My #EoS Experience

Festival film selalu mengundang rasa penasaran gue untuk dateng nonton film-filmnya. Di Jakarta, acara yang bisa memungkinkan gue untuk nonton film-film yang nggak gue temukan di bioskop mainstream, bahkan nggak ada dvd (bajakan)nya, relatif masih sangat amat sedikit. Salah satu event festival dari yang amat sedikit itu adalah Europe On Screen atau bahasa Indonesianya : Festival Film Eropa. Gue tau tentang festival ini udah mayan sih, sekitar tahun 2007. Cuma karena waktu itu gue belom cukup hapal pusat2 kebudayaan tempat festival ini diadakan, akses kesana masih susah dsb dsb (sampe skrg juga masih suka ribet sendiri sih kesananya hehehe *salah sendiri rumah jauh*) jadi nggak bisa nonton sering2, paling weekend aja, yah mayan lah ikut meramaikan dan yang pasti ikut merasakan atmosfer berbeda dari nonton-nonton film pada umumnya. Makin tahun berganti, gue makin semangat nonton karena selain gratisss (ini penting! :D), suasana nonton filmnya selalu gue kangenin. So, biasanya gue bela-belainnn banget dateng, minimal 1 film setiap tahun penyelenggaraannya. Dan berhubung masa-masa lalu adalah masa-masa jomblo bahagia, maka gue banyakan nonton sendirian, dateng sendirian, atau minimal ketemu 1-2 orang temen pas di venue. Single fighter intinya.

koleksi program guide

koleksi program guide

Sampai pada suatu ketika, tibalah tahun lalu, tahun 2013……
(maap kata2 pengantarnya udah kebanyakan)

Cerita singkatnya, gue udah gak jomblo lagi dan Europe On Screen menjadi salah satu festival film yang gue hadiri bersama cowok gue. Dodot, (Dodot ini panggilannya cowok gue), sebenarnya juga suka nonton, tapi gak sesering gue, nah tapi dia malah lebih antusias nonton film2 yang ga mainstream, jadi pass lah gue ajak ke #EoS kan tu… pas 2013 itu, seperti biasa gue udah download duluan jadwal2 filmnya, trus berhubung kita berdua bisanya pas weekend doang, maka dipilih2 film yang ditayangin weekend. Berhubung Dodot suka bola, yah gue tawarin dia nonton The King-nya Jari Litmanen, apalagi saat itu kebetulan akan datang langsung si Jari Litmanennya ke Goethe. Trus sempet galau karena dia pengen nonton Sigurros juga saat itu, nah gue yg gak gitu update musik2 (taunya cuma boybands), merasa akan lebih tenteram hati gue kalo nonton soal sepakbola (meskipun gue gak prnh dgr Jari Litmanen sebelumnya hakhakhak).. Tibalah hari H. Udah bela2in dateng sejam lebih dr jam aslinya, udah nongkrong di Goethe dengan manis. Percakapan yang terjadi gini :

Gue : “Kamu nanti kalo ada Jari Litmanennya, mau foto bareng nggak?”
Dodot : “Apaan sih, malu-maluin aja.. (dan sejenisnya *kira2 begitu deh kalimatnya dia*)
Gue : “Kenapa, kan pernah jd pemain Liverpool? (Dodot suka Liverpool soalnya)”
Dodot : ……………………………
Gue : “Kalo gitu, nanti aku aja yang foto bareng, akmu fotoin aku ya..” #carikesempatan #emangniat
Dodot : ……………………..

Nah jadi sejak dari rumah menuju Goethe, gue udah dikasih penjelasan soal Jari Litmanen ini, siapa dia, orang mana, mainnya dulu gmn, emang hitss banget kah dulu, dsb dsb, sama si Dodot. Tetep aja gue no clue kan. Nah lagi penasarannya, tiba-tiba, datang seorang bule lewat, rapi banget tuh kan, ganteng lah, gue udah antusias bilang ke Dodot : “Eh, orangnya dateng tuh, dateng, yukk yukkk *maksudnya samperin mau ajak foto bareng*”, you knoww what, ternyata si bule itu bukanlah Jari Litmanen hahahaha sotoy banget ya gue (malah gue yang lebih antusias). Untung tu keantusiasan gue gak didengar oleh fans2 dia yg lain yg suprisingly banyak bgt dan setia menanti kehadirannya 😀
Ga lama setelah kejadian salah bule itu, datanglah orang yang ditunggu2. Ternyata keramaian sudah tercipta di halaman depan Goethe, dan Jari Litmanen ternyataaaaa cakep juga yaaaa.. hmm lebih ke awet muda sih tepatnya (kesan pertama gue hahaa). Kasian Om Jari Litmanen sampe2 langsung buka jasnya, kegerahan kali ya maklum deh lama di Findlan :))) Trus langsung dikerubungin dan pada minta foto bareng ama tandatangan dia. Gue yang udah sebodo amet, langsung suruh Dodot untuk fotoin gue ditengah waktu yg amat singkat. Alhamdulillah jadinya bagus dan guenya juga okeee kan disini hahaha. Trus si Dodot biar awalnya diem2ragu2 gitu akhirnya bisa juga foto bareng, woooogghhh *gemes pura2 ga mau*

saya dan om ganteng

saya dan om ganteng

mas dodot dan om ganteng

mas dodot dan om ganteng

Selama nonton film dokumenternya, yg juga gue suka adalah di film itu Jari sama sekali ga nunjukkin bahwa “eh gue oke lhoh”, gak, dia jd dirinya sendiri dan gue suka komen2 rekan2 se timnya dulu yg justru praising dia lebih dari apa yang Jari Litmanen anggap tentang dirinya sendiri. Dan itu salah satu pengalaman nonton film dokumenter di #EoS yang berkesan. Mungkin besok2 kalo Johnny Depp bikin documentary ttg dirinya dan #EoS nayangin, gue tungguin di venue dari Subuh kali ya hehehee…
Di hari lain, masih di tahun 2013, ada satu pengalaman berkesan dan gak akan gue lupa selama bersama Dodot yah, selama kita jadian sampe sekarang. Apakah itu? Jadiiii, waktu itu mau nonton #EoS siang ahri di IIC kan, nah udah nih janjian di stasiun Sudirman, panas2, belum makan siang. (Filmnya dokumenter judulnya The Good Life). Karena panas dan ternyata kita datang kecepetan, maka mau nyari makandulu di sekitar situ, tapi kok ga ada ya (ada sih tapi di deket Hero situ dan jalan kaki mayan kan), trus kita berdua ribut, berantem2 drama di pinggir trotoar HOS Cokroaminoto hahahah (Cuma gara2 laper ga nemu makanan). Akhinya kita mutusin cegat taksi dan makan sop buntut di Cut Mutia, nah abis dr situ, kan lbh dkt ke Goethe ya sebenernya, tapi teteupp lhoh gue kekeuh maunya nonton film yg di IIC aja, akhrnya balik lagi kita kan.. Trus nonton filmnya, dan sepanjang nonton, bbrp kali gue intip, si Dodot ketiduran, hikssss pasti capek dia menghadapi drama gue hari itu..

Drama kita berdua ga berakhir sampai disitu..

