Kanna Hadir ke Dunia

image

Perkenalkan, ini anak perempuanku..

KANNA KHALILA WINAYA
Lahir di RSIA Budi Kemuliaan Jakarta,
Rabu, 3 Juni 2015, pukul 13:33 WIB
49 cm; 2,8 kg lewat Sectio Caesaria

Terima kasih ya Allah atas rahmatMu, terimakasih utk tim dokter, my Obgyn dr. Alwin Simanjuntak, SPOG, dokter anak dr. Mery SpA, seluruh keluarga besar, teman-teman tercinta atas doa nya.
Kanna artinya kuat, Khalila artinya yang disayang, Winaya artinya (ber)pendidikan. Semoga Kanna bisa jadi anak yg kuat, disayang semua orang dan punya pendidikan yang baik, aminn.

Cerita proses melahirkannya beserta hari2 selama di RS menyusul yaa (semoga ada kesempatan untuk menceritakannya disini)

Posted from WordPress for Android

Tentang Baju Hamil dan Konco-Konconya

Sejak awal hamil, salah satu perubahan hidup yang paling gak rela dan susah ikhlasnya justru datang dari……. Perubahan ukuran baju (baju-baju lama pada ga muat). Hiks. Shallow banget ya. Ini mulai terjadi sejak saat hamilnya masih 4-5 minggu dan makin parah sampe sekarang wakakaka…
Cerita sedikit dari pas awal2 tau hamil ya, itu kondisinya seminggu sebelumnya gue abis jalan2 ke Uniqlo sama Dodot dan masing2 dr kita kegirangan karena berhasil dapet celana panjang pewe dengan harga terjangkau. Ealaaahh, umur bulanmaduku bersama celana itu ga sampe sebulan, baru bbrp kali pake kok berasa udah sesek yah, pernah nekad pake ke kantor tanpa dicantelin, jd cuma ngandelin kekuatan resleting doang, saking sayangnya.. (dan itu berlaku juga buat kostum yang lain, either baju atau celana).
Sebagai karyawati yang mood booster-nya salah satunya dari busana kerja (meskipun juga gak yang extraordinary juga sih potongannya, nemu celana panjang pewe dikit, pasti beli, nemu kemeja yang nyaman dikit (dan harganya cocok) pasti beli, ada bbrp yg dipake berkali2 misalnya celana panjang biru dongker Mango yg waktu itu dpt diskonan tp pewenya luar biasa (paling ga rela), eh skrg udh ga muat blarrr… sedihnya.. sedih-sedih gak rela gitu lho, paham kan.. Kadang Dodot bilang, ya anti kalo bayinya lahir juga kan bisa dipake lagi, hmm gue masih pesimis karena pantat gue ini udah besar dari sononya jd agak ragu bisa singset lagi hukssss sebel….
Lalu apakah fakta celana2 dan baju2 pada sesek itu membuat gue sepenuhnya insap dan beralih ke busana hamil? Oh, tentu tidak. Well, at first gue memang meniatkan untuk “ok, kayaknya harus punya celana hamil nih..” dan beli 1 celana pas lg ke makan siang ke Plangi, kok harganya mayan yahh diatas 100-rb (dan buat gue itu masih mahal utk ukuran kostum hamil bagi gue yg pelit ini), tp gue beli juga demi alasan kewajiban. Belinya gak happy mood gitu hihihi.. Trus untuk baju hamil, masih bersikeras pake kemeja meskipun kesempitan, bbrp ada sih yg masih muat tp ga banyak. Kalo kesempitan, gue tibanin ama sweater atau jaket yg agak gombrong gitu dan seharian kerja macem orang sakit wakakaka..
Sampe suatu hari, suamiku yang diam-diam menghanyutkan penuh perhatian itu nawarin celana hamil yg lagi dijual2in temen kantornya, harganya 60,000 / potong, bahannya nyaman dan sejauh ini gue suka, ya udah gue bilang, beli deh 3 warna yg berbeda. Maka sampai minggu kehamilan ke 19 ini, gue total punya 4 celana hamil, dimana 3 diantaranya gue pake bergantian, bahkan jalan2 dan ke warung pun mau ga mau gue pake, karena praktis gue ga punya celana panjang lain). Cuci-kering-pake begitu seterusnya. Munkin pada bilang, masih mendinggg keless punya 4 celana, ada yang Cuma 1 atau 2. Nah but the point is, punya celana baru sementara celana yg jadi cinta sejati sesungguhnya teronggok tak berdaya di sudut lemari ituuuuuu yg bikin nelangsa sampe skrg.
Nyokap udah wanti2 gue untuk beresin lemari kan ya, karena mulai acak2an. Nah emang bawaan hamil apa gimana, gue itu malessssss luar biasa beresin lemari. Kalo nyapu atau ngepel, nyuci sepatu atau tas sendiri gue masih jalanin di weekend, tp buka lemari dan beresin baju? Bunuh saja akuuuuuuu! Eits, jangan sedih, gejala males ga hanya soal beresin lemari, tapi juga…..BELANJA BAJU HAMIL.
Disaat gue mulai sadar bahwa alarm perut buncit sudah mulai bunyi, yang mana perlu baju yg agak longgar, babydoll, dan OH!jangan lupakan Bra baru, karena Bra gue sejak remaja ukurannya ga pernah pindah dari 32, ealahhh udah sesek dan susah dicantelin belakangnya, membuat gue mau-gakmau harus membawa jiwa raga untuk ke mall terdekat dan mencari kostum hamil sampai ke bra-branya.
Kemalesan gue ditandai dengan… gue males meluangkan waktu untuk sekedar ke ITC atau mall yang niattt cuma untuk nyari baju hamil. Jadi biasanya gue mampir kalo pas barengan makan siang atau pulang kantor, makalah sasaran banyakn ke Centro Semanggi. Pernah pas lg balik ke Bekasi, gue turun bisa mampir ke Matahari dan mau liat2 baju hamil kemudian end up muter2 doang tanpa megang2 tu baju utk skedar nyoba tempelin bajunya ke badan aja udah males. Baru tergerak karena lagi ada diskon besar2an (well, ga dapet harga diskon juga sih waktu itu) jd penasaran ngubek2 bak ehh nemu 2 pasang baju model babydoll, lumayannnnnn…) Trus pas ke Bandung sama Dodot, karena gas ah klo jalan2 ga bawa belanjaan, akhirnya nemu juga sih 2 kemeja gombrong buat kerja…(lumayannnnnn).. kelar sampe disitu ditambah 1-2 pieces baju lama yang masih muat, akhirnya gue kembali melakukan repeat wearing the itu-itu aja clothes hahahaa… rasanya sih banyak ya, buat seminggu bisa lah ganti2, nah masalahnya karena males, gue pake jalan2 weekend, ke salon, ke luar rumah dikit pasti juga dipake tu baju, sementara biasanya gue sangat disiplin dalam memisahkan baju ke kantor ama baju buat jalan2.
Problem lainnya adalah soal BRA. Seperti yg td gue udh bilang, ukuran gue tuh dr jaman puber sampe nikah tu ga berubah kan, alias dada papan. Nah belakangan ini, gue mule berasa sesek ga nyaman banget, bukan karena payudaranya numbuh tapi karena lingkar dada gue mulai membesar. Dan hamper semua bra gue itu berkawat dan berbusa untuk nutupin dada gue biar seolah-olah ada (padahal mah palsu hihihi).. mulai deh ketar-ketir, masalahnya ga mungkin kan gue ga pake beha kemana2? Nah utk cari beha ini, gue sampe khusus browsing ke forum ibu-ibu hamil untuk rekomendasi Bra yang nyaman. Maka gue pun meluncur ke counter bra di mall dan membeli Sorella yang seamless. You know what, ukuran yang akhirnya setelah gue coba2 di kamar pas, melonjak jadi 36 aja dooonggggg wakakak perlu selametan pake nasi kuning ga tuh? Tapi emang bra hamil Sorella ini nyaman banget sih, ga ada kawat, tp tetep ada busa, ngikutin lekuk tubuh dan ga bikin sesek. Tololnya gue, pas beli itu, gue cuma beli 1 karena lagi-lagi masih ga rela beli Bra ratusan ribu Cuma buat bra hamil waksss belum annti klo menyusui kan beli bra lagi ya huaaahhh makin pelit kuadrat lah gue. Nah klo cuma satu yang terjadi adalah gue ga cuci selama bbrp hari bahkan seminggu HAHAHA ga ganti2 dan gue jagaa banget biar gue ga keujanan dan tu Bra ga lembab, sampe akhirnya hari gajian tiba dan gue memutuskan untuk beli lagi bra dgn merk yg sama tp beda warna, dan beda ukuran jadi 38 HAHAHA dan gue pake denga raa super nyaman bagai perempuan-perempuan di iklan pembalut gituuu ekspresinya (I feel freee…..*ala syahrini)
Puncaknya, pas taun baru kmrn, pas 2 tahun jadian sama Dodot (hehe masih berlaku ga ya tanggal jadian dirayain meskipun udh nikah), ga ada perayaan apa2 malah ketiduran di rumah mertua. Eh, besokannya, dibeliin baju atasan kantor gitu sama Dodot. Uuuhh so sweet banget kannnn.. sampe terharu mewek2 karena sehari sebelumnya gue juga nangis2 rewel karena ga berhasil makan di restoran yg gue pengen (dan baru dikabulkan bbrp hari setelahnya). Jadi suamiku ini mungkin prihatin yaa tiap pagi gue berangkat kantor sering sumpah serapah ttg celana dan baju kesayangannya yang ga rela dia tinggalkan.
Untuk kostum rumah, gue perlahan2 mulai kembali menggunakan daster gue. Beberapa daster gue emang banyak gue tinggalin di rumah mertua, sementara di lemari yahh daster robek2 atau baju tidur terusan gitu, nyokap sampe beliin 1 daster buat gue dan adek gue lungsurin daster dia (btw, kenapa gue ga pake baju2 mereka, karena nyokap dan adek gue itu ukurannya XL plus plus dan akan semakin menghancurkan body image gw klo sampe gue pinjem punya mereka (dan muat) hehehe). Satu yang sampai skrg belum ganti2 adalah celana dalam buat ibu hamil. Hehehe gue masih bertahan pake celana dalem gue biasa, mungkin karena karetnya ekstra melar dan yaa masih bisa dibilang nyaman lah, jd belum ada niatan beli.
Gatau deh nih pas bulan ke 6,7,8, 9 atau nanti2 apakah gue baru akan sepenuhnya insyaf atau malah makin males, kita lihat saja. Yang pasti, kalo mau ngasih lungsuran baju hamil, gue akan terima dengan senang hati lhooo, Cuma catatan kecil : gue itu ga suka sama baju hamil yang benar2 ditujukan buat ibu hamil, alias maternity clothes. Gue lebih suka baju babydoll yang emang modelnya kayak gitu dan untuk wanita normal kebanyakan yang KEBENERAN juga bisa passss buat bumil2.
Sekian dan terima kostum lungsuran.

