dan.. terjadilah!

Baru benar-benar gue rasakan sendiri, salah satu ketakutan terbesar yg akhirnya gue alamin juga :

Ketika sahabat kita sendiri, sahabat sendiri yang makan nasi kita, tidur di kasur kita, berbagi tawa sampe berbagi selimut, ngaku hanya via bbm :
Kalo dia udah jadian sama cowok yang kita suka, yang dia tauuu bgt kalo kita suka since the very very beginning.. and booooommm!

Meeen..

Maaf ya sahabatku, but I’m human anyway.
Jadi jadi jadi…. GUE GATAU MUSTI GIMANA. 😦

Posted with WordPress for BlackBerry.

So long, Buddy, till we meet again :)

Dari duluu, temen cowok gue itu bisa diitung dengan jari.. Apalagi yg gue kategorikan sahabat dekat dan berjenis kelamin laki-laki, jaraaang banget.  Di suatu hari di tahun 2005, gue bertemu cowok ini. Hmm, at first he looks just like a boy next door, gara2nya waktu itu dia (yang jadi mahasiswa baru) minta tandatangan ke gue (yang ya ya senior dia) dan dari situ kita sama2 tau kalo kita punya hobi yang sama, yakni : nonton film.

Wow, we share many things, nggak tau ya tu anak inget apa ga, sms2 tengah malam atau curhat2 sampah di YM atau blog (jaman Friendster dulu hahaha). Yang pasti, setelah 5 tahun, gue baru bener2 sadar bahwa, ternyata kita harus menempuh jalan hidup  yang berbeda dan mengejar impian masing2. It’s never easy, but yeah that’s life anyway. Gue seneeng banget mengikuti perkembangan kehidupan dia sampai hari ini, melihat satu per-satu keinginan dia terwujud, ya pasti ada yang belum, tapi semua yang udah dia raih patut dibanggakan dan bisa menutupi yg belum kesampean, ya nggak, Mo?

Ini  foto terakhir  kita ketemu,  lagi-lagi di salah satu bioskop di pusat kota, bwahahaha..

Besok-besok belum tentu ketemu lagi (secara langsung), soooo disini gue sekalian mengulangi apa yg gw bilang hari itu, suksessss yaa Timotius Eshadyan Prassanto, yang mau ke Glasgow, Scotland, per 31 Agustus ini, buat merintis dream job nya : jadi voluntary social worker (eh yaa gt deh namanya..LOL) ..  untuk kurun waktu 10 bulan ke depan (minimal).hwaaa lama ajaa.. maksimalnya : semoga bisa dapet beasiswa di sana, bisa keliling Eropa dan punya karir disana.. amin amin…

Me  surely gonna miss you.

Agustus : Updated!

Gilingaan udah lama juga  ya gw gak nulis, selama bulan Agustus malah belum pernah. Tadinya gue mau update pas gue resign tempo hari dr kantor, cuman keburu 2 hari setelahnya gue ulang tahun, which is salah satu ulangtahun tersepi  gue sih alias nggak ngapa-ngapain, trus status baru gue sebagai pengangguran (untuk sementara) sambil nunggu akhir bulan  ini Insya Allah mulai kuliah, trus trus banyak deh, dan ah ya, juga patut diketahui, (ceile..), gw tuh belakangan ini gampang ter-distract ama hal-hal baru dan yaa let say : aktivitas baru kecil-kecilan. Gue coba ceritain satu-satu yaa.

Pertama, pas gue resign 11 Agustus  kemarin. Kalo gue tau gue mulai kul tgl 30 Agustus, mungkin gw akan extend di kantor bbrp hari lagi, tapii berhubung ada daftar ulang UI tgl 12-nya, dan gw males ijin2 lagi mendekati cabut, ya udah gw putuskan resign tgl 11 itu. Sedihnya bukan pas di kantor pas pamit-pamitan, ya I know gue cuma 1,5 tahun disana tapi I owe a lot from everyone there, perasaan nggak enak dan guilty lebih mendominasi saat itu. Yang bikin gue nahan nangis pas pulang tu (dan akhirnya beneran nangis di kamar sesudahnya) adalah salah satu farewell gift dr temen2 1 divisi gue, yang ada notesnya dan ceritain kesan pesan mereka terhadap gue, plus support mereka buat kuliah gue, hwaaa.. trs yg paliing sedih ternyata pas nerima sms dr OB kantor gue, di kantor tu OB udah mellow2 ga jelas gt salaman ama gue, gue kira kenapa ehh pas malemnya, dia sms : “ Mbak, boneka jerapah di atas komputer nggak dibawa sekalian? Kalo nggak, buat saya aja ya kenang2an..” Hwaaa tangis gue langsung pecah. Si OB ini sampe kita tukeran no hape karena dia paling tau menu lunch kesukaan gue, dia tau porsi nasi Padang yang sesuai sama perut gue, dll dsb.. sedih ya kalo ada orang yang mgkn kita ga kebayang sebelumnya bakal mengapresiasi kita kayak gitu, tiba2 nunjukkin dirinya apa adanya.. haaa..

