapaknya mau Jumatan, yaudah jam 9:30an kita  cabut naik Grabcar (karena PR lagi cari2 taksi disana). Overall puass sih dgn jalan2 singkat kemarin, walopun Kanna bengong2 entah ngerti entah gak.. dia paling terpana liat gajah hehehe.. Definetely akan balik lagi ke Ragunan, lebih eksplor lagi dengan rumus : dateng pagi dan non weekend.

Anyway, cerita ultah Kanna, menyusul ya (semoga sempet nulisnya).

Berikut foto2 kemarin:

CIMG0576

CIMG0580

CIMG0583

CIMG0587

Penemuan Maha Penting itu Bernama Gojek

Menurut gue, kalo ditanya apa salah satu ide paling keren abad 21 yang gue nikmati sebagai masyarakat Indonesia (khususnya Jakarta ya)… maka gue akan jawab : keberadaan Go-Jek..
Like seriously, menurut gue, ide terciptanya Gojek itu keren banget lhooh, setidaknya di mata gue yg sangat ga kreatip dan gaptek berat ini. Kenapa demikian, karena Gojek itu memudahkan. Ya banyak pro kontra ya, gue juga sempet denger bentrok sana sini, ada juga menteri mau ngehapus Gojek dkk lah, dll dsb.. belum lagi gue sendiri juga suka ngomel2 sihh (kalo lagi naik kendaraan roda empat atau lebih) sama pengendara motor yg rese , bloon dan bawaannya pengen ngegasss tus nabrak2in gituu.. wakaka..

Di jaman sekarang yg mana mobilitas tinggi itu penting, tapi quality time justru makin menipis, keberadaan sarana transportasi yang bisa bikin kita invest waktu lebih banyak jelas menjadi hal yang major, penting banget lah. Apalagi nih, apalagi dalam case gue yang working mom galau ga kelar2 yg kangen sama anak bawaannya pengen tenggoo garis keras kemudian kesel karena macet dimana-mana, maka dari itu resmi sudah kuserahkan diriku pada abang-abang Gojek..

Gue lupa sih kapan gw donlot aplikasinya, yg pasti suami duluan yg punya, trus awal2 dipake itu pas gue lagi hamil dan ngidam pengen Burger Blenger. Iseng coba Go-Food dan voila, ga lama tu abang nya udah sampe rumah dgn burger yg masih hangat. I laff yuuuu banggg (bumil bahagia kelangit ke tujuh). Akhirnya ikutan donlod meskipun masih belum kepake yaa soalnya kan ga lama cuti hamil dan dirumah aja, agak ngeri juga ya hamil2 naek ojek utk jarak jauh (biasanya sih dari deket komplek aja sampe rumah huahaha).. trus pas saat itu emang drivernya belum sebanyak sekarang.
Gue baru mulai aktif make gojek ya sejak balik ngantor. Waktu itu masih iseng-iseng aja, pesen dari kantor, kalo ga dapet ya gpp, kalo dapet abangnya, ya yukk mari cuss.. Juga pertimbangan lain masi suka parno ya kalo naik motor jauh2, walopun paling jauh yaa ga sampe 20 KM, cuma biasa deh, nyokap suka nyapnyap kan kuatir namanya motor yaaaa.. ada aja serempet sana sini ntar kenapa2.. ngeri juga sih klo bayangin *knockedknocked
Nah belakangan, sejak ada peremajaan metromini dan my one and only metromini 70 yg aslinya udah jarang skrg jd makin langka saja di jalan, itulah yg membuat gw jadi lebih rutin naik gojek. Duh yang pasti2 aja deh. Belum lagi, kebiasaan di rumah itu klo gw pulang kantor, Kanna jam 8 malam matanya udah kriyep2 dan rewel, tapi musti nenen mamanya dulu, so gue secara ga langsung ya musti udah di rumah sebelum jam 8, averagenya, jam 7 malam musti udah dirumah karena belum gue mandinya, gue makannya, dsb dsb .. kalo naik metromini, sampe rumah jam 7 lewat dan itu udah tenggo kerasss jam 5 teng dari kantor. Beruntung kantor ga terlalu menuntut utk lembur dan kerjaan gue jg ga yang hectic bangett, ya udalayaa..

Biasanya, kalo dari kantor gue di Menara Mulia Gatsu, tarifnya jd lebih mahal kalo order ke rumah, soalnya musti muter dulu jadi per-kilometernya pun meroket naik. Belum lagi, abang Gojeknya banyaaaaakkk banget yg ga bisa bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia, which is jauh banget bosss dan kalo nemu abang yg salah persepsi itu, gue suka kesel karena antara gamau gue cancel, tapi gue harus nunggu lama atau jemput dia dgn nyebrang jembatan penyebrangan dulu supaya bisa ketemu di meeting point terdekat, intinya capek dehh..

So, mengantisipasi hal itu, gue suka order dari… PLAZA SEMANGGI. Ini lumayan itungannya. Kalo peak hour sih untung2an yaa, kadang ada, kadang gak ada.. tergantung amal baik gue di hari itu. Kalo pas ada, Alhamdulillah abis maghrib gue udah dirumah.. bisa mangkas waktu pulang 1 jam lebih cepat. MAYAN BGT KAN. Itu juga abangnya ga pake ngebut, karena gue selalu wanti2 untuk jgn ngebut karena gue ga buru2 (padahal boong deng, gue kangen anak bang sbnrnya hehehe)

Alternatif kedua, gue order dari Ratu Plaza atau Blok M terminal. Kenapa dari 2 tempat ini, slain harga totalnya jd lebih murah (klo lg ga promo ya), di tempat2 ini suka bnyk gojek mangkal gituu asumsi gue kali aja ada yg mau nganter gue kan.. Biasanya gw pesen dari Blok M kalau gue celingak2 celinguk liat si metromini ga nongol2, drpd lama nunggu, gue sambi dgn order gojek.
Banyak banget pengalaman lucu, gemess sama yg namanya Gojek ini.. ga pernah sampe yang ngecewain sih, beberapa diantaranya :