Holiday Ala-ala (Bogor dan Bandung)

Selama hamil, gue sama Dodot berusaha untuk bisa memaksimalkan quality time jalan-jalan berdua ke tempat yang deket-deket aja (baca : ga perlu naik pesawat karena masnya kuatir sama bumil naik2 pesawat). Bulan lalu, kami berdua iseng ke Bandung, nginep dan indehoy dihotel tanpa tujuan yange benar2 jelas hehehe.. oh, ada sih, kebetulan pas waktu ke Bandung itu pas bgt sama acara Pasar Seni ITB, jadi bisa sekalian. Pas ke Bandung, niat banget pulang-pergi naik kereta (dan akhirnya mati gaya karena sempet delay keretanya), trus sempet keujanan dan bete2an, trus masuk hotel, goler2 nonton tv sampe sore dan jalan2 ke Dago, belanja di FO di Riau, besoknya sarapan di hotel, goler2 sampe jam check out, trus ke ITB, lunch di Bancakan (sampe 2x kesana hahaha turis bgt), beli Kartika Sari dan balik pulang. Capek sih…capek banget malah. Apalagi pas ke Bandung itu kita ga Cuma manfaatin weekend, besoknya langsung kerja lagi. Namun, akrena makin kesini tolak ukur kebahagiaan gue semakin rendah, jadi gue mudah bahagia bisa jalan2 meskipun ke Bandung doang. Sekaligus bisa ngukur daya tahan tubuh (terutama kaki) untuk bisa jalan2 kaki dan naik turun angkot karena memang kami berdua kesana ngandelin angkutan umum. Dan ternyata saat usia kehamilan sekitar 12 minggu-an lebih, Alhamdulillah lancar2 aja meskipun kadang agak eneg kalo makanannya kurang enak (enak di lidah gue ya) hehehe… Proud of myself, karena selama di Bandung, cuacanya banyak ujannya, ujan2 gerimis yg gak kelar2 gitu, jadi rentan ama namanya masuk angin. Untungnya gue ga kenapa2 cuma ya gempor tetep berasa sih besokannya.
Kami pas ke Bandung nginep di Serela Merdeka di jl. Purnawarman. Dapat special price dari salah satu situ pesan hotel online seharga 500 rb udh include sarapan. Ya udalayaa,, dan overall, worth it kok. Hotelnya sih minimalis ya, cuma ga sestandar Amaris atau Fave gitu. Masih ada nuansa modernnya. Kamarnya kecil, kamar mandinya pun simple bgt cuma shower ga pake bath tub. Sarapannya yang gue sukaaakkk banget karena variasinya banyak, sampe siomay dan nasi kuning segala juga ada. Mungkin bisa cek2 di tripadvisor karena gue nulis review disana hihihi (kelupaan di foto dan pas ke Bandung bener2 ga ada foto2nya huaaaa parah)
Trus holiday ala-ala batch 2 dilakukan kemarin pas ke Bogor. Kenapa pilih Bogor karena ga ada alternative lain lagi huksss.. kalo ke Puncak ribet ya soalnya ga ada mobil pribadi, trus pengenya sih ke Cirebon, cuma tiket keretanya udah mahal banget (udah 400rb per orang pp huksss mending ke Bali kan), ya udah mau gmn lagi akhirnya ke Bogor. Dipikir2 gue udah lama juga sih ga ke Bogor, so masih antusias bgt, apalagi kita akan kesana naik KRL dan bakal ngebolang lagi pake angkot. Kita nginep di The Arch Hotel by Horison, di daerah Pajajaran, hotel baruuu banget, baru dibuka Ok tapa November gitu deh, awalnya sih Dodot yang udh penasaran, yah berhubung menghindari kebasian kalo nginep di Amaris, ya udah browse harga special, eh dapet rate yg mayannn disbanding rate asli hotelnya. Reviewnya kira-kira kayak gini dari gue (diambil dari Tripadvisor.com):

