Big Bad Wolf 2017 – Review

Ini pertamakalinya gue menghadiri event Big Bad Wolf Indonesia, si pameran buku yg hipster banget itu.. hehehe.. sebenernya udah sering denger sih sejak tahun lalu (yg mana baru ada 2016 kmrn kan ya), cuma karena blom nemu waktu yg pas dan menurut gue ICE BSD itu jauh banget dr rumah gue yg Tangerang inihhh hahaaha jadi ga ikutan pas tahun lalu (dan si bocah juga masih piyik bgt manapun gue tinggal yehh)..

Nah pas mereka ngadain lagi di tempat yg sama, terbersit keinginan untuk mampir kesana, untuk sekedar mengusir rasa penasaran sih hehee.. kata suamik.. ya udah mampir aja . sempet galau bgt antara jadi apa gak yaaa karena liat liputan preview VIP nya yang ngantri sampe 5 jam buat ke kasir trus heboh jastip jastip yang merugikan itu, berpikir ulang dan akhrnya memutuskan pergi pas abis gue ada kerjaan di daerah Pd Indah aja deh dan sekalian bisa cabut kesana. Toh udah bawa duit cash jd emang niat mantap ga bakal kalap hehehe..Oya sebelumnya gue udah sempet catet di HP beberapa judul buku yang kepengen gue beli (kali aja ada kan) sama 2 buku request suami tentang sepak bola (tapi sastranya sepak bola sih hahaha geek bgt).

Maka pas hari Selasa 25 April 2017, abis makan siang di RSPI, gue capcuss ke ICE BSD. Sendirian banget buk? Iyalah hahaha niat gila. Lebih niat lagi karena gue kesana naik kereta api tut tut tut. Nanya2 sama anak BSD satu ini, gue sampe donlot aplikasi Comuta di HP buat cek jadwal KRL. Jadi dari RSPI, gue naik gojek ke Stasiun Pondok Ranji (stasiun terdekat dr Pondok Indah, imho), trus naik KRL ke arah Serpong turun di Stasiun Rawabuntu trus nyambung gojek lagi ke ICE. Alhamdulillah lancar dan cepet jg, berangkat jam 12 lewat, jam 1 lewat gue udah sampe sana. Karena kalo naik mobil atau grabcar kan lama ya takut macet dan ongkosnya jd mahal pula berat dong diongkos hehe..

Sampe disana, krn baru pertama kali ke ICE, komentar gue dalam hati : gede banget yaah ICE ini dan sepiii!!! Ternyata buat masuk mobil tuh ada di bagian belakang ICEnya, sementara gue udah turun gojek di lobby depan.. ya gapapa juga sih cuma spot keramaiannya yah di lobby yg banyak mobil itu.. Begitu masuk ke hall pameran, kesan berikutnya adalah WOOOOWWW.. lalu mengaum kayak serigala hehehe.. gede  dan luas dan banyak bgt bukunya. Langsung ambil troli yang tersedia, trus cuss jalan muterin buku2 yang ada. Untuk spot buku anak2 memang banyaakk bgt dan sangat menggoda ya… gue aja pertama dapet buku anak lsg gue taro troli, yg mana pas gue puterin, tu pilihan pertama ga jd gue beli karena masih lebih bnyk yg lucu2 dan bagus2 dan murah2 di bagian belakang yang keranjang2 itu.. Gue langsung ke spot general fiction ama young adults, trus mengecek buku2 yg gue incer.. hm kok ga ada ya… sampe gue puterin 5x lohhh.. tetep ga ada, akhirnya gue mengambil kesimpulan emang list buku bnr2 ga tersedia di BBW. Jadilah gue browsing bebas aja, beberapa yang gue temukan adalah buku yang gue pernah dgr trs ternyata ada dan gue beli.. tapi gue cek dulu di situs Goodreads.com review skornya berapa kalo minimal 4 yah gue beli. Trus gue cek teksnya gede2 ga hurufnya, klo kecil2 dan bikin gue kliyengan bacanya, males juga kan hehehe..

Imho, mba2 dan mas2 staf disana ga membantu banget sih klo ditanya soal stok buku, misal mau judul ini itu, antara memang mereka bukan penikmat buku, atau suka buku tapi emang riweh bgt jd pusing sendiri kan (iya juga sih), jadi jangan diharepin klo tanya sama mereka. Gue sempat diarahin utk liat katalog mereka di bagian Customer Service tp lokasinya musti jalan jauh dr spot rak buku gueee.. jd males kann ya udah alhasil ngandelin Goodreads dan cari2 sendiri. masalahnya, banyakan itu cetakan lama ya, paling baru 2016 lah… dan cover2 buku Inggris kan lucu2 yah apalagi chicklit2 gitu, kalo ga liat Goodreads udh pasti kalap bgt main ambil aja. Sekedar saran sih klo kesana dgn budget dan waktu terbatas kayak gue.

Nah klo soal buku2 anak, mnurut gue, kekuatannya BBW itu yah di buku2 anak. gilaaa surga bgt deh..

Apalag board booknya, buku mewarnai, puzzle2 wahh sebut deh semua adaaaaa.. soal buku2 anak, lagi2 krn budget terbatas gue beli yang kisaran harganya 30rb, buat oleh2nya si Kanna aja.. tapi percayalah, yg mau bikin mini library khusus anak, cussss hepi pasti ke BBW. Nah tips nya lagi, musti bnr2 teliti dan telaten untuk milih2nya apalagi saingan ama jastip2 yg untungnya pas gue kesana crowdnya ga terlalu rame sih yaaaaa.. masih nyaman lah utk milih2 dan muter2..  jadi perhatikan juga halamannya ada yg rusak ga, trs kotor ga, yg gitu2 jg harus fast checking deh..

Oya, buku titipan suamik juga ga ada, karena buku2 ttg olahraga mnurut gue jelek2 yah, banyakan unofficial collection yg model album foto / ensiklopedia atau collectible books, bukan buku yang bnr2 dibacaa bgt all text seperti yg suamik inginkan. Gue ga sempet liat buku2 di genre lain, kayak reference atau cook, jd gatau deh soal buku2 model self help atau yg berhubungan dengan parenting.. balik lagi budget terbatas dan waktu mepet. Hehehe.. tapi gue overall sih puas yah kesana, gue cuma 2 jam disana, dan dapet bbrp buku yang bagusss buat Kanna dan buku lain buat gw yg kayaknya sih bagus juga hehehe meskipun kecewa krn list yg gue tulis ga ada semua (saatnya kembali ke Periplus). Trus pas bayar di kasir alhamdulillah juga ga ngantri panjang, Cuma 2 orang di depan gue. Kesimpulan gue, kalo emang lagi ga pengeen2 bgt beli buku baru, bisa ditahan, coba aja dikeep dulu sampe ada event BBW selanjutnya trus berharap ada disana, krn klo buku baru (sprti mostly di list gw) udah pasti susah yaa dptnya. Overall, gue lebih prefer cari di IG yg masih jual second book dgn harga ga kalah murah sama di BBW. Dan terus kalo misalnya kesana cuma ngincer buku2lokal alias berbahasa Indonesia, well, sayang banget yaaa rasanya, karena kekuatan BBW ini yah di buku2 impor, gue bingung aja sih klo masih nyari edisi lokal, apa ga mending ke Bazaar Buku Istora aja yes??

