Jadi, Mau Cuti Kapan???

Semakin mendekati hari lahiran (gak dinggg, masih 75 hari lagi menurut catatan MyPregnancy *guenya aja yg gak sabar*), hari-hari gue di kantor bak dihantui kuntilanak yang seolah membayangi gue untuk minta kejelasan kapan gue akan mulai……………….cuti melahirkan.

Bzzzzttt males banget.

Sebenernya bukan masalah malesnya sih, jadi gini lho, kantor gue ini (kayaknya) memegang aturan bahwa cuti melahirkan itu harus 1,5 bulan sblm due date dan 1,5 bulan setelah due date. Nah mekanisme nya gue juga kurang tau, apakah saklek segitu atau bisa dibikin 1 bulan di depan, 2 bulan abis lahiran, atau abis lahiran tetep 1,5 bulan (yg mana itungannya gue jadi rugi klo kayak begitu). Untuk unpaid leave, hanya bisa diberlakukan untuk karyawan yg masa kerjanya diatas 3 tahun, dan gue belom segitu. Gue serba salah dan super dilematis. Rasanya kalo ada ibu-ibu lain di luar sana yang pernah mengalami dilema serupa pasti ngetawain gue or minimal bilang : been there done that, huhuhu I am now joining the club deh..
Dilema pertama adalah : gue mau nanya2 ke temen kantor soal aturan ini dan segala tetek bengeknya, yang ada malah males duluan karena once gue bahas, pasti akan merembet kemana2 dan ujung2nya mereka genggeus nanyain due date gue dan kapan gue cuti dan segala komen yg bitchy karena keinginan gue untuk cuti lahiran deket2 due date.
Sebenernya gini sih, ini rencana gue yah…
Gue kepengen cuti di 2 minggu sebelum due date gue (sorry sblmnya gue ga akan mention detil exactly kapan tanggalnya takut ada orang kantor yg baca wakakak ngarep amet), yg mana menurut gue 2 minggu itu itungannya banyaaaak lohh waktu yg gue korbankan untuk kebuang sambil nunggu lahiran. Gue malah pengen sih klo bisa bbrp hari sblm due date yah… dan gue bahas ama obgyn gue pun, dia menyarankan demikian, apalagi gue ga pernah punya keluhan berarti selama kontrol. Udah set tanggal nih, trs pas banget klo diitung 3 bulan dr tanggal tersebut, nanti pas puasa dan lebaran, gue full di rumah yeayyy, dan pas gue ulangtahun pun (ini penting), gue masih cutiii, termasuk pas anniversary pernikahan, kebayang kan enaknya bisa ngerayain bertiga *ngayal babu*.. dan gue, gue gitu lhooh, gak suka banget sbnrnya klo punya rencana trus ada yang ngerecokkin sehingga harus berubah. Termasuk soal pemilihan tanggal cuti ini. Sehingga kondisi yang terjadi saat ini adalah :

  1. Tiap ditanya ama orang kantor udah berapa bulan, gue akan nipu 2-3 minggu lebih muda usianya drpd usia kehamilan gue sesungguhnya.
  2. Tiap kali ditanya udah belanja barang2 bayi apa aja, gue pasti blg belum sama sekali (karena belum 7 bulan), in fact gue udah beli beberapa..
  3. Gue selalu berusaha untuk menyembunyikan perut gue yang semakin hari semakin membesar, gimana caranya? Salah satunya pake baju hamil yg gombrong dan kegedean (dan itu semakin sedikit, dan gue semakin pelit karena toh bntr lg lahiran), trs berusaha untuk ga banyak jalan2 keliling kantor bair ga ada yg papasan trus nanya2 genggeus. I know it’s wrong karena katanya deket2 trimester ketiga musti banyak gerak ya, ya deh gue geraknya pas pulang pergi kantor aja naik jembatan penyebrangan, jalan2 di terminal, dsb dsb. Intinya gue jd males beredar keliling kantor klo ga penting2 amet. Alhasil gue lebih banyak duduk dpn komputer dan (pura-pura) fokus ama apa yg sedang gue kerjakan.
  4. Gue jadi merasa sangat paranoid tiap ada orang kantor yg nanya2 soal kehamilan gue. Ga lagi gue anggap sbg bentuk perhatian, melainkan sebagai ancaman, karena mereka pasti wondering soal cuti gue, atau kok perut gue tampak lebih besar dari usia kandungan yg gue sebutkan, dsb. Oya, bahkan walopun yg nanya itu bos gue dan temen2 satu divisi.
  5. Kadang sampe rumah, klo gue lagi super sensi, gue bisa nangis2 geje ke Dodot dan curhat berkali2 soal ini. Menceritakan segala kemungkinan terburuk klo cuti gue dipush lebih cepat dan pilihan klo gue mending resign aja apa gimana.. lebay deh pokoknya. Padahal gue coba ngomong ke HRD aja juga belom pernah…

Intinya, pertanyaan kapan cuti ini bener2 masuk kea lam bawah sadar gue bangettt. Tiap hari yg gue lewatin di kantor menjadi suatu bentuk kelegaan tersendiri kalo bisa lolos dari jeratan pertanyaan2 seputar kehamilan. Di kantor gue, walopun sbnrnya gue bagian dari HRD juga sih yaaa (dan malah ga membantu untuk negakin aturan gini hehehe), tp ada satu tim kecil yg kerjaannya macem IR gitu, ngurus2 peraturan perusahaan dsb yg sepengamatan gue sih malah jd berkesan sok otoriter dan ganggu aja.. belum lagi, kebetulan PP kantor gue abis diperbaharui nih, hikss jd mereka lagi pada alert mode on bgt sama pelanggaran2 kecil, dr mule ada yg telat, kontrak bermasalah, dsb, apalagi perkara gue kan??? Meja atasannya, lumayan deket sama meja gue, bisa dibilang adep2an, yang mana dia bisa mengobservasi gue dr jauh mengenai kondisi gue dan terutama perut gue. Si atasan ini, klo berkaca pada pengalaman terdahulu dengan eks rekan2 kantor yg pernah hamil, si atasan ini selalu rese nanya kapan cuti? Udah berapa bulan? Kapan cuti? Udah berapa bulan? Begitu seterusnya diulang2 lagi….. Dan nanyanya tuh bukan nanya yg “peduli” ya, tapi nanya dengan nada terganggu sama ibu2 hamil karena takut brojol di kantor (kayaknya). Gue pernah 1x ditanya sama bapak atasan ini dan gue bisa jawab dengan candaan klo gue makannya banyak jd perut gue besar banget pdhl masih sekian bulan (boong bgt), dan lolos. Sampe saat ini dia blom nanya2 lagi dan hari yg gue lewatin tanpa pertanyaan dr dia adalah hari yg sangat gue syukurin..