Saya menginap di hotel ini bersama suami saat libur Natal 2014. Pesan lewat Klikhotel dan mendapat harga spesial include b’fast. Sengaja datang sedikit lbh awal karena saya sudah mencantumkan special request untuk bisa check-in jam 12 siang tp entah kenapa informasi tsb tdk diterima pihak hotel, alhasil tetap harus menunggu di jam 2 siang baru bisa check-in. Kesan awal begitu memasukin hotel ini adalah : masih sangat amat baru. Bahkan masih ada seorang teknisi membetulkan sesuatu di dekat lobby menggunakan tangga. Greeting dari staff hotel kurang aktif, cuma ada satpam di halaman parkir dan tidak ada bellboy atau greeters pas kita buka pintu. Resepsionis pun cukup ramah (standar) dan kurang teliti dlm menuliskan nomor kamar kita (nomor kamar berbeda dgn yg ada di kunci dan di kupon breakfast, plus kita harus bertanya duluan ttg password wifi tanpa diberikan langsung).

Begitu masuk kamar, yang sangat mengganggu kesan pertama kami adalah bau menyengat tepat saat pertama kali pintu kamar terbuka. Mulanya kami duga itu bau asap rokok dr tamu sebelumnya, tp lama-kelamaan kami sadar itu adalah aroma kamar yg memang karena masih sangat baru, jadi menyengat (sepetti bau pelitur kayu yg tajam dan bikin mata sedikit pedih). Kondisi ini mungkin disadari pihak hotel karena tidak lama kemudian datang staff yg menanyakan ttg aroma tersebut dan menawarkan utk menyemprotnya dengan pewangi ruangan. Solusi tsb hanya berhasil utk bbrp saat saja, krn setiap kami tinggal pergi, begitu kembali lagi masuk kamar, aroma tsb tetap ada.

Desain kamar minimalis, mgkn lbh cocok utk keluarga muda krn ada space yg bisa digunakan utk ekstra bed. Bagi kami yg hanya berdua, agak sedikit luas dan boring. Kasur hanya terdiri dari 2 bantal saja dan selimut putih, sederhana sekali (tanpa ornamen pelengkap). Kasur menurut saya agak keras dan kurang nyaman. Kamar mandi adalah shower yg tidak ada pintu penutupnya utk membatasi dgn kloset, jd bisa ikut membasahi lantai. Saya tidak ada masalah dgn desain toiletnya, namun amenities sangat kurang dan seadanya krn hanya utk 1 orang (katanya sih boleh minta klo mau lebih, ya, dr review sebelumnya) namun tetap saja itu kurang memuaskan. Kami kelupaan membawa sisir, dan ketika minta amenities berupa sisir, ternyata mereka tidak menyediakan. Padahal utk.hotel lain dgn rate sejenis, amenities lbh lengkap.
Channel TV berbeda dgn yg disebutkan di buku petunjuk, bbrp channel film luar tidak ada, begitu kami coba komplain, staff berkata akan disambungkanbke teknisi namun tidak ada solusi sampai kami Check-out.
Sarapan masih lumayan rasanya meskipun tidak banyak variasi dan staffnya kurang (piring kotor kami lama diambilnya).
Kami terhibur dengan view Gunung Salak yg terlihat sangat jelas dipagi hari dr kamar 621, wifi yg cukup cepat dan lokasi hotel yg masih di jalan utama namun tidak sebising hotel2 di sekitarnya.

Berikut foto2 dari hotelnya :

the room

the room

the bathroom

the bathroom

view dari kamar

view dari kamar

Jadi kesimpulannya, kalo dari segi hotel, sih jauhhh lebih puas sama pas di Serela Bandung. Dari segi jalan-jalannya, hmm sama aja sih, diwarnai oleh hujan yang gak berhenti2, bedanya pas di Bogor gue udah sedia payung sebelum hujan lah ya, namanya juga kota hujan. Pilihan makanannya sbnrnya lebih banyak di Bogor, ada 1 tempat yg Dodot pengen coba, yakni Sate Sumsum di jalan Suryakencana, so dari jam 5 kita udha ngebolang naik angkot trus sampe di jalan Suryakencana, jalan kaki menyusuri jalan sampe 2x bolak balik sampe Siliwangi ehh ga nemu2, udah nanya ke 3 tukang parkir yg berbeda, dan dicurigai sih kayaknya warungnya tutup. Hiksss… meskipun demikian, di usia kehamilan 4 bulan, masih seneng bisa tahan jalan kaki dgn durasi yg cukup lama, apalagi malemnya pun kita jalan kaki juga menyusuri jalan Pajajaran (ga sampe sepanjang jalan sihh, tp lumayan lah).. Pulang2 tetep aja gempor, Cuma untungnya Sabtunya hujan deres ga berhenti2 jadi bisa istirahat di rumah. Eamng harus banyak bersyukur sih ya, lagi hamil maish bisa jalan-jalan lucuk meskipun lokasinya ga tll jauh dr rumah. Mumpung masih belum lahiran dan disibukkan entah dengan banyak hal pas udah lahiran hehehe.
Selanjutnya, kemana lagi ya? Tahun baruan terancam di rumah mertua aja dan abis itu belum ada rencana lagi mau kemana, satu2nya yg kepikiran cuma ke Cirebon tapi, we’ll see lah yaa..
Selamat menyambut Tahun Baru 🙂

