Tentang Tes Minat Bakat Anak SMA (Jaman Now)

Kadang gue bingung ama dedek-dedek SMA jaman now.. ini realita ya.. berdasarkan  salah satu kerjaan gue sbg pembuat laporan tes minat bakat SMA selama 2 tahun terakhir..

Banyak diantara mereka yang nggak ngerti mau jadi apa, nggak punya plan hidup, or minimal aspirasi dan cita-cita lah, mau kuliah apa, mau berkarier yang kayak gimana, dsb dsj dkk. Padahal yah, come on ini 2018, dimana internet tuh jangkauannya udah seruas jempol jari kita, ada Google, ada youtube klo mau tau vlog orang-orang, apa kekk di search, ya kan.. banyak banget aktivitas dari kampus2 untuk ngenalin jurusan yang ada, mulai dr yg mainstream sampe yang ajaib-ajaib.

Emang sih.. usia remaja gt mungkin belum terlalu konkrit lah life plannya, go with the flow aja lah.. ya gapapa juga sih, tapi kan kaaa… masuk kuliah dan milih jurusan itu salah satu persimpangan jalan hidup yang challenging lho.. memang sih takdir Tuhan ga ada yang tau, well at least klo udah miih jurusan yang tepat, setengah dari jalan takdir itu udah ada di tangan kita, ya kann??

Sederhananya gini, gue pernah nemu kasus laporan anak SMA yang IQnya diatas rata-rata. Pinter lah, at least dr tes-tesnya semua nilainya flawless, trs sangat aspiratif, artinya dia punya hobi dan minat yang banyak, yang uniknya juga, dia suka masak, nyoba2 resep, punya prestasi juga dibidang kuliner, dan terjebak dilemma antara mau milih jurusan Culinary dan mencapai cita-citanya sebagai koki professional, atau masuk Kedokteran (seperti harapan ortu, well keinginan anaknya juga sih tapi gue ragu seberapa besar keinginan ini dtg murni dr dia) dan menjadi dokter? HAYOOO.. kliatannya gampang ya, anaknya pinter kok.. bebassssss milih jurusan apa aja juga masuk.  Nah gue saat itu ngasih rekomendasi dia untuk pilihan pertamanya adalah Culinary, bukan Kedokteran. (Kedokteran jd back up aja alias cadangan, walopun klo based on grading jurusan, kebanting bgt yaa disbanding Culinary yg kayaknya doi udah pasti masuk krn pinter).

Kenapa begitu? Karena once lo salah pilih jurusan, bbrp jurusan ga memungkinkan lo utk step back dan try another one, terutama jurusan2 yg modalnya gede kayak Teknik atau Kedokteran. I mean… seberapa jauh lo betah dan sadar sampai akhirnya blg, eh kayaknya gw salah jurusan nih. 1 tahun? Sementara 1 tahun itu lo udah keluar uang, tenaga, keringat dan air mata, belum lagi WAKTU mennn.. waktuu yg bisa dimanfaatin buat hal-hal lain yg lbh berguna kan.. trs, gue juga ingin menegaskan sih kepada dedek2 yang pinter2 itu, bahwa klo mereka pinter, memang pilihan mereka kan jd lebih banyak ya, tapi jd makin sulit karena mereka jg harus matiin itu sesuai minat dan passion gak? Bisaa sih jadi dokter yang senang masak.. tapi yakinn masih sempet masak kalo kuliah kedokteran? Trs lulus bnrn mau jadi dokter? Atau malah buka restoran?

Kasus lainnya, yang gw juga jadi pusing adalah persepsi beberapa dari anak2 SMA ini kalau masuk kuliah di jurusan tertentu itu, mereka berharap bisa mengasah skill yang sesuai dengan kebutuhan jurusan itu. Misalnya nih, mau masuk Komunikasi, alasannya : supaya bisa lebih luwes dalam berkomunikasi. Karena si dedek ini aslinya (katanya dia sendiri yaa) gak pede, pemalu, kuper, pesimistis, dsb yang manaaa itu ANTITESIS nya anak2 Fikom banget kan.. lah BIJIMANAAA elu mau masuk jurusan yang kuliahnya akan banyak speak2 dan pereusss sana sini tapi elunya kagak pede dan pemalu ngomong depan umum????!! Yak adaaaaaa lho yg kayak gt. Sebagai psikolog (ceileh), kita kalo bisa ngasih masukan atau pertimbangan jurusan yang sekiranya mereka bisa ngejalaninnya dengan baik kan,, at least klo ga demen2 amet ama jurusannya, tp nilai2 ujiannya lolos semua lah ya.. ya kayak masuk Teknik Sipil tapi nggak suka Fisika.. PIYEE?? Bukannya kuliahnya ngomongin panjang kali lebar kali tinggi kali berat ya?

Yang kadang gw heran, dan juga jadi lessons gue sebagai orang tua sih ya.. orangtuanya sama clueless kahnya dengan anaknya? Atau masa bodo amet terserahhh lah mau jadi apa.. mau kuliah apa bebas…. Iya betul memang baiknya kita membebaskan anak utk ambil keputusan terkait penjurusan ini, tapi bukan berarti jd lepas tangan. Beberapa ortu ada yang sepertinya melakukan ‘cuci otak” pada anak2nya sehingga sang anak sampe nulia alas an mau masuk kedokteran arena : keinginan orangtua. Tapi nggak match ama minat dan kemampuan anaknya. HADEUH. Ada juga yang bener2 random anaknya ga tau mau masuk apa.. ya minimal bisa kan encourage anaknya untuk Googling sendiri, tanya sodara atau sepupu atau seniornya yg udah kuliah? Hallowwwww..

Kalo kata laki gue ya, secra dia orangnya simple wae mikirnya, ya kalo pada ngerti dan gak galau, kamu nggak ada kerjaannya dong?? Ya iyaaaa juga sihhhhh my lafff haahha.. Cuma gemes aja kan..

Dulu gue, circa 2002 2003, saat kelas 3 SMA, gue kebetulan mmg udah tau dan yakin mau masuk Psikologi, gak minat ama akuntansi, dannn mungkin alternatifnya adalah Sastra Inggris (kayaknya gue emang minat ama sastra dan nulis sih saat itu). That’s it. Daftar Psiko Atma (doang), kalo gagal mgkn mau daftar Sastra Inggris binus (belum kejadian krn udh keterima di Atma), trs gagal UMPTN ga masalah deh hahaha (krn udh jd anak psikologi duluan jd no baper), udah aman tenteram dehh dan alhamdulillah gak nyesel sampe skrg. Padahal yaa, tahun itu, internet belum semarak kayak skrg, acara bedah kampus atau kunjungan senior2 berjaket almamater yg promosiin kampus mereka juga jarangggggg (kayaknya ga pernah deh ke sekolah gw). Jadi gue hanya modal suka baca buku2 psikologi, dan menurut gw psikolog itu keren haahahaaa kalua di masa itu gw lebih kenal jurusan lain yang mungkin lebih menarik, bukan ga mungkin gw akan pertimbangin juga kan.. beda banget lah ama 15 tahun kemudian di tahun 2018 ini..