  1. Masih disangka ibu hamil padahal anak udah 7 bulan baaaanggg *ini bikin #KZL tp geli sendiri*
  2. Suka ga bs bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia (sprti yg gw sebut diatas)
  3. Pesen Go Food tapi udah beli makannya, trs si abang baru sadar duitnya kurang, alhasil waitress restonya ikut diangkut sebagai jaminan huahahaha jadi pas sampe rumah gue, lho kok abangnya boncengan, ternyata duit kurang ceuu *ini kocak*
  4. Pernah yg entah meleng apa gmn, lg di jalan kecil, dia nyerempet motor lain yg lagi parkir, hadeuhh ini gw jg gagal paham sih, untung gwnya ga ikut nyenggol.
  5. Gatau jalan. (hmm ini mayan banyak walopun ga major banget karena toh gue juga bisa nunjukin jln tikusnya)
  6. Pernah dpt driver cewe, perawakannya pun kecilll kurus tapi ibuk2.. kalo bawa motor juga lincah, seneng deh.. *kasih tip lebih*
  7. Minta di cancel, tapi pas gw cancel eh ga bisa, abangnya udh terlanjur accept dan batal tiba2, akhirnya malah jd suruh ngerating, huff ini masuk penipuan ga sih? Gue suka laporin ke twitter Gojeknya sih waktu ini kejadian.
  8. Mayan banyak abang gojek yg asik klo cerita2, salah satunya ternyata ada yg mahasiswa dan nyambi jadi abang Gojek. Ini yg berkesan.

Makin lama, nyokap yg awalnya kuatiran banget sama Gojek akhirnya ga ada pilihan lain untuk merestui pilihan gue menjadikan Gojek ini alternative utama gue untuk pulang kantor. Ya abis gmn? Metromini ga bisa diandelin, kdg ga nyaman jg karena sering tiba2 dioper di tengah jalan (sering bgt!), atau mogok dan penumpang terlunta2, belum copet dsb (untung belum pernah, jgn sampe ya).. Perbedaan ongkos juga ga jauh beda, cuma selisih 2000 rupiah lebih mahal klo gw pake Gojek (dan ga kasih tip), ya udalayaaa…

Gue udah unduh juga aplikasi sejenis, yakni Grabbike, buat jaga2 aja klo Gojek error. Cuma jarang sih gw pake, soalnya gatau kenapa susah bgt dapet drivernya.. dan Grabbike kan blom bisa kasih service kayak Go-Food gitu kan ya.

Oya, blog ini bukan buzzer gue ke Gojek ya, simply curahan hati dan review personal aja sihh.. Gue jujur sangat amat makasih dengan penemuan ini, apalagi sejak jadi emak-emak. Yang gue sesalin itu satu doang, tau ga apa? Ini selalu jd obrolan sama suami klo iseng, jadii.. kita berdua menyesall banget, kenapaa. Kenapaaaaa saat pas gue lahiran di RS dulu, bener2 gak inget untuk pake Go-food?? beneran lupa, kesambet apa sampe ga inget sama sekali ama Gojek. Padahal ya, dulu 5 hari di RS tuh, udah susah kan cari makanan/jajanan buat suami yg nungguin dan ikut nginep, padahal RS deket sama Sabang, Pacenongan juga deket, halaaaahhhh ga kepikiran. Jadi inget masa2 susah suami cuma makan nasgor dan warung padang yg itu2 aja dan ga terlalu enak juga hahahaha. Apa mungkin tandanya harus diulang lagi? #eh

Cheese Almond Cookies by Kukkimama

image

Semenjak jadi tahanan rumah alias ngangon anak dan netein, gue jadi fakir cemilan dan hal2 online utk dibelanjakan, yg mana sejauh ini baru beli dot bayi, tambahan botol buat simpen ASIP dan….cemilan.
Untuk cemilan, gw aslinya pgn cari booster ASI gitu lho, jd cemilan yg bisa bikin ASI tambah banyak.. Emang ada? Yaa katanya instagram sih ada. Berhubung gw ga punya instagram, alhasil minjem HP Dodot dan colongan browse Instagram yg jual booster ASI dan cemilan2 lucu.. Cuma dipikir2 kok mahal yaa si booster ASI ini, pun gue jg udah dikasih suplemen ASI ama obgyn gw jd takut lebay klo beli laigi, nanti dulu deh..
Sampe akhirnya gw nyangsang ke instagramnya Kukkimama, yg jualin almond cookies aneka rasa (for more info, search aja Instagram @kukkimama yaaa). Konon setelah gw browse, jenis kacang2an kan bisa meningkatkan produksi ASI ya, nah ini kue almond, ya bisa lah yaa harusnya hahahaha.. Alhasil gw coba pesen.
Langsung whatsapp dan nanya harga.
Jadi Kukkimama ini pny bbrp rasa, gw lupa ada original, cheese, greentea sama apa lagi gitu. Harga 1 box nya 100ribu, isinya ada 2 jar, sekitar 300 gr. Berikut ongkos kirim, kmrn gw pesen semua jd 110ribu. Huff cukup mahal sih menurut gue utk ukuran segitu (yg ternyata cepet bgt abisnya hahaha).. But it’s worth to try!!
Seriusss enyaaaakkk bgt!
Gue ampe habis setengah jar aja gitu sekali ngemil. Dan karena dikirim paket JNE gt, mereka punya packaging yg oke jadi gak begitu ancur.. Boxnya bisa direcycle buat nanti nyimpen2 apa gitu kan.. Seperti foto diatas.
Teksturnya crunchy, agak tipis jd emg ga terasa makannya tau2 abis, cheese nya ga lebay rasanya jd ga bikin eneg, hmm manisnya jg pas. Gue absolutely akan pesen lagi sih iniiii (nunggu THR turun dulu).
So, entah ini booster ASI apa bukan, yg pasti, ini bikin busui satu ini super hepi hehehe 😀

Posted from WordPress for Android

Cerita Kelahiran Kanna

Gw akan coba menceritakan proses kelahiran Kanna, sebelom lupa karena gw repressed saking (agak) trauma ama operasinya hahaha..

