Reuni SD, Masih Perlukah?

Serius nanya deh, seberapa penting sih bagi Anda semua, sebuah event yang bernama reuni itu?

Ini gue jadi bertanya-tanya banget (dan wondering, apakah jangan2 gue yang agak2 ansos bin lebay karena sejujurnya agak males ama kata reuni), dilatarbelakangi oleh kondisi saat ini dimana gue terjebak dalam Whatsapp group SD gue dulu (iyah, SD, Sekolah Dasar!! Bhuakakak. Puass?) yang lagi getol2nya bahas soal acara reunian, dan itu jujur deh ganggu bangetttttt.

Ceritanya agak panjang sih, so bear with me.

Sekilas info dulu, gue SD itu lulus tahun 1997 sodara sodari,  berarti sudah hampir 20 tahun berlalu. Dan selama 20 tahun itu, gue praktis ga pernah ketemu lagi sama hampir 90% dari mereka. Ada 1-2 orang yang memang sekelas pas SD trus ketemu lagi pas kuliah, tapi ya udah aja gitu, gak lantas jadi sahabat deket atau sejenisnya. Pernah ketemu 1-2 orang selepas lulus, tapi ya bukan yang direncanain ketemu gitu, spontan aja, kayak lo papasan di mal dsb. Intinya gue nggak pernah bener2 re-connected dengan mereka. Sampai akhirnya ada penemuan bernama Facebook, dan mulai deh satu-satu add friends dan jadi terhubung via FB. Ga serta merta banyak juga, tapi ada lahh beberapa, itu pun gue gak pernah terlalu pay attention dengan hidup mereka gimana sekarang, secara jarang buka FB trus jg sekalinya buka dan ada foto mereka, ya udah “ohh” gitu doang cukup tau aja kan. Tapi memang kenangan masa kecil selama sekolah di SD dulu cukup membekas di dalam benak karena emang kita sangat akrab satu sama lainnya saat itu. SD gue adalah sebuah SD swasta di komplek Angkatan Laut daerah Cipulir Seskoal situ.. 1 angkatan waktu itu cuma 3 kelas. Dan gue ga tau ya anak SD jaman sekarang tuh kayak gmn pergaulannya.. kalo gue dulu, rasanya memang kita agak lebih dewasa sebelum waktunya. Gue aja udah berani naik angkot sendirian ya pas SD, jadi rata2 emang udah pada ABG sebelum waktunya gitu.. Trus pas SD dulu banyak hal yg dihabiskan bersama, kayak main kasti, main galaksin, bahkan gue masih inget acara perpisahan SD di sebuah villa di Puncak yg gue masih simpen bbrp foto2nya. Sebagian besar orangtua kita (baca: ibu2 kita) juga saling kenal satu sama lain. Tergolong masa kecil yang membahagiakan lah yaa di jaman itu.

Tapi selepas lulus, gue kan masuk SMP dan SMA yg rayonnya beda sama SD gue, jadilah gue terpisah dengan banyak dari mereka. And that’s it, literally gak ketemu lagi dan ibarat kata : kita menjalani takdir hidup kita masing-masing setelahnya.

Sampai akhirnya suatu hari nih, gue di tagged di FB dengan foto 1 kelas waktu dulu lulus2an SD. Yang ngetagged yah salah satu temen SD gw, dan karena ditagged semua, alhasil komen pun bertebaran. Lucu sih, bikin ngakak jelas, karena jatohnya jadi bahas masa lalu yang OMG udh lama banget itu. Dan seperti melodrama Indonesia yang gampang ketebak, akhirannya adalah………………………………. salah satu dari mereka berinisiatif untuk ngumpulin no HP dan membuat WA group SD. GUBRAK. Gue sadar kok,  gue memang memasukkan no HP gw di FB, sejauh ini ga pernah ada yg aneh2 sih.. jadi mgkn mereka tau dari situ, atau ya karena nomer HP gw jg gak pernah ganti dari awal punya HP, yah mgkn ada yg nyimpen dan ngasih tau.. intinya gue tiba2 udah diadd aja gitu masuk group. Oh and i know that it will be loooonggg misery, alias musibah hahahaha..

Musibah 1

Dihari pertama sejak masuk group, HP panas dan battere drop, padahal lagi ada kerjaan keluar yang susah cari colokan saat itu, jadilah mati idup hape sampe dapet colokan. Literally penyebabnya salah satunya adalah tu WA Group gaaak habis2 ngobrolnya, dan isinya banyakan sampah. Gak ngerti juga kenapa sampai mereka bisa cepet akrab lagi yah, gue mah pembaca pasif aja tapi kok pasif aja ganggu kan.. berusaha bersabar sampe akhirnya 2 hari baru mereda tu group. Trus seminggu kemudian, gue leave group aja. Tanpa pamit. I thought it was over, tapiii ternyata ga gitu juga. Suatu hari salah satu temen SD gw WA personal ke gue, ngajak kumpul2, kayak reuni kecil2an dulu lah.. gue yang emang dasarnya males, ya late reply lah ya.. ehh ni orang (sebut saja namanya Bunga) demanding parah.. halo halo terus di WA, trus pas akhirnya gue blg gue lagi ada kerjaan, dia cuma blg, upss sorry.. gitu.. WTF. Memang salah gue juga sih saat itu gak langsung menolak dan bilang gak bisa dateng (memang di hari yg dikasitau, gue ada acara keluarga, tapi kalo diniat2in sih bisa aja ikut ke reuni itu hehe), jadi karena gue ga kasih kepastian, ga nyangka juga ternyata efeknya jadi bumerang. Setiap hari gue di WA just to make sure klo gue jadi ikut apa gak. Ngerti sih karena urusan booking tempat, akhrnya gw blg aja, klo gue ga usah di booked, nanti biar bayar sendiri klo bnr dateng. Pas hari H, dari jam 8 pagi gue udah di WA lagi sama si Bunga ini. Dan karena males gue baru reply sore2 dan bilang seharian ada kerjaan (bokis mode on) dan ga bisa dateng deh. Oya trus dia sblmnya memang smpt nanya, kenapa gue leave WA Group. Lagi2 karena asas jaim dan ga mau jujur dulu, gue bilang aja karena HP gue batterenya drop jadi musti exit grup dulu (emang bener sih, walopun alasan lebih jujurnnya kan bahwa gue maless ikut masuk group). Gue pikir alasan itu udah cukup konkrit ya, eh terus gue di add lagi aja dong beberapa hari kemudian sama adminnya. Disinyalir sih ya sapa lagi klo bukan karena masukan dari Bunga. Hadeh…

Musibah ke 2 (dan ini berlangsung sampe sekarang).

Ini kali kedua gue gabung di WA Group. Adem ayem aja sih, obrolan sampah udah sangat berkurang. But maybe i missed some things there, yakni bahwa mereka udah pernah bahas soal reuni (dengan konsep yang lebih besar dan elbih niat), trus lagi2 si Bunga yang bossy dan demanding ini jadi sort of ketuanya. Sbnrnya pembicaraan tentang reuni kalo gue emang males ya udah ga usah di baca dan delet chat aja kan yah, namun kenapa gue gatel untuk bahas, karena ternyataaaaa :

  1. acara reuni SD ini belum jelas mau kapan dan dimana.
  2. kapannya tadinya mau tahun ini (entah bulan apa) atau tahun depan. Intinya masih ga jelas.
  3. Lokasi? Ini gong nya, pilihan lokasi antara di Lembang, atau di Pulau (gue lupa kayaknya bukan Pulau Seribu tapi deket Anyer gitu apa yah..) ah pokonya antara 1 daerah dingin ama 1 daerah pantai / pulau gitu deh..
  4. Gong kedua, reuni nanti adalah termasuk kita dan… KELUARGA.
  5. Keluarga disini adalah gue dan suami dan anak (baca : bocah rempong). Namun ternyata, terbuka juga untuk nyokap2 kita yg mungin mau juga ikutan. PENGSAN.
  6. GONG SEGONGGnya adalah…. dari sekarang kita harus nabung sebagai bentuk cicilan untuk ngumpulin duitnya biar bisa kesana. Semacam penguatan niat gitu. tadinya mau 40 ribu sebulan, eh trus info terupdate malah 150 ribu per bulan. Ini ide dahsyat dari Bunga lhoh yaaa. GILAK SIH. Dan BOM ATOMnya adalah : DIBUKAIN rekening khusus lhooohhhhh REKENING KHUSUS DI BANK MACEM REKENING DOMPET DHUAFA yasaaaaalaammm.

Oke there must be something wrong here. Ya kan.