Kemudian, pulangnya? Gue naik Grabcar dan itu cuma 50rb ga termasuk ongkos tol. Mayan yahhh ga tekor2 bgt ama transpor. Trus bakal balik lagi gak? Hmm kalo 2018 ada lagi, of course gue akan balik lagi.. tapi ga yang sampe bela2in preview VIP nya yahhh. Dan musti bikin list2nya dr sekarang jg hehehe..

berikut beberapa buku yang gw beli di BBw, diluar board book buat Kanna yang jumlahnya 8 biji (dan males gue kumpulin lagi utk difoto bareng hehehe.. mayan lah buat stok bengong2 bacaan ye kan?

Advertisements

Critical Eleven & Biografi Andy Noya

Setelah punya bayi, yang namanya kegiatan membaca itu jadi susah banget ya (hampir semua kegiatan me time sih hehe), bisa sihh, tapi ya dibisa-bisain dan disempet-sempetin. Belakangan, setelah melahirkan, gue baru bisa kelarin 2 buku doang, pertama buku novelnya Ika Natassa yang judulnya Critical Eleven, sama terakhir buku biografinya Andy Noya. Dua-duanya diawali rasa penasaran yang amat sangat, akhirnya selesai juga. Banyakan bacanya sih pas weekend, sambil netein kalo posisinya pewe, atau pas Kanna tidur, atau paslg makan disambi, karena pernah dibawa ke kantor malah jd ga sempet dibaca.. berikut review singkatnya yah

Critical Eleven by Ika Natassa
Bela-belain beli pas pre order (walopun bukan yg edisi limited ama ttd ituh), padahal hype-nya udah ketinggalan karena ternyata udah rame duluan yaa di antara avid fansnya Ika Natassa sendiri. Gue juga sbnrnya sih ga yang ngefans berat sampe gimanaaa bgt sama IKa Natassa dan buku-bukunya. Gue baca Very Yuppy Wedding sama Antologi Rasa, tapi jujur klo ditanya lagi itu 2 buku ceritanya kayak gmn, gue udah lupa wakakak.. Tapi Antologi Rasa gue akuin bagus lah, dalam arti penokohan, cerita, cara berceritanya, keliatan gitu “mutu”nya. Cuma emang di gue aja ga terlalu berkesan dalam.
Nah sama halnya (ternyata) dengan karya Ika yg berjudul Critical Eleven ini. Pas baca synopsis di halaaman belakangnya sih penasaran bangte, karena terasa “keren” dan “mutu”nya itu tadi. Gue suka cara Ika Natassa merangkai kalimat-kalimat jadi kesannya keren tp gas ok asik gitu.. (hahaaha gmn ya jelasinnya).. Halaman-halaman awal gue menikmati novel ini, tapi begitu lewat sepertiga halaman, gue mulai bosen. Walopun masih terus mau baca sampe abis sihh.. Bosennya karena secara karakter, kok mirip2 yaaa sama karakter tokoh utama di Antologi Rasa. Kayaknya juga si penulis punya semacam “muse” sama yang “bening-bening”. Si tokoh utama digambarkan cantik, ganteng, punya kerjaan bagus yang suskes (dan tajir), dan gaul, dan semua yg serba metropolis. Kekinian banget lah. Ya gapapa juga sih, cuma di gue jadi kurang riil aja karena too good to be true. Lalu, inti dari novel ini kan sebenernya tentang kehilangan dan bagaimana kita bertahan dari rasa sakit dan kehilangan itu sendiri. Cuma kok jadinya bertele2 dan banyak sisi ga penting yg ikut dibahas. Jadinya mirip plot sinetron-sinetron gitu, drama yg dibangun jg drama yg kalo ada sinetronnya, bakal bikin nyokap gue terbengong2 sambil mewek2 dikit, tapi bukan gue. Teruss… entah kenapa karena gaya penceritaannya pake 2 PoV, PoV yang cewe, sama PoV suaminya, kok jd mirip Gone Girl (apalagi sejak tau Ika Natassa jug abaca Gone Girl pas pembuatan novelnya ini, *abis kepoin instagramnya*). Singkat kata, novel ini bagus, ga murahan, tapi ga ngena di hati gue. Padahal kisahnya tentang pernikahan, anak dan relasi suami istri lho (berusaha untuk ga spoiler).. pas sampe endingnya, gue cuma bergumam dalam hati, “yah gini doang?” mungkin ekspektasi gue yang ketinggian. Udah gitu, ada follower gue di twitter yang nanya pas gw ngetwit soal Critical Eleven, kira-kira kalo dibikin film, akan kayak gimana?.. trus gue jawab ya… gimana ya.. masalahnya akrena ada unsur2 yang curiganya membuat novel ini jd ke-sinetron-sinetron-an gitu, jd gue agak ragu, sama pas gue baca, gue ga yang ngayal2 babu “kayaknya keren nih filmnya”, sambil bayangin actor A dan actor B yg jadi pemainnya, noo ga kayak gitu. Beda sama (misalnya) saat gw baca Perahu Kertas, pdhl dari segi cerita, lebih cheesy juga hehehe (bukan maksudnya bandingin ya..)

Kisah Hidupku (Biografi Andy Noya)
Sebelum memutuskan punya buku ini, gw nanya ke Dodot, “menurut kamu, Andy Noya itu keren ga?” dan dia jawab Keren. Oke. Then gue minta beliin buku biografinya. Huahahaha. Kebetulan gw jg ga sempet nntn episode Kick Andy yang pas dia lg bahas soal bukunya ini (yg ada Sarah Sechan-nya). Setelah selesai baca, supriseee.. gue sukaaa banget ama buku ini. Kayaknya salah satu biografi terasik yg pernah gue baca deh, apalagi tokoh Indoensia ya. Yang gue suka dari buku ini adalah cara penceritaannya yang bikin kita berasa diceritain langsung ama Andy Noya-nya, trus DETIL. Penting banget deh buat gw yang suka ngerasa terganggu sama orang yg cerita tapi ga detil huahaha.. Om Andy Noya ini masih nginget jelasss banget sama informasi-informasi kecil dan sederhana dalam setiap aspek kehidupannya, mulai dari masa kecilnya sampe sekarang. Yang seruu banget sih masa-masa kecil dan remajanya ya.. Gue sampe ngakak-ngakak, padahal ya, masa kecilnya itu susah bangettt, bener2 tragis lah klo gue bilang. Mungkin kalo gue jadi Andy Noya saat itu, gue udah semaput di halaman 20-an trs kelarr deh bukunya hahahaha.. benran salut karena semangat dia meraih cita2 dan mengubah hidup tuh yang 4 jempol deh. Gilaaaa pokoknya. Khusus buat anak psikologi yg kangen bedah kasus dan bikin laporan (kayak gue ini contohnya), secara garis besar, perjalanan hidup Andy Noya ini Adlerian bangeet. Inget dong teori Alfred Adler tentang striving for superiority, birth order, dsb dsb.. (bisa sih pake perspektif teori lain,ini gw aja yg cinta Adler hahaha *loh jd bahas psikologi*). Cerita favorit buat gw itu pas Andy Noya mau caper ke pacarnya (cinta monyetnya) pas sekolah, dimana dia jadi kiper trus pas hari H ternyata malah jd kiper cadangan, pdhl udah nyuruh cewenya dateng buat nntn pertandingannya (gue ga bisa nyeritainnya lg secara tertulis, baca aja sendiri ya hehe), sama pas dia ikut tawuran dan nyaris ketangkep sama sekolah lawan dan akhirnya bisa lolos, wah itu ngakak pol banget. Etapi inget ya, ini buku hampir setengahnya isisnya kisah tragis semua, masa2 susaaaah pol polan deh, baru pas Andy Noya masuk jd wartawan dan berbau2 Metro TV, nah disitu baru deh agak santaiii hihihi.. Gue pribadi dulu pernah 1x ketemu Andy NOya waktu masih kribo rambutnya, di salah satu restoran di PS. Waktu itu Cuma bengong2 jaim aja kirain yaa just an ordinary famous person gituu, sekarang begitu baca bukunya, gue malah berharap bisa ketemu lagi, akrena gue pengen bilang : makasih om Andy udah share kisah hidupnya I like itttt, minta tanda tangan dan foto bareng deh hehehe amin amin. Oya buku ini mengajarkan kita sih bahwa kerja keras dan bermimpi itu harus tetap kita pupuk seumur hidup, karena ga ada yg tau nasib kita ke depan bagaimana, dan jadi inget pesan nyokap begitu gw ceritain singkat synopsis buku ini, katanya, “yang biasanya hidup susah justru yang kelak akan (lebih) berhasil daripada yang lain.” Bener juga ya.

