Reuni SD, Masih Perlukah?

Serius nanya deh, seberapa penting sih bagi Anda semua, sebuah event yang bernama reuni itu?

Ini gue jadi bertanya-tanya banget (dan wondering, apakah jangan2 gue yang agak2 ansos bin lebay karena sejujurnya agak males ama kata reuni), dilatarbelakangi oleh kondisi saat ini dimana gue terjebak dalam Whatsapp group SD gue dulu (iyah, SD, Sekolah Dasar!! Bhuakakak. Puass?) yang lagi getol2nya bahas soal acara reunian, dan itu jujur deh ganggu bangetttttt.

Ceritanya agak panjang sih, so bear with me.

Sekilas info dulu, gue SD itu lulus tahun 1997 sodara sodari,  berarti sudah hampir 20 tahun berlalu. Dan selama 20 tahun itu, gue praktis ga pernah ketemu lagi sama hampir 90% dari mereka. Ada 1-2 orang yang memang sekelas pas SD trus ketemu lagi pas kuliah, tapi ya udah aja gitu, gak lantas jadi sahabat deket atau sejenisnya. Pernah ketemu 1-2 orang selepas lulus, tapi ya bukan yang direncanain ketemu gitu, spontan aja, kayak lo papasan di mal dsb. Intinya gue nggak pernah bener2 re-connected dengan mereka. Sampai akhirnya ada penemuan bernama Facebook, dan mulai deh satu-satu add friends dan jadi terhubung via FB. Ga serta merta banyak juga, tapi ada lahh beberapa, itu pun gue gak pernah terlalu pay attention dengan hidup mereka gimana sekarang, secara jarang buka FB trus jg sekalinya buka dan ada foto mereka, ya udah “ohh” gitu doang cukup tau aja kan. Tapi memang kenangan masa kecil selama sekolah di SD dulu cukup membekas di dalam benak karena emang kita sangat akrab satu sama lainnya saat itu. SD gue adalah sebuah SD swasta di komplek Angkatan Laut daerah Cipulir Seskoal situ.. 1 angkatan waktu itu cuma 3 kelas. Dan gue ga tau ya anak SD jaman sekarang tuh kayak gmn pergaulannya.. kalo gue dulu, rasanya memang kita agak lebih dewasa sebelum waktunya. Gue aja udah berani naik angkot sendirian ya pas SD, jadi rata2 emang udah pada ABG sebelum waktunya gitu.. Trus pas SD dulu banyak hal yg dihabiskan bersama, kayak main kasti, main galaksin, bahkan gue masih inget acara perpisahan SD di sebuah villa di Puncak yg gue masih simpen bbrp foto2nya. Sebagian besar orangtua kita (baca: ibu2 kita) juga saling kenal satu sama lain. Tergolong masa kecil yang membahagiakan lah yaa di jaman itu.

Tapi selepas lulus, gue kan masuk SMP dan SMA yg rayonnya beda sama SD gue, jadilah gue terpisah dengan banyak dari mereka. And that’s it, literally gak ketemu lagi dan ibarat kata : kita menjalani takdir hidup kita masing-masing setelahnya.

Sampai akhirnya suatu hari nih, gue di tagged di FB dengan foto 1 kelas waktu dulu lulus2an SD. Yang ngetagged yah salah satu temen SD gw, dan karena ditagged semua, alhasil komen pun bertebaran. Lucu sih, bikin ngakak jelas, karena jatohnya jadi bahas masa lalu yang OMG udh lama banget itu. Dan seperti melodrama Indonesia yang gampang ketebak, akhirannya adalah………………………………. salah satu dari mereka berinisiatif untuk ngumpulin no HP dan membuat WA group SD. GUBRAK. Gue sadar kok,  gue memang memasukkan no HP gw di FB, sejauh ini ga pernah ada yg aneh2 sih.. jadi mgkn mereka tau dari situ, atau ya karena nomer HP gw jg gak pernah ganti dari awal punya HP, yah mgkn ada yg nyimpen dan ngasih tau.. intinya gue tiba2 udah diadd aja gitu masuk group. Oh and i know that it will be loooonggg misery, alias musibah hahahaha..

Musibah 1

Dihari pertama sejak masuk group, HP panas dan battere drop, padahal lagi ada kerjaan keluar yang susah cari colokan saat itu, jadilah mati idup hape sampe dapet colokan. Literally penyebabnya salah satunya adalah tu WA Group gaaak habis2 ngobrolnya, dan isinya banyakan sampah. Gak ngerti juga kenapa sampai mereka bisa cepet akrab lagi yah, gue mah pembaca pasif aja tapi kok pasif aja ganggu kan.. berusaha bersabar sampe akhirnya 2 hari baru mereda tu group. Trus seminggu kemudian, gue leave group aja. Tanpa pamit. I thought it was over, tapiii ternyata ga gitu juga. Suatu hari salah satu temen SD gw WA personal ke gue, ngajak kumpul2, kayak reuni kecil2an dulu lah.. gue yang emang dasarnya males, ya late reply lah ya.. ehh ni orang (sebut saja namanya Bunga) demanding parah.. halo halo terus di WA, trus pas akhirnya gue blg gue lagi ada kerjaan, dia cuma blg, upss sorry.. gitu.. WTF. Memang salah gue juga sih saat itu gak langsung menolak dan bilang gak bisa dateng (memang di hari yg dikasitau, gue ada acara keluarga, tapi kalo diniat2in sih bisa aja ikut ke reuni itu hehe), jadi karena gue ga kasih kepastian, ga nyangka juga ternyata efeknya jadi bumerang. Setiap hari gue di WA just to make sure klo gue jadi ikut apa gak. Ngerti sih karena urusan booking tempat, akhrnya gw blg aja, klo gue ga usah di booked, nanti biar bayar sendiri klo bnr dateng. Pas hari H, dari jam 8 pagi gue udah di WA lagi sama si Bunga ini. Dan karena males gue baru reply sore2 dan bilang seharian ada kerjaan (bokis mode on) dan ga bisa dateng deh. Oya trus dia sblmnya memang smpt nanya, kenapa gue leave WA Group. Lagi2 karena asas jaim dan ga mau jujur dulu, gue bilang aja karena HP gue batterenya drop jadi musti exit grup dulu (emang bener sih, walopun alasan lebih jujurnnya kan bahwa gue maless ikut masuk group). Gue pikir alasan itu udah cukup konkrit ya, eh terus gue di add lagi aja dong beberapa hari kemudian sama adminnya. Disinyalir sih ya sapa lagi klo bukan karena masukan dari Bunga. Hadeh…

Musibah ke 2 (dan ini berlangsung sampe sekarang).