Pertama, gue sangat kontra dan kzl kzl kzl bgt karena :

Bukan masalah duitnya yah.. (ya ini juga masalah sih.. ) but first of all, gue ga mau dong spend duit untuk sesuatu yang belum jelas. Emang sih ditabung tp sampe kapan? Trus keuntungan gue apa? Ga ada kan? Ga dpt bunga jg kan? Klo pas hari H yang entah kapan itu gue ga jadi ikut trus apa kabar dong ama duit gue? Dan itu ternyata ditanyakan dlm group dan dijawab oleh Bunga : ya kalau ga bisa, dicari sampe tanggalnya pada bisa semua. Atau klo bener2 gak bisa, ya duitnya dibalikin sih, sukur2 kalo skalian mau jd donatur. (waksss, maksuttt ngana, blum pasti balik nih duit akikkk??) gila banget deh.

Kedua, sikap Bunga yang di WA group itu sangat bossy. Mungkin gue skip pas acara bagi2 tugas ya, tapi dia mengingatkan 2 temen kita yg lain sbg penagih utang (utang? Really??!) kalo nanti2 pada telat bayar itu si tabungan 150ribu. Gilanya lagi, 2 temen gue itu maukk aja disuruh2 gt. Gue sih HOGAHHH     . dan yang herannya lagi, mungkin ada 1 orang pas kerja di bank, jd dia yg diutus untuk bikinin rekening untuk reuni ini. WTF. Antara niat banget atau emang dodol. Kalo gue jadi dia sih, gue akan nanya2 dulu yaaa dengan detil dan ga okeoke aja. Buka tabungan klo ga diisi buat apa? Menuh2in data bank doang kan.

Sebenernya, kalo reuni SD ini atas nama sekolah SD gue dulu, dimana kita sebagai satu angkatan kerjasama ama SD kita utk nyelenggarain bareng trus diadain di SD kita dulu, kayak reuni akbar 1 angkatan gt, itu masih mending ya.. gue klo konsepnya gt kan lebih open untuk setidaknya jadi donatur, bantu2 nambah dana. Kalo gue ga dateng toh masih ada berasa kontribusi positifnya.. dan format kayak gt kan lebih simpel, ya toh? Drpd angan2 jauh2 lokasinya geje juga. Belum biaya untuk survey lokasi (ini juga muncul dalam wacana arrgghh gemes). Ribet banget deh.

Trus, jangankan untuk reuni, untuk liburan bertiga doang ama suami dan anak aja, gue males bgt cr tempat jauh2. Lembang? Naik apa? Ada usul sewa bis lho. Oh noooo, no way gw bawa anak 1,5 tahun naik bis sampe Lembang, situ mau netein anak saya klo dia rewel? Naik mobil pribadi? situ mau gantiin bensin? Aneh2 aja.. trus piknik nya ini bakalan nginep. Lah gini deh.. bayangin kita udah 20 tahun ga ketemu, tau2 brekkk ngumpul semua ama keluarga masing2, apa gak awkward? Bukannya jd akrab malah pasti sibuk sendiri2 kan.. ngapain sih? Effort untuk bisa ngumpulin keluarga dan membuat mereka ikhlas utk enjoy reuni sama ama gue itu lhoh yang berat dan ga bisa dinilai dengan uang hahahaa ya kan.

Kegemesan ini yang sebenernya udah berontak dari benak gue minta dicurhatin, makanya gue coba tulis di blog. Ya bodo amet deh klo sampe dibaca mereka. Banyak dari mereka yang take this positively karena slogan : demi mempererat tali silaturahmi.

Tapi kalo gue boleh berpendapat, kalo gue ga dateng, bukan berarti gue memutus tali silaturahmi, dong ya. Untuk saat ini, dengan kondisi gue saat ini, quality time bersama suami dan anak aja kadang susah lohh.. sibuk ama urusan domestik, ngurus anak, dsb.. trus ketemu sama sahabat2 deket aja susahnya minta ampun, yang mana akan jadi prioritas gue klo harus memilih, reuni SD atau ketemu sahabat2 sejak kuliah dulu (i’ll pick number 2).  Gue menyayangkan sikap Bunga dan mostly temen2 SD gw dlm group.. mereka seperti kurang peka dengan kondisi dan situasi para anggotanya. Ga ada tuh yg bertanya apa kabar kita2 satu persatu.. taunya yah udah pada berkeluarga aja. Dan gue pun br tau klo ternyata ada dari kita yg lagi hamil dan due date nya April besok. Itu masih disayangkan ama mereka krn dia bilang tentatif utk ikut reuni entah kemana itu. ASTAGA. Yakali deh. Kalo dia udh lahiran trus bawa orok kan rempong ini pada paham ga sih??

Dari situ makanya gue jd wondering, apakah gue segitu ansos nya untuk tidak peduli sama acara reuni dan tons of bullshit dari WA Group ini? Atau memang ada yg sepaham dengan gue? Gue sih saat ini lebih memprioritaskan orang2 yang jelas2 significant others gue yah, suami, anak, nyokap bokap, sama sahabat2 deket yg gue udah lamaaaa ga ketemu tp gue pengennn bgt bisa ketemu. Dan klo waktunya ada, gue mau perjuangkan buat ketemu mereka dulu. Kenapa ga temen2 SD? Yah sorry to say, gue gatau yah 20 tahun itu udah merubah apa aja dr diri seseorang. Member WA Group itu sampe 30 orang lho, dan gw udah lupa karakter mereka dulu SD gimana, skrg gimana? Iya klo asik, klo gak? Ini aja di WA udah bau2nya ga enak hahahaa..

Ironis karena silaturahmi itu pada dasarnya bisa dateng dari hal-hal simpel kok, say Hi di FB atau Twitter bisa juga dibilang silaturahmi, mendoakan dari jauh itu jg silaturahmi lho.. Gue adalah orang yg sangat percaya, namanya hidup ada fase2nya.. ada masanya kita ketemu satu orang, tp umurnya memang ga lama, fasenya cepet, ada yang fasenya lama.. emang udah bukan di fase present gue aja sih.. kayaknya itu yah yg lebih menenangkan. Efek reuni tuh banyak lho, belum kalo ada yg agen asuransi atau MLM *parno parah*, hahaha..

Jadi sekarang gue berharap bisa dapet pencerahan ini gw caranya keluar group WA gmn yaaahh.. bisa sihh konfront si Bunga langsung, tp ya itu td karena gatau karakternya gmn, jd males aja ngeluarin tenaga psikis untuk rusuhin dia ama ketidaksetujuan gue. Belum kepepet juga mungkin ya. Semoga aja reuninya bener2 ga jadi. Dan sikap gue sih jelas, no nabung2 sepeser pun dan no hadir2 di reuni dgn konsep kayak gitu.

Selingan Dikit..

Masih ada temen yang cerita kalo lagi sedihnya doang, putusnya doang, giliran pedekatenya, jadiannya, hepi2nya, malah ditutup2in, tau2
kasih kabar bahagia, gimana mau ikut bahagia wong diceritain lengkap aja nggak. Selama ini nanya2 soal rencana masa depan temennya, tapi akhirannya, malah dia sendiri yang bikin rencana masa depan. Seolah2 nggak mau keduluan. Temennya udah terbuka ama masalah pribadinya, eh dia malah maju sendiri dan akhirnya kok kayak bersaing dan malah nggak peduli lagi karena merasa udah menang. Yah, tau sih emang nggak boleh perhitungan ama temen sendiri, tapi kalau segala sesuatunya diceritakan dengan terbuka, pasti namanya temen mah ikut bahagia. Curhat aja sih ini. Masih ada aja yang kayak gitu.

Posted from WordPress for Android

Yang Tersisa dari 2012 ~ Cerita Tutup Tahun

Sepanjang 2012, banyak momen yang mungkin belum sempet diceritain disini, belum banyak foto-foto juga yang di-share sebagai penanda beberapa momen berkesan di tahun 2012, salah satu tahun paling berat tapi sekaligus paling berkesan bagi gue karena banyak banget peristiwa dan pelajaran-pelajaran hidup gue alamin. Yang seneng, sedih, bikin kesel, bikin bangga, bikin deg-degan, bikin malu, semuanya. Berikut ini gue mau share beberapa foto yang menceritakan momen-momen tersebut, yah gak banyak sih, yang kebetulan masih disimpen aja. Tahun 2012 gue belajar banyak tentang menjadi dewasa, dalam hal ini bagaimana keluar dari zona nyaman, disadarkan bahwa hidup jalan terus dan kita harus let go sama hal-hal yang gak mengenakkan di masa lalu (meskipun urusan menerima dengan ikhlas tu masi sulit banget hehehe). Tahun ini gue pisah sama zona nyaman terbesar gue : kampus dan teman-teman sekelas, trus masuk ke sort-of zona nyaman berikutnya : kantor dan penghuni2nya. Trus gue belajar untuk membangun rasa percaya lagi, setelah melewati pengkhianatan (cie bahasa gue..) lalu akhirnya nggak percaya kalo eh gue bisa jatuh cinta lagi (oke skip this part ya hehehe) kira-kira demikian. Nah trus gue juga merasa tahun 2012 ini gue banyak jalan-jalan.. gaya banget ya. Buat orang yang pemalas jalan2 dan ngurusin tetek-bengek macem tiket dsb, ini suatu lompatan besar dalam kehidupan dan juga keuangan. Huhuhu. Jadi susah nabung kaaan, soale dikit2 pergi dibajak ama teman2 (alasaan!).. Tapi gue seneng, setidaknya gue dikasih kesempatan untuk melihat “dunia” lewat perjalanan lokal maupun internasional yg gue lakukan selama 2012.Gue disadari sama pentingnya waktu bersama teman-teman, disadari beratnya menikmati liburan kalo lagi kangen sama orang #eeaaa, dan beruntungnya gue bisa menengok dunia disaat masih kuat dan masih single hahaha. Dimulai dari Jogjakarta di awal tahun, lalu berlanjut dengan 3 kali ke Bandung, Bangkok dan berakhir di Kuala Lumpur. Alhamdulillah.