Preambulenya : tgl 3 Juni tepat 40 weeks 2 days, udh lewatin due date yg harusnya tgl 1 Juni. Nah, skenario gw dan obgyn, tanggal 3 Juni itu gw akan operasi caesar jam 13:00, jadi dipesenin suruh dateng ke RS jam 9an aja, udh puasa dari jam 7 pagi.

Fakta di lapangan : Dari malem tgl 2 Juni hari Selasa, gw udah merasa mules2 sekitar jam 10 malem. Mulesnya persis kayak mules mau pup yg udh berhari2 gak pup gitu, hahaha.. Dan bener, gue pun pup kan, inget malem itu makan ayam KFC sampe 2 potong sambil nonton pertandingan Tenis Roland Garros di tv.
Setelah pup, dibawa tidur, kok masih mules2, masuk toilet menyangka akan pup lagi ternyata enggak. Ya udah deh dibawa tidur. Bener2 ga nyangka klo itulah mules kontraksi..

Semaleman ga bisa tidur karena mules dateng hampir tiap jam. Dodot udh blg, apa bangunin bokap nyokap aja ya, gw menolak karena selain masih bs gw tahan, gw blm merasa klo ini tanda melahirkan. Sampai tibalah jam 5 pagi, gw ke kamar mandi dan pas mau pipis ada flek darah di celana dalam. Flek nya 2 tetes kayak klo kita mau mens gitu, dan darah segar. Wah langsung teriak dr toilet dan minta Dodot blg ke mama. Alhasil, pagi itu lsg ke rumah sakit gedubrakan, untung masi sempet mandi (yg menjadi mandi terakhir sblm nantinya ga mandi 3 hari pasca SC). Harapan mau sarapan enak pun pupus, padahal semalemnya mama udah masak daging bumbu rujak kesukaan gue wakakak, cuma minum segelas susu coklat kemudian papa, mama, dodot, nemenin ke RS berikut tas yg memang udh dipacking jauh2 hari.

Sampai di RS, langsung masuk ke UGD. Selama di perjalanan, mules2 udh mayan sering, skrg rasanya lebih kayak pas hari pertama mens, cuma merembet sampe pinggang ke belakang, sakitnya sih masi bisa ditahan, tp gak nyamannya itu lhoohh aslik ga enak bgt..

Di UGD, langsung masuk ruang perawatan, ada bbrp kasur, diukur tensi dsb, banyakan nunggu disuuh tiduran dulu sih, sambil bidannya nanya2 identitas diri gw dan suami zzzzz pdhl udh ada di buku saku pasien yg gw bawa, capedeh, untung sakitnya masi.bs gw tahan.. Oya, selama di ruang perawatan, Dodot nunggu di kursi luar, jdlah gw sendirian. Kadang ada pasien.keluar masuk, ibu2 yg mau lahiran, udh teriak2 kesakitan zzzz super ga ngenakkin, padahal udh ketutup tirai tetep aja kedengeran suaranya.
Tiba saat periksa dalem ama bidan, ewww sakit bgt dan ukur CTG bayi. Semuanya masih normal walopun gw iseng nanya apakah bisa lahir normal, dijawab bidan gak bisa karena masih sungsang wkwkwk.. Di detik terakhir masih aja ngarep normal lho..

Trs stlh bidan nelp obgyn gw, ga lama gw dipindahin ke kamar rawat inap. Digeret naik kursi roda seruuu juga (sakitnya lsg ilang sejenak hehe).. Masih inget bgt ruangnya di lantai 6, kamar 610, Mahendradata. Setengah jam dlm ruangan sendirian, Dodot nyusul masuk, nyokap dan bokap pun begitu. Trus obgyn visit di jam 11:30an, ngbrl2 bentar, my obgyn try to calm me, trs suruh siap2 jam 1 akan dibawa ke ruang operasi..

Setelah itu, menit2 menjelang dibawa ke kamar operasi, papa mama mertua dateng, kakak ipar jg hadir.. Trs suster dateng bawa kursi roda, dan diinfus, digeret ke kamar operasi di lantai 4, udh salaman sama sambil nahan nangis huhuhu ini momen unforgettable bgt deh..

Di ruang.operasi, Dodot ga blh masuk, jd emang alamat bkl berjuang seorang diri sihh..  Cuma smpt masuk ruangan khusus sblh kamar operasi yg lbh seperti ruang tunggu eksekusi hihi.. Disini Dodot nemenin bentar.

Setelah itu, semua terasa begitu cepat, tiba2 masuk ruang operasi, oya kondisi udh telenji ya, cuma pake baju yg punggung kebuka doang, keteter jg dah dipasang, berasa tubuh blarrrrr bugil pasrah (thx mom for reminding me abt this), di dlm ruangan, belom berasa dingin, cuma takuttt bgt karena kebayang bakal disuntik bius nyaa.. Ternyata ga begitu sakit (sakitan suntik pas diinfus), dan pas ditanya kakinya kesemutan ga, kebas ga, gue jawab nggaaakk.. Huaa jd kynya efeknya ga lsg kerasa ya.. Cuma lama2 kaki emg jd beraaat bgt ga bs gw angkat..
Trus segala topi dipakein, terlentang dan ada kain pemisah dipasang di dada. Obgyn gue datang dan beserta tim dokter lain, operasi dimulai.

Pertanyaan apakah pas operasi sakit, jawabnya enggak, tapi kerasaaaa perut kita diunyel2, diobok2, tapi gak sakit. Gw pun bisa mendengarkan percakapan para dokter, bahkan my obgyn suka ngajak ngobrol yg cuma gw jwb dgn cengiran miris hiahaha..

Gue ga mendengar tangisan Kanna pas dia lahir, rasa2nya tangisnya muncul saat dia sudah dibawa DSA utk dibersihkan ya.. Sayup2 terdengar obgyn gw blg “Ukur tali nya, ukur talinya”, mgkn tali pusatnya pendek, gatau jg..
Trs ga lama, gw dipertemukan pertama kali dengan Kanna, my daughter, lewat proses IMD. Ahhh berjuta rasanya. Masih inget bgt gw ama matanya yg menatap gue, hitam sipit, seolah berpikir ini siapa yaaa hehehe.. Bener2 ga bisa dideskripsikan dgn kata2 deh..