Pregnancy Update #1

Lanjutan dari kabar di postingan sebelumnya, sebenernya bicara perasaan pertama saat tau hamil itu gimana, gue juga bingung ya mendeskripsikannya. But what comes into my mind pertama tau test pack positif itu adalah : deg-degan dan bingung. Deg-degan karena : omg gue hamil, duh musti gimana abis ini? Hahaha karena bener2 se-gak prepare itu… Bingung karena saat testpack-an pagi itu cuma ada gue dan Dodot yg masih tidur dan harus gue bangunin utk gue kasittau, trus pas test pack pertama, udah dua garis kan masih “ha, masa sih? Beneran nih?” akhirnya dia suruh tes lagi 2 hari kemudian, trus baru tes yg kedua positif juga, reaksinya masih ga jauh beda… hahaha.. jadi kalo bayangan Anda akan kayak sinetron2 yg awwwww moment gitu, lupakanlahh karena kita berdua ga kayak gitu..
Jatohnya di hari2 awal bahkan setelah periksa ke dokter kandungan, masih mixed feeling. Rasa seneng tertutupi sama berbagai pertanyaan yang mencemaskan, kayak : apakah gue mampu? Apakah bisa gue menjaga anak ini selama 9 bulan? Bagaimana nanti ke depannya? Bisa ga didik dia, trus kalo kenapa2 gimana? Dsb dsb pokoknya lebay duluan dan penuh ketakutan…
Sejak awal menikah, sejak sebelum nikah gue sama Dodot memang ga menargetkan harus hamil cepet apa gimana, gak.. ya kita sedikasihnya aja. Gue juga sadar usia gue ga muda lagi (ceile) so ya harus siap apapun yang terjadi. Gue selalu percaya bahwa rejeki dan takdir itu deadlinenya pasti sesuai dengan rencana kita kok, jadi kalo inilah takdir dan rejeki kita berdua, ya pasti nanti ada jawaban2nya dr pertanyaan cemas gue diatas tadi. Tapi…. cuma kosong 1 bulan setelah menikah (gue sempet mens abis pulang dari Bali), dan pembicaraan sebelum tidur tuh adalah rencana jalan2 ke Solo, Surabaya, Padang, browsing hotel2 lucu di TripAdvisor buat tahun depan seketika buyarrrrr bubar jalan hahahaa… bener2 masa2 awal nikah ini gue ama Dodot udh kayak roommate yg haha-hihi doang. Gue ga mikir tagihan ataupun masakan karena semua diurus emak gue (maklum masih nebeng), klo ke rumah mertua pun sama, gue yg ada ditanya mau makan apa trus dibikinin, dimanjain bgt deh ya.. eh tau2 Tuhan titipkan gue tanggungjawab yang pasti lebih besar dari sebelumnya jadi agak2 ga yakin bisa tapi gue harus bisa.
Berbekal 2 testpack, pergilah kita ke dokter kandungan. Nah ini juga ada pertimbangan khususnya. Begini ceritanya.
Nun jauh sebelum menikah, gue punya angan2, untuk kelak kalo melahirkan, mau melahirkan di tempat dulu gue dilahirkan. Yang mana namanya adalah RS Budi Kemuliaan. Kalo bisa pun, sama dokter kandungan yg dulu bantuin nyokap pas melahirkan gue, namanya dr. Dwiarti. (dan kebetulan beliau masih aktif praktek lohhh meskipun udah tokuu bgt #yaeyalaa). Nah berbekal angan-angan itu, gue udah browsing2 soal jadwal dokter di RS Budi Kemuliaan. Pas liat jdwl dr. Dwiarti, ngerasa ga sreg krn meskipun hari prakteknya banyak, semuanya hari kerja huffff.. sementara gue pengen ada dokter yg bisa salah satu prakteknya hari Sabtu biar gue ga effort banyak dari kantor kan ya..
Trus dapetlah nama dr. Alwin Simanjuntak SPOG. Beliau juga praktek di RSPP juga (buat cadangan klo2 pgn yg lbh dkt dr rumah). Pas Tanya mama, karena mama masih ikrib bgt kontrol ked r. Dwiarti, dia sempet nanaya kenapa ga ke dr. Dwiarti aja, tapi terus dia oke juga kalo gue ked r. Alwin krn dr. alwin ini sama seniornya sama dr. Dwi dan udah malang melintang sejak jaman nyokap kontrol pas hamil gue dulu (okee dehh)…makin mantep pas baca review orang2 yg pernah merasakan jasa dr. Alwin.
Memang pertimbangan gue adalah : no 1: dokternya harus senior, karena gue lebih tenteram sama dokter yg udah pengalaman. No 2 : dokternya harus terbuka ama pertanyaan2 ga penting dari gue dan kecemasan gue bisa dia redam. No 3 : insting gue yg bicara klo cocok. Hehehe. Laki apa cewek dokternya gag t penting sih meskipun gue mayan deg2an bayangin akan buka celana depan dokter cowo wakakaka.. cuma gue percaya dokter cowo lebih less drama aja ya harusnya ..
Maka berangkatlah gue sama Dodot ke RSIA Budi Kemuliaan. LOkasinya sbnrnya JAUH BANGET dari rumah gue di CIledug maupun rumah mertua gue di Bekasi (brb sewa rumah di Menteng biar deket). RS ini kan letaknya di belakang gedung BI yah, agak tersembunyi padahal mah dalemnya mayan luas dan gedung bertingkat juga.. dari awal gue udah niatin, ya Allah, saya pengennnn melahirkan disini sama kayak mama dulu (dengan alasan2 yg irasional lainnya yg hanya orang2 intuitive yg paham hehe), jadi bantu doa yaaa semoga berhasil lahiran disini kelak.
Pas daftar pasien baru dan request mau sama dr. Alwin, si susternya nanya, mbak tau dari mana tentang dr. Alwin? Dia hanya terima pasien referensi. WHATT?? Maksudnya apa gue ga paham. Tapi trus gue jawab jujur aja klo gue tau dari internet. Trus karena gue pas kesana udah sisa setengah jam dr jam praktek dokternya, maka susternya lsg nelpon asisten dr. Alwin untuk nanya apakah gue bisa jadi pasien dia, dan setelah deg2an menunggu… akhirnya bisaaaaaaaa… trus dr kejadian ini gue mikir mungkin ini udah rejeki anak gue kelak yaa bisa ditangani ama beliau. (yg man ague ga paham sih dgn pasien rekomendasi, karena pas ketemu dokternya pun, dese ga rese nanya2 soal referensi zzz emang susternya aja absurd)..
Kesan pertama ketemu dokternya : asik banget. Pak dokter ini gayanya agak eksentrik, santai dan humoris. Masa’ dia pake gelang2 ala anak gunung yg dr anyaman itu lhohh, terus suaranya ngebass2 gitu, seperti opung2 yg dulu jaman mudanya gue ramalkan ganteng dan gaul abis. Pas gue dan Dodot duduk depan dia, langsung deh ditanya kapan menikah, kapan mens terakhir, dsb dsb dan dia agak surprise krn gue ama Dodot masih penganten baru udah hamil aja guenya. Dia sempet bilang gini masa’:
“ yah sayang banget kamu ga sempet nyobain banyak gaya, eh udah jadi hehehe” (kemudian mukaku memerah)
Trs pertanyaan dia berubah jd agak tegas dikit pas dia nanya : kamu memang ingin punya anak kan? (dengan nada memastikan banget). Karena, kata dokternya, banyak banget dia nemu kasus pasangan nikahnya mau tapi punya anaknya gak mau. Jadi dia harus make sure itu juga ke gue. Duh pas ditanya itu saranya kayak glekkk bgt (ditampar kanan kiri), gue jawab mau dok, siap dok. (sambil deg-degan teteupp…)
Trus karena gue masih mingguan usia kandunganya, jd belom keliatan kalo USG biasa, akhirnya gue harus USG transvaginal, yang man ague DEG-DEGAN parahhh.. yaiyalah seumur2 ga prnh ke dokter kandungan trus sekalinya kesana eh dokternya udah liat gue setengah bugil dan masukin alat ke organ gue buseeett ampunnnn makkk.. Pas di USG, yg baru keliatan baru kantung janinnya aja. Masih titik kecil yg ada di dalam janin. Jadi dokternya menyatakan 2 statements : bahwa benar gue hamil, dan gue hamil di dalam kandungan so it’s normal and congratulation. Kira-kira begitu.
Masih agak absurd sih di gue, jd masih bego2 bgt Cuma ho-oh2 aja pas dokternya kasi penjelasan. Dia blg gue boleh makan apa saja asal matang (dia ga detailin soal MSG, dsb tapi y ague sadar sendiri lah utk ngurangin itu), trus dia sempet blg : mau nanya apa lagi? Dan gue speechless hehehehe.. selalu deh jadi lupa klo udah depan dokternya. Trus gue dikasih vitamin Folamil buat diminum tiap hari. Udah deh.. kunjungan perdana ga lama kok dan gue bersyukur bgt dengan proses nanya2 referensi itu gue jd makin yakin sama dr. Alwin dan akan setia sama beliau sampe nanti lahiran hahahaha (lebay, tp doakan ya)
Oya, sekilas perbedaan yg gue rasakan dari selama hamil 4 minggu itu yang paliiiinggggg fucked up bgt adalah : pegel2 badan terutama punggung dan pinggang serta napas jadi mudah ngos-ngosan. Untungnya mual2 gak pernah sama sekali dan nafsu makan masih normal meskipun berasa sih cepet lapernya. Gue yang selama separuh hidup banyak bergulat sendirian dengan gagah berani kemana2 terobos debu dan asap rokok segala polusi, sekarang tuh kalo jalan aja kecepatan jadi berkurang dan kekuatan tubuh menurun hamper 50%. Jadi mudah capek. Pulang kantor padahal tenggo terus sampe rumah juga jam 7 udah sampe tp rasanya capeeeee bgt sampe Dodot udah nanya2 apa mau resign aja? Gue jawab gak dulu, gue harus kuat karena perjalanan masih sangat panjang bousss…
Wish me luck!