Pas gue konsul ke dokter kandungan gue, yang baik hati dan bak malaikat itu, dia saranin gue bekerja sampe H-1 due date gue kalo perlu, dengan catatan memang ga ada keluhan berarti di minggu2 ke depannya, karena sampe saat ini gue masih kontrol 1x sebulan. Pertimbangan dokter gue, dia ga nyaranin gue dirumah karena pasti gue akan stress (karena biasa ada kesibukan) atau makan-tidur doang dan badan akan membengkak dsb.. Duhh dokter gue emang yaaaaa pengertian bgt kan. Dia juga mempertimbangkan gue harus lebih banyak waktu untuk bersama anak gue nanti di awal2 kehidupannya, karena adaptasinya juga pasti ga cepet. Gue sangat mengamini itu. Pas gue cerita soal kondisi kantor gue, dia pun sbnrnya menyanggupi untuk kasih surat keterangan yg akan memundurkan due date gue sesungguhnya, sehingga diharapkan gue tetep bisa cuti di tanggal yg udah gue pengen.. tapi dia blg, gue harus pastikan bahwa aturan 1,5 bulan sebelum dan sesudah itu memang ga saklek, karena klo udah diatur sedemikian rupa, ternyata gue tetep harus masuk 1,5 bulan stlh lahir, y ague rugi dan sia2 lah surat tersebut. (ini yg gue masih deg2an).
Bicara mengenai waktu bersama anak gue nanti, ini pun sbnrnya menjadi ketakutan gue selanjutnya. Anak gue ini kalo lahir, dia akan jadi cucu pertama baik di keluarga besar gw, maupun di keluarga besar Dodot. Setelah lahir, anak gue akan lebih banyak tinggal di Ciledug, bersama……nyokap bokap gue, terutama nyokap gue yg udah 28 tahun ga megang orok. Kebayang ga tuhhhh… gue deg2an banget bayangin what will happen? Apakah nyokap gue bisa yaa gue maintain tolong untuk bantu rawat anak gue? Belum lagi, apakah gue sendiri bisaaa ngurus bayi????? Dan permasalahan lainnya.. Ini yg sbnrnya perlu gue matengin dan gue kelola dulu selama gue cuti, so 1,5 bulan is impossible for me karena semua ini baru buat gue… Apalagi gue sama nyokap tuh udah sepaham, gak mau nge-hire pembantu atau nanny, trus minimal gue bisa nyusuin ASI eksklusif lah (usaha dulu, harus bisaa), dsb.. belum gue latihan buat pumping dan nyetok ASI, meanwhile bisa ga sih gue jalanin itu semua dan nemuin ritmenya sblm cuti gue abis???

Ini yg membuat muncul lagi dilemma baru, apakah gue harus resign aja, atau tetep bekerja dgn segala keterbatasan waktu bersama anak gue? Apakah annti gue akan tiap jam whatsappin nyokap untuk mantau anak gue lagi ngapain, apakah dia nangis terus, atau jangan2 dia lecet, sakit, demam, dan kemungkinan buruk lain?? Huhuhuhu.. sementara nyokap pernah blg, bahwa sebaiknya gue tetap bekerja karena gue harus ingat latar belakang pendidikan gue ya memang harus diberdayagunakan (pikiran emak gue banget nih, apalagi dese kan ibu rumah tangga ya, mgkn dia gamau gue mengikuti jejaknya dan kemudian roman2nya akan mati gaya *mom knows me so well*).. Terus, gue jg di sisi lain merasa, saat ini gue bekerja simply untuk aktualisasi diri aja, maksudnya gue ga beraharap gaji besar, bonus berlipat ganda, jenjang karier, dsb.. yang penting gue kerja dan gue bisa aplikasiin ilmu yg gue punya, that’s it. Nah kondisi kantor gue jg ga bisa dilang ideal juga sih, dari segi jarak, yahh 1-2 jam pulang pergi dr rumah ke kantor, belom macetnya.. kebayang gue uber2 bawa ASIP nanti. Terus, lingkunganya jg meskipun indoor, tapi penuh sesek, kebanyakan orang dan gampang berdebu, ga hygiene aja menurut gue. Bedanya sih disini bos gue cewe dan psikolog juga, also a working mom, so gue berharap sih dese bisa memahami yaa dilemma gue, selama ini sih dia ga yg rese nanya2 Cuma gatau deh kedepannya gmn…

Intinya dari semua curhatan gue ini, gue masih belum tau kapan gue akan cuti? Atau lebih tepatnya, apakah gue bisa cuti sesuai rencana awal gue itu… Hufff.. gue sendiri sih sbnrnya udah mempersiapkan mental kalo2 memang harus resign, gue ga masalah, Dodot juga ga masalah, cuma pertanyaan dia, apakah gue betah? Secara kmrn resign dr kantor lama aja baru sebulan udah gatel apply2 permanent job pdhl angan2 mau freelancer aja…huff…. Tapi niat gue sih memang, suatu ahri nanti, gue akan full stay at home mom, Cuma gue ga tau kapan. Gue juga sbnrnya pgn anak gue diajarin untuk tau pekerjaan orang tuanya, jd ga nerima beres dang a nerima kondisi bhw ibu bapaknya selalu ada buat dia, istilahnya ngajarin pahit2 dari kecil lahh.. sambil nabung juga.. Cuma urusan uang, Dodot selalu bilang, anak kita lahir udah lengkap ama rejeki2 buat dia nanti apa aja dari Tuhan, jd pasti ada jalannya, dan gue (berusaha) untuk percaya itu.

Duh semoga aja diberi jalan keluar yang menenangkan ya buat semua ini.

Advertisements

Selingan Dikit..