Terimakasih 2012. What a splendid year!

Jogjakarta

Jogjakarta

Januari di Jogjakarta, untuk ikutan workshop CBT selama 3 hari. Ini pertama kalinya ke Jogja lagi sejak terakhir kesana 1999 pas study tour SMP. HAHAHAH. Foto diambil di restoran Rumah Jamur *kalo gak salah*. Best time, indeed.

Bandung

Bandung

Ini waktu ke Bandung, Februari 2012, berempat sama Nining, Echa, Enno. Judulnya sih trip mengobati Enno yg abis putus hahhaha, tapi yg gong adalah ini kali pertama ke Bandung naik Kereta Api dan disuguhi pemandangan indah sepanjang jalan pulang pergi. Recommended!

Nonton Maraton

Nonton Maraton

Ini sisa-sisa foto abis lomba Nonton Maraton, dimana cerita lengkapnya bisa dilihat di postingan ini. Foto ini diambil di ronder terakhir pas di EX. Udah lecek dan capek bgt tuh hahaha. Dari event ini gue banyak kenal temen-temen baru yang punya minat sama dan masih bertahan sampe sekarang.

KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERA

Ini waktu trip ke Bangkok sama Echa, Agustus 2012. Trip terjauh gue so far dan trip perdana bersama Echa. Untuk cerita lengkap ada di postingan ini ya. Oya, ini foto pas di Wat Arun, hari pertama dan belum sempat ke hotel pun.

Depok

Depok

Ini foto pas Sumpah profesi, September 2012. Karena gue gak ikutan wisuda karena males, jadinya ini foto yg harus masuk memorabilia, hehehe. Inilah saat terakhir semua temen2 sekelas gue berkumpul bersama orangtua kami masing2, dan agak mengharukan sih karena akhirnya ngucapin Sumpah Profesi juga. Langkah awal jadi psikolog (walopun sampe skrg profesinya belum dimaksimalkan hehe).

Itu beberapa foto yg mungkin belum sempet dimunculkan di postingan sepanjang 2012. Sebenernya ada sih foto2 lain yg pengen dimunculkan tapi tapi tapi… hmm ntar aja kali ya tunggu saat yg tepat hahahahah #apaseh.

Untuk tahun depan, harapan gue apa ya, ya semoga lebih baik dari tahun ini, trus gue masih bisa lanjutin resolusi sederhana gue kayak di postingan ini, bisa bertemu orang2 baru dan belajar dari mereka dengan lebih banyak lagi, dan tentunya bisa dapet pengalaman2 hidup yang lebih bermakna lagi.

So long 2012, Hello, 2013.

Tentang Kartu Ultah dan Resolusi Sukses Tahun Ini

Tahun 2012 sebentar lagi berakhir. Bicara tentang resolusi, hmm gue sih nggak pernah spesial nulis resolusi2 ina inu di tiap tahunnya, tapi khusus tahun ini, ada satu resolusi sederhana yang sengaja gue lakukan dengan kontinu dan gue maintain effortnya supaya bisa jalan terus sepanjang bulan Januari sampai Desember ini. Resolusi apakah yang dimaksud?

Resolusi tersebut adalah : mengirimkan kartu ucapan ulang tahun kepada teman-teman setiap bulannya via pos.

Jadi gini, awal mulanya sih karena emang hobi aja gitu ngirim-ngirim kartu lebaran ke teman-teman, baik itu sahabat dekat, teman kuliah, teman kantor dulu, sampai bekas bos gue, pernah gue kirimin kartu lebaran via pos. Iya, literally yang beli kartu lebaran trus dtulis tangan satu satu trus dimasukin amplop, di lem, ditempelin perangko trus ke kantor pos dan kasih deh ke pegawai posnya untuk dikirimin ke alamat mereka semua masing-masing. Nah ritual itu sendiri gue lupa juga kapan ya dimulainya. Yang gue inget aja ya, pake benchmark 2 tahun lalu deh (yang itungannya masih inget), sejak lebaran 2010, saat itu kan gue udah kuliah (lagi) ya, udah jadi anak Depok dan punya waktu luang yang mayan banyak untuk sekedar beli kartu lebaran dan nulis2 dan ke kantor pos, krn kebetulan di kampus UI ada kantor pos (yg ternyata lama bgt nyampenya kalo ngirim surat gatau kenapa), dan deket rumah juga ada kantor pos (cuma 1x naek angkot). Dan pas kuliah lagi itu, udh mule punya banyak temen baru jadi lumayan lah buat iseng2 kasih kejutan lebaran dikit ke mereka. Hehe.

Nah sejak ritual kirim kartu itu, udah mule dapet banyak respon positif dari temen-temen yang gue kirimin kartu. Intinya sih mereka seneng (GR aja ya haha) dan ya standar bilang makasih lah, nggak nyangka lah, dan sejenisnya. Bahkan sempet gue diwawancarain di siaran radionya Mbak Dessy, temen kuliahku hahaha gara2 menurut mereka itu kebiasaan langka di era abad 21 ini. Pas tahun 2011 pun gitu tuh, masi sebatas kartu Lebaran. Baru deh kepikiran, hmm gimana kalo ditingkatkan jadi kartu ulangtahun, alesannya sih ada beberapa. Pertama, gue itu bukan orang yang pinter nyari kado ultah, ke siapapun. Udah paling males kalo harus cari kado karena takut ga suka lah, beda selera lah, salah beli lah, dsb dsj. Kedua, gue jujur bukan tipe yang seneng ngerayain ultah diri sendiri apalagi orang lain, gak terlalu suka juga terlibat dalam perayaan ultah orang lain, males bgt kalo jd seksi sibuk kasih surprise gitu2 huaaaa bukannya gak ngehormatin yg ultah ya, tapi lebih berasa awkward aja gitu (ini sih kayaknya problem psikologis whatsoever deh hahaha), lebih ke : itu bukan gaya gue untuk told them that i care aja, gitu. Dan kalo sms bbm whatsapp fb twitter udah basi, malah jd bingung kata2nya gimana (se standar wish you all the best sukses selalu, hehehe), gue merasa kirimin kartu jd solusi yang tepat. jadilah gue mulai tuh browsing2 kartu Hallmark murah di Gramedia, ada yg range harganya 5000-an sampe 7000 rupiah yg gw beli dengan macem2 desain dan kata2 di dalemnya. Ya random aja sih milihnya gak ada preferensi harus sesuai ama karakter temen yg mau dikirimin.

Abis milih-milih kartu (well ini bisa pararel sih, sambil jalan kalo kebetulan stok nya abis), biasanya gue mulai tuh ngumpulin alamat temen-temen. INI TANTANGAN TERBERAT nya. Gini deh ya, coba deh bayangin di jaman kemashyuran teknologi saat ini, berapa banyak orang yg dengan randomnya tiba2 nanya alamat rumah ke kita? Kecuali buat ngirim parcel atau undangan kawinan ya. Nah itu dia yg juga gue hadepin pas menjalani resolusi mulia ini. Jadilah banyak bgt yang kalo pas gw tanya : eh boleh minta alamat rumah lo ga, alamat lo dimana? Yg lengkap ya ama kode pos, bla bla bla pasti abis itu lsg dijawab dengan : mau kirim undangan ya in?  Jiaaah… ya gue anggep aja doa sih, tapi kadang ga langsung dikasih juga, pokoknya usaha dapetin alamat inilah yg menurut gw usaha terberat supaya resolusi gue sukses, drpd langkah kaki, tenaga waktu dan biaya buat ke kantor posnya itu sendiri. paling enak kalo itu sahabat2 deket, atau temen kantor dulu, gue masih simpen catatannya dan udah sering ke rumahnya juga jadi bisa ngira2, dan nanya nya juga bisa spik spik laaah. Kalo temen kantor dulu kan tinggal kirim ke alamat kantornya. Alhasil gerilya dimulai dengan bertanya satu-satu dan meminta teman2 gue untuk isi notes gue dengan alamat mereka. Sasaran pertama tentu saja 25 orang teman sekelas, trus mulai pelan2 teman kuliah dulu yg yaa masih sering bersapa di bbm atau twitter, trus gue mintain alamatnya via DM atau BBM (dan responnya macem2 random tapi ujung2nya dikasih juga sih).