Ini kali kedua gue gabung di WA Group. Adem ayem aja sih, obrolan sampah udah sangat berkurang. But maybe i missed some things there, yakni bahwa mereka udah pernah bahas soal reuni (dengan konsep yang lebih besar dan elbih niat), trus lagi2 si Bunga yang bossy dan demanding ini jadi sort of ketuanya. Sbnrnya pembicaraan tentang reuni kalo gue emang males ya udah ga usah di baca dan delet chat aja kan yah, namun kenapa gue gatel untuk bahas, karena ternyataaaaa :

  1. acara reuni SD ini belum jelas mau kapan dan dimana.
  2. kapannya tadinya mau tahun ini (entah bulan apa) atau tahun depan. Intinya masih ga jelas.
  3. Lokasi? Ini gong nya, pilihan lokasi antara di Lembang, atau di Pulau (gue lupa kayaknya bukan Pulau Seribu tapi deket Anyer gitu apa yah..) ah pokonya antara 1 daerah dingin ama 1 daerah pantai / pulau gitu deh..
  4. Gong kedua, reuni nanti adalah termasuk kita dan… KELUARGA.
  5. Keluarga disini adalah gue dan suami dan anak (baca : bocah rempong). Namun ternyata, terbuka juga untuk nyokap2 kita yg mungin mau juga ikutan. PENGSAN.
  6. GONG SEGONGGnya adalah…. dari sekarang kita harus nabung sebagai bentuk cicilan untuk ngumpulin duitnya biar bisa kesana. Semacam penguatan niat gitu. tadinya mau 40 ribu sebulan, eh trus info terupdate malah 150 ribu per bulan. Ini ide dahsyat dari Bunga lhoh yaaa. GILAK SIH. Dan BOM ATOMnya adalah : DIBUKAIN rekening khusus lhooohhhhh REKENING KHUSUS DI BANK MACEM REKENING DOMPET DHUAFA yasaaaaalaammm.

Oke there must be something wrong here. Ya kan.

Pertama, gue sangat kontra dan kzl kzl kzl bgt karena :

Bukan masalah duitnya yah.. (ya ini juga masalah sih.. ) but first of all, gue ga mau dong spend duit untuk sesuatu yang belum jelas. Emang sih ditabung tp sampe kapan? Trus keuntungan gue apa? Ga ada kan? Ga dpt bunga jg kan? Klo pas hari H yang entah kapan itu gue ga jadi ikut trus apa kabar dong ama duit gue? Dan itu ternyata ditanyakan dlm group dan dijawab oleh Bunga : ya kalau ga bisa, dicari sampe tanggalnya pada bisa semua. Atau klo bener2 gak bisa, ya duitnya dibalikin sih, sukur2 kalo skalian mau jd donatur. (waksss, maksuttt ngana, blum pasti balik nih duit akikkk??) gila banget deh.

Kedua, sikap Bunga yang di WA group itu sangat bossy. Mungkin gue skip pas acara bagi2 tugas ya, tapi dia mengingatkan 2 temen kita yg lain sbg penagih utang (utang? Really??!) kalo nanti2 pada telat bayar itu si tabungan 150ribu. Gilanya lagi, 2 temen gue itu maukk aja disuruh2 gt. Gue sih HOGAHHH     . dan yang herannya lagi, mungkin ada 1 orang pas kerja di bank, jd dia yg diutus untuk bikinin rekening untuk reuni ini. WTF. Antara niat banget atau emang dodol. Kalo gue jadi dia sih, gue akan nanya2 dulu yaaa dengan detil dan ga okeoke aja. Buka tabungan klo ga diisi buat apa? Menuh2in data bank doang kan.

Sebenernya, kalo reuni SD ini atas nama sekolah SD gue dulu, dimana kita sebagai satu angkatan kerjasama ama SD kita utk nyelenggarain bareng trus diadain di SD kita dulu, kayak reuni akbar 1 angkatan gt, itu masih mending ya.. gue klo konsepnya gt kan lebih open untuk setidaknya jadi donatur, bantu2 nambah dana. Kalo gue ga dateng toh masih ada berasa kontribusi positifnya.. dan format kayak gt kan lebih simpel, ya toh? Drpd angan2 jauh2 lokasinya geje juga. Belum biaya untuk survey lokasi (ini juga muncul dalam wacana arrgghh gemes). Ribet banget deh.

Trus, jangankan untuk reuni, untuk liburan bertiga doang ama suami dan anak aja, gue males bgt cr tempat jauh2. Lembang? Naik apa? Ada usul sewa bis lho. Oh noooo, no way gw bawa anak 1,5 tahun naik bis sampe Lembang, situ mau netein anak saya klo dia rewel? Naik mobil pribadi? situ mau gantiin bensin? Aneh2 aja.. trus piknik nya ini bakalan nginep. Lah gini deh.. bayangin kita udah 20 tahun ga ketemu, tau2 brekkk ngumpul semua ama keluarga masing2, apa gak awkward? Bukannya jd akrab malah pasti sibuk sendiri2 kan.. ngapain sih? Effort untuk bisa ngumpulin keluarga dan membuat mereka ikhlas utk enjoy reuni sama ama gue itu lhoh yang berat dan ga bisa dinilai dengan uang hahahaa ya kan.

Kegemesan ini yang sebenernya udah berontak dari benak gue minta dicurhatin, makanya gue coba tulis di blog. Ya bodo amet deh klo sampe dibaca mereka. Banyak dari mereka yang take this positively karena slogan : demi mempererat tali silaturahmi.

Tapi kalo gue boleh berpendapat, kalo gue ga dateng, bukan berarti gue memutus tali silaturahmi, dong ya. Untuk saat ini, dengan kondisi gue saat ini, quality time bersama suami dan anak aja kadang susah lohh.. sibuk ama urusan domestik, ngurus anak, dsb.. trus ketemu sama sahabat2 deket aja susahnya minta ampun, yang mana akan jadi prioritas gue klo harus memilih, reuni SD atau ketemu sahabat2 sejak kuliah dulu (i’ll pick number 2).  Gue menyayangkan sikap Bunga dan mostly temen2 SD gw dlm group.. mereka seperti kurang peka dengan kondisi dan situasi para anggotanya. Ga ada tuh yg bertanya apa kabar kita2 satu persatu.. taunya yah udah pada berkeluarga aja. Dan gue pun br tau klo ternyata ada dari kita yg lagi hamil dan due date nya April besok. Itu masih disayangkan ama mereka krn dia bilang tentatif utk ikut reuni entah kemana itu. ASTAGA. Yakali deh. Kalo dia udh lahiran trus bawa orok kan rempong ini pada paham ga sih??