Abis nonton, gue kan emg pengen lanjut ke film berikutnya, mau maraton gituuu. Nah tp film yg gue pengen nonton selanjutnya, ada di GoetheHaus. Jadi gue ga mau nonton film di IIC krn bukan yg gue pengen.. REMPONG KANNN. Si Dodot mukanya udah asem asem pasrah gitu, nah the biggest problemnya adalah saat itu, hujan gedeeeeee banget turun. Mana kita ga bawa payung, ga bawa mobil pribadi, waktu pun udah mepet. Yang gue lakukan adalah nekat nyebrangin halaman IIC dan berteduh di warung kecil depan IIC, ga tau insting aja.. si Dodot nyusul dan mule marah2 krn gue ujan2an nekat dsb dsb… gue bukannya cuek tapi ya gimana emg pengennn kann.. eh gataunya ya, lewat taksi kosong, taksi bermerk Rosalinda (hahaha gue masih inget merk taksinya), yg pas gue setopin, abangnya mau setop dan anterin kita ke Goethe yg jaraknya sbnrnya deket. Di taksi, gue dicemberutin Dodot krn saat itu kondisi kita udah basah dan lepekkk bajunya (ga sampe yg kuyup banget sih tp keliatan bgt abis kena ujan), sepatu ngerembes air, wah heboh deh pokoknya, gue pasang muka lugu-lugu minta maap tapi tetep egois (gilaa bgt gue pikir2 egois bgt gue saat itu)..
Sampe di Goethe, PR lagi krn pas buka pintu taksi, ga bisa langsung dpt tmpt teduh jd basahhh maning… sampe di Goethe, Dodot marah2 ga mau ngomong.. (tapi tetep nemenin pacarnya yg egois ini).. dan untungnya kita masih dapet seat, ga telat dan pas nonton… filmnya bagussssss.. bikin ketawa2 dan ngambeknya Dodot ilang abis itu.. hehehee.. Judul filmnya Hasta La Vista ttg orang2 disable yg lagi liburan bareng. Bener2 itu pengalaman kencan berdua yang gak terlupakan :-)))))

Gue yg emang seneng ngumpulin tiket2 bioskop, juga masih menyimpan potongan tiket #EoS dari bbrp tahun berjalan, termasuk tahun 2013 lalu. Itung2 sebagai pengingat, bahwa gue pernah begitu antusiasnyaaa nonton film Eropa sampe bela2in hujan2an dan dicemberutin pacar.

tiket tiket EoS

tiket tiket EoS

 

*tulisan ini dibuat utk kompetisi blogger buat dpt tiket opening night #EoS 2014. But on top of that, gue seneng sih krn dgn kompetisi ini, menang gak menang, at least gue bisa nulis ttg cerita ga terlupakan ttg film, #EoS dan tentang perjalanan kisah gue bersama Dodot (ceile..). kalo menang, ya lumayan lah ada peningkatan dikit bisa nonton Opening. Hihihi wish me luck!

 

Conjuring dan Spot-Spot yang Bikin Parno

Pengalaman menonton film horror sesungguhnya bukanlah pengalaman yang menyenangkan buat gue yang penakut akut ini. Cuma seringnya karena udah penasaran duluan, ya diusahakan banget gimana caranya biar bisa nonton (dan nggak sendirian). Kemarin malam akhirnya rasa penasaran terpuaskan abis nonton The Conjuring sama beberapa temen 1 divisi, akhirnyaaa.. padahal dari awal udah takut nggak mau liat trailernya dan malah nanya2 detil ceritanya biar bisa prepare kalo nanti nonton trus setannya muncul apa gimana hehehe. Gue nggak akan bahas soal filmnya sih (karena udah pasti kalo ditanya bagus apa nggak = gw bingung jawabnya, kalo ditanya serem apa nggak = gue pasti akan bilang serem *subjektip*). Tapi gue jadi kepengen share aja mengenai hal-hal yang menurut gue nyeremin dan membuat gue jadi males nonton film horror atau jadi jilbaban pake cadar pashmina selama nonton film horror.

Pertama, gue itu paling parno sama yang namanya koridor. Koridor hotel, koridor rumah sakit, koridor apa aja deh sebut, pokoknya sebuah bagian dr bangunan yg berwujud lorong panjang (baik sempit maupun luas), belok-belok, trus ada pintu2 ketutup, penerangan minim (kalo lampunya terang pun juga malesin sih kadang) dan nggak ada orang alias sepi. Salah satu yang bikin gw males nginep sendirian di hotel itu tu ya karena soal koridor ini. kayaknya kalo gue noleh ke kanan, berasa di kiri ada orang, kalo gue jalan, berasa di belakang ada yang ngikutin, kalo gue belok, berasa akan salipan ama entah siapa, creepy dan berpotensi bikin kaget. Dulu gue inget pas nonton CSI, di salah satu episodenya, yang ceritanya ada pembunuhan di sebuah hotel room, yang deket ama emergency exit, mereka punya teori kalo kamar yg letaknya mojok dan deket sama emergency exit itu berpotensi besar jd TKP pembunuhan dan sejenisnya, nah gara2 itu juga (lagian masih keinget aja sik teori itu) gue jadi makin was was ama yang namanya koridor.

Kedua, gue juga parno sama wastafel bercermin. hihihihi. ini di rumah gue juga ada sih. tau kan adegan2 film horror yang kalo kita lagi nunduk, trs kepala tegak ngeliat kaca eh tau2nya hantunya (atau pembunuhnya) muncul di belakang kita dan keliatan dari kaca? naaahhhhh itu dia yg nyeremin. Itu makanya gue kadang lebih suka kalo gosok gigi atau cuci muka tu di dalem kamar mandi sekalian, meskipun belakangan malah lebih sering di wastafel sih, tapi ngakalinnya adalah dgn nyalain lampu yg terang atau sambil nyalain tv biar ada suara ramenya hehehe. Oya, wastafel yang ada di dalam kamar mandi kamar hotel juga suka bikin parno, apalagi kalo abis mandi air panas trus kacanya berembun trus harus dilap, hiiii.. (tau kan ngebayanginnya udah ada penampakan apaa gt di belakang kita). Ngomong-ngomong soal wastafel, dulu pas kost di Depok, kost-an gw kan emang terdiri dari 2 rumah gt kan ya, di bbrp spot pasti ada wastafel, dan berhubung sistemnya adalah kamar mandi luar yg share gt, biasanya tu wastafel diletakkan di depan deretan pintu kamar mandi. Pas kamar gue masih di lantai atas, udah lah itu sepi, gue suka parno karena sebelah wastafelnya jendela tanpa teralis yang kalo malem gak keliatan apa2 alias gelap kebon gitu dan si wastafel ini letaknya di belokan depan dua buah kamar mandi yang kalo lagi gak dipake ya kosong gelap (gak dinyalain lampunya) dan pintunya suka kebuka. Walopun alhamdulillah selama gue kost gue nggak pernah nemuin kejadian aneh sih, knock knock amit2 yaa jangan sampe. Nah pas gue pindah di kamar kost di lantai bawah, walopun lebih rame deket kamar mbak yang punya kost-an, letak kamar mandinya mayan lah,  jalannya. Trus sebelahan sama pintu ke tempat jemuran yang of course di halamannya dong, dan kalo malem gelap. Alhasil kalo gelap dan udah malem, gue nggak bisa jemur baju (gue tuh dulu suka pulang dari kampus dan jalan2 sekitar Depok kan suka abis Magrib yaa sampe kost-an, dan mandi dong, abis itu suka naro 1 baju gue yg abis gue cuci sendiri, jadilah suka parno kalo lewat wastafel sampe halaman jemuran itu). gara-gara nonton The Conjuring yang ada adegan jemur seprei digantung terbang2 trus rumahnya punya jendela2 yang gede gitu, gue jadi inget kost-an gw dulu. (walopun kalo dr segi bentuk bangunan beda banget sih hehehe)

Ketiga, yang juga gue suka creepy itu adalah jendela dengan pemandangan kebun. Di kamar gue, jendelanya langsung menghadap ke depan rumah yg mana itu masih berupa kebun tak terawat, kalo lagi pagi2 trus hujan2 adem gitu sih enak ngeliatnya, tapi kalo malem, dan rumah sepi, gue suka males liat2 ke jendela, padahal Alhamdulillah gak pernah ada kejadian apa2 sih selama ini, tapi parno aja.  Trus entah kenapa emang gw males, emak gue males atau emang karena gak gitu penting2 amet, gorden jendela gue tuh ga lengkap cuma ada 1 sisi aja, sementara sisi yg lain cuma tirai putihnya doang, keuntungannya sih biar nggak gelap2 amet dan cahaya masih masuk, ruginya kalo lagi pas abis nonton film thriller (bahkan CSI atau Criminal Minds), suka jadi parno sendiri, apalagi abis nntn The Conjuring.