Doa Yang Terkabul (Sangat) Cepat

image

Alhamdulillah.

Ini lebih tepatnya pasti doa mama papa di Tanah Suci pas haji kemarin, ampuh banget.
Belum bisa cerita banyak karena masih muda banget umurnya. Padahal adaaa sih ceritanya. Kan udh ke dokter juga. Tapi Nanti aja yahh kalo udah agak tenang hehehe maklum pas pertama tau sangat mixed feelings.

Doakan semua sehat2 dan lancar2 yah :):)

Posted from WordPress for Android

From Our Honeymoon

Bulan madu gue kemarin dapat dikatakan sangat singkaaaattt dan ringkass banget (kalo gak mau dikatakan simple mengarah ke standar, hehehe).  Berapa lama coba tebak?? yak, cuma 3 hari 2 malam aja bapak ibu sekalian. Dimanakah itu? Di mana lagi kalau bukan di destinasi honeymoon termainstream : Bali. Lebih naasnya lagi, di Ubud doang ceu gak kemana-mana.

Tapi.. ya harus disyukuri, ALHAMDULILLAH. Masih bisa ke Ubud honeymoonnya, daripada ke Puncak, Bandung (ini opsi terakhir nih tadinya haha) atau cuma ngejogrok di rumah, rumah mertua pun kann…

Angan-angan jauh sebelum persiapan pernikahan tuh ya, berhubung trip berdua sama Dodot paling jauh itu Cuma ke Bandung pas kondangan temen, maka khayalan babu gue berikutnya adalah… gue pengen bulan madu ke Belitung, Pulau Komodo atau minimal ke Padang. Nah ke padang ini dicoret dari list impian karena sodara2 gue yg dr Padang pada ke Jakarta semua pas nikahan jd kayaknya agak salipan gimana gitu yaaa.. trus kenapa pengen ke Belitung dan Pulau Komodo? Ya karena belum pernah sama sekali, makkk.. Jadi gue tuh udah browsing-browsing paket honeymoon di Belitung kan ya, apa aja itinerarynya sama budgetnya. Ke Pulau Komodo pun juga. Kesannya eksotik dan agak2 jejak petualang gitu kan. Trus pas awal2 bicarain ke Dodot sih dia masih anatusias, ehh.. menjelang abis lamaran dan bahwa kita benar2 akan menikah (yg udah matenggg bgt), dia bilang kalo esensi honeymoon itu justru gak boleh capek2 jalan2 kesana kemari, melainkan harus low tempo, goler-goler di hotel yang decent, malas2an dan kegiatan lainnya yang sisanya udh tau lah yaa ngapain wkwkwk.. Disaat yang sama, gue pun dihadapkan pada fakta bahwa tiket ke Belitung dan Pulau Komodo kok mahal2 yah, maksudnya ga masuk target budget gue.. Trus banyakan diatas 4 hari, sementara gue udah rencanain hanya akan ambil cuti 2 hari di luar cuti nikah (berhubung sebenernya belum dapet jatah cuti), yang mana durasi honeymoon gue maksimal itu cuma bisa 4 hari 3 malam, dan akhirnya gue putusin 3 hari 2 malam saja biar hari terakhir bisa istirahat dl di rumah sblm balik kerja lagi. Gue pun mengubur dalam2 khayalan ke dua tempat tersebut dan balik ke selera mainstream di Bali.