Masih ada temen yang cerita kalo lagi sedihnya doang, putusnya doang, giliran pedekatenya, jadiannya, hepi2nya, malah ditutup2in, tau2
kasih kabar bahagia, gimana mau ikut bahagia wong diceritain lengkap aja nggak. Selama ini nanya2 soal rencana masa depan temennya, tapi akhirannya, malah dia sendiri yang bikin rencana masa depan. Seolah2 nggak mau keduluan. Temennya udah terbuka ama masalah pribadinya, eh dia malah maju sendiri dan akhirnya kok kayak bersaing dan malah nggak peduli lagi karena merasa udah menang. Yah, tau sih emang nggak boleh perhitungan ama temen sendiri, tapi kalau segala sesuatunya diceritakan dengan terbuka, pasti namanya temen mah ikut bahagia. Curhat aja sih ini. Masih ada aja yang kayak gitu.

Posted from WordPress for Android

Selamat Tinggal, Crocs Pink Kesayangan..

Sebagai hoarding sejati, gue entah kenapa selalu punya connection dengan barang-barang yang gue punya, dan gue simpen, gue pertahankan dalam waktu yang lama, meskipun secara fungsi udah nggak berguna lagi dan nilai jualnya udah sangat rendah (mendekati nol) hehehe. Gue mau cerita sedikit tentang salah satu outfit kesayangan gue, yakni sepatu sendal crocs warna pink, yang kalo orang2 terdekat yang sering jalan sama gue dan berada di kehidupan gue setidaknya 2,5 tahun terakhir pasti tau banget ama keberadaan ni sendal. Begini penampakannya sekarang :

 IMG_20130601_084353

Sendal Crocs ini gue ingeeeeettt banget belinya kapan dan dimana. Waktu itu siang menjelang sore hari, abis nonton Avatar 3D di Plaza Indonesia, gue pulang kan, ke arah Blok M. Hari itu bulan Desember 2009 (tanggalnya oke, gue lupa haha musti buka diary dulu ama koleksi tiket bioskop). Kondisinya gue udah kerja dan sebagian penghasilan gue, mau gue beliin Crocs asli langsung di counternya di Pasaraya Blok M. Dulu tuh pas gue mau beli, lagi hebohnya merk Crocs dan lagi penting banget dateng ke event Crocs diskonan di Sency (eh masih ada ga sih sekarang?), nah gue sebagai calon pembeli, ogah beli diskonan meski asli, apalagi yg KW, dgn niat bulat akhirnya beli deh yg orisinil. Apalagi saat itu gue udah mayan sering punya sepatu tapi gak ada yang awet saking jebol lah, lecet lah, dsb dll berhubung gue adalah penjelajah jalanan Jakarta segala musim jadi gue pengen punya alas kaki yg awetan dikit dan bisa gue andalkan di segala cuaca. Tadaaaa… hadirlah Crocs ini menemani hariku.

Crocs ini tiap hari berangkat kantor pulang kantor selalu gue pake (kalo pas di kantornya yaiyalah gue simpen dan berganti dgn sepatu hak), pas awal2 make rasanya bawaannya pengen jalan-jalan terus gak mau duduk hahaha. Enteng banget dan pewee sepewe-pewenya. Gue yang again, emang suka susah biasain diri gati2 sepatu, alhasil ya make ni sepatu hampir kemana2 kecuali kondangan doang kali ya..

Sampai akhirnya pas liburan ke Bali, gue ngandelin ni sepatu dan manjur mengurangi capek kaki, meskipun di Bali sempet pijet juga sih tapi better  drpd gue bawa sepatu jalan merk berinisial CK misalnya atau apalah sebut yg Anda punya ahahaha.. Trus yg paling gong emang pas gue ke Singapura, gue juga ngandelin ni Crocs, dan inilah jarak tempuh terjauh yg gue lalui bersama Crocs. Bagaimana nggak, pas di Singapur itu gue ama kedua temen gue jalan2 kemana2 kayak anak susah, sampe kaki mau copot, ke Mustafa, ke Orchard, ke Merlion, naik turun MRT, sementara temen2 gue pada ngeluh capek di jalan, gue masih aja haha hihi muter2 dan gak berasa berat saking ringannya ni sendal.

Pas gue kuliah dan kost di Depok, sendal ini juga jadi atribut wajib gue ke kampus hahahah. Jadi nih tau dong stigma kuliah profesi Psikolohhh yg ibaratnya musti rada rapih dikit lah ya kan gue dulu di kelas kostum musti rapih, celana bahan ama kemeja pokoknya ga boleh serampangan, kecuali sepatu, ya gue sering bgt make ni Crocs pas lagi kuliah ataupun bimbingan dosen dan bahkaaaaaan…ujian kasuistik. Kalo pas praktek institusi gak usah ditanya lagi ya, gue pasti ngandelin ni Crocs karena tempat praktek dulu kan jauh2, musti naik kereta lah, ganti2 angkot, belum becek gak nemu ojek, repot deh, jadi Crocs inilah teman setia ngalahin Rexona.