Kurang lebih tiga itu tuh spot-spot yang bikin gue jadi parno. Gak sampe mengganggu kehidupan sosial yang gimana banget sih, apalagi kalo rame2 di tempat tersebut jadi bisa lupa dan terbiasa. Cuma kalo lagi sepi sendirian #kode jadi suka mengingat2 yang nggak2, lebay yah. Balik lagi ke tontonan horror kemarin malam, disisi lain gue selalu bersyukur sih kalo misalnya bisa nntn film horror di bioskop. kenapa? karena kalo udah keluar di dvd, gue hampir pasti gak bakal nonton sama sekali karena malah jadi parno kalo nonton di rumah (dengan keterangan spot2 diatas), trus gue juga pasti kan harus ngajak temen ya kalo nonton horror di bioskop, jadi biarpun segimana hits nya tu film, kalo gue gak ada temennya, ya wassalam.. Sayang banget sih sbnrnya ada bbrp horror atau thriller klasik yang gue belom nntn cuma karena gue takut dan entah kapan dapet keberanian untuk itu. Bener kata pepatah : fear only left you nowhere. Semoga aja gue bisa lebih berani dan semoga juga gue nggak dikasih kesemptana ngalamin hal-hal yang klenik, Amin.

Ketika Nggak Bisa Move-on dari Bruce Wayne

Menanti-nanti rilisnya sebuah film seingat gue tidak pernah seantusias ini. Gue sendiri pun lupa kapan terakhir kali sebelum saat ini dimana gue bener-bener nungguuuuu banget banget banget untuk nonton satu film di bioskop sampe pada akhirnya AKHIRNYA, The Dark Knight Rises (TDKR) rilis di Indonesia, 20 Juli 2012. Gue sendiri bukan penggemar superhero2 *boro-boro* tapi ya gak anti juga, dikit-dikit tau lah as a pop-culture aja, masih mau nonton satu-dua film superhero dan dibuat terhibur oleh beberapa diantaranya, cuman jangan tanya komiknya karena gue gak pernah dan gak bisa baca komik hihihi.

Nah cuman kalo Batman, ini agak berbeda. Sepanjang lifespan kehidupan gue, diantara datang dan perginya superhero, satu-satunya yang masih teringat jelas dalam ingatan adalah Val Kilmer dan George Clooney jadi Batman, lengkap dengan Chris O’Donnell-nya, *duh anak 90an banget* dan lagu Kiss from a Rose-nya Seal bahaha.. lama kemudian tak muncul lagi smpai akhirnya jeng jeng datanglah Batman versinya Christopher Nolan dengan Christian Bale sebagai Batmannya. Dari sejak Batman Begins muncul, gue sudah tertarik dengan gaya penceritaan yang berbeda dibanding film superhero lainnya, kalo istilah anak psikologi tuh : psikologis banget hahaha. Gimana ya, lebih realis, humanis, lebih terlihat “manusia biasa”nya lengkap dengan ketakutan2 yang harus diatasi dengan pesan moral : sebelum menyelamatkan manusia, selamatkan dulu diri sendiri dari rasa takut, kurang lebih begitu. Seems so cool gak tuh.. keterusan sampe akhirnya The Dark Knight rilis dan ada Heath Ledger yg jadi Joker dan disitu gue menyimpulkan satu aspek lain : film superhero ternyata juga bisa menakutkan  dan bisa juga menghasilkan akting yang brilian. Makin-makin deh gue gak sabar sama seri ketiganya yang ternyata membutuhkan waktu 4 tahun untuk menunggunya.

Selama 4 tahun itu, juga di masa-masa lalu, gue sudah menikmati karya-karya Christopher Nolan (hampir semuanya sih kecuali film perdana dia Following, sama satu film pendek dia). Memento jadi film pertama yang gue tonton pas masa2 awal kuliah S1 dan bikin makin kagum sama keunikan manusia, secara gue belajar tentang tingkahlaku manusia. Menurut gue film itu bagus banget dan inovatif banget (dan tricky banget). Trus sempet nonton Insomnia, The Prestige sampe akhirnya Inception. Di dua film terakhir ini gue juga dibuat mangap2 haaaa kok bisa gitu dan pertanyaan2 yang menetap dalam kepala berhari2 setelahnya. Ya sebagai pemirsa yang gampang terhibur dan mudah jatuh cinta dengan ide2 pintar dan orang2 pintar, mulailah gue mencari tahu lebih jauh tentang Nolan dan akhirnya masuk list sbg salah satu sutradara favorit gue.

Trilogi Batman sebenernya muncul juga dimasa-masa dimana kegemaran gue nonton bioskop itu sedang parah-parahnya, ya sampe sekarang juga sih. Cuma bandingin dengan dulu pas masih muda belia di bangku kuliah (ceile), saat ini gue sudah lebih selektif lah kalo nonton. Diantara film yang datang dan pergi, 2 film Batman termasuk yg berkesan dengan alasan yang tadi udah gue jelasin. Tahun demi tahun berlalu sampe sekitar 2011 gue udah denger ttg seri ketiga yang disinyalir jadi seri terakhir penutup trilogi Batman dari sutradara yang sama dengan jajaran cast yang mostly sama sama 2 film sebelumnya. Huwaa siapa yang gak antusias. Empat tahun! Selama empat tahun itu gue jadi saksi banyak seremonial penghargaan untuk Heath Ledger, nonton film2nya Christian Bale dan makin kagum sama sosoknya, dan sebagai2nya (termasuk Inception yg gue tonton 3x dibioskop *rekor*). Biar makin surprise, gue memutuskan untuk tidak banyak membaca dan mencari tahu tentang cerita dan detil film The Dark Knight Rises (TDKR), kecuali menonton trailernya. Dengan trailer yang menurut gue wowww, harapan pun melambung tinggi. Yakin bakal bagus.

Penantian gue berakhir di suatu siang di hari Jumat, 20 Juli 2012. Beberapa minggu sebelumnya udah bertekad, pokoknya hanya akan nonton TDKR perdana sendirian di bioskop gak terima nobar, dan udah niat akan pake tiket freepas Premiere hadiah dari menang Nonton Maraton. OKESIP. Seminggu sebelumnya udah dimulai dengan nukerin tiket pas presale biar kebagian show perdana di hari perdana, dan tadaaaaa.. MISI BERHASIL. Hmm gue gak akan cerita ttg plot atau apapun spoiler ttg TDKR karena gue susah kalo suruh review film hahaha, gue hanya bisa bilang bahwa : penantian gue selama 4 tahun tidak sia-sia. Bener-bener gue gak nyesel deh bela-belain niat dari awal dan bersyukur sangat karena saat ini gue lagi sangat available, udah lulus dan lagi belom kerja sehingga sangat murahan untuk nonton siang hari. Mungkin karena gak baca apapun ttg spoiler dan review media luar ttg film itu yg link-linknya udah mewarnai timeline gue di Twitter, maka reaksi pas nonton pertama kali adalah : SHOCK. Kaget dan kagum bersamaan. Seperti ada yang sakit di hati, kayak nyesssss gitu gimana sihhhhhhh???? *sumpah ini gak lebay*