Trs tiba2 operasi selesai, dokter kasih selamat, dan tau2 gw udh di ruang pemulihan bareng korban2 SC lainnya, dan terkapar disana dari sekitar jam 2 siang sampe dianter ke kamar lg jam 10 malam. Huaaaa disini deh mulai efek bius bekerja, kedinginan kayak mau matiiiiikk,  menggigil bgt dan sampe ngadu ke suster tp ga dpt respon maksimal malah dibilang “itu wajar, Bu” dangggg!! Susahnya ketemu suami sendiri, berasa sendiriannya bgt.. Di sela2 pemulihan itu, papa, mama, adek, bude, bbrp keluarga besar dtg satu2 masuk utk sekedar say Hi.. All i need is my husband yg lamaaa bgt baru dateng nemenin.

Kanna baru dianter ke kamar keesokan paginya, alhamdulillah… Belajar netein, jemurin, gendong, tiba2 semua terasa begitu berbeda..

Kanna di RS sampe hari Minggu, jadi total 5 hari. Karena di akhir hari ke 3, bilirubinnya tinggi jadi dia harus difototerapi 2 hari.
Ada masa2 drama pas tau Kanna disinarnya diperpanjang, pdhl mama papa dan mertua udh komplit dateng sangkain Kanna pulang hari itu, ehh ga jadi. Mau merah ASI cm dpt 10 ml, stress dan sedih..
Belum lagi pas lepas perban operasi Zzzzz MAKSIMAL SAKITNYA ANJISSSS.. Bener2 yahhh yg namanya nyesss nyessss kayak ditusuk idup2, sini toyorin yg blg SC itu ga sakit huahaha!
Untung Dodot suami siaga, bener2 banyak pahalanya dr mule setia nungguin 5 hari 4 malam, makannya ga teratur, kurang tidur, bopong2 istrinya, bantuin mandiin di hari pertama gue lepas kateter yg mana sakitt luar biasa, sampe mungutin pembalut yg ada darah nifas jg udh dilakuin.. I love you fulllll, sayang..

Di sela2 hari itu, ada masa2 stenbei di ruang bayi utk nyusuin Kanna yg lg disinar, sampe jam 2 pagi, teman2 kantor, sahabat2 yg datang jenguk, dan hari2 membosankan susah tidur tp cape bgt.

Kanna tampaknya sudah tau, klo tgl 3 dia akan keluar dari rahim gw dan datang ke dunia.. Makanya dia mengirim pesan lwt mules2 dan flek.. Hehehe ketakutan jg ya nak, mau “dipaksa” keluar dr perut..

Kanna keluar RS Minggu malam, 7 Juni. Dan hari2 gue sejak saat itu, never be the same again 🙂

Semoga gue dan Dodot bisa menjaga amanah Tuhan ini dgn baik, dan menjadi orangtua yang baik juga buatmu, Kanna.

Posted from WordPress for Android

Kanna Hadir ke Dunia

image

Perkenalkan, ini anak perempuanku..

KANNA KHALILA WINAYA
Lahir di RSIA Budi Kemuliaan Jakarta,
Rabu, 3 Juni 2015, pukul 13:33 WIB
49 cm; 2,8 kg lewat Sectio Caesaria

Terima kasih ya Allah atas rahmatMu, terimakasih utk tim dokter, my Obgyn dr. Alwin Simanjuntak, SPOG, dokter anak dr. Mery SpA, seluruh keluarga besar, teman-teman tercinta atas doa nya.
Kanna artinya kuat, Khalila artinya yang disayang, Winaya artinya (ber)pendidikan. Semoga Kanna bisa jadi anak yg kuat, disayang semua orang dan punya pendidikan yang baik, aminn.

Cerita proses melahirkannya beserta hari2 selama di RS menyusul yaa (semoga ada kesempatan untuk menceritakannya disini)