Biasanya gue juga sering cek jadwal ultah yang ada di Calendar-nya Facebook. Siapa yg ultah deket2 sini dan kayaknya oke nih kalo gue kasih kartu ucapan. Ya gue seleksi juga sih gak semua temen2 yg gue kenal gue kasih, tergantung kedekatan sama keasikan dan faktor-faktor X lainnya. Nah trus karena udah mayan sering ke kantor pos, jadi udah mule hapal nih, surat itu kalo jabodetabek nyampenya berapa hari dengan perangko berapa rupiah, dari situ ngira2 kapan harus kirimnya supaya sampenya ke tempat tujuan gak yg ngaret2 amet dari hari ulangtahun dia. Gue biasanya kirim itu pake perangko 2500, alias perangko paling standarnya PT Pos Indonesia untuk wilayah jabodetabek, dan itu akan sampe 2-3 hari. Tapi pernah kejadian di kantor pos UI, gue kirim kartu ke temen gue si Naomi, sampeya sebulan aja gitu zzzz ya kasus2 khusus lah, ada juga yg balik lagi ke alamat gue karena ternyata alamat si mbak sinting satu ini gak bisa ditemukan *ngakak*. Macem2 aja kendalanya. Tapi tetep gak berkurang semangat gue, apalagi kalo ternyata mereka udah terima trus ngabarin ke gue, berikut reaksi positif dari mereka, itu rasa puas dan senangnya gak terkira deh langsung ilang capeknya hahahha *beneran gak pake lebay*. Usaha ini juga ternyata menyentuh bbrp teman untuk akhirnya ngirim karyu ucapan balik ke gue pas gue ultah, ya gak banyak sih tp ada lah, dan itu jd unyu moment bgt karena kan jadi resiprokal gitu semacam cinta yg berbalas hehehe, apalagi gue ini orangnya tukang nyimpen apapun deh yg berbau2 sentimentil, mule dari kartu lebaran jaman dulu SMP suka kirim2an juga masih gue simpen dengan rapih. Nah jd yg emang niat ngirimin gue kartu ga usah khawatir kartunya gw buang krn ga mungkin, gue pasti simpen, dan gue berharap sih orang2 yg pernah gw kirimin kartu juga sudi menyimpan kartu itu #eeaaa ngarep aja.

Total sepanjang tahun 2012 ini gue udah ngirim kartu ke sekitar 29-an orang lah (kurang lebih, karena gak setiap kirim kecatet di agenda, OMG yess gue segitu obulnya). Nah makanya tahun 2013 gue masih semangat nih mau lanjutin resolusi ini , doakan yaaaa. Meskipun skrg udah makin sulit challenge nya karena kan udah kerja dan kantor pos itu buka jam 8 pagi, sementara kantor gue masuk jam 8:30, jd agak pusing cari kantor pos terdekat lokasinya dr kantor. Sejauh ini sih ngakalinnya dengan mampir ke kantor pos di gedung BRI benhil *niat abis* kalo pas lagi berangkat naik bis, atau ya kalo timingnya pas, sabtu gue ke kantor pos deket rumah trus gue juga udh prepare lebih banyak stok perangko 2500-an ama kartu ucapannya (supaya berasa termotivasinya karena sayang kalo ga dipake, gitu) hehehe.

Ini ada satu foto dari salah satu temen ttg kartu ucapan dr gue yg dia terima. Terharu deh sampe dia fotoin dan dijadiin dp bbmnya pas dia ultah.

birthday card yang dikirim buat neng Titis "Tiker"

birthday card yang dikirim buat neng Titis “Tiker”

Jadi, siapa yang mau gue kirimin kartu ualngtahun? Tulis alamat lengkapnya yaaaaa *serius nih*

Atau, mau membuat resolusi yg sama dengan saya pun, monggo. Semoga menginspirasi ya. Seperti jawaban saya ketika ada satu teman bertanya kenapa gue mau repot2 berbuat kayak gini :

karena teknologi bisa punah, tapi human connection stays forever.

Catatan Perjalanan dari Negeri Jiran : Hampir Mati Kebosanan

Gara-gara abis liat pertandingan bola Indonesia vs Malaysia, jadi keinget belom sempet cerita ttg liburan long weekend pertengahan November kemarin ke KL selama 3 hari 2 malam.  Ini jadi kunjungan perdana gue ke negeri Jiran so harusnya sih bakal menyenangkan karena selain belum liat langsung kondisi TKP nya kayak gimana, gue berangkat kesana bareng tim sukses ke SG dulu yakni Nining dan Audie ditambah member baru yakni Enno. Tiket dipesen dari beberapa bulan sebelumnya (kayaknya sih 3 bulan sebelumnya), termasuk nekat karena gue yg karyawan baru dan belum dpt cuti harus banyak2 doa supaya kantor gue menjadikan hari kejepit nasional di jadwal tsb menjadi hari cuti bersama, dan ternyata semesta mendukung, kantor pun libur, maka berangkatlah kami di suatu pagi yang ramai dari terminal 3 Soetta.

Sesampainya di KL, kita udah digalaukan dengan keputusan akan naik taksi atau nyambung bis & kereta ke pusat kota KL dari LCCT. Gue yang notabene hanya membawa uang jajan kurang dari 1 juta rupiah pun udah gak sante karena gak mau kere sebelum berperang. Cuma ternyata karena kita ber-4, naik taksi dan bayar patungan itu masi lebih murah dibanding ongkos sendiri2 bermonorail bis dsb. Kita langsung cabut ke hotel. Nginepnya sendiri di Nomad Sucasa, dapetnya kamar yg isinya 2 kamar tidur dan ada dapurnya, hmm ratenya berapa gue lupa, sebagaimana gw jg lupa motoin kamar dan interior ruangnya. So far sih, kamar yg kita tempatin itu sangat amat lebih dari cukup buat kita berempat, selain gede, yg mana jangankan ber-4, ber 8 pun gue rasa masih bisa deh asli, karena kasurnya gede dan bisa diangkat gitu. Dan kehadiran dapur memang cukup menggoda gue untuk setidaknya bikin apa kek sesuatu (yg mana ujung2nya tetep bikin pop mie hehehe). Kalo buat stay lebih dari 2hari, hotel dan kamar yg kayak punya gue dkk ini pas banget lah.

Abisa naro barang di dalem kamar, kami pun langsung jajal ke KLCC tepatnya ke Suria Mall untuk cabut makan siang di Nando’s. Alhamdulillah enak dan gak salah pesen dan kenyang… abis itu lanjut muter2 Suria dan gue sempet menghabiskan waktu rada lama di Kinokuniya-nya di lantai atas yang gedeeeeee dan buku2nya minta diculik semua haaaah godaan bgt deh gue kalo sama buku. Selanjutnya perjalanan beranjak ke IKEA cabang (err mana ya gue sampe lupa namanya pokoknya ada McDonaldsnya di seberang gedung IKEA tsb.) Buat gue yg seumur2 baru ngerasain masuk IKEA, ngeliat barang2 yg dijual tentulah sangat menggiurkan dan menggemaskan, selama ini hanya bisa liat di katalog online nya saja. Sayangnya harga-harganya menurut gue ga yang memuaskan juga, alhasil gue cuma membeli sebuah jam dinding diskonan super murah minimalis dan lilin2 aromaterapi hahaha ga penting bgt ya. Trus dari sana kita balik lagi ke Suria untuk lihat air mancur karena hari mulai gelap, oke sampai disini, kita udah mengunjungi Suria sebanyak 2 kali dalam sehari *kematigayaan dimulai disini* Malam ini kita makan agak beda, kita mau nyobain Indian restaurant yang buka 24 jam dengan sajian nasi goreng agak curry2 gitu dan roti cane, belakangan kita tahu bahwa pelayan di restoran itu mostly orang Indonesia, bahkan yg ngelayanin order kita asli Medan, Cuma tetep aja ya, biar judulnya curry, beda sama kari nya Indonesia dan walopun dibilang pedes tetep aja gak ada pedes-pedesnya.