Dari situ makanya gue jd wondering, apakah gue segitu ansos nya untuk tidak peduli sama acara reuni dan tons of bullshit dari WA Group ini? Atau memang ada yg sepaham dengan gue? Gue sih saat ini lebih memprioritaskan orang2 yang jelas2 significant others gue yah, suami, anak, nyokap bokap, sama sahabat2 deket yg gue udah lamaaaa ga ketemu tp gue pengennn bgt bisa ketemu. Dan klo waktunya ada, gue mau perjuangkan buat ketemu mereka dulu. Kenapa ga temen2 SD? Yah sorry to say, gue gatau yah 20 tahun itu udah merubah apa aja dr diri seseorang. Member WA Group itu sampe 30 orang lho, dan gw udah lupa karakter mereka dulu SD gimana, skrg gimana? Iya klo asik, klo gak? Ini aja di WA udah bau2nya ga enak hahahaa..

Ironis karena silaturahmi itu pada dasarnya bisa dateng dari hal-hal simpel kok, say Hi di FB atau Twitter bisa juga dibilang silaturahmi, mendoakan dari jauh itu jg silaturahmi lho.. Gue adalah orang yg sangat percaya, namanya hidup ada fase2nya.. ada masanya kita ketemu satu orang, tp umurnya memang ga lama, fasenya cepet, ada yang fasenya lama.. emang udah bukan di fase present gue aja sih.. kayaknya itu yah yg lebih menenangkan. Efek reuni tuh banyak lho, belum kalo ada yg agen asuransi atau MLM *parno parah*, hahaha..

Jadi sekarang gue berharap bisa dapet pencerahan ini gw caranya keluar group WA gmn yaaahh.. bisa sihh konfront si Bunga langsung, tp ya itu td karena gatau karakternya gmn, jd males aja ngeluarin tenaga psikis untuk rusuhin dia ama ketidaksetujuan gue. Belum kepepet juga mungkin ya. Semoga aja reuninya bener2 ga jadi. Dan sikap gue sih jelas, no nabung2 sepeser pun dan no hadir2 di reuni dgn konsep kayak gitu.

Advertisements

Balada Project Ngasong Bikin Pusing

Sampai saat ini gue masih suka nerima tawaran-tawaran untuk freelance project assessment, bahasa psikologinya sih “ngasong”. Biasanya 1 hari aja, weekend (sabtu) sebagai assessor, mostly ga full assessment sih, cuma interview, trus bikin laporan deh. Alasan utama bukan soal duit tambahan dan segala finansial lainnya, melainkan semata untuk memperluas networking aja, jaga-jaga jika kelak suatu saat nanti gue insap, trus resign dan memutuskan untuk kerja freelance aja, udah tau gitu bisa nyangkut kemana., ya kannn..
Nah minggu lalu, gue nerima tawaran untuk jadi assessor dari sebuah biro psikologi PT XYZ untuk tes penjurusan SMA yang pelaksanaannya akan dilakukan di sebuah franchise bimbel ternama di Jakarta. Ups, gue ralat, bukan sebagai assessor, melainkan sbg tester, scorer, dan membuat laporan psikogramnya. So, it supposed to be easier dong yaa, walopun klo dari kasta assessment, jadi skorer dan tester itu kasta terendah bgt boss huahuahua biasa gue terima beres udah diskoring jd sisa bikin laporan or sambil wawancara aja.. *jumawa* tak disangka tak dinyana, keputusan tersebut menjadi salah satu keputusan ngasong yg paling gw sesalin alias gue gak mau lagi alias kapok sekapok-kapoknya.. Kenapa demikian, oke gue akan cerita kronologisnya, dan bakal agak panjang, so.. sabar-sabar yak kalo mau baca..
Biro ini adalah tempat kerja salah satu eks temen kantor gue, hmm actually gue blm pernah dgr namanya sih walopun ternyata bironya punya salah satu psikolog ternama, oke lah. Nah di suatu sore yg indah, gue dpt whatsapp dari temen gue itu, intinya nawarin kerjaan, yowes lah, dgn tujuan memperluas networking itu tadi, gue langsung meng-iya-kan, langsung whatsapp Dodot dan karena itu acaranya di hari Minggu, gue tanya nyokap juga apakah available karena Kanna kan harus gue titip ke nyokap juga. Semua merestui, maka gue cuss langsung bilang iya. Ajakan awal untuk dua periode, periode 1 (yg gue ikuti) dan periode 2 (minggu depannya lagi, yang mana gue belum iya-kan saat itu karena gue baru, jd gue ambil 1 dulu untuk tau ‘medan’nya gimana..)
Lokasinya sendiri, gue belom tau dimana, karena kerjasama dengan bimbel, gue dijanjikan akan ditempatkan di bimbel yg paling deket rumah gue,oke lah.. Harga pun gue dibayar berapa, gue gatau dan gue ga langsung nanya saat itu, bismillah aja. Gak lama setelah ngasih data diri dsb via email, gue pun menunggu. Oya, gue diajaknya itu sekitar H-4 dari hari pelaksanaan. Agak mepet kan yaaah pemirsaahhh? (gue masih denial ya udalayaaa, namanya juga nyoba, kalo cocok lanjut, kalo ga ya cukup tau aja, begitu pikir gue). Dan bener aja dong…
H-2, gue baru dapet info lagi, itupun ga tuntas, alias setengah2, mending setengah, ini sepertiga sepertiga nya alias dikit-dikittt bgt.. ngeselin bgt karena mulai terasa kalo biro ini ga siap nerima project (yg harusnya jd project gede yaaa)..

Ini beberapa hal yg gue alamin, gue urutin aja ya :