Kedua, pas ulangtahun gue, 13 Agustus. FYI, ya ya  itu ulangtahun ke 25 dan bener2 gak dirayain apa2 bow, bahkan bokap nyokap aja nggak inget, seriusss haaa… tapi ya udah lah ya gw skrg ud males gt terang2an publikasi ulangtahun gue (di Twitter sii dikit2 hahaha), dan gue habiskan dengan nntn The Expendables sama si Nining, nyobain Episentrum di Kuningan itu wakakaka lumayaan deeh ada tempat baru yang bisa gue singgahin.

Ketiga, errr tapi yang ini jgn ketawa ya..

Ada 2 (dua) hal yang mengganggu gue belakangan hari ini, selain bangun siang mulu dan males ngapa2in, diperparah dengan kehadiran benda berupa : BLACKBERRY dan DVD CRIMINAL MINDS SEASON 5. HA-HA-HA-HA-HA-HA

Okee abis ini pasti gue dihujat, soale dulu di postingan blog ini paling awal, gue pernah bilang kalo gue anti Blackberry. Yaaa momggo dibaca lagi deh kalo mau lebih jelas alasan2nya. Nah, pikiran gue mulai terkontaminasi sejak gue merasa kayaknya pengeluaran pulsa gue udah mulai lebay, ya secara gw twitter-an mulu dan entah kenapa aplikasi Snaptu yg gw pake itu rada2 nyedot pulsa.. Cuman gue bertahan karena 1, handphone NOKIA 5630 gue yang udh 11 bulan gw pake. Itu satu2nya wujud nyata kerja keras gw karena gue beli bener2 pake gaji gue bow, dan ya kayak anak kecil ama maenannya, beraaat bgt mau gue jualin. Tapi gue pikir, hmm ya belajar ikhlas lah itung2, dengan catatan tu HP harus bisa terjual dgn harga yg worth it di mbak2 ITC ahahahaa. Eh harapan gw terwujud, ya udah gue jual dan tuker tambah itu sama BB, hmm daripada gue simpen2 juga buat apa, ya nggak sih? Trus ya akhirnya per 15 Agustus kmrn gw pake BB nih, dan masih adaptasi sampe skrg sama fitur2nya dan keberisikannya. Emang si bisa di setting, tapi emang dasar gw reaktif akut, dan apa2 ngecek Hape, jd kalo ada BBM dikiit, notification dikit, langsung focus kesitu dan lupa yg laen.. wah bahayaa deh.. hahaahaa (plus norak juga).

Dulu ada temen gw pernah bilang, kalo dgn BB, hobi gue Twitteran bisa makin terbantu dan gue makin eksis. Yaelaah, ternyata yg ad ague malah jarang nge tweet dan kalo pun nge tweet itu balesin tweet orang.. hahahaa.. gak tau ya mgkn karena alasan keamanan jg si, secara BB itu kan nggak handy ya (handy apa ya, maksudnya di tangan tu ribet dipegang2), jd kalo lagi di bis atau jjs di mall gw ga pegang2, dulu pas pake NOKIA gue bisa pegang kemanaa aja.. sebuah ironi dari korban teknologi hahaha. Tapi ya udah lah, mungkin emang ud saatnya gue pake BB lumayan sapatau memudahkan informasi yg gw terima soal perkuliahan nanti. (ngeles mode on). Well at least gue bisa bertahan selama 2 tahunan kaan kurang lebih sejak BB diluncurkan, utk gak beli, dan baru beli skrg hihihi..