Posted from WordPress for Android

Tentang Lipstik dan Mitos Hamil Anak Perempuan

Pada dasarnya gue adalah tipe orang yang masih sanggup hidup bahagia dengan 1 (satu) lipstick aja sih.
Gue pun bukan tipe yang mudah tergoda sama lipstick-lipstik yang berjejer di counter mall-mall terkemuka. Tapi semua itu berubah sejak gue hamil hehehe..
Gue gatau sih apa bener ada hubungannya atau nggak, dulu tuh, dulu means itungannya pas masa-masa remaja, single, kuliah, kerja pokoknya sebelum nikah deh.. beli lipstick itu kebutuhan tersier banget buat gue, setelah nonton bioskop, makan, baju baru, jins, sepatu, tas, dsb dsb.. bukannya tomboy apa gimana, ya ga juga sih, gue masih dandan keles, cuma kan skrg kayaknya dimana2 cewek hebooh dgn koleksi lipstiknya yah, nah gue agak heran dan menunjuk diri sendiri gitu, apakah ada yang salah dgn gue??
Sampe akhirnya gue hamil dan sejak usia kandungan 3 atau 4 bulan, gue mulai suka sama benda bernama lipstick. (ini yg gue blg, ada hubungannya apa ga ya, kehamilan dengan lipstick).
Dimulai sbnrnya dari ada temen sekantor yg masih abg muda kiyis2 yang kerjaannya mantengin instagram khusus untuk OL shop belanja make up, gituuu.. gue yg ga pny Instagram kan kepo ya, trus mulai suka ikut2 liat dan terhibur dengan foto2 aneka merk lipstick dan warna warninya, walopun belom sampe beli sih..
Sebelum nikah, pas masih kerja, kuliah di Depok, gue punya lipstik itu cuma 1. Eh 2 ding, yang 1 itu sisaan lipstick adek gue / nyokap gue yg udah setengah potong, trs mgkn udh bosen jd dihibahi ke gue (karena eneg kali ya , gue mintain terus, maklum deh klo kondangan kan pikiran gue klo mau beda warna ya gue minta punya mereka dong, toh bbrp oles doang).. Untungnya gue selalu kerja di kantor yang ga menuntut karyawannya untuk rapi dandan medok setiap hari sampe jam pulang ya, kalo iya kan amsyong bgt scaraa gue ga betah dandan yg medok2 apalagi buat kerja zzzz (kecuali ada interview atau psikotes, gue baru deh agak2 cakep dikit ha ha ha)..
Nah berbekal 1 lipstik milik sendiri ditambah 1 lipstik lungsuran, gue menjalani hidup dengan damai sentosa. Bahkan lipstick lungsuran itu bener2 udah habiss tumpul poll yg sisanya lo harus ambil pake jari telunjuk trus lo olesin ke bibir (karena gue la yaaa, mana punya kuas lipstick ceuu).. I mean, segitu malesnya beli lipstick baru klo ga bener2 habiss biss..
Sampe akhirnya nih yang keinget aja yaaa.. lipstick baru yg gue punya adalah LIpstik Wardah yang manapun paketan dari kado sesrahan pas lamaran hahahaahahahaha.. itu jg gue belinya asal aja, main tunjuk, karena kebutuhan seserahan dl emang ga niat2 amet, belinya dadakan jd ga pilih2 warna, beli yg netral aja gue main tunjuk si Dodot sisa bayar. Sampe skrg, udah hamper setahun, tu lipstick masih awet. Di awal2 pemakaiannya, gue malah mensakralkan liptik itu khusus untuk kondangan doang, pdhl daya tahannya juga biasa aja sih, jd pasti abis makan2 di pesta, udah pudar warnanya dan gue ga touch up HAHAHA.. sampah banget.. baru deh pas lipstick lungsuran yg gue sebut tadi udah sekarat, si Wardah naik kasta jd lipstick sehari-hari, anak tunggal kesayangan yang gue bawa kemana2..
Sampe akhirnya gue hamil dan mulai seneng liat2 instagram lipstick di OL shop (as I told you before), dan yang ini yg paling gong : tiap ke mall dan lewatin gerai kosmetik di Sogo, Centro atau Metro gitu, bawaannya pgn liat2 lisptik. Liat2 dan nyoba testernya dioles2in ke tangan gituuuuu!! Wakakaka.. kayaknya ada kebahagiaan tersendiri lhoh semacam syenanggg kayak abis digurah gitu bokk.. padahal mah ga jadi beli juga, Cuma sok2 asik nanya2, nyoba2, trus udah belepotan tangannya, baru gue pamit ke mbak2nya…
Sampe akhirnya gue dgr, baca dan jd tau sama merk Bourjois yg red velvet seriesnya laris manis dimana-mana. Agak kepo, gue pun ke counternya dan waktu itu gue disodorin 3 jenis warna yg beda.. coba coba tester eh ga jadi beli. Trus entah wangsit dr mana, merasa perlu punya warna lipstick yg lebih kentara emrahnya, soalnya yg Wardah kan warna netral bibir banget yaa.. alhasil belilah itu Borjouis, dan lucunya, belinya malah lewat online di Blibli.com, bukan beli di counternya wakakak, asal tau warnanya merah tanpa mikir gradasinya dsb dsb langsung tekan tombol BUY. Trus pas lisptiknya sampai, gue pake ke kantor dan gue inget sampe bos gue terheran2 kenapa anak buahnya ini jd centil berat. Waktu itu dia dan temen2 sekantor menduga hal yg sama : bawaan jabang bayi.
Gue sih menanggapinya nyengir-nyengir aja. Mulailah hari2 gue dengan 2 lipstik. Karena harganya lumayan mahal (bagi gue yg ga pernah beli lisptik seharga itu), gue pun irit2 makenya. Untung daya tahannya lama, bahkan gue cuci muka pake facial wash trus tambah cleanser dan toner masih suka ada bekasnya.. bener2 puas sih makenya dan I am happy indeeeeed…
Trus kepengen liat series lainnya Bourjois tp krn sold out ya udah lah yaaa.. sampe akhirnya gue ke PS suatu hari ama Dodot, trus tiba2 aja ga ada angina ga ada hujan, pengen ke counternya NYX. Wakaka.. Dodot sampe bingung, tp diiyain aja ama dia. Pas ke counternya di Metro PS, kondisinya saat itu lagi rame bgt ada segerombolan mbak2 cancikk modis yg lg milih2 lipstik dengan serunya. Si mbak2nya mau gam au fokus ke mereka ya, apalagi kayaknya mbak2 cancik ini hapal mati ama series dan nomer lisptik yg mereka mau, waooww berasa kayak di planet dan gue disamping mereka, seorang diri, bunting pula, dan cuma oles2 tester di tangan sambil manggut2 doang dan Dodot yg awalnya disamping gue malah melipir menjauh hahahahaaha.. langsung deh peran gender gue merasa bukan perempuan sejati gitu..
Karena merasa gue ga gt diprioritaskan, gue coba2 tuh semua testernya sampe setengah jam.. trus bingung sendiri akhirnya capciscus aja beli 1 warna merah agak marun gimana gitu dan kata Dodot sih oke (hadeuh di amah oke2 aja yaaah scara bagi dia warnanya sama2 aja ama lipstik Bourjois gue hahaha).. Trus abis beli tu lipstick rasanya super happy kayak abis dihipnotis dan diterapi gituu.. sampe rumah gue niat cobain pake acara cuci muka dulu, wah sesuatu yg ga pernah terjadi seumur2 deh.. Dodot bahkan nanya, “kamu dulu emang klo beli lipstick kemana sih? Ama siapa?” saking menurut di ague ga suitable bgt ama counter NYX tadi, ketauan bgt cengok-nya hahaha ya maap deh gue kan beli lipstick di Giant juga udah sukur yaa…
Si NYX ini awalnya gue pake khusus kondangan doang krn warnanya mudah mencolok gitu dengan sekali olesan. Oke, gue skrg punya 3 lipstik. Cuma karena gue taro di pouch yg gw bawa2 ke kantor, akhirnya jd suka digilir juga ama si Wardah dan Bourjois.. trus belakangan tu lipstick udh bbrp kali jatoh ke lantai dan pecah kemasannya, lipstiknya sih masih awet tapi tutupnya udah retak hikss.. tapi masih gue simpen (biasa.. prinsip ekonomis hehehe)…
Nah barusan pas makan siang, gue mampir ke Centro Plangi dan ngeliat counter2 kosmetik. Dari iseng2 laper mata, entah kenapa kebeli juga satu buah lipbalm Moisture Boost-nya Silky Girl 59,000 Rupiah saja.. hahahha warnanya pun merah merona.. enak sih dipakenya. Pas sampe kantor gue langsung cuci muka bersihin bibir dan make tu lipstick wakakak..
Jadilah ini stok lipstik2 gue untuk 10 tahun ke depan.