So, singkat cerita, ga ada salahnya beli kedua buku ini, minimal minjem dan baca deh. Waopun ga bisa dibandingin satu sama lain karena yg satu fiktif yang satu non fiksi hehehe. Buat gue yg udh lama ga baca buku sampe kelar, bisa baca 2 buku diatas udah seneeeeng banget banget.
Berikutnya gue lagi baca :Sabtu bersama Bapak-nya Adhitya Mulya sama Ayah-nya Andrea Hirata (sama novel Amba –nya Laksmi Pamuntjak yg ga kelar2 hahahaa)

Review (Beberapa) Online Shop

Pada dasarnya gue bukan orang yang terlalu suka sih belanja online, akun Instagram aja diriku tak punya, jadi harap malum kalau referensi toko2 online pun minim bangetttt.. belanja langsung ke toko masih lebih enak karena bisa langsung liat dan nyobain barangnya, apalagi gue juga ga pintar ngukur badan gue sendiri pake meteran hehehe. Cuma adakalanya, kalo lagi kaya, lagi iseng, lagi ngidam, lagi centil, lagi boring, gue suka browsing bbrp onlineshop yg cukup ternama di internet. Paling sering belakangan malah buat belanja……buku. Hehehe tetep yaaa.. berikut beberapa reviewnya :

1. BERRYBENKA
Siapa coba yg ga kenal nama ini di dunia per ol shop-an? Hehehe gue udh lama sih tau Berrybenka, sering liat di adv internet klo lagi buka2 situs tertentu. Awalnya tertarik untuk coba beli karena cewe2 di kantor gue (yg notabene usianya lebih muda dr gue) suka bgt belanja disini, ya udah deh gue coba beli. Gue udah beli 3x disini, 2 potong baju atasan gitu dan surprisingly, kualitasnya ok dan pelayanannya sangat memuaskan.
Trus gue yg orangnya buta ukuran badan sendiri ini jg agak2 capciscuss yaaa nentuin mesen ukuran yg mana walopun Berrybenka ini sudah sangat informative krn kita bisa tau size mereka patokannya gimana, bahan bajunya apa sampe cara nyucinya gmn, jd kebayang deh tu baju yg dibeli akan seperti apa. Foto2nya juga jelas, dan yang paling penting, menurut gue harganya sangat kompetitif, bahkan kalo lagi SALE, bisa dapet setengah harga asli dan itu baju yg lucuuuu hehehe..
Oya, proses pemesanannya juga cepet, mereka responsive bgt baik via email maupun klo kita telepon CSnya. Tentunya asal kita nyantumin alamat pengiriman yang lengkap dan detail yaaa..
Transaksi terakhir gue sama Berrybenka itu terjadi tahun 2014 lalu, waktu itu beli 1 baju tapi pas udah bayar ehhh baru diinfo kalo baju gue ada cacat dan mereka ga punya alternative stock, alias itu sisa satu2nya. Mereka lalu mengemail gue info tsb dan memberikan gue 2 pilihan : merefund uang gue, atau mendepositkan uang gue jikalau sewaktu2 di masa depan gue belanja lagi, uang tsb yg akan dipake. Gue pilih opsi yang pertama. Waktu itu karena cemas dan panik, gue langsung telp CS nya dan urusannya cepet banget. Sesuai hari yg dinjajikan, refund gue sudah kembali.
Oya, soal packaging, Berrybenka punya style packaging yg oke banget lhohh kotak kardusnya, bisa dibilang niat sih. Jd sayang klo ikut dibuang, bisa didaur ulang buat simpen2 barang kita yg lain.
Berdasarkan pengalaman gue ini, maka sampe skrg gue masih percaya dan slalu tengok2 koleksi Berrybenka meskipun belum ada niat belanja lagi.

2. BUKABUKU.COM
Ini situs online gue kalo lagi males ke Gramed untuk beli buku2 lokal. Jarang sih gue pake. Waktu itu gue pernah beli online buku karangan dosen gue ttg pre marital dan masalah2 pernikahan gitu (hallo, mbak Ina Ginanjar, hehhehe) simply karena gue males ke UI untuk nyari langsung dan di Gramed pun gue gak nemu, eh disini nemuuuu. Trus gue pernha juga beli buku memoarnya Fira Basuki di situs ini karena di Gramed ga nemu. Situs ini jg pernah jd bahan iseng2 gue beli pre-ordernya buku Raditya Dika yg “Koala Kumal” karena saat itu gue lagi kangen bgt baca buku2 ringan yg lucu (plus gue emang pembaca setianya Raditya Dika’s yaa hehehe). So, walopun preorder, ataupun yg ready stock, mereka pelayanannya bagus. Yahh terpercaya lah ya, maksudnya, mereka sangat informative untuk kirimin email ke kita kasih info sudah sampe dimana buku yg kita pesen. Itu yang jd nilai plus buat gue. Belom pernah nelpon CS nya sih, dan belom pernah ada masalah soal transaksi juga disini, jd so far oke-oke aja.

3. PERIPLUS (ONLINE)
Nah ini itungannya gue masih baru banget makenya. Periplus ternyata punya situs online di web nya dimana kita bisa belanja buku, yaah sama lah ky toko buku yg lain. Hehehe.. belakangan, gue lagi keranjingan (mungkin ngidam apa ya?) baca2 buku berbahasa Inggris, bukan e-book, dan entah kenapa klo ke toko langsung malah ga jadi beli hihihi. Semua bermula dari ngobrol2 sama salh satu temen yg juga abis lahiran dan suruh gue baca “What to Expect when You’re Expecting”. Tauu dong buku itu… nah gue jd penasaran sih, krn gue udh tau lama tp asoy2 aja ga beli krn gue pikir ga perlu2 amet. Maka pergilah gue ke Kinokuniya, trs disana adaaa, sisa satu2nya tp kok mahal yaa 200an lebih, plus udah kebuka pula sampulnya. Maka gue coba cr di toko buku lain dang a nemu. Sampe akhirnya gue ke situs Periplus dan nemuuuu dengan harga 180 ribu saja hihihi.. edisi terbaru pula. Maka gue pun mulai seneng buka2 situs ini. Oya, untuk belanja disini, ga usah jd membernya pun gpp, artinya pilih buku, masuk cart, trus kita login sebagai Guest, dimana kita akan dpt nomer token dan password untuk kita cek transaksi kita udh sampe mana. Mereka juga responsive kirim email dan membalas email kita. Gue kan kalo buku tuh mudah penasaran yaaaa, drpd baju, jd gue abis pesen, walopun dia udah bilang prosesnya 3-7 hari kerja, tetep aja gue terror via email, “pesenan saya sudah sampai mana ya?” hahahaha, dan mereka tetep mau jawab, bahkan kasih resi TIKInya klo kita minta dan mau cek tracking paket kita sendiri.
Oya, setiap abis belanja, kita akan dpt voucher online yg bs digunakan di transaksi berikutnya. Kemarin sih gue dpt voucher 18,000 doang yah mayan dehhhh trs akhirnya gue pake buat pesenan kedua, sebuah buku chicklit yg sampai tulisan ini ditulis, gue masih harap2 cemas nunggu barangnya datang, hehehe..
Kalo jadi member, bedanya sih kita akan dapet poin akumulasi gitu, makin banyak belanja, makin bnyk poinnya, trs poin itu bs digunakan untuk diskon2 di transaksi berikutnya atau bahkan gratis klo poinnya udh ratusan. Nah tp ada jg jenisnya namanya Permanent Member, kayaknya sih klo kita minimum belanja sekian ratus ribu sekali transaksi online deh, nanti dpt diskon2 khusus, baik itu buku new arrival, diskon pas kita ultah, atau apa lagi gt yaa, cek aja websitenya langsung ya.