Hari demi hari bulan demi bulan berganti sampe akhirnya gue lulus, gue masih pake ni sendal tapi frekuensinya mulai menurun. Gue udah mulai menemukan adanya lecet2 dan bagian sol sendalnya aus gitu, menipis mungkin saking seringnya menapak aspal keras jalanan Jakarta dan sekitarnya jadilah dia makin licin sensitif gitu, suka hampir kepeleset dan melonggar. Kegunaannya gak lagi gue pake saat ke mall2 besar, melainkan ude mulai beralih hanya dipake saat gue mau ke mall deket rumah (Ciledug, Bintaro, Puri), atau ke Alfa mart, Giant, dsb pokoknya yg skalanya gak massive hahahaha. Nah tapi pernah nih yg lucu, si Crocs juga nemenin pas .. hmm bilangnya kentjan pertama apa bukan ya, waktu itu belum jadian sih ama si Dodot, tapi lagi deket2nya ahaha. Kan ceritanya liburan Natal tuh ya, gue yg lagi gencar saling berbbm dgn Dodot bilang kalo gue mau ntn Habibie Ainun di Bintaro, ya sudahlah gue datang dengan kostum ala kadarnya plus yg paling penting ya si Crocs ini. Ga dinyana, Dodot mau nemenin nonton trus nonton bareng deh kita ahahahahak. Semoga saat itu dia gak ngeh ya kalo gue pernah pake ni sendal buluk. Tapi ngomong2 si Dodot dia emang akhirnya paham sih betapa sayangnya gue dengan sendal gue ini, karena setelah jadian pun kalo lagi mau gembel gue pasti pake ni sendal. Sampe akhirnya seminggu lalu, pas jalan ama dia ke Blok M, tali sendal yg deket jari kelingking ini copot, masih bisa dipake sih cuma jadi agak lossss dan longgar aja. Nah ketauan dong sama Dodot padahal gue berusaha gak bilang2 ke dia, trus akhirnya gue bilang gini, aduh sendalku putus talinya *akhirnya ngaku jg*, trus dia bilang gini kira2 : “ya udah ganti lah, tas bisa punya dua kok sendal gak bisa beli lagi?” hahahaha (refer to postingan sebelumnya yg tentang tas). Nah setelah kejadian seminggu lalu itu, pagi ini, di awal bulan Juni, weekend pula dimana biasanya pagi gue diisi dengan nyuci sepatu, ngepel ama nyapu, gue pun memutuskan untuk membuang Crocs ini dengan sebelumnya mencucinya terlebih dahulu. Hmm, gak yg literally dibuang jg sih, gue akan kasih ke tukang sampah langganan gue siapatahu berguna ya terserah dia deh mau diapain. Nyokap gue leganya luar biasa pas tau ni sendal akhirnya gue buang jg, mengingat udah sering gw berantem ama nyokap karena ni sendal diancam mau dibuang tanpa sepengetahuan gue tapi gue langsung tereak2 ngancem balik sambil berultimatum dan belain Crocs mati2an.. hahaha..

Seperti yg gue post di Path, gue cuma mau mencurahkan perasaan gue dalam tulisan ini sbg tribute untuk Crocs gue, yang sudah 3,5 tahun menemani ke pelosok negeri, dari Pulau Dewata sampai Negeri Singa, dari bangku kuliah hingga (sort of) kentjan pertama. Mungkin buat sebagian orang ini drama bgt ya, ah cuma sendal doang kok bisa beli lagi, kenapa harus didramatisir. Iya sih, kalo masalah beli lagi, hari ini juga gue beli penggantinya pun gue sanggu, yang gue masih berat adalah bahwa ternyata seonggok benda mati bernama sendal buluk Crocs pink, dia sudah menemani gue dalam banyak peristiwa, susah sedih senang, bertemu dengan banyak orang, dsb. 2,5 tahun ke belakang gue artikan sebagai periode yang sangat berkesan bagi gue karena selama 2,5 tahun itu gue banyak belajar, gue kuliah lagi, gue traveling lebih sering dr biasanya gue jatuh cinta paah hati lalu jatuh cinta lagi, momen2 itu pagi ini ter flash lagi gara2 mau bungkusin ni Crocs untuk masuk ke tempat sampah. Hiks. Selamat tinggal Crocsku, terimakasih ya buat semuanya. Sedih nih ingetnya. Gak marah kan kalo aku punya pengganti lagi? Bukan gak setia, tapi mungkin memang segala sesuatu ada masanya.

Cerita Banjir dari Tengah Kota Jakarta

Seharian ini Jakarta dikepung banjir. Bener-bener parah separah-parahnya dan lumpuh selumpuh-lumpuhnya. Sebenernya sih gejala ujan gede dan akan banjir itu udh terjadi 2 hari sebelum ini, dan itu udah jd hari sial gue dimana gue harus naik taksi dr rumah ke kantor 2x lipat dr ongkos biasa karena kejebak macet genangan dimana2. Ternyata klimaksnya di hari ini. Cuma bedanya, hari ini tuh perjalanan gue rumah ke kantor mulus dan penuh kemujuran. Pertama, dapet angkot cepet, trus dapet Patas AC yg pewe dan dapet tempat duduk pula, alhasil walopun macet, ya gw santey2 aja dong.sepanjang perjalanan udah cek TL Twitter dan orang2 pada heboh macet dan banjir, gue masih anteng2 aja, walopun telat dan di sepanjang Sudirman udah filing gak enak, tetep lanjuuut sampe akhirnya di selepas halte busway Dukuh Atas. “Wah udah deket kantor nih.” pikir gue gitu dong. Akhirnya gue nekat jalan kaki lah dari jembatan seberang Stasiun Sudirman itu (yg mana stasiunnya juga udah kerendem banjir sehingga kereta gak bisa beroperasi), sampai ke depan plaza UOB di Tosari yg letaknya udah selemparan kancut ke kantor gue di Menara BCA.

Pas lagi clingak-clinguk nyari celah jalan untuk nembus banjir (iya, akhirnya gue dgn keukeuhnya nyeker, gulung celana dan siap untuk menerjang banjir yg pagi itu udah selutut gue), ehhh tau2 ketemu mas Doni. Mas Doni ini bos gue di kantor. Ternyata dia stuck juga dan lagi indecisive mau nembusin banjir apa gak karena dia harus ke kantor juga. Alhasil bareng lah kami ke kantor tentunya dgn gue yg penuh semangat merasuki alam pikiran mas Doni untuk ikutan nerobos banjir. Ini foto-fotonya (kalo dipikir2 dan dikenang2 jadi kocak gitu).

depan plaza uob jam 9an

ini gambar di depan plaza uob jam 9an (masih sombong masih pengen lewat)

mas doni nyeker (aku pun demikian) kita nekad nerobos banjir di jam 9:30an), see masih selutut yaah..

mas doni nyeker (aku pun demikian) kita nekad nerobos banjir di jam 9:30an), see masih selutut yaah..

https://inayahagustin.files.wordpress.com/2013/01/foto2-pagi-hari.jpg

moto-motoin TKP setelah berhasil nerobos banjir *harus sempet*

Pas di kantor ternyata satu lantai cuma ada 10 orang dan itupun magabut semua (yaiyalah!) dan pada akhirnya emang kantor ngeliburin semua karyawannya. Sebagai karyawan keras kepala namun teladan, gue isi pagi yg kelabu itu untuk nelpon2in kandidat yg akan interview hari itu untuk cancellation. Trus mau sok2an delivery KFC eh ternyata mbak2 CS nya dengan suara datar bilang : “Maaf mbak kita belum bisa melayani delivery karena sedang ada bencana alam.” *gimana gak ngakak coba denger statement itu dan suara datar pulaaak*