Terakhir, soal serial televisi kampret bernama Criminal Minds,  gue yang die hard fans-nya CSI sejak kuliah,  agak2 susah awalnya mau belajar nntn Criminal Minds. Ada hal2 prinsipil gitu soal problem solving nangkep pembunuh yang berbeda jauh antara kedua serial itu. Ya intinya gw pelan2 ntn di Indovision tu ya, random tapi episodenya, nah lama2 ko seru juga.. mulai fase berikutnya, minjem DVD nya ke temen gue, trs ketagihaan.. trus sakaww.. trs akhirnya beli sendiri dvd nya ke Ambas hahahahahaha PUASSS?? PUASSS???!!! Gue baru kelar nntn season 5, season 4 udah, season 3 sebagian, jd sisa season 1 dan 2 blm ntn. Nah gue tu punya target, yakni, mau nntn selengkap2nya sblm kuliah gue mulai, karena selain gw takut ntn sendirian kalo nti di kost-an, gue yakin udh pasti ke-distract dah tu yaa gara2 tontonan satu ini. Hihihi.. Bagusan mana sama CSI, hmm gue sih masih sukaa ntn CSI, tapi kalo dr kasus2nya emang Criminal Minds lebih horror, hahaha ya udah lah yaa.. lumayan buat nambah2 ilmu.. daaannn ngecengin : SSA Derek Morgan si botak ganteng yaaaang bikin gw kepikiran berhari2.. hiks…

Udah yak itu dulu updatenya.. Agustus belum kelar kan? Ntr gue posting2 lagi deh (kalo sempet) 😀 oya bulan puasa tahun ini juga biasa aja, ga ada yg istimewa dibanding let say tahun lalu.. dan kurang dr seminggu lagi, gue akan kuliaaaah!! Daan jadi anak kost.. yesss welcome to anak susah-world, baby..

Wish me luck yaw 🙂

Ketakutan & Kejutan Bulan Juli

To be honest gue agak-agak deg-deg-an sih bulan Juli ini, sama juga agak-agak terkejut karena ternyata banyak hal yang terjadi di luar ekspektasi gue, trus banyak hal yang berubah di lingkungan terdekat gue, kayak keluarga, temen-temen hingga kerjaan. Padahal masih tanggal 10 huhuhu, but i have to survive, bisa diibaratkan gini, apa yang terjadi di bulan ini (sampe akhir bulan ini) akan menentukan langkah besar selanjutnya gue di bulan-bulan mendatang. Semoga semuanya berjalan lancar dan sesuai ama keinginan gue (mungkin nggak sih? Hehehe), sudah terlalu banyak masalah, terlalu banyak surprise dan gue baru ngeh gue nggak bisa biasa aja ngadepinnya. Ini beberapa random things yang gue alami selama bulan Juli :

  • Bos gue resign per 5 Juli kemarin. Dan penggantinya baru ada 9 Agustus bulan depan, which is masih sebulan lagi dan gue sebulan boss-less, eh nggak bisa dibilang boss-less juga sih, tapi gue sekarang report apa-apa langsung ke boss-nya boss gue alias big boss huhuhu. Bukannya gak suka apa gimana ya, cuma mungkin belum biasa aja, dan buat gue di kantor ini sesuatu yang wow-omaigat-gueharusgimana, karena selama 1,5 tahun sejak gue kerja di kantor gue sekarang, gue apa-apa selalu tergantung sama boss gue, dikit-dikit nanya dia, dan selalu pasrah ama keputusan dia (yes gue emang follower sejati deh, asal boss seneng). Alhasil, ketika dia nggak ada, gue agak kelimpungan ngurusin kerjaan. Begitu ada trouble dikit di klien, gue nggak bisa dikit-dikit nggangguin dia via YM atau telp, hanya untuk nanya2, meskipun dia asik-asik aja sih digituin. Tapi dia kan udah punya kehidupan pekerjaan yang baru dan kayaknya nggak bisa selamanya gue ngandelin bimbingan dia, ya kan? Nah trus nih, gue belakangan baru nyadar, kekuatan ilmu Psikologi di divisi gue, yang ternyata PENTING diperlukan biar kerjaan lebih clear (bukan kelar ya, tapi lebih ke clear alias jelas printilannya). Dulu2 nih, divisi gue yang HR campur Recruitment, campur Marketing (dikit) campur Sales (dikit), mengutamakan lulusan psikologi untuk jadi staf-stafnya, nah tapii karena mikirin profit juga, dan (ternyata) lebih butuh communication skill ketimbang interpretation skill whatsoever yang psikologi banget, akhirnya diputuskan bahwa orang-orang dengan background pendidikan lain bisa masuk di divisi gue. Nah, sekarang, kondisinya gue sendirian doang nih yang dari psikologi, biasanya 2 orang ama boss gue, dan kita tanpa sadar suka diskusi mengenai hal-hal yang psikologi banget tapi kita nggak sadar, kayak ngebahas CV orang, ngebahas sikap2 klien, dsb, kebayang dong gue udah kayak anak ayam kehilangan induk (tapi gue tegar-tegarin, which is my big boss gak boleh tau ntar dikira dia nggak dianggep secara dia psikologi juga hahaha tapi kan jauh ya bow perbedaan gue ama beliau secara biasanya 2 level diatas, jd direct 1 level doang diatas gue). Asli deh kerjaan gue jd lebih ribet tapi tantangan masih kurang, you know what i mean? Sibuk sih sibuk, tapi sibuk untuk sesuatu hal yang lo udah familiar with, udah sering lo lakukan, udah lo kuasai dengan baik lah (tanpa nyombong ya), akibatnya jadi gampang stress dan BORING. Huhuhu. Dan oya, gara-gara resign-nya boss gue ini juga, ada bbrp plan gue tentang masa depan gue di kantor gue sekarang yang harus gue revisi ulang. Kayak misalnya rencana resign gue, trus plan B gue in case gue nggak keterima tes S2 (I’ll tell you later about this), and so on and on.