lipstik yang gue pake saat ini

lipstik yang gue pake saat ini

Gue bahkan belom kepikiran beli stroller yg cocok buat anak gue atau another baby’s stuff walopun belanja keperluan bayi sih udah yg primer2 doang. Jadi, dengan ini, gue terima kado bayi apa aja deh, hahahaha (secara dananya udh dialokasikan buat lipstick banget mbak?)
Kalo kata nya siiih, katanya anak gue cewek mamaknya gue jd suka dandan dan genit2 gitu. Di USG emang cewe sihhh, tapi gatau apakah soal jenis kelamin dan kelebayan gue sama lipstick ini memang ada hubungannya apa gak, y ague sih hepi2 aja.. gatau deh nanti klo anak gue udah lahir, jangan2 ni lipstick malah lupa gue pake dan berdebu kadaluwarsa =D

Pregnancy Update #2

Hore, sudah passed 6 bulan, jadi skrg udah resmi memasuki minggu ke 25 alias membuka trimester ketiga. Sekilas info yang bisa dirangkum :

  1. Badan (terutama perut) udah berasa makin begah, begah ya bukan berat. Jadi kaki gak bengkak, Cuma kalo napas tuh udah ngok ngok-an banget (hmm ini dr awal hamil juga problem bgt sih). Dan kmrn smpt hujan gede kan jd perdana mecahin rekor 4 jam lebih di jalan krn ga dpt bis kosong dan agak2 tampias keujanan gitu hikss.. syukurlah ga kenapa2 (semoga memang melatih dedek di perut jd lebih tangguh terhadap kerasnya Jakarta yaaah, aminn)
  2. Untuk pertama kalinya ngerasain dokter batal praktek di hari yg telah dijanjikan, padahal pas hari itu lagi ga masuk kerja, Dodot pun demikian, ehh sorenya pas nelp rumah sakit, dokternya ga praktek, zzzz kentang banget kan, dan entah kenapa rasanya kayak patah hati gimanaaa gitu (lebay) karena udah ngarep2 bakal dpt update mengenai kehamilan ini.
  3. Kunjungan ke dokter kali ini dibuka dengan berat badan yang naik 4 kg dari kontrol terakhir. Overweight kah? Klo dari wanti2 dokternya sih overweight ya, karena dia kan nyuruhnya sebulan maksimal 2 kg aja naiknya, wakwaaaaw… yaiyalah 4 kg, wong sarapan pagi aja gue nasi lauk lengkap bahkan pake rendang bbrp kali. Trus pas di USG, ternyata berat badan bayinya masih normal sih, sesuai usia kandungannya, dan kaki gue pun ga sampe bengkak jd dokternya masih memaklumi dan gue ga disuruh diet, yeaaaahhh asikkk… tapi belakangan jd ngitung2 berarti banyak lemak yg nyasar ke badan gue drpd ke janin nih huff (mikirin masa depan pantat yg akan membesar terus), okee mungkin gue sendiri akan mule ngurangin dikit lah yaa makan yg enak2 (apa bisa nih?) we’ll see..
  4. Pak Dokter akhirnya tanpa terang2an gue Tanya, mau ngasih no HP nya ke gue, bahkan dia tulis sendiri di buku rapot kunjungan hihihihi seneng banget pas kejadian ini. Jadi wkatu itu ceritanya kontrol lagi bahas soal boleh/gak nya pasien dia terbang selagi hamil, yang mana dia jawab boleh sampe maksimal 34 minggu asal sblmnya memang ga ada masalah selama kontrol rutin. Nah trus dia abis iu langsung nulis no hapenya, sambil blg klo dia jg punya Whatsapp, dan minta untuk sms dulu sebelum nelepon. Ya ampun, rasanya tuh kayak dapet no telp gebetan jaman naksir2an duluuu lhohhh, deg2an seneng2 malu2 gimana gitu.. dan sepanjang malam klo ngecek whatsapp skrg jg skalian ngecek whatsapp dokternya untuk liat DP pak dokter yg bergambar quote Forrest Gump >> Run Forrest Run (hihihi, dokterku juga suka Forrest Gump, checked as favorite deh), trus ngecek last updatenya yg ternyata cukup aktif ngebales (kadang selisih 15-30 menit dr update whatsapp terakhir, yang gitu2 dehh).. yaolo.. mulai terobsesi hahahaha
    Selama ini memang gue sama Dodot suka sungkan dan malu untuk nanya no HP dokternya duluan, bahkan nanya ke sustrnya pun ga berani, takut tengsin aja gt klo ternyata dia gamau kasih, kan zonkkk (kemudian ga berani dating konsul lagi, hehe ga dengg), apalagi pas nyokap cerita klo dokter kandungan dia dulu jg ga kasih2 nomer hape. Plus sbg psikolog yg sampe ngelotok diajarin untuk nggak kasih nomer pribadi ke klien, jadilah gue kan kebawa anggepan bhw dokter kandungan gue juga bakalan bersikap sama gituuu. Alhamdulillah pas kontrol 6 bulan ini udah makin berasa klik-nya sama dokternya. Semoga dokternya sehat2 panjang umur dan available yahh dekk, pas kamu mau lahir nanti..
  5. Belum beli perlengkapan bayi sama sekali, nollll besar. Ya belom 7 bulan juga sih ya. Heheehe entah kenapa gue agak cuek ya untuk urusan ini. Sama pun belum ada rencana nanti akan ada tujuh bulanan apa gak, apakah di rumah gue apa di rumah mertua. Nyokap sih anteng2 aja padahal jaman gue lamaran dulu hebohnya buseeet dah… tapi niat gue sama Dodot sih nanti klo ada 7 bulan, minimal kita ada sedekah ke anak yatim gitu, ke panti asuhan. Aminnn..
  6. Skrg udah mulai sering ngerasain tendangan atau gerakan bayi di dlm perut. Masih random sih jam-jamnya, kadang malem pas mau tidur, kadang tengah malem sampe gue kebangun, kadang siang2, sore2, suka2 dia sih… yang biasa ajak ngobrol justru Dodot, kadang gue suka lupa, paling elus2 aja, sama kadang gue kan suka pake baby oil yah di perut, nah gue sampil elus2 perut deh tuu, gatau deh ngaruh apa ga… oya, berhubung gue masih suka centil nonton bioskop, gue perhatiin, selama hamil, dede di perut aktif bgt geraknya klo gue lagi nonton bioskop. Bener2 yang bikin kaget dan awww gitu, baik yg genrenya drama, action, komedi, tetep aja dia gerak. Gatau deh apa maknanya, apakah pertanda dia ikut menikmati filmnya, atau malah ga nyaman dgr suara bioskop hehehe, abisan klo lagi santai goler2 di rumah, justru dia ga gt kerasa nendangnya.
  7. Akhirnya jenis kelamin udah ketauan di USG, dgn pernyataan dr dokternya yg udah lebih pasti nadanya. Dari kontrol 4 bulan sih dokternya udah nyebut jenis kelaminnya, tapi dia belum yakin (jd ditulis pake tanda Tanya gt di buku kunjungan), nah kontrol 5 bulan, USG agak gagal karena Cuma keliatan kepalanya doang dan lagi sungsang bgt waktu itu, trus pas kontrol 6 bulan kmrn, ehh udh lebih jelas. Hmm lebih jelas buat dokternya kali ya, maklum gue ga pake 4D mak, gue sih iya-iya aja tp tetep wondering “Ha, masa sih??” gitu.. sebenernya laki / perempuan ga masalah sih, not a big deal, Cuma selama ini, obrolan gue sama Dodot selalu seputar nama buat anak laki-laki, jd agak ngarep laki2 soalnya biar ga PR lagi aja wakakaka.. oya, kata USG, bayinya perempuan  lanjut di postingan berikutnya yaaah gue insya Allah akan bahas soal cari-cari nama.