Akhirnya jam 1 turun ke GI, cek ombak kali2 ada kehidupan, eh ternyata yah mayan lah ada kehidupan, setidaknya di Food Louvernya, makan siang isi perut dulu. Yg gong adalah perjalanan pulang kantornya menuju rumah yg gue lakukan dengan mas Doni bos gue itu. Jadi nih pas kami sampai di depan lobi bawah, udah tinggi banget banjirnya, sedada orang dewasa. Udah banyak mobil2 yg stuck pasrah tapi ada juga yg nekat (mungkin krn satu dan lain hal ya) dan pada akhirnya malah keseret arus dan sambil didorong oleh orang2 yg  ada di sana, juga jadi bahan tontonan orang2. Kasian banget (tapi trus gue juga sempet motoin gitu), kayak foto2 dibawah ini yg sempet gue captured :

mobil terseret arus di depan Menara BCA

mobil terseret arus di depan Menara BCA, kasiaaaan  😦

udah mulai besarr dan berarus banjirnya hikss (foto jam 1-an)

udah mulai besarr dan berarus banjirnya hikss (foto jam 1-an)

perjalanan pulang dgn Mas Doni *jalan kaki sampe gempor yg penting jalan kering*

perjalanan pulang dgn Mas Doni *jalan kaki sampe gempor yg penting jalan kering*

Trus gerimis juga pelan2 mulai makin deras. Karena di depan sevel yg pagi tadi masih sepaha sekarang udah menjelma menjadi sebatas dada dan ada arusna, akhirnya gue sama mas Doni detous ke arah Thamrin City dan jalan sampe lampu merah rel KA Karet terus sampe Shangrila. Ja-lan Ka-ki. Kalo diinget2 kok jd ngikik yaa apalagi kayaknya cuman kami doang yg jalan dengan rute tsb, udah mana ada bbrp momen dimana Mas Doni rempong ama HPnya dan akhirnya harus gue yg bawa payung dan mayungin dia. *sekali lagi, saya karyawan teladan dan penganut prinsip asal bos senang.* hahahahaha.ada satu quote dari mas Doni yg membekas sampe skrg, menurut dia, kalo sudah sedemikian susahnya, kita hanya bisa tertawa dan pada akhirnya hanya itu yg bisa menenangkan. Alhasil sepanjang jalan Thamrin City sampai Shangrila udah lah ketawa2 dudul, mana trotoar susah banget ditemuin, genangan dimana2, untungnya pas sampe Arthaloka, semua kering dan gue selamat menuju Blok M dan pulang ke rumah, sementara mobil mas Doni yg diparkir disana pun selamat gak kelelep.

Pas gue nulis ini, malemnya masih hujan deres di rumah, trus subuhnya juga hujan deres. Haduh semoga badai cepat berlalu yah.

How Far Would You Go for A Comfort Zone?

Menceburkan diri secara sadar dalam lingkungan baru, dimanapun itu, buat gue (ternyata) bukanlah hal yang mudah. Gue bahkan nggak bisa men-define dengan yakin apakah gue termasuk ke dalam golongan orang-orang yang mudah beradaptasi atau bukan. Mungkin gue harus tanya ke mereka-mereka yang memang benar-benar menjadi saksi sejak awal gue nyebur sampai akhirnya gue melebur ke dalam lingkungan baru tersebut, atau gue harus ngisi kuesioner dan alat tes tertentu yang bisa mengukur kemampuan gue dalam beradaptasi.

Setelah sebulan menceburkan diri (kembali) ke dalam hutan belantara ibukota dan menjadi bagian dari hamba-hamba budak korporasi, gue mulai sering dihantui renungan-renungan akan masa lalu, terutama lingkungan-lingkungan yang dulu pernah menjadi sebuah tempat yang amat asing, kemudian perlahan-lahan menjadi nyaman dan pada akhirnya gue jadi beratttt banget ninggalinnya. Yang terjadi saat ini, well lebih tepatnya yang gue rasakan saat ini, lingkungan kerja di kantor masih menjadi lingkungan yang asing. Janggal rasanya tiba-tiba diserbu muka-muka baru yang yaa mungkin nggak harus gue tau namanya dan gak harus gue kenal juga sih tapi mau gak mau harus gue terima because they’re part of me right now.

Hari-hari memulai aktivitas pagi hari menjadi perjuangan tersendiri, bukan, bukan soal gue harus bangun pagi since i’m a moring person for sure, tapi karena ada perasaan mengganjal yang sangat besar. Ada ketakutan, takut berbuat salah (padahal ya gue tau nothing’s perfect), takut tidak diterima (oke, fear of rejection ternyata salah satu issue gue haha!), dan hmm lebih banyak sih perasaan unsure terhadap apa yang gue hadapi saat ini ditambah belum bisa menerima kalau gue harus berpisah lagi untuk kesekian kalinya dari another comfort zone ke lingkungan baru yang supposed to be the new comfort zone.