  1. Gue dimasukin ke dalam group WA, yg isinya segala tester skorer lain yg gw gatau siapa, zzzz plus orang2 biro yg jd PICnya yg gw jg gatau siapa, pokoknya tiba2 gue udah masuk grup WA aja, zzz *silent mode* langsung deh gue silent kan. Dan itu dimasukin di H-2 itu. Acara hari Minggu pagi, gue baru dapat info gue ditempatkan dimana itu di hari… sabtu siang. Anjisss.. Untung bener deket rumah yaa, sisa ngojek dikit sampe.. Yg bikin males adalah, ada bbrp temen assessor yg dilempar2 ke bimbel yg lokasinya jauh dr rumah mereka, pokoknya ada yg random gitu, kan kasian yaa, udahlah dadakan, mereka gatau tempatnya pula dan jauh dr rumah dan itu Minggu lhooh pliss deh… cara biro ini membangun komunikasi via WA grup adalah cara yang gak professional dan nganggu banget sih buat gue..
  2. Sabtu malam minggu, setelah gue tau penempatan biro dimana, gue pun makan malam diluar sama keluarga, bawa Kanna juga, dan lagi di jalan, rempong dong yaah.. ehh orang PIC bironya nelponin gue terus, pertama ga keangkat karena gw rempong, trs pas gue angkat, apaa cobaaaaakk… dia menawarkan gue apakah gue mau menjadi PIC cabang bimbel tersebut. Jobdesc PIC itu adalah bertanggungjawab terhadap alat tes dan segala printilannya, itu aja sih. YAHH GIMANA COBAKK.. lo kasitaunya ke gue sabtu malemmm, dan gue yg bingung *plus agak kesel* saat itu cuma blg, gue bersedia aja, tapi jujur ga ada bayangan karena belom pernah, dan gue ceritain kondisi gue yg juga harus pumping kan, jd pasti gue istirahat akan pumping jg.. si mas dari bironya ini pun bilang, kalo untuk bimbel deket rumah gue itu, cuma gue doang yg psikolog, gue ada 1 partner, dan dia cuma S1, so dia ga bisa jd PIC. Zzzzz gimana sih. Trus yg murka lagi, ternyata alat tesnya itu belom disebar ke bimbelnya, melainkan,…… masih di rumah si mas ini, dan si mas ini nanya apakah dia bisa Gojek-kin alat tes ke rumah gue?? WHATTTTT.. pertama, gue lagi di luar rumah yaaa, malem pula itu jam 7 malem, lo mau GOjekkin jam brapeee? Kedua, kok lo enteng bgt bilang mau Gojekkin, alat tes lohh pemirsa, kalo ilang di jalan gimana, trus gue bawanya gimana besok ke bimbel? Sendirian? Maksud lo apa sih.. duh pokoknya pas tau soal alat tes itu, gue udah males semales-malesnya.. rasanya pengen mundur aja tp gue masih tahan2… Singkatnya, alat tes tetep dikirim by Gojek tp ke rumah partner gue yg S1 (yaiyalah kali deh gue malem2 nungguin abang Gojek helloo..) Sebel yah maksud gue, kok jd gw ikutan repot ya sama sesuatu yg seharusnya jadi tanggungjawab lo sebagai biro pelaksananya, ya kan??
  3. Tibalah hari H. aturan untuk datang sampe lokasi jam 7 pagi ga gue turutin karena gue udah kesel, so gue sampe lokasi jam 07:45 pagi wakakaka bodo amet, lah tesnya aja jam 8 kan plus PIC nya gue dan cuma berdua pula, ya udalayaaa… Sampe di bimbel, yg terjadi adalah chaos, karena….. murid2 yg dateng banyak bangettt as in melebihi kuota. Jadi ya, itu kan bimbel SMP SMA ya, nah alat tes cuma sedia 50 buah, karena setelah gue konfirmasi ke mas2 bironya, untuk cabang gue, data peserta ada 48 orang (setelah koordinasi mereka dgn pihak bimbel), PALE LU 48, yang datang hampir 70-an orang lhoohhh.. dan yg anak SMP ditemenin ortunya masing2 maklum mgkn krn mau psikotes, pagi2 hari Minggu pula, udah prepare bgt dong ya, segala alat tulis sampe kostum. Gue yg kelimpungan. Pulsa telp gw habis karena harus nelp si mas2 biro itu, trus koordinasi sama mas2 yg jaga bimbel (yg gw duga adalah OB nya karena dia gatau apa2 soal prosedur dan alur komunikasi sampe ada miskom parah kayak gini). Karena gue cuman berdua, alat tes terbatas, akhirnya gue cuma bs kasih solusi untuk memulangkan anak2 SMP yg ada disana, dan bersikeras dgn jumlah 50. Pihak bimbel gam au mulangin karena ada ortunya dan takut dikomplen.. LAH, MASALAH GUE?? Kesel bgt bgt dan mood lsg drop utk ngetes, duh pokoknya bener2 nyesel bukan main. Apalagi bimbelnya dapat info kalo tes diteruskan aja dengan ganti2an dan sampe sore pun gpp dan si mas2 biro malah gue telp suruh gw fotokopi alat tes, YEHHHH NYEBELIN. Saat itu gue langsung bilang aja ke pihak bimbel klo gue Cuma dijanjikan sampe jam 2 dan 50 orang saja, gak lebih. Kondisi ini berlangsung dr pagi, sampe gue jadi tester masih aja tu OB nya bimbel nanya2 gue mulu gimana nya gimananya.. ya lo panggil lah majikan lo ya ga sih.. double murka.
  4. Akhirnya, setelah chaos mereda, jumlah yg gue tes saat itu 25 orang, partner gue 27 orang (lebih 2 org krn 2 org ini beneran ga mau pulang). Aalat tes pun dibagi 2 ya, 25 di gue, 25 di dia (2 org lagi terpaksa ganti2an deh, untung bukan gue testernya). Worst nya adalah, si biro ga nyiapin alat tes cadangan atau lebihin dikit 1-2 rangkap buat pegangan gw sbg tester, lah gue kan harus administrasiin tes jg dong, gimana sih, belum lagi kalo ada yg salah nulis, robek, dsb, mereka gak nyiapin cadangan sama sekali. GILAK BANGET DODOLNYA.
  5. Entah sial di gue apa gmn, bimbel cabang gue ini, sempet mati lampu gitu 1 jam-an, dan mereka ga punya genset, jadilah gue kegerahan, dan anak2 SMA yg pada psikotes itu juga gelisah, ga fokus dong yaa.. udah mana ruangannya sempit, klo mau nyontek ya bisa bgt wong sebelahannya bgt sama temennya.. intinya ruang tes ga kondusif dan bikin jelek IQ aja deh huwwwwww
  6. Selesai segala tes, itu jam 2 siang, langsung pulang, dsb.. gue dibombadir terror WA grup bahwa segala rekapitulasi hasil tes dan laporan itu harus jadi dalam…… 4 hari. 4 hari bokkk.. eh gini ya, itu alat tesnya aja IST, trus Kraeplin, trus Kreativitas Figural yg mana skoring aja msuti mikir jug abos,, ga bia capcus main ngasih skor aja dong, perlu ketelitian, waktu yang kondusif, dsb dsb.. gue heran deh sama bironya, udah lah mereka juga ngeh kalo tu si bimbel miskom berat, bukannya dinego soal deadline malah diturutin aja maunya si bimbel zzz neneng banget… gue udha mulai males ngerjainnya kan ya, bahkan gue sempet WA mas2 bironya utk blg ketidaksanggupan gue, dan gue nyerah dan gue akan balikin berkas tes dsb, cuma kayaknya mereka ga nerima penolakan gue itu dan gue ditanya balik kapan gue bisa selesaikan (kalo mundur dr deadline)… Ya udah deh, selama 4 hari menuju deadline itu, tu segambreng2 berkas tes 25 anak SMA yg penasaran ama tes penjurusan mereka, gue bawa ke kantor, gue kerjain skoringnya di sela2 kerjaan kantor gue, untung pas itu bos gue ga ada, jadi bisa leluasa ngerjainnya (emang udah takdir bgt kali ya ini).. persoalan selesai? Belum. Di rumah, pulang kantor, biasa gue abis mandi, makan trs ngangonin anak, skrg harus titip suami pegang kanna sehingga gue bisa laptop-an ngelanjutin rekap dan laporan, cuma berhenti buat netein Kanna aja sampe dia tidur. Kelar2 jam 11 malem, dan gue harus pumping dulu sblm tidur, belum kalo kanna bangun dsb, wah itu 4 hari bak neraka deh, kurang tidur dan mood acak2an dan gue nyalahin bironya yg gak professional huahauahuahauaaaaaa *tereak kayak Tarzann*
    Dan darah air mata pun berakhir saat gw berhasil kirim laporan dan rekap tersebut sesuai deadline. Huahh Alhamdulillah itu kuasa Tuhan dan kebaikan suami gue banget dehh.. bener2 lega luar biasa dan langsung mengambil hikmah untuk ga lagi2 terima tawaran dari biro tersebut.
    Huffff, kadang kepikiran, mungkin karena gue masih kerja full time kali ya jadi rempong sendiri sama deadline assessment hasil ngasongan, Cuma ya, gue pernah menjalani masa ngasong dengan biro lain dan asik2 aja tuh, walopun di biro lain, geu ga skoring sih Cuma wawancara n bikin laporan n deadlinenya pun seminggu lebih untuk 7-8 laporan saja, dengan fee yg kurleb sama dengan yg gw terima di biro satu ini. So, salah gue, salah temen-temen gue??