See ya!

Holiday Ala-ala (Bogor dan Bandung)

Selama hamil, gue sama Dodot berusaha untuk bisa memaksimalkan quality time jalan-jalan berdua ke tempat yang deket-deket aja (baca : ga perlu naik pesawat karena masnya kuatir sama bumil naik2 pesawat). Bulan lalu, kami berdua iseng ke Bandung, nginep dan indehoy dihotel tanpa tujuan yange benar2 jelas hehehe.. oh, ada sih, kebetulan pas waktu ke Bandung itu pas bgt sama acara Pasar Seni ITB, jadi bisa sekalian. Pas ke Bandung, niat banget pulang-pergi naik kereta (dan akhirnya mati gaya karena sempet delay keretanya), trus sempet keujanan dan bete2an, trus masuk hotel, goler2 nonton tv sampe sore dan jalan2 ke Dago, belanja di FO di Riau, besoknya sarapan di hotel, goler2 sampe jam check out, trus ke ITB, lunch di Bancakan (sampe 2x kesana hahaha turis bgt), beli Kartika Sari dan balik pulang. Capek sih…capek banget malah. Apalagi pas ke Bandung itu kita ga Cuma manfaatin weekend, besoknya langsung kerja lagi. Namun, akrena makin kesini tolak ukur kebahagiaan gue semakin rendah, jadi gue mudah bahagia bisa jalan2 meskipun ke Bandung doang. Sekaligus bisa ngukur daya tahan tubuh (terutama kaki) untuk bisa jalan2 kaki dan naik turun angkot karena memang kami berdua kesana ngandelin angkutan umum. Dan ternyata saat usia kehamilan sekitar 12 minggu-an lebih, Alhamdulillah lancar2 aja meskipun kadang agak eneg kalo makanannya kurang enak (enak di lidah gue ya) hehehe… Proud of myself, karena selama di Bandung, cuacanya banyak ujannya, ujan2 gerimis yg gak kelar2 gitu, jadi rentan ama namanya masuk angin. Untungnya gue ga kenapa2 cuma ya gempor tetep berasa sih besokannya.
Kami pas ke Bandung nginep di Serela Merdeka di jl. Purnawarman. Dapat special price dari salah satu situ pesan hotel online seharga 500 rb udh include sarapan. Ya udalayaa,, dan overall, worth it kok. Hotelnya sih minimalis ya, cuma ga sestandar Amaris atau Fave gitu. Masih ada nuansa modernnya. Kamarnya kecil, kamar mandinya pun simple bgt cuma shower ga pake bath tub. Sarapannya yang gue sukaaakkk banget karena variasinya banyak, sampe siomay dan nasi kuning segala juga ada. Mungkin bisa cek2 di tripadvisor karena gue nulis review disana hihihi (kelupaan di foto dan pas ke Bandung bener2 ga ada foto2nya huaaaa parah)
Trus holiday ala-ala batch 2 dilakukan kemarin pas ke Bogor. Kenapa pilih Bogor karena ga ada alternative lain lagi huksss.. kalo ke Puncak ribet ya soalnya ga ada mobil pribadi, trus pengenya sih ke Cirebon, cuma tiket keretanya udah mahal banget (udah 400rb per orang pp huksss mending ke Bali kan), ya udah mau gmn lagi akhirnya ke Bogor. Dipikir2 gue udah lama juga sih ga ke Bogor, so masih antusias bgt, apalagi kita akan kesana naik KRL dan bakal ngebolang lagi pake angkot. Kita nginep di The Arch Hotel by Horison, di daerah Pajajaran, hotel baruuu banget, baru dibuka Ok tapa November gitu deh, awalnya sih Dodot yang udh penasaran, yah berhubung menghindari kebasian kalo nginep di Amaris, ya udah browse harga special, eh dapet rate yg mayannn disbanding rate asli hotelnya. Reviewnya kira-kira kayak gini dari gue (diambil dari Tripadvisor.com):