4. BLIBLI.COM
Gue baru sekali sih pake Blibli.com waktu itu mau beli lipstick (iseng bangeeeeeetttt). Blibli ini yang unggul dan bikin cintah adalah : biaya kurirnya gratissssss.. jadi Cuma kena di harga barang doang. Lumayan kan yaaa.. pelayanannya juga cepet, trs mereka lengkap yaa dagangnya, aneka rupa, mungkin mirip lazada gitu kali ya. Gue sih belum sempet browse barang2 yg lain di situsnya, tp berdasarkan pengalaman perdana beli lipstick, kirimannya cepet, packagingnya ok, kualitas barangnya jg bagus pas gue terima. Oya, klo soal murah apa ga, gue ga tau ya, abisnya gue ga pernah belanja di situs kompetitornya sih. Kalo lipstick yg gue beli sih, lebih mahal dikit dari harga toko (beda 8,000 perak).

Demikian review dari gue.
*iseng banget semoga berguna tapi ya*

Kencan Ala Italia Hingga Ke Lapak Buku Sastra

Di saat orang-orang mayoritas ternyata masih banyak yang masuk kantor di tanggal merah, kantor kami (gue dan Dodot, dalam hal ini hehe) malah alhamdulillah libur dan bahkan ga dipotong cuti tahunan, yayyness. Akhirnya seperti rencana bbrp hari sblmnya krn emang pengen ketemuan dan spend time bareng, kami pun sepakat untuk late lunch di sekitaran Bintaro, kebetulan Dodot lagi nginep di rumah budenya di Ciputat jd gak gt jauh lah meeting pointnya.

Abis zhuhur kami janjian di Bintaro Plaza, trus dari sana naik taksi sampe TKP pertama yakni…… SIGNORA PASTA. Pemilihan TKP ini sebenernya dilatarbelakangi oleh cerita yang cukup panjang. Gue udah sering denger ttg Signora Pasta dari temen gue Yasintha, trus kebetulan mas Aryo, supervisor gue di kantor juga ternyata tahu dan udah pernah nyoba dan katanya sangat recommended (enak rasanya, plus authentic Italian banget). Cumaaaa, berhubung lokasinya di Cirendeu (jauh dari rumah gue dan Dodot, dan gue masih buta lokasi tepatnya), gue pun belum sempet2 nyoba. Sanpe akhirnya gue tau kalo tu Signora buka cabang di Bintaro. Nahhh, problemnya adalah di Bintaro sebelah mana. Gerilya mencari tau pun dimulai, gue googling, ngecek twitter search, tapi entah kenapa dudulnya gak nelpon Signora Bintaro-nya langsung ;-))) Sampe suatu hari, kebetulan lagi main ama Dodot ke Ciputat, gue nekat minta temenin ke Signora walopun gue saat itu bener2 ga tau lokasi persisnya di Bintaro bagian mana. Gue udah nanya Nining (temen gue yg rumahnya Bintaro), eh dia gak tau juga, trus info yg gw dapet katanya sebelah sini, patokannya ina inu, dan dudulnya keukeuh saat itu siang bolong abis ikutan Telkomsel Run, gue ama Dodot panas2 naik angkot celingak-celinguk nyari Signora dan gak ketemu, berujung dengan muka ngambek Dodot yg gue tau karena kebodohan dan kengeyelan gue hahahaha. Kelar kegagalan itu, bbrp minggu setelahnya, gue pergi ama Yasintha dan Nining ke Lotte Mart Bintaro, langsung aja gue ajak Yash dan Nining makan di Signora, apalagi Yash kan bawa mobil jd skalian nyari tempatnya (intinya saat ngajak itu pun gue masih belum tau Signora itu dimana). Alhamdulillah ketemu dan kenyang bahagia dengan kunjungan perdana kami kesana.

Berbekal kunjungan perdana itulah, gue akhrnya bilang ke Dodot kalo gue skrg udah hapal jalan menuju Signora plus patokannya, yg ternyata emang gak dilaluin angkot (pantesan gak ketemu2 kaaan dulu), dan bilang ke dia, kalo pas dia lagi ke Ciputat aja, skalian kami janjian dan bareng2 makan kesana. Bahagia deh akhirnya hari ini kesampean juga. Berikut poin-poin yang perlu diperhatikan tentang Signora, anggaplah review dari gue :