Ngomong-ngomong comfort zone, comfort zone terakhir yang gue huni adalah lingkungan perkuliahan gue di UI. Teman-teman KLD 17 yang udah bareng-bareng selama 2 tahun terakhir. Mungkin kalo trackback sumpah serapah gue di blog, gue harus menjilat ludah gue sendiri kalo inget betapa terkadang menyebalkannya mereka, betapa masa-masa berat kuliah adalah masa yang menyiksa dan berdarah-darah. Tuhan mendengar ucapan gue, keinginan gue yang diliputi rasa kesal dan eneg dan bosan dan sebagainya saat mengucapkannya, Oh Tuhan saya gak sabar nih pengen cepet2 keluar dari UI dan melanjutkan hidup saya seperti semula, bekerja dan menggali berlian buat bekal masa depan dan ongkos jalan-jalan. Haha. Seee, Tuhan mengabulkannya kurang dari 2 bulan sejak gue dinyatakan lulus di sidang tesis. Yang terjadi, dibalik alhamdulillah, gue masih mengeluh, “yaaah jadi udah nih gue kerja?” Belum siap ternyata gue meninggalkan zona nyaman bangku kuliah. Always smells good kan ya. Apalagi belum banyak temen-temen KLD yang bekerja dan terhempas di kejamnya dunia korporasi macam gue. Mereka masih mikir kebaya wisuda, ketemuan sana sini, sementara gue udah harus berpikir keras gimana gue harus bertahan dan nggak malu-maluin diri gue sendiri, almamater dan teman-teman dan tentunya keluarga dengan menahan cengeng akibat gagal move-on dan harus survive di kantor baru. Huaa. Bisa lho mata gue berkaca-kaca suatu pagi pas gue nyari sarapan di kantin stasiun Sudirman sebelum ke kantor. Membayangkan gue pernah beberapa kali melakukan rutinitas yang sama tapi end up nya gue naik kereta ke Depok dan ketemu teman-teman di kampus. Eh sekarang malah beda. Duduk lah gue di peron stasiun. Nunduk sambil buka-buka BB trus nahan nangis, trus bbm salah seorang teman dan bilang kalo gue kangen oi ketemuan dong dan untungnya saat itu bisa ketemuan meskipun cuma berdua. Gak kebayang kalau gue harus merelakan sarapan terenak pagi hari gue demi biar gak jatuh berderai air mata di peron stasiun ingat kehidupan 2 tahun yang berkesan yang baru saja gue alami. Ruangan  kantor yg berada 50-an lantai di atas permukaan laut, gue bisa memandang lepas sejenak ke beberapa penjuru Jakarta, menebak-nebak lokasi A disini, lokasi B disini. Belum bisa gue melupakan salah satu tempat institusi dimana gue sering kesana, letaknya gak jauh dari kantor. Atapnya masih bisa terlihat walau amat kecil dr jendela kantor. Membayangkan gue pernah berjibaku menuju tempat itu, dan sudut2 lain Jakarta demi tugas kuliah saja sudah bikin susah napas. Ternyata dibalik kekesalan dan dinamika kehidupan UI dan institusi2nya, gue sangat nyaman di dalamnya.

Gue pun lalu mengenang serangkaian zona nyaman yang lain yang pernah gue temui. Sebelum memasuki Universitas Indonesia dengan status baru : mahasiswa (lagi), gue jungkir balik menghalau kekhawatiran dalam hati dan pikiran : duh bener nggak ya keputusan gue kuliah, apa seharusnya gue stay di kantor aja ya, pindah divisi lain dan mungkin gue akan bisa menambah pengalaman dan tabungan gue. Duh bisa gak ya gue kost? Harus ya nih gue kost? Bisa gak ya gue punya temen, ada gak ya yang mau sekelompok ngerjain tugas sama gue, dsb dsb. Comfort zone gue sebelum UI adalah kantor gue yang lama. Sebuah konsultan HRD di Jakarta Barat. Gue ingat bagaimana gue merindukan makan siang bersama rekan2 seruangan yang udah kayak keluarga, gosip sana sini, taruhan bola, diskusi ringan dan berbobot yg hadir silih berganti, cemilan-cemilan yang dibagi, semuanyaaa. Status jadi karyawan yang harus dicopot untuk status baru yang lebih nista (well, mahasiswa lebih nista karena means gue akan hidup asus tanpa pemasukan dan yeah gue kost pula, Depok pula, lengkap deh), menjadi fucked up terberat. Usia comfort zone yang ini lebih singkat, hanya 1,5 tahun, tapi gue ternyata sudah bisa begitu nyamannya bagaikan di sofa terbaru keluaran IKEA. I had the best boss ever, there.

Comfort zone-comfort zone yang lainnya juga tak kalah syahdu merayu nyamannya nggak tau lagi. 5 (lima) tahun kuliah di Atma Jaya disaat masa2 keemasan nongkrong tinggal bilang nonton pilem tinggal ngangkang (nyampe Plaza Semanggi langsung, maksudnya sebelahan ama kampus hehe). Semakin susah move-on ditambah gue yg aktif di Pramabim-Mabim jadi fasilitator buat adek-adek angkatan 2006-2007 membuat di akhir masa-masa kelulusan gue harus meninggalkan teman-teman muda itu, tawa-tawa riang yang seolah bilang : udah sini aja bareng kami gak usah buru-buru kerja. Tak lama setelahnya, gue menemui comfort zone tersingkat yang mungkin juga ter-ngeselin juga karena memancing rasa bosan berkepanjangan di zamannya, yakni pas gue magang 3 bulan di suatu perusahaan retail makanan yang lokasinya cuma 1x naik angkot dari rumah. Kenapa gue tetep bilang tempat tersebut comfort zone? Jawabannya sederhana : karena tangisan gue pecah di dalam angkot saat pulang ke rumah di hari terakhir gue magang disana. Astaga. Padahal inget cari makan siang aja susah dan manajer gue anehnya gak tau lagi deh (semoga dia gak baca hahaha).

Kalau dibuat resumenya, mungkin dalam rangkumannya gue akan bilang, saat ini gue sedang berjuang melawan beratnya usaha meninggalkan zona nyaman. Berikut zona-zona yang pernah gue hinggapi : masa SMP (dan trip ke jogja, keluar Jakarta pertama kali tanpa orangtua), masa SMA (dan ekskul teater serta hobi ke bioskop saat bel pulang), masa kuliah di Atma Jaya, masa magang, masa kerja 1,5 tahun, dan masa kuliah di UI selama 2 tahun (sudah disinggung diatas). Tidak ada orang lain yang bisa gue tanya untuk ngasih gue nilai berapa terhadap keberhasilan gue melewati comfort zone tersebut. Hanya gue yang pada akhirnya menilai sendiri, apakah gue sudah cumlaude untuk melangkah ke tahap lain kehidupan (gue sendiri)?