Kebetulan,,, suamiku tercinta ini belum pernah ke Bali. Belum pernah nyebrang pulau karena lama jd abdi dalem di Solo, Jogja, Sby dan sekitarnya wakakaka.. cup cup cup… nah dia  ga masalah ke Bali, cuma gak mau ke daerah pantai atau yang ramai. Yaudah pilihan yg tersisa cuma ke Ubud. Gue pun lama-lama mikir bener juga sih kata Dodot, kalo honeymoon tp itinerarynya padat untuk jalan2 smntara waktu terbatas, kok agak sayang jg ya ambil paket apalagi klo hotelnya bagus (baca : mahal).. hehe maklum kebiasaaan pake budget hotel merangkap losmen 😀

Gue pun mulai browsing-browsing paket 3 hari 2 malam ke Ubud. Sampe akhirnya nyantol ke www.bulanmadu.com dgn mas Danny sebagai contact personnya.  Komunikasi dengan dia sangat taktis dan responsive via email, dimana dia menyediakan 3-4 pilihan paket sesuai budget gue belum termasuk tiket pesawat. Gue pun mutusin ambil yg termurah hahahahaha. Pertimbangannya karena ada bbrp paket yg nawarin fasilitas lebay kayak private pool yg menurut gue malah bikin serem dan pasti ga bisa berenang krn cuma cipak cipuk doang blahhh.. Pilihan pun fixed jauh ke HOTEL BHUWANA, UBUD. Untuk detil hotelnya, Googling sendiri aja atau liat tripadvisor yaaa, ada review dr gue juga kok disana 😀

Agak gimana gitu yak karena gue lunasin paket hotel dulu baru lama setelahnya beli tiket pesawat hahaha. Walopun masih dapet yang relative murah lahh daripada harga mendadak yg ternyata naik 40% dr harga pas gue beli dulu. Karena emang mau maksimalin fasilitas hotel yg ada antar jemput dari dan ke airport, maka gue sengaja pilih penerbangan yang juga ogah rugi. Berangkat first flight Air Asia jam 6 pagi dan baliknya naik Sriwijaya jam 4 sore.

Sampe di Bali bener2 sehari setelah resepsi,, sempet nunggu bentar sih trs sarapan di BK, trus pas kelar sarapan, sopir dari Hotel Bhuwana-nya jemput. Dikasih handuk dingin di mobil biar segeran (tau aja orang kurang tidur). Trus perjalanan menuju Ubud relative lancar. Kita sampai di hotel jam 11-an, dan nunggu bentar ehh kamarnya udah ready (ga perlu sampai check in jam 2 siang). Ini pertama kalinya gue ke Ubud yg niattt bgt krn terakhir kali ke Bali, ke Ubudnya Cuma mampir makan bebek doang hehehe so personally I’m so excited.

Hotel Bhuwana ini sendiri letaknya agak terpencil, jd ga di jalan gede gitu, ada belokan dikit dan agak gelap kalo malam. Dari gerbang menuju resepsionis juga jalannya berkelok dulu dan nanggung, jalan kaki capek, naik mobil kedeketan. Quite hidden treasure sih walopun ga extraordinary. Tapi gue ama Dodot puas disini. Puasnya karena emang suasananya tenang, hijau dan bikin lupa hari dan waktu rasanya pelaaaan sekali hahahahaa *norak*

Kamarnya sendiri gede, spacious dan punya balkon yang oke untuk duduk2. Walopun Dodot kepengen tidurnya di kasur yg ada kelambunya gitu lhohhh yg mana di hotel ini ga ada (lebay ya). Gue dapet kamar di lantai 2, naik tangga 1x, oya ni hotel emang ga ada liftnya. Trs pemandangan balkon agak nanggung sih, Kolam renang Cuma kliatan setengah, sama sawah2 di kejauhan juga cuma keliatan setengah. Tapi termaafkan kok… karena udaranya sejuk dan tenang, sesuai harapan kita berdua. Oya, dateng2, bath tub kita udah berisikan bunga2 mawar dan kita dapet honeymoon cake berupa blackforest  yang muaniss bgt. Dapet afternoon tea juga. Trus karena laper, maka kita bingung berdua mau gimana dan kemana. Gue ada kepengen makan di nasi Ayam Kedewatan yg ternyata mayan jauh dr hotel. Akhirnya nanya2 sama resepsionis, kita pun nyoba nyewa motor seharga 60,000/hari. Jadi sewa siang ini, dikembaliin besok siang di jam yg sama. Langsung meluncur bermodalkan Google Maps dan sempet salah jalan hehehe.. Ternyata naik motor pas bulan madu itu banyak ga enaknya karena ngobrolnya jd susah dan gue kasian sih ama Dodot kalo dia pake nyetir2 motor sementara gue asik2 diboncengin. Setelah makan siang di Nasi Ayam Kedewatan yang enakkkkkk dan recommended bgt deh (walopun ga seenak nasi pedes Bu Andika sih), kami pun kebingungan tahap 2 dan akhirnya mutusin ke pusat Ubud. Jalan2 ke pasar Ubud dan beli daster buat tante di rumah, beli kaos kupu2 buat gue dan baju putih tembus pandang buat Dodot. Abis itu kita ke selai Kou Cuisine dan pingsan keenakan nyobain yg caramel dan langsung ngeborong 5 jar hihihi.. trus makan eskrim berdua dan langsung balik ke hotel karena kita emang mau make fasilitas romantic dinner di hotel (yg gatau menunya apaan).

Episode berikutnya adalah romantic dinner. Hmm, ini bikin ngakak sih sbnrnya karena pertama, kita gak pernah dinner ala-ala candle light gt selama pacaran kan jd sekalinya dikasih treatment romantic tuh jd awkward dan mau ketawa bawaannya. Jadi set dinner table kita berada di pinggir kolam rennag. Dimana di sekitar mejanya udah bertaburan lilin2 dan demikian diatas meja kita. Table for two dan lengkap dinner setnya. Udah kebayang disini menunya akan internasional. Dan bener aja, makanan pembukanya aja SUP entah apa yg warnanya ijo dan bwekkkkk gue ga sukaaaaaaa…. Tetttottt. Kalo Dodot sih masih bisa makan ya untungnya, gue bener2 nyerah di cicipan pertama. Trus main coursenya itu steak, standar sih tapi rasanya menurut gue ga enak berhubung lidah gue cuma maunya Holycow hahaha eeaak #bukanpromosi trus akhir2annya agak alot gt dagingnya walopun kemakan jg sih ama gue. Trus makanan penutupnya itu SALAD. Literally mentah dan ada bawangnya pun. BWEKKKK.. gagal totallll..intinya romantic dinner gue ga kenyang. Oya karena kita sempet mampir ke Indomaret, maka malam pertama gue ngemilnya Chitato sampe ketiduran.