Pelajaran yang gue ambil dari tragedi ini :

  1. Berpikir dua kali untuk ambil kerjaan ngasong assessor yang… kerjaannya mencakup SKORING DAN TESTER ALAT TES. Bahhhhh takes time dan bikin pusing bgt huahuahaua hello, apa gunanya anak2 S1 masa ane psikomo masih disuruh skoring lagi sik??? *sombong kelas kakap*
  2. Mungkin lebih enak ambil project weekdays, jd skalian bolos aja dr kantor ye ga sihhh.. jd weekend gw tetep ga kepake dan bisa kruntelan sama Kanna (huahauaua semoga bos gue ga baca ini)
  3. Mau situasi kayak gimana jeleknya, tetep berusaha untuk kasih yg terbaik semaksimal mgkn, salah satunya kasih laporan sesuai deadline, dan itu sudha gue lakukan. Walopun gondoknya setengah mati. Alhamdulillah, setidaknya gue kesel tp nama baik gue tetep terjaga xixixixi..

Ke Bioskop Perdana Sejak Ada Kanna

Gue mau cerita sedikit tentang satu dramaaarama yang gw alamin di awal2 kehadiran Kanna. JADIIII….

Seperti yg mungkin banyak orang tahu (ceilee), hiburan gue yg paling utama selama ini kan adalah nonton bioskop ya.. Bahkan hamil 39 minggu aja saking frustrasi nungguin brojol, gue masih nekad nonton sendirian ke bioskop.. Nah pas Kanna lahir, seperti kebanyakan ibu2 baru lainnya, gue gagap budaya dan sangat kaget dgn perubahan sana sini situ yg gw alamin. Kesimpulan yg saat itu gue ambil adalah : anak ini bener2 nggak bisa bikin gw menikmati waktu sejenak utk diri gw sendiri deh, bahkan mandi dan pup aja gue gak tenang zzzz.. Belum 2 minggu usia Kanna, gw udh bbrp kali drama berantem ama nyokap, nangis2, curhat2 sampah (dan berantem) sama suamik, dsb dsb hanya karena satu tema : gue pengen me time sejenak dan me time itu dgn nonton bioskop. Diijinkan? Tentu tidak.

Nyokap gue sangat kolot sih bisa dibilang, walopun mgkn bnyk orang yg jg masi percaya mitos2 seperti nyokap.
Nyokap melarang gw keluar rumah hingga 40 hari kelahiran. Dengan alasan apapun pokoknya ga boleh. Dhuarrr.. Petjah dong ributnya.. Sementara gw udh diubun2 bgt butuh hiburan, apalagiii nih..jauh semenjak Kanna belom lahir, gw udh ngebet pengen nntn JURASSIC WORLD di bioskop (kalo bisa malah IMAX 3D).

Kesempatan pun akhirnya datang di suatu hari weekend, sambil ngeyel2 ke Dodot, dan pamit seadanya ke nyokap, maka meluncurlah gw ke… CBD Ciledug, bioskop terdekar dari rumah, siang2 bolong, dimana saat itu si Kanna udah tidur, dan estimasi gw keluar rumah sekitar 4 jam paling lama. Bodohnya gw adalah, jadi gue lupa menurunkan botol ASIP dari freezer ke kulkas bawah buat jaga2 kalo Kanna bangun dan minta nyusu. Ditambah lagi, actually saat itu Kanna belom gue beliin dot khusus bayi seusia dia, jd akan disusuin pake sendok gitu dehh yg mana belom pernah dicoba sebelumnya. Duh pokonya bener2 hari itu konyol bgt deh segala gue gak siapin..

Pergilah gue, beli tiket dan duduk manis di dalam studio. Penonton ga terlalu penuh krn emang udh mayan lama jg yaa filmnya dah tayang. Sepanjang perjalanan singkat dr rumah ke bioskop, yg gue rasain adalah perasaan tergesa2, bawaannya buru2 aja. Gak tenang seperti ada yg ketinggalan.. Mungkin itu kali ya rasanya ninggalin anak sendiri (padahal ada bapaknya, ada kakek nenek dan tantenya).
Semua berjalan lancar sampe akhirnya di pertengahan film, Dodot whatsapp bilang kira2 gini kalimatnya :

Udah kelar belom nontonnya? Ini Kanna nangis.. Susu belom kamu turunin ya?

Huaaaa..
Dan spontan gw panik sendirian, dan terpikir utk walk out alias keluar studio sebelum filmnya selesai. Masih bertahan, gw bales whatsapp dgn sedikit kesal dan blg bhw gw salah dan apalagi gue lupa balesan gue huahahaaa gilaaa klo diinget2 kok geleuh bgt yaaa.. Cuma akhirnya ga smp 10 menit dr whatsapp itu, gw mutusin utk kabur kembali ke rumah. Film belom selesai, prediksi gw sisa 1/2 jam lagi lah dr durasinya. OMG, itu yaa haram dlm kamus gw walk out pas nntm bioskop, and it happened! Kesel, cemas, campur aduk. Pulang naik taksi dan sampe rumah Kanna udh ga nangis plus udh dihandle sama nyokap dan adek gw, susu pun ga kepake.
Saat itu masih sempet2nya gw merasa nyesel dgn tindakan gw keluar studio bioskop. Masih ada pikiran, “Ah, tau gt lanjut nntn aja.”