Bukan, bukan soal endingnya, tapi lebih ke : apapun endingnya, yang lebih menyakitkan ketika credit title muncul adalah bahwa gue seperti dihadapkan pada fakta kalau ini adalah akhir dari trilogi Batmannya Nolan, Bale dan konco-konconya. HUAAA. Sampe gemeter tangan ngetik di BB dan akhirnya katarsis dengan nelpon temen gue abis nonton filmnya bilang kalau “ kerennn bgt huhuhu *sambil linglung*”.. RESMI GAK BISA MOVE-ON deh. Sampe rumah dan semaleman setelahnya susah tidur, kerjaannya browsing2 ttg TDKR, Nolan, Bale, pandangin foto di bbm pake foto Christian Bale, semuaaa artikel gue baca, review gue baca, di twitter kayak gak ada topik lain bawaannya pengen ngomongin Batman. Intinya : stuck on TDKR. Belum ikhlas banget gitu hahahha, trus kebetulan lagi galau2nya, sabtunya ada temen yang emang belom nonton gak ada temen, trus nawarin, langsung dooong siang itu juga Sabtunya ke Blitz naik ojek cusss jadi deh 2x nntn TDKR selama 2 hari berturut-turut. Baru pas abis ke-2x ini sudah rada legaan dikit meski belum sepenuhnya sembuh dari ketidakmampuan untuk move on. Googling dan browsing2nya skrg justru semakin obsesif ke arah pribadi sih, yuu know plis jgn ketawa yah.. jadi gue sampe search semua castnya sampe directornya ada twitter resminya gak, hahahha trus liat2 foto Christian Bale dan foto2 dia ama istri anaknya hahahah, amusing banget tuh *emang bahaya deh kalo pengangguran terobsesi*, sampe akhirnya gue nemu twitter-nya istri Christian Bale, yakni Sandra Bale yang (yakin) resmi akrena isinya masih dikit dan isinya ga RT abuser tapi isi soal kegiatan dia sehari2, ya udah lah ya, trus gue followwwww, dan gue iseng tweet ke dia mention namanya dan bilang kesan2 gue ttg TDKR dan tak disangka langsung dibalas biarpun cuma THANK YOUU! kayak ini nih :

Twitter akuh dan istrinya Christian Bale muahaha

Twitter akuh dan istrinya Christian Bale muahaha

Gitu aja udah senennnngg banget2 bangetttt.. semoga aja disampein sama suaminya yah kalo ada gue jauh2 dari Indonesia yg ngefans banget hahahah *norak* Trus gue juga obrak-abrik lagi koleksi tiket bioskop gue dan masih nemuin bukti otentik berupa tiket nonton Batman Begins sama The Dark Knight.

tiket trilogi Batman

tiket trilogi Batman

Sekarang sih udah rada mendingan lah, fase tenang, harus mawas diri nih sama godaan setan untuk menontonnya lagi (bakal 3x ntar dan akan menyamakan rekor Inception yg mana adalah karya Nolan juga), hehehe.. sekarang lagi berjuang gimana biar gak bahas TDKR lagi dan gak involve dalam pembicaraan apapun ttg TDKR. Sekarang jadi bisa merasakan perasaan mereka-mereka pengemar Harry Potter yang dulu gue tertawakan penuh keheranan karena meledak hypenya di akhir seriesnya. Aaaa, aku tahu sekarang rasanya gimana mendapati cerita yang sudah kita tunggu2 pada akhirnya harus selesai. Mungkin lanjut lagi tapi bukan lagi di tangan orang yang sama. Masih belum bisa membayangkan orang lain selain Christian Bale di balik topeng Batman itu, masih gak bisa lupa imajinasi bisa berdansa dengan (pria seperti) Bruce Wayne, dan menerima kenyataan bahwa tidak akan ada lagi Christopher Nolan yang mendongengkan cerita pahlawan terbaik yang pernah gue saksikan.

Biar bagaimana pun, kalo ada emailnya, rasanya pengen ngetik dan bilang thank you, terima kasih ke Christopher Nolan. Hahaha. Semoga dia panjang umur dan gak makan banyak MSG. I am totally in awe.

Depok dan Lapak DVD yang Tak Tergantikan

Semenjak udah nggak ngekost lagi di Depok, kadang gue masih suka kangen ama suasana dan suka duka menjadi anak kost-an dan pusingnya nyari makanan (karena kebanyakan pilihan kuliner) di Depok. Tapi selain itu, ada satu orang yang kalo gue pikir-pikir, ngangenin juga, karena orang yg satu ini langka dan sejauh ini hanya ada di Depok, orang tersebut bernama Mas Arie.

Siapakah Mas Arie ini? Mas Arie tidak lain adalah penjual DVD kawe-an (if it too harsh to say bajakan since sbnrnya kualitas gambar dvd yg dia jual udah bagus) yang mangkal di Gang Kober, Depok, sekitar 300 meter jalan kaki dari kost-an gue (maap kalo salah itung). Gue pertama kali tau tentang mas Arie ini dari adek gue yg kebetulan emang alumni UI juga dan dulu kost di tempat yg sama ama gue. Adek gue selama di Depok hidupnya tenteram salah satunya karena kehadiran mas Arie si penjual dvd. Kata adek gue, Mas Arie itu banyak langganannya dan very recommended. Bla bla bla sampe akhirnya tibalah gue resmi jadi anak Depok for almost 2 years. Inget banget waktu itu adek gue yg kebetulan lagi mampir ke Depok langsung bawa gue ke lapaknya mas Arie dan ngenalin gue ke dia ahahahah *udah ikrib nih adek gue*, trus jeng jengg gue udah terpukau karena si mas Arie : punya Blackberryyyy aja gituuuuu  (oke ini sangat judgemental *emang kenapa kalo punya?*) waww sangat update dan hitss sekalihh. Trus saat itu juga mulailah tuker-tukeran PIN, meskipun gue yakin, mas Arie gak segitu ingetnya sama gue secara langganannya pasti banyak bgt dan dia sih tipe random siapa aja pelanggannya yg mau ya di add ama dia bhuakakaka *asik juga nih networkingnya*

Sejak saat itu, gue pun kalo beli dvd mulai beralih ke mas Arie. Pertimbangan praktisnya, karena total di Depok terus, gak sempet ke Mangdu/Ambas/Raplaz trus emang gak punya langganan juga disana, kalo di mas Arie kan deket ih, kalo kenapa2 jelek atau gimana bisa dibalikin dan diganti dvdnya, protesnya juga gak jauh2 dan kayaknya jg gak mungkin kabur (secara tersohor ya bok). Mostly sih dvd2 yg dia jualin gak jauh beda kayak beli di Ambas / Ratu Plaza (kayak gue biasa beli dvd di Jakarta), cuma karena lapaknya kecil, mas Arie gak bawa banyak koleksi, terutama film2 lama dan festival gitu, dia gak sediain banyak, untung2an lah, kadang2 masih bisa nemu Silence of the Lambs atau Last Tango in Paris, tergantung rejeki lo aja sbg pelanggan hehe. Dari segi gambar bagus, kalo udah oke gambar dan teksnya, dia akan bilang dan gue asumsikan jujur karena kalo jelek pun dia bilang masih jelek dan dia akan tarik dan umpetin dari lapaknya (gak layak jual gitu).  Series2 juga ada, Korea juga ada, lebih dari lumayan untuk penghapus lara di Depok yang rawan dengan virus kebosanan.

Bedanyaaaaa, ini yah bedanya Mas Arie sama pedagang2 dvd lain yg gue tau : dia punya wawasan yang termasuk baik dalam hal film. Selama menjadi pengunjung lapaknya, sering bgt mas Arie komentar kalo film ini bagus, trs dia masukin adegan2 yg menurut dia oke tanpa harus spoiler. Mas Arie juga tau kalo film ini lagi diputer di bioskop, udah pernah diputer atau belum dsb. Dia juga tau beberapa aktor aktris film dan berita seputar film tersebut. pada akhirnya gue menyimpulkan, mas Arie ini gak cuma dagangin dan nyari untung aja tapi juga punya minat terhadap film itu sendiri, which is very good and rare laaah yaaa di dunia dvd sales hahahah.