Hari kedua, kita udah niat mau ke Bukit Bintang, cuma karena gue rewel pengen poto2 dengan latar Petronas lengkap sampe ujung2 menaranya, alhasil kita pagi2 mampir dulu ke Mall Suria yg pastinya belum buka, cuma sekedar lewat dan jalan di taman belakang deket air mancur itu. huahahaha.. udah dicoba berbagai angle dan teknik memotret, ternyata dari spot situ masih sangat dekat alhasil gak bisa kena semua menara Petronasnya, gue pun mulai bete dan geregetan. Hikss gagal deh misi sederhana dari Jakarta. Belum karena udah agak panas cuaca, kita akhirnya lanjut cari sarapan di Bukit Bintang dengan naik monorail. Wihiii, akhirnya bisa juga ngerasain mass transportnya KL walopun sempet kelebihan bayar ongkos karena salah baca rute peta. Sampenya di Bukit Bintang, brunch bentar (again gue dengan menu nasi goreng haha), trus muter2 mall situ dan yg paling menghibur hati adalah bisa minum ChaTime di outdoor cafe disana huaaaa berasanya enak banget panas2 hahahaha norak ya padahal isinya juga gak jauh2 dari pearl milk tea. Gue kalo di Jakarta tuh minum Chatime suka eneg2 gitu karena emang ga suka teh susu, tapi entah kenapa pas di KL ini jd suka hihi. Sayang banget kita gak sempet ke Pavilion dan malah lanjut jajan di McD dan muter2in Sungai Wang aja. Dari Bukit Bintang kita menuju Chinatown  dan Central Market dan akhirnya mendapatkan best taxi driver selama kita disana. Dari taxi driver tsb kita tahu bahwa ternyata ada bis gratis yang emang khusus buat turis yang warnanya pink dan rutenya bisa lewatin Central Market – Bukit Bintang – KLCC, huwaaa langsung deh abis dari Central Market kita cobain dan ternyata menyenangkan (dan gratiss lumayan bgt deh).

Dari total perjalanan hari kedua, gue cuma beli hmmmm (sebelumnya maap random) : kacamata renang warna pink yang super murah tapi bagus hahahhha pas di Bukit Bintang. Gue tau sih kacamata renang murah juga banyak di Jakarta, tapi lagi2 dengan prinsip “mumpung ketemu dan mure” makanya langsung aja gue beli. Oya selain itu, total yang dibeli selama di KL ternyata lebih banyak dipenuhi oelh : peralatan toiletries alias seperangkat perawatan kulit dan rambut. gini ya, gue dkk itu dari hari pertama sampe hari kedua udah lebih dari 3x mampir ke Watson dan Guardian Cuma untuk beli2 produk  impor mulai dari handbody lotion hingga deodorant Nivea dan shampoo yang gw yakin bgt ga dijual di Indonesia. Buseeet. Eh tapi itu meyenangkan banget lho dan actually jd lupa ngitung kurs saking asiknya milih (beda bgt ama Kinokuniya yang selama disana gue ngitungin kurs terus bandingin harga). Gue dapet : handbody Johnson and Johnson warna pink yang lembuuut bgt di kulit, terus shampoo rasa coklat dan deodoran Nivea yg wanginya segerrr.  Oya sama terus gue beli payungg aja dong haha karena pas ada di rak payung2 lucu, jadi teringet belum punya payung kecil yg bisa dibawa2 di dalem tas (berhubung Jakarta udah masuk musim hujan :D) Kurang lebih ini dia gambarnya keseluruhan yg gue boyong :

 KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERA

Malemnya karena masih ada sisa duit dan mengingat itu adalah malam terakhir kita, maka kitaa………balik lagi ke Suria dan disana gue gunakan untuk membeli jam tangan hahahahha. Jam tangan ini mura sih paling skitar 80ribu kalo dirupiahin, gue beli di stand Vincci yg biasa jual sepatu2. Lumayan jadi skrg jam tangan gue gak cuma 1 tapi ada temennya 😀 . Oleh-oleh yg sempet dan bisa kebeli pun cuma beberapa cokelat Kitkat, lumayan lah yaa daripada gak sama sekali dan gue juga males sih beli cokelat yg gakjelas gitu takut rasanya gak enak.

Hari terakhir, pagi harinya misi sederhana lain yg gw susun pun tercapai, yakni : berenang di kolam renang hotel. Yeayyyynesss. Sayang karena keburu2 siap2, kacamata renang yg baru dibeli malah kelupaan dibawa ke kolam alhasil belom sempet di trial deh haha. Gue berenang sendirian karena saat itu masih 06:30 pagi berasa mewah bgt dan jd efektif renangnya bolak-balik sampe 07:30. Abis itu mandi, siap2 checkout deh. Nah pas udah check out, koper2 kita tititp ke hotel trus kita kemana lagiii coba saking matigayanya : keeeeee Suria lagi. Oke silahkan dhitung lagi tuh yg tulisannya gue bold diatas, kita ke Suria berapa kali hahahaha payah payaaaaaaah gak berkembang destinasinya. Kali ini nyari sarapan dan sambil Nining Audie ke Petronas Science apalah itu dilantai atas, gue angkring lagi episode ke-2 di Kinokuniya. Trs kita disana stuck sampe lunch karena ternyata di luar ujan deres. Huhuhu sementara flight kita sih masih jam 7 malem, means kita gak bisa kemana2. Tau gitu kan kita bisa ambil flight sebelumnya ya gaaa sih? Habis ujan reda kita balik ke hotel ambil koper dan langsungc abut ke LCCT dengan taksi minimalis yg alhamdulillah bsia pake argo walopun muatannya berlebihan, mengingat kita berempat dan ketiga teman gue ini membawa koper2 besar yg supposed akan dimasukkan ke bagasi pesawat hahah, pak sopir taksinya amat baik hati dan gak sewot2 komen (mungkin tau kali ya kita anak2 susah yg gede gaya doang hahaha).

ki-ka : nining, audie, enno

ki-ka : nining, audie, enno

Demikian berakhir sudahlah catatan perjalanan gue dan teman2 selama di KL. Overall sih kesimpulannya, KL sangat amat standar yaaa, gak menawarkan sesuatu yang baru dan sort of wasting time money, mending juga SG ketauan kalo mau mall hopping. Sebenernya nyokap juga udah ngingetin sih kebasian tersebut jauh2 hari sebelum gw berangkat, Cuma namanya belum pernah dan ini pengalaman perdana ya mana mau gue dengerin hahaha. But at least gue habiskan 3 hari disana dengan temen2 yg menyenangkan ya lumayan buat bahan cerita2 di kemudian hari. Mungkin kalau ke KL lagi gue harus ke Genting atau destinasi tourism lain dan gak nekat jalan2 slonong boy bergantung pada angkutan umum karena jadinya malah gak kemana2 dan stuck di pusat kota. Mungkin juga gue gak akan kembali ke KL sih kalau mau berdarmawisata. Mungkin gue akan kembali berharap bisa mengunjungi kota2 lain di Indonesia, pasti lebih menarik. Atau yaaa, tergantung juga ke KL nya besok2 sama siapa dulu #eeeyaaa..

Terimakasih untuk Nining, Enno dan Audie atas trip singkatnya. Gue tau emang basi dan hampir bisa dibilang gagal hahaha but it’s always nice to spend the days with all of you, anytime anywhere.

Akhir Minggu bersama Yash : Pasta, Churros dan Sepenggal Nasihat

Seneng banget di penghujung weekend panjang ini gue berhasil bertemu dengan one of my superfun friend bernama Yasintha yang lebih sering gue panggil mbak Susih atau Yash (kalo lagi normal) dan lebih sering lagi gue panggil : nyat nyet nyat nyet. Si Yash ini berhubung kalo weekend suka melacur sana-sini dengan ngajar ataupun ngamen, seringkali susah dibajak jalan2 nimbang makan2 doang, naaah pas banget Jumat libur Idul Adha gue berkesempatan lunch bareng ama dia berdua doang ke Sushi Tei (dan ikhlas kelaperan karena gak bisa makan sushi demi bisa quality time ama Yash), mayan banyak lah update2 kebodohan kami berdua sejak terakhir kali ketemuan tu pas bulan Juni 2012 sebelum gue sidang (damn udah lama juga). Dari mulai update info serius macam kerjaan dan finansial hingga sampahan percintaan dan needs2 yang minta dipenuhi.

Sesi pun berlanjut ke hari Minggunya, kali ini sambil bajakin juga si Nining (as usual kalo ni anak mah udah sering beneurrr jalan kemana kek ama gue). Kronologis dimulai dari dijemputnya gue ama Yash di Pasaraya Blok M dengan Kijang ungunya yg legendaris itu. pas di dalem mobil udah cengengesan kesenengan dan pasrah mau dibawa kemana aja, alhasil sampailah kami ke sebuah resto Italia di daerah Tarogong, namanya Delicato. Ini pertamakalinya kunjungan gue kesana dan udah lama banget juga gak ke daerah Tarogong hikhikhik.. Thanks to Yash karena membawa gue kesini *norak*. Restonya sih kecil dan minimalis, tapi…. pizzanya enaaakk. Yang gue pesen lupa namanya, kira2 penampakannya kayak gini :