Sampe skrg, masih penasaran ama kelanjutan Jurassic World karena adegan terakhir yg gw tonton adalah pas babysitternya dimakan dinosaurus wkwkwk, kata temen gue sih itu udh lewat setengah durasi. Mau nntn lagi dr awal kok ya sayang, plusss emg ada gitu waktunya?? Mungkun nanti cr dvd bajakannya aja kali yaa..

Sampe tulisan ini ditulis, gw belom pernah nonton bioskop lagi. Boleh sih keluar rumah skrg, tp tiba2 berpikir dua kali karena kok sayang ya klo stok ASIP kepake gitu aja (pelit abis) hehehe..

Dari peristiwa itu, gw belajar utk menerima kenyataan bahwa mungkin emg ada bagian me time gue yg harus gue korbankan, dan memang sepatutnya gue relakan. Hufff.. Life oh life. Musti banyak belajar lagi nih.

Posted from WordPress for Android

Ketika Belajar Psikologi Bikin Darah Tinggi

Kalo ada yang bilang dengan belajar Psikologi itu kita jadi lebih memahami manusia (since the definition itself is to learn about people’s behaviour), that might be true.
Itu juga yang jadi alasan dan harapan gw bertahun-tahun yang lalu saat memutuskan ngisi formulir pendaftaran universitas dengan lingkarin kolom : Psikologi.

Guess what? Harapan gw sedikit banyak terkabul. But what disturb me most is : learning psychology is also a curse. Kutukan. Saking percaya banget sama konsep itu, gw jadi takut dan hmmm actually not really proud with my educational background.

Dulu mungkin ada masa2 dimana gw antusias, oh ternyata gini oh ternyata gitu dan berbagai keajaiban lainnya yg diperoleh dari belajar selama ini.
Sekarang? Hmm, not really.

Kalo ada yang merasa jago dan hebat karena mereka bisa menganalisa orang lain (yang mana sering gw temuin dan itu mengganggu gw), ya that’s their business dan derita gue. Tapi bener deh. Di gw efeknya jadi bukan lagi “gue bisa mengatasi segala jenis orang just for sake gw udah tau pola2nya”, not at all.
Efeknya justru nih ya : gw jadi makin selektif terhadap orang-orang mana aja yang gw anggap cocok dengan gw.

Selama 1,5 tahun terakhir, gw lebih merasa terbuka mata dengan diri gw sendiri instead of memahami orang lain. Seriously. Gw baru tau kalo gw yang sarkas ini bisa nangis mewek2 kalo terminasi ama klien gw. Gw baru tau kalo ternyata gw segitu gak bisa empatinya ama orang2 yg lg berbelasungkawa, gw jadi pengen jambak cewek2 yang lemah dan mau aja dibegoin dan dipukulin cowok, and so on and on.

Nambah lagi, gw jadi mudah sekali nyinyir dan dikit2 komen terhadap apapun dan siapapun yg gak fit in ke gw. Gw males dan geregetan sama orang lemot, orang jayus, orang labil dan dikit2 whining, dsb dsb krn merasa itu gak masuk aja gt ke diri gw (dengan bekal gw jd tau tentang diri gue tadi).

Jadi, yang terjadi adalah gw malah jd lebih selektif (kalau tidak mau dikatakan sempit), I don’t mind hating people or judging people krn gw yakin they’re just nothing dan ya terserah lo deh suka-suka gw mode on. I know this is sucks, tapi itu yg belakangan gw rasakan.

Ada beberapa orang yg hmmm…tampak mengagung2kan bekal yg mereka peroleh. Mereka bisa tes A, B,C = mereka bisa ngerti manusia. No. Gw actually terganggu sih dengan orang2 kayak gitu. (Yang mana sekaligus menjelaskan betapa gw sendiri masih gak ngerti apapun tentang manusia, “Kok ada ya yg kayak gitu?”).
Mereka menghabiskan waktunya dengan dia lagi dia lagi. Coba deh liat timeline atau FB mereka, somehow isinya ya itu2 aja. Orangnya jg itu2 aja. Topiknya ya itu2 aja. Get a life, please.
Gw ngomong gini bukan karena berasa paling gaul atau gmn ya, justru gw sangat ingin merangkul kembali orang2 yg hilang atau terabaikan gara2 hubungan gw sama ilmu Psikologi ini. Apa gak capek ya bahas yg itu2 aja. Gw bangga gw bisa haha hihi dan enjoy my hobbies while I know others can’t, (lebih tepatnya gak mau kali ya bukan gak bisa). Gw bangga, biarpun sedikit, gw masi punya orang2 yg sepaham ama gw tanpa gw minta.
Gw ingin menjauh dari segala sempit dan sesak yang bikin meledak. I’m talking about the people ya, not the reports.
Tell me I’m an introvert, rigid and so on. But I think I’d better be like this, to keep myself sane.

Beneran semakin lama bukan cuma dunia yang makin gila, gw lebih takut jangan2 gw sendiri yang nyaris gila.

Demikianlah nyampah dini hari ini. Dan tanpa mengurangi rasa hormat, boleh komentar kalo merasa setuju aja. This time I don’t want to argue anymore. Capek.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Geregetan Yang (Akhirnya) Tersampaikan Lewat Tulisan

Pernah nggak sih ngerasa nggak ngerti ama ulah temen kita sendiri? Nggak ngerti dan gagal paham sampe tahap dimana lo ngerasa kayak bener2 nggak kenal dia sama sekali padahal sebenernya udah kenal lama. Ihhh gw belakangan ini lagi sensitif banget ama isu itu dan sering geregetan hanya gara2 tingkah laku temen gue yang sebenernya : errr itu derita lo sih, In, alias ya sebenernya dia nggak salah karena toh gak bermaksud ganggu gue juga, tapi gue tergangguuuu gilak! Ya ngerti gak tuh maksud gue?

Gue juga baru menyadari bahwa yg namanya selera humor and the way we spread our jokes itu harus setipe satu selera, karena kalo beda dikit (apalagi beda banyak) yg ada gue-nya nyinyirrrr berat (kalo di gue ya efeknya). Misalnya aja nih, ada temen gue yg kalo mau ngejokes tu kayaknya usahaaaa banget dan berakhir dgn jayus plus gak nyambung. Tau dr mana gw kalo dia usaha? Ya simply karena dia aslinya gak kayak gitu, atau gak pernah nunjukin kalo dia kayak gitu (ya mana gue tau wong diatas gw udh sebutkan kan gw kayak gak mengenal dia samsek).
Ada lagi nih, temen gue yang in the middle of nowhere tiba2 bilang pengen ngebahas suatu hal krn itu hal yg menurut dia pantes dinyiyirin, pas gw denger topiknya, menurut gw hal itu biasa aja alias nyet gak ada nyinyir2nya deh sebelah mana sik? *emosi*.
Sebenernya bukan berarti gw jg jago nyinyir atau juga punya jokes paling lucu dan original, nggaak, bukan itu. Tapi simply menurut gw ya, kaya atau tidaknya kualitas jokes dan nyinyiran lo itu tergantung dari pengalaman2 yg lo dapet di sekeliling lo, dan orang2 yg lo temuin. Ya selama ini sih gw yakin aja gitu banyak orang yg bisa gw bahas, apalagi kalo cek timeline gue. Padahal sih mereka gak ganggu gue, cuma ya suka2 gue dong *prinsip kalo mau nyinyirin orang*. Ya termasuk contoh kelakuan temen gue di atas tadi.