  • Lokasinya : yang cabang Bintaro itu adanya di Bintaro Entertainment Centre, sebuah mall kecil (yg menurut gue agak ga penting sih, scara gak ada apa2 dan relatif sepi, cuma ada bbrp resto, salon doang klo ga salah). Di sektor & belakang Giant. Patokannya ya ke Giant aja, trs ke bagian belakangnya, dari stand Domino’s Pizza udah keliatan kok mall kecil ini, Signora juga ada di paling depan jd keliatan dari pintu masuk (ada outdoor / smoking area nya). Kalo yang di cabang Cirendeu gue malah belum tau sama sekali. Emang agak masalah sih ya buat yg seneng wiskul tapi rumah jauh dari Selatan Jakarta, pe-er aja kan, tp bener deh worth to try, worth to visit. Emang lokasi bisa jd kelemahan tapi mungkin ini yg dicari oleh pemiliknya, ga perlu strategis tapi otentik harus dipelihara dan dipertahankan (sewa toko jg ga mahal2 juga kan hehe)
  • Menunya: of course Italian Food ya. Yg wajib coba sih udah pasti pizzanya. Kalo pastanya, gue baru pernha nyoba spaghetti aglio olio waktu sama Nining dan Yash, rasanya sih biasa aja, tapi gak yang gak enak juga, cuma gak gt spesial spaghetti nya. Pizza must try itu yg komplit adalah Signora Pizza, 79ribuan, toppingnya banyak ragam. Gue pernah juga coba yang jamur dan enakkk juga. Oya, semua pizza disini (dr yg pernah gue coba ya) ukurannya sama, yakni 8 slice, mayan gede yah, tapi karena tipisss pizzanya (maklum, pizza asli Italia mah emang seharusnya begitu, bukannn/), jadi makan berdua pun ga gt kerasa begah (apa gue ama Dodot yg emang makannya membabi ya hahaha). Trs yang unik juga minumannya, ada bbrp minuman racikan gt, dikasih nama lucu2 dan Italian banget bbrp tapi isinya sari buah dicampur2, misalnya leci sama jeruk, dsb (lupa abisan ga mesen itu jd ga gt merhatiin). Intinya, semakin rame datengnya, semakin wajib pesen pizza, jd bisa coba2 variant lain, kalo berdua doang kan sayang yaa, berhubung cuma 1 ukuran. Gue ama Dodot tadi cuma pesen yg nampol skalian : Signora Pizza (skaligus trademark/signature dish-nya juga lah)
  • Harganya : Plisss deh murahh imho, nih yaa, untuk ukuran restoran Pizza yg ternyata emang bener autentik Italia, ini harga terjangkau dan worth it banget. Pizza itu ga ada yang sampe 90ribuan per porsi. Minum sih standar 8000-25000, tapi kalo es lemon tea doang yah 9000-an. Porsi gelasnya aja sih yg gak jumbo dan gak refill, jadi musti picky2 kalo bakatnya onta suka banyak minum hehe
  • Ambiencenya : I love it. Italia-nya dapettt! Dari dekorasinya yang terkesan wah (agak surprise pas tau harganya ga segitu wahnya), enak buat duduk2 lama ngobrol, musik2 nya juga musik Italia, trs pajangan fotonya lukisan Italia dan bbrp foto pemain bola Italia khususnya tim Juventus. Berhubung yg pny emang asli Italia dan tampaknya fans berat klub Juve.
  • Crowdnya : hmm, gue sih dua kali kesana gak pernah waiting list ya, mereka nyediain meja sampe 10 orang kok utk rame2 ama temen dan keluarga, meja untuk berdua kayaknya ga ada, adanya buat bertiga (mayan, 1 kursi buat naro tas hehe). Banyakan si yang dateng keluarga ya, tapi mending lah drpd abg2 centil yg ribut haha-hihi. Waitressnya juga gak dudul, mereka tau product menunya dan servicenya cepet (pengalaman gue kesana).
  •  Jam buka : dari jam 11 siang (kalo ga salah) sampe jam 10 malem.

Selanjutnya, pitstop kedua, dari lokasi yang ala-ala Italianoo, kami berdua meluncur ke Blok M area, agenda awalnya adalah killing time (masi ga mau pulang) skalian deh benerin arloji gue yg talinya agak renggang. Toko arloji gue iu di Melawai, namanya Diamond. Langganan nyokap bokap juga, abisnya mure2 dan bagus2 hahaha. Tadi si engkohnya sampe amazed dengan gue karena gue dateng sambil bawa bon pembelian dan ternyata gue udah pake tu arloji sejak Februari 2009, meeennn lama amet ye. Abis beres dari sana, kami sempet muter2 Pasaraya yg ternyata masih aja sepi dan mahal2. Trus akhirnya berujung ke Blok M Square, aslinya sih mau liat2 baju, tapi karena Dodot males ama riuh rendah ITC2an, gue kepikiran untuk ke basementnya liat2 lapak buku bekas, dan ternyata, mayannn heaven jugaaaa.. (lagi2 lupa fotoo2in). Gak selengkap dan sebeken di Senen sih ya, tapi kalo untuk kamus2 bahasa asing macam Jerman, Rusia, Belanda, kayak Oxford2an gt mayan lengkap dan mure, bisa 10ribuan. Trus komik2 juga handal. Bbrp textbook juga ada buat kedokteran ama hukum sih banyakan, dan rata2 bahasa Indonesia. Trus yg gue amazed, gue nemu bbrp buku karya sastra lama, ada karya Sutan Takdir Alisjahbana, Hamka, NH Dini, wah banyak deh, gak lengkap sih ya tp yg beken2 ada, bahkan Pramoedya yg jarang ada di Gramed juga ada. Pinter2 nawar aja kali ya, gue sih tadi speak2 aja bilang, “mahasiswa nih mas, kurangin lahh..” mayan bisa kurang 10rb dr harga awal. Berhubung skrg lg hits2nya film Tenggelamnya Kapal van Der Wijck, yg diambil dr buku karangan Hamka, gue penasaran juga sih ama novelnya, meskipun gue sedikit banyak udah tau jalan ceritanya. Sempet nanya di lapak A, gak ada, di lapak B gak ada, trus ya gue pikir kan di seluruh lapak2 tersebut ya pasti kompakan ga punya dong ya, sampe akhirnya di lapak2 menuju akhir masa berkunjung kami, gue nanya ke mas2nya, “mas, novel Hamka ada?”, dijawab : “yang mana, yang kapal? Ada. Bentar ya.” Gue sama Dodot sempet pasang taruhan, kalo tu buku beneran ada, gue akan traktir dia makan seafood di kencan berikutnya. Gue yg mule pesimis dan emang iseng2 mau2 aja doong taruhan gt. Apalagi di lapak2 sebelumnya juga abang2nya pake acara nyari ke entah kemana tetep aja gak ada. Jeng jenggg.. tau2 adaaa aja dong bukunya!!! Telek banget deh gue diketawain Dodot lengkap dengan muka puasnya. Sial! Tapi gue seneng banget sih akhirnya bisa dapet buku2 sastra lama yg emang kepengen banget gw baca biar memori pelajaran bahasa Indonesia gw jd terupdate lagi. Apalagi buku2 kayak gini kan ga ada di Gramedia jd udah pasti gue ga mikir panjang utk beli.

Sebenernya sempet tergoda pengen beli ‘Habis Gelap Terbitlah Terang’ yg berisi surat2 Kartini dan buku ttg Soe Hok Gie yg Catatan Seorang Demonstran, tapi pas di browse2 masih banyak copy-annya, ya udah deh ditahan dulu sampe nanti entah kapan klo bacaaan yg barusan dibeli ini selesai hehehe. Gue akhirnya beli Layar Terkembang-nya Sutan Takdir Alisjahbana dan Van Der Wijck-nya Hamka.

Layar terkembang & tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Layar terkembang & tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Singkat kata, malam ini i am happy!  Mata happy, Perut happy.

Kisah Bu Nani, Sang Ayah dan Tragedi 1965

Udah lama gak ngebahas buku, kali ini gue mau bahas tentang satu buku yang apparently, jadi satu buku serius yang akhirnya selesai gue baca di masa-masa sulit fokus ini. Buku tersebut judulnya : “Saya, Ayah dan Tragedi 1965” karya ibu Nani Nurrachman Sutojo.