Gue pernah compare iseng beli dvd di Depok juga dan penjualnya hanya sekedar bilang “udah ori mbak” dan sejenisnya that’s it, itupun gue susah membangun trust karena mereka kayak cuma jualan aja gitu, beda bgt ama mas Arie.  Yang hitsss lagi, mas Arie suka nge-BM gituuu tiap ada koleksi terbaru. Well, for some people yang merasa keganggu dengan BM-BM di Blackberry-nyah ya mungkin gak usah add pin-nya Mas Arie tapi dia pun BM gak rese kok. Itungannya jadi informatif karena jadi tau edisi terbaru yg bisa dibeli di lapaknya dan bisa booking juga. Gue pernah waktu itu kondisinya udah gak kost lagi dan dia nge-BM ttg dvd Parenthood season terbaru, instead of ke Ratu Plaza yg lebih terjangkau gue bela2in booking ke mas Arie dan minta temen gue untuk ambilin dulu trus ujung2nya gue ke Depok juga ngambil. Sejauh ini, gue baru 2-3x balikin dvd gue yg gak keputer di player ke mas Arie, dan alhamdulillah dvd yg gw beli di dia gak pernah lecet atau macet ditengah jalan. Mas Arie juga keep his promise, kalo dia booking-in, dia bener booking-in dan akan simpen dvd kita sampe kita ambil (tentunya dengan batas waktu tertentu la ya). Dia juga suka kasih diskon, kalo kita beli 3 dvd yg seharusnya 21ribu dia bisa korting jd 20ribu (hahaha beda sedikit yak tapi lumayan lah buat ukuran aak kost perhitungan macam gue). Konon sih dia biasanya ambil stoknya di Mangdu, trus dia naek kereta api dr Kota ke Depok dan dijual lagi deh (dengan harga tetep 7000). Dulu mas Arie sempet bilang dia mau pindah lapak dan mau konsen ngurus stand yg di ITC Depok jd langganan dia suruh pada kesana, ehh tapi gak lama balik lagi ke lapaknya, mungkin kurang prospek kali ya males juga orang masuk ITC yg sumpek hehe. Mas Arie juga suka kocak dp bbmnya bisa tiba2 poster “Libur satu hari ya” atau kegemarannya bersepeda fun bike setiap weekend di Jakarta (hasil observasi gue ajasih ini via bbm hahaha). Trus karena suka koar-koar ama temen2 di kampus, alhasil mereka gatel juga pengen beli di mas Arie and so far beberapa temen2 gue juga setuju bahwa dia one of the best dvd seller in town (Depok maksudnya, kalo se jabodetabek ya boleh diadu lah). Hehehe.

Kalau misalnya lagi mampir2 ke Depok atau emang ternyata penghuni Depok, coba kunjungi dulu lapak Mas Arie, siapatau cocok kan *bantu promosi tanpa dibayar*. Lokasinya, Gang Kober itu kalau dari arah Jakarta kan di sebrang kanan jalan, masuk aja 50 meter udah sampe lapaknya ada di sebelah kanan, gabung sama sebuah rumah kecil dan tukang jualan Es Poci. Biasanya lapaknya baru buka sekitar abis Dzuhur trus tutup jam 8 malem, kecuali sabtu dia setengah hari. Cuma kadang2 dia suka gak masuk di hari2 tertentu, random lah suka2 dia aja. Nah kalo yg gak punya pin bb-nya jadi gak tau kan, padahal dia selalu kasihtau kalo dia emang gak masuk hari itu.

Nah sekarang PR gue sih, rempongnya gue aja, kalo udah gak kost gini, udah lulus pulak, dan misi gue untuk sesegera mungkin beres dari urusan kampus dan per-Depok-an ini, dan melanjutkan hidup gue, kalo udah kayak gini, gimana caranya aku bisa move-on dari mas Arie??? Aaaaa semoga kejujuran dan hasil kerja dia memperoleh balasan yang setimpal ya. Demikian review gue tentang lapak dvd langganan gue selama di Depok, kali2 berguna kan, sekian dan terima dvd gratisan.

Ini adalah foto snapshot yg berhasil gue jepret diem2 tanpa sepengetahuan mas Arienya hihihi.

mas Arie lagi melayani pembeli

mas Arie lagi melayani pembeli

IMAX : Cukup Sekali dan (Belum) Penasaran Lagi

Seminggu lebih dikit kemaren, gue akhirnya beruntung bisa mencoba IMAX dan nonton The Avengers. Well, it seems like nyobain IMAXnya lebih penting dibanding nonton The Avengers-nya. Yaiyalah, berhubung masih gress, trus gue penasaran, trus kebetulan Gandaria City gak jauh-jauh amet dr rumah gue, trus tiketnya masih masuk diakal sehat gue, dengan sedikit niat dan antusiasme, gue pun bergerilya untuk gimana caranya biar bisa dapet tiket IMAX. Disisi lain, si Echa temen gue, dia pun sama antusias pengen nntn The Avengers dan mencoba IMAX. Gue bilang sama dia jauh-jauh hari, Hmmm, Cha, nonton The Avengers-nya di IMAX aja yak, sekalian nyoba. Sebenernya gue sih antusias2 aja dengan filmnya, The Avengers ini urutan kedua film yg gue tunggu tahun ini dibawah The Dark Knight Rises (TDKR), dan sebelum berencana ngumpulin niat meng-IMAX kan TDKR, gw trial dulu aja gimanaaa.

Semua berita sejak IMAX launching gue pantau. Thank GOD IMAX ini tercipta saat gue lagi gak jadi budak korporat alias karyawan 9 to 5 dan udah jarang ke kampus. Setelah launching di hari pertama, gue udah dapat info kalao IMAX buka presale untuk show 3 hari pertama, dan hanya terbuka untuk show jam perdana alias siang2 12:45. Emang pas banget sama rencana gue dan Echa bahwa kalo bisa kita ambil show paling awal biar belom sesek2 amet dan antisipasi kalo terjadi hal2 heboh gak kebagian tiket.

Jreng-jreng, Kamis siangnya (Avengers tayang perdana Jumatnya, dan gue nonton Sabtunya) gue solo karier ke Gandaria City dan alhamdulillah berhasil beli presale-nya. Meskipun bukan best-seat, karena gue dapetnya di Row F 3-4 rada mojok ke kanan kalo misalkan mau tengah, kata mbaknya sisa K,L, M (yg mana gue nggak bisa ngebayangin sedeket apa ama layar, takut kedeketan tenggelem). Langsung deh begitu dapet tiketnya pamer-pamer dan bbm-an sama si Echa udah lupa sama antusiasmeThe Avengers yang penting bisa ngerasain IMAX.

Pas hari H, gue dateng jam 11 siang sampe Gandaria XXI dan wiiiiii, gue udah menemukan antrian panjang banget sampe nembus ke pintu keluar. Huaaah rasanya saat itu langsung alhamdulillah udah berhasil dapet tiketnya dan mensyukuri niat berburu di hari Kamis. Nah karena ada 1 temen gue minta nitip beliin tiket, gue pun ikutan ngantri, yah itung2 nunggu dan kepengen tau juga sih bisa dapet apa nggak kalo cuma 1 orang. Hihi. Setelah 1 jam-an nunggu, pas nyampe depan loket udah dibilang sih kalo semua show FULL HOUSE, tapi gue keukeuh bilang ama mbaknya, “Mbak, satuuuu aja, ada gak?”, dan voila, dapet juga tuh temen gue 1 tiket walopun pojok. Emang yaaa, kalo nonton sendirian itu potensi untuk berhasil lebih besar, apalagi kalo gak pusingin mau duduk dimana *dapet justifikasi deh berhubung gw suka nonton sendirian*

Abis itu gue siap2 antri depan pintu masuk IMAXnya yg ternyata ada 2 pintu, huaa udah kebayang gedenya *mulai norak*. Pas masuk kita dikasih kacamata 3D IMAX (entahlah ya semacam kacamata 3D kali ya), trus langsung nyari bangku. Kesan pertama gue ama Echa huwaaaaaaaa gedee yaa. Terutama layarnya sih, dan arsitektur kursi2nya yang bikin itu terlihat luas dan besar. Kursi tempat kita dudk ternyata gak terlalu merugikan kok, masih bisa terasa efek IMAXnya meskipun pasti paling enak di deret2 tengah C-F (best spot).

Begini kurang lebih pendapat gue tentang IMAX setelah 2,5 jam di dalam studio :

Satu, secara sound gue nggak ngerasa istiewa2 amet, maksudnya gak yang GONG!! gitu. lebih ke evek visual sih yang kerasa.