pizza entah apa namanya

pizza entah apa namanya

Bentuknya tipis dan krenyes gitu cocok lah buat cemilan yg mengenyangkan. Berhubung laper banget, sebelumnya gue pesen spaghetti aglio olio beef yang pedes tapi pas dicicipin gak pedes samsek (musti nambah bubuk cabe lagi) tapi ya lumayan lah. Sedikit review ttg tempatnya sih kalo buat berdua2an ngobrol dan ngedate oke lah, Cuma seat nya gak banyak trus karena kecil, jd mungkin kalo rame agak sesek dan berisik kali ya. Trus lagu2 yg diputer itu pop2 80-90’an gitu, pas gue ksana aja playlistnya lagi Tommy Page hehe. Abis dari Delicato, si Nining yang dari pagi ngidam Churros mengusulkan pitstop kedua yakni Tapas Movida di daerah Cipete Raya. Gue pun lagi-lagi baru tau nih tempat ini. Ternyata semacam restoran Spanyol gitu ya, mayan otentik juga sih pas buka menunya pake judul bahasa Spanyol (meskipun ada penjelasan Ingrisnya itu apaan) dan harganya juga range-nya lebar, ada yg terjangkau, ada juga yg mahal. Kami pun pesen inum aja sama sepiring Churros isi 4 buah dengan saos coklat. Overall, rasa Churrosnya biasa banget, masi kalah jika dibandingin ama Churreria-nya GI, ga tau deh ya mungkin ekspektasi kita ketinggian. Saos coklatnya standar banget dan churrosnya plain, gak ada gula putih atau serbuk cinnamon seperti di Churreria (masih lhoh gue bandingin hahaha). Kali ini topik perbincangan adalah seputar rencana travelling bareng yang pastinya kemungkinan besar akan menjadi angin lalu hehe (ya anggap aja berkhayal lah yaa *sambil jaga2 dan nabung kali2 kesampean*). Yang gue seneng tiap kali ngobrol dan bertemu dengan yash, semua hal dan permasalahan hidup rasanya terbang sejenak dan hilang aja gitu meskipun temporer sih, tapi bisa gue gak peduliin ada bunyi ping BBM atau mau intip2 timeline Twitter pas ngobrol ama dia. Trus gak intip2 jam tangan juga, pokoknya bener2 bisa ketawa2 sepuasnya dan tentunya menertawakan ketololan nasib masing2.

penampakan si yash

penampakan si yash

Rangkuman dari semua hasil curhat mencurhat dan wejangan dari Yash yang mau gue tulis disini adalah berkaitan dengan kondisi gue yang sedang kesengsem sama seseorang dan Yash lagi2 memberikan pecutan ke gue dengan bilang :

In inget ya, pokoknya kalo cowok itu gak menghargai lo apa adanya diri lo, berarti dia gak worth it buat lo, bukan elo yg gak worth it buat dia. Dan please, ajak ngobrol karena dengan demikian lo jadi tau contentnya, bukan cuma liat cover bukunya aja (ini sebuah analogi).

Haaa PR besar dari Yash buat gue ke depan sesederhana mengajak ngobrol orang yang gue taksir.

Sebenarnya saran dan masukan itu adalah saran yang mungkin orang lain bisa juga sependapat dan kasih komentar yang serupa, tapi since itu keluar dari mulut seorang Yasintha yang gue tahu lebih banyak makan asam garam kehidupan daripada gue namun tetap punya visi yang bagus dalam memandang hidup, buat gue, itulah komentar paling menyejukkan hati gue hari ini. Terlepas dari gue akan berhasil melakukannya atau tidak, Yash, mungkin tanpa ia sadari, telah berhasil mengingatkan gue bahwa gue tidak sendirian dan gue punya dia yang menerima gue apa adanya. Thank you yah nyet, untuk selalu stay the same dari dulu, untuk hari ini, untuk ketawanya, untuk telinganya, untuk semuaaaanya.

closing sebelum pulang

closing sebelum pulang

*postingan ini dipersembahkan buat Yash yang pasti akan sangat gue kangenin hingga pertemuan2 kita selanjutnya yang entah kapan.*

Yang Selalu Teringat dari #KLD17

teman-teman Klinis Dewasa Ui angkatan 17

teman-teman Klinis Dewasa UI angkatan 17

Gak terasa sudah 1,5 tahun gue berkeliaran di kelas bersama mahluk-mahluk segala rupa dan tindak-tanduk diatas. 25 orang, 25 kepribadian, teman-teman KLD 17 UI. Buat gue pribadi yang mulutnya kadang minta diayak ini, hari-hari bersama mereka tak jarang memancing kebingungan, kekesalan, sumpah serapah dan hal-hal sampah lainnya yang membuat gue semakin tak sabar untuk segera lulus dan meninggalkan drama kehidupan gue bersama mereka. (baca aja postingan2 gue soal kuliah, then you’re gonna find out by yourself).

Namun ternyata, setiap kali gue sampe kampus dan bertemu dengan mereka, entah salah satunya, salah tiganya atau bahkan semuanya, tanpa gue sadari, i feel sort of connected. Ada part of myself yg sedikit banyak serupa dengan mereka.

Buat gue pribadi, teman-teman sekelas gue adalah simbol manusia2 penuh idealisme dan tekad yang kuat, yang mana somehow gue udah jauuuuhh sekali dari nuansa-nuansa tersebut. Tapi energi itulah yang lagi-lagi tanpa gue sadari turut membantu gue ke arah yang lebih posittif, membantu gue mengerjakan seluruh kasus2 gue, membantu gue mengurangi kecemasan gue akan masa depan gue sendiri.

Kemarin kami ber-26 baru saja menjalani kelas kami terakhir. Setelah hari itu, kami akan menempuh jalan kami masing-masing untuk last battle, alias menyelesaikan tesis. Mungkin tawa dan sumpah serapah itu akan terdengar di sudut cafe atau restoran di sebuah Mall, di tempat gym sambil treadmill (awas kepeleset), di pesta kawinan si A, B, atau C (oh salah ya?), atau mungkin di sudut kecil ruang ekspan tempat kami biasa ngumpul untuk nyampah sampe ngetik2 deadline.

Gue merasa kesulitan (let me say it kind of speechless), untuk menjelaskan lebih jauh tentang kebersamaan kami. Pas kmrn kelas souldarama aja, gue nyari kata2 sampe mata juling, how to describe me, even more how to describe them dan efek mereka terhadap diri gue. Duluuuu sekali, di postingan sebelum-sebelumnya, gue pernah punya khayalan sederhana, gue pengen menghabiskan 1 hari (atau setidaknya ½ hari atau 1/3 hari) dengan masing-masing dari mereka. Sampe sekarang keinginan gue itu belum terwujud sepenuhnya. Gue masih punya 4 bulan lagi kalau gue mau hahaha, tapi ternyata, semua dari mereka pernanh membagi satu momen sederhana bersama gue. Berikut gue coba share secara singkat ya (diurutkan sesuai absen) :

Citra – Gue to be honest jarang sekali berbagi cerita dan ngobrol sama Citra untuk hal personal. Mostly gue hanya observasi2 dan selintas belajar memahami dirinya lewat teman-teman yang lain. Tapi gue ingat sekali, 2 kali gue nebeng mobil Citra, pertama untuk antar fotokopian di Cano, kedua, cuma sampe stasiun UI (wakakak penting abis). Setiap kali ngeliat Citra, i wish i had that body when i was high school hahaha (maap ya Cit ingetnya malah fisik). Citra so much reminds me of my highschool friends.

Dhea – Dhea ini ternyata oh ternyata adalah temannya adek gue. Even younger than my own sister. Dia paling bungsu di kelas kami. Diantara kesalutan-kesalutan gue terhadap kepintaran dan ketegarannya, gue beruntung bisa membagi beberapa momen anak susah selama perkenalan kami. Dari mulai makan malam bareng di sekitaran Depok (dan misi mencoba semua tempat makan di Jalan Margonda Raya yang tak kunjung kesampaian), namun yang paling paling berkesan adalah momen geeky bodoh saat semester 2 awal, gue nonton Festival Sinema Eropa bareng dia. Meeting point sih keren nih di GI, tapi begitu ke Menteng, malah pake acara nyasar dulu. Tapi disitulah awal gue mengenal Dhea dengan lebih baik lagi. Im gonna miss my bungsu in so many years ahead.

Bona – Hadeh kalo mahluk 1 ini gue gak paham lagi deh *geleng-geleng kepala*. Dari semua yang gak penting bersama dia, ada 1 momen yang paling penting dan akan gue ingat sampe gue pikun karena ini menyangkut keselamatan jiwa gue. Apakah itu? tentu saja momen saat gue nebeng mobil dia menuju RSMM-Bogor dan mobil dia bannya kempes pas lagi di jalan tol lajur paling kanan. HUWAAAAA. Eh tapi gue amazed karena dia gak panik, sementara gue udah bok bok bok bok. Lucunya kejadian itu terjadi saat semalam sebelumnya dia belajar cara ganti ban di rumah dan pas dpt kesempatan praktek, dia segenn dengan alasan : takut tangannya kotor kena oli. Capedeh. Hahaha. Nah kalo deket2 Bona emang kadang2 banyak malaikat dateng sih, contohnya adalah bapak2 petugas jalan tol yg bantuin kami ganti ban. Gue kalo inget kejadian itu antara pengen ketawa sama geregetan gemes, hahaha.