Hari kedua, abis sarapan, kita SPAAAAAA. Nah ini dia yg bs dibilang the best complimentary yg dikasih ke kita selama honeymoon kmrn. Enaknya sampe berbekas pas kita udah sampe Jakarta. Kita jadi tamu spa paling pagi di jam 9. Dimulai dengan pijet, lulur pake aroma jamu2an yg seger dan rileks banget trus sampe ketiduran deh. Oya gue dipijetnya di kasur yg bersisian ama Dodot gitu jd satu ruangan. Di ruangan itu juga ada bath tub yg akan disiapin buat kita mandi berdua juga hahahahaahahahaa (awkward babak ke 2).. Abis pijet lulur, kita disuruh mandi bilas trs balik lagi ke ruangan dan nyebur deh ke bathtub. Trus berdua2an sambil ngakak2 di dalam bath tub. Dikasih teh jahe yg enak bgt dan overall ini the best spa yg pernah gue coba hahahaha norce bgt.. Dodot aja yg ga suka pijet bilang oke bgt sama spa ini.

Oya ngomong2 sarapan, menu sarapan di hotel Bhuwana agak standar sih dan variasinya kurang menurut gue. Tapi soal rasa, oke kok. Mereka cuma ada nasi, mi goring, sosis, trs daging asap (yg gue curigai babi), dan sarapan ala barat kayak omelette, roti sandwich, sereal, tesh kopi susu standar lah. Dari san ague jg baru ngeh klo (sepertinya) saat kita nginep itu, kitalah satu2nya WNI yg nginep disana karena kita sarapan selalu yg dateng bule2. Dan mereka ngeliatin kita seperti kita adalah anak ilang hahahah.

Abis spa, kita mutusin untuk ga nerusin sewa motor dan beralih pake shuttle-nya Hotel Bhuwana. Iya, jd hotel ini punya fasilitas shuttle dari dank e Pasar Ubud tiap 2 jam sekali. Kalo mau booked, musti 1 jam sebelumnya. Pas kita naik, Cuma ada kita dan sepasang kakek nenek bule Eropa. Pfftt, lagi2 balik ke Ubud Centre. Tapi kali ini udah ada tujuan baru yakni mau makan siang makanan Indonesia yg rumahan dan halal, akhirnya nemu Warung Ijo, letaknya samping pasar Ubud, deket toko roti Breadlife. Menunya rumahan bgt ada yg prasmanan ada yg bisa masak langsung, harganya juga SANGAT AFFORDABLE, dan banyak bule yg juga mampir kseini jd ga salah deh mbah Google hehehe. Gue yg udah kangen makanan rumahan pesen ayam dan tempe penyet yg sambelnya pedess mantap hehehe. Trus kita bungkus juga buat nanti makan malam dgn pertimbangan makanan yg cocok di lidah kampong kita saat itu hanya ada di resto ini. Trus kita balik lg jalan2 ke Pasar Ubud (gue smpt beli sepatu sandal), trus ke Kou Cuisine lg beli susulan selai buat oleh2 tambahan, dan ke Istana Ubud foto2 (seperti foto dibawah ini), dan jalan kaki menyusuri trotoar jalan Monkey Forest dan jalan Hanoman yg banyak resto2 lucuk dan toko2 lucuk. Masuk2 megang2 tapi ragu beli akhirnya dan beneran gak beli hahaha trus mampir di Citta Convest (kalo gasalah) namanya, resto pizza kecil gt di jalan Hanoman. Enak juga tempatnya kecil dan hangat, pizzanya jg lumayannn…

Pulang2 kita nunggu shuttle lagi, agak lama karena pas macet dan maghrib menjelang mala mgt kan, untungnya sopirnya bela2in samperin kita ke meeting point karena mobilnya diparkir agak jauh saking hindarin macet. Satu lagi compliment bahwa staf hotelnya sangat inisiatif tinggi dan baik2. Malem kedua, malam terakhir bulanmadu kita diwarnai dengan atraksi makan malam ala kadarnya, pake nasi bungkus berisi tempe penyet dan ayam bakar. Nah ini baru romantic dinner sesungguhnya hehehee..

Hari terakhir, kita pake buat leyeh2 muterin sekitar hotel aja. Ternyata gak yg gede2 bgt sih hotelnya dan gue ga nemu jalan akses ke sawah yg katanya ada di iklannya kayaknya deket bgt tp kok kita ga nemu tapi yaudalayaaa ga mau ke sawah juga. Jam 12 kita check out trus langsung cabut ke bandara. Pas pulang dapet sopir hotel yg agak pendiem padahal gue belom makan siang dan ngidam nasi pedes Bu Andhika di Kuta ituuu, dan kata sopirnya 9dgn ogah2an) itu agak muter jalannya menuju bandara) dan akhirnya tetep dianter sih meskipun agak macet. Pas sampe nasi pedesnya, gue bungkus tuh ya, rame antrian sampe Dodot bête, tapi kekejer juga ke bandara, trus kita makan siang pake nasi bungkus lagi ngemper di smoking room Ngurah Rai wakakaka anak kampong total dehh.. Trus ga lama nunggu boarding dan kembali ke Jakarta.

suasana hotel

suasana hotel

Ubud Palace

Demikian lah cerita bulan madu kami. Minggu pergi, Selasa udah balik lagi. Rabu istirahat di rumah, kamis kerja lagi, sementara Dodot masih Senin depan baru masuk kantor lagi. Nasib gue karyawan baru yg ga bisa utang cuti banyak2.. hiks.. kapan2 kita jalan2 lagi yahhh sayang..

*kemudian browse tripadvisor dan agoda ke kota Cirebon, Bandung, Padang, Solo, Jogja, Surabaya, sampe Singapura*

Semoga next trip bisa ke kota2 tersebut diatas *tetep cetek*

Rekap Post Wedding ~ Vendors Review (Bagian 2)

Gue akan coba kasih komen dan review tentang beberapa vendor yang gue inget ya, semoga gak ada yg ke skip. Oya, sebelumnya fyi, semua urusan nikahan itu (terutama masalah biaya dan pemilihan vendor) hampir semua adalah input dr bokap nyokap, jadi klo nanya harga dan pricelist, caritau sendiri yaa hehehe. Dimulai dari vendor paling awal bgt dl ya…