  • Gue berselisih paham (alias berantem dikiit) ama salah satu temen gue. Biasalah namanya temenan kan pasti ada clash-nya dikit. Kali ini sih pelajaran yang gue ambil setelah akhirnya bisa menggali dari orangnya, kenapa sampe dia kesel ama gue, adalah bahwa : gue emang gak bisa cocok ama semua orang (padahal gue punya impian bisa bertemu dengan berbagai karakter orang, hahaha). Mulai dari cara memandang hal serius-padahal becanda, dan jokes-jokes yang kadang suka nggak match antara gue dan temen gue ini. Yang paling gong adalah statement dia yang kira-kira bilang gini : “Gue kesel karena sikap lo dari dulu ga berubah, banyak orang yang cerita ama gue soal elo, mereka nggak suka ama sikap lo In, dan gue sebenernya sebagai temen nggak suka, tau temen gue diomongin dan nggak disukain orang. Tapi kayaknya elonya nggak peduli dan ngak mau berubah”. Hmm oke, gue nggak mau membela diri gue deh soal itu. Artinya gue merasa, gue udah cukup mengenal ya karakter gue sendiri, susah banget emang nahan sabar dan ngomong nggak pake emosi (itu pelajaran seumur hidup gue, dan belum sukses2), cuma belakangan gue mikir, wah ada juga ya yang gak suka ama gue, dan gue nggak mau nyari tahu siapa aja mereka, karena ya wajar-wajar aja sih kalo mereka mau nggak suka ama gue, toh gue juga sering kok nyela-nyela orang dan sering gak suka ama sikap beberapa orang, jadi ya gak apa-apa juga, asaaaaall sebaiknya sih dia nggak usah kasihtau ke orang2, apalagi kalo gue sampe denger, hahaha udah tau gue macan tidur dibangunin ya maap-maap kata kalo endingnya jadi nggak enak. Ya udah lah ya, motto gue sih : akan selalu ada orang-orang yang nggak suka ama kita, akan selalu ada situasi dan kondisi yang kita nggak suka dan situasi itu juga nggak berpihak ama kita. That’s life, anyway. *sok bijak padahal boong* hwahahaha.
  • Salah satu sahabat gue mau nerusin kuliah ke luar kota. Padahal sejak kuliah kita bareng-bareng terus, gue suka nebeng dia kemana-mana secara gue anak susah ya bow, nah dia juga suka nebeng minta temenin nonton atau jalan-jalan ama gue. Kalo mengutip pernyataan big boss gue, dia selalu bilang : nggak adil kalo kita menahan seseorang untuk berkembang cuma demi kebahagiaan kita. Siapa elo?? Gitu kira-kira. Ya gue sih pasti seneng lah sahabat gue ini udah punya tujuan hidup yang lebih pasti, yakni nerusin kuliah, apapun yang emang dia seneng jalanin dan dia tau konsekuensinya (salah satunya jauh dari gue dan sahabat2 kita bersama hahaha taaee) pasti gue dukung. Cuma masih nggak kebayang aja gue, hari-hari ke depan bagaimana, rasanya rasa takut gue akan hal itu lebih terasa dibandingkan rasa sedih gue bakalan jauh dari dia. Takut nanti gue nggak punya temen buat ditebengin, diajakin nonton atau gue mintain tolong yang gak penting2 gitu, tapi astagfirullah gue selfish geelaaaaa hwahahahah.. ya namanya perjalanan hidup tuh yaa, adaa aja. Mungkin juga karena selama ini gue nggak mengekspresikan ke dia how much i love her as one of my best friend dan nggak selalu cerita setiap masalah ke dia, makanya rasa sedih itu nggak muncul. Tapi gue selalu mendoakan semoga dia sukses sama kuliahnya dan dapet kebahagiaan yang dia kejar, Amin.