Della – Yang menarik dari Della adalah sifatnya yang kadang2 kinky, ajaib tak berkesudahan. Gue belom pernah spend time berdua dengan dia, tapi momen-momen saat dia bilang Ben Affleck itu ganteng, RPM itu nyandu, serta saat dia menunjukkan sms sopir setianya ke gue, masih gue inget terus (terutama si Pak Rusdi, sopirnya hihihi). Kalo nanti gue kesambet pengen nge-gym, gue pasti akan tarik Della jd personal trainer gue.

Mbak Dessy – Bundo adalah superwoman superbundo dimata gue. Kalo gue seusianya sekarang, dan dalam kondisi kehidupan seperti dia saat ini, bok boro2 mikir kuliah lagi, pasti gue akan ada di Hawaii bersama suami gue yang ganteng dan anak gue yang lucu. I mean seriously, gue selalu salut dengan orang-orang yang masih merasa kuliah lagi itu perlu saat secara kasat mata gue menilai they are already have everything, Bundo satu dari sedikit orang yang seperti itu. Terima kasih untuk tebengannya sampe PP (akhirnya ngerasain juga nebeng Dessy Ilsanti gitu loooh *panas-panasin Bona Sardo*), dan obrolan2 garingnya selama perjalanan. Bundo, kita masih ada 1 babak lagi nih, nge-tesis bareng yang lagi2 gak jelas kayak masa depan gue (tetepp self-blaming). Insya Allah, makna surga di telapak kaki Ibu, benar adanya. Mari melangkah bersama demi surga lulus nantinya. Hahahha.

Edo – Sebagai kepala suku, tentu sja banyak informasi yang gue dapet via Edo, terutama tentunya password Proquest dan hal2 khas akamsi (anak kampung sini alias UI sejati) lainnya. Menarik adalah bahwa ternyata dibalik bacaan rutinnya yang jurnal2 dari negeri adidaya, Edo juga ternyata masih meluangkan waktuya untuk nonton film dan beli dvd (bajakan hahaha). Gue inget sekali pembicaraan singkat antara gue dan dia saat kami jalan dari kampus (stasiun UI)- tukang dvd di Kober- sampe kost2an kami yang jaraknya sangat berdekatan, dari situ gue tau film2 yang berkesan buat Edo. Salah satunya genre film perang. Hihi. Yang paling gong adalah bahwa ternyata Edo bisa menyebutkan film chickflick View from the Top-nya Gwyneth Paltrow sebagai film yang menarik dari sudut pandang feminisme dan itu gue baca di salah satu status FB-nya jaman baheula. That’s….nice, Do! 😀

Nana – Gue suka heran mikir Nana itu pernah PMS gak sih? She smiles almost everyday to every single people in the nicest and most genuine way. Yang khas dari Nana itu enerjiknya sih. Kebayang tiap nebeng dia tuh di mobil kalo cerita kayak abis pemanasan mau olahraga gitu lho, enerjik banget, padahal lagi macet2nya. Momen berkesan sama Nana adalah pas kita tanding volley di Psygames, Nana salah satu yang menularkan rasa percaya diri gue bahwa gue setidaknya bisa maen volly meskipun serve ama mukul bola sekali dua kali doang hehe. Rumah deketan malah belum pernah olahraga bareng, we should do it sometimes, yah Na.

Dewi – Mamih Dewi ini adalah representasi dari angkatan gue yang sesungguh-sungguhnya. Harusnya gue bisa behave seperti dia bukan seperti anak ilang bermasa depan suram hahaha. Gue salut dengan Mamih terutama saat di RSMM, dimana dia bisa tetap mengaplikasikan ilmu fasilitator dan trainer nya itu ke pasien2 di bangsal, alias ikrib cyiinnn.. hihihi. Paling lucu kalo Mamih udah jualan produk2 kecantikan macam lulur dan creambath rambut, langsung makin keliatan jiwa marketingnya. Tapi gue percaya sih, dibalik sisi perfeksionisnya, Mamih adalah sosok yang kuat dan she must be face manyyy challenging moments in her life untuk bisa jadi kayak sekarang ini. Di rumah, di kantornya dulu, dan see? Jd panutan juga di kelas.

Rena – Satu yang paling berkesan adalah saat gue sama dia pas di Bogor nekat jalan-jalan berdua pas hujan gede dengan payung ukuran maxi, nyambung2 angkot becek2an demi ke…..Factory Outlet dan beli Martabak Air Mancur. Shit banget hahahahhaha. Kalo jalan sama Rena, gue bisa jadi ketularan cuek dan bodo amet meskipun gue tau saat itu gue nggak bangettt. Hahaha. Sedikit banyak persamaan antara gue dengan dia gue temui saaat kami jadi pair buat mata kuliah MOW di semester 2. Nice to share with you, Ren. Oh, besok2 ni anak pasti akan terus terusan gue tagih invitation gratis buat berenang di Fitness First hihi, semoga dia selalu siap sedia dan inget sama gue.

Ika – Setelah sekian lama, akhirnya ya Iks, kita punya our time berdua meskipun itu hanya nonton Negeri 5 Menara di pelosok Bintaro sana. Menghabiskan waktu dengan Ika, baik itu di mobil maupun di tempat lain selain kampus itu bawaannya kayak pengen  : Iks, mari kita mabok sampe pagi, alias kayak pengen memberikan kesenangan dan berbagi hal-hal rileks escape sejenak dari realita, hal ini disebabkan oleh kesalutan gue atas sosoknya yang mungil namun tidak semungil semangatnya, di sisi lain, seperti bisa merasakan kecemasannya juga. Terima kasih untuk tebengan2nya yak Ika, semoga kita bertemu di antara hutan-hutan beton di pusat kota Jakarta kelak dengan karir kita masing2 hahahahah. Amin pake toa.

Rini – Gue terus terang paling banyak gemes dan geregatan sama si Rini simply karena kecepatan dan bahan bakar kami sepertinya berbeda. Mungkin gue terlanjur minum Pertamax Plus dan Rini masih minyak singer so menjadi tantangan tersendiri buat gue untuk mengimbangi ruang geraknya. Tapi ya biarpun begitu, satu nih, si Rini gak pernah protes dan menceramahi gue meskipun gue solatnya bolong-bolong mengarah ke males hahahaha, trus dia juga mau2 aja gitu lho gue suruh2 dengan sangat direktif hihihi maap ya Rin. Untungnya dia masih waras kalo gue mintain saran atau masukan dan ya, mungkin sesekali gue harus sepasrah dirimu ya bow. Hehehe.

Boumb – Gue gak akan pernah lupa masa-masa bodoh kita naik KRL trus nyambung bis ke Sency demi sebongkah burger Burger King. Huahahahaa. Oh, sama pas dulu nyari2 baju (tetep di Sency) dan akhirnya end up dengan beli ikat pinggang yang serupa di Animal. Bok plis banget itu dark age-nya gue sama Boumbi selama kuliah di KLD. I will always remember how much you love Burger King more than you love yourself, dan tentunya stok bayi2 bulat mengemaskan yang tersimpan di folder BB nya. Gue doain semoga BB nya ilang (tapi ganti Ipad 3) trus ada yg nemu dan buka folder bayi2 itu trus menuntut dirimu atas tuduhan pelanggaran hak cipta foto2 bayi. Hehehe.

Tika – Diantara banyaaaaaaaaak sekali hal-hal impulsif yang kita lakukan, Tik, beberapa yang gue rasa mengubah hidup gue adalah : pas kita nonton Onrop Musikal! Barengggg huahaha dan dengan centilnya foto bareng Joko Anwar trus pulang2 dengan setengah celeng karena ngantuk berat. Dari elo lah gue bisa punya akses langsung untuk melihat keringat Ario Bayu yg saat itu mentas dari jarak dekat (teteupp euy si AB). Trus juga momen makan di Hanamasa yang berakhir dengan gue pusing2 gak bisa bangun dari kasur disinyalir karena kolesterol tinggi. Terima kasih juga atas sharing di musholla lantai bawah gedung B on one of my weakest moment ya, dan menyemangati gue untuk ikut konseling perdana seumur hidup gue.

Nna – kalo sama Nna, restonya lebih gawat lagi, yakni : Domino’s Pizza. Kebayang gue berdua sama dia bisa habisin Domino’s ukuran medium plus seliter Coca Cola dan side dish Chicken Wings dalam sekejap mata. Prestasi yang akan gue ingat adalah saat berhasil bawa dia naek becak Huahahaa dan naek angkot selama di Bogor. Paling gong adalah saat kita dari Botani ke kost-an, trus nyambung2 agkot dan di akhir dia ngomong gini sebelum turun : “Eh in, kita turunnya gak bisa di sebelah kanan aja ya? Kalo gini kan nyebrang..”, semacam –bok-emang-angkot-lo?-momen yg masih jadi sampahan gue sampe skrg.