Saat ini, gue berada dalam lingkungan yang mungkin dalam postingan tulisan gue di tahun2 mendatang akan juga gue kenang sebagai my another comfort zone. Mungkin juga dalam beberapa tulisan lain menuju tulisan tersebut, akan ada sumpah serapah dan keluh kesah di dalamnya. Analoginya sederhana, ibarat abis menemukan sebuah sofa yang dari tampilan luarnya sangat nyaman, saat ini gue sedang berada dalam tahap : nekat menduduki sofa tersebut dan menemukan pertanyaan : “Mana nih katanya sofanya nyaman.”. gue bisa aja langsung beranjak pergi dan bilang ke SPGnya, mas ada sofa lain gak yang bisa saya cobain, mas ada pilihan lain ga?, lompat dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain, lingkungan A ke lingkungan B, C dan D dalam sekejap hanya karena penilaian dini (berkedok intuisi dan suara hati yang hadir terlalu cepat), padahal belum tentu mas-mas SPG nya akan terus-terusan ngasih stok sofa yang bagus, yang oke, bisa saja sewaktu-waktu ia kehabisan stok, seperti Tuhan yang kehabisan stok kasih rejeki ke gue dan akhirnya ngasih gue kualat dan musibah karena menurutNya gue hamba yang gak tau diuntung dan ngeyel. Huhu (oke ini rasionalisasi aja sih, gue percaya Tuhan pasti Maha Tahu dibalik semua skenarionya).

Mungkin saat ini gue harus mulai meluangkan waktu sedikit lebih lama. Mungkin jangan langsung manggil mas-mas SPG dan minta kasih liat sofa lainnya, melainkan duduk sejenak dan cari posisi yang bisa membuat gue menemukan kata nyaman untuk sofa tersebut. Dan yang paling penting diingat, gue sudah terlanjur duduk di sofa tersebut, jadi gue harus bertanggung jawab yaa walopun gak jadi beli, tapi gak lantas jadi customer yang malu-maluin juga. Oke, gue akan coba bertahan sejenak. Semoga gue betah or at least menemukan kata nyaman itu. Mungkin ini adalah masa adaptasi yang harus gue lewati, atau kado sekaligus peringatan dari Tuhan bahwa realita hidup (dalam hal ini pekerjaan) sudah semakin piawai dalam gigit menggigit (reality bites), di saat gue pamitan 2 tahun doang untuk sejenak meninggalkannya. Semoga masih ada orang-orang baik di masa depan gue yang bisa gue panggil teman dan keluarga.

Dan di akhir tulisan ini, gue berharap semoga semua yang gue tulis ini hanya ke-lebay-an gue semata dan bahwa semua pasti ada jawabannya.*

*demikian jika ada yg juga (pernah dan sedang) merasakan hal yang sama, bisa di share biar gue sadar gue lebay, ini normal dan gue gak sendirian.

 

Doa Anak Homesick

Ya Tuhan,
Temanilah langkah ini dengan cahaya
dan petunjuk, bahwa pilihanku memang tak sia-sia
Jagalah Papa dan Mama, hingga tiba saat aku bisa membuat mereka bangga
Terima kasih atas usia, tapi masih bolehkah aku meminta,
Agar selalu ingat, untuk menjadi bijaksana.

Amin.

*mewek2 kangen rumah karena kelamaan libur eh musti balik lagi ke kost* 😦

Posted with WordPress for BlackBerry.

Misteri Celana Kesayangan yang Tertukar

Perlu diketahui bahwa judul diatas bukanlah judul sinetron, tapi kurang lebih kisahnya akan super drama, jadi harap maklum kalau gue lebay, karena ini menyangkut salah satu benda favorit gue, yakni celana panjang bahan warna item merk zara (sumpah tapi ini zara-zara-an kok alias palsu hehe).

Jadi begini lho pemirse, gue akan mengasumsikan di awal bahwa celana item tersebut hilang yaaa, bukan tertukar (karena “tertukar” itu masih disinyalir alias belum pasti). Kejadiannya pas hari terakhir gue di kost-an dimana keesokan harinya gue udah pulang untuk libur Lebaran. Perlu diketahui bahwa gue belom pikun dan gue sangat detail,  serta gue juga kompulsif akut sehingga gue pasti tahu dan sangat yakin soal naro barang dimana dan sebagainya. Gue juga akan kasihtau dulu nih, kalau kost-an gue itu sebenernya ada fasilitas pencucian baju oleh mbak-mbak kost-annya, trus kita-kita penghuninya pun bebas sih, mau nyuci sendiri ato dicuciin, dan punya spot lapangan mayan luas buat majang jemuran2 pribadi kita sendiri2 kalo2 mau jemur baju. Kost-an gue juga dibagi menjadi 2 gedung, gedung A (yakni gedung gue) dan Gedung B. Masing-masing gedung punya lemari sendiri tempat mbak-mbak-nya nyimpen baju2 kita abis dicuci dan disetrikain, yang lebih obul lagi, mbak2 di Gedung A suka kasih nama misalnya“Iin” gitu di tag bagian belakang deket kerah baju itu, biar pasti siapa pemiliknya. Nah itu preface sedikit ya.

Selama ini alhamdulillah gue belum pernah si keilangan baju atau celana, sampe hari naas itu. Tu celana item emang dari pagi subuh jam 7an gue jemur di jemuran pribadi gue, karena semaleman udah gue rendam dan emang gw gak niatin untuk minta dicuciin (karena kalo cuci sendiri bisa lebih cepet sih sebenernya), trus jam 3 sore gue cek-cek jemuran, tu celana masih lembab, jadi gak gue angkat. Jam 4an, gue mandi, pas abis mandi ganti baju trus jemur handuk, tu celana udah raib bok!! Bahkan kalo gue ingat2, sebenarnya jeda antara gw liat terakhir sama gue kelar mandi itu gak sampe sejam lho, cepet banget bahkan. Nah pas ngeh celana gue gak ada dijemuran, gue sempat mengalami disorientasi gitu deh, apa gue lupa ya, tapi gue cek ke kamar gue gak ada, cek ke lemari ga ada akhirnya gue yakin kalo itu ilang. Gue lapor lah ke mbak-mbak kost-an gue yang suka nyuciin baju gue, dan dicari ke lemari setrikaan di 2 gedung, gak nemu2. Si mbak bahkan saking seringnya gue pake celana itu masih inget banget celana mana yg gue maksud. Setelah diubek2, intinya gue tau2 nemu celana item bahan dengan merk zara juga (bener2 sama penampakannya, palsu2nya hehehe), tapi beda ukuran (yg gue temuin jauh lebih besar), gue temuin di tumpukan baju lemari setrikaan gedung B, yg mana tampilannya bersih kering ya kayak baru disetrika gitu, which is gaaaak mungkkiiiiin bgt deh celana gue. Heran dong gue. Kok jadi Ghaib gini.