  • Adek gue lulus jadi Sarjana Sains setelah 4 tahun kuliah di FMIPA-Biologi UI. Alhamdulillah. i‘m so happy for her. Tapi gue lebih bahagia sih ke bokap nyokap gue, bokap gue terutama karena sebagai pencari nafkah, setidaknya beban beliau berkurang banyak banget dengan adek gue kelar kuliah S1 nya. Kecuali nanti gue keterima S2 repot lagi kali yaa bokap gue hahaha 😀 Lucunya nih, gue tuh malah tau dari temennya soal lulusnya adek gue, bukan dari adek gue sendiri. Dari situ gue mikir, ya Tuhan apakah selama ini gue segitu gak care nya dan segitu durhakanya ya jadi kakak, sampe gak tau perkembangan perkuliahan adek gue sendiri. Ya gue tau sih dia lagi ribet ama TA nya trus lama banget gak pulang ke rumah karena dia lebih milih stay di kost-annya. Tapi ya gitu doang, gak gue tanya-tanya lebih jauh. Dan oh ya, dia lulus pas 4 tahun, again sih gue pasti compare ama diri gue yang 5 tahun dan di swasta pula, hahaha she always be better than me (kalo bicara prestasi yang gini2 nih ya), tapi ya udah lah ya sekarang2 sih buat lucu2an aja, dulu-dulu gue gemes sendiri karena gue ngerasa nggak pernah menang apapun dan nggak punya apapun yang bisa gue banggain dari diri gue, compare sama apa yang pernah diraih adek gue. But she’s my sister anyway, ya udah lah yaaa. At least rumah kembali rame karena ada dia dan gak cuman gue yang diandelin nyokap, hihihi.
  • Terakhir, gue sedang dirundung sindrom pengen liburan, liburan yang jauuuuhh. Ya terserah sih, dimana tapi ngayalnya pengen ke pantai Pulau Belitung, pulang ke kampung nyokap ke Padang (gue rindu Padang gini tiba-tiba), ke Bali juga gpp, ke Anyer juga gpp secara udah lama juga nggak kesana, haaaaaa tapi kapan terwujudnyaa.. Ada satu momen dimana gue bisa geregetan sendiri begging2 ke orang2 gue pengen liburan bulan Juli ini kalo bisa, cuma orang-orang sudah sibuk duluan ama rencananya masing-masing jadi terpaksa hanya bisa menelan ludah mupeng. Hiks.

Dulu bulan Juli pernah menjadi bulan yang menyenangkan buat gue. Gak tau deh sekarang, semoga keajaiban terulang, mengingat gue benar-benar sedang ditahap takut menghadapi masa depan. Kenapa semakin tidak pasti, kenapa semakin banyak yang datang dan pergi.  I need you, magic!

Mengenangmu, 2009

Setiap malam pergantian tahun, gue selalu jadikan momen itu sebagai momen mengenang ketimbang menggagas harapan dan resolusi-resolusi buat tahun berikutnya.

Ya, resolusi mungkin ada ( tapi pasti biasanya lupa di tengah perjalanan karena ter-distract dengan accidental things and wishes that might come into my life) hahaha 😀

Gue akan baru menyusun resolusi kalo gue udah puas mengenang2, ber-mellow2, dan sok-reflektif dan akhirnya berujar alhamdulillah bersyukur atas apa yang udah gue peroleh dan gue alamin selama 1 tahun kebelakang.

Tahun 2009 bagi gue secara garis besar sih standar aja. Karena lingkungan gue mostly hanya sebatas gue, teman-teman gue dan pekerjaan gue. Cuma, kalau boleh napak tilas, tahun 2009 inilah ada beberapa peristiwa dan orang-orang baru yang sedikit banyak mengubah hidup gue.