1. GEDUNG
Lupakan hari baik, utamakan hari yang ada gedung kosong. Hehehe. Segera setelah pertemuan keluarga kedua di Bekasi dan mantepin hari H akan dilangsungkan di bulan Agustus, maka nyokap bokap gerakk cepatttt cari venue kosong. Gue yang emang pengen simpel aja sbnrnya udah ga masalah klo di mesjid doang. Makasih juga buat adek gue yg udah bikin list gedung seluruh Jakarta. PTIK adalah pilihan kedua (alias cadangan) yg kosong sisa di tgl 16 malem hari, itupun krn cancel-an orang. Pilihan pertama tadinya mau di Manggala Wanabhakti tgl 23 siang hari. Nah galau antara 2 itu, diputuskan PTIK krn akses lbh mudah dr banyak arah, parkir luas, bisa sewa mess, kapasitas lbh besar ( zzz bhayyy nikahan hanya aku kamu dan penghulu) dan kebetulan si Manggala itu pun ga dapet yg auditorium utama melainkan yg ruang Rimbawan trus kami sekeluarga concern takut tamu salah masuk venue hahaha trus khan parkir berarti join ama yg nanti nikahan brg kami di Auditorium gitu. Rempong deh ya. Akhirnya, alhamdulillah di bulan Maret, bisa deal di PTIK. You know gara2 urusan gedung ini gue pribadi jd berasa bener ya apa kata orang, kalo emang niat baik insya allah dimudahkan.. Maka mudah lah pencapaian membooking gedung ini. Oya, ruang riasnya pewe bgt disini.Masjidnya juga oke, messnya nyaman. Karena siangnya ada acara entah apa di auditorium, maka gw ga bisa akad di sana, melainkan di mesjid. Terpenuhi angan2 nikah di mesjid hehehe.. Walopun agak ribet karena keluar mesjid kayak ondel2 jalan menuju auditorium lagi (dan itu gue sendiriaaaaan tukang rias dan sodara2 pd di depan semuaa). Ok lanjut.

2.  CATERING
Arry Catering. Website bisa dilihat di sini.  Ini hasil rekomendasi tetangga plus sahabat baik nyokap. Kebetulan bisa skalian wedding organizer (hmm semacamnya lah ya) alias paket2an skalian fotografer, dekor, dan bisa jadi mediator utk kita ke vendor lain seperti sanggar rias dan baju pengantin. Ini sangat amat membantuuu jd setengah ribet (ga full ribet datengin satu2 hehe) Gue sama sekali ga nyoba banyakk makanan di resepsi hikssss jd ga bs komen bnyk soal rasa. Tapi bbrp temen bilang enak, alhamdulillaaaahh… Oya pas lamaran, Arry Catering jg yg nyediain cateringnya, dan dendeng baladonya enyaaak, makanya pesen gue satu aja ke nyokap waktu pilih2 menu buat resepsi : apapun gubuknya pokoknya harus ada dendeng balado. Hehehe.
Overall, meskipun ga in touch bgt, gue puass ama pelayanan dari Arry Catering. Terutama Mbak Pini sbg PIC wedding gue kmrn. Dia yg jd malaikat sibuknya dan ada sesi dimana dia anterin kita ke vendor sanggar dan dia jg terbuka ama harga yg kita mampu dan mau, serta pertanyaan2 bodoh dari gue dan nyokap bokap.

3.  BAJU, PELAMINAN, MAKE UP DAN PERALATAN LENONG LAINNYA

Cinduo Mato Nusantara. Vendor ini direkomendasikan ama Mbak Pini dr Arry Catering. Harganya menengah, ga mahal tp jg ga mursidah. Yang pasti, nuansa Padangnya masih kental. Lokasinya di daerah Kayumanis Matraman yang ribettttt bgt tiap kesana. Udah lah panas, jalan masuknya sempit dan padet, Papa sampe bete krn parkir susah. Cinduo Mato ini buka tiap hari kecuali hari Senin. Pilihan baju adat, tdnya khan pgn kebayaan tp pake suntiang, modern gt. Ternyata malah jd lbh mahal teutama pelaminan modern nya yg ga bisa di daur ulang makenya makanya mahal. So, gue resmi beralih jd penganten Padang totok medok yg berbaju kurung. Krn udah tau konsep warnanya akan merah dan gold, gue ga tll sulit dan galau sih pas milih baju. Udah cuss ama pilihan pertama yg dipake pas wedding kmrn. Soal make-up yg agak deg2an krn ga prnh tau siapa yg rias dan omong2nya jg ga banyak, alhasil pasrah ajaaaa… Oya disini gue juga dpt paketan make up buat among tamu dan penerima tamu. Trus songketnya buat ibu2 CPP CPW dan among tamu. So far, gue puasssss ama vendor ini. Apalagi pas resepsi nari2nya bagusss dan pelaminannya pun aku sukaakk krn meriah hehee. Orang yg ngurus make up gue selama resepsi ga banyak rombak dandanan sih, cuma dimedokin dikit aja, gue bahkan gatau namanya siapa hahaaaa.. Trs ada jg mbak2nya yg urusin suntiang. Suntiangnya Cinduo Mato masih yg jadul ditusuk2 pake daun pandan. What an experience. Sakit bgt pas ditusuk2 nyut2an jg sepanjang acara tp gue puass dan mbak2nya juga baik2 nan sabar hati hehehe

4. FOTOGRAFI AKAD DAN PREWED
Gue males bgt keluar uang banyak utk ini. Terutama prewed yahh hehehe alhasil gue dan Dodot bajak 2 temen kami, yakni Una dan Echa utk fotoin kita berdua buat foto prewed yg end upnya cuma 3 biji itu. Ama Una janjian di UI dan pas tgl merah jd ga dikejer2 satpam. Aku sukaaaakkk foto2nya hehehe. Ada di Perpustakaan UI dan kebon2 UI gitu. Sesi kedua, sama Echa di Taman Suropati. Ini lbh haha hihi dan jatohnya kayak jalan2 pagi disana.. Gue cuma modal baju agak rapih dan senada ama Dodot plus make up and rambut sendiri, maless bgt emg ke salon lagi. Untungnya pas sesi foto, gue lg ga jerawatan dan rambut lg beres hehe.. Untuk prewed ala ala ini, gue pilih mereka berdua sesederhana krn mereka punya DSLR dan mayan suka foto2 dan gue utang budii bgt dgn jasa mereka (cuma traktir makan siang).
Untuk foto booth?? Lupakaaaann.. Gue ga ambil vendor mubajir ini. Udah yaa tamu2 bawa hape masing2 khaaan, foto sendiri2 aja yaaa..
Untuk resepsi, pake vendor dr Arry. Gatau nama vendornya, tp nama CPnya Pak Yoga. Orangnya sangat baik, timnya pun cekatan meskipun gue ama Dodot agak errrrrrrr dgn sesi foto berbackground wallpaper ala jadul yg gakkk bgt dan disuruh gaya2 alay ala Indihe hehehe. Gue blm terima hasil foto dan videonya jd ga bisa komen banyak soal ini. Intinya gw sih ga mau berlebihan utk foto. Yang penting ada dokumentasi akad, ijab kabul dan resepsi yg bisa ditunjukkin anak cucu aja, dan itu sudah dikumpulin dr kamera brp saudara dan keluarga dan hape teman2 hehehe..

Segini dulu yaahh.. (cape juga ternyata). Nanti kalo inget gue sambung lagi untuk vendor lainnya.

Posted from WordPress for Android