Dua, IMAX hanya sangat efektif memanjakan pengalaman menonton kalau film yg ditonton ada adegan2 jatuh dari gedung, peluru atau panah dilepaskan, lompat sana lompat sini, pokoknya yang punya daya kecepatan tertentu deh, karena efek “kita berasa ikutan lompat dan ikutan ketembak” jadi optimal banget. Sementara kalau cuma adegan2 ngobrol, gak gitu ngefek, kecuali orangnya jadi berasa deket aja sih (dari sudut tertentu).

Tiga,  kacamatanya sih sebenarnya cukup nyaman, lebih nyaman dari kacamata 3Dnya XXI yang biasa (entah sama paa beda ya modelnya), Cuma kalo kelamaan, berhubung gw juga aslinya pake kacamata kan ditiban tuh, nah jd suka berembun gitu kacanya. Jadi harus bbrp kai gue lepas dan gue pake lagi. Ribet ya.

Empat, hmm gue sebenernya lebih mau mengkritik manajemen ticketing XXI sih, terutama urusan perIMAX-an ini, jadi kan untuk slot kursi deret A-F yang tengah itu udah dijadiin kuota buat pemegang Mtix (semacam tiket onlinenya 21), entah karena gue adalah rakyat jelata yang gak punya (dan emang gak berniat bikin) Mtix, menurut gue malah gak efektif aja sih sistem tiket itu. Ujung2nya juga jadi harus ke loket dan ketemu mbak-mbaknya untuk nukerin bukti pesen menjadi tiket kuning khas XXI. Trus kasian aja sih berhubung sampe 10 hari sejak tayangnya, IMAX ngantri mulu bahkan sempat rame gara2 double booking tiket zzzz kan parah banget.

Lima, untuk harga tiket dan worth-it gak nya, menurut gue sih worth it kalo itu adalah pengalaman pertama lo nntn IMAX, jadi ya boleh lah bela2in dateng dr pagi untuk ngejar tiketnya, namanya niat kan, apalagi kalo weekdays cuma 50ribu huwaa better there sih drpd bioskop biasa yg bisa sampai 30rb, nah tapi kalau udah pernah nonton 1 kali, trus mau ntn lagi dan di weekend, rada sayang ya duitnya, hihi. Kalo gue sih 100ribu dan udah nyobain IMAX, mending ganti ke Premiere atau nonton maraton 2 film 😀

Kalo ditanya puas, ya gue puas banget, tapi lebih ke puas karena i’m so lucky bisa nonton IMAX di baru2 launchingnya (yg mana gue rada skeptis dgn perbaikan kualitas, jd di masa depan curiga ya gini2 aja atau malah menurun). Ada beberapa momen dimana gue merasa panah Hawkeye ditembakkan langsung ke arah gue ahahahaha (semacam kampungan), dan berasa deekkeet banget ama beningnya Robert Downey Jr.

Tapi kalau disuruh nonton disana lagi, apalagi dengan antrian yang kayak gitu, wah no thank you deh. Trus gue juga akan pikir-pikir ulang sih dengan niat gue pengen nntn TDKR di IMAX, berhubung kayaknya TDKR gak ada efek2 yg wow (dari trailernya), dan menduga akan banyak drama ngomong2-nya), hmm mungkin gue akan nonton di Premiere aja kali yaa.. *somboong* hahaha 😀

Intinya sih, buat IMAX : cukup sekali dan (belum) penasaran lagi.

IMAX

Menonton Titanic, Mengenang Kenangan

Menonton Titanic lagi (walau kali ini tentunya dengan format 3D) membuat gue gak tahan untuk membandingkan hidup gue dulu, 14-15 tahun lalu, dengan saat ini, April 2012. Pertanyaan bagus dari gue nih, buat yang udah menghibahkan 3 jam 15 menit dalam hidupnya (again) untuk nonton lagi versi 3D yang biasa aja hampir gak ngaruh itu, adalah :

“Jadi, bagaimana kamu membandingkan hidupmu saat Titanic datang pertama kalinya, hingga saat ini kamu kembali lagi mengunjunginya? Any significant differences?”

Gue masih ingat sekali saat Titanic tayang sekitar tahun 1998, waktu itu gue masih duduk di kls 1 SMP. Semuda-mudanya orang gak boleh masuk nonton Titanic, hahaha. Oh sayangnya saat itu gue sudah sangat familiar dengan Romeo dan Juliet dan salah satu yang bikin semangat adalah pengen liat Leonardo Dicaprio lagi. Hihi. Berangkatlah suatu siang dengan dianterin bokap, ke bioskop di Bintaro Plaza yang dulu bulukk dan busuk banget, bareng 2 temen sekelas gue, Nidya dan Anta. *detil*. Penonton penuhhh dan pas adegan jack Dawson awal2 film baru keliatan matanya doang lagi gambar, penonton (dan terutama gue), langsung mendesah, “haaaaa..” *omg, dulu yoi banget ya berasanya* dan itulah pertama kali dan terakhir kalinya gue nonton Titanic di bioskop. (kalo di RCTI udah auk dah brapa kali).

14 tahun kemudian, kondisinya, gue saat ini 26 tahun dan masih figure out apa yang ingin gue lakukan buat hidup gue (oke ini curhat), dengan kesadaran penuh, pergi ke PS sendirian dan beli tiket pertunjukan jam pertama untuk nonton Titanic 3D. Selain emang penasaran banget ama versi 3Dnya (yeah, so what?), motivasi yang lebih besar adalah….nostalgia. Tentunya pengalaman 14 tahun lalu di Bintaro Plaza tidak bisa diganti dengan belasan kali RCTI memutarnya dari layar kaca. That’s different. And still, secara subjektif gue akuin, Titanic masih menunjukkan giginya untuk sekedar bikin gue, merinding hanya dengan dengerin scoring musiknya (si My Heart Will Go On yg kondang itu), dan narasi dari Old Rose yang bahkan gue 80% inget dialognya hikssss.. bedanya untung gak pake mewekkk (di RCTI malah mewek mulu)..

Trus karena gue orangnya suka kontemplatif gak penting, gue pun wondering, kenapa ya film ini begitunya bisa menghadirkan efek tertentu pada tubuh gue (ya merinding dan berkaca2 dikit itu tadi). Menurut gue ya, jawabannya, simply karena film itu sendiri bicara tentang nostalgia, pengalaman mengenang kembali masa lalu yang indah, tapi juga pahit. Coba deh inget2, gue dari kemarin udah inget2, film yang mengisahkan rentang waktu terpanjang seseorang mengenang perjalanan cintanya itu ya cuma Titanic. Bagaimana Old Rose yang udah nenek-nenek banget akhirnya memejamkan mata dan menceritakan tentang Jack Dawson, yang mana udah 80an tahun yang lalu tersmpan rapat, bagi gue adalah suatu proses nostalgia yang very beautiful.

Gue jadi somehow percaya apa yang dikatakan oleh Old Rose di dialog ini :

Lewis Bodine: We never found anything on Jack… there’s no record of him at all. 

Old Rose: No, there wouldn’t be, would there? And I’ve never spoken of him until now… Not to anyone… Not even your grandfather… A woman’s heart is a deep ocean of secrets. But now you know there was a man named Jack Dawson and that he saved me… in every way that a person can be saved. I don’t even have a picture of him. He exists now… only in my memory. 

Ini dialog yang bikin gue nangisss sesenggukkan suatu malam di depan TV karena entah kenapa gue sangat setuju dan akhirnya terokupasi hahaha. Gue pengen seperti Old Rose. Rasanya romantis bisa memiliki kenangan indah akan seseorang di masa lalu yang demikian membekas, dan tidak tercurhatkan kemana2, cuma disimpan dalam hati, gak punya bukti apa2, gak ada foto atau apapun, semua hanya bergantung pada memori. Trus gue wondering, mungkin gak ya gue bisa punya kenangan seperti itu, even gue melanjutkan hidup gue, menikah, punya anak, tapi ada 1 orang yang tanpa sadar gue bawa terus dan seperti dialognya, “I’ll never let go.”. Hwaaa pasti gue kalo udah nenek2 gitu nangis sampe sekarat deh kalo disuruh ceritain lagi.