Hanum – Hanum patut diculik karena dia punya ponakan yang minta diculik (paham ga tuh ama kalimat gue?). Gue inget banget dulu kita seruangan pas tes masuk wawancara bareng dan elo adalah yang paling sial karena pas games tebak kata, kertas lo berisikan kata yang salah cetak hihihi. Coba tolong ya sering2lah kau mengupload foto ponakan mu yang sehat itu, Num. Dan banyak-banyaklah bergaul dengan remaja-remaja di luar sana (ditabok laporan Handayani hahaha). Mungkin ada saatnya kelak lo mematikan laptop lo dan coba ping gue lalu kita jalan2 ya neik, mungkin nonton atau makan2, atau… renang? (mungkin ga tuh) hahaha.

Decha – kalo sama Decha, momen gak pentingnya adalah jalan2 ke Gramedia Depok nyari…spidol buat kasuistik. Hahahaha. Oh ya trus makasih ya Dec atas pinjeman kasur busanya yang ternyata gak kepake di Bogor tapi kepakenya justru pas Dhea nginep di kost-an gue. Gue akan selalu inget Decha sebagai orang pertama yang mengenalkan gue dengan moda transportasi ajaib abad ini : KRL Jabodetabek. Wakakak. Masa asus saat pertama kali naek kereta, nunggu di stasiun berdua, pas sampe kereta karena kosong kita foto2 berasa di Bullet Train ala Eurotrip. Dec, kalo gak gara2 ulah elo itu, mungkin sampe sekarang gue tua di jalan karena gak berani2 naek KRL. I owe you.

Rangga – Pertama2 pastinya terimakasih udah jadi partner in crime selama institusi. Rangga adalah satu dari sedikit laki-laki yang tahan menghadapi gue yeayyy (abis ini pasti dia stress stadium 4). Diantara banyak institusi, salah satu yang paling mati gaya adalah pas di Puskesmas hahahahahhaha itu sinting banget ga ada kerjaan dan susah nyari lunch. Akhirnya satu hari kita nekat makan bakmi Margonda dgn 1x naek angkot dan that’s the best lunch of those days in Puskesmas. Pada akhirnya gue merasa beruntung berpartner dgn Rangga karena dia adalah asus dan akamsi sejati wakaka, kebayang nih momen2 janjian dari mulai di depan Antam hingga Terminal Lebak Bulus. Gak ada yang kerenan dikit ya? 😀 yang paling asus adalah dempet2an di KRL Ekonomi Cikini-Depok saat pulang dari RSMASK, oh meen semoga gue gak lupa kacang akan kulitnya ya.

Nia – Pas awal masuk KLD semester 1, gue udah harus berterimakasih sama Nia karena gue banyak tanya soal Psikologi UI dan tetek bengeknya ke dia. Termasuk di dalamnya bersama2 naik bikun (me for the first time) ke Rekstorat untuk urusin password wifi. Yang paling gong adalah akhirnya gue bisa liat Nia berenang dan momen berenang malem2 (bareng Tika juga) *like a bosss*. Suatu saat nanti, gue tau gue akan hubungi dia kalo gue gak berani nonton film horror dan semua orang sudah kapok nemenin gue (gue percaya Nia tahan hahha).

And she’s also a talented actress. Dua kali gue liat Nia akting, pertama pas roleplay Support Group, dan kedua kemarin pas di psikodrama. Lanjutkan!

Retha – Sembah sujud buat Retha alias Thatung itu terjadi di kuliah2 semester 1 terutama the shitty statistik dan KAUP. Wakakkaka. Makasih Thatung udah memilih gue sbg paling genuine sekelas dan biar gue sadarkan bahwa pilihan lo adalah salah totalll hihii. Yang paling gak bisa lupa dan lagi2 utang budi adalah satu momen saaat gue sama Thatung menghadiri event bareng anak2 Atma dan dosen2 kita di  sebuah resto di daerah Kebon Sirih. Pulang2 hujan deras gw yg nebeng dia pun nekat lari nyebrang Margonda buat masuk kost-an dan ternyata pagernya udah dikunci dan tadaaaaa gue pun kembali basah kuyup minta perlindungan Retha di flatnya. Oh no, diantara banyak masa2 dimaana you just wanna kick my ass karena kebodohan gue, thanks for always keep me stays. Salam buat kokoh lo ye.

Olav – bang Olav itu typically my type of guy bangettt deh (kecuali terms bahwa dia maling hahahaha tetep dibahas), black sweet, indeed. Jadi inget dulu pertama kali ke RSMM bersama Bona dan Wita mengunjungi gubuk derita Abang di ruang Rama, trus juga pas mati gaya di Bogor, gue tau kalo Abang is just a single ping away meskipun woyy lama banget bales bbmnya plis jemput gue dan Nna (ingetttttt banget!). Salam sellau buat Mbak Fe, dan makasih karena sudah mengantar gue keliling Bogor bersama Nna, satu2nya perjalanan paling mewah yg gw dapet selama disana (karena naek mobil lo hahaha). PR buat Abang : tolong segera tonton “Requiem for A Dream”. 😀

Wita – Yahelahh kalo ni anak hmm udah pasti yang pertama gue kontak kalo gue mau bajak2 orang buat indehoy. Wit, super thank you, pasti udah tau dong buat apa, kalo gak ada lo, valentine’s day gue tahun ini tinggalah menelan air liur ngarep, (tetep soal misi oknum AB). Dialah salah satu dr sedikit aak KLD yg bales BBMnya paling cepet (kecuali mungkin lately saat gadget dia smakin banyak dan sinyal flat dia semakin butut). Gara2 Wita, gue jadi terbiasa nonton film Thailand, trus deg2an juga ngerasain pas ngebut nyaris jam 11 malem menuju kost-annya gara2 asus naek bis + angkot dr GI ke Depok. Untung oh untung lo bukan adek kandung gue, Wit. Beneran deh. *berat diongkos ntar* hahaha ;D

Manik – Fan, semoga gak lupa ya lo sama masa2 menantang kita saat pertama kali ke PSKW Mulya Jaya disangka 2 bocah  minta sumbangan padahal S2 gituuu lhoo plis deh *toyor pegawai sono*. Trus pas impulsif ke GI jauh2 dari Pasar Rebo menembus hujan demi beberapa batang Churrosss hmm (i can feel the smell of the white chocolate and cinnamon from here). Best performance Fani itu adalah saat dia jadi co fasilitator pas kita Dinamika Kelompok. Beyond my expectations. Pasti nanti dia akan jadi aunty kebanggaannya Heidi, sang ponakan yang botak lucu.

Titis – Neng Titis ni sakti karena kemana2 nyetir Panther padahal mungil2 polos gitu penampakannya (kok deskripsi gue aneh ya?) hehe. Neng, thanks udah boleh berbagi umah selama kita di Bogor, meskipun lo harus mengalamai sexual traumatic abuse dengan penampakan gue selama di sana ya.. hahahahaha. Ayo kita bersama Bundo selesaikan itu si solution-focus meskipun kita sendiri gak tau apa solusi buat tesis kita sendiri ini. Titis adalah MLM paling handal karena dia gak maksa kalo dagang, tetap tersenyum meskipun dagangannya lagi sepi order, dan yang paling gong sih : asik bentar lagi ada pesta!! (you know what lah ya) 😀

Tiker – satu2nya momen dimana gue cukup bisa mendeskripsikan Tiker adalah saaat kami berdua bersama teman2 lain ke Bali di awal tahun 2011. Disanalah penilaian gue bahwa dia cuek dan sporty langsung melekat kuat. Sempet2nya rafting cobak.. zzzz tapi ternyata bisa juga jadi turis gaya selama di Bali. Walaupun belom sempet spend time bareng, satu foto kita berdua tampak belakang di Pantai Dreamland masih tersimpan dan masih suka gue buka2 lagi simply karena ada seorang Titis Ciptaningtyas dalam momen liburan gue yang paling berkesan. Keep kicking the ball, yah bok!

Vivi last but not least, yang unik dari Vivi adalah matanya yang hilang saat tertawa. Beberapa kali suka jalan bareng dari kampus ke Barel dan bahkan yang mungkin paling berkesan saat gue dengan labilnya minta dia nemenin gue ke Cano untuk fotokopi and we end up beli Karuhun, keripik dan basreng-nya. Vivi, thanks udah bolehin gue nginep di flat lo yang nyaman itu (krn kasurnya 2 hehe) meskipun cuma 1 malam. Pertahankan tawamu, ya Nak. 😀

Demikianlah ulasan gue tentang teman2 sekelas gue. Mungkin terlalu dini ya, sambil kita sbnrnya masih bareng2 meskipun ga akan serempak kayak di kelas. Well, terllalu dini tapi nilah kayaknya momen yang paling pas buat gue launching tulisan ini. Sebelum otak gue keropos gara2 tesis dan waktu2 lain yang entah buat apa di depan sana. Terima kasih teman-teman.

bersama dosen-dosen kami

bersama dosen-dosen kami