Hadoh, sama satu lagi ya, itu kan td bahas soal kenyinyiran in terms of gosip2, nah skrg kalo soal keasikan atau berbagi kebahagiaan. Si temen gw ini jg sama ganggunya dan suka out of the box. Bisa tiba2 dia melibatkan gw dlm pembicaraan di twit atau bbm tentang topik yg gw even gak ngikutin (lah lo kalo crita ada pembukaannya dulu kek), dan kalo ada event2 tertentu misal nntn bareng, jln2 hangout bareng, dia selalu semangat tapi gw nangkepnya jd sok asik gara2 semangatnya yg lagi2 in the middle of nowhere tau2 booom! aja gitu.
It’s like gw bisa bales dgn “ada apa ya??!” Or “lah, kenape lo?” just to express my geregetan-ness karena dia sok asik.

Sok asik ini jg meliputi adanya indikasi usaha temen gue untuk nyama2in biar sama asiknya sama gw (kalo gw lagi asik). Duh gw palingggg males deh ama orang2 copycat. Intinya gini ye, kalo lo merasa lo suci baik hati dan males gosipin orang, ya fine deh santai aja, gak usah lo harus merasa ‘talking about other people’ itu harus dgn suasana nyinyir biar seru, on the other side elonya gak kayak gitu. PLIS deh. Ada tuh temen gw yg kelakuannya begitu dan lama2 gw gemes. Gemes karena gw gak bisa asertif utk nunjukkin kekurangsuka-an gw ke dia, gemes karena perasaan gue sendiri ajaaaa!

“Gak capek ya In lo ngurusin orang?”, temen gw ada yg pernah respon demikian saat gw crita tentang hal ini. Jawaban gw : Nggak. Itulah gw jg heran.
Sadar sih, I can do nothing ya udah mau gimana lg kan ya.
Atau emang gw terlalu memaksakan diri menjadikan temen gw itu sesuai dengan value2 gue sampe gak bisa nerima dia apa adanya? Well, mungkin jg.

Nggak tau ah bingung. Haduh gue sudah bener2 dalam taraf jabrik rambut gw setiap gw baca twit atau bbm atau mndengar lsg percakapan2 kami. HAAAAAHH. Dan gw tau gw bukan orang yg bisa kromo inggil alias bahasa2 halus menawan just to keep myself assertive, makanya gw usahakan seminim mungkin ngetwit dan bodo amet yg penting sekarang gw udah terkabul bisa nyampah di blog gue sendiri.

Sekarang semakin hari gw semakin tau siapa2 aja dan orang2 kayak gimana aja yg bisa cocok dengan gue. Gue yang ribet ini. Pada akhirnya meskipun gak banyak membantu, gw cuma bisa bilang : “Oke deh, cukup tahu aja.”

Posted with WordPress for BlackBerry.

Misteri Celana Kesayangan yang Tertukar

Perlu diketahui bahwa judul diatas bukanlah judul sinetron, tapi kurang lebih kisahnya akan super drama, jadi harap maklum kalau gue lebay, karena ini menyangkut salah satu benda favorit gue, yakni celana panjang bahan warna item merk zara (sumpah tapi ini zara-zara-an kok alias palsu hehe).

Jadi begini lho pemirse, gue akan mengasumsikan di awal bahwa celana item tersebut hilang yaaa, bukan tertukar (karena “tertukar” itu masih disinyalir alias belum pasti). Kejadiannya pas hari terakhir gue di kost-an dimana keesokan harinya gue udah pulang untuk libur Lebaran. Perlu diketahui bahwa gue belom pikun dan gue sangat detail,  serta gue juga kompulsif akut sehingga gue pasti tahu dan sangat yakin soal naro barang dimana dan sebagainya. Gue juga akan kasihtau dulu nih, kalau kost-an gue itu sebenernya ada fasilitas pencucian baju oleh mbak-mbak kost-annya, trus kita-kita penghuninya pun bebas sih, mau nyuci sendiri ato dicuciin, dan punya spot lapangan mayan luas buat majang jemuran2 pribadi kita sendiri2 kalo2 mau jemur baju. Kost-an gue juga dibagi menjadi 2 gedung, gedung A (yakni gedung gue) dan Gedung B. Masing-masing gedung punya lemari sendiri tempat mbak-mbak-nya nyimpen baju2 kita abis dicuci dan disetrikain, yang lebih obul lagi, mbak2 di Gedung A suka kasih nama misalnya“Iin” gitu di tag bagian belakang deket kerah baju itu, biar pasti siapa pemiliknya. Nah itu preface sedikit ya.

Selama ini alhamdulillah gue belum pernah si keilangan baju atau celana, sampe hari naas itu. Tu celana item emang dari pagi subuh jam 7an gue jemur di jemuran pribadi gue, karena semaleman udah gue rendam dan emang gw gak niatin untuk minta dicuciin (karena kalo cuci sendiri bisa lebih cepet sih sebenernya), trus jam 3 sore gue cek-cek jemuran, tu celana masih lembab, jadi gak gue angkat. Jam 4an, gue mandi, pas abis mandi ganti baju trus jemur handuk, tu celana udah raib bok!! Bahkan kalo gue ingat2, sebenarnya jeda antara gw liat terakhir sama gue kelar mandi itu gak sampe sejam lho, cepet banget bahkan. Nah pas ngeh celana gue gak ada dijemuran, gue sempat mengalami disorientasi gitu deh, apa gue lupa ya, tapi gue cek ke kamar gue gak ada, cek ke lemari ga ada akhirnya gue yakin kalo itu ilang. Gue lapor lah ke mbak-mbak kost-an gue yang suka nyuciin baju gue, dan dicari ke lemari setrikaan di 2 gedung, gak nemu2. Si mbak bahkan saking seringnya gue pake celana itu masih inget banget celana mana yg gue maksud. Setelah diubek2, intinya gue tau2 nemu celana item bahan dengan merk zara juga (bener2 sama penampakannya, palsu2nya hehehe), tapi beda ukuran (yg gue temuin jauh lebih besar), gue temuin di tumpukan baju lemari setrikaan gedung B, yg mana tampilannya bersih kering ya kayak baru disetrika gitu, which is gaaaak mungkkiiiiin bgt deh celana gue. Heran dong gue. Kok jadi Ghaib gini.