Nah ya menurut gue itu tuh yang bikin Titanic jadi tempting banget buat ditonton lagi, terutama buat perempuan2 haus nostalgia macam gue ini, yang apa2 pasti dihayatin dan rada lebay reaksinya. Hehe.

Jadi, meskipun Titanic bukan film favorit gue banget-banget, kenapa dengan senang hatinya gue ingin selalu mengunjunginya, alasannya ya sesederhana bagaimana Old Rose mengenang seorang Jack Dawson. Bagi gue, menonton Titanic lagi adalah mendapatkan indahnya perasaan mengenang. Seperti lagu My Heart Will Go On yang belum bosen gue puter berulang-ulang..

Tentang Maraton yang Mengubah Hidup

Tadinya gue sebenarnya gak pingin mempublikasikan keikutsertaan gue dalam acara Nonton Maraton ini, simply ya karena menurut gue ini bukan yang gimana banget lah, plus gue juga tau dr Twitter so i thought that not many people knows. Sampe akhirnya gue menjalani sendiri acaranya dan… jeng jeng jeeeng.. ceritanya… gue berhasil menangggg! *backsound suara petasan*

Awal mula ikutan event ini sebenarnya iseng-iseng niat aja sih, kebetulan gue follow akun @AnakNonton duluan tuh, trus mereka bikin event untuk pertama kalinya, judulnya @NontonMaraton dan spread infonya juga mostly gue baca dr Twitter. Karena persyaratannya emang gampang (cuma minimal 17 tahun dan suka nonton film), gue pun daftarin diri (kirim foto dan data diri via email). Waktu pun berlalu sampai gue akhirnya dikasihtau gue masuk 25 Semifinalis untuk diwawancara, yang nantinya bakal disaring jadi 10 Finalis.

Acaranya sendiri sih sebenarnya kalo sering nonton Amazing Race, ya model2 gitu lah.. Cuma bedanya ini isinya nonton film aja, dari satu bioskop ke bioskop lain, tentunya dilengkapi dengan berbagai pertanyaan, clue dan tantangan yang harus dilewati sebelum mencapai garis finish. Hadiahnya, kalo jadi juara 3 dapet beberapa voucher nonton, langganan majalah Total Film, kalo juara 2 dapet tiket nginep 2 hari 1 malam di hotel, kalo juara 1 dapet BB Curve, dsb dsb (kita dapet bbrp merchandhise juga) untuk lebih detilnya silahkan cek timeline @AnakNonton ama @NontonMaraton yah hehe..

Pas interview 25 semifinalis, gue nothing to lose aja, sempet deg2an sih karena udah lama gak ngerasain diwawancara, Cuma untungnya pertanyaannya menurut gw gak susah sama sekali. Gue juga bawa kaleng keramat gue yg isisnya tiket2 bioskop yang gue koleksi dr jaman SMA, soale gue males mikir kalo ditanya, “apa buktinya kamu suka nonton, dsb dsb?”, jadilah maksudnya biar gue sodorin aja tu kaleng ahhahahaa.

Kurang dari seminggu kemudian, gue dikasih tau via email dan sms kalo gue masuk jadi 10 Finalis. Yaaaaayyy… rasanya udah pasti seneng banget! Soale gue bakal ikut lomba dan bakal dapet hadiah kalo menang, ya ampun udah lama kan ya ga ngerasain ikut2 kayak ginian. Yang gue excited juga adalah karena ini konsepnya Nonton Maraton selama 1 hari, yg mana gue udah beberapa kali ngelakuin itu sendiri, kayak nonton sehari 3x, jam 1, jam 3, jam 5 ahahaha tapi bbrp tahun lalu, tuh.. nah lumayan lah skalian uji stamina masih kuat ga ya..

Tibalah di hari Sabtu, 25 Feb 2012. Hari H-nya. Gue (dan juga finalis lain) baru dikasitau venue bioskop pertama itu via sms, suruh buka web mereka dan dibikin kayak susun puzzle gitu, untuk nemu nama lokasinya. Dan itu jam 12 malemmm di tgl 24-nya. Haaaaa! Deg2annnn udah dimulai. Oiya, meskipun konsepnya single fighter, kita masih boleh phone a friend, Cuma kalo bawa temen ke venue, temen kita itu gak boleh ikutan masuk bioskop, (jadi intinya gak ngaruh kan tu kalo bawa temen langsung). Gue dibantuuuu banget sama Echa, temen gw yang udah gw bajak untuk standby di rumah kalo sewaktu2 gue akan telp dia untuk tanya2 atau bantu browsing. Hihihi. Ternyata, belum berarti jadi memudahkan juga (pada akhirnya)..

Pas tau venue pertama dimana, gue pun siap2 dari pagi untuk dateng paling awal. Karena kalo dateng pertama, dapet 1 tiket gratis  21. Pikiran gue tuh  gini, “ Ah, gue harus dateng pertama, lumayan nih dapet 1 tiket gratis, setidaknya kalo kalah tangan gue gak kosong2 amet kan tu ye..”, jeng jeeeeenggg, alhamdulillah gue nyampe paling pertama di Venue 1 (Planet Hollywood XXI). Setelah semua finalis dateng, kita dikasih kaos peserta dan briefing dulu sambil makan siang. Oya, kita juga gak dikasihtau akan nonton film apa sepanjang acara, jadilah isi obrolan sesama finalis tuh ya nebak2 kita nonton apa, abis ini venue-nya dimana, dll, dan guess what, tebakan dan isi pembicaraan kita itu melesettt semua. Film pertama yg ditonton itu The Vow, gue kebetulan udah nonton, jadi pas nonton lagi rasanya lempeng aja.. Nothing special lah. Baru nih pas keluar pintu teater-nya dan dikumpulin untuk dikasih soal,mulai deg deg deg deggggaaannn kuadrat. Kita disuruh jawab beberapa pertanyaan seputar film dan seputar kejelian kita dalam mengamati situs anaknonton(dot)com. Trus ada juga tantangan seperti : foto ama mas-mas sekuriti!!! Di post di twitter dan mention akun Nonton Maraton. Naaaahh dari sini deh gue udah mulai panik cemas tak terkira. Adrenalin rush dan rasanya darah sampe ke ubun-ubun. Abis itu kalo jawabannya ud selesai, kan dikoreksi ama panitia, trus kalo masih ada yg salah, mereka bilang “ cek lagi” tanpa kasihtau ke kita nomer berapa yang salah (bener-bener kayak Amazing Race kan yaaaaa) zzzzz.. gue di Planet Holywood itu sampe 3x salah terus dan gue inget setengah dari finalis lain udah pada pergi berbekal clue dalam amplop untuk venue berikutnya. Sampe akhirnya gue dinyatakan bener dan dapet clue bioskop ke-2. Cluenya masih gampang nih.. kalo gak salah pertanyaannya tuh ada kalimat gini : “bioskop ini terletak di lantai 5 mall yang kalo disingkat sama dengan orang yg mudah tersinggung.”, yang mana jawabannya adalah Sency alias Senayan City.

Dari Planet Hollywood ke Sency, gue jalan cepat (karena di dalam mall atau bioskop itu gak boleh lari atau bikin rusuh), gue jalan nyebrang jembatan penyebrangan trus pass langsung cegat taksi dan bilang “buruaaan ya Pak” ke sopirnya. Jarang2 tuh gue ngomong gt kalo naik taksi. Untung gak macet, dan pas sampe bioskopnya ALHAMDULILLAH gue urutan ke dua. Nah dari 10 orang tadi, di Sency ini dieliminasi jadi 8 orang, jadi 2 orang yg terakhir nyampe udah pasti tersingkir. Kami ber-8 lalu nonton film ke-2, yakni This Means War.