Kata mbak2 kostnya, kemungkinan berarti tertukar sama penghuni kost gedung B yang juga punya celana yang sama. Nah karena kejadian ilangnya baru banget, gue langsung usut dong siapa penghuni gedung B yg masih eksis hari itu dan ternyata ada yang baru banget pulang dan disinyalir dia yang punya celana zara sama kayak gue. Sebut saja namanya Bunga. Bunga ini tinggal sekamar sama temannya, sebut saja Mawar. Jadi ada 2 kemungkinan tuh, antara kebawa di Bunga atau kebawa di Mawar. Karena udah terlanjur panik dan kesel, berhubung gw gak bisa ketemu oknumnya saat itu juga, gue langsung minta nomer HP mereka berharap bisa labrak sekalian, gitu, jadi kan gak penasaran ya bok. Eh pas di telp si Bunga-nya (gue gak berhasil kontak Mawar, dan nyuruh si Bunga untuk tanya ke Mawar soal celana gue), nah tapi Bunga nya yg gak nyambung gitu, masa’.  Haaa susah deh jelasin sms-nya disini, tapi intinya dia bilang bahwa dia memang sempat mengambil celana item zara namun pas dicek ternyata bukan punya dia jadi dia taro lagi di lemari B (yg mana itu bukan celana gue, tapi si celana kegedean yang entah punya siapa itu), nah jadi ga menjawab pertanyaan kan yaaaa mana celana gueeee.. zzzz pokoknya bingung deh. Dan gue udah mulai cranky2 sedih gimana gituuu… hiks.

Sampe akhirnya gue mikir, ya udah deh kalo gini caranya berarti gue mau gak mau harus nunggu sampe semua penghuni kost-an balik dari liburannya dan itu sekitar tgl 5 september-an gitu deh lamaaaa aje… seharian semaleman sampe besoknya gue sediiih banget. Kayak ada yang bolong gitu di hati (lebay detected tapi benar adanya lho). Gue suka banget pake tu celana karena udah nyaman bgt. Dan gue sebenernya masih ada siiih 1 celana bahan item lagi tapi beda bahan beda merk, yang masih kalah dibandingkan celana zara ini. Pas malemnya saking gw cranky dan dramanya, pas lagi makan malem ama Wita dan Dhea, temen2 sekelas yg juga kost-annya sekitar kost-an gue, kita sempet ke Margo City dulu, dan berhubung itu mall ya sekalian lah gue iseng maksud hati pengen survey celana bahan item yang cocok dan pas buat gantiin si celana ilang itu, tapi ternyata gak ada.

Ya ada sih kalo mau maksa, Cuma gue itu kalo beli celana bahan ya bok, males kalo harus pake acara motong lagi di penjahit karena kepanjangan bagian bawahnya. Belum lagi kalau pinggang dan pinggulnya rada gak pas, ahhh rebek deh. Gue pengennya bisa nemu celana yang udah jodoh gitu, kayak Cinderella make sepatu kaca, sekali coba langsung cussss muat. Seperti itulah gue dengan celana item zara gue itu. Pas kemarin 2 hari sebelum Lebaran, gue nemenin adek gue ke Plangi, kebetulan tuh mall adalah tempat dulu gue beli celana zara itu, lokasi tokonya pun gue masih hapal. Pas gue tanya dan survey ke toko lain juga, ternyata yg warna item udah out of stock alias ga beredar lagi. Huaaaaaaaa makin gak ikhlas deh gue ama celana gue yg entah dimana itu… nyari gantinya aja susah bok.

Sampe sekarang gue masih terobsesi nih cari celana baru buat gantiin celana gue yg ilang, tapi waktunya belom match2 buat browsing2 di mall2 lain. Sama satu pertanyaan gue sih yg gue heran sama siapapun yg dengan isengnya ngambil celana gue yg masih digantung di jemuran, which is orang pasti ngeh dong kalo itu artinya celananya belom kering kenapa diambil juga dehhhh. Apalagi kalo sampe dipake kan bego bgt, ya trus kenapa motifnya, mau nyolong karena naksir? Bok tu celana udah belel aja deh apa yg mau ditaksirin sih? Belom tau kali ya kalo itu Zara boong2an.. yakali deh. Oh sama ini sih, gue kadang heran ama orang ya, emang bisa ya dia gak ngeh sama kepunyaannya sendiri. let say lo punya baju atau celana dengan warna dan bentuk yg sama, tapi kalo dipake kan rasanya beda kan ya, kayak sense of belonging gitu lhooo, *bahasa psikologisnya*. Ini semacam attachment sama benda mati yg jadi favorit lo, ngerti kan ya? Gak habis pikir aja sih gue. Hadeeeeehhh…

Intinya, sampe saat ini tu celana gak jelas juntrungannya dimana. Kalo mau serem2an, gue udah sampe mikir serem tu celana diambil sapa kek mahluk misterius trs buat dijampi2 ama disantet, there i said it. Gue sampe mikir kesono deh saking kata temen2 gue kost-an gue rada2 creepy juga cing. Tapi gue mau skip asumsi ghaib itu. mungkin emang saatnya berburu celana item baru kali ya (mencoba berpikir positif). hiks, tapi tapi tapi… aku masih sayang dan selalu teringat celana bahan item ku itu… harus gimana yaaaaa? Perlu ke dukun? Ada ide?  Hiks hiks hiks.

Siapapun pokoknya yang nemuin tu celana trus dengan pilonnya make celana gue dan gak ngerasa dan gak balikin, gue sumpahin bagian puser ke bawah sampe jari kaki gatel2 bentol2. Huhuhuhu. (saking cranky-nya). Doakan gue bisa mendapatkan pengganti yg sama nyamannya ya. *pengganti apa in?* *pengganti celana kok, bukan yang laen* *emang yang laen ada gitu sebelumnya?* eeeaa mulai ngaco. Sekian drama hari ini. Baru sempet posting hari ini jadi sekalian deh bilang : selamat idul fitri mohon maaf lahir dan batin.