Point pertama pastinya my job. Gue baru bekerja di tempat kerja gue sekarang itu kan dari bulan Februari, dan selama itu pulalah, bisa dibilang bertubi-tubi hal-hal baru gue alamin. Alhamdulillah, raga dan jiwa ini ada persinggahannya sejenak untuk bisa diberdayakan. Dan buat gue, bertahan sampe hari ini suatu hal yang amazing. Diantara  naik turunnya kerjaan, trus naik-turunnya motivasi dan emosi, gue beruntung bisa belajar banyak ilmu baru, ketemu orang-orang baru yang “ajaib-ajaib”, seru-seru, hingga masalah-masalah baru yang mungkin gak kebayang sebelumnya. I‘m so New Kids on The Block tiba-tiba, but I enjoy it.

Trus kalo berkaitan lagi dengan orang-orang baru yang gue temuin, mostly gue dapet ya dari lingkungan kantor gue juga. Let say, my boss : Mbak Yani,  trus rekan-rekan yang lain gue list deh : Mbak Meily, Stephanie, Angela, Wete, Irin, Mas Indra, mas Bobby, dll.. banyaaak.. hehe.. trus Remmy, temen kantor yang berlanjut jadi temen jalan after-hours bahkan hingga setelah dia udah resign, wah glad to know them banget banget.

Ingatan gue mulai merinci masa-masa gue kenal yg namanya weekly meeting, trus latihan meeting di tempat klien, wawancara dengan kandidat2  gue, bikin daily reports, some difficult problems yang muncul (love, life, and work stuffs), temen-temen yang resign dan cuma bisa gue kenal dalam tempo yang singkat. Trus momen-momen after-hours ke beberapa tempat baru, itulah salah satu yang berkesan. Gara-gara influence temen gue yang baik hati inilah, gue bisa  sedikit eksis dan melanglang buana ke beberapa tempat baru. Well, Cuma mall to mall sih, tapi restoran-restoran baru, lumayan nambah lah wawasan gue hehe.

Tahun ini gue juga nyobain pengalaman pertama belanja online, untuk barang2 yang gue sukain (lebih tepatnya : gue banget). Dan gue nganggepnya, itu adalah pengalaman yg seru, nagih dan mampu sedikit mereduksi rasa parno dan mempertebal rasa percaya gue sama orang *biasanya gak percayaan*

Trus, kalo dari segi pertemanan, tahun ini, gue ama temen-temen gue ber 8, kita bikin terobosan baru, yakni bikin ARISAN. Hwahaha. Setelah sejak kuliah bareng-bareng, baru deh terdorong untuk bikin acara kumpul2 rutin dan dilengkapi dengan arisan. I’m so glad i have them, till now. Gue yang biasanya “biasa aja dan cenderung males” kalo urusan jalan2, jadi lebih antusias, karena gue tau gue akan habiskan itu dengan mereka semua. Dari Kemang, Ancol, hingga Bandung. yaaakkk!! Gue ke Bandung juga deh tahun ini. Another short holiday experience yang terkabul. *lebay yah*. Maklum deh gue kan ke Bandung berasa ke Bali bok, rempongnya.

Selain itu,  gue juga masih bisa menghadiri kegiatan akhir tahun favorit gue, yakni Jiffest. Tahun 2009 ini adalah tahun ke-4 juga nonton Jiffest. Selalu dalam hati kecil gue bertanya2, “Ya ampun, mungkin nggak ya, gue bisa nonton lagi tahun depan?” *lebay lagi* Intinya, Jiffest ini udah gue anggap bulan Ramadhan kedua deh, doanya aja sama : semoga bertemu lagi dengan Ramadhan dan Jiffest tahun depan. 😀

Last but not least, kegiatan gue di dunia maya juga mulai berkembang. Yakni dengan mulainya gue ber-Twitter dan ber-blog ria. Dan dari sinilah gue mulai kenal banyak temen-temen baru dari dunia maya, yang mengisi waktu boring gue dengan blog-blog mereka yang sarat makna, ada yg lucu, sedih, dalem dan informatif. Trus di Twitter, juga ketemu orang-orang baru, yang punya minat sama ama gue, dan ajaibnya masih bisa nyambung ngobrolnya meskipun kita baru ketemu 1x atau malah belum pernah ketemu sama sekali.