Lalu sampai dimana tulisan ini bermuara? Nggak tau juga hahahaha gue mau nyampah dan berkeluh kesah aja sih.. geleng2 kepala juga.. tapi yaa somehow seru juga bikin laporan minat bakat ini. Jadi dbagian kecil yang mungkin saja bisa membantu membuka cakrawala berpikir dan menghadirkan inspirasi pada mereka, akibat dari saran2 dan masukan yang gw tulis disitu.  Dan, pelajaran berharga juga karena gue adalah orangtua dan one day mungkin si Kanna akan ada di posisi anak2 SMA yg galau ini.. dan saat itu terjadi, semoga gue bisa kasih pengarahan dan pencerahan yang bermanfaat buat dia, dannn bisa welas asih serta ridho dengan pilihan jurusan dia dan keputusan-keputusan dia utk masa depannya. Ya kan? Ada aminn? hahaha

Advertisements

Pengalaman Buruk dengan Orami Bilna

Gue udah beberapa kali bermasalah sama online shopping, tapi seinget gue nggak yang sampe trus duit gue dibawa kabur tapi barang nggak dikirim, palingan cuma sebatas lamaa, trus udah nunggu-nunggu eh barangnya nggak ada, trus rempong minta refund-nya atau mau gak mau harus deposit di account-nya atau ganti barang baru yang harganya sama.

Nah, pengalaman kali ini sebenarnya nggak bisa dibilang buruk juga sih… tapi..bikin kapok banget.

Belakangan memang gue lagi seneng-senengnya belanja popoknya Kanna online. Alasannya: karena murah (well, murahnya sih murah harga sama kalo Indomaret/Alfamart lagi diskon), dan yang terpenting adalah bebas ongkir. Biasanya gue beli di Blibli atau Lazada. Alasan lainya adalah karena bebas ongkir, gue bisa borong misalnya 4 pak sekaligus (biasanya dalam 1 kardus), sementara kalo gue beli ketengan, selain nunggu promo Indomaret dkk, maksimal gue hanya bisa bawa 2 pak karena seringnya gw naik angkot kalo belanja, atau gojek, belom ama ongkos gojeknya heheh.. atau solusi lain ya pas nyokap lagi belanja bulanan ke Hari-Hari atau Giant bisa naik mobil kan tapi itu pun ga jelas kapannya dan belum tentu lagi pas promo disana. Sejauh ini untuk e-commerce yang menurut gw paling jempoll dalam hal pengiriman barang ya Blibli, karena gw pernah order trs sampe di hari yg sama pula, mejikkk.. dan mereka pake kurir internal gt. Lazada oke juga sih..

Nah salahnya gue, adalah impulsif dan iseng mau nyoba-nyoba beli di channel e-commerce yang berbeda, jatuhlah pilihan itu ke Bilna, yang sekarang namanya berubah jadi Orami Bilna. Google sendiri yaaa websitenya. Jumat pagi, gue beli popok 3 pak, merk yang berbeda dari yang biasa Kanna pake sih, cuma harganya jadi sedikit lebih mudah dari biasa tu merk klo diskon di Indomaret. Maka tergodalah gue. Klik klik klik, bebas ongkir pula, langsung lah gue bayar hari itu juga. Dudulnya gue, gak sempet google-google lagi soal review atau pengalaman orang lain selama belanja disana. Cek IG dan Twitternya pun tampak normal-normal aja. Sampe akhirnya pas gue selesai bayar, kan dapet notifikasi tuh ya ke email kita kalau “pembayaran sudah diterima dan pesanan Anda akan segera diproses”. Gue masih santai-santai aja. Trus standar sih, kita musti sign up dulu jd member mereka, login , trus bisa liat update-an pemesana kita sampai dimana. NAH! Bagian yang ini nihhhh yang nggak muncul2. Jadi gue mulai panik karena meang gw diberi no orderan, dan dikirim via email, tapii kalo login ke websitenya, gw gagal terus masukin tu no orderan, dibilangnya no tersebut tidak terdaftar. Heeeehhhh… gue chat lah sama CS nya, dan anehnya, kalo tanya ke Csnya, dibilangnya pesanan kita udah diterima lagi dalam proses. ZZZZ.. mulai perasaan gak enak karena kok websitenya error parah dan seperti nggak termaintain dengan serius.

Keesokan harinya, yakni hari Sabtu, gue masih belum terima update sampe dimana pemesanan gue. Pas gue chat lagi sama adminnya, ini yang GONG :

Pesanan Ibu telah kami teruskan kepada supplier kami dan akan memakan waktu 10-14 hari kerja. Untuk barang berupa popok dan susu tidak tersedia di gudang kami sehingga harus kami teruskan ke supplier. — kira-kira begitu lah penjelasannya.

HALLOOOOOHHH…

Gue kalo nunggu 1-2 hari kerja oke lah, tapi berhubung pernah merasakan keajaiban pesen pagi sianter siang hari dengan Blibli, maka Orami ini sungguhlah ngajak becanda donggg.. lu kireee sebentar apa 10-14 hari kerja itu????!! gue bisa pake uangnya untuk beli sendiri di toko sebelah kannn.. Dann yang gue heran lagi adalah, Orami Bilna ini mengklaim diri mereka sbg e-commerce khusus produk2 bayi. Kalo lo visit websitenya, akan muncul aneka rupa produk bayi dari yg cemen macem bedak, sabun sampe yang masyhur macem stroller dan box tidur bayi. Ya masaa dengan jati dirinya tersebut untuk popok aja mereka musti bikin PO ke pihak ketiga sih?? Udah gitu lama pula.. zz nanti kalo udah 10 hari kerja ternyata stoknya ga ada, yang ZONK sahaaa? Gue kan??!

Mulai sebel dengan penjelasan CSnya, gue langsung bilang aja klo gw ga bersedia nunggu selama itu dan gue butuh banget uangnya utk keperluan lain. Intinya sih minta refund. Ohya, semua percakapan gue ke CS ini via aplikasi chat di website mereka yang alhamdulillahnya termasuk fast response. Singkat kata, hari Minggunya, pesenan gue berhasil di cancel dan katanya proses refund akan dilakukan minimum 5 (lima) hari kerja. ZZZZ.. pas baca penjelasan itu sih gue gemesss bgt, tapi trs alhamdulillah Senin ini duit gue udah berhasil kembali tanpa kurang sepeser pun.