Kata mbak2 kostnya, kemungkinan berarti tertukar sama penghuni kost gedung B yang juga punya celana yang sama. Nah karena kejadian ilangnya baru banget, gue langsung usut dong siapa penghuni gedung B yg masih eksis hari itu dan ternyata ada yang baru banget pulang dan disinyalir dia yang punya celana zara sama kayak gue. Sebut saja namanya Bunga. Bunga ini tinggal sekamar sama temannya, sebut saja Mawar. Jadi ada 2 kemungkinan tuh, antara kebawa di Bunga atau kebawa di Mawar. Karena udah terlanjur panik dan kesel, berhubung gw gak bisa ketemu oknumnya saat itu juga, gue langsung minta nomer HP mereka berharap bisa labrak sekalian, gitu, jadi kan gak penasaran ya bok. Eh pas di telp si Bunga-nya (gue gak berhasil kontak Mawar, dan nyuruh si Bunga untuk tanya ke Mawar soal celana gue), nah tapi Bunga nya yg gak nyambung gitu, masa’.  Haaa susah deh jelasin sms-nya disini, tapi intinya dia bilang bahwa dia memang sempat mengambil celana item zara namun pas dicek ternyata bukan punya dia jadi dia taro lagi di lemari B (yg mana itu bukan celana gue, tapi si celana kegedean yang entah punya siapa itu), nah jadi ga menjawab pertanyaan kan yaaaa mana celana gueeee.. zzzz pokoknya bingung deh. Dan gue udah mulai cranky2 sedih gimana gituuu… hiks.

Sampe akhirnya gue mikir, ya udah deh kalo gini caranya berarti gue mau gak mau harus nunggu sampe semua penghuni kost-an balik dari liburannya dan itu sekitar tgl 5 september-an gitu deh lamaaaa aje… seharian semaleman sampe besoknya gue sediiih banget. Kayak ada yang bolong gitu di hati (lebay detected tapi benar adanya lho). Gue suka banget pake tu celana karena udah nyaman bgt. Dan gue sebenernya masih ada siiih 1 celana bahan item lagi tapi beda bahan beda merk, yang masih kalah dibandingkan celana zara ini. Pas malemnya saking gw cranky dan dramanya, pas lagi makan malem ama Wita dan Dhea, temen2 sekelas yg juga kost-annya sekitar kost-an gue, kita sempet ke Margo City dulu, dan berhubung itu mall ya sekalian lah gue iseng maksud hati pengen survey celana bahan item yang cocok dan pas buat gantiin si celana ilang itu, tapi ternyata gak ada.

Ya ada sih kalo mau maksa, Cuma gue itu kalo beli celana bahan ya bok, males kalo harus pake acara motong lagi di penjahit karena kepanjangan bagian bawahnya. Belum lagi kalau pinggang dan pinggulnya rada gak pas, ahhh rebek deh. Gue pengennya bisa nemu celana yang udah jodoh gitu, kayak Cinderella make sepatu kaca, sekali coba langsung cussss muat. Seperti itulah gue dengan celana item zara gue itu. Pas kemarin 2 hari sebelum Lebaran, gue nemenin adek gue ke Plangi, kebetulan tuh mall adalah tempat dulu gue beli celana zara itu, lokasi tokonya pun gue masih hapal. Pas gue tanya dan survey ke toko lain juga, ternyata yg warna item udah out of stock alias ga beredar lagi. Huaaaaaaaa makin gak ikhlas deh gue ama celana gue yg entah dimana itu… nyari gantinya aja susah bok.

Sampe sekarang gue masih terobsesi nih cari celana baru buat gantiin celana gue yg ilang, tapi waktunya belom match2 buat browsing2 di mall2 lain. Sama satu pertanyaan gue sih yg gue heran sama siapapun yg dengan isengnya ngambil celana gue yg masih digantung di jemuran, which is orang pasti ngeh dong kalo itu artinya celananya belom kering kenapa diambil juga dehhhh. Apalagi kalo sampe dipake kan bego bgt, ya trus kenapa motifnya, mau nyolong karena naksir? Bok tu celana udah belel aja deh apa yg mau ditaksirin sih? Belom tau kali ya kalo itu Zara boong2an.. yakali deh. Oh sama ini sih, gue kadang heran ama orang ya, emang bisa ya dia gak ngeh sama kepunyaannya sendiri. let say lo punya baju atau celana dengan warna dan bentuk yg sama, tapi kalo dipake kan rasanya beda kan ya, kayak sense of belonging gitu lhooo, *bahasa psikologisnya*. Ini semacam attachment sama benda mati yg jadi favorit lo, ngerti kan ya? Gak habis pikir aja sih gue. Hadeeeeehhh…

Intinya, sampe saat ini tu celana gak jelas juntrungannya dimana. Kalo mau serem2an, gue udah sampe mikir serem tu celana diambil sapa kek mahluk misterius trs buat dijampi2 ama disantet, there i said it. Gue sampe mikir kesono deh saking kata temen2 gue kost-an gue rada2 creepy juga cing. Tapi gue mau skip asumsi ghaib itu. mungkin emang saatnya berburu celana item baru kali ya (mencoba berpikir positif). hiks, tapi tapi tapi… aku masih sayang dan selalu teringat celana bahan item ku itu… harus gimana yaaaaa? Perlu ke dukun? Ada ide?  Hiks hiks hiks.

Siapapun pokoknya yang nemuin tu celana trus dengan pilonnya make celana gue dan gak ngerasa dan gak balikin, gue sumpahin bagian puser ke bawah sampe jari kaki gatel2 bentol2. Huhuhuhu. (saking cranky-nya). Doakan gue bisa mendapatkan pengganti yg sama nyamannya ya. *pengganti apa in?* *pengganti celana kok, bukan yang laen* *emang yang laen ada gitu sebelumnya?* eeeaa mulai ngaco. Sekian drama hari ini. Baru sempet posting hari ini jadi sekalian deh bilang : selamat idul fitri mohon maaf lahir dan batin.

dan.. terjadilah!

Baru benar-benar gue rasakan sendiri, salah satu ketakutan terbesar yg akhirnya gue alamin juga :

Ketika sahabat kita sendiri, sahabat sendiri yang makan nasi kita, tidur di kasur kita, berbagi tawa sampe berbagi selimut, ngaku hanya via bbm :
Kalo dia udah jadian sama cowok yang kita suka, yang dia tauuu bgt kalo kita suka since the very very beginning.. and booooommm!

Meeen..

Maaf ya sahabatku, but I’m human anyway.
Jadi jadi jadi…. GUE GATAU MUSTI GIMANA. 😦

Posted with WordPress for BlackBerry.