Wow, saya nulis udah panjang juga yah, (telepas dari kelebay-an gue dalam menulis). Which means, momen-momen yang seems just pass me by, ternyata ada bekasnya di hati gue.

Sebelum gue bikin resolusi (yang gue belum kepikiran banget apaan), biarkan gue ingat2 dulu peristiwa kemarin. Yang besar, yang kecil, yang penting, yang nggak penting, yang stay lama, yang cuma sebentar, semua itu..

Terima kasih Tuhaaaan, Kau membuatnya ada untuk hidupku.

Buat semua orang yang mengisi hidupku di tahun 2009 ini,

Selamat Tahun Baru 2010.

Semoga kalian akan terus menemani hingga tahun depan, tahun depannya lagi, tahun berikutnya, dan selanjutnya, dan seterusnya…

Setelah Hari Ini, Remmy

Ramiaji Kusumawardhana

Setelah hari ini,

Kuharap tawa itu masih menghias mimpi

Menghapus pagi yang sedih dan detik yang berlari

Genggamku tidak lagi bisa selalu menemani

Sosok penghibur hati, penuh misteri

Remmy, yakinlah jika kau butuh bahu lain di sisi

Tak akan sia-sia kau mencarinya hingga ujung hari

Setelah hari ini,

Hanya doa yang mampu mengganti canda

Mungkin ada sesal, aku mengerti

Tapi yang pergi, tak mungkin terganti

Ia hanya mengejar harapan diri, untuk kelak kembali lagi

Remmy, kita bersua karena rencana-Nya

Pun kau beranjak adalah isyarat-Nya

Aku bisa apa?

Tapi percayalah, semua akan manis dirasa

Mungkin tidak sekarang, tapi nanti pada akhirnya

Setelah hari ini,

Kuharap air mata tidak lagi menemani pedih

Saat ku mengenang lampau yang berhujan kasih

Sahabat yang hadir meski tak abadi

Remmy, sambutlah peluk ini, penawar gulana

Yang ingin mengantarmu mengetuk pintu dunia

Walau mungkin ku tak ada, saat kau bahagia

Pinta ini satu, mungkin lucu, menggelitik kalbu

Kita yang pernah bersilang jalan dan bertemu

Oh, betapa kusyukuri itu

Jakarta, 30 Oktober 2009

* Note :

Well, what can i say about Remmy?

Semua teman-teman gue boleh sirik ama dia, mengingat selama hampir 7 bulan terakhir, dia lah orang terdekat bagi gue di kantor. Seorang teman, sahabat dekat yang 5 hari dalam seminggu, 9 jam kerja/hari selalu berinteraksi, bercanda, bercerita tentang apapun, shalat bareng (i’m gonna miss this one, karena Remmy imam gue yang paling okeh! hehe ;D), makan siang bareng, sampe nyampahin timeline Twitter bareng-bareng..

Semua tempat jajahan tongkrongan after-hours, dari mulai Ambas, Blok M Square hingga Pacific Place, nyobain Atmosfear FX, Sour Sally hingga nyari kado bareng, mungkin akan menjadi bagian dari cerita-cerita seru dan indah (pastinya!) untuk dikenang.

Per 1 November 2009, Remmy udah nggak di kantor gue lagi, dia resign dan akan melanjutkan kariernya sebagai Pegawai Negeri Sipil (ya, PNS) di Departemen Perdagangan.

Oh, I’m gonna miss my Remcew..

Sukses yaaah Remcew, semoga kelak kita bisa bertemu lagi.

Bareng Remcew

I’m not gonna say good-bye, but i prefer : till we meet again. 🙂

Kebingungan (Standar) tentang Masa Depan

To be honest, sampe sekarang gue nggak tau mau jadi apa.

Semakin umur gue merangkak, gue malah semakin blur tentang masa depan gue. Ya, I made plan, tapi itu duluuu sekali. Pas gue lulus SMA mungkin masa depan cerah masih terbayang jelas di benak gue. Mulai dari ambil kuliah Psikologi, mempelajari Psikologi klinis lebih dalam dan akhirnya lulus. That’s it. Nah, pertanyaan mengenai mau jadi apa setelahnya, gue masih nggak tauuuu (hwaaaaa… bahayaaaa iniiiii..) 😦 😦

Separah-parahnya gue gak tau, gue dulu nyaris apply pekerjaan apapun yang sekiranya sesuai ama kepribadian gue dan kapasitas otak gue. Mulai dari sok-sok-an tes MT program di bank-bank, jadi reporter majalah, selain jadi HR lah yaa tentunyaa, sampe akhirnya bermuara di kantor gue sekarang.