Abis nonton, lagi2 dikasih clue, kali ini via sms. Oya, pas di Sency inilah gue sebenarnya merasakan puncak tekanan yg amat sangat!!! Stress berat. Pertama, karena soalnya mostly hitung2an, trus susaah2 dan ribet, kayak ngitung menu makanan tertentu di Premiere, ngitung jumlah layar video games di bioskop itu, foto ama cleaning service, dll dsb, yang paling brengsek adalah sinyal BB gue yg drop susah banget untuk  browsing, jadilah gue Cuma bisa nelpon dan sempet nanya2 temen gue. Total failure.

Akhirnya setelah nyaris putus asa karena suru cek lagi bbrp kali, eh dibilang bener  deh ama panitia, dan langsung gw ke venue berikutnya, yang ternyata oh ternyata ada di pusat kota, yakni bioskop EX. Gue cuss naek ojek kesana alhamdulillah bisa sampe urutan ke 5 alias paling buncit karena dari 8 orang, pas di EX Cuma disaring ampe 5 besar, 3 terakhir dieliminasi. NYARIS BANGET KAN. Hadeeh udah gatau lagi deh rasanya teganggg banget.

Kita sempet makan malam dulu trs nebak2 juga filmnya apa ya sbg film terakhir yg akan ditonton. Setelah menduga2, akhirnya kita tau kalo kita bakal nonton THE ARTIST, film pemenang Oscar 2012 yg pastinya adalah film hitamputih dan film bisu dan itu udah jam 21:40 malem, yang mana akan kelar jam 23:30an huaaaaa untung gw gak merem dan gak ketidurannnn.. Saking tegang dan tensenya, gue sampe di bioskop juga diem2 nyatet di BB bbrp hal yg gw temukan dalam film, seperti nama tokoh, hingga nama koran yang dibaca aktornya. Wakakaka. Ternyata gak ada yg muncul pas pertanyaan dibagiin. Selesai nonton, kita dikasih pertanyaan 8 buah, tentang filmnya, tentang bioskop EX sendiri sama tentang pengetahuan kita about upcoming movies.  Masih loh gue usaha untuk tetep hubungin temen gue, walopun tantangan2 gue pastinya single fighter nyelesein sendirian. Kali ini suruh foto sama mbak2 yg nyobek tiket. Ini hasilnya :

sama mbak2 penyobek tiket

sama mbak2 penyobek tiket

Baru deh setelah berkali2 salah (dan lagi2 salah di soal hitungan, kayaknya), gue pun berhasil dikasih amplop untuk CLUE FINISH LINE!!!. Yeayyy senengnya udah ga bisa diungkapin kata2 dan karena bioskop EX rameeee poll di tengah malam minggu itu, jam 12-an malem, gue gak bisa ngeliat temen2 gue sesama 5 besar pada dimana, karena kami begitu dpt soal kan langsung asik sendiri2. Gue pun cuss langsung buka clue-nya. Dari clue-nya itu, gue nggak ngeh kalo ternyata merujuk ke satu bioskop lain yg lokasinya deket EX, yakni Djakarta Theater. Gue malah ngiranya itu di lobby Premiere EX, berhubung dari awal udah dikasi tagline, 3 cinemas 3 movies, jadilah gue pikir “Oh, EX udah venue ke-3 pasti finish disekitar sini juga..”, baru setelah berpikir lebih jernih dan alhamdulillah masih bisa loading, gw ngeh kalo itu Djakarta Theater. Langsung doong gue lariiiii dr lobby EX XXI (ceritanya udah boleh lari karena ini menuju finish line), sampe lobby utama, menerobos mobil2 yg lagi antri masuk (semoga salah satunya bukan mobil Ario Bayu ya) yg pasti kayak cewek weirdo tengah malam gak jelas lari2an dekil pula hadoohhh…

Pas di depan Jln Thamrin, gue bingung nih, mau lari aja atau naik taksi, karena dr EX ke Djakarta Teater kan sbnrnya gak jauh2 amet ye. Trus gue mutusin naek taksi aja deh ngeri juga sendirian tengah malam lari di trotoar kan (takut ada yg nyulik). Lucunya pas gue cuss random pilih taksi, abang taksinya pake bilang dulu, “ Mbak, naik yang depan dulu aja yah, kita ngantri nih sewanya”, dan gue langsung dengan galak bilang, “ Pak jalan pak buruan saya penting nih ditunggu orang!!!” hahahaha gilaaaa gue masih amazed kalo inget gw ngebentak abang taksinya.

Sampelah gue di garis finish daaaaaannnn gue langsung nyari2 teman2 yg ada disana ternyata belum pada dateng, gue Cuma nemu barisan panitia yang aman artinya gue orang pertama yg sampe finish line dan artinya gue juara 1. YATUHANNN rasanya bener2 plong aaaaaa tak terkatakan deh. Udah manikkk berat gue sampe tereak2 saking gak percayanya. Rasanya otak gue yg kaku dan muka gue yg kenceng seharian bisa lentur lagi gitu, lepassss banget rasanya.

Gue langsung pertama kali nelpon si Echa yg jadi penyelamat gue dan pasti berkontribusi besar dalam kemenangan gue. Trus gue nelpon 1 lagi temen gue, dan kasih tau bokap gue yg kebetulan juga jemput dan nungguin gue sampe jam 1 pagi di Sarinah ahhahahaha ini efek doa ortu apa yaaa?? Abis itu gue yaa diwawancara2 dikit trus foto2 trs dikasih hadiah. Ini hadiahnya (liat n tebak sendiri yaa hahahaha) :

Horeeeee

Horeeeee

Sebenernya ya, seperti juga yg ditanyain pas wawancara, gue tuh seneng banget dan puassss banget bangetan bukan karena hadiahnya, tapi lebih karena kepuasan pencapaian pribadi bahwa IH TERNYATA GUE BISAAAAA LHOOO!!! Apalagi setelah gue recall lagi sekarang2 ini pas gue nulis blog ini, gue inget2 lagi tantangan demi tantangan dan soal2 yg gue udah jawab, bok itu bener2 gak mungkin banget gue lakukan dalam situasi normal!! Apalagi di leading mall Jakarta di malam minggu yg padat meriah.. haaa mau ditaro dimana muka gue?? (sok pemalu). Pencapaian adrenalin rush itu juga yg bikin gue akhirnya paham dan bisa empati sama para peseta the real Amazing Race yg suka gue cela2 di TV. Hahahahaa. Gue jadi tau gimana rasanya jadi peserta kayak mereka, apalagi sampe keluar negeri pindah2 negara, bok pasti gue udah stroke duluan saking tegangnya urat otak gue.. Haaaaa seneng bangettt sampe sekarang puasnya gak abis2 dan rasanya self-esteem gue naikkk ke titik tertinggi hahahaha.

Lomba ini tiba2 jd mengubah hidup gue, terutama dari sisi challenge myself yaah… i cant believe i can do this. Oiya, BB yg jadi hadiah dengan sukarela dan bahagia gue kasih ke Bokap berhubung Bokap Hapenya Nokia seri N yg udah terkelupas kulitnya, jadilah passs banget kan tu hihihi.. Refleksi2 diri, yah gue sendiri akhirnya menyadari, ya ampun sampe segitunya yah gue kalo soal nonton film, i mean  gue juga gak ngira bakal setotal ini,gue Cuma follow the rules dan lakukan yg terbaik dan yg pasti gak mau nyerah dengan mudah.

Pada akhirnya, Nonton Maraton ini jadi menambah kesan personal gue sama bioskop2 yg gue datengin saat lomba itu. Planet Hollywood sbg bioskop yg paling jarang tersentuh olehkaki gue (alias emang jarang kesana), Sency yg akan gue hindari sampe sebulan ke depan saking malunya sama mbak2 dan mas2 petugas disana, EX yg rame dan penuh tp juga bioskop paling pewe buat gue, serta……. Djakarta Theater… bioskop yg punya kesan personal bagi gue.

I am beyonddddd happy!

Terima kasih untuk semuaaa yang udah dukung gue. it means a loottt 🙂

bareng 3 finalis cewek *gak sempet foto komplit ama 9 lainnya*

bareng 3 finalis cewek *gak sempet foto komplit ama 9 lainnya* no 3 dr kiri adalah Fanny, si runner up