Sekilas tentang pengarang, Ibu Nani ini adalah salah satu dosen gue dulu di psikologi Atma Jaya. Gue sempet ikut kelas beliau di matakuliah Sejarah Aliran Psikologi (dan sempet ngulang 1x sebelum akhirnya lolos eh lulus hehehe *dibahas*), trus pas gue sidang skripsi, Bu Nani juga salah satu penguji sidang gue dan masih kebayang deg-degannya saat itu (lagi-lagi gara2 pernah ngulang mata kuliahnya). Gue mungkin nggak mengenal beliau secara personal, tapi salah satu fakta yang gue tahu tentang Bu Nani yakni bahwa beliau adalah putri dari salah satu dari tujuh pahlawan revolusi : Alm Sutoyo Siswomihardjo, yang meninggal karena tragedi (yang dulu dikenal) dengan istilah G 30 S/PKI. Semasa kuliah dan berada satu institusi dengan Bu Nani, gue kerap wondering mengenai bagaimana peristiwa tersebut memberikan lessons buat beliau, semacam pengen tahu cerita kronologisnya, bagaimana ia mengenang sosok almarhum ayahnya hingga bagaimana ia melanjutkan kehidupan pasca tragedi tersebut. Wondering tinggal wondering, sampe akhirnya di suatu siang pas lewat Gramedia gue nggak sengaja liat buku dengan sampul seperti dibawah ini:

buku Saya, Ayah dan Tragedi 1965

buku Saya, Ayah dan Tragedi 1965

Dan sangat surprise begitu tahu buku ini ditulis oleh Ibu Nani sendiri dengan tema yang memang sudah dari dulu ingin gue tahu lebih dalam dari beliau. Langsung deh dibeli, dibaca, distabilo kata-kata yang menurut gue bagus hehehe. Buku ini terdiri dari 2 bagian besar. Bagian pertama itu berisikan bab-bab yang sifatnya sangaaaaat personal, dimulai dari Bu Nani menjelaskan awal kelahirannya, masa-masa kecilnya, hubungan dengan ibu kandungnya yang meninggal saat Bu Nani masih anak-anak, hingga bagaimana relasi yang ia bangun dengan ibu tirinya dan tentu saja…kenangan akan sosok ayahanda, keseharian yang dihabiskan, pelajaran-pelajaran yang diperoleh dari sang ayah, hingga tragedi yang merenggut nyawa ayahnya. Pokoknya di bab ini rasa hati pas baca tuh haru biruuu banget. Gue berasa kayak baca anamnesa gitu, riwayat kehidupan seseorang yang penuh warna, penuh liku dan struggling yang luar biasa dari Bu Nani. Kalau diibaratkan tema psikologi, bagian pertama ini sangat psikoanalisa, hehehe. Jadi merenungkan sendiri sama kondisi kita sebagai individu, gimana kita memaknai hubungan dengan ayah ibu dan ternyata pas kita udah gede, banyak tingkah laku dan keputusan2 kita yang tanpa kita sadari itu karena pengaruh relasi kita dengan orangtua di masa lalu dan pengalaman2 lain yang mengikutinya. Cerita tersebut dituturkan dalam bahasa yang mengalir, seperti didongengkan tanpa merasa ngantuk, ada refleksi yang sangat bagus didalamnya, yah mungkin karena yang nulis adalah seorang psikolog, jadi sedikit-sedikit diselipkan background teori psikologi tertentu meskipun dengan bahasa yang sangat sederhana dan mudah dipahami.

Mata gue mulai berkaca-kaca pas baca salah satu bab di bagian pertama itu yang menceritakan hari-hari terakhir kebersamaan Bu Nani (yang saat itu berusia 15 tahun) dengan ayahnya. Gue kagum dengan sosok almarhum ayah Bu Nani yang sudah sejak dini mengenalkan Bu Nani kecil kepada buku-buku dan mendidiknya berpikir kritis. Ada satu quote yang bikin nangis pas baca, yakni pas Bu Nani menceritakan bagaimana dulu ayahnya mendidiknya :

“ Ayah, kami anak-anaknya memanggilnya Papap, pernah mengatakan – “Nan, kalau kamu tidak bisa mendapatkan apa yang kamu ingin cari dari papap, carilah itu dari gurumu atau orang-orang lain yang dekat denganmu. Papap tidak bisa menjawab semua dan menjadi segala-galanya dalam hidupmu, karena papap tidak tahu semuanya.” – hal 49.

Bagian pertama ini juga jadi menarik karena banyak diselipkan foto-foto keluarga, foto-foto jadul pas Bu Nani masih anak-anak yang cute bangettt (dan udah kelihatan senyum khasnya hehehe). Dan tentunya bagian yg gue tunggu-tunggu, adalah bagian kronologis detil kejadian di 30 September dini hari, hiksss itu bener-bener ikutan tegang dan merinding dan pada akhirnya jadi kebayang betapa berat trauma masa lalu yang dialami Bu Nani. Efeknya jadi kagum sekaligus sangat menghargai usaha beliau mau sharing tentang cerita ini.  Satu quote lain yang juga berkesan buat gue adalah pas Bu Nani mengenang orang-orang yang banyak bantu beliau sejak masa sekolah hingga ia dewasa, :

“Nikmat dari Allah bukan harta semata, tetapi bisa berupa berkah yang diberikan melalui orang-orang yang “diutusNya” untuk berjumpa selama saya menjalani hidup ini.”– hal 31.

Nah sayangnya, bagian pertama yang terasa kurang tuh menurut gue pas Bu Nani cerita tentang kehidupan keluarganya sekarang dengan suami dan anak-anaknya. Diceritain sih, pas mereka menjalani kehidupan berpindah-pindah negara, apalagi pas Bu Nani lagi di NY trus tinggal tetanggaan sama seorang wanita paruh baya yang selamat dari kamp konsentrasi Nazi (itu juga merinding bacanya), nah tapi yang gue penasaran adalah bagaimana peran suaminya dalam mengatasi trauma Bu Nani dan bagaimana relasi yang beliau bangun dengan suaminya, hal-hal sederhana kayak dimana ketemuannya, trus kenapa suka sama suaminya dan apakah Bu Nani menemukan figur pengganti ayahnya dalam sosok suaminya, dll dsb (kepo banget yaaa padahal mungkin jadi gak relevan kalo Bu Nani nyeritain part ini panjang lebar hahaha), abisan suaminya di foto keliatan ganteng banget gitu kan pembaca jadi penasaran hehehe.. Bagaimana Bu Nani menyikapi sebuah tragedi dan pada akhirnya berhasil mengatasi trauma dan mendapatkan makna atas tragedi tersebut juga gue suka banget, seperti yg gue coba kutip berikut ini :

“Suatu tragedi adalah pergumulan nasib yg tidak dapat dimenangkan. Tragedi tidak akan pernah berlalu karena peristiwanya selalu diingat. Rasa sakit dari penderitaan seseorang tidak dapat dibandingkan atau dipertukarkan dengan penderitaan orang lain. Tetapi hanya dapat ditemukan maknanya bila yang mengalami dapat memberi arti demikian bagi hidupnya. “ – hal 110

Sementara itu, bagian kedua lebih banyak membahas mengenai tulisan-tulisan yang dulu pernah Bu Nani buat di dan untuk media / event tertentu, pastinya membahas soal tragedi 1965 dan apa yang ia alami sendiri saat itu. Disini jatohnya emang jadi kayak ngulang-ngulang sama beberapa statement di bab sebelumnya sih, tapi sebagai sebuah kumpulan tulisan, sangat worth it dibaca, terutama bagi yang memang berminat sama psikologi sosial karena aspek ilmiahnya lebih berasa. Hmm buat gue pribadi, bagian kedua ini gak begitu greget lagi lebih karena gue emang gak gitu nyambung sama dunia psikologi sosial hahahaha tapi ngebaca bahasanya jd bikin inget masa2 dulu diajar Bu Nani *maksut lo, In?*

Kesimpulannya, hmm ya meskipun review gue subjektif, tapi believe me buku ini worth it untuk dibeli dan dibaca. Apalagi kalau kepengen baca buku yang gak terlalu ringan tapi juga nggak terlalu berat banget. Trus buku ini juga bikin kita jadi bercermin diri dan instrospeksi sih, ke hal2 sederhana kayak hubungan sama orangtua, jadi lebih reflektif aja gitu sama kehidupan kita sendiri. Seperti satu quote yang diutarakan Bu Nani pada prolog bukunya :

“Hidup ini memang unik, bergerak, kadang awalnya malang tetapi tak berarti maknanya hilang.”