Pelajaran yang dipetik dari kejadian ini adalah : sudahlahhh.. kembali lah pada e-commerce yang lebih profesional dan jelas-jelas aja pelayanannya. Hehehehe.. salah gue banget sih, untung duit balik ya mgkn klo ga balik gw nangis raung2 tanah *lebay*, ya sebenernya soal duit relatif sih ya, tp namanya emak-emak kan, ibarat kata goceng aja bermanfaat kannn.. *medit berat*

Ohya, trs pelajaran lainnya adalah sebaiknya browsing2 dulu di Google soal e-commerce tertentu yg mungkin ga tll leading dalam bisnis online shopping ini.. Gw pernah dgr sih soal Bilna ini, tp ga tau kalo ternyata sepertinya dia udah diakuisisi ama Orami trs apakah karena itu jd pelayanannya berkurang atau gn,,, klo gw cek di kaskus sih, reviewernya pada bilang mgkn mau pailit alias bangkrut, ga ngerti juga.

Nah berhubung review tentang Orami Bilna di Google ini termasuk susah dicari, apalagi yg dari personal blog, maka gue mau posting ini supaya bisa jadi bahan pertimbangan netizen yg mau belanja disana. Semoga pengalamannya lebih baik sih dari gue, krn gw ga bermaksud menjatuhkan nama Orami Bilna, Cuma gue insecure aja dengan infomasi-informasi yang mereka berikan terhadap proses pemesanan gue yang lama dan tampak berbelit-belit. Jadi daripada gue stress langsung aja gw minta batal dan refund. Sungguhlah pelajaran berharga dari hal-hal yang tampaknya sederhana ya. hehehe…

Big Bad Wolf 2017 – Review

Ini pertamakalinya gue menghadiri event Big Bad Wolf Indonesia, si pameran buku yg hipster banget itu.. hehehe.. sebenernya udah sering denger sih sejak tahun lalu (yg mana baru ada 2016 kmrn kan ya), cuma karena blom nemu waktu yg pas dan menurut gue ICE BSD itu jauh banget dr rumah gue yg Tangerang inihhh hahaaha jadi ga ikutan pas tahun lalu (dan si bocah juga masih piyik bgt manapun gue tinggal yehh)..

Nah pas mereka ngadain lagi di tempat yg sama, terbersit keinginan untuk mampir kesana, untuk sekedar mengusir rasa penasaran sih hehee.. kata suamik.. ya udah mampir aja . sempet galau bgt antara jadi apa gak yaaa karena liat liputan preview VIP nya yang ngantri sampe 5 jam buat ke kasir trus heboh jastip jastip yang merugikan itu, berpikir ulang dan akhrnya memutuskan pergi pas abis gue ada kerjaan di daerah Pd Indah aja deh dan sekalian bisa cabut kesana. Toh udah bawa duit cash jd emang niat mantap ga bakal kalap hehehe..Oya sebelumnya gue udah sempet catet di HP beberapa judul buku yang kepengen gue beli (kali aja ada kan) sama 2 buku request suami tentang sepak bola (tapi sastranya sepak bola sih hahaha geek bgt).

Maka pas hari Selasa 25 April 2017, abis makan siang di RSPI, gue capcuss ke ICE BSD. Sendirian banget buk? Iyalah hahaha niat gila. Lebih niat lagi karena gue kesana naik kereta api tut tut tut. Nanya2 sama anak BSD satu ini, gue sampe donlot aplikasi Comuta di HP buat cek jadwal KRL. Jadi dari RSPI, gue naik gojek ke Stasiun Pondok Ranji (stasiun terdekat dr Pondok Indah, imho), trus naik KRL ke arah Serpong turun di Stasiun Rawabuntu trus nyambung gojek lagi ke ICE. Alhamdulillah lancar dan cepet jg, berangkat jam 12 lewat, jam 1 lewat gue udah sampe sana. Karena kalo naik mobil atau grabcar kan lama ya takut macet dan ongkosnya jd mahal pula berat dong diongkos hehe..

Sampe disana, krn baru pertama kali ke ICE, komentar gue dalam hati : gede banget yaah ICE ini dan sepiii!!! Ternyata buat masuk mobil tuh ada di bagian belakang ICEnya, sementara gue udah turun gojek di lobby depan.. ya gapapa juga sih cuma spot keramaiannya yah di lobby yg banyak mobil itu.. Begitu masuk ke hall pameran, kesan berikutnya adalah WOOOOWWW.. lalu mengaum kayak serigala hehehe.. gede  dan luas dan banyak bgt bukunya. Langsung ambil troli yang tersedia, trus cuss jalan muterin buku2 yang ada. Untuk spot buku anak2 memang banyaakk bgt dan sangat menggoda ya… gue aja pertama dapet buku anak lsg gue taro troli, yg mana pas gue puterin, tu pilihan pertama ga jd gue beli karena masih lebih bnyk yg lucu2 dan bagus2 dan murah2 di bagian belakang yang keranjang2 itu.. Gue langsung ke spot general fiction ama young adults, trus mengecek buku2 yg gue incer.. hm kok ga ada ya… sampe gue puterin 5x lohhh.. tetep ga ada, akhirnya gue mengambil kesimpulan emang list buku bnr2 ga tersedia di BBW. Jadilah gue browsing bebas aja, beberapa yang gue temukan adalah buku yang gue pernah dgr trs ternyata ada dan gue beli.. tapi gue cek dulu di situs Goodreads.com review skornya berapa kalo minimal 4 yah gue beli. Trus gue cek teksnya gede2 ga hurufnya, klo kecil2 dan bikin gue kliyengan bacanya, males juga kan hehehe..

Imho, mba2 dan mas2 staf disana ga membantu banget sih klo ditanya soal stok buku, misal mau judul ini itu, antara memang mereka bukan penikmat buku, atau suka buku tapi emang riweh bgt jd pusing sendiri kan (iya juga sih), jadi jangan diharepin klo tanya sama mereka. Gue sempat diarahin utk liat katalog mereka di bagian Customer Service tp lokasinya musti jalan jauh dr spot rak buku gueee.. jd males kann ya udah alhasil ngandelin Goodreads dan cari2 sendiri. masalahnya, banyakan itu cetakan lama ya, paling baru 2016 lah… dan cover2 buku Inggris kan lucu2 yah apalagi chicklit2 gitu, kalo ga liat Goodreads udh pasti kalap bgt main ambil aja. Sekedar saran sih klo kesana dgn budget dan waktu terbatas kayak gue.

Nah klo soal buku2 anak, mnurut gue, kekuatannya BBW itu yah di buku2 anak. gilaaa surga bgt deh..

Apalag board booknya, buku mewarnai, puzzle2 wahh sebut deh semua adaaaaa.. soal buku2 anak, lagi2 krn budget terbatas gue beli yang kisaran harganya 30rb, buat oleh2nya si Kanna aja.. tapi percayalah, yg mau bikin mini library khusus anak, cussss hepi pasti ke BBW. Nah tips nya lagi, musti bnr2 teliti dan telaten untuk milih2nya apalagi saingan ama jastip2 yg untungnya pas gue kesana crowdnya ga terlalu rame sih yaaaaa.. masih nyaman lah utk milih2 dan muter2..  jadi perhatikan juga halamannya ada yg rusak ga, trs kotor ga, yg gitu2 jg harus fast checking deh..