Saya menginap di hotel ini bersama suami saat libur Natal 2014. Pesan lewat Klikhotel dan mendapat harga spesial include b’fast. Sengaja datang sedikit lbh awal karena saya sudah mencantumkan special request untuk bisa check-in jam 12 siang tp entah kenapa informasi tsb tdk diterima pihak hotel, alhasil tetap harus menunggu di jam 2 siang baru bisa check-in. Kesan awal begitu memasukin hotel ini adalah : masih sangat amat baru. Bahkan masih ada seorang teknisi membetulkan sesuatu di dekat lobby menggunakan tangga. Greeting dari staff hotel kurang aktif, cuma ada satpam di halaman parkir dan tidak ada bellboy atau greeters pas kita buka pintu. Resepsionis pun cukup ramah (standar) dan kurang teliti dlm menuliskan nomor kamar kita (nomor kamar berbeda dgn yg ada di kunci dan di kupon breakfast, plus kita harus bertanya duluan ttg password wifi tanpa diberikan langsung).

Begitu masuk kamar, yang sangat mengganggu kesan pertama kami adalah bau menyengat tepat saat pertama kali pintu kamar terbuka. Mulanya kami duga itu bau asap rokok dr tamu sebelumnya, tp lama-kelamaan kami sadar itu adalah aroma kamar yg memang karena masih sangat baru, jadi menyengat (sepetti bau pelitur kayu yg tajam dan bikin mata sedikit pedih). Kondisi ini mungkin disadari pihak hotel karena tidak lama kemudian datang staff yg menanyakan ttg aroma tersebut dan menawarkan utk menyemprotnya dengan pewangi ruangan. Solusi tsb hanya berhasil utk bbrp saat saja, krn setiap kami tinggal pergi, begitu kembali lagi masuk kamar, aroma tsb tetap ada.

Desain kamar minimalis, mgkn lbh cocok utk keluarga muda krn ada space yg bisa digunakan utk ekstra bed. Bagi kami yg hanya berdua, agak sedikit luas dan boring. Kasur hanya terdiri dari 2 bantal saja dan selimut putih, sederhana sekali (tanpa ornamen pelengkap). Kasur menurut saya agak keras dan kurang nyaman. Kamar mandi adalah shower yg tidak ada pintu penutupnya utk membatasi dgn kloset, jd bisa ikut membasahi lantai. Saya tidak ada masalah dgn desain toiletnya, namun amenities sangat kurang dan seadanya krn hanya utk 1 orang (katanya sih boleh minta klo mau lebih, ya, dr review sebelumnya) namun tetap saja itu kurang memuaskan. Kami kelupaan membawa sisir, dan ketika minta amenities berupa sisir, ternyata mereka tidak menyediakan. Padahal utk.hotel lain dgn rate sejenis, amenities lbh lengkap.
Channel TV berbeda dgn yg disebutkan di buku petunjuk, bbrp channel film luar tidak ada, begitu kami coba komplain, staff berkata akan disambungkanbke teknisi namun tidak ada solusi sampai kami Check-out.
Sarapan masih lumayan rasanya meskipun tidak banyak variasi dan staffnya kurang (piring kotor kami lama diambilnya).
Kami terhibur dengan view Gunung Salak yg terlihat sangat jelas dipagi hari dr kamar 621, wifi yg cukup cepat dan lokasi hotel yg masih di jalan utama namun tidak sebising hotel2 di sekitarnya.

Berikut foto2 dari hotelnya :

the room

the room

the bathroom

the bathroom

view dari kamar

view dari kamar

Jadi kesimpulannya, kalo dari segi hotel, sih jauhhh lebih puas sama pas di Serela Bandung. Dari segi jalan-jalannya, hmm sama aja sih, diwarnai oleh hujan yang gak berhenti2, bedanya pas di Bogor gue udah sedia payung sebelum hujan lah ya, namanya juga kota hujan. Pilihan makanannya sbnrnya lebih banyak di Bogor, ada 1 tempat yg Dodot pengen coba, yakni Sate Sumsum di jalan Suryakencana, so dari jam 5 kita udha ngebolang naik angkot trus sampe di jalan Suryakencana, jalan kaki menyusuri jalan sampe 2x bolak balik sampe Siliwangi ehh ga nemu2, udah nanya ke 3 tukang parkir yg berbeda, dan dicurigai sih kayaknya warungnya tutup. Hiksss… meskipun demikian, di usia kehamilan 4 bulan, masih seneng bisa tahan jalan kaki dgn durasi yg cukup lama, apalagi malemnya pun kita jalan kaki juga menyusuri jalan Pajajaran (ga sampe sepanjang jalan sihh, tp lumayan lah).. Pulang2 tetep aja gempor, Cuma untungnya Sabtunya hujan deres ga berhenti2 jadi bisa istirahat di rumah. Eamng harus banyak bersyukur sih ya, lagi hamil maish bisa jalan-jalan lucuk meskipun lokasinya ga tll jauh dr rumah. Mumpung masih belum lahiran dan disibukkan entah dengan banyak hal pas udah lahiran hehehe.
Selanjutnya, kemana lagi ya? Tahun baruan terancam di rumah mertua aja dan abis itu belum ada rencana lagi mau kemana, satu2nya yg kepikiran cuma ke Cirebon tapi, we’ll see lah yaa..
Selamat menyambut Tahun Baru 🙂