Terimakasih Bu Nani, untuk berbagi.

Fifty Shades of (Fifty-Times Handsomeness of Christian) Grey

Gue pertama kali tahu tentang Fifty Shades of Grey dari Twitter, dimana sekitar sebulanan yang lalu lah baru sempet browsing-browsing untuk cari tahu, trus pas kebetulan ke Periplus PS eh ngeliat bukunya yang terdiri dari 3 buku triloginya udah dipajang, dalam edisi bahasa Inggris pastinya.  Nah hasil Googling membawa gue ke beberapa blog lokal yg udah duluan ngebahas tentang novel ini dan singkat kata gue berhasil kontak bloggernya yang ternyata punya e-booknya dan tadddaaa.. mengirimkannya via email ke gue. Wah kebeneran bgt, untung gak langsung beli edisi cetaknya. Dari situ mulai semangat untuk baca Fifty Shades of Grey.

Ceritanya sendiri sih.. hmm singkatnya berputar pada sepasang anak manusia, yakni Anastasia Steele (atau dipanggil Ana, yang menjadi sudut pandang utama dari novel ini) dan Christian Grey. Si Ana ini awalnya gantiin temen sekamarnya yang lagi sakit untuk wawancarain Christian Grey, seorang CEO tajir melintir untuk keperluan majalah sekolahnya. Kalo dari deskripsi dan bagaimana Ana menggambarkan sosok Christian ini sih, dari halaman awal sampe akhir tuh berasa banget kalo Christian ini GANTENG TOTAL GAK TAU LAGI DEH.  Nih ya, contohnya, si Ana sempet jelasin tentang suara Christian yang menurut dia : warm and husky like melted chocolate fudged caramel or something. Wakakak. Simpelnya sih, Christian ini mostly akan sering pake suit lengkap berdasi atau kemeja yang kancingnya suka ga dikancingin di bagian atas gituu hahahhaa dan punya mata abu-abu dan rambut warna coklat agak gelap. Gara-gara kejadian wawancara di kantornya tersebut, hubungan mereka berlanjut deh, makin deket dan akhirnya sangat amat deket.

Tapiiiii, ada tapinya, nih, si Christian ini ternyata penganut BDSM atau pola hubungan Dominan-Submissive/Sadism-Masochism gituuu..  yang mana itu sepaket sama kebutuhan dan naluri seksual dia yang tinggi dan super kinky. Pas dia ketemu Ana, dia merasa kalo Ana ini cewek yang pass utk memenuhi gaya hidup dia tersebut jadilah dipinanglah si Ana ini untuk jadi partner BDSM dia. Kira-kira dalam 356 halaman novelnya, ceritanya ya seputar dunia hubungan BDSM diantara keduanya, alias banyak banget banget kejadian-kejadian ‘panas’ yang mereka lakukan, ngerti kan maksudnya hahaha, dari mulai di lift, di kasur sampai di kamar mandi dan tentunya di ruangan khusus apartemennya Christian yg lengkap dengan peralatan sex toys buat main sadomasokis-an. Gilingan deh pokoknya.

Si Ana sendiri sih kalo dalam novel ini diceritain sbg cewek yang cantik dan inocent gitu, dan menurut pendapat gue pribadi, dia bukan lagi innocent, tapi ketinggalan jaman dan mengarah ke dudul alias bego. Paham banget sih sama kondisi yang dia temuin dalam novel ini, siapa juga yang gak nolak bisa kenalan dan deket sama cowok ganteng tajir dan super seksi gak ngerti lagi gimana kan yaaaa… apalagi bisa tidur sama dia, nah Ana merasa itu udah kayak impian dia banget deh, apalagi ternyata dia masih virgin dan bener2 miskin pengalaman soal cinta2an apalagi in terms of sexually involved ama cowok pun belum pernah. Gue juga gak ngerti sih ni novel setting nya tahun berapa, harusnya sih tahun2 sekarang ini mengingat ada Blackberry dan komputer Mac terbaru tapi kondisi Ana yang belom pernah punya email dan berasa wow pas dikasih fasilitas gadget2 gitu sama Christian rada gak masuk akal juga sih kalo dipikir-pikir tapi ya sutrala ya hahaha..

Pas awal-awal baca buku ini, gue akuin secara pribadi gue terhibur. Terhiburnya kenapa? karena merasa paham banget dengan kondisi Ana. E.L James, pengarangnya, menurut gue berhasil bikin pembacanya (or setidaknya gue) untuk larut baca nonstop sampe 50-60an halaman awal karena disitulah Ana banyak ngejelasin tentang perasaan dia, imajinasi2 dia tentang Christian Grey dan bahasa deskriptif lainnya yang bikin gue ketawa2 geli inget masa-masa ketemu cowok ganteng dan sampe bingung gimana ngejelasinnya, nah disini jadi kebayang lah gara2 deskripsi si Ana. Gaya bahasanya sih sebenarnya lameee dan cheesy banget, sumpah deh gak ada sastra2 nya dan gak ada bonafit2nya. Bahkan beberapa review yg gw baca bilang kalo novel ini semacam pembelahan dari genre Twilight, New Moon dan konco2nya itu. Hmm, ya ada benarnya juga sih. Gak bisa disangkal, pasti pembaca langsung menghubungkan tokoh Ana sama kayak Bella Swan di Twilight hahhaha, gue sih emang bukan pembaca Twilight, cuma nonton filmnya doang, tapi 50% setuju lah. 50% nya lagi ga setuju karena Ana dan Christian kisahnya masih bisa dibilang lebih real, secara mereka adalah spesies manusia biasa dan bukan vampir dan sebenarnya emang lebih ke kisah cinta dua insan pada umumnya, hanya saja ditambah nuansa BDSM yg kental sehingga jadi seperti kisah cinta panas nan erotis. Ngomong-ngomong erotis, emang erotis banget sih isi novel ini, kayak baca bokep hahahaha. Gimana nggak, walopun pake bahasa Inggris dan ada beberapa kata yang gue gak ngerti, tapi tetep aja masih berhasil memberi gambaran detil tentang aktivitas seksual yg keduanya lakukan. Dari mulai gimana foreplay-nya sampe gimana akhirannya. yah betah-betahin aja deh bacanya (lumayan deh gue gak tolol-tolol amet dulu pernah jadi korban pembodohan umat dengan membaca Harlequin series hahahah).  Gue bersyukur sih gue baca edisi Inggrisnya soale gue gak bisa ngebayangin kalo novel ini diterjemahin bahasa Indonesianya bakal kayak gimana pun kalo disensor, ya soale itu tadi, si Ana karena emang lugu dia pun menjelaskan kepuasannya secara seksual juga eksplisit banget. At first emang gue sempet waduuuh gitu, tapi saking banyaknya adegan2 itu lama2 kebal dan gak peduli sama kata2 baru soale pasti ujung2nya menjelaskan situasi yang sama.