Gue sirik banget sama temen-temen gue yang mungkin punya master plan yang lebih sistematis buat hidup mereka. Suatu hari gue tau, Naomi, temen kuliah gue dulu, sekarang udah praktek-praktek ajaaa gituu dan bentar lagi dia jadi psikolog deh. Baca-baca ceritanya via Twitter-nya dan blog-nya, gue super sirik parah! Sirik abis karena hampir semua plan dia mungkin sama kayak impian gue. Ambil S-2, bidang Klinis dewasa, trus ngerasain praktek di Rumah Sakit Jiwa and in the end, kerja di RS atau buka praktek sendiri. Baca 1 (satu!) tweet dari dia aja gue udah gatel-gatel berasa pengen terbang ke kampus trus minta formulir S-2. huhuhu.. gimana dong..

Oya, kalo ditanya kenapa sampe sekarang gue belum merencanakan dengan pasti untuk melanjutkan kuliah, simply karena : gue masih belum siap masuk lagi ke dunia perkuliahan, khususnya dunia psikologi. Membayangkan gue akan menemui mata kuliah yang sama dan a litte bit traumatic, trus memikirkan ide-ide penelitian A, B, C bla..bla.. How shallow yah? gue butuh reinforcements yang bisa membantu gue mengesampingkan sumber-sumber ketakutan itu.

Oke, lupakan kuliah. Let’s say gue menjalani peran sebagai karyawati sekarang ini, lagi-lagi gue masih bingung sih apakah pekerjaan gue yang sekarang bener-bener yang gue inginkan apa nggak. Kalo sebatas bertemu dan mempelajari karakter orang-orang, gue mendapatkannya disini, walaupun lingkupnya beda (bukan dalam konteks klinis, tapi dunia Industri dan Organisasi banget). Kalo masalah memenuhi kebutuhan gue secara finansial, ya itu dicukup-cukupin lah, artinya gue bahagia kok dengan kondisi gue sekarang. Saking bahagianya sampe belum kepikiran untuk banting setir ke profesi lain, termasuk beralih menekuni pekerjaan impian gue jaman dulu : jad penulis, reporter atau apapun yang penting bisa nulis dan nama gue masuk majalah. Hihihi..(benar-benar bodoh). 😀

Gimana kalo jadi PNS? Temen gue yang satu ini, dengan sok asiknya punya 2 (dua) planning yang agak jomplang buat gue. Satu, nerusin kuliah di luar negeri,  atau dua, jadi PNS (sambil tetep nyari beasiswa, katanya). Dan lebih sialannya lagi, proyek iseng-iseng tapi mau juga-nya dia ini nyaris berhasil mengingat dia udah lolos tahap 2 aja gituuu.. ya ya.. Sebenernya pertimbangan untuk coba-coba ikut ujian PNS atau berkarir jadi PNS sih sempat terbersit di benak gue. Tapi yang selalu menganggu adalah persyaratannya yang menurut gue ribet, ngurus surat ini-itu, trus syarat-syarat prosedural lainnya. Mungkin gue bukan tipe challenger yaah, bagi gue nyiapain semua printilan itu sangat membuang-buang waktu buat sesuatu yang (menurut gue) kemungkinan untuk gak pasti-nya lebih besar. Trus entah kenapa gue selalu beranggapan, dunia PNS itu begitu hambar, kurang warna, meskipun gue salut sih bagi orang-orang yang dengan senang hati mengabdikan dirinya buat jadi PNS padahal mungkin dia punya capability untuk berkarir di multinational company. Hmm.. kalo gitu, jadi PNS mungkin nggak dulu kali yaa…

Atau jadi ibu rumah tangga seperti nyokap gue? Katanya pekerjaan tersulit di dunia itu adalah Ibu Rumah Tangga. O pastinya, gue setuju sekali. Dan gue sebenernya nggak keberatan menjalani peran tersebut suatu hari nanti, tapi gue ingin itu terjadi saat semua rasa penasaran gue akan karier dan mengenyam pendidikan sudah terpuaskan.

Jadi?

Jadi intinya : gue masih bingung. Titik.

😦 😦 😦 😦 😦 😦