Oya, buku titipan suamik juga ga ada, karena buku2 ttg olahraga mnurut gue jelek2 yah, banyakan unofficial collection yg model album foto / ensiklopedia atau collectible books, bukan buku yang bnr2 dibacaa bgt all text seperti yg suamik inginkan. Gue ga sempet liat buku2 di genre lain, kayak reference atau cook, jd gatau deh soal buku2 model self help atau yg berhubungan dengan parenting.. balik lagi budget terbatas dan waktu mepet. Hehehe.. tapi gue overall sih puas yah kesana, gue cuma 2 jam disana, dan dapet bbrp buku yang bagusss buat Kanna dan buku lain buat gw yg kayaknya sih bagus juga hehehe meskipun kecewa krn list yg gue tulis ga ada semua (saatnya kembali ke Periplus). Trus pas bayar di kasir alhamdulillah juga ga ngantri panjang, Cuma 2 orang di depan gue. Kesimpulan gue, kalo emang lagi ga pengeen2 bgt beli buku baru, bisa ditahan, coba aja dikeep dulu sampe ada event BBW selanjutnya trus berharap ada disana, krn klo buku baru (sprti mostly di list gw) udah pasti susah yaa dptnya. Overall, gue lebih prefer cari di IG yg masih jual second book dgn harga ga kalah murah sama di BBW. Dan terus kalo misalnya kesana cuma ngincer buku2lokal alias berbahasa Indonesia, well, sayang banget yaaa rasanya, karena kekuatan BBW ini yah di buku2 impor, gue bingung aja sih klo masih nyari edisi lokal, apa ga mending ke Bazaar Buku Istora aja yes??

Kemudian, pulangnya? Gue naik Grabcar dan itu cuma 50rb ga termasuk ongkos tol. Mayan yahhh ga tekor2 bgt ama transpor. Trus bakal balik lagi gak? Hmm kalo 2018 ada lagi, of course gue akan balik lagi.. tapi ga yang sampe bela2in preview VIP nya yahhh. Dan musti bikin list2nya dr sekarang jg hehehe..

berikut beberapa buku yang gw beli di BBw, diluar board book buat Kanna yang jumlahnya 8 biji (dan males gue kumpulin lagi utk difoto bareng hehehe.. mayan lah buat stok bengong2 bacaan ye kan?

Jebakan Batman Itu Bernama Teman & Tawaran Asuransi

Pasti pernah dong ditawarin asuransi? Baik sama bank, agen di mall, agen yg tiba2 nelpon genggeus, atau bahkan ama temen sendiri? hehehe.. semenjak gue nikah, terutama setelah punya bayi, seriing banget ada yg nawarin untuk buka asuransi, banyakan sih asuransi pendidikan gitu, alasannya buat siapin dana pendidikan anak, dsb.. Dan banyakan ini, justru datengnya dari temen sendiri. Makin kesini jadi makin sadar kalau soal temen-nawarin-asuransi ini adalah problematika yang di kasus gue ya, super mengganggu tapi juga ga bisa membasminya dengan mudah begitu saja. kalo agen di bank atau call centre yg ujug2 nelpon, kita bisa menolak dengan senyum manis atau tinggal tutup telponnya *ilang sinyal*, beres. Nah kalo yg berwujud temen ini nihh..

Satu kasus aja, pernah ada 1 orang temen SMA, hmm later gw baru sadar kalo gue juga nggak deket-deket banget ama ni cewek ya.. lalu di hari kelahiran Kanna khan gue posting doong yaa pengumuman di FB, berikut foto Kanna, welcome our baby girl bla bla.. nah cewe ini (sebut saja Mawar)  adalah salah satu yg naro komentar Selamat ya In, bla bla dan pertanyaan, eh In no kontak lo brp ya, DM yah…  Waktu bacanya, gue masih dirawat pasca SC di RS, jadi ga kepikiran macem2, ibarat kata mungkin masih lugu yaaa, namapun baru punya bayi antusias dong ada temen lama yg nanya kabar dan no HP, alhasil lsg lah gue DM no gue. Gak lama (gak lama ini itungannya bbrp jam saja sejak DM itu terkirim), si Mawar lsg WA gue. Nanya apa kabar, lahiran dimana, skrg sibuk apa, dsb kebetulan dia juga berstatus ibuk2 muda.. Lalu percakapan Mawar mulai berlanjut seperti ini kira-kira :

“In, udah ada rencana buka asuransi pendidikan buat anak lo? Gue mau membantu nih,. Lumayan buat jangka panjang jadi udah disiapin.. bla bla..”

“Nanti gue bisa ketemu lo dimana, rumah lo dimaa sih in, atau ke kantor lo gue jg ga masalah..”

Yg gue jawab dengan :

“Oh, rumah skrg di Ciledug, kantor di gatsu, tapi sori Mawar, gue khan masih di RS, masih pemulihan, dsb anti aja ya kita omongin lagi..”

Pembicaraan pun selesai. Untunggg ya dia ga nekat samperin gue ke RS trs promosiin asuransi wakakaka..Sampai tibalah gue di rumah. Masih agak- baby blues dan rempong dong.. masih cuti lahiran pula, eh dia WA lagi.. nanyanya kira2 gini :

hai In, udah di rumah, rumah nya dimana in, atau kapan masuk kantor lagi in, kelar cuti kapan, bla bla.. “

Yang gue jawab masih dgn : “ Iya, ini lg agak rempong nih, soalnya Cuma berdua dibantu nyokap, trus masih 2 bln lagi sih masuk kantornya..” ok then, taktik penolakan ini berhasil.

Sampe akhirnya beberapa bulan setelah gue masuk kantor, dia WA lagi, kali ini gue ga read WA nya tapi ngintip dr homescreen doang, nanya kapan bs ketemuan dia ga masalah samperin gw ke kantor, hahahaha.. gila nih si Mawar, pantang menyerah yaaa. Nah sampe disini gue udah maless dan merasa sangat terganggu jadinya WA nya ga gue bales, lsg gw delete aja. Itu terjadi sampe 2x dia WA beberapa hari kemudian. Sampe akhirnya dia ga pernah hub lagi. Finallyyy..

Sebenernya sih bisa aja ya at first place gue blg gue udah punya asuransi lah, gue ga tertarik, atau apa kek cuma entah kenapa gue ga enak aja ngomong gt, ya karena efek temen itu tadi. Padahal beneran gue ga tertarik. I mean, kalau gue tertarik pun, gue lebih milih datengin langsung kantor asuransinya sih yaa drpd via agen gitu..

Mungkin kalau cara nya si Mawar dalam approach gue agak lebihhh classy, mungkin akan jadi note buat gw juga. Kayak misalnya ada 1 temen gue yg lain (kali ini cowo, sebut saja Budi). Nah si Budi ini terkenal cukup luas pergaulannya, trus walopun kita jarang ketemu, tapi skalinya ketemu bisa yg cerita banyak.. nah Budi pernah blg ke gue, “eh In kalau lo kepikiran mau buka asuransi, lo kabar2in gue aja, ok”. NAH gitu lebih nyaman khann.. dan beneran si Budi ini cuma blg gt doang, ga ngejar2 gak WA2 ga jelas..

Bedanya Mawar, Mawar itu ga liat sikon bgt, gue abis operasi langsung ditawarin asuransi *tabok*, kalo si Budi, pembicaraannya berlangsung pas gue msh ahmil sih, itu pun selintas aja dan ga jadi main topic.Ga dibahas detil pula ama dia. Jadi gue pun ga berasa dikejar2 tapi lebih berasa, if you need help, call me, gitu.

Sayangnya ga semua orang yg nawarin asuransi kayak Budi temen gw ini yah.. hehe.. Selintasan aja sih.

Moral of the stroy nya : mungkin harus curiga dulu kalau ada temen SMP, SMA atau kuliah, atau temen kerja yg ga biasa ketemuan allu tiba2 ngajak ketemu, atau nanya no hape tp sbnrnya kita ga pernah yg dekeeet banget ama mereka, jangan2 emang nawarin MLM atau asuransi. Dilema ya, mau tetep bersilaturahmi tapi males bgt kalo ada embel2 begitu. Hehehe.. Jadi buat yang kenal ama gue dan kebetulan baca post ini, tanpa mengurangi rasa hormat, bener deh, gue gak berminat dengan tawaran asuransi bla bla itu so please dont waste ur time dan jangan gengges sekian dan terima kasih 🙂

Penemuan Maha Penting itu Bernama Gojek

Menurut gue, kalo ditanya apa salah satu ide paling keren abad 21 yang gue nikmati sebagai masyarakat Indonesia (khususnya Jakarta ya)… maka gue akan jawab : keberadaan Go-Jek..
Like seriously, menurut gue, ide terciptanya Gojek itu keren banget lhooh, setidaknya di mata gue yg sangat ga kreatip dan gaptek berat ini. Kenapa demikian, karena Gojek itu memudahkan. Ya banyak pro kontra ya, gue juga sempet denger bentrok sana sini, ada juga menteri mau ngehapus Gojek dkk lah, dll dsb.. belum lagi gue sendiri juga suka ngomel2 sihh (kalo lagi naik kendaraan roda empat atau lebih) sama pengendara motor yg rese , bloon dan bawaannya pengen ngegasss tus nabrak2in gituu.. wakaka..

Di jaman sekarang yg mana mobilitas tinggi itu penting, tapi quality time justru makin menipis, keberadaan sarana transportasi yang bisa bikin kita invest waktu lebih banyak jelas menjadi hal yang major, penting banget lah. Apalagi nih, apalagi dalam case gue yang working mom galau ga kelar2 yg kangen sama anak bawaannya pengen tenggoo garis keras kemudian kesel karena macet dimana-mana, maka dari itu resmi sudah kuserahkan diriku pada abang-abang Gojek..

Gue lupa sih kapan gw donlot aplikasinya, yg pasti suami duluan yg punya, trus awal2 dipake itu pas gue lagi hamil dan ngidam pengen Burger Blenger. Iseng coba Go-Food dan voila, ga lama tu abang nya udah sampe rumah dgn burger yg masih hangat. I laff yuuuu banggg (bumil bahagia kelangit ke tujuh). Akhirnya ikutan donlod meskipun masih belum kepake yaa soalnya kan ga lama cuti hamil dan dirumah aja, agak ngeri juga ya hamil2 naek ojek utk jarak jauh (biasanya sih dari deket komplek aja sampe rumah huahaha).. trus pas saat itu emang drivernya belum sebanyak sekarang.
Gue baru mulai aktif make gojek ya sejak balik ngantor. Waktu itu masih iseng-iseng aja, pesen dari kantor, kalo ga dapet ya gpp, kalo dapet abangnya, ya yukk mari cuss.. Juga pertimbangan lain masi suka parno ya kalo naik motor jauh2, walopun paling jauh yaa ga sampe 20 KM, cuma biasa deh, nyokap suka nyapnyap kan kuatir namanya motor yaaaa.. ada aja serempet sana sini ntar kenapa2.. ngeri juga sih klo bayangin *knockedknocked
Nah belakangan, sejak ada peremajaan metromini dan my one and only metromini 70 yg aslinya udah jarang skrg jd makin langka saja di jalan, itulah yg membuat gw jadi lebih rutin naik gojek. Duh yang pasti2 aja deh. Belum lagi, kebiasaan di rumah itu klo gw pulang kantor, Kanna jam 8 malam matanya udah kriyep2 dan rewel, tapi musti nenen mamanya dulu, so gue secara ga langsung ya musti udah di rumah sebelum jam 8, averagenya, jam 7 malam musti udah dirumah karena belum gue mandinya, gue makannya, dsb dsb .. kalo naik metromini, sampe rumah jam 7 lewat dan itu udah tenggo kerasss jam 5 teng dari kantor. Beruntung kantor ga terlalu menuntut utk lembur dan kerjaan gue jg ga yang hectic bangett, ya udalayaa..

Biasanya, kalo dari kantor gue di Menara Mulia Gatsu, tarifnya jd lebih mahal kalo order ke rumah, soalnya musti muter dulu jadi per-kilometernya pun meroket naik. Belum lagi, abang Gojeknya banyaaaaakkk banget yg ga bisa bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia, which is jauh banget bosss dan kalo nemu abang yg salah persepsi itu, gue suka kesel karena antara gamau gue cancel, tapi gue harus nunggu lama atau jemput dia dgn nyebrang jembatan penyebrangan dulu supaya bisa ketemu di meeting point terdekat, intinya capek dehh..

So, mengantisipasi hal itu, gue suka order dari… PLAZA SEMANGGI. Ini lumayan itungannya. Kalo peak hour sih untung2an yaa, kadang ada, kadang gak ada.. tergantung amal baik gue di hari itu. Kalo pas ada, Alhamdulillah abis maghrib gue udah dirumah.. bisa mangkas waktu pulang 1 jam lebih cepat. MAYAN BGT KAN. Itu juga abangnya ga pake ngebut, karena gue selalu wanti2 untuk jgn ngebut karena gue ga buru2 (padahal boong deng, gue kangen anak bang sbnrnya hehehe)

Alternatif kedua, gue order dari Ratu Plaza atau Blok M terminal. Kenapa dari 2 tempat ini, slain harga totalnya jd lebih murah (klo lg ga promo ya), di tempat2 ini suka bnyk gojek mangkal gituu asumsi gue kali aja ada yg mau nganter gue kan.. Biasanya gw pesen dari Blok M kalau gue celingak2 celinguk liat si metromini ga nongol2, drpd lama nunggu, gue sambi dgn order gojek.
Banyak banget pengalaman lucu, gemess sama yg namanya Gojek ini.. ga pernah sampe yang ngecewain sih, beberapa diantaranya :

  1. Masih disangka ibu hamil padahal anak udah 7 bulan baaaanggg *ini bikin #KZL tp geli sendiri*
  2. Suka ga bs bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia (sprti yg gw sebut diatas)
  3. Pesen Go Food tapi udah beli makannya, trs si abang baru sadar duitnya kurang, alhasil waitress restonya ikut diangkut sebagai jaminan huahahaha jadi pas sampe rumah gue, lho kok abangnya boncengan, ternyata duit kurang ceuu *ini kocak*
  4. Pernah yg entah meleng apa gmn, lg di jalan kecil, dia nyerempet motor lain yg lagi parkir, hadeuhh ini gw jg gagal paham sih, untung gwnya ga ikut nyenggol.
  5. Gatau jalan. (hmm ini mayan banyak walopun ga major banget karena toh gue juga bisa nunjukin jln tikusnya)
  6. Pernah dpt driver cewe, perawakannya pun kecilll kurus tapi ibuk2.. kalo bawa motor juga lincah, seneng deh.. *kasih tip lebih*
  7. Minta di cancel, tapi pas gw cancel eh ga bisa, abangnya udh terlanjur accept dan batal tiba2, akhirnya malah jd suruh ngerating, huff ini masuk penipuan ga sih? Gue suka laporin ke twitter Gojeknya sih waktu ini kejadian.
  8. Mayan banyak abang gojek yg asik klo cerita2, salah satunya ternyata ada yg mahasiswa dan nyambi jadi abang Gojek. Ini yg berkesan.

Makin lama, nyokap yg awalnya kuatiran banget sama Gojek akhirnya ga ada pilihan lain untuk merestui pilihan gue menjadikan Gojek ini alternative utama gue untuk pulang kantor. Ya abis gmn? Metromini ga bisa diandelin, kdg ga nyaman jg karena sering tiba2 dioper di tengah jalan (sering bgt!), atau mogok dan penumpang terlunta2, belum copet dsb (untung belum pernah, jgn sampe ya).. Perbedaan ongkos juga ga jauh beda, cuma selisih 2000 rupiah lebih mahal klo gw pake Gojek (dan ga kasih tip), ya udalayaaa…

Gue udah unduh juga aplikasi sejenis, yakni Grabbike, buat jaga2 aja klo Gojek error. Cuma jarang sih gw pake, soalnya gatau kenapa susah bgt dapet drivernya.. dan Grabbike kan blom bisa kasih service kayak Go-Food gitu kan ya.

Oya, blog ini bukan buzzer gue ke Gojek ya, simply curahan hati dan review personal aja sihh.. Gue jujur sangat amat makasih dengan penemuan ini, apalagi sejak jadi emak-emak. Yang gue sesalin itu satu doang, tau ga apa? Ini selalu jd obrolan sama suami klo iseng, jadii.. kita berdua menyesall banget, kenapaa. Kenapaaaaa saat pas gue lahiran di RS dulu, bener2 gak inget untuk pake Go-food?? beneran lupa, kesambet apa sampe ga inget sama sekali ama Gojek. Padahal ya, dulu 5 hari di RS tuh, udah susah kan cari makanan/jajanan buat suami yg nungguin dan ikut nginep, padahal RS deket sama Sabang, Pacenongan juga deket, halaaaahhhh ga kepikiran. Jadi inget masa2 susah suami cuma makan nasgor dan warung padang yg itu2 aja dan ga terlalu enak juga hahahaha. Apa mungkin tandanya harus diulang lagi? #eh

Review Breastpump Manual Avent Comfort vs Unimom Mezzo

Alhamdulillah, Kanna udah 6 bulan.
*ibunya norak anaknya udah 6 bulan*

Yaabess kan yah, kalo inget dulu dia kecil banget sampe ga tega gendongnya, skrg udah ada dagingnya sana-sini, rasanya terharu..
Lebih terharu lagi karena 6 bulan ini bisa kasih ASIX ke Kanna, lagi2 inget di RS pas anaknya kuning dan musti disinar, trus gue disuruh mompa ASI sama susternya, dan cuma basahin pantat botol doang (ASIP perdana tuh, ga sampe menuhin tutup dot nya err kira2 mgkn 10-15 ml yah, ehh skrg, Kanna bisa lulus ASIX plus masih nyetok juga di freezer, terimakasih Ya Allah.. berhubung masih mompa (walopun sebenernya sumpah sudah eneg bweekk ama yg namanya mompa, tapi tetep terus mompa sampe tetes terakhir yang entah kapan, jalani aja yah nak..) gue sekalian cerita soal breastpump aja kali ya, plus reviewnya..

Saat ini, gue punya 2 (dua) buah breastpump yang sehari-hari gue pake. Dua-duanya manual. Merknya Unimom Mezzo sama Avent Comfort Manual (yg bantet pendek, bukan yg gagang kuning). Eh, sebenernya ada 3 ding, 1 nya lagi, Medela Mini Electric, ini dipinjemin sama istri temennya bokap pas lagi jenguk Kanna baru2 lahiran ke rumah, karena sama dia juga kado trus ga kepake, awalnya girang bgt dipinjemin Medela MInel yg harganya kan ga murah yaa, eh pada akhirnya malah beneran ikutan ga gue pake. Nanti ceritanya lengkapnya.

Hmm, mungkin gue cerita dari awal belinya kali ya..
Dari awal hamil udah tau sih kalo akan jadi ibu perah, makanya, pas temen ada nanya mau kado apa, sampe request minta dibeliin tas Gabag, hauahahah dan dari selama hamil udah ngumpulin botol UC-1000 plus beli tutupnya di ol shop, thanks to suamiku yang jadi sehat bgt karena minum UC terus, botol kosongnya buat istrinya hahahaha.. nah, cumaaa… gue minim banget info ttg breastpump yg bagus apa (dan harga sesuai kantong, ga murah bgt, ga mahal bgt), apalagi nyokap dulu kan fulltime housewife yang ga pake merah2an susu, mana lah doi tau .. So, gue cuma sempet baca 1-2 blog asal aja di Google, dimana mereka pake Unimom Mezzo. Yang gue inget cuma harganya termasuk murah (sekitar 250-ribuan deh), ada bantalan pompanya jadi payudara ga sakit, trus udah lah gitu doang wakakaka.. So, pas barengan belanja kebutuhan bayi di ITC Kuningan, gue sekalian beli tu Unimom, capciscus aja, bismillah semoga cocok, kalopun ga cocok kan ga nyesel2 amet lah ya.. Saat itu lagi hamil 7 bulan-an. Dari pas beli sampe lahiran kan ya ga bisa ngetes dong ya, enak apa ga, dikira-kira aja sih.. sampe akhirnya Kanna lahir dan kuning itu, nah H+2 kelahiran Kanna, itu baru deh nyoba mompa (karena ikut dibawa breastpumpnya ke RS), dan yg terjadi adalah …………….KOK ASINYA GA KELUAR2. Sempet menuduh itu kesalahan breastpumpnya dan kesel banget plus panikk, sedih, stress dsb.. setelah proses adaptasi menyusui yg drama-rama, akhirnya bisa rutin pumping buat stok mulai 2 minggu setelah Kanna lahir.

UNIMOM MEZZO

Enaknya :

  1. Sparepartnya user-friendly. Mudah dikutak-kutik even untuk pemula (seperti gw yg baru megang namanya pompa ASI ya pas hamil kmrn). Selain itu,dikasih bonus Valve nya 1 buah di dalam dusnya, yang later, gue baru sadar kalo si Valve ini emang rentan rusak, untungnya gue belom sampe ganti baru sih, jd mayann masih utuh cadangannya..
  2. Punya bantalan silicone yg empuk untuk corongnya. Ini jadi syarat mutlak gue pas milih, karena dulu mikir yg namanya mompa payudara itu bakalan sakitttttt buanget yah.. beberapa merk breastpump juga sediain sih bantal silicon ini, tapi Unimom termasuk yg cukup nyaman kok utk harga yg affordable.
  3. Ga berat gerakkin tuasnya pas mompa.
  4. Bisa ditutup rapat sama botolnya, botolnya pun compatible sama botol mana aja asal ukuran standar. Botol Medela bisa, Pigeon Natural bisa (yg udah pernah gue cobain dirangkai ke unimom)
  5. Mudah bikin LDR. Stok ASIP Kanna sebelum gue masuk kerja itu hampir 50-an botol UC 1000 dan semua karena jasa Unimom Mezzo salah satunya. Cepet bikin ASIP keluar. Ya ini diluar faktor psikologis dan faktor pendukung lain ya, kayak makanan, asi booster, dsb dsj
  6. Harga affordable. Ada sih yg lebih murah, cuma 100ribu sekian, tapi gw ga berani beli karena reviewnya orang2 minim terus kok berasa kemurahan ya di gw, jd meragukan gitu.. Gue beli di ITC Kuningan sekitar 250 ribuan, itu udah bonus plastic ASI little giant 6 buah, mayannn kan yeh..

Sampe sekarang Unimom Mezzo masih gue pake, tapiiii.. cuma pas pumping tengah malam doang. Udah gak gue bawa ke kantor lagi, akrena hatiku sudah berpoligami ke breastpump lainnya huahahaha.. Bukan berarti jelek sih, cuma emang biar ga bosen, trus pgn punya dua pompa manual takut2 rusak jadi ada cadangannya. Nah gara-gara beli pompa manual merk lain, gue jadi menemukan beberapa hal yg gue anggep kelemahan dari Unimom Mezzo ..

NGGAK ENAKNYA :

  1. Corong dan penghubung ke botolnya, itu agak panjang dan ga bisa dilepas alias menyatu, so kalo di tas ASIP, ga pewe nempatinnya. Begitu Tas ASIP ditutup langsung bejendol2 nyaris ga muat gt, diresleting tapi maksa gitu lhohh.. bzz alasan cetek tapi ganggu lama2 kan klo working mom tiap hari nenteng2 tas ASIP.
  2. Unimom punya satu part kayak tatakan gitu, gunanya untuk ditaro di meja atau permukaan yang rata. Nah si tatakan ini ribet, ikut dibawa ke kantor malah menuh2in, tapi kalo ga dibawa, dan si breastpump ditaro dalam posisi tegak suka jatoh karena pantat botolnya ga jejegg ke meja *gimana ya jelasinnya, tau kan mksdnya?* Gue pernah bbrp kali jatoh pas lagi ada ASIPnya, untung ga sampe tumpah kemana2 tapi kan jd deg2an yaaa namapun breastpump jatoh..
  3. Ga bisa buat merah sambil duduk tegak atau nyender, jd harus agak2 bungkuk. Soalnya kalo tegak /nyender, jd suka nyelip ASIPnya ke bantalan silicone atau bahkan netes2 ga ketampung.
  4. Ada bagian yg susah dibersihin, yakni di lengkungan bawah corongnya. Duh itu bahkan gw harus colok2 pake jarum atau apa aja yg tajem dan tipis biar sisa2 ASI yg mongering ikut lepas karena kalo digosok ga kejangkau sikatnya. Makanya breastpump ini ga bisa ditinggal nganggur lama tanpa dicuci, harus langsung dibersihin, biar sudut yg nyelip ini ga ninggalin jejak ASI yg kering atau jamur (menghitam lama-lama kalo ga teliti bersihinnya). Kondisi brestpump Unimom gue saat ini sih udah letoy banget ya, udah 3 bulan full kali di abuse siang malam huahahah, tp belom sampe ganti sparepart Alhamdulillah.
  5. Ga bisa buat merah di mobil atau taksi atau tempat yg bergerak hehehe.. ini ada hubungannya dengan breastpump gue yg satunya lagi..jadi harus di tempat yang diam. Ya penting ga penting sih alasan 1 ini, tapi belakangan saat mepet harus pumping di taksi (which is pernah kejadian di gue), gue lebih nyaman dgn pompa yg satu lagi.

Pompa satu lagi itu adalah : AVENT PHILLIPS COMFORT.
Belinya 600ribu di toko online asibayi.com. Beli setelah 1 bulan masuk kerja dan mulai berpikir pgn punya pompa cadangan karena capek juga ya pulang kantor cuci pompa, keringin, buat pake tengah malam pumping, trus cuci lagi buru2 buat pake pagi ke kantor, gituu terus.. takut bosen, mulai browsing2 dengan lebih seksama, sampe ke Urbanmama segala, nanya temen eh pas bgt pake Avent juga dan puas ama kinerjanya,.. karena harganya mayan yahh kalo ternyata ga cocok, jadi diskusi ke suami dulu hueheheh.. Cuma akhirnya mantepin hati dan beli.. dan hasilnya.. hum yah ga bikin perahan ASIP 1 liter juga sih hahahaha tapi so far, seneng bgt pake Avent Comfort inih..

ENAKNYA :

  1. Silikonnya lebih tebel, jd lebih empuk, dan lebih mantep nutupin corongnya, sehingga ga ada tuh acara ASIP nyelip2 akibat dipompa.. lebih rapih deh meresnya..
  2. Bentukannya yang bantet dan pendek malah menjadikannya lebih ringkessss.. ahh aii lafff soal ini, karena masuk bgt di tas ASIP yg sehari2 gue bawa, udah include ice gel gede dan 3 botol UC 1000 huahh hepi deh soal ini.
  3. Haluss ga berisik.. nyaris ga ada suara. Kecuali… keselip air, di bagian karet pengait tuas, jd mang musti di lap kering abis dicuci biar ga bunyi. Unimom juga ga berisik sih, kedua pompa ini bisa bgt buat pumping tengah malem sebelah bayi tidur, lafff banget
  4. Mudah dibersihkan. Nyaris ga ada lekukan tersembunyi yg bikin rempong. So bisa menghemat waktu mencuci.
  5. Dari segi kualitas bahan dasar, ini sedikit lebih mantaff yah, kuat gt kayaknya.. botolnya gue sterilin di air hangat juga masih kuat dan jernih. Oya kalo yg bahannya karet2 sih disiram air hangat aja sih yaa.. (kadang2 kalo lupa malah air kran langsung hahaha)
  6. Ukuran botolnya pas 125-130 ml, jd pas buat 1 botol UC 1000. Ga perlu ngira2 kelebihan beban ga ya, kayak unimom yg sampe 150-160 ml.
  7. Mudah bgt LDR. Lebih cepet ternyata dari Unimom boss.. huaah seneng deh pas awal2 make kayaknya ASIP gue banyaaak bgt hahahha sugesti bgt ya.. Ga sakit juga kok pas buat mompa..
  8. Bisa ditaro di meja tanpa harus pake tatakan. Ya tatakannya ga ada juga sih.
  9. Bisa buat mompa sambil duduk senderan bahkan tegak, bahkan berdiri..juga mompa di mobil/taksi. Waktu kapan gt macet bgt dan gue udah bengkak yaa payudara, trs gue nekad mompa di taksi deh cuma ditutupin sama cardigan, eh ternyata ringkes bgt, ga ketauan kayak mompa, karena bentuknya yg kecil ituhh..

NGGAK ENAKNYA :

  1. Cuma compatible sama botol wideneck. Gue juga blm coba dgn botol wideneck merk lain sih, di rumah botol wide neck Cuma ada Pigeon yg sehari2 kanna pake, dan gue blm pernah nuker2 botol ke Avent. So.. ini sayang bgt sih ya..
  2. Sparepartnya mahal, susah, dan ga dikasih cadangan dalam dusnya. Gue pernah iseng browsing harga sparepart Avent Comfort di Instagram dan dikitt ol shop yg jual, banyakan juga ga ready stock dan harganya mahal huaaa jd harus hati2 bgt pas make dan bersihin yahh biar ga rusak..
  3. Harganya hmm 600ribu mayan yahhh buat gw hehehe tapi ini jadinya worth it sih setelah dipikir2..

Nah diantara 2 breastpump itu, ada 1 breastpump yg skrg terpaksa jd anak tiri, si Medela Mini Electric modal minjem istri temen bokap itu.. Kenapa ga dipake2? Hmm..

NGGAK ENAKNYA :

  1. Gue takut bro pake breastpump elektrik!! Hauahaha.. gimana ya, kayak disedot mesin gt putting kita ewww ngeriiiihh.. Cuma pernah trial sekali pas masih cuti, dan gatau salah make nya apa gmn, ASIPnya malah ga keluar dan gue udah kesakitan hihihi males nyoba lagi abis itu.
  2. Minel kan harus direcharge battere kayak hape gt yah.. ribet deh.. malah jd lama lagi dan di kantor juga ternyata pada pake tangan semua ibuk2 pumpingku,, so, pake elektrik itungannya malah jd ribet (manual aja gue sudah dianggap ribet karena mereka kelas kakap semua yg udh merah sedniri pake tangan hahaa), jadilah makin males gue pake.
  3. BERISIK. Duh ini udah minus segala2 deh yaa. Bhayy.. maaf tante, ga kepake breastpumpnya tp blom dibalik2in lagi heheheh.. yah gue simpen aja sih buat jaga2 banget kalo kepepet, mana tau kan..

Semoga review panjang lebar ini membantu ya buat yg memerlukan. Happy breastfeeding 🙂

Kangen Hamilnya Doang

Setiap ditanya (biasanya sih pembicaraan ibu-ibu pumping di kantor), kapan mau hamil lagi? Gue selalu clueless.. hmm ga tau. Anak aja masih piyik gini, masih meraba-raba jadi ibu yang bener, kok mikirin hamil lagi??
Tapi kalo boleh angan-angan, gue personally sih, menikmati ya masa-masa jadi bumil. And somehow merindukannya. Tapii….. gamau ngelahirin dan ada bayinya (setidaknya sampai tulisan ini dibuat). Jadi, hamil aja teruss gitu ga lahir2 huahahaha knock knock.. ya ini angan2 babu aja..
Jadi bumil itu walopun rempong dan ada dramanya sendiri, tapi menyenangkan. Menyenangkan karena saat jadi bumil lah gue merasa semua orang “memanjakan” dan “memaklumi” gue.
Akan selalu ada orang yang ngasih tempat duduk buat kita (hmm ini gue temuin di KRL sih seringan,di bis, jarang2 walopun masih ada)
Akan selalu ada orang yang bertanya, sudah berapa bulan, ngidam apa, cewe apa cowo dsb, (banyakan dengan nada kepo, tapi ada juga yg tulus nanya, well kangen jg sih ditanyain begitu hehe)
Akan selalu ada yang memaklumi klo gue…makannya banyak. Dan minta macem-macem. Gue pada dasarnya makannya banyak sih, tp klo lagi menyusui atau lagi normal2 gini kan kayaknya ada bayang2 kegendutan permanen yg menghantui yah,, huff.. nah kalo pas hamil, gue mau makan sekulkas juga bodo amet, bahkan mau apapun juga gue turutin, untungnya gw ga pernah ngidam aneh2 yg musti cari di jam 2 pagi gitu sih wkwkwk.. gue kangen daydreaming soal makanan apa yg ingin gue makan, biasanya pas hamil selalu kayak gitu, duh mau steak, gue meluncur ke Holycow sendirian (it happened! Pas lunch di kantor), duh mau Blenger Burger, panggil deh abang Gojek, dsb dsb. Daydreaming tanpa mikir mahal mursid karena itu titahnya bumil huahaha..
Yang bikin gw kangen hamil adalah kangen juga sama obgyn gue. Kangen konsul tiap bulan, lalu jd tiap minggu dan kemudian tiap hari (pasca Caesar pas masih nginep di RS huahaha). Ternyata ada emotional bonding sendiri yg gw alamin. Mungkin efek obgyn gw jg yg emang perhatian tapi ga lebay, marahin negor tapi ga saklek, dan segala jawaban2 dia yg menenangkan. Bisa sih gue ketemu obgyn gw lagi dlm kondisi ga hamil, masalah KB misalnya, lah tapi gue mau make KB apaan gue juga masih clueless, aku kudu piye? Rasanya menyenangkan aja, masuk ke rumah sakit, nunggu antri dokter, USG, liat print-an USG, gitu terus repeat sampe menuju 9 bulan.. aaaah kangen banget banget kalo inget semua proses itu.
Jadi bumil juga segala hal yg mungkin aneh jd ga berasa aneh lg, kayak kalo gue kepengen beli lipstick terus menerus, misalnya (buat gue itu agak aneh sih yaa.. scara ga pernah ky gt sebelumnya hehehe)
So, inti dari meracau ini adalah, yaa semoga kalo nanti gue dikasih hamil lagi, gue berharap saat itu adalah saat yang tepat, semoga gue udah lupa pernah di-caesar (hmm ini sih kynya ga mungkin), semoga obgyn gue masih sehat walafiat dan masih praktek jd gw bisa kontrol ke dia lagi, semoga segalanya sudah siap lahir batin hehehe..

Mari kerja lagi.