Overall, novel ini kalo gue disuruh menilai, bingung juga sih kasih skor berapa. Dibilang jelek ya gak jelek-jelek amet, dibilang bagus banget juga nggak. Dari segi benang merah cerita sebenarnya sangat amat standar, uniknya ya karena ada unsur BDSM itu aja, kalo unsur tsb ilang, ni novel juga yaelaah malah jd basi banget. Mungkin unsur BDSM ini yg bikin Fifty Shades of Grey jadi booming ya dimana-mana sampe best seller ngalahin Harry Potter (menurut situs2 internasional, bisa di Google). Sama yg jadi laris ya tentu saja gaya penokohan dua lakon utamanya yg too good to be true, apalagi si Christian Grey yang kalo gue baca novelnya dan membayangkan akan difilmin tuh ya, ingetnya sama MATT BOMER!! Itu tuh yg maen di serial White Collar. Ini fotonya… : ya kan ya kan ya kan ganteng kan.. ini si imajinasi gue ya…

Matt Bomer a.k.a Christian Grey dalam imajinasiku

Matt Bomer a.k.a Christian Grey dalam imajinasiku

Katanya sih emang ni novel mau difilmin, nah itu juga gw penasaran sih bakal kayak gimana filmnya lah orang isinya begituan semua, trus apa yang mau ditonjolin dan bagaimana cara filmnya mengemas cerita erotis macam ini. Kalo tokoh Ana diperanin ama siapa gue belom kebayang sih, pokoknya yg dari halaman 1 sampe abis itu, segala kostum, segala posisi, segala situasi, udah deh Matt Bomer as Christian Grey gak bisa ngebayangin orang lain lagi ahhahahaha. O, sama kalo pgn tau Fifty Shades of Grey artinya apa, err actually gue juga bingung sih apaan ya, tapi ada satu dialog dalam film ini dimana Christian Grey-nya bilang kalo dia fifty shades of fucked up.. mungkin juga harus menyelami jiwanya sampe 50 lapis kali ya baru ngerti apa dan kenapa dia bisa bilang gt. Hehehe.

Buat yang penasaran sama buku ini dan fenomena yang terjadi akibat buku ini, ya menurut gue sih gak ada salahnya baca, itung-itung jadi tau. Tapi semoga betah ya dengan cara bertuturnya E.L James yang temponya lambaaat padahal cuma ngejelasin satu situasi singkat aja. Masuk ke halaman 200-an tuh gw mulai berhenti lamaaa sekitar semingguan baru lanjut lagi, dan mengalami tantangan besar untuk menyelesaikannya ketika udah 70-80 halaman terakhir, karena di sekitar halaman itulah E.L James mulai kehilangan fokusnya dan kayak gak jelas mau nyeritain apa sih, konflik juga ga terlalu kenceng. Tapi menjelang akhir, walopun gantung (Ya iyalah namanya juga trilogi), tetep gue agak gak nyangka bakal kayak gitu, yah lumayan lah masih bisa bikin gue tergerak untuk baca lanjutannya (kumpulin niat dulu yang banyak). Hehehe. Unsur-unsur yang menarik dari buku ini adalah detil perjanjian BDSM yg dibuat ama Christian ternyata detil abis-abisan ngalahin orang mau nandatangan agreement kerja. Ada do’s and don’t dan terms and conditions yang superrrrrr gilak dan bikin gue jadi merasa ngeri sendiri dan geleng-geleng kepala membayangkan suasana hubungan BDSM itu kalo ada di dunia nyata “sampe segitunya emang ya??”, kira-kira begitu. Oya, dan lagi-lagi, sebagai orang yg background ilmunya Psikologi dan seneng ama hal-hal berbau psikologis, buku ini cukup menjawab rasa penasaran gue sih ttg isu Dominan Submisif dan pola hubungan Sadomasokis tuh kayak gimana meskipun untuk tahu motif yang ada dibalik tindakan dan kepribadian Christian Grey yg kayak gitu tuh belum sepenuhnya tergali di buku ini, ada laaah dikit2 tapi masih harus baca lanjutannya sepertinya.

Jadi, tertarik membacanya kah?

Fifty Shades of Grey

Fifty Shades of Grey

Hwaaa, Tulisanku Masuk Buku!

Postingan narsis ini dipersembahkan oleh acara Lustrum keempat alias ulangtahun ke-20 nya Psikologi Atma Jaya sekaligus perayaan temu alumni di hari Sabtu, 9 Juni yang lalu. Beberapa bulan sebelumnya,, gaung tentang akan diadakannya acara temu alumni sudah gue dengar. Waktu itu belum memutuskan untuk fix dateng apa gak, masih lihat-lihat sikon deh nanti gimana. Tapi yang membuat tertarik dan bersemangat justru iklan yang dikoar-koarkan oleh salah satu alumni dan adik kelas gue dulu : Okki’07 via jejaring sosial dan milist soal tawaran untuk menulis apapun tentang Psikologi Atma Jaya untuk dikumpulkan dan nantinya akan masuk blog dan rencananya akan dijadikan buku. (Oke, iming-iming yang menarik). Nah tapi awalnya motif bikin tulisan belom soal bakal dijadiin buku itu sendiri, melainkan : yah oke deh gue nulis itung-itung kalo ternyata gak sempet datang reuni kan kontribusi gue ada dengan adanya tulisan gue. Hehehe (cari aman). Tapi emang sih kalo ditrackback, gue kayaknya belom pernah nulis tentang almamater gue sendiri dalam sebuah tulisan khusus. Maka gue pun menyumbangkan tulisan yang khusus bicara tentang salah satu pengalaman paling berkesan yg gw alami sebagai mahasiswi Psikologi Atma Jaya, yakni : ikut kegiatan Pramabim-Mabim alias hmm ospek-nya Fakultas saat itu.

Kalau gak ada kerjaan, berminat dan yakaliii gitu, mau baca tulisan lengkapnya, ada di sini yah.

Pas Hari H Sabtunya, gue sempet ketemu Okki dan ngobrol2 soal ide pengumpulan tulisan2 dari alumni dan mahasiswa, serta dosen dan karyawan yang menurut gue sangat brilian. Kapan lagi bisa baca opini dari mereka-mereka yang juga bernaung di “rumah” yang sama dan melihat dari perspektif yang berbeda.  Trus ternyata dikasitau kalo bukunya pun udah dicetak dan akan dibagikan ke mereka2 yg udah nulis. Ehhh suprisingly, gue kira bakalan nanti2 dikasihnya, ternyata pas pulang dan dapet bingkisan merchandise, bukunya menjadi salah satu cinderamata yang dibagikan. Huwaaa, bakal makin banyak yg baca dong nih *mulai idung kembang kempis kesenengan*

Ternyata bukunya pun mostly menyenangkan dibaca, ada beberapa tulisan yg bikin gue bilang, “gila!”, ada yang bikin tersentuh dan gak nyangka kalo kampus yg dulu gue tempati bisa berkembang sedemikian rupa dan memberikan banyak sekali bekal bermacam-macam bagi para penghuninya. Oiya, penutup dari editor juga bikin merinding karena kata-katanya bagusss. Haaaaa.

Walopun nggak disebarluaskan secara nasional di toko-toko buku terdekat di kota Anda (eh apa jangan2 akan ya? Haha *ngarep aja*), rasanya seneng dan merasa honored banget tulisan gue bisa masuk buku (akhirnya!) padahal belum dalam konteks global dan masih tandeman dengan 80-an penulis lainnya di buku ini.  Yang penting kan  berbagi sedikit cerita ttg Psikologi Atma Jaya, tempat yg akan selalu gue sebut sebagai rumah, just like the book title itself. Lumayan deh buat kenang-kenangan (atau port folio?) hehe, makasih buat Okki dan timnya. Aku senaaaaang 😉

Buku "RUmah KIta"

Buku “Rumah Kita”

Buat yang ingin tahu lebih banyak lagi tulisan-tulisan di buku tersebut, bisa dikunjungi